Monday, December 29, 2008

اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنَهُمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ

وَاجْعَل فِي قُلُوْبِهِم الإِيْمَانَ وَالْحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِكَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ وَأَوْزِعْهُمْ أَنْ يُوْفُوْا بِعَهْدِكَ الَّذِي عَاهَدْتَهُمْ عَلَيْهِ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ إِلهَ الْحَقِّ وَاجْعَلْنَا مِنْهُمْ

اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنا دِيْنَنَا الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنا وَأَصْلِحْ لنا دُنْيَانا الَّتِي فِيهَا مَعَاشُنَا وَأَصْلِحْ لنا آخِرَتنا الَّتِي فِيهَا مَعَادُنا وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لنا فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لنا مِنْ كُلِّ شَرٍّ

اللّهمَّ حَبِّبْ إلَيْنَا الإيمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوْبِنَا وَكَرِّهْ إلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوْقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِيْن

اللهم عذِّبِ الكَفَرَةَ الذين يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ ويُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ ويُقاتِلُونَ أوْلِيَاءَكََّ

اللّهمَّ أَعِزَّ الإسْلاَمَ وَالمسلمين وَأَذِلَّ الشِّرْكَ والمشركين وَدَمِّرْ أعْدَاءَ الدِّينِ وَاجْعَلْ دَائِرَةَ السَّوْءِ عَلَيْهِمْ يا ربَّ العالمين

اللهم فَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَشَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَخُذْهُمْ أَخْذَ عَزِيْزٍ مُقْتَدِرٍ إنَّكَ رَبُّنَا عَلَى كلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٍ يَا رَبَّ العالمين

اللهم انصر إخواننا المسلمين المظلومين في فلسطين

اللهم انصر إخواننا المسلمين في كل مكان و في كل زمان....

اللهمَّ ارْزُقْنَا الصَّبْرَ عَلى الحَقِّ وَالثَّبَاتَ على الأَمْرِ والعَاقِبَةَ الحَسَنَةَ والعَافِيَةَ مِنْ كُلِّ بَلِيَّةٍ والسَّلاَمَةَ مِنْ كلِّ إِثْمٍ والغَنِيْمَةَ مِنْ كل بِرٍّ والفَوْزَ بِالجَنَّةِ والنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

رَبَّنا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الاخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار

وصَلِّ اللهمَّ عَلَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ سيدِنا مُحَمّدٍ وعلى آلِهِ وصَحْبِهِ وَسلّم والحمدُ للهِ

Doa Untuk Palestin...

اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنَهُمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ

وَاجْعَل فِي قُلُوْبِهِم الإِيْمَانَ وَالْحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِكَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ وَأَوْزِعْهُمْ أَنْ يُوْفُوْا بِعَهْدِكَ الَّذِي عَاهَدْتَهُمْ عَلَيْهِ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ إِلهَ الْحَقِّ وَاجْعَلْنَا مِنْهُمْ

اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنا دِيْنَنَا الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنا وَأَصْلِحْ لنا دُنْيَانا الَّتِي فِيهَا مَعَاشُنَا وَأَصْلِحْ لنا آخِرَتنا الَّتِي فِيهَا مَعَادُنا وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لنا فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لنا مِنْ كُلِّ شَرٍّ

اللّهمَّ حَبِّبْ إلَيْنَا الإيمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوْبِنَا وَكَرِّهْ إلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوْقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِيْن

اللهم عذِّبِ الكَفَرَةَ الذين يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ ويُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ ويُقاتِلُونَ أوْلِيَاءَكََّ

اللّهمَّ أَعِزَّ الإسْلاَمَ وَالمسلمين وَأَذِلَّ الشِّرْكَ والمشركين وَدَمِّرْ أعْدَاءَ الدِّينِ وَاجْعَلْ دَائِرَةَ السَّوْءِ عَلَيْهِمْ يا ربَّ العالمين

اللهم فَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَشَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَخُذْهُمْ أَخْذَ عَزِيْزٍ مُقْتَدِرٍ إنَّكَ رَبُّنَا عَلَى كلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٍ يَا رَبَّ العالمين

اللهم انصر إخواننا المسلمين المظلومين في فلسطين

اللهم انصر إخواننا المسلمين في كل مكان و في كل زمان....

اللهمَّ ارْزُقْنَا الصَّبْرَ عَلى الحَقِّ وَالثَّبَاتَ على الأَمْرِ والعَاقِبَةَ الحَسَنَةَ والعَافِيَةَ مِنْ كُلِّ بَلِيَّةٍ والسَّلاَمَةَ مِنْ كلِّ إِثْمٍ والغَنِيْمَةَ مِنْ كل بِرٍّ والفَوْزَ بِالجَنَّةِ والنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

رَبَّنا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الاخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار

وصَلِّ اللهمَّ عَلَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ سيدِنا مُحَمّدٍ وعلى آلِهِ وصَحْبِهِ وَسلّم والحمدُ للهِ
Gaza:Pesawat-pesawat tempur Zionis Israel menggempur sejumlah bangunan Universiti Islam di Gaza sehingga mengakibatkan hancur berantakan.

Selama lebih dari 41 tahun Palestin dibawah penjajahan Israel, korban kali ini yang terbanyak. Lebih dari 271 warga Palestin gugur sebagai syuhada dan 750 lainnya cedera dalam serangan besar-besaran roket Israel Sabtu pada 27/12.


Lebih dari 200 pesawat tempur F 16 Israel meraung-rang di atas langit Gaza. Mereka melancarkan serangan besar-besaran, membunuh warga Palestin yang tidak berdosa. Lebih dari 50 serangan Israel kemarin bergema di seluruh Gaza. Situasi ini semakin parah dengan terputusnya bekalan elektrik di Gaza akibat serangan serta habisnya ubat-ubatan di kebanyakan hospital, mengakibatkan jumlah korban terus meningkat.


Jabatan Kesihatan Palestin menyatakan, lebih dari 271 warga meninggal dunia dan 750 lainya cedera. 200 diantaranya luka parah. Mereka terdiri dari anak-anak dan wanita. Kemungkinan korban akan terus bertambah. Jumlahnya mencapai 350 orang.


Direktor Kecemasan Palestin, Muawiyah Husnain menyebutkan, saat ini ada sekitar 15 syuhada yang gugur yang belum diketahui identitinya. Sementara itu ada sekitar 80 syahid lainya yang sudah dievakuasi ke sejumlah hospital di Gaza dan puluhan lainya masih tertimbun di bawah reruntuhan gedung yang roboh akibat serangan udara Israel.


Hingga tadi pagi (Ahad 28/12) pasukan udara Israel belum berhenti melakukan serangannya ke berbagai wilayah di Jalur Gaza. Yang paling mengkhuatirkan ungkap Husnain adalah bekalan ubat-ubatan semakin meruncing serta kekurangan peralatan kecemasan serta minimumnya alat-alat untuk pembedahan. Ia menghimbau Negara-negara Arab dan ikatan Doktor Antarabangsa untuk mengirimkan ubat-ubatan secepatnya ke Jalur Gaza.


Majoriti korban umumnya sangat mengkhuatirkan. Tidak mungkin mereka dipindahkan ke luar Gaza, kecuali jika keadaannya sudah mulai reda. Pasukan Kecemasan juga meminta dikirimkan helikopter agar dapat menangani mangsa yang cedera parah dengan lebih pantas. (Sumber: InfoPalestina)

Rakyat Palestin Di Bunuh Lagi!!!

Gaza:Pesawat-pesawat tempur Zionis Israel menggempur sejumlah bangunan Universiti Islam di Gaza sehingga mengakibatkan hancur berantakan.

Selama lebih dari 41 tahun Palestin dibawah penjajahan Israel, korban kali ini yang terbanyak. Lebih dari 271 warga Palestin gugur sebagai syuhada dan 750 lainnya cedera dalam serangan besar-besaran roket Israel Sabtu pada 27/12.


Lebih dari 200 pesawat tempur F 16 Israel meraung-rang di atas langit Gaza. Mereka melancarkan serangan besar-besaran, membunuh warga Palestin yang tidak berdosa. Lebih dari 50 serangan Israel kemarin bergema di seluruh Gaza. Situasi ini semakin parah dengan terputusnya bekalan elektrik di Gaza akibat serangan serta habisnya ubat-ubatan di kebanyakan hospital, mengakibatkan jumlah korban terus meningkat.


Jabatan Kesihatan Palestin menyatakan, lebih dari 271 warga meninggal dunia dan 750 lainya cedera. 200 diantaranya luka parah. Mereka terdiri dari anak-anak dan wanita. Kemungkinan korban akan terus bertambah. Jumlahnya mencapai 350 orang.


Direktor Kecemasan Palestin, Muawiyah Husnain menyebutkan, saat ini ada sekitar 15 syuhada yang gugur yang belum diketahui identitinya. Sementara itu ada sekitar 80 syahid lainya yang sudah dievakuasi ke sejumlah hospital di Gaza dan puluhan lainya masih tertimbun di bawah reruntuhan gedung yang roboh akibat serangan udara Israel.


Hingga tadi pagi (Ahad 28/12) pasukan udara Israel belum berhenti melakukan serangannya ke berbagai wilayah di Jalur Gaza. Yang paling mengkhuatirkan ungkap Husnain adalah bekalan ubat-ubatan semakin meruncing serta kekurangan peralatan kecemasan serta minimumnya alat-alat untuk pembedahan. Ia menghimbau Negara-negara Arab dan ikatan Doktor Antarabangsa untuk mengirimkan ubat-ubatan secepatnya ke Jalur Gaza.


Majoriti korban umumnya sangat mengkhuatirkan. Tidak mungkin mereka dipindahkan ke luar Gaza, kecuali jika keadaannya sudah mulai reda. Pasukan Kecemasan juga meminta dikirimkan helikopter agar dapat menangani mangsa yang cedera parah dengan lebih pantas. (Sumber: InfoPalestina)

Wednesday, December 24, 2008


Kita mestilah meyakini dan mensyukuri Islam sebagai satu-satunya cara hidup (Deen) yang diredhai dan diterima oleh Allah swt .Deen-deen yang lain semuanya tidak diterima dan sia sia di sisi Allah swt.



“Sesungguhnya Deen (cara hidup) di sisi Allah ialah Islam….” (Ali Imran:19)

Hanya mereka yang memilih Islam yang akan beruntung. Keuntungan tersebut bukan sahaja di dunia bahkan juga di akhirat. Sekiranya kita memilih selain dari Islam sebagai jalan hidup kita, maka kita akan termasuk orang-orang yang rugi.

“Sesiapa yang mencari selain Islam sebagai ad Deen (cara hidupnya), maka ia sekali-kali tidak akan diterima dan dia di Akhirat nanti termasuk orang-orang yang rugi.” Ali Imran:85
Dan mereka yang rugi di Akhirat ialah orang yang rugi sebenar-benarnya sebagaimana firman Allah dalam surah Az Zumar:

“Maka sembahlah olehmu (hai orang-orang yang syirik)apa yang kamu kehendaki selainNya. Katakanlah “Sesungguhnya orang yang rugi ialah orang yang merugikan diri mereka dan ahli keluarga mereka pada hari Qiamat”. Ingatlah yang demikian itu adalah kerugian yang nyata. Bagi mereka lapisan-lapisan dari api neraka di atas mereka dan di bawah merekapun lapisan-lapisan (dari api). Demikianlah Allah mempertakuti hamba-hambaNya dengan azab itu. Maka bertaqwalah kepada Ku hai hamba-hamba Ku.” Az Zumar: 15-16

Ber’ubudiyyah kepada Allah
Kita perlu bertindak dari sekarang untuk melahirkan semula kesejahteraan yang hakiki. Jika diteliti, kerja-kerja ini amat berat. Ia memerlukan keikhlasan dan kesungguhan yang berterusan. Kesungguhan seperti ini hanya akan ada pada mereka yang jelas dan terang jalan dan matlamat yang hendak dituju.

Justeru itu, kita perlu meneliti dan mengikuti semula Islam sepertimana yang Allah SWT kehendaki. Hanya dengan jalan ini kita akan menemui matlamat yang jelas itu. Sebenarnya penjelasan telah pun Allah SWT berikan kepada manusia. Firman Allah SWT:

“Dan tidak Aku jadikan jin dan manusia itu kecuali untuk beribadah kepada-Ku” Surah az-Zariyat: ayat 56.

Berhubung dengan ayat ini, Sayyid Qutb menjelaskan dalam kitab Fi Dzilal al-Quran,

“ Di sana ada matlamat yang tertentu tentang penciptaan jin dan manusia. Ini jelas dapat dilihat melalui tugas yang perlu dilaksanakan oleh setiap jin dan manusia. Sebenarnya, jin dan manusia diciptakan untuk ber’ubudiyyah semata-mata kepada Allah SWT. Sesiapa yang cuai, maka ia sendiri telah memesongkan hakikat sebenar ia dijadikan. Kalau tidak bermatlamatkan ‘ubudiyyah, maka tidak berfungsilah jin dan manusia itu. Tanpa matlamat ini hidup akan kosong, walaupun seluruh tenaga, masa, wang ringgit dan fikiran dicurahkan”.


‘Ubudiyyah yang berterusan

Ubudiyyah hendaklah berlaku di mana-mana sahaja dan dalam apa suasana sekalipun. Inilah apa yang sebenarnya dikehendaki oleh Allah SWT. Tetapi majoriti masyarakat masih tidak mengetahuinya.

Untuk melahirkan ubudiyyah pada setiap ketika bukanlah perkara yang mudah. Tetapi ia bukan mustahil. Keikhlasan yang dimiliki hendaklah dibajai dengan kesungguhan dan kesungguhan itu digunakan pula untuk beramal dengan Islam. Bersungguh-sungguh untuk beramal dengan semua yang Allah SWT perintahkan dan meninggalkan semua yang dilarang. Dan kita dalam hal ini tidak ada pilihan.


“Dan tidaklah patut bagi mukmin yang lelaki atau mukmin yang perempuan, apabila Allah dan RasulNya menetapkan suatu ketetapan maka ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul Nya maka sungguhlah dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata.”

Al Ahzab: 36


Penyertaan Allah

Perlulah kita yakin bahawa tiada suatu benda yang dapat wujud tanpa kekuasaan Allah SWT. Tiada sebarang perlakuan yang kita lakukan terkeluar daripada pengetahuan Allah SWT. Tiada secebis rahsia pun yang Allah SWT tidak ketahui. Kita perlu sedar bahawa setiap perjuangan untuk mencapai dan menegakkan Islam, akan disertai Allah SWT.

Setiap apa yang disertai atau diredhai Allah SWT sudah tentu mempunyai kekuatan yang tidak dapat diruntuhkan. Hal ini jelas terbukti dalam perjuangan generasi awal dahulu (Generasi al-Quran). Lihatlah apa yang telah berlaku pada Sumayyah. Dalam usaha mempertahankan aqidahnya, wanita itu tidak tunduk kepada kehendak jahiliyyah. Ini kerana beliau memahami dan jelas apakah matlamat hidupnya itu. Beliau sanggup menghadapi musuh-musuh Allah SWT dan mempertahan imannya walaupun disula.


Keteguhan yang berterusan

Berpegang teguh kepada Islam apabila menghadapi kufur merupakan salah satu syarat untuk berjaya dalam menegakkan Islam. Keteguhan yang berterusan bukanlah sesuatu yang mudah untuk diperolehi. Ia perlu melalui pendidikan (tarbiyah) hari demi hari. Pendidikan bersumberkan al-Quran dan as-Sunnah, sirah para sahabat dan perjuangan ulamak-ulamak muktabar .


Islam sebagai satu-satunya cara hidup


Kita mestilah meyakini dan mensyukuri Islam sebagai satu-satunya cara hidup (Deen) yang diredhai dan diterima oleh Allah swt .Deen-deen yang lain semuanya tidak diterima dan sia sia di sisi Allah swt.



“Sesungguhnya Deen (cara hidup) di sisi Allah ialah Islam….” (Ali Imran:19)

Hanya mereka yang memilih Islam yang akan beruntung. Keuntungan tersebut bukan sahaja di dunia bahkan juga di akhirat. Sekiranya kita memilih selain dari Islam sebagai jalan hidup kita, maka kita akan termasuk orang-orang yang rugi.

“Sesiapa yang mencari selain Islam sebagai ad Deen (cara hidupnya), maka ia sekali-kali tidak akan diterima dan dia di Akhirat nanti termasuk orang-orang yang rugi.” Ali Imran:85
Dan mereka yang rugi di Akhirat ialah orang yang rugi sebenar-benarnya sebagaimana firman Allah dalam surah Az Zumar:

“Maka sembahlah olehmu (hai orang-orang yang syirik)apa yang kamu kehendaki selainNya. Katakanlah “Sesungguhnya orang yang rugi ialah orang yang merugikan diri mereka dan ahli keluarga mereka pada hari Qiamat”. Ingatlah yang demikian itu adalah kerugian yang nyata. Bagi mereka lapisan-lapisan dari api neraka di atas mereka dan di bawah merekapun lapisan-lapisan (dari api). Demikianlah Allah mempertakuti hamba-hambaNya dengan azab itu. Maka bertaqwalah kepada Ku hai hamba-hamba Ku.” Az Zumar: 15-16

Ber’ubudiyyah kepada Allah
Kita perlu bertindak dari sekarang untuk melahirkan semula kesejahteraan yang hakiki. Jika diteliti, kerja-kerja ini amat berat. Ia memerlukan keikhlasan dan kesungguhan yang berterusan. Kesungguhan seperti ini hanya akan ada pada mereka yang jelas dan terang jalan dan matlamat yang hendak dituju.

Justeru itu, kita perlu meneliti dan mengikuti semula Islam sepertimana yang Allah SWT kehendaki. Hanya dengan jalan ini kita akan menemui matlamat yang jelas itu. Sebenarnya penjelasan telah pun Allah SWT berikan kepada manusia. Firman Allah SWT:

“Dan tidak Aku jadikan jin dan manusia itu kecuali untuk beribadah kepada-Ku” Surah az-Zariyat: ayat 56.

Berhubung dengan ayat ini, Sayyid Qutb menjelaskan dalam kitab Fi Dzilal al-Quran,

“ Di sana ada matlamat yang tertentu tentang penciptaan jin dan manusia. Ini jelas dapat dilihat melalui tugas yang perlu dilaksanakan oleh setiap jin dan manusia. Sebenarnya, jin dan manusia diciptakan untuk ber’ubudiyyah semata-mata kepada Allah SWT. Sesiapa yang cuai, maka ia sendiri telah memesongkan hakikat sebenar ia dijadikan. Kalau tidak bermatlamatkan ‘ubudiyyah, maka tidak berfungsilah jin dan manusia itu. Tanpa matlamat ini hidup akan kosong, walaupun seluruh tenaga, masa, wang ringgit dan fikiran dicurahkan”.


‘Ubudiyyah yang berterusan

Ubudiyyah hendaklah berlaku di mana-mana sahaja dan dalam apa suasana sekalipun. Inilah apa yang sebenarnya dikehendaki oleh Allah SWT. Tetapi majoriti masyarakat masih tidak mengetahuinya.

Untuk melahirkan ubudiyyah pada setiap ketika bukanlah perkara yang mudah. Tetapi ia bukan mustahil. Keikhlasan yang dimiliki hendaklah dibajai dengan kesungguhan dan kesungguhan itu digunakan pula untuk beramal dengan Islam. Bersungguh-sungguh untuk beramal dengan semua yang Allah SWT perintahkan dan meninggalkan semua yang dilarang. Dan kita dalam hal ini tidak ada pilihan.


“Dan tidaklah patut bagi mukmin yang lelaki atau mukmin yang perempuan, apabila Allah dan RasulNya menetapkan suatu ketetapan maka ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul Nya maka sungguhlah dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata.”

Al Ahzab: 36


Penyertaan Allah

Perlulah kita yakin bahawa tiada suatu benda yang dapat wujud tanpa kekuasaan Allah SWT. Tiada sebarang perlakuan yang kita lakukan terkeluar daripada pengetahuan Allah SWT. Tiada secebis rahsia pun yang Allah SWT tidak ketahui. Kita perlu sedar bahawa setiap perjuangan untuk mencapai dan menegakkan Islam, akan disertai Allah SWT.

Setiap apa yang disertai atau diredhai Allah SWT sudah tentu mempunyai kekuatan yang tidak dapat diruntuhkan. Hal ini jelas terbukti dalam perjuangan generasi awal dahulu (Generasi al-Quran). Lihatlah apa yang telah berlaku pada Sumayyah. Dalam usaha mempertahankan aqidahnya, wanita itu tidak tunduk kepada kehendak jahiliyyah. Ini kerana beliau memahami dan jelas apakah matlamat hidupnya itu. Beliau sanggup menghadapi musuh-musuh Allah SWT dan mempertahan imannya walaupun disula.


Keteguhan yang berterusan

Berpegang teguh kepada Islam apabila menghadapi kufur merupakan salah satu syarat untuk berjaya dalam menegakkan Islam. Keteguhan yang berterusan bukanlah sesuatu yang mudah untuk diperolehi. Ia perlu melalui pendidikan (tarbiyah) hari demi hari. Pendidikan bersumberkan al-Quran dan as-Sunnah, sirah para sahabat dan perjuangan ulamak-ulamak muktabar .


Monday, December 22, 2008


Assalammualaikum dan salan sejahtera,


Kita selalu menyesali sesuatu yang telah tiada, kita selalu tidak menghargai apa yang kita ada, kita selalu berfikir apa yang orang lain ada begitu baik dan alangkah bagusnya jika kita juga memiliki seperti yang dimiliki oleh orang lain ada. Baiknya sikap anak-anaknya, berbudi bahasanya isterinya, pandainya anak mengambil hati kedua ibu bapanya, cerianya wajah-wajah anak-anaknya dan berbagai lagi tanggapan yang kita berikan kepada orang lain yang ada di sekeliling kita.



Mengapa kita tidak berkata alangkah baiknya anak-anakku, betapa cerianya anak-anakku, betapa cantiknya anak-anakku, betapa baiknya isteriku, dan segala yang ada pada kita penuh dengan kegembiraan yang perlu kita kecapi untuk kehidupan yang sementara ini. Adakah kita sedar masa yang berlalu tidak akan kembali lagi dan masa yang dihadapan belum tentu milik kita lagi. Yang pasti masa sekarang adalah masa kita dan kita perlu melakukan pemilihan samada untuk bergembira dengan masa sekarang atau untuk berduka dengan masa yang ada sekarang.



Sekiranya kita memilih untuk gembira dengan apa yang telah kita lalui, walau pun dikatakan suatu yang derita oleh orang lain, ianya tetap akan menjadikan kita gembira kerana kita tidak akan binasa dengan apa yang dikatakan oleh orang atau apa yang dikatakan oleh semua manusia. Yang penting apakah yang dikatakan oleh hati kita, adakah hati kita menyatakan kita boleh gembira dan menikmati apa sahaja yang berlaku dengan suatu kemanisan pemberian dari Allah swt. Ramai orang yang buta tetapi ada yang buta dan sentiasa gembira, ramai orang yang cacat tetapi cacat itu tidak menyebabkan mereka perlu hidup dengan penderitaan, malah ada yang begitu berjaya dan menjadi jutawan. Sekiranya mereka berfikir dengan penuh penderitaan, adakah mungkin untuk mereka berjaya? Tentu tidak.



Lakukanlah yang terbaik sekarang untuk orang yang kita kasihi, lakukan yang terbaik agar mereka akan merasai apa yang ingin kita berikan sekarang. Hanya kita yang boleh melakukan kerana keputusan adalah milik kita, kita masih belum terlambat kerana kita masih diberikan waktu untuk melakukan yang terbaik dan yang terbaik itu bermula dari hati yang mulia dan bersih kerana keikhlasan untuk melakukan tanpa mengharapkan balasan. Terlalu banyak yang boleh kita lakukan hingga kita mungkin tidak dapat mencatitkanya, namun Allah swt tetap akan mencatitkan untuk memberikan balasan di akhirat nanti. Tiada kerisauan untuk menanti balasan kerana balasan dari Allah swt tetap ada bergantung sejauh mana keikhlasan didalam kita melaksanakan amalan. Mari kita bermula sebelum terlambat kerana panggilan kematian akan memutuskan segala-galanya yang menjadikan dunia kita berbeza.



Mari kita hayati kisah di bawah, semoga kita mendapat pelajaran.

Orang rindu mak

Mak , tadi kat opis orang duduk sorang-sorang, teringat kat mak Orang ambik hp nak call mak Orang dail nombor rumah kita

Ada nada dering tapi tak ada orang angkat ,alahai orang lupa lak waktu macam nie mak mesti kat belakang rumah sibuk beri ayam itik makan kemudian orang teringat semula..........

Mak dah tak ada dah meninggal dunia mak dah tak ada .....Macam mana orang boleh lupa mak dah tak ada... Ya Allah rindunya orang kat mak..... orang pandang skrin laptop orang.. orang tengok gambar mak tengah senyum .. mak nak tau tak kat wallpaper laptop orang nie ada gambar orang dengan mak..

Mak tengah senyum masa tu.. lawanya mak orang nie..patut pun abah jatuh cinta kat mak.. kalah filem Cinta tu ... orang pernah tanya abah macam mana abah boleh jatuh cinta kat mak.. abah cakap senyuman mak buat abah terpesona.. mak mude2 dulu kalah Miss Universe lawa... alahai abah jiwangnya abah nie.. tapi tu lah kasih abah pada mak.. orang suka tengok abah pujuk mak kalau mak marah2.. marah kat orang lah..maklumlah orang nie masa kecik2 bukan reti nak duduk diam... mak orang rindu kat mak abah.. rindu sangat2...

Mak...

11 Mei lepas hari ibu.. orang ada beli brooch untuk mak... orang tau kalau mak tengok sure mak suka.. (perasan lah orang nie).. orang tak ada duit nak beli hadiah mahal2 untuk mak.. orang bawak balik rumah konon nak suprise kan mak.. orang buka bilik mak cari mak tapi mak tak ada orang cari keliling rumah tapi mak tak ada... last2 orang penat orang duduk .. masa tu baru orang ingat mak dah tak ada...

Orang ingat lagi kalau orang belikan mak brooch sure mak cakap bila mak nak pakai nie.. buat apalah belikan mak semua nie.. mak bukan lama lagi nak hidup...orang mesti menjawab .. alahai mak nie suka cakap macam tu lah habis nanti orang nak duduk dengan sapa kalau mak tak ada.. mak pakai ajelah nanti yang cantik mak orang gak.. mak mesti senyum lepas tu... dua tiga hari mesti mak pakai brooch tu..

Mak pasti senyum.. suka tgk senyum mak ...Mak selalu cakap senyuman mak tak cantik lagi sebab gigi mak banyak tak ada Orang balas.. napa mak tak nak buat gigi baru ...Mak cakap ' kang mak lawa sangat lak kang abah pun tak kenal' ....Akhirnya kita berdua gelak besar

Mak..

Ingat tak lagi masa mak sakit tiba-tiba mak pitam dulu ...Masa tu orang baru aje masuk semester akhir kat maktab....Orang takut sangat mak sebab orang tak nak hilang mak....Mak tau tak petang tu orang lari dari maktab....Masa tu orang ada perkhemahan ko kurikulum... Tak tau pasal apa orang rindu sangat kat mak....Orang pun cabutlah balik rupanya mak jatuh pitam .....Takut orang mak masa tu .....Orang ingat mak dah nak tinggalkan orang .......Alhamdulillah mak sihat semula

Masa abah sakit mak ingat tak siang hari mak jaga abah ...Malam tepat pukul 930 malam sure mak lelap tak sedar lagi dah Orang lak take turn jaga abah ....Tapi tak apa mak dulu masa kecik-kecik mak abah dah penat jaga orang

Masa nak antar abah gi hospital.... ..Orang kesian sangat kat mak .....Mak minta tolong yg lain masing-masing banyak alasan

Tak apalah mak.....Nanti orang posting dapat aje gaji pertama orang letak deposit beli kete ....Tak kira lah kete tu Kancil sekalipun ....Mak ingat tak dapat aje kete orang terus bawak mak abah gi jalan-jalan. ....Seronokkan mak

Mak abah ...Orang rindu amat kat mak abah ....Rasanya orang kalau boleh nak ikut sekali mak dan abah ...Tapi Allah cakap belum lagi tiba masa untuk orang

Mak.....Mak selalu cakap jaga diri kalau mak tak ada ...Buat keputusan dengan bijak.....Tapi mak.....Orang tak mampu mak....Orang tak kuat macam mak .....Orang tak sabar macam abah....Kadang- kadang orang heran gak macam mana...Mak boleh sabar....

Mak .. orang kesian kat mak terpaksa layan kerenah orang jaga orang masa orang sakit hari tu bila orang cakap 'mak sakit mak orang tak tahan bisa mak' ....Mak mesti datang picit orang walaupun jari mak kasar dan tak sekuat dulu tapi pada orang jari tu lah yang paling lembut sekali kadang-kadang orang rindu nak peluk mak orang peluk cium kain batik mak orang kucup gambar mak

Mak

Kalau orang boleh bayar untuk mak dan abah hidup semula orang buat mak...Orang tak kisah lah kalau kena buat loan dengan Bank Rakyat tapi orang tak boleh nak buat Allah dah cakap masa untuk mak dengan orang sampai takat nie aje

Mak

Masa mak jatuh 9 April lepas Orang ingat mak jatuh biasa aje Bila orang balik tgk mak dah lain macam aje Orang takut mak Takut sangat Orang called ambulance Orang nak mak dapat rawatan....Bukan orang tak sayang mak sebab antar mak gi hospital ....Tapi orang nak mak dirawat ...Orang nak mak sembuh ...Orang nak mak macam abah ...Sihat semula selepas terlantar hampir sebulan di wad

Tapi mak lain ..Mak tak sedar lagi lepas tu...Orang jaga mak hari Khamis tu ....Orang suka-suka hati aje ambik cuti ...Tak apalah mak kalau kena tolak gaji pun orang tak kisah ....Mak orang nie lah sorang bukan ada ganti pun .....Orang suka-suka hati called GPK 1 ....Orang cakap 'cikgu, saya nak cuti sampai Ahad nie.. kalau mak tak sihat saya sambung sampai Isnin'.... Masa orang duduk jaga mak macam-macam doctor yang datang.. ada doctor Ahmad, ada doctor Suzana .. ntah tak ingat lagi sapa...Doctor Ahmad cakap pesakit stroke macam mak otak mereka mengembang sebab tu mak asyik menguap dan tidur sebab tak dapat adjust lagi ...Doctor suruh orang bantu mak buat terapi.....Jom mak kita exercise ....Orang selalu bisik kat mak....Mak jomlah balik tak best lah kat sini....Mak senyum aje....Tapi tekanan darah mak turun naik ....Mak tak boleh nak keluar lagi mak....Napa mak?....Hari Jumaat orang tengok mak dah lain....Orang tak sampai hati nak tinggalkan mak.....Orang tak makan sehari suntuk tu .....Orang qada solat Zuhor dan Asar sebab waktu tu tak ada sapa ganti orang...Orang tak sampai hati nak tinggalkan mak masa tu kadang-kadang orang rasa genggaman tangan mak kuat sangat genggam tangan orang ...Ya mak orang tau mak sayang orang Orang lagi sayang kat mak...Mak nie kan buah hati orang...Orang ingat lagi orang warning sorang pakcik tu...Masa tu abah tengah sakit kat wad...Pakcik tu suka hati aje mengurat mak...Orang cakap kat pakcik tu...'Pakcik jangan mengurat mak saya ya.. tu abah saya ada lagi tau' Pakcik tu senyum aje ....Brutal betul anak mak sorang nie ...Tapi mak masa abah nak keluar dari wad orang gi minta maaf kat dia mak

Mak

Masa hari ahad 13 April tu orang risau sangat mak..Suhu badan mak tinggi aje....Badan mak panas...Kejap- kejap orang basahkan kain letak kat kepala mak...Kejap- kejap orang lap mak ....Mak lak asyik menyemburkan air ...Nurse ingat orang beri air minum pada mak....Orang cakap tak pun ...Orang risau sangat mak ...Dahlah hari Jumaat Doc Suzana minta orang sabar ...Kalau apa-apa jadi pada mak orang kena redha ...Orang peluk mak erat-erat ...Orang cakap orang sayang mak ...Orang dodoikan mak ....Orang mengaji orang selawat orang buat semua .....Pastu orang peluk mak .....Badan mak panas ....Tapi orang tetap peluk mak .....Orang cakap kat mak ' Allahu Akbar mak' mak balas balik 'Allahu Akbar' ..Petang tu orang tak nak balik rumah .....Orang nak habiskan masa dengan mak ...Tapi akak-akak suruh balik ....Sebelum balik orang gi isi minyak kete penuh-penuh ...Orang keluarkan duit dari ATM siap-siap ....Orang tak mau nanti kalut ...Balik rumah orang suruh budak-budak tu kemas rumah ...Orang masak-masak sebab esok nak gi hospital jaga mak ..Lepas solat Isya orang baring ....Tiba-tiba akak called ...Akak cakap mak dah lain macam ....Orang terus terduduk ...Patutlah mak asyik cakap mak nie dah tak lama lagi ....Mak asyik beritahu kat orang duit mak simpan kat mana ....Mak cakap duit Tabung Haji tak ada penama lagi ...Mak cakap hutang piutang mak nanti orang kena tolong bayarkan ....Mak cakap kalau mak tak tengok rumah baru orang mak ghalat ....Rupa-rupanya masa mak nak pegi dah sampai ....Patutlah mak cakap mak nak pergi dalam pergi dalam keadaan belajar Al-Quran ....Rupa-rupanya mak dah nak pergi tinggalkan orang

Mak ...Orang cakap kat kakak suruh sapa-sapa ambik orang Kete orang angah pakai gi tengok mak ...Orang terus gi dapur Tak sedar empat mata tangga orang lompat ...Orang gi mandi Dah keluar dari bilik air orang masuk semula ...Orang mandi semula ....Pastu orang siap-siap ....Orang panggil Makcik Esah sebelah ....Orang cakap mak dah lain macam ....Hati orang dah berkata-kata dah mak ....Masa untuk kita berpisah dah sampai Orang gi rumah belakang ...Orang cakap sekali lagi ...Tapi kali nie orang dah tak dapat tahan lagi mak ...Orang meraung sekuat hati orang mak ...Orang tunggu Pak Yus cakap nak ambik tapi tak sampai-sampai ...Orang called dia tapi dia cakap nanti tak sempat ...Orang called akak tapi akak cakap tak sempat gak ...Orang called angah dan angah pun cakap tak sempat ...Kenapa tak sempat semuanya nie ....Mak Midah datang ambik orang mak ...Dalam kete Mak Midah peluk orang ....Tok Lan cakap mak dah tak ada ....Orang jerit kuat-kuat mak ....Lamanya mak nak sampai ke hospital mak ...Sampai ke parking orang lari ke wad mak ....Orang naik lif ....Sampai kat wad orang lari gi ke bilik mak ....Orang tengok mak dah terbujur kaku ...Mereka tutup mak ...Orang tak dapat tahan lagi mak ....Orang buka tutup mak tu ...Orang tengok muka mak manis amat ....Mak macam orang tidur aje ....Orang cium mak orang peluk mak ....Orang cakap kat mak

"Mak , abah dah tunggu mak kat sana ya.. mak tak sabar lagi nak jumpa abah ya mak.. pergilah mak jