Tuesday, August 26, 2008


MADRASAH RAMADHAN

Muqaddimah

Marilah sama-sama kita pertingkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t dengan terus التزام kepada titah perintah Allah, Suruhan dan TegahanNya. Dan marilah kita terus bersyukur kehadrat Allah s.w.t kerana kita dipanjangkan umur, bertemu dan berada dalam Bulan Ramadhan المبارك. Bulan yang agung dan penuh keberkatan serti diliputi suasana didikan dan latihan bagi melahirkan insan yang bertaqwa dalam ertikata yang sebenarnya (المتقين ). Marilah kita menyambut kedatangan bulan Ramadhan itu dengan sebaik-baik sambutan ( حُسْنُ اَلاِسْتِقْبَالِ ). Setiap sesuatu sering ada musimnya, maka Ranmdhan adalah musim beribadah, mengukuhkan taqwa, bermujahadah dan membina ruh jihad di jalan Allah SWT.


Berikut adalah beberapa noktah mengenai Madrasah Ramadhan:


1) Al Marhum Ustaz Saed Hawwa dalam kitabnya “ الاسلام pernah mengeluarkan kenyataan ‘ ورمضان فى الحقيقة مدرسة ‘ – Ramadan pada hakikatnya adalah umpama sekolah. Ertinya tempat, masa, suasana dan persekitaran didikan yang khusus lagi istimewa dan tiada bandingannya. Kelebihan dan fadhilatnya adalah ditentukan / ditetapkan oleh Allah s.w.t.


2) Hadith Rasulullah SAW (Hadis ini diriwayatkan oleh Ibn Khuzaimah di dalam Sahihnya dan menyatakan hadis itu sahih. Juga diriwayatkan melalui jalannya oleh al Baihaqi):


Maksudnya: Daripada Salman al Farisi رضى الله عنه katanya: Rasulullah s.a.w telah memberi khutbahnya kepada kami di hari akhir daripada bulan Sya’aban dengan Sabdanya, Wahai orang ramai (orang-orang Mukmin), telah menaungi kamu (menjulang atas kamu) suatu bulan yang agung, lagi penuh keberkatan, bulan yang terdapat di dalamnya satu malam yang fadhilatnya melebihi seribu bulan, bulan yang Allah s.w.t jadikan (tentukan) ibadah Puasa di dalamnya adalah wajib (fardhu) dan qiam ( إحياء) di malam hari Ramadhan adalah تَطَوُّع “ (sunnat). Sesiapa yang mendekatkan dirinya kepada Allah dengan melaksanakan satu kebaikan (amalan) sunnat di dalam Ramadhan, maka (fadhilatnya) sama dengan orang yang melakukan satu amalan wajib pada bulan-bulan yang lain. Dan sesiapa yang melaksanakan satu amalan wajib (fardhu) di dalam Ramadhan maka (fadhilatnya) sama dengan orang yang melakukan tujuh puluh amalan wajib pada bulan-bulan yang lain. Bulan Ramadhan juga adalah bulan kesabaran dan kesabaran itu pahalanya (balasan kepada orang yang sabar) adalah Syurga ( الجنة ). Ramadhan juga adalah bulan simpati dan tolong menolong (bantu membantu) juga bulan yang ditambah rezeki kepada orang Mukmin (rezeki kurniaan Allah s.w.t). Dan sesiapa yang ikhlas memberi makanan kepada orang yang berpuasa untuk berbuka puasa ( إفطار ) maka (dengan amalan itu) ia mendapat keampunan Allah (menghapuskan) dosa-dosanya dan ia mendapat kebebasan daripada azab Api Neraka serta ia mendapat ganjaran pahala yang sama dengan orang yang berpuasa tanpa kurang sedikitpun. Para sahabat berkata kepada Rasulullah s.a.w : Ya Rasulullah !, bukan semua dikalangan kami ini mempunyai makanan untuk diberi kepada orang yang berpuasa untuk berbuka puasa. Maka Rasulullah s.a.w menjawab (dengan memberi penjelasan) bahawa Allah sw.t akan memberi pahala yang sama kepada sesiapa yang memberi kepada orang-orang yang berpuasa untuk berbuka puasa walaupun sebiji buah tamar atau seteguk air atau seteguk susu ( لبن مخلوط ). Bulan Ramadhan di awalnya adalah Rahmat, di tengahnya adalah keampunan Allah dan di akhirnya kebebasan daripada azab Api Neraka. Sesiapa yang memberi keringanan kepada “ مملوك nya “ (sekarang ini : khadam atau pembantu rumahnya) di dalam bulan Ramadhan, maka Allah s.w.t mengampunkan dosanya dan membebaskannya daripada azab Api Neraka. Maka hendaklah kamu perbanyakkan (ulang-ulangkan) empat perkara (amalan) di dalam bulan Ramadhan. Iaitu dua perkara (amalan) yang membawa kamu mendapat keredhaan Allah dan dua perkara (amalan) lagi kamu pasti (tidak dapat tidak) berhajat kepadanya. Adapun dua perkara (amalan) yang membawa kamu mendapat keredhaan Allah ialah Syahadat ( لااله الا الله ) dan kamu pohon keampunan Allah s.a.w (banyak استغفار ) manakala dua perkara (amalan) yang kamu pasti (tidak dapat tidak) berhajat kepadanya iaitu kamu berdoa’ kepada Allah memohon SyurgaNya dan meminta perlindungan kepada Allah daripada azab Api Neraka. Seterusnya sesiapa yang memberi minum kepada orang yang berpuasa untuk berbuka puasa, nescaya Allah akan memberinya seteguk minuman di Akhirat nanti daripada air kolamku (حوضى) dan ia tidak akan rasa dahaga sehingga ia (diizinkan) masuk ke Syurga ( الجنة ). “


3) Didikan pertama dan utama daripada Madrasah Ramadan ( مدرسة رمضان ) adalah didikan Iman. Sehubungan dengan ini Dr Muhammad al Bahi dalam kitabnya الاسلام فى حياة المسلم “ menyebut bahawa ‘رمضان شهر الايمان ‘ – bulan Ramadan adalah bulan Iman, kerana semua amalan yang dilaksanakan oleh orang-orang yang benar-benar berpuasa di dalam Bulan Ramadan itu melambangkan amalan yang lahir daripada keImanan kepada Allah s.w.t dan memperlihatkan keteguhan Iman serta kekuatan hubungan dengan تعاليم إسلامية (ajaran Islam). Dr Muhammad al Bahi menjelaskan bahawa: kekuatan manusia bukan semata-mata terletak pada kekuatan anggota-anggota zahir tubuhbadannya, tetapi kekuatan sebenarnya terletak pada kekuatan azamnya, kekuatan ruhnya dan kekuatan Imannya yang – ان شآءالله – mampu menghadapi dan mengatasi berbagai kejadian dan masalah hidup tanpa lemah semangat dan tidak berputus asa.


Seharusnya disedari bahawa kekuatan Iman dan Taqwa itu bukan sekadar untuk kepuasan dan kelazatan diri sendiri, bahkah orang Mukmin yang memiliki kekuatan Iman dan Taqwa itu bersedia mewakafkan hidupnya untuk Islam, berdakwah kepadak masyarakat supaya kembali kepada دين الله


4) Ramadan – mendidik hati dan minda agar sentiasa ‘مُرَا قَبَة الله ‘ [yakni sentiasa sedar bahawa segala amalan, gerakkerja bahkan qasad ( قصد ) azam dan niat kita diketahui, dilihat dan dinilai oleh Allah s.w.t, sekaligus merasai kebesaran dan keagungan Allah s.w.t, setiap masa dan dalam semua hal.]. Sebaik-baik muraqabah ialah muraqabah yang sampai ke peringkat ihsan:


Bermaksud: “ Hendaklah kamu memperhambakan diri (beribadah) kepada Allah, seolah-olah kamu melihatNya (Allah) dan sekiranya kamu tidak dapat melihatNya (dengan mata kasar), maka sedarlah bahawa Allah s.w.t melihat kamu. “


Jika ada rasa مُرَا قَبَة الله itu maka tidak timbullah penyakit-penyakit masyarakat di kalangan orang-orang yang berIman. Tidak timbul pengkhianatan, tidak timbul pecah amanah, tidak timbul rasuah, salahguna kuasa dan sebagainya yang dilaknat Allah. Tetapi sebaliknya akan lahir sifat-sifat yang terpuji, sifat-sifat yang mulia seperti jujur, amanah, bercakap benar, menepati janji, adil, tawadhu’ dan sebagainya yang sememangnya dikehendaki dalam ajaran Allah dan Sunnah Rasulullah s.a.w.


5) Puasa di bulan Ramadhan

· Puasa - melahirkan jiwa-jiwa agar bertaqwa seperti yang dikehendaki Allah di dalam ayat al Quran 183 Surah al Baqarah:


“Wahai orang-orang yang beriman telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu, mudah-mudahan kamu bertaqwa.” (Q.S. al-Baqarah:183)


Menurut ahli-ahli tafsir muktabar, difahami daripada ayat tersebut bahawa matlamat daripada difardhukan ibadah puasa bagi menyediakan hati yang bertaqwa, suci, حَسَّاسِيَّة ‘ (kepekaan (sensitif) terhadap ajaran Islam) dan takut kepada Allah s.w.t.


Menurut As Syeikh Taha ‘Abdullah al ‘Afifi dalam kitabnya ‘ من وصا يا الرسول ‘ telah menghuraikan taqwa - bersifat takut dan rasa hebat (gerun) terhadap Allah. Taat dan beribadah kepada Allah dan membersihkan diri serta mengawalnya daripada dosa.


As-Syahid Syed Qutb dalam Fi Zilal menjelaskan:


“Ayat puasa ini datang bersama-sama dengan ayat jihad. Oleh itu secara tabienya puasa ini diwajibkan ke atas ummah sepertimana wajib berjihad untuk menentukan berlakunya sistem Allah s.w.t. di atas muka bumi ini, untuk menentukan kemampuan sistem Allah s.w.t. berjalan di atas muka bumi, untuk menyaksikan kepada manusia bahawa manusia itu mampu untuk melaksanakan sistem Allah s.w.t. (setelah melalui proses persediaan dan persiapan teratur dan sistematik)”


Pentingnya taqwa - apabila dihubungkan al Quran maka jelaslah bahawa hati yang bertaqwa sahaja yang akan menerima ajaran al Quran. Hal ini didasarkan kepada ayat al Quran ayat 2 Surah al Baqarah:


Dalam tafsir ‘ fi zilal al Quran ‘ dijelaskan :


Maksudnya: Sesiapa yang ingin untuk mendapat pertunjuk (Hidayah) daripada al Quran maka mestilah ia datang kepada al Quran dengan hati yang takut dan bertaqwa serta sentiasa waspada agar tidak terjebak dalam kesesatan atau digoda oleh kesesatan. Ketika itu barulah al Quran membuka segala rahsianya (Rahsia al Quran) dan memancarkan cahayanya memenuhi semua sudut hati orang yang datang menemui al Quran dalam situasi bertaqwa, takut kepada Allah dan sensitif dengan Islam serta bersedia pula untuk menerima dan menghayatinya.


  • Puasa adalah satu latihan membiasakan kehidupan dengan kesulitan dan kepayahan khususnya bagi para da’i, dengan cara mengasuh diri menahan daripada menikmati apa yang diingini dan disukai. Dengan itu diri dapat dikuasai (dikawal) dan dilentur, dan menjadikan daie seorang hamba Allah Subha Nahu Wa Ta'ala yang benar-benar patuh serta tunduk kepada Allah Rabbul 'Alamin.

.

Sabda Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam (Rujukan: Bahtera Penyelamat dalam Kehidupan Pendakwah, Fathi Yakan);


"Biasakan diri dengan kesusahan sebab nikmat kesenangan hidup tidak kekal selama-lamanya."


Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam berpesan kepada Sayyidatina Aisyah dengan sabdanya:

"Wahai Aisyah, hendaklah engkau sentiasa mengetuk pintu syurga dengan lapar."


  • Puasa – satu proses ‘self development’ dan pembanguan jatidiri. Tersebut di dalam sebuah hadis qudsi:

"Setiap amal anak Adam diberikan ganjaran sepuluh kali ganda hingga tujuh ratus kali ganda kecualilah puasa. Sesungguhnya ia adalah untukKu, Akulah yang akan memberikan ganjarannya. Ia meninggalkan syahwat dan makan semata-mata keranaKu."


· Dengan puasa, doa akan dimakbulkan Allah SWT. Sabda Rasulullah s.a.w.:


“Ada tiga orang yang doanya tidak ditolak: Orang yang berpuasa hingga berbuka, pemimpin yang adil dan doanya orang yang teraniaya…..” (H.R.Tirmizi)


  • Puasa – melatih kesabaran. Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam bersabda:.

“Tiap sesuatu ada zakatnya, dan zakatnya badan adalah puasa, dan puasa itu separuh daripada kesabaran.” (H.R.Ibnu Hibban)

  • Puasa – melatih diri untuk menghargai dan mensyukuri nukmat Allah SWT. Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam bersabda:.


“Pernah Tuhanku menawarkan kepadaku untuk menjadikan lembah Mekkah penuh dengan emas. Aku menjawab: ‘Tidak, ya Tuhanku! Akan tetapi aku ingin kenyang sehari dan lapar sehari….Jika aku lapar, aku semakin dekat dan ingat kepadaMu, dan apabila aku kenyang, aku akan bersyukur dan memujimu.” (H.R Tirmidzi)


  • Puasa – melahirkan rasa kasih terhadap manusia lain yang susah dan menderita. Yusuf a.s. banyak melakukan puasa pada hal ia berada di tengah-tengah perbendaharaan dunia, ditangannya kekayaan dan dana yang melimpah ruah. Apabila ditanya, ia menjawab:

Aku takut, bila aku kenyang, aku akan lupa kelaparan yang diderita oleh orang-orang miskin.


Sabda Rasulullah s.a.w.

“Orang-orang yang bersifat kasih sayang akan dikasihi Allah Maha Pemurah lagi Penyayang. Sayangilah makhluk di bumi nescaya kamu akan dikasihi oleh (Maha Penyayang) yang ada di langit” (H.R.Abu Daud dan Tirmidzi)


· Puasa– adalah jalan pengampunan dosa-dosa daripada Allah SWT . Sabda Rasulullah saw (HR Ahmad dan Ashabul Sunan):

من صام رمضان ايمانا واحتسا با غفرله ماتقدم من ذنبه

"Siapa puasa pada siang hari Ramadhan kerana iman dan dengan perkiraan (perancangan), maka diampunkan dosa-dosa lalu”


  • Puasa – jalan ke syurga. Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam bersabda:.

"Sesungguhnya di syurga, terdapat sebuah pintu yang bernama ar-Rayyan di mana orang-orang yang berpuasa masuk melaluinya pada hari Kiamat. Tiada [orang lain] yang dapat melalui pintu itu. Apabila mereka semua masuk, pintu tersebut tertutup dan tidak akan ada lagi orang yang akan masuk melaluinya."


  • Puasa memberi syafaat kepada tuannya pada hari yang penuh dengan kecemasan dan ketakutan itu. Sabda baginda Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam;

"Puasa dan Al-Quran memberi syafaat kepada seorang hamba pada Hari Kiamat. Puasa berkata: "Wahai Tuhan, aku telah menghalangnya daripada makan dan nafsu syahwat, maka berikan syafaat kepadanya disebabkan oleh aku ini…."


Maka hendaklah setiap daie bermujahadah terhadap dirinya dan melatih dirinya dengan berpuasa. Sesungguhnya ia merupakan satu amalan yang begitu kuat dan penting untuk pembersihan diri (tazkiah an-nafs) dan meningkatkan himmah seorang da’ie.


6) Ramadhan adalah bulan mujahadah, As-Syahid Syed Qutb (Tafsir Feezilal):

Puasa merupakan medan memerangi dan memenangi tarikan hawa nafsu

Ustaz Abdullah Nasih ‘Ulwan (Menuju Taqwa): Asas mujahadah terdapat dalam firman Allah s.w.t.:


“Dan orang-orang bermujahadah (berusaha bersungguh-sungguh) di jalan Kami nescaya Kami akan pimpin mereka kepada jalan Kami dan Allah sentiasa bersama-sama dengan orang-orang berusaha memperbaiki amalannya (musinin)” (Q.S. Al-Ankabut, 29:69)


Mujahadah bermakna orang yang memaksa dan mewajibkan ke atas dirinya dengan penuh kesungguhan untuk meningkat dan berterusan di atas jalan Allah sehingga semua amalan ketaatan itu menjadi malakah dan dirasai sebagai satu kenikmatan dalam hidupnya bukan lagi satu taklif (beban).


Prof Muhamad Qutb (Falsafah Ibadah Dalam Islam): Puasa difardhukan pada tahun diwajibkan jihad. Oleh itu puasa ialah Latihan ketenteraan - ketabahan, menanggung kesusahan dan latihan menghadapi kesulitan – persediaan hadapi ‘perang’ sebenar.


7) Rasulullah s.a.w memperbanyakkan bacaan al-Quran di dalam bulan Ramadhan, seperti yang pernah diceritakan oleh Ibn Abbas r.a bahawa Rasulullah s.a.w telah didatangi oleh Malaikat Jibril setiap malam di dalam bulan Ramadhan dan Jibril dengan Nabi Muhammad s.a.w bertadarus al Quran. hadis riwayat Imam Muslim daripada Abi Umamah al Bahili r.a:

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : اِقْرَؤُوا القُرءاَنَ فَإِنَّهُ يَأتِى يَوْمَ القِيَامَة شَفِيْعًا ِلأَصْحَابِه

:Maksudnya: “ Hendaklah anda semua membaca al Quran. Maka sesungguhnya al Quran datang pada hari Qiamat nanti memberi Syafaat (dengan izin Allah) kepada tuan-tuannya (pembacanya). “

8)

Melakukan solah sunat tarawih. Ia

sunat mu’akadah dan syiar Islam. Orang seharusnya bersemangat dalam menunaikannya. Sunnahnya - diperpanjangkan, bukan hanya memperbanyakan rakaat. Abu Bakar – solah tarawih sampai hampir sahur, baca seluruh surah al-Baqarah satu rakaat

9)

Menghidupkan malam dengan berqiyamulail, bermunajat kepada Allah dan menanti-nanti Lailatul-Qadr - yakni pada sepuluh malam terakhir . Gembelingkan tenaga dan bersihkan dari urusan dunia. Hadapkan diri kpd Allah dengan bermunajat, solah dan doa yang terus menerus.

10)

Banyak bertaubat.

Sabda Rasulullah saw:

من جاءه رمضان ولم يغفر له فيه فلا غفر الله له

“Barangsiapa didatangi Ramadhan, tetapi Allah tidak mengampuninya, maka Allah tidak akan mengampuninya”.


Manusia celaka ialah yang dihalangi daripada rahmat Allah pada bulan Ramadhan. Bulan ini ialah bulan kemenangan ruh ke atas tuntutan jasad. Ruh berada di puncak kejernihan.


11) Bersadaqah di bulan Ramadhan – Zakat fitrah, zakat harta, infaq, derma dan zuhud terhadap kebendaan.

Hadith (Riwayat Bukhari dari Ibn Abbas, mengenai sikap Rasulullah di bulan Ramadhan):

“Maka Rasulullah SAW lebih pemurah melakukan kebaikan daripada angin bertiup”

Maka orang mukmin bersadaqah dengan bersemangat, riang dan bukan dengan

rasa berat hati.


Penutup

Kata-kata Ulama’:

كونو ربانين ولاتكونو رمضانين


“Jadilah kamu manusia Rabbani dan jangan kamu menjadi manusia Ramadhani”

Susunan: AH

MADRASAH RAMADHAN


MADRASAH RAMADHAN

Muqaddimah

Marilah sama-sama kita pertingkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t dengan terus التزام kepada titah perintah Allah, Suruhan dan TegahanNya. Dan marilah kita terus bersyukur kehadrat Allah s.w.t kerana kita dipanjangkan umur, bertemu dan berada dalam Bulan Ramadhan المبارك. Bulan yang agung dan penuh keberkatan serti diliputi suasana didikan dan latihan bagi melahirkan insan yang bertaqwa dalam ertikata yang sebenarnya (المتقين ). Marilah kita menyambut kedatangan bulan Ramadhan itu dengan sebaik-baik sambutan ( حُسْنُ اَلاِسْتِقْبَالِ ). Setiap sesuatu sering ada musimnya, maka Ranmdhan adalah musim beribadah, mengukuhkan taqwa, bermujahadah dan membina ruh jihad di jalan Allah SWT.


Berikut adalah beberapa noktah mengenai Madrasah Ramadhan:


1) Al Marhum Ustaz Saed Hawwa dalam kitabnya “ الاسلام pernah mengeluarkan kenyataan ‘ ورمضان فى الحقيقة مدرسة ‘ – Ramadan pada hakikatnya adalah umpama sekolah. Ertinya tempat, masa, suasana dan persekitaran didikan yang khusus lagi istimewa dan tiada bandingannya. Kelebihan dan fadhilatnya adalah ditentukan / ditetapkan oleh Allah s.w.t.


2) Hadith Rasulullah SAW (Hadis ini diriwayatkan oleh Ibn Khuzaimah di dalam Sahihnya dan menyatakan hadis itu sahih. Juga diriwayatkan melalui jalannya oleh al Baihaqi):


Maksudnya: Daripada Salman al Farisi رضى الله عنه katanya: Rasulullah s.a.w telah memberi khutbahnya kepada kami di hari akhir daripada bulan Sya’aban dengan Sabdanya, Wahai orang ramai (orang-orang Mukmin), telah menaungi kamu (menjulang atas kamu) suatu bulan yang agung, lagi penuh keberkatan, bulan yang terdapat di dalamnya satu malam yang fadhilatnya melebihi seribu bulan, bulan yang Allah s.w.t jadikan (tentukan) ibadah Puasa di dalamnya adalah wajib (fardhu) dan qiam ( إحياء) di malam hari Ramadhan adalah تَطَوُّع “ (sunnat). Sesiapa yang mendekatkan dirinya kepada Allah dengan melaksanakan satu kebaikan (amalan) sunnat di dalam Ramadhan, maka (fadhilatnya) sama dengan orang yang melakukan satu amalan wajib pada bulan-bulan yang lain. Dan sesiapa yang melaksanakan satu amalan wajib (fardhu) di dalam Ramadhan maka (fadhilatnya) sama dengan orang yang melakukan tujuh puluh amalan wajib pada bulan-bulan yang lain. Bulan Ramadhan juga adalah bulan kesabaran dan kesabaran itu pahalanya (balasan kepada orang yang sabar) adalah Syurga ( الجنة ). Ramadhan juga adalah bulan simpati dan tolong menolong (bantu membantu) juga bulan yang ditambah rezeki kepada orang Mukmin (rezeki kurniaan Allah s.w.t). Dan sesiapa yang ikhlas memberi makanan kepada orang yang berpuasa untuk berbuka puasa ( إفطار ) maka (dengan amalan itu) ia mendapat keampunan Allah (menghapuskan) dosa-dosanya dan ia mendapat kebebasan daripada azab Api Neraka serta ia mendapat ganjaran pahala yang sama dengan orang yang berpuasa tanpa kurang sedikitpun. Para sahabat berkata kepada Rasulullah s.a.w : Ya Rasulullah !, bukan semua dikalangan kami ini mempunyai makanan untuk diberi kepada orang yang berpuasa untuk berbuka puasa. Maka Rasulullah s.a.w menjawab (dengan memberi penjelasan) bahawa Allah sw.t akan memberi pahala yang sama kepada sesiapa yang memberi kepada orang-orang yang berpuasa untuk berbuka puasa walaupun sebiji buah tamar atau seteguk air atau seteguk susu ( لبن مخلوط ). Bulan Ramadhan di awalnya adalah Rahmat, di tengahnya adalah keampunan Allah dan di akhirnya kebebasan daripada azab Api Neraka. Sesiapa yang memberi keringanan kepada “ مملوك nya “ (sekarang ini : khadam atau pembantu rumahnya) di dalam bulan Ramadhan, maka Allah s.w.t mengampunkan dosanya dan membebaskannya daripada azab Api Neraka. Maka hendaklah kamu perbanyakkan (ulang-ulangkan) empat perkara (amalan) di dalam bulan Ramadhan. Iaitu dua perkara (amalan) yang membawa kamu mendapat keredhaan Allah dan dua perkara (amalan) lagi kamu pasti (tidak dapat tidak) berhajat kepadanya. Adapun dua perkara (amalan) yang membawa kamu mendapat keredhaan Allah ialah Syahadat ( لااله الا الله ) dan kamu pohon keampunan Allah s.a.w (banyak استغفار ) manakala dua perkara (amalan) yang kamu pasti (tidak dapat tidak) berhajat kepadanya iaitu kamu berdoa’ kepada Allah memohon SyurgaNya dan meminta perlindungan kepada Allah daripada azab Api Neraka. Seterusnya sesiapa yang memberi minum kepada orang yang berpuasa untuk berbuka puasa, nescaya Allah akan memberinya seteguk minuman di Akhirat nanti daripada air kolamku (حوضى) dan ia tidak akan rasa dahaga sehingga ia (diizinkan) masuk ke Syurga ( الجنة ). “


3) Didikan pertama dan utama daripada Madrasah Ramadan ( مدرسة رمضان ) adalah didikan Iman. Sehubungan dengan ini Dr Muhammad al Bahi dalam kitabnya الاسلام فى حياة المسلم “ menyebut bahawa ‘رمضان شهر الايمان ‘ – bulan Ramadan adalah bulan Iman, kerana semua amalan yang dilaksanakan oleh orang-orang yang benar-benar berpuasa di dalam Bulan Ramadan itu melambangkan amalan yang lahir daripada keImanan kepada Allah s.w.t dan memperlihatkan keteguhan Iman serta kekuatan hubungan dengan تعاليم إسلامية (ajaran Islam). Dr Muhammad al Bahi menjelaskan bahawa: kekuatan manusia bukan semata-mata terletak pada kekuatan anggota-anggota zahir tubuhbadannya, tetapi kekuatan sebenarnya terletak pada kekuatan azamnya, kekuatan ruhnya dan kekuatan Imannya yang – ان شآءالله – mampu menghadapi dan mengatasi berbagai kejadian dan masalah hidup tanpa lemah semangat dan tidak berputus asa.


Seharusnya disedari bahawa kekuatan Iman dan Taqwa itu bukan sekadar untuk kepuasan dan kelazatan diri sendiri, bahkah orang Mukmin yang memiliki kekuatan Iman dan Taqwa itu bersedia mewakafkan hidupnya untuk Islam, berdakwah kepadak masyarakat supaya kembali kepada دين الله


4) Ramadan – mendidik hati dan minda agar sentiasa ‘مُرَا قَبَة الله ‘ [yakni sentiasa sedar bahawa segala amalan, gerakkerja bahkan qasad ( قصد ) azam dan niat kita diketahui, dilihat dan dinilai oleh Allah s.w.t, sekaligus merasai kebesaran dan keagungan Allah s.w.t, setiap masa dan dalam semua hal.]. Sebaik-baik muraqabah ialah muraqabah yang sampai ke peringkat ihsan:


Bermaksud: “ Hendaklah kamu memperhambakan diri (beribadah) kepada Allah, seolah-olah kamu melihatNya (Allah) dan sekiranya kamu tidak dapat melihatNya (dengan mata kasar), maka sedarlah bahawa Allah s.w.t melihat kamu. “


Jika ada rasa مُرَا قَبَة الله itu maka tidak timbullah penyakit-penyakit masyarakat di kalangan orang-orang yang berIman. Tidak timbul pengkhianatan, tidak timbul pecah amanah, tidak timbul rasuah, salahguna kuasa dan sebagainya yang dilaknat Allah. Tetapi sebaliknya akan lahir sifat-sifat yang terpuji, sifat-sifat yang mulia seperti jujur, amanah, bercakap benar, menepati janji, adil, tawadhu’ dan sebagainya yang sememangnya dikehendaki dalam ajaran Allah dan Sunnah Rasulullah s.a.w.


5) Puasa di bulan Ramadhan

· Puasa - melahirkan jiwa-jiwa agar bertaqwa seperti yang dikehendaki Allah di dalam ayat al Quran 183 Surah al Baqarah:


“Wahai orang-orang yang beriman telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu, mudah-mudahan kamu bertaqwa.” (Q.S. al-Baqarah:183)


Menurut ahli-ahli tafsir muktabar, difahami daripada ayat tersebut bahawa matlamat daripada difardhukan ibadah puasa bagi menyediakan hati yang bertaqwa, suci, حَسَّاسِيَّة ‘ (kepekaan (sensitif) terhadap ajaran Islam) dan takut kepada Allah s.w.t.


Menurut As Syeikh Taha ‘Abdullah al ‘Afifi dalam kitabnya ‘ من وصا يا الرسول ‘ telah menghuraikan taqwa - bersifat takut dan rasa hebat (gerun) terhadap Allah. Taat dan beribadah kepada Allah dan membersihkan diri serta mengawalnya daripada dosa.


As-Syahid Syed Qutb dalam Fi Zilal menjelaskan:


“Ayat puasa ini datang bersama-sama dengan ayat jihad. Oleh itu secara tabienya puasa ini diwajibkan ke atas ummah sepertimana wajib berjihad untuk menentukan berlakunya sistem Allah s.w.t. di atas muka bumi ini, untuk menentukan kemampuan sistem Allah s.w.t. berjalan di atas muka bumi, untuk menyaksikan kepada manusia bahawa manusia itu mampu untuk melaksanakan sistem Allah s.w.t. (setelah melalui proses persediaan dan persiapan teratur dan sistematik)”


Pentingnya taqwa - apabila dihubungkan al Quran maka jelaslah bahawa hati yang bertaqwa sahaja yang akan menerima ajaran al Quran. Hal ini didasarkan kepada ayat al Quran ayat 2 Surah al Baqarah:


Dalam tafsir ‘ fi zilal al Quran ‘ dijelaskan :


Maksudnya: Sesiapa yang ingin untuk mendapat pertunjuk (Hidayah) daripada al Quran maka mestilah ia datang kepada al Quran dengan hati yang takut dan bertaqwa serta sentiasa waspada agar tidak terjebak dalam kesesatan atau digoda oleh kesesatan. Ketika itu barulah al Quran membuka segala rahsianya (Rahsia al Quran) dan memancarkan cahayanya memenuhi semua sudut hati orang yang datang menemui al Quran dalam situasi bertaqwa, takut kepada Allah dan sensitif dengan Islam serta bersedia pula untuk menerima dan menghayatinya.


  • Puasa adalah satu latihan membiasakan kehidupan dengan kesulitan dan kepayahan khususnya bagi para da’i, dengan cara mengasuh diri menahan daripada menikmati apa yang diingini dan disukai. Dengan itu diri dapat dikuasai (dikawal) dan dilentur, dan menjadikan daie seorang hamba Allah Subha Nahu Wa Ta'ala yang benar-benar patuh serta tunduk kepada Allah Rabbul 'Alamin.

.

Sabda Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam (Rujukan: Bahtera Penyelamat dalam Kehidupan Pendakwah, Fathi Yakan);


"Biasakan diri dengan kesusahan sebab nikmat kesenangan hidup tidak kekal selama-lamanya."


Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam berpesan kepada Sayyidatina Aisyah dengan sabdanya:

"Wahai Aisyah, hendaklah engkau sentiasa mengetuk pintu syurga dengan lapar."


  • Puasa – satu proses ‘self development’ dan pembanguan jatidiri. Tersebut di dalam sebuah hadis qudsi:

"Setiap amal anak Adam diberikan ganjaran sepuluh kali ganda hingga tujuh ratus kali ganda kecualilah puasa. Sesungguhnya ia adalah untukKu, Akulah yang akan memberikan ganjarannya. Ia meninggalkan syahwat dan makan semata-mata keranaKu."


· Dengan puasa, doa akan dimakbulkan Allah SWT. Sabda Rasulullah s.a.w.:


“Ada tiga orang yang doanya tidak ditolak: Orang yang berpuasa hingga berbuka, pemimpin yang adil dan doanya orang yang teraniaya…..” (H.R.Tirmizi)


  • Puasa – melatih kesabaran. Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam bersabda:.

“Tiap sesuatu ada zakatnya, dan zakatnya badan adalah puasa, dan puasa itu separuh daripada kesabaran.” (H.R.Ibnu Hibban)

  • Puasa – melatih diri untuk menghargai dan mensyukuri nukmat Allah SWT. Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam bersabda:.


“Pernah Tuhanku menawarkan kepadaku untuk menjadikan lembah Mekkah penuh dengan emas. Aku menjawab: ‘Tidak, ya Tuhanku! Akan tetapi aku ingin kenyang sehari dan lapar sehari….Jika aku lapar, aku semakin dekat dan ingat kepadaMu, dan apabila aku kenyang, aku akan bersyukur dan memujimu.” (H.R Tirmidzi)


  • Puasa – melahirkan rasa kasih terhadap manusia lain yang susah dan menderita. Yusuf a.s. banyak melakukan puasa pada hal ia berada di tengah-tengah perbendaharaan dunia, ditangannya kekayaan dan dana yang melimpah ruah. Apabila ditanya, ia menjawab:

Aku takut, bila aku kenyang, aku akan lupa kelaparan yang diderita oleh orang-orang miskin.


Sabda Rasulullah s.a.w.

“Orang-orang yang bersifat kasih sayang akan dikasihi Allah Maha Pemurah lagi Penyayang. Sayangilah makhluk di bumi nescaya kamu akan dikasihi oleh (Maha Penyayang) yang ada di langit” (H.R.Abu Daud dan Tirmidzi)


· Puasa– adalah jalan pengampunan dosa-dosa daripada Allah SWT . Sabda Rasulullah saw (HR Ahmad dan Ashabul Sunan):

من صام رمضان ايمانا واحتسا با غفرله ماتقدم من ذنبه

"Siapa puasa pada siang hari Ramadhan kerana iman dan dengan perkiraan (perancangan), maka diampunkan dosa-dosa lalu”


  • Puasa – jalan ke syurga. Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam bersabda:.

"Sesungguhnya di syurga, terdapat sebuah pintu yang bernama ar-Rayyan di mana orang-orang yang berpuasa masuk melaluinya pada hari Kiamat. Tiada [orang lain] yang dapat melalui pintu itu. Apabila mereka semua masuk, pintu tersebut tertutup dan tidak akan ada lagi orang yang akan masuk melaluinya."


  • Puasa memberi syafaat kepada tuannya pada hari yang penuh dengan kecemasan dan ketakutan itu. Sabda baginda Rasulullah SallaLlahu 'alaihi Wasallam;

"Puasa dan Al-Quran memberi syafaat kepada seorang hamba pada Hari Kiamat. Puasa berkata: "Wahai Tuhan, aku telah menghalangnya daripada makan dan nafsu syahwat, maka berikan syafaat kepadanya disebabkan oleh aku ini…."


Maka hendaklah setiap daie bermujahadah terhadap dirinya dan melatih dirinya dengan berpuasa. Sesungguhnya ia merupakan satu amalan yang begitu kuat dan penting untuk pembersihan diri (tazkiah an-nafs) dan meningkatkan himmah seorang da’ie.


6) Ramadhan adalah bulan mujahadah, As-Syahid Syed Qutb (Tafsir Feezilal):

Puasa merupakan medan memerangi dan memenangi tarikan hawa nafsu

Ustaz Abdullah Nasih ‘Ulwan (Menuju Taqwa): Asas mujahadah terdapat dalam firman Allah s.w.t.:


“Dan orang-orang bermujahadah (berusaha bersungguh-sungguh) di jalan Kami nescaya Kami akan pimpin mereka kepada jalan Kami dan Allah sentiasa bersama-sama dengan orang-orang berusaha memperbaiki amalannya (musinin)” (Q.S. Al-Ankabut, 29:69)


Mujahadah bermakna orang yang memaksa dan mewajibkan ke atas dirinya dengan penuh kesungguhan untuk meningkat dan berterusan di atas jalan Allah sehingga semua amalan ketaatan itu menjadi malakah dan dirasai sebagai satu kenikmatan dalam hidupnya bukan lagi satu taklif (beban).


Prof Muhamad Qutb (Falsafah Ibadah Dalam Islam): Puasa difardhukan pada tahun diwajibkan jihad. Oleh itu puasa ialah Latihan ketenteraan - ketabahan, menanggung kesusahan dan latihan menghadapi kesulitan – persediaan hadapi ‘perang’ sebenar.


7) Rasulullah s.a.w memperbanyakkan bacaan al-Quran di dalam bulan Ramadhan, seperti yang pernah diceritakan oleh Ibn Abbas r.a bahawa Rasulullah s.a.w telah didatangi oleh Malaikat Jibril setiap malam di dalam bulan Ramadhan dan Jibril dengan Nabi Muhammad s.a.w bertadarus al Quran. hadis riwayat Imam Muslim daripada Abi Umamah al Bahili r.a:

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : اِقْرَؤُوا القُرءاَنَ فَإِنَّهُ يَأتِى يَوْمَ القِيَامَة شَفِيْعًا ِلأَصْحَابِه

:Maksudnya: “ Hendaklah anda semua membaca al Quran. Maka sesungguhnya al Quran datang pada hari Qiamat nanti memberi Syafaat (dengan izin Allah) kepada tuan-tuannya (pembacanya). “

8)

Melakukan solah sunat tarawih. Ia

sunat mu’akadah dan syiar Islam. Orang seharusnya bersemangat dalam menunaikannya. Sunnahnya - diperpanjangkan, bukan hanya memperbanyakan rakaat. Abu Bakar – solah tarawih sampai hampir sahur, baca seluruh surah al-Baqarah satu rakaat

9)

Menghidupkan malam dengan berqiyamulail, bermunajat kepada Allah dan menanti-nanti Lailatul-Qadr - yakni pada sepuluh malam terakhir . Gembelingkan tenaga dan bersihkan dari urusan dunia. Hadapkan diri kpd Allah dengan bermunajat, solah dan doa yang terus menerus.

10)

Banyak bertaubat.

Sabda Rasulullah saw:

من جاءه رمضان ولم يغفر له فيه فلا غفر الله له

“Barangsiapa didatangi Ramadhan, tetapi Allah tidak mengampuninya, maka Allah tidak akan mengampuninya”.


Manusia celaka ialah yang dihalangi daripada rahmat Allah pada bulan Ramadhan. Bulan ini ialah bulan kemenangan ruh ke atas tuntutan jasad. Ruh berada di puncak kejernihan.


11) Bersadaqah di bulan Ramadhan – Zakat fitrah, zakat harta, infaq, derma dan zuhud terhadap kebendaan.

Hadith (Riwayat Bukhari dari Ibn Abbas, mengenai sikap Rasulullah di bulan Ramadhan):

“Maka Rasulullah SAW lebih pemurah melakukan kebaikan daripada angin bertiup”

Maka orang mukmin bersadaqah dengan bersemangat, riang dan bukan dengan

rasa berat hati.


Penutup

Kata-kata Ulama’:

كونو ربانين ولاتكونو رمضانين


“Jadilah kamu manusia Rabbani dan jangan kamu menjadi manusia Ramadhani”

Susunan: AH

Setiap mahluk hidup pasti mati. Ini lumrah kehidupan yang diakui di Barat maupun Timur. Untuk mengetahui kadar kehidupan seseorang dan kadar ketahanan mahluk hidup tidak memerlukan kecerdasan tinggi. Anak-anak juga tahu bahwa mati adalah sesuatu yang dialami orang atau mahluk hidup.


Hanya setiap orang sering alpa bahwa kematian senantiasa mengintai, bahawa batas waktu kita hidup di dunia sama sekali tidak diketahui.


Orang yang memiliki kesadaran akan batas-batas dalam kehidupan itulah yang disebut Rasullullah orang cerdas atau orang genius.


الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ

"Orang yang cerdas ialah orang yang mengendalikan dirinya dan bekerja untuk kehidupan setelah kematian." (HR Tirmidzi)


Mahukah kita disebut orang genius? Siapapun manusia sangat gembira kalau digolongkan orang yang memiliki kecerdasan tinggi.


Dengan prinsip ini maka sedar akan waktu terakhir kehidupan di dunia ini menjadi sebahagian dari kecerdasan yang perlu dalam kehidupan. Sejarah telah mengajarkan Firaun yang mengaku Tuhan pun dan yang memerintahkan pembunuhan semua bayi laki-laki, akhirnya menelan kematian. Jejaknya boleh kita baca dan mumianya dapat kita saksikan di Mesir.


قُلْ إِنَّ الْمَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلَاقِيكُمْ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ

وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ


"Katakanlah, "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan." (QS Al-Jumu'ah 8)


Peringatan ini mengharuskan kita senantiasa dalam keadaan sedar apakah sedang sibuk atau tidak, apakah mahu tidur atau baru terbangun. Apakah sedang gembira atau sedih.


Semuanya diukur oleh kesedaran akan kematian.

Aktifkan Hati dengan Senantiasa Mengingat Kematian

Setiap mahluk hidup pasti mati. Ini lumrah kehidupan yang diakui di Barat maupun Timur. Untuk mengetahui kadar kehidupan seseorang dan kadar ketahanan mahluk hidup tidak memerlukan kecerdasan tinggi. Anak-anak juga tahu bahwa mati adalah sesuatu yang dialami orang atau mahluk hidup.


Hanya setiap orang sering alpa bahwa kematian senantiasa mengintai, bahawa batas waktu kita hidup di dunia sama sekali tidak diketahui.


Orang yang memiliki kesadaran akan batas-batas dalam kehidupan itulah yang disebut Rasullullah orang cerdas atau orang genius.


الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ

"Orang yang cerdas ialah orang yang mengendalikan dirinya dan bekerja untuk kehidupan setelah kematian." (HR Tirmidzi)


Mahukah kita disebut orang genius? Siapapun manusia sangat gembira kalau digolongkan orang yang memiliki kecerdasan tinggi.


Dengan prinsip ini maka sedar akan waktu terakhir kehidupan di dunia ini menjadi sebahagian dari kecerdasan yang perlu dalam kehidupan. Sejarah telah mengajarkan Firaun yang mengaku Tuhan pun dan yang memerintahkan pembunuhan semua bayi laki-laki, akhirnya menelan kematian. Jejaknya boleh kita baca dan mumianya dapat kita saksikan di Mesir.


قُلْ إِنَّ الْمَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلَاقِيكُمْ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ

وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ


"Katakanlah, "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan." (QS Al-Jumu'ah 8)


Peringatan ini mengharuskan kita senantiasa dalam keadaan sedar apakah sedang sibuk atau tidak, apakah mahu tidur atau baru terbangun. Apakah sedang gembira atau sedih.


Semuanya diukur oleh kesedaran akan kematian.

Thursday, August 21, 2008

Beliau merupakan pengadil bola sepak pertama Mesir yang menghentikan perlawanan untuk menghormati laungan azan solat tanpa bertanya terlebih dahulu kepada pegawai perlawanan daripada Persatuan Bola Sepak Mesir. Siapakah yang begitu berani ini? Dirinya terkenal dengan akhlak mulia di dalam maupun di luar padang. Beliau merupakan pengadil , Al-Hakam Muhammad Ass-Sayid.


Tanpa ragu-ragu untuk dikatakan bahawa perangsang utama ketika aku menghentikan perlawanan semasa laungan azan adalah kerana aku seorang muslim yang beriman kepada Allah swt dan sangat mengetahui bahawa maksud lafaz “Allah Maha Besar” adalah Allah Maha Besar dalam segala perkara yang kita lakukan lebih-lebih lagi jika perkara itu tidak memberikan kesan sampingan yang ketara pada tubuh pemain kerana aku pernah terlibat dalam mengendalikan latihan pasukan bola sepak. Berdasarkan pengalamanku, penangguhan perlawanan selama 2 minit tidak akan memberi mudarat kepada otot-otot pemain seperti yang disangka ramai pihak kerana otot tidak akan menyejuk kecuali selepas berhenti selama 15 minit.


Aku telah menghentikan banyak siri perlawanan sepanjang tugasku mengadili perlawanan Liga Profesional dan selalunya semasa azan solat Asar disebabkan kebanyakan perlawanan diadakan pada waktu siang. Ramai pemain menyambut tindakan ini dengan hati yang terbuka dan sebahagiannya mengucapkan terima kasih dan mengharapkan semua pengadil bola sepak bertindak seperti ini. Begitu juga para penyokong yang bertepuk tangan sebaik sahaja perlawanan diteruskan semula menandakan kegembiraan mereka. Ini kerana kita semua hidup di negara Islam dan ini bukannya tindakan peribadi tetapi penghormatan kepada salah satu daripada syiar agama Allah swt.


Perkara pertama yang aku lakukan sebelum pergi menjalankan tugas sebagai pengadil perlawanan ialah memohon restu kedua ibubapaku. Aku duduk bersama mereka dan meminta supaya mereka mendoakan supaya aku dianugerahkan hidayah semasa membuat sesuatu keputusan. Aku tidak akan keluar kecuali setelah mereka benar-benar redha kepadaku dan tidak marah walaupun sedikit . Perkara yang sama aku lakukan kepada isteriku dan anak-anak. Ini membantuku mengurangkan perasaan gemuruh sebelum sesuatu perlawanan.


Semasa aku berada di dalam bilik persalinan stadium pada hari perlawanan, aku mengumpulkan semua keperluan pengadilan seperti wisel, kad dan butiran perlawanan sambil membaca ayat Kursi dan 3 Qul (surah Al-ikhlas, al-falaq, an-nas). Setelah itu aku membaca doa Nabi saw:

اللهم اكفيني بما شئت و كيف شئت إن الذي فرض عليك القرآن لرادك إلى معاد


Ya Allah cukupkan lah diriku dengan apa yang kau hendaki dan sebagaimana kau hendaki.

Sesungguhnya Allah Yang mewajibkan kepadamu (beramal dan menyampaikan) Al-Quran (Wahai Muhammad) sudah tentu akan menyampaikan Engkau kepada apa Yang Engkau ingini dan cintai.


Sebelum melangkah masuk ke dalam padang perlawanan aku membaca ayat Kursi sekali lagi dan ayat suci Al-Quran:


“ Dan mohonlah (Wahai Muhammad dengan berdoa): “Wahai Tuhanku! masukkanlah daku ke dalam urusan agamaku dengan kemasukan yang benar lagi mulia, serta keluarkanlah daku daripadanya dengan cara keluar yang benar lagi mulia; dan berikanlah kepadaKu dari sisiMu hujah keterangan serta kekuasaan yang menolongku”(Al-Israa: 80)


Al-Qur’an yang mulia tidak pernah sekali-kali berpisah daripada diriku. Ia adalah sebahagian daripada barang-barang asasi yang perlu aku bawa bersama dalam bagasi perjalanan. Aku juga sentiasa memastikan Al-Quran kecil berada di dalam poket bajuku kerana dengannya aku menenangkan diri semasa perjalananku menuju ke sesuatu perlawanan bola sepak. Tugas pengadil perlawanan lebih sukar berbanding hakim mahkamah kerana dia perlu memutuskan sesuatu secara spontan dan segera berbeza dengan hakim mahkamah yang memiliki masa panjang untuk membelek-belek semula kertas-kertas mahkamah sebelum mengeluarkan apa-apa keputusan mahkamah. Maka sudah pasti akan berlaku beberapa kesilapan semasa pengadil mengendalikan sesuatu permainan. Manusia tidak pernah bebas daripada kesalahan.


Aku juga banyak menghabiskan waktu dengan mendengar siri-siri ceramah Syeikh Mutawali Asy-Sya’rawi dan bacaan Al-quran oleh Syeikh Mahmud Al-Khusori. Selain itu aku juga mengikuti rancangan televisyen Ustaz Amru Khaled yang merupakan seorang pendakwah contoh. Beliau memahami keperluan masyarakat dan mengemukakan penyelesaian praktikal dan kesedaran kepada masalah ini. Di samping itu, aku turut menggemari bacaan Islam seperti Riyadus Salhin (kitab hadis karangan Imam Nawawi) dan kisah-kisah para nabi a.s.

Pengadil Muslim Mithali

Beliau merupakan pengadil bola sepak pertama Mesir yang menghentikan perlawanan untuk menghormati laungan azan solat tanpa bertanya terlebih dahulu kepada pegawai perlawanan daripada Persatuan Bola Sepak Mesir. Siapakah yang begitu berani ini? Dirinya terkenal dengan akhlak mulia di dalam maupun di luar padang. Beliau merupakan pengadil , Al-Hakam Muhammad Ass-Sayid.


Tanpa ragu-ragu untuk dikatakan bahawa perangsang utama ketika aku menghentikan perlawanan semasa laungan azan adalah kerana aku seorang muslim yang beriman kepada Allah swt dan sangat mengetahui bahawa maksud lafaz “Allah Maha Besar” adalah Allah Maha Besar dalam segala perkara yang kita lakukan lebih-lebih lagi jika perkara itu tidak memberikan kesan sampingan yang ketara pada tubuh pemain kerana aku pernah terlibat dalam mengendalikan latihan pasukan bola sepak. Berdasarkan pengalamanku, penangguhan perlawanan selama 2 minit tidak akan memberi mudarat kepada otot-otot pemain seperti yang disangka ramai pihak kerana otot tidak akan menyejuk kecuali selepas berhenti selama 15 minit.


Aku telah menghentikan banyak siri perlawanan sepanjang tugasku mengadili perlawanan Liga Profesional dan selalunya semasa azan solat Asar disebabkan kebanyakan perlawanan diadakan pada waktu siang. Ramai pemain menyambut tindakan ini dengan hati yang terbuka dan sebahagiannya mengucapkan terima kasih dan mengharapkan semua pengadil bola sepak bertindak seperti ini. Begitu juga para penyokong yang bertepuk tangan sebaik sahaja perlawanan diteruskan semula menandakan kegembiraan mereka. Ini kerana kita semua hidup di negara Islam dan ini bukannya tindakan peribadi tetapi penghormatan kepada salah satu daripada syiar agama Allah swt.


Perkara pertama yang aku lakukan sebelum pergi menjalankan tugas sebagai pengadil perlawanan ialah memohon restu kedua ibubapaku. Aku duduk bersama mereka dan meminta supaya mereka mendoakan supaya aku dianugerahkan hidayah semasa membuat sesuatu keputusan. Aku tidak akan keluar kecuali setelah mereka benar-benar redha kepadaku dan tidak marah walaupun sedikit . Perkara yang sama aku lakukan kepada isteriku dan anak-anak. Ini membantuku mengurangkan perasaan gemuruh sebelum sesuatu perlawanan.


Semasa aku berada di dalam bilik persalinan stadium pada hari perlawanan, aku mengumpulkan semua keperluan pengadilan seperti wisel, kad dan butiran perlawanan sambil membaca ayat Kursi dan 3 Qul (surah Al-ikhlas, al-falaq, an-nas). Setelah itu aku membaca doa Nabi saw:

اللهم اكفيني بما شئت و كيف شئت إن الذي فرض عليك القرآن لرادك إلى معاد


Ya Allah cukupkan lah diriku dengan apa yang kau hendaki dan sebagaimana kau hendaki.

Sesungguhnya Allah Yang mewajibkan kepadamu (beramal dan menyampaikan) Al-Quran (Wahai Muhammad) sudah tentu akan menyampaikan Engkau kepada apa Yang Engkau ingini dan cintai.


Sebelum melangkah masuk ke dalam padang perlawanan aku membaca ayat Kursi sekali lagi dan ayat suci Al-Quran:


“ Dan mohonlah (Wahai Muhammad dengan berdoa): “Wahai Tuhanku! masukkanlah daku ke dalam urusan agamaku dengan kemasukan yang benar lagi mulia, serta keluarkanlah daku daripadanya dengan cara keluar yang benar lagi mulia; dan berikanlah kepadaKu dari sisiMu hujah keterangan serta kekuasaan yang menolongku”(Al-Israa: 80)


Al-Qur’an yang mulia tidak pernah sekali-kali berpisah daripada diriku. Ia adalah sebahagian daripada barang-barang asasi yang perlu aku bawa bersama dalam bagasi perjalanan. Aku juga sentiasa memastikan Al-Quran kecil berada di dalam poket bajuku kerana dengannya aku menenangkan diri semasa perjalananku menuju ke sesuatu perlawanan bola sepak. Tugas pengadil perlawanan lebih sukar berbanding hakim mahkamah kerana dia perlu memutuskan sesuatu secara spontan dan segera berbeza dengan hakim mahkamah yang memiliki masa panjang untuk membelek-belek semula kertas-kertas mahkamah sebelum mengeluarkan apa-apa keputusan mahkamah. Maka sudah pasti akan berlaku beberapa kesilapan semasa pengadil mengendalikan sesuatu permainan. Manusia tidak pernah bebas daripada kesalahan.


Aku juga banyak menghabiskan waktu dengan mendengar siri-siri ceramah Syeikh Mutawali Asy-Sya’rawi dan bacaan Al-quran oleh Syeikh Mahmud Al-Khusori. Selain itu aku juga mengikuti rancangan televisyen Ustaz Amru Khaled yang merupakan seorang pendakwah contoh. Beliau memahami keperluan masyarakat dan mengemukakan penyelesaian praktikal dan kesedaran kepada masalah ini. Di samping itu, aku turut menggemari bacaan Islam seperti Riyadus Salhin (kitab hadis karangan Imam Nawawi) dan kisah-kisah para nabi a.s.

Wednesday, August 13, 2008

“Segolongan dari Ahli Kitab ingin menyesatkan kamu, padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyadari.” [Ali ‘Imran: 69]


Banyak komentar yang dilontarkan oleh penulis-penulis dan cendekiawan Barat tentang Islam, maka jumlah mereka yang memberi kritikan secara objektif begitu jelas sekali.


Namun fanatisme yang melingkupi diri mereka, ditambah lagi dengan ketidaktahuan mereka terhadap ajaran-ajaran Islam yang benar, kedengkian kerana populasi kelompok agama Islam hari ini semakin terus berkembang pesat, arus politik kolonialisme, akhirnya menjadikan Islam sebagai musuh yang harus mereka hadapi. Apalagi yang berkenaan dengan pola-pola sosial dan yang paling utama mereka akan menyerang keluarga muslim.


Kedengkian seperti itu tergambar dalam diri salah seorang pemimpin di Perancis. Setelah mengadakan kunjungan ke Mesir. Ia mengkritik situasi keluarga muslim secara pedas, dan juga mengkritik gambaran wanita muslimah yang jauh dari gambaran semestinya. Ia berkata, “Manusia tidak akan mendapatkan cara yang paling keji untuk menghukum orang yang bersalah, seperti layaknya wanita-wanita Mesir.”


Seorang penulis Perancis Athena L tak kalah giatnya mencari kelemahan dan kekurangan baru untuk menghadapi Islam. Untuk itu ia berkata,


“MENGHADAPI ISLAM DENGAN MENGGUNAKAN KEKUATAN JUSTRU MEMBUAT AGAMA ITU SEMAKIN TERSEBAR KE MANA-MANA. CARA PELING EFEKTIF UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM DAN MENCABUT AKAR-AKARNYA IALAH: MENDIDIK ANAK-ANAK MEREKA DI SEKOLAH-SEKOLAH KRISTIEN, MENANAMKAN BENIH-BENIH KERAGUAN DI DALAM JIWA MEREKA SEJAK DINI, SEHINGGA TANPA TERASA SEBENARNYA MEREKA DI DIDIK KEPADA KEYAKINAN YANG ROSAK. CARA SEPERTI INI JAUH LEBIH EFEKTIF DARIPADA MENJADIKAN MEREKA MEMELUK AGAMA KRISTIEN.”


Ia juga menambahi lagi,


“MENDIDIK WANITA-WANITA ISLAM DI SEKOLAH YANG DIAJARI OLEH PARA MATERIALIS DAN ORIENTALIS MERUPAKAN SATU-SATUNYA PENDIDIKAN YANG PALING TEPAT UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM MELALUI TANGAN PEMELUKNYA SENDIRI. MEREKA YANG BERADA DALAM SUATU KELUARGA MUSLIM DAPAT MENCIPTAKAN PERMUSUHAN TERSELUBUNG, YANG TIDAK MAMPU DITUNDUKKAN BEGITU SAJA OLEH SUAMINYA. SEBAB WANITA ISLAM YANG TELAH DITANAMI DENGAN PENDIDIKAN BARAT, MUDAH MEMPENGARUHI PERASAAN DAN AKIDAH SUAMINYA, SEHINGGA IA MAMPU MENJAUHKANNYA DARI ISLAM DAN DAPAT MENDIDIK ANAK-ANAKNYA AGAR TIDAK MENURUT AGAMA WARISANNYA. SEBAGAIMANA YANG TERJADI PADA ZAMAN SEKARANG INI, SEORANG IBU YANG BERTANGGUNG JAWAB MENDIDIK ANAKNYA, MAKA DIALAH SARANA YANG PALING TEPAT UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM.”


Itulah yang telah diserukan Athena untuk menghancurkan Islam dari dalam. Cara serupa juga diulas oleh Snouck Hourgrounye yang berkata,


“UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM, TIDAK ADA GUNANYA MEMERANGI ORANG-ORANG ISLAM ATAU MENGHAMPIRI MEREKA DENGAN MENGERAHKAN KEKUATAN SENJATA. TAPI HAL ITU CUKUP DENGAN MENGADU DOMBA ANTARA KELOMPOK MEREKA DENGAN KELOMPOK YANG LAIN DARI DALAM, IAITU DENGAN MENANAMKAN PERBEZAAN PENDAPAT DAN MADZHAB SERTA MENANAMKAN KETIDAKPERCAYAAN KEPADA PEMIMPINNYA. DI SATU PIHAK ANAK-ANAK MEREKA HARUS DIRACUNI DENGAN FAHAMAN MARXISME.”


Itulah sebahagian usaha dari musuh-musuh Islam –Kristien dan Yahudi– dalam meruntuhkan bangunan Islam dengan cara merosak kesuburan keluarga muslim dari dalam. Keberhasilan
mereka dalam melancarkan misi-misinya jelas di pelupuk mata kita iaitu dengan mengeksploitasi wanita-wanita muslim dalam berbagai punca hiburan dan sebagainya. Wanita-wanita kita, di zaman sekarang, lebih cenderung atau lebih suka menjadi wanita-wanita pekerja/buruh di luar rumah daripada menjalankan tugas untuk mengurus rumah tangganya, mendidik anak-anaknya supaya mampu menjadi generasi yang handal kelak dikemudian hari atau melayani suami dan sebagainya. Hari ini kita dapati dengan bantuan pengaruh media massa, media cetak, talian "online" dan telekomunikasi, musuh-musuh kita lebih mudah dan efektif lagi dalam merosak/mengikis akhlak masyarakat muslim. Pelbagai filem kekeluarga import yang disiarkan televisyen seluruhnya berasal dari negara non muslim –Kristen. Mereka tidak segan-segan mengeluarkan biaya yang banyak untuk men-dubbing ke dalam bahasa Malaysia, kerana dengan melakukan sedemikian maka misi yang mereka inginkan lebih efektif lagi. Orang lebih suka mendengar daripada harus membaca teks terjemahan. Dengan siaran-siaran tersebut diharapkan mereka –keluarga muslim– akan terpengaruh dan terpedaya dengan cafra hidup keluaran Barat yang tidak sesuai dengan keperibadian Islam. Saya yakin dalam waktu singkat saja akan terjadi krisis keperibadian Islam melanda umat Islam di negera kita sekiranya tidak ada penanganan yang cepat dan serius dalam mengatasi masalah dan cabaran ini.


Terutama dalam membentengi keluarga muslim dari keratan-keratan atau ghazwul fikri dengan memberikan kefahaman yang frekuentif tentang dien Islam.


Akhirnya …”Hai orang-orang yang beriman,peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”[At Tahrim: 6]


“Kebenaran itu adalah dari Rabb-mu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang yang ragu.”[Al Baqarah: 147]


“Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka adalah penghuni neraka; mereka kekal didalamnya.”[Al Baqarah: 257]

STRATEGI MUSUH MENGHANCURKAN KELUARGA MUSLIM

“Segolongan dari Ahli Kitab ingin menyesatkan kamu, padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyadari.” [Ali ‘Imran: 69]


Banyak komentar yang dilontarkan oleh penulis-penulis dan cendekiawan Barat tentang Islam, maka jumlah mereka yang memberi kritikan secara objektif begitu jelas sekali.


Namun fanatisme yang melingkupi diri mereka, ditambah lagi dengan ketidaktahuan mereka terhadap ajaran-ajaran Islam yang benar, kedengkian kerana populasi kelompok agama Islam hari ini semakin terus berkembang pesat, arus politik kolonialisme, akhirnya menjadikan Islam sebagai musuh yang harus mereka hadapi. Apalagi yang berkenaan dengan pola-pola sosial dan yang paling utama mereka akan menyerang keluarga muslim.


Kedengkian seperti itu tergambar dalam diri salah seorang pemimpin di Perancis. Setelah mengadakan kunjungan ke Mesir. Ia mengkritik situasi keluarga muslim secara pedas, dan juga mengkritik gambaran wanita muslimah yang jauh dari gambaran semestinya. Ia berkata, “Manusia tidak akan mendapatkan cara yang paling keji untuk menghukum orang yang bersalah, seperti layaknya wanita-wanita Mesir.”


Seorang penulis Perancis Athena L tak kalah giatnya mencari kelemahan dan kekurangan baru untuk menghadapi Islam. Untuk itu ia berkata,


“MENGHADAPI ISLAM DENGAN MENGGUNAKAN KEKUATAN JUSTRU MEMBUAT AGAMA ITU SEMAKIN TERSEBAR KE MANA-MANA. CARA PELING EFEKTIF UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM DAN MENCABUT AKAR-AKARNYA IALAH: MENDIDIK ANAK-ANAK MEREKA DI SEKOLAH-SEKOLAH KRISTIEN, MENANAMKAN BENIH-BENIH KERAGUAN DI DALAM JIWA MEREKA SEJAK DINI, SEHINGGA TANPA TERASA SEBENARNYA MEREKA DI DIDIK KEPADA KEYAKINAN YANG ROSAK. CARA SEPERTI INI JAUH LEBIH EFEKTIF DARIPADA MENJADIKAN MEREKA MEMELUK AGAMA KRISTIEN.”


Ia juga menambahi lagi,


“MENDIDIK WANITA-WANITA ISLAM DI SEKOLAH YANG DIAJARI OLEH PARA MATERIALIS DAN ORIENTALIS MERUPAKAN SATU-SATUNYA PENDIDIKAN YANG PALING TEPAT UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM MELALUI TANGAN PEMELUKNYA SENDIRI. MEREKA YANG BERADA DALAM SUATU KELUARGA MUSLIM DAPAT MENCIPTAKAN PERMUSUHAN TERSELUBUNG, YANG TIDAK MAMPU DITUNDUKKAN BEGITU SAJA OLEH SUAMINYA. SEBAB WANITA ISLAM YANG TELAH DITANAMI DENGAN PENDIDIKAN BARAT, MUDAH MEMPENGARUHI PERASAAN DAN AKIDAH SUAMINYA, SEHINGGA IA MAMPU MENJAUHKANNYA DARI ISLAM DAN DAPAT MENDIDIK ANAK-ANAKNYA AGAR TIDAK MENURUT AGAMA WARISANNYA. SEBAGAIMANA YANG TERJADI PADA ZAMAN SEKARANG INI, SEORANG IBU YANG BERTANGGUNG JAWAB MENDIDIK ANAKNYA, MAKA DIALAH SARANA YANG PALING TEPAT UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM.”


Itulah yang telah diserukan Athena untuk menghancurkan Islam dari dalam. Cara serupa juga diulas oleh Snouck Hourgrounye yang berkata,


“UNTUK MENGHANCURKAN ISLAM, TIDAK ADA GUNANYA MEMERANGI ORANG-ORANG ISLAM ATAU MENGHAMPIRI MEREKA DENGAN MENGERAHKAN KEKUATAN SENJATA. TAPI HAL ITU CUKUP DENGAN MENGADU DOMBA ANTARA KELOMPOK MEREKA DENGAN KELOMPOK YANG LAIN DARI DALAM, IAITU DENGAN MENANAMKAN PERBEZAAN PENDAPAT DAN MADZHAB SERTA MENANAMKAN KETIDAKPERCAYAAN KEPADA PEMIMPINNYA. DI SATU PIHAK ANAK-ANAK MEREKA HARUS DIRACUNI DENGAN FAHAMAN MARXISME.”


Itulah sebahagian usaha dari musuh-musuh Islam –Kristien dan Yahudi– dalam meruntuhkan bangunan Islam dengan cara merosak kesuburan keluarga muslim dari dalam. Keberhasilan
mereka dalam melancarkan misi-misinya jelas di pelupuk mata kita iaitu dengan mengeksploitasi wanita-wanita muslim dalam berbagai punca hiburan dan sebagainya. Wanita-wanita kita, di zaman sekarang, lebih cenderung atau lebih suka menjadi wanita-wanita pekerja/buruh di luar rumah daripada menjalankan tugas untuk mengurus rumah tangganya, mendidik anak-anaknya supaya mampu menjadi generasi yang handal kelak dikemudian hari atau melayani suami dan sebagainya. Hari ini kita dapati dengan bantuan pengaruh media massa, media cetak, talian "online" dan telekomunikasi, musuh-musuh kita lebih mudah dan efektif lagi dalam merosak/mengikis akhlak masyarakat muslim. Pelbagai filem kekeluarga import yang disiarkan televisyen seluruhnya berasal dari negara non muslim –Kristen. Mereka tidak segan-segan mengeluarkan biaya yang banyak untuk men-dubbing ke dalam bahasa Malaysia, kerana dengan melakukan sedemikian maka misi yang mereka inginkan lebih efektif lagi. Orang lebih suka mendengar daripada harus membaca teks terjemahan. Dengan siaran-siaran tersebut diharapkan mereka –keluarga muslim– akan terpengaruh dan terpedaya dengan cafra hidup keluaran Barat yang tidak sesuai dengan keperibadian Islam. Saya yakin dalam waktu singkat saja akan terjadi krisis keperibadian Islam melanda umat Islam di negera kita sekiranya tidak ada penanganan yang cepat dan serius dalam mengatasi masalah dan cabaran ini.


Terutama dalam membentengi keluarga muslim dari keratan-keratan atau ghazwul fikri dengan memberikan kefahaman yang frekuentif tentang dien Islam.


Akhirnya …”Hai orang-orang yang beriman,peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”[At Tahrim: 6]


“Kebenaran itu adalah dari Rabb-mu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang yang ragu.”[Al Baqarah: 147]


“Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka adalah penghuni neraka; mereka kekal didalamnya.”[Al Baqarah: 257]

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah