Tuesday, September 23, 2008


Sedar atau tidak, tinggal beberapa hari lagi Ramadhan kan meninggalkan kita. Apa perasaan kita dan bagaimana perjalanan Ramadhan kita pada kali ini, lebih baik dari tahun-tahun yang lepas atau semakin merudum prestasinya?


Mari kita meninjau beberapa klasifikasi Muslim di sepanjang bulan ini.

Pertama, orang yang menanti kehadiran Ramadhan dengan suka cita, bekerja keras menyempurnakan ibadah-ibadah wajib dan sunah dengan meneladani Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam (SAW).

Kedua, orang yang memasuki bulan Ramadhan dan keluar darinya dengan tanpa perubahan dan tidak bertambah darinya kebajikan apa pun.

Ketiga, orang yang tidak mengenal Allah kecuali pada bulan ini. Ia dengan khusyu melakukan ibadah dan beramal saleh. Namun bila Ramadhan usai, ia akan kembali kepada ‘habitat’-nya semula.

Keempat, orang yang di bulan ini hanya menahan lapar dan dahaga saja, namun tetap melakukan kemaksiatan.

Kelima, orang yang menjadikan siang hari Ramadhan bagai malam dengan tidur sepanjang hari dan mengisi malamnya dengan lahwu (kegiatan yang melalaikan).

Keenam, golongan manusia yang tidak mengenal Allah baik di bulan Ramadhan atau di bulan-bulan lainnya sepanjang tahun meskipun ia mengaku sebagai seorang Muslim.

Bila dihayati secara mendalam, bulan Ramadhan bak madrasatun mada al-hayah (madrasah sepanjang hayat) yang berkelanjutan mendidik dan mendidik generasi demi generasi setiap tahun. Ramadhan memuat makna-makna iman pada jiwa manusia, mengilhami mereka arti agama yang hanif, dan memantapkan keperibadian Muslim yang hakiki.

Ramadhan merupakan jalan yang sangat efektif menghadirkan keutuhan iman untuk dimanfaatkan dalam berhadapan dengan mehnah dan tribulasi yang muncul di tengah masyarakat.

Untuk itu, setiap Muslim hendaknya bersegera muhasabah prestasinya sebelum terlambat dengan baki kehadiran bulan bertaburan berkah ini dengan mempersiapkan diri, mengoptimamkan daya dan upaya meraih hari esok yang lebih baik (Al-Hasyr:18).

Jika latihan/training para profesional dewasa ini hanya dilakukan dalam empat hari dan menghasilkan perubahan positif yang luar biasa, maka Ramadhan satu bulan penuh, Muslim di-latih oleh SuperTrainer-nya, iaitu Allah SWT, Dzat yang Maha segala-galanya. Tentu hasilnya akan juga luar biasa, bila itu dilakukan dengan penuh keseriusan dan mendamba redha Allah

Muhasabah di Hujung Ramadhan


Sedar atau tidak, tinggal beberapa hari lagi Ramadhan kan meninggalkan kita. Apa perasaan kita dan bagaimana perjalanan Ramadhan kita pada kali ini, lebih baik dari tahun-tahun yang lepas atau semakin merudum prestasinya?


Mari kita meninjau beberapa klasifikasi Muslim di sepanjang bulan ini.

Pertama, orang yang menanti kehadiran Ramadhan dengan suka cita, bekerja keras menyempurnakan ibadah-ibadah wajib dan sunah dengan meneladani Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam (SAW).

Kedua, orang yang memasuki bulan Ramadhan dan keluar darinya dengan tanpa perubahan dan tidak bertambah darinya kebajikan apa pun.

Ketiga, orang yang tidak mengenal Allah kecuali pada bulan ini. Ia dengan khusyu melakukan ibadah dan beramal saleh. Namun bila Ramadhan usai, ia akan kembali kepada ‘habitat’-nya semula.

Keempat, orang yang di bulan ini hanya menahan lapar dan dahaga saja, namun tetap melakukan kemaksiatan.

Kelima, orang yang menjadikan siang hari Ramadhan bagai malam dengan tidur sepanjang hari dan mengisi malamnya dengan lahwu (kegiatan yang melalaikan).

Keenam, golongan manusia yang tidak mengenal Allah baik di bulan Ramadhan atau di bulan-bulan lainnya sepanjang tahun meskipun ia mengaku sebagai seorang Muslim.

Bila dihayati secara mendalam, bulan Ramadhan bak madrasatun mada al-hayah (madrasah sepanjang hayat) yang berkelanjutan mendidik dan mendidik generasi demi generasi setiap tahun. Ramadhan memuat makna-makna iman pada jiwa manusia, mengilhami mereka arti agama yang hanif, dan memantapkan keperibadian Muslim yang hakiki.

Ramadhan merupakan jalan yang sangat efektif menghadirkan keutuhan iman untuk dimanfaatkan dalam berhadapan dengan mehnah dan tribulasi yang muncul di tengah masyarakat.

Untuk itu, setiap Muslim hendaknya bersegera muhasabah prestasinya sebelum terlambat dengan baki kehadiran bulan bertaburan berkah ini dengan mempersiapkan diri, mengoptimamkan daya dan upaya meraih hari esok yang lebih baik (Al-Hasyr:18).

Jika latihan/training para profesional dewasa ini hanya dilakukan dalam empat hari dan menghasilkan perubahan positif yang luar biasa, maka Ramadhan satu bulan penuh, Muslim di-latih oleh SuperTrainer-nya, iaitu Allah SWT, Dzat yang Maha segala-galanya. Tentu hasilnya akan juga luar biasa, bila itu dilakukan dengan penuh keseriusan dan mendamba redha Allah

Monday, September 22, 2008

Assalamu'alaikum wbth,


1. Menghidupkan malam Qadr mempunyai fazilat yang amat banyak kerana Allah SWT menjadikan malam itu lebih baik dari seribu bulan.


2. Sebagai mana Abu Hurairah bahawa Ar-Rasul SAW telah bersabda:
Sesiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan akan diampunkan dosanya yang telah lalu dan dosanya yang akan datang, sesiapa yang menghidupkan qiyamullail dengan penuh keimanan dan keikhlasan akan diampunkan dosanya yang telah lalu dan yang akan datang.


3. Dosa itu merangkumi sama ada dosa kecil ataupun dosa besar. Tetapi pendapat yang terkenal mengenai hadith ini, menunjukkan kepada dosa kecil sahaja yang akan diampunkan. Dosa besar tidak akan diampunkan kecuali dengan taubat nasuha serta memenuhi syaratnya iaitu: menyesal di atas perbuatan itu, berazam tidak tidak akan mengulangi untuk melakukan dosa dan memulangkan hak sesiapa yang diambil
Imam Nawawi berkata: Telah maklum bahawa pengampunan dosa hanyalah untuk dosa-dosa kecil sahaja.


4. Menghidupkan malam Qadr boleh dilakukan dengan mendirikan solat terawikh, membaca Al-Quran, bertahajjud, berzikir dan berdoa.


Qiyamullail
Salat adalah bekal, dan bila dilakukan di keheningan malam, maka semakin memperkaya bekal. Bangun pada waktu malam merupakan mujahadah untuk memperkuat tekad dan kehendak, mengalahkan syaithan, dan melatih jiwa untuk tunduk pada Allah.
Zikir kepada Allah dan membaca tasbih pada waktu malam merupakan santapan ruhani dan bekal bagi ruh serta hati.


Setiap kita pernah melakukan dosa dan tidak sempurna dalam melakukan kewajipan. Kerananya sangat tepat bila kita mengetuk pintu Allah pada waktu sahur untuk meminta keampunan dan rahmatnya. Sebab waktu itu saat terkabulnya doa. Doa pada waktu malam yang paling menyenangkan dan paling afdzal; di tengah malam yang hening seorang hamba merendahkan diri untuk meminta kepada Tuhannya, agar memperkenan permintaannya.
Dari Abu Umamah ra berkata: seseorang bertanya: Wahai rasulullah, do’a apakah yang paling didengar oleh Allah? Beliau menjawab: Doa di malam yang terakhir dan di setiap solat wajib.’
HR Muslim

Doa pada waktu sujud itu amat penting, sebab waktu sujud adalah detik seorang dekat dengan Tuhannya. Oleh itu sangat tepat bila seorang Muslim bersungguh-sungguh berdoa saat itu.

Dari Abu Hurairah ra. Bahawasanya Ar-Rasul SAW bersabda: Sedekat-dekat hamba tuhan pada tuhannya adalah saat ia bersujud, kerana itu perbanyakanlah berdo’a (waktu sujud)
HR Muslim, Abu Dawud dan An-Nasa I


Dari Abu Hurairah ra. Bahwasanya Ar-Rasul Saw bersabda: Ketika malam sudah sampai sepertiganya yang terakhir, Allah turun ke langit dunia lalu berkata: Siapa yang berdoa kepadaku akan aku perkenankan, dan siapa yang memohon ampun-Ku, akan aku ampuni.
HR Bukhari dan Muslim


Apakah patut kita menunda-nunda dan bermalas-malasan setelah janji yang menggiurkan seperti itu. Andai kata diumumkan pada manusia: Siapa yang datang pada malam tertentu, akan mendapat harta, daging segar, atau kekayaan dunia lainnya, tentu mereka akan segera datang dan berebut-rebut.
Rumah yang selalu digunakan untuk qiyamullail adalah rumah yang selalu dikunjungi malaikat, diliputi rahmat, dan dipenuhi kebahagiaan yang hakiki.


Hal yang dapat membantumu untuk melakukan qiyamullail ialah:

~Keikhlasan niat
~Memperkuat tekad
~Memperbaharui taubat
~Menghindari maksiat pada siang harinya
~Segera tidur
~Melakukan tidur siang hari
~Dan memohon bantuan dari Allah SWT.


Malam itu tidak ditetapkan dan ditentukan masanya, bahkan Cuma diberitahu secara umum pada sepuluh malam yang terakhir yang terdiri dari malam-malam ganjil bulan Ramadan.


Ubadah bin al-Samit berkata: Pada suatu malam ar-Rasul SAW keluar untuk memberitahu kami mengenai malam Qadr. Tiba-tiba dua orang Islam sedang bertelagah. Lalu baginda bersabda:


Maksudnya: Saya keluar untuk memberitahu kamu mengenai qiyamullail. Tiba-tiba sipolan dan sipolan telah bertelagah, lalu diangkat malam itu. Boleh jadi ianya lebih baik bagi kamu. Oleh itu carilah ia pada malam ke sembilan, ketujuh ataupun kelima.


Sebenarnya lailatul Qadr bukanlah diangkat disebabkan pertelagahan itu, tetapi yang diangkat itu ialah mengetahui dengan tepat, bila berlakunya malam Qadr. Ini dibuktikan melalui sabda baginda: Carilah ia.


Diikuti selepas itu dengan suatu peringatan bahawa pengangkatan ketentuan malam berkenaan itu adalah lebih baik melalui sabdanya: ‘ Boleh jadi ianya lebih baik bagi kamu.’


Ungkapan ini menjelaskan bahawa tidak memberi ketetapan malam tersebut adalah galakan untuk menghidupkan seluruh malam pada bulan itu ataupun sepuluh malam yang terakhir.


5. Malam…tanda-tanda dan waktunya .

Allah SWT menetapkan bahawa waktu sebenar berlakunya malam Qadr tidak diberitahu secara jelas supaya manusia tidak bersikap malas. Sebaliknya Allah SWT menyembunyikan waktu terjadinya malam berkenaan supaya orang-orang Islam terus menghidupkan sebanyak masa yang mungkin sama ada pada waktu siang ataupun malam agar berterusan melakukan ibadat. Hal yang demikian juga berlaku di dalam banyak perkara. Allah SWT menyembunyikan saat kematian dan waktu sampainyaajal supaya takut pada Allah berterusan dan seorang Muslim juga mentaati Tuhannya tanpa henti.


6. Ibnu umar ra. Meriwayatkan bahawa Ar-rasul SAW bersabda: Carilah ia( malam Qadr) pada 10 malam terakhir. Sekiranya seseorang daripada kamu merasa lemah atau letih, maka janganlah lagi dia ditewaskan pada tujuh malam terakhir.


7. Malam Qadr mempunyai banyak tanda dan alamat. Di antara tanda-tandanya ialah matahari terbit dengan sifat yang ia tidak mempunyai sinaran yang terik. Malamnya nyaman, tidak panas dan tidak pula sejuk, waktu pagi matahari terbit dalam warna kemerah-merahan.


8. Perkara utama yang sepatunya diingati ialah: Malam Qadr adalah suatu malam yang penuh kelebihan dan kemuliaan. Setiap daripada kita perlu mengambil kesempatan untuk melakukan ibadat dan jangan sekali-kali menahan dirinya daripada menadah tangan untuk berdo’a. Dengan menyebut:

‘ Maksudnya: Ya allah! Engkaulah yang Maha Pemaaf dan Engkau suka memaafkan, maka maafkanlah diriku.’


9. Imam Al-Sawi menyebut dalam kitab tafsirnya: Sebaik-baik doa yang dipinta pada malam itu ialah keampunan dan kesihatan.


Penutup

Akhir kata, saya memohon kepada Allah agar memberi manfaat kepada kita dengan nilai-nilai kebaikan Ramadan serta bekal yang ada di dalamnya. Semoga Allah menjadikannya bermanfaat untuk kita.

Menghidupkan 10 malam yang terakhir

Assalamu'alaikum wbth,


1. Menghidupkan malam Qadr mempunyai fazilat yang amat banyak kerana Allah SWT menjadikan malam itu lebih baik dari seribu bulan.


2. Sebagai mana Abu Hurairah bahawa Ar-Rasul SAW telah bersabda:
Sesiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan akan diampunkan dosanya yang telah lalu dan dosanya yang akan datang, sesiapa yang menghidupkan qiyamullail dengan penuh keimanan dan keikhlasan akan diampunkan dosanya yang telah lalu dan yang akan datang.


3. Dosa itu merangkumi sama ada dosa kecil ataupun dosa besar. Tetapi pendapat yang terkenal mengenai hadith ini, menunjukkan kepada dosa kecil sahaja yang akan diampunkan. Dosa besar tidak akan diampunkan kecuali dengan taubat nasuha serta memenuhi syaratnya iaitu: menyesal di atas perbuatan itu, berazam tidak tidak akan mengulangi untuk melakukan dosa dan memulangkan hak sesiapa yang diambil
Imam Nawawi berkata: Telah maklum bahawa pengampunan dosa hanyalah untuk dosa-dosa kecil sahaja.


4. Menghidupkan malam Qadr boleh dilakukan dengan mendirikan solat terawikh, membaca Al-Quran, bertahajjud, berzikir dan berdoa.


Qiyamullail
Salat adalah bekal, dan bila dilakukan di keheningan malam, maka semakin memperkaya bekal. Bangun pada waktu malam merupakan mujahadah untuk memperkuat tekad dan kehendak, mengalahkan syaithan, dan melatih jiwa untuk tunduk pada Allah.
Zikir kepada Allah dan membaca tasbih pada waktu malam merupakan santapan ruhani dan bekal bagi ruh serta hati.


Setiap kita pernah melakukan dosa dan tidak sempurna dalam melakukan kewajipan. Kerananya sangat tepat bila kita mengetuk pintu Allah pada waktu sahur untuk meminta keampunan dan rahmatnya. Sebab waktu itu saat terkabulnya doa. Doa pada waktu malam yang paling menyenangkan dan paling afdzal; di tengah malam yang hening seorang hamba merendahkan diri untuk meminta kepada Tuhannya, agar memperkenan permintaannya.
Dari Abu Umamah ra berkata: seseorang bertanya: Wahai rasulullah, do’a apakah yang paling didengar oleh Allah? Beliau menjawab: Doa di malam yang terakhir dan di setiap solat wajib.’
HR Muslim

Doa pada waktu sujud itu amat penting, sebab waktu sujud adalah detik seorang dekat dengan Tuhannya. Oleh itu sangat tepat bila seorang Muslim bersungguh-sungguh berdoa saat itu.

Dari Abu Hurairah ra. Bahawasanya Ar-Rasul SAW bersabda: Sedekat-dekat hamba tuhan pada tuhannya adalah saat ia bersujud, kerana itu perbanyakanlah berdo’a (waktu sujud)
HR Muslim, Abu Dawud dan An-Nasa I


Dari Abu Hurairah ra. Bahwasanya Ar-Rasul Saw bersabda: Ketika malam sudah sampai sepertiganya yang terakhir, Allah turun ke langit dunia lalu berkata: Siapa yang berdoa kepadaku akan aku perkenankan, dan siapa yang memohon ampun-Ku, akan aku ampuni.
HR Bukhari dan Muslim


Apakah patut kita menunda-nunda dan bermalas-malasan setelah janji yang menggiurkan seperti itu. Andai kata diumumkan pada manusia: Siapa yang datang pada malam tertentu, akan mendapat harta, daging segar, atau kekayaan dunia lainnya, tentu mereka akan segera datang dan berebut-rebut.
Rumah yang selalu digunakan untuk qiyamullail adalah rumah yang selalu dikunjungi malaikat, diliputi rahmat, dan dipenuhi kebahagiaan yang hakiki.


Hal yang dapat membantumu untuk melakukan qiyamullail ialah:

~Keikhlasan niat
~Memperkuat tekad
~Memperbaharui taubat
~Menghindari maksiat pada siang harinya
~Segera tidur
~Melakukan tidur siang hari
~Dan memohon bantuan dari Allah SWT.


Malam itu tidak ditetapkan dan ditentukan masanya, bahkan Cuma diberitahu secara umum pada sepuluh malam yang terakhir yang terdiri dari malam-malam ganjil bulan Ramadan.


Ubadah bin al-Samit berkata: Pada suatu malam ar-Rasul SAW keluar untuk memberitahu kami mengenai malam Qadr. Tiba-tiba dua orang Islam sedang bertelagah. Lalu baginda bersabda:


Maksudnya: Saya keluar untuk memberitahu kamu mengenai qiyamullail. Tiba-tiba sipolan dan sipolan telah bertelagah, lalu diangkat malam itu. Boleh jadi ianya lebih baik bagi kamu. Oleh itu carilah ia pada malam ke sembilan, ketujuh ataupun kelima.


Sebenarnya lailatul Qadr bukanlah diangkat disebabkan pertelagahan itu, tetapi yang diangkat itu ialah mengetahui dengan tepat, bila berlakunya malam Qadr. Ini dibuktikan melalui sabda baginda: Carilah ia.


Diikuti selepas itu dengan suatu peringatan bahawa pengangkatan ketentuan malam berkenaan itu adalah lebih baik melalui sabdanya: ‘ Boleh jadi ianya lebih baik bagi kamu.’


Ungkapan ini menjelaskan bahawa tidak memberi ketetapan malam tersebut adalah galakan untuk menghidupkan seluruh malam pada bulan itu ataupun sepuluh malam yang terakhir.


5. Malam…tanda-tanda dan waktunya .

Allah SWT menetapkan bahawa waktu sebenar berlakunya malam Qadr tidak diberitahu secara jelas supaya manusia tidak bersikap malas. Sebaliknya Allah SWT menyembunyikan waktu terjadinya malam berkenaan supaya orang-orang Islam terus menghidupkan sebanyak masa yang mungkin sama ada pada waktu siang ataupun malam agar berterusan melakukan ibadat. Hal yang demikian juga berlaku di dalam banyak perkara. Allah SWT menyembunyikan saat kematian dan waktu sampainyaajal supaya takut pada Allah berterusan dan seorang Muslim juga mentaati Tuhannya tanpa henti.


6. Ibnu umar ra. Meriwayatkan bahawa Ar-rasul SAW bersabda: Carilah ia( malam Qadr) pada 10 malam terakhir. Sekiranya seseorang daripada kamu merasa lemah atau letih, maka janganlah lagi dia ditewaskan pada tujuh malam terakhir.


7. Malam Qadr mempunyai banyak tanda dan alamat. Di antara tanda-tandanya ialah matahari terbit dengan sifat yang ia tidak mempunyai sinaran yang terik. Malamnya nyaman, tidak panas dan tidak pula sejuk, waktu pagi matahari terbit dalam warna kemerah-merahan.


8. Perkara utama yang sepatunya diingati ialah: Malam Qadr adalah suatu malam yang penuh kelebihan dan kemuliaan. Setiap daripada kita perlu mengambil kesempatan untuk melakukan ibadat dan jangan sekali-kali menahan dirinya daripada menadah tangan untuk berdo’a. Dengan menyebut:

‘ Maksudnya: Ya allah! Engkaulah yang Maha Pemaaf dan Engkau suka memaafkan, maka maafkanlah diriku.’


9. Imam Al-Sawi menyebut dalam kitab tafsirnya: Sebaik-baik doa yang dipinta pada malam itu ialah keampunan dan kesihatan.


Penutup

Akhir kata, saya memohon kepada Allah agar memberi manfaat kepada kita dengan nilai-nilai kebaikan Ramadan serta bekal yang ada di dalamnya. Semoga Allah menjadikannya bermanfaat untuk kita.

Monday, September 15, 2008

Bangun malam dan berqiyamulail dengan melakukan pelbagai ibadah seperti solah tahajjud, solah witir, tilawah Al-Qur’an, berzikir dan berdoa adalah amalan para da’i yang mencontohi generasi awal Islam. Apatah lagi di bulan Ramadhan yang mulia ini kita perlu mengambil peluang semaksima mungkin mengisi malam-malam kita dengan bertaqarub dengan Allah swt.


Allah Subhanahuwata’ala menyarankan orang-orang beriman agar bangun malam untuk membersihkan hati mereka, memurnikan tauhid mereka dan menguatkan iman mereka. Firman Allah Subhanahuwata’ala:


Hai orang yang berselimut. Bangunlah di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya). (Iaitu) seperduanya atau kurangilah daripada seperdua itu sedikit. Atau lebih daripada seperdua itu, dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya kami akan menurunkan kapadamu perkataan yang berat. Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan. Sesungguhnya kamu pada siang hari mempunyai urusan yang panjang (banyak). Sebutlah nama Rabbmu, dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan.
(Al-Muzammil: 1-8)


Namun, bangun pada malam hari di saat mata sedang mengantuk, bukanlah suatu amalan yang ringan, lebih-lebih untuk tujuan beribadah. Pengalaman ini pernah dialami oleh seseorang yang kemudian bertanyak kepada Hasan: “Hai Abu Sa’id, sesungguhnya saya melalui tidur malam dalam keadaan segar, saya juga telah menyediakan air untuk berwudhu’. Tapi mengapa saya sukar untuk bangun malam?”. Jawab Hasan: “Dosa dosamulah yang telah mengekangmu.”


Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumuddin menjelaskan: “Makanan yang haram dan pandangan yang haram boleh menjadi sebab yang menyukarkan seseorang untuk bangun malam.”


Berikut adalah beberapa langkah yang boleh untuk membantu memudahkan kita untuk bangun malam dan berqiyamulail.


1. KEINGINAN YANG KUAT

Apabila ingin melakukan solah malam, maka tumbuhkanlah keinginan yang kuat (iaitu niat) dari dalam diri untuk bangun malam sebelum menuju tempat tidur. Peliharalah niat itu dan perkuatkannya sehingga mata terpejam. Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam bersabda (yang bermaksud):


”Barang siapa yang akan tidur, lalu berniat untuk bangun solah tahajjud, kemudian beliau tidur hingga ke pagi hari, maka dicatatnya niat itu sebagai satu pahala, sedang tidurnya itu dianggap sebagai kurnia daripada Allah yang diberikan kepadanya.”
(Riwayat An-Nasai dan Ibnu Majah)


2. PUTUSKAN MIMPI DAN LIHATLAH KE LANGIT

Bila sudah terjaga, jangan berikan kesempatan kepada syaitan untuk menghalangi kita dengan menyambung semula mimpi-mimpi yang baru saja dialami. Sebaliknya putuskanlah mimpi-mimpi itu dan bersegeralah meninggalkan tempat tidur.


Sebelum menunaikan solah, keluarlah melihat langit dan bintang-bintang sambil berdoa sebagaimana diucapkan oleh Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam untuk memohon rahmat Allah Subhanahuwata’ala:


Ya Allah, tambahlah pengetahuanku dan janganlah Engkau belokkan hatiku, sesudah Engkau beri hidayah kepadaku. Berikanlah rahmat disisi-Mu kerana Engkau Maha Pemberi. Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan saya kembali sesudah mematikan saya dan kepada-Nya pula tempat kembali.


3. BERMULA DENGAN SOLAH YANG RINGAN


Sebaiknya solah tahajjud dimulai dengan mengerjakan solah dua rakaat yang ringan, selanjutnya dikerjakan solah seperti yang dihajati. Dari Aisyah Radhiallahu ‘anha, katanya:


”Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam itu apabila bangun malam untuk solah, baginda Sallallahu’alaihiwasallam bersabda: ”Apabila seseorang di antaramu bangun malam, hendaklah memulai solah dua rakaat yang ringan.”


4. BANGUNKAN KELUARGA


Apabila sudah bangun, jangan lupa untuk membangunkan ahli-ahli keluarga. Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam pernah membangunkan Ali bin Abi Thalib, menantunya, untuk solah malam sepertimana tercatat dalam sebuah hadith daripada Ali Radhiallah‘anhu:


”Bahwa Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam pada suatu malam mengetuk pintunya. Waktu Ali tidur bersama isterinya, Fatimah. Baginda bersabda: Apakah engkau berdua tidak bangun untuk solah?”


Dalam hadith yang lain daripada Abu Hurairah Radhiallah‘anhu Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam bersabda:


”Allah memberikan rahmat kepada lelaki yang bangun malam untuk solah lalu membangunkan pula isterinya dan apabila isterinya menolak lalu dipercikkan air ke mukanya. Allah juga memberikan rahmat-Nya kepada seorang perempuan yang bangun malam untuk solah lalu membangunkan pula suaminya dan apabila suaminya menolak lalu dipercikkan air ke mukanya.”


Menurut Imam Ghazali, antara lain, ada empat perkara yang sebaik-baiknya dilakukan agar kita mudah bangun malam, iaitu:

1. Tidak terlalu banyak makan dan minum.
2. Kurangkan kegiatan yang menyebabkan rasa lemah fizikal dan emosi.
3. Peruntukkan waktu untuk tidur sebentar
4. Menjauhkan diri dari kegiatan yang berdosa karena hal ini menyebabkan keras hati, malas dan memutus rahmat Allah.

MEMPERMUDAH BANGUN MALAM

Bangun malam dan berqiyamulail dengan melakukan pelbagai ibadah seperti solah tahajjud, solah witir, tilawah Al-Qur’an, berzikir dan berdoa adalah amalan para da’i yang mencontohi generasi awal Islam. Apatah lagi di bulan Ramadhan yang mulia ini kita perlu mengambil peluang semaksima mungkin mengisi malam-malam kita dengan bertaqarub dengan Allah swt.


Allah Subhanahuwata’ala menyarankan orang-orang beriman agar bangun malam untuk membersihkan hati mereka, memurnikan tauhid mereka dan menguatkan iman mereka. Firman Allah Subhanahuwata’ala:


Hai orang yang berselimut. Bangunlah di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya). (Iaitu) seperduanya atau kurangilah daripada seperdua itu sedikit. Atau lebih daripada seperdua itu, dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya kami akan menurunkan kapadamu perkataan yang berat. Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan. Sesungguhnya kamu pada siang hari mempunyai urusan yang panjang (banyak). Sebutlah nama Rabbmu, dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan.
(Al-Muzammil: 1-8)


Namun, bangun pada malam hari di saat mata sedang mengantuk, bukanlah suatu amalan yang ringan, lebih-lebih untuk tujuan beribadah. Pengalaman ini pernah dialami oleh seseorang yang kemudian bertanyak kepada Hasan: “Hai Abu Sa’id, sesungguhnya saya melalui tidur malam dalam keadaan segar, saya juga telah menyediakan air untuk berwudhu’. Tapi mengapa saya sukar untuk bangun malam?”. Jawab Hasan: “Dosa dosamulah yang telah mengekangmu.”


Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumuddin menjelaskan: “Makanan yang haram dan pandangan yang haram boleh menjadi sebab yang menyukarkan seseorang untuk bangun malam.”


Berikut adalah beberapa langkah yang boleh untuk membantu memudahkan kita untuk bangun malam dan berqiyamulail.


1. KEINGINAN YANG KUAT

Apabila ingin melakukan solah malam, maka tumbuhkanlah keinginan yang kuat (iaitu niat) dari dalam diri untuk bangun malam sebelum menuju tempat tidur. Peliharalah niat itu dan perkuatkannya sehingga mata terpejam. Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam bersabda (yang bermaksud):


”Barang siapa yang akan tidur, lalu berniat untuk bangun solah tahajjud, kemudian beliau tidur hingga ke pagi hari, maka dicatatnya niat itu sebagai satu pahala, sedang tidurnya itu dianggap sebagai kurnia daripada Allah yang diberikan kepadanya.”
(Riwayat An-Nasai dan Ibnu Majah)


2. PUTUSKAN MIMPI DAN LIHATLAH KE LANGIT

Bila sudah terjaga, jangan berikan kesempatan kepada syaitan untuk menghalangi kita dengan menyambung semula mimpi-mimpi yang baru saja dialami. Sebaliknya putuskanlah mimpi-mimpi itu dan bersegeralah meninggalkan tempat tidur.


Sebelum menunaikan solah, keluarlah melihat langit dan bintang-bintang sambil berdoa sebagaimana diucapkan oleh Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam untuk memohon rahmat Allah Subhanahuwata’ala:


Ya Allah, tambahlah pengetahuanku dan janganlah Engkau belokkan hatiku, sesudah Engkau beri hidayah kepadaku. Berikanlah rahmat disisi-Mu kerana Engkau Maha Pemberi. Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan saya kembali sesudah mematikan saya dan kepada-Nya pula tempat kembali.


3. BERMULA DENGAN SOLAH YANG RINGAN


Sebaiknya solah tahajjud dimulai dengan mengerjakan solah dua rakaat yang ringan, selanjutnya dikerjakan solah seperti yang dihajati. Dari Aisyah Radhiallahu ‘anha, katanya:


”Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam itu apabila bangun malam untuk solah, baginda Sallallahu’alaihiwasallam bersabda: ”Apabila seseorang di antaramu bangun malam, hendaklah memulai solah dua rakaat yang ringan.”


4. BANGUNKAN KELUARGA


Apabila sudah bangun, jangan lupa untuk membangunkan ahli-ahli keluarga. Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam pernah membangunkan Ali bin Abi Thalib, menantunya, untuk solah malam sepertimana tercatat dalam sebuah hadith daripada Ali Radhiallah‘anhu:


”Bahwa Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam pada suatu malam mengetuk pintunya. Waktu Ali tidur bersama isterinya, Fatimah. Baginda bersabda: Apakah engkau berdua tidak bangun untuk solah?”


Dalam hadith yang lain daripada Abu Hurairah Radhiallah‘anhu Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam bersabda:


”Allah memberikan rahmat kepada lelaki yang bangun malam untuk solah lalu membangunkan pula isterinya dan apabila isterinya menolak lalu dipercikkan air ke mukanya. Allah juga memberikan rahmat-Nya kepada seorang perempuan yang bangun malam untuk solah lalu membangunkan pula suaminya dan apabila suaminya menolak lalu dipercikkan air ke mukanya.”


Menurut Imam Ghazali, antara lain, ada empat perkara yang sebaik-baiknya dilakukan agar kita mudah bangun malam, iaitu:

1. Tidak terlalu banyak makan dan minum.
2. Kurangkan kegiatan yang menyebabkan rasa lemah fizikal dan emosi.
3. Peruntukkan waktu untuk tidur sebentar
4. Menjauhkan diri dari kegiatan yang berdosa karena hal ini menyebabkan keras hati, malas dan memutus rahmat Allah.

Tuesday, September 09, 2008

Apa-apa yang hilang dari diri kita, terkadang terjadi kerana tindakan kita. Sebahagian yang lain mungkin bukan. Maka, dalam bulan Ramadhan ini amri kisa muhasabah apa yang hilang dari kita sangatlah penting. Tetapi lebih penting lagi mengerti bagaimana kehilangan itu terjadi, lalu dengan pengertian itu pula kita mengetahui apa pengaruhnya bagi jati diri kita.


Banyak yang harus kita cermati, apa saja yang mungkin hilang dari diri kita. Tetapi hal-hal berikut, barangkali layak diperhatikan, sekadar sebagai sudut pandang yang mungkin dapat memetakan, di mana dan hendak kemanakah kita melangkah, di tengah persimpangan jalan-jalan yang telah melenyapkan dan menghilangkan banyak hal, moga keberkatan Ramadhan dapat mengembalikan kembali apa yang telah hilang…
Kehilangan Semangat penghambaan


Ini mungkin sangat klasik. Tapi, mari sejenak berbicara tentang iman. Sebuah kenderaan yang dengannya kita berharap dapat sampai ke tujuan hidup yang sesungguhnya. Tujuan akhir dari penciptaan diri kita: menghambakan diri kepada Allah. Lalu mengharap redha-Nya, memohon syurga-Nya, dan meminta dijauhkan dari neraka-Nya.


Semangat penghambaan. Itu istilah yang dapat kita guna untuk menggambarkan situasi keimanan kita. Kuat atau lemahnya, tinggi atau rendahnya. Iman, memang naik dan turun. Maka semangat kita untuk menghayati seluruh warna-warni kehidupan ini – sebagai apapun kita – dalam frame dan bingkai iman, kadang juga turut naik atau turun. Hal ini sangat biasa terjadi pada diri kita, juga pada diri siapapun.
Bila begitu kenyataannya, pasti, selalu akan ada yang terasa hilang dari ghairah penghambaan itu, pada saat ketika iman itu sedang turun. Dunia yang penuh gemerlap dan keseronokan, mungkin saja menyeret kita menjadi orang-orang yang lupa akan tujuan akhir hidup ini. Naudzubillah.


Kerananya, Abu Darda’ berkata, "Sesungguhnya di antara tanda kefahaman seorang hamba, adalah menjaga imannya dari hal-hal yang dapat menguranginya. Serta memahami, apakah sedang bertambah atau berkurang imannya.”


Kehilangan jenis ini, sejujurnya harus difahami sebagai kehilangan yang paling besar. Sebab apalah ertinya hidup bila tidak ada lagi tujuan mengharap redha Allah SWT. Dalam bentuk beribadah kepada Allah, mungkin semangat kita melakukan ibadah-ibadah tidak lagi sekuat dahulu. Solat sunat misalnya, puasa sunat mahupun puasa wajib yang sedang kita lalui sekarang terkadang rasa hambar dan tiada nikmatnya, dalam kita membaca Al-Qur’an, terkadang kita tidak rasa apa-apa keistimewaannya. Atau dalam bentuk keyakinan, mungkin tiba-tiba kita seperti anak-anak yang belum baligh yang masih masih belajar mengenal Tuhannya, maka kita kita begitu asing dengan kewujudan dan kehebatan Allah, tentang makna kematian, alam kubur, hari kiamat, syurga, neraka. Perkara-perkara di atas seolah ia telah hilang dari rasional kita untuk memahami dan menghayatinya. Tiba-tiba hati kita begitu kering kontang. Seperti kemarau panjang yang panas menusuk tulang-tulang.


Maka, bagaimana kita harus menghadapi situasi di atas? Suatu hari, Ibnu Taimiyah ditanya, “Dengan apakah seseorang menguatkan imannya hingga menjadi sempurna, Apakah dengan meninggalkan larangan Allah, atau dengan ilmu, atau dengan beribadah?"
Ibnu Taimiyah menjawab, “Ia harus mengambil batas wajibnya dari keimanan, batas wajibnya dari ibadah, dan batas wajibnya dari meninggalkan larangan Allah. Sesudah itu, manusia bertingkat-tingkat, sesuai cabang-cabang yang ada dalam keimanan dan sesuai dengan jerih payahnya yang berbeza-beza.”


Semoga Ramadhan kali ini memberi kita peluang untuk bertanya dan mencari jawapan, adakah yang hilang dari semangat penghambaan kita kepada Allah atau hati dan jiwa kita telah dijajahi sehingga menjadikan kita hamba hawa nafsu dan keseronokan dunia?

Ramadhan: Peluang Mengembalikan Rasa Penghambaan Yang Telah Hilang

Apa-apa yang hilang dari diri kita, terkadang terjadi kerana tindakan kita. Sebahagian yang lain mungkin bukan. Maka, dalam bulan Ramadhan ini amri kisa muhasabah apa yang hilang dari kita sangatlah penting. Tetapi lebih penting lagi mengerti bagaimana kehilangan itu terjadi, lalu dengan pengertian itu pula kita mengetahui apa pengaruhnya bagi jati diri kita.


Banyak yang harus kita cermati, apa saja yang mungkin hilang dari diri kita. Tetapi hal-hal berikut, barangkali layak diperhatikan, sekadar sebagai sudut pandang yang mungkin dapat memetakan, di mana dan hendak kemanakah kita melangkah, di tengah persimpangan jalan-jalan yang telah melenyapkan dan menghilangkan banyak hal, moga keberkatan Ramadhan dapat mengembalikan kembali apa yang telah hilang…
Kehilangan Semangat penghambaan


Ini mungkin sangat klasik. Tapi, mari sejenak berbicara tentang iman. Sebuah kenderaan yang dengannya kita berharap dapat sampai ke tujuan hidup yang sesungguhnya. Tujuan akhir dari penciptaan diri kita: menghambakan diri kepada Allah. Lalu mengharap redha-Nya, memohon syurga-Nya, dan meminta dijauhkan dari neraka-Nya.


Semangat penghambaan. Itu istilah yang dapat kita guna untuk menggambarkan situasi keimanan kita. Kuat atau lemahnya, tinggi atau rendahnya. Iman, memang naik dan turun. Maka semangat kita untuk menghayati seluruh warna-warni kehidupan ini – sebagai apapun kita – dalam frame dan bingkai iman, kadang juga turut naik atau turun. Hal ini sangat biasa terjadi pada diri kita, juga pada diri siapapun.
Bila begitu kenyataannya, pasti, selalu akan ada yang terasa hilang dari ghairah penghambaan itu, pada saat ketika iman itu sedang turun. Dunia yang penuh gemerlap dan keseronokan, mungkin saja menyeret kita menjadi orang-orang yang lupa akan tujuan akhir hidup ini. Naudzubillah.


Kerananya, Abu Darda’ berkata, "Sesungguhnya di antara tanda kefahaman seorang hamba, adalah menjaga imannya dari hal-hal yang dapat menguranginya. Serta memahami, apakah sedang bertambah atau berkurang imannya.”


Kehilangan jenis ini, sejujurnya harus difahami sebagai kehilangan yang paling besar. Sebab apalah ertinya hidup bila tidak ada lagi tujuan mengharap redha Allah SWT. Dalam bentuk beribadah kepada Allah, mungkin semangat kita melakukan ibadah-ibadah tidak lagi sekuat dahulu. Solat sunat misalnya, puasa sunat mahupun puasa wajib yang sedang kita lalui sekarang terkadang rasa hambar dan tiada nikmatnya, dalam kita membaca Al-Qur’an, terkadang kita tidak rasa apa-apa keistimewaannya. Atau dalam bentuk keyakinan, mungkin tiba-tiba kita seperti anak-anak yang belum baligh yang masih masih belajar mengenal Tuhannya, maka kita kita begitu asing dengan kewujudan dan kehebatan Allah, tentang makna kematian, alam kubur, hari kiamat, syurga, neraka. Perkara-perkara di atas seolah ia telah hilang dari rasional kita untuk memahami dan menghayatinya. Tiba-tiba hati kita begitu kering kontang. Seperti kemarau panjang yang panas menusuk tulang-tulang.


Maka, bagaimana kita harus menghadapi situasi di atas? Suatu hari, Ibnu Taimiyah ditanya, “Dengan apakah seseorang menguatkan imannya hingga menjadi sempurna, Apakah dengan meninggalkan larangan Allah, atau dengan ilmu, atau dengan beribadah?"
Ibnu Taimiyah menjawab, “Ia harus mengambil batas wajibnya dari keimanan, batas wajibnya dari ibadah, dan batas wajibnya dari meninggalkan larangan Allah. Sesudah itu, manusia bertingkat-tingkat, sesuai cabang-cabang yang ada dalam keimanan dan sesuai dengan jerih payahnya yang berbeza-beza.”


Semoga Ramadhan kali ini memberi kita peluang untuk bertanya dan mencari jawapan, adakah yang hilang dari semangat penghambaan kita kepada Allah atau hati dan jiwa kita telah dijajahi sehingga menjadikan kita hamba hawa nafsu dan keseronokan dunia?
Rasulullah saw bersabda:


“Penghulu segala bulan adalah bulan Ramadhan dan penghulu segala hari adalah hari Jum’at” (Thabrani dan Baihaqi)


Ramadhan disebut juga dengan sayyidus syuhur atau penghulu segala bulan. Tentu saja, bukan tanpa alasan jika Ramadhan diberi kehormatan lebih mulia dari bulan-bulan lain. Secara sederhana, mungkin ramai dari kalangan kita tertanya-tanya, apakah keistimewaan bulan Ramadhan sehingga di angkat sebagai penghulu segala bulan.
Jika kita telusuri keistimewaan bulan Ramadhan, maka akan kita akui bahawa memang tepat sabda Rasulullah saw diatas yang mengatakan “Penghulu bulan-bulan adalah bulan Ramadhan”. Jika dilihat dari pelbagai sudut, bulan Ramadhan memberikan daya tarikan tersendiri berbanding bulan-bulan lainnya.


Suasana di bulan Ramadhan begitu indah, Allah SWT melalui lisan Rasul-Nya mengungkapkan bahawa di bulan Ramadhan, syaitan-syaitan di belenggu, pintu neraka ditutup dan pintu-pintu syurga di buka. Penjagaan Allah ini sungguh terasa dampaknya, sehingga selama Ramadhan, kita cenderung suka dan semangat untuk beramal soleh.


Jika di bulan-bulan biasa kita selalu saja ketemu alasan-alasan yang “cerdas” untuk meninggalkan amal soleh. Maka di bulan ini kita serasa terus haus untuk melakukan amal-amal tersebut. Kita sangat yakin bahawa ini adalah bulan untuk melipatgandakan catatan amal ibadah.


Jika kemudian selama bulan ini masih ditemukan kemaksiatan, kemungkaran atau kejahatan, itu adalah kerana hawa nafsu kita sendiri. Dalam hidup selain kita berhadapan dengan godaaan syaitan, kita juga berhadapan dengan godaan hawa nafsu ini. Kedua-duanya sama saja, mengajak kita masuk ke lubang kehinaan dan maksiat. Na’udzubillahi min dzalik.


Dari sisi rezeki duniawi selama bulan Ramadhan ini, pintu-pintu keberkahan Allah dibuka seluasnya, kerananya ada yang menyebut Ramadhan sebagai syahrul mubarak, bulan yang penuh keberkahan. Rezeki dimudahkan, urusan-urusan dilancarkan, kegembiraan-kegembiraan senantiasa diiringankan. Itu semua benar-benar terasa bagi kita. Rata-rata seiring kewajiban ibadah puasa, perbelanjaan isi rumah juga meningkat belanjanya. Di bulan puasa yang harusnya berdampak penghematan, keperluan belanja justru meningkat. Tapi semua itu dapat terpenuhi dengan baik.
Peluang perniaaan di bulan ini sangat tinggi, kewujudan usahawan ramadhan seperti cendawan, , permintaan kepada barang asas meningkat, permintaan buku-buku agama tinggi, semuanya seolah sepakat bahawa bulan Ramadhan ini adalah bulan keuntungan. Namun jangan sampai tidak beroleh keuntungan yang sebenar, pahala yang berlipat kali ganda di sisi Allah swt.


Berlaku juga di Ramadhan perkara atau peristiwa yang tidak indah, antaranya kita temui ada muslim yang masih melakukan maksiat, tidak berpuasa, tidak menutup aurat, tidak menunaikan solat, tidak berinfakdan bersedekah, mengunjungi tempat yang tidak soleh dan pelbagai lagi angkara. Itu bukan kerana tidak ada keberkahan bulan tersebut, namun lebih sebagai bentuk kedurhakaan manusia-manusianya yang sudah melampaui batas. Bukan kerana Ramadhannya, namun lebih sebagai dosa-dosa tangan-tangan manusia yang mengotori suasana khusyu’ Ramadhan.


Dari sisi ibadah juga tidak ketinggalan, bahkan merupakan target yang diinginkan, Allah mewajibkan kepada umat Islam untuk berpuasa selama sebulan penuh. Ini adalah aktiviti ibadah fizik dan ruhiyah yang tidak ringan, mungkin saja, sebagai pengimbang dari beban ibadah yang tidak ringan itu, Allah tebarkan keberkahan-keberkahan di seluruh penjuru bulan ini. Dan itulah yang kita syukuri dan senantiasa kita rindukan. Andai seluruh bulan seperti Ramadhan, cukup bagi kita untuk membangun kehidupan bermasyarakat yang tegak di atas harmoni. Namun Allah berbuat seperti apa yang Dia Kehendaki.


Setidaknya ini adalah saat berharga bagi kita untuk meraih kemajuan-kemajuan yang bererti di segala bidang. Dalam lapangan ilmu, akhlak mulia, kedewasaan diri, usaha ekonomi, prestasi belajar, kepekaan jiwa bahkan kebeningan hati kita. Ini adalah saat yang tepat untuk meraih kebaikan.


Dengan bulan ini, Allah hendak menjamu kita dengan jamuan istimewa. Jamuan itu adalah serangkaian ibadah-ibadah yang efektif untuk meningkakan kualiti diri kita di hadapan-Nya. Dan tentu saja, semuanya dikembalikan pada diri tiap-tiap orang. Allah tidak hendak memaksa, sebab ibadah-ibadah itu maslahat atau mudharatnya akan kembali pada diri kita sendiri.



“Barangsiapa yang mengerjakan amal soleh, maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barang siapa yang berbuat jahat, maka (dosanya) atas dirinya sendiri. Dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hambanya.” (Fushilat:46).
Ramadhan ini adalah saat yang sangat berharga. Maka janganlah disia-siakan. Tidak mustahil, kalau kita tidak lagi akan berjumpa pada bulan yang penuh rahmat dan berkah ini, pada tahun mendatang.


Dan pada saat yang baik ini banyak-banyaklah melakukan renungan untuk mengetahui sejauhmana kita telah melangkah dalam hidup ini. Setidaknya ini adalah masa yang tepat untuk bertanya pada diri sendiri, “Dari mana kita berawal dan akan kemana kita melangkah?” Mudah-mudahan dengan muhasabah diri itu, kita temukan sesuatu yang berharga dari bulan ini, iaitu hikmah ketakwaan.

Penghulu Segala Bulan

Rasulullah saw bersabda:


“Penghulu segala bulan adalah bulan Ramadhan dan penghulu segala hari adalah hari Jum’at” (Thabrani dan Baihaqi)


Ramadhan disebut juga dengan sayyidus syuhur atau penghulu segala bulan. Tentu saja, bukan tanpa alasan jika Ramadhan diberi kehormatan lebih mulia dari bulan-bulan lain. Secara sederhana, mungkin ramai dari kalangan kita tertanya-tanya, apakah keistimewaan bulan Ramadhan sehingga di angkat sebagai penghulu segala bulan.
Jika kita telusuri keistimewaan bulan Ramadhan, maka akan kita akui bahawa memang tepat sabda Rasulullah saw diatas yang mengatakan “Penghulu bulan-bulan adalah bulan Ramadhan”. Jika dilihat dari pelbagai sudut, bulan Ramadhan memberikan daya tarikan tersendiri berbanding bulan-bulan lainnya.


Suasana di bulan Ramadhan begitu indah, Allah SWT melalui lisan Rasul-Nya mengungkapkan bahawa di bulan Ramadhan, syaitan-syaitan di belenggu, pintu neraka ditutup dan pintu-pintu syurga di buka. Penjagaan Allah ini sungguh terasa dampaknya, sehingga selama Ramadhan, kita cenderung suka dan semangat untuk beramal soleh.


Jika di bulan-bulan biasa kita selalu saja ketemu alasan-alasan yang “cerdas” untuk meninggalkan amal soleh. Maka di bulan ini kita serasa terus haus untuk melakukan amal-amal tersebut. Kita sangat yakin bahawa ini adalah bulan untuk melipatgandakan catatan amal ibadah.


Jika kemudian selama bulan ini masih ditemukan kemaksiatan, kemungkaran atau kejahatan, itu adalah kerana hawa nafsu kita sendiri. Dalam hidup selain kita berhadapan dengan godaaan syaitan, kita juga berhadapan dengan godaan hawa nafsu ini. Kedua-duanya sama saja, mengajak kita masuk ke lubang kehinaan dan maksiat. Na’udzubillahi min dzalik.


Dari sisi rezeki duniawi selama bulan Ramadhan ini, pintu-pintu keberkahan Allah dibuka seluasnya, kerananya ada yang menyebut Ramadhan sebagai syahrul mubarak, bulan yang penuh keberkahan. Rezeki dimudahkan, urusan-urusan dilancarkan, kegembiraan-kegembiraan senantiasa diiringankan. Itu semua benar-benar terasa bagi kita. Rata-rata seiring kewajiban ibadah puasa, perbelanjaan isi rumah juga meningkat belanjanya. Di bulan puasa yang harusnya berdampak penghematan, keperluan belanja justru meningkat. Tapi semua itu dapat terpenuhi dengan baik.
Peluang perniaaan di bulan ini sangat tinggi, kewujudan usahawan ramadhan seperti cendawan, , permintaan kepada barang asas meningkat, permintaan buku-buku agama tinggi, semuanya seolah sepakat bahawa bulan Ramadhan ini adalah bulan keuntungan. Namun jangan sampai tidak beroleh keuntungan yang sebenar, pahala yang berlipat kali ganda di sisi Allah swt.


Berlaku juga di Ramadhan perkara atau peristiwa yang tidak indah, antaranya kita temui ada muslim yang masih melakukan maksiat, tidak berpuasa, tidak menutup aurat, tidak menunaikan solat, tidak berinfakdan bersedekah, mengunjungi tempat yang tidak soleh dan pelbagai lagi angkara. Itu bukan kerana tidak ada keberkahan bulan tersebut, namun lebih sebagai bentuk kedurhakaan manusia-manusianya yang sudah melampaui batas. Bukan kerana Ramadhannya, namun lebih sebagai dosa-dosa tangan-tangan manusia yang mengotori suasana khusyu’ Ramadhan.


Dari sisi ibadah juga tidak ketinggalan, bahkan merupakan target yang diinginkan, Allah mewajibkan kepada umat Islam untuk berpuasa selama sebulan penuh. Ini adalah aktiviti ibadah fizik dan ruhiyah yang tidak ringan, mungkin saja, sebagai pengimbang dari beban ibadah yang tidak ringan itu, Allah tebarkan keberkahan-keberkahan di seluruh penjuru bulan ini. Dan itulah yang kita syukuri dan senantiasa kita rindukan. Andai seluruh bulan seperti Ramadhan, cukup bagi kita untuk membangun kehidupan bermasyarakat yang tegak di atas harmoni. Namun Allah berbuat seperti apa yang Dia Kehendaki.


Setidaknya ini adalah saat berharga bagi kita untuk meraih kemajuan-kemajuan yang bererti di segala bidang. Dalam lapangan ilmu, akhlak mulia, kedewasaan diri, usaha ekonomi, prestasi belajar, kepekaan jiwa bahkan kebeningan hati kita. Ini adalah saat yang tepat untuk meraih kebaikan.


Dengan bulan ini, Allah hendak menjamu kita dengan jamuan istimewa. Jamuan itu adalah serangkaian ibadah-ibadah yang efektif untuk meningkakan kualiti diri kita di hadapan-Nya. Dan tentu saja, semuanya dikembalikan pada diri tiap-tiap orang. Allah tidak hendak memaksa, sebab ibadah-ibadah itu maslahat atau mudharatnya akan kembali pada diri kita sendiri.



“Barangsiapa yang mengerjakan amal soleh, maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barang siapa yang berbuat jahat, maka (dosanya) atas dirinya sendiri. Dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hambanya.” (Fushilat:46).
Ramadhan ini adalah saat yang sangat berharga. Maka janganlah disia-siakan. Tidak mustahil, kalau kita tidak lagi akan berjumpa pada bulan yang penuh rahmat dan berkah ini, pada tahun mendatang.


Dan pada saat yang baik ini banyak-banyaklah melakukan renungan untuk mengetahui sejauhmana kita telah melangkah dalam hidup ini. Setidaknya ini adalah masa yang tepat untuk bertanya pada diri sendiri, “Dari mana kita berawal dan akan kemana kita melangkah?” Mudah-mudahan dengan muhasabah diri itu, kita temukan sesuatu yang berharga dari bulan ini, iaitu hikmah ketakwaan.

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah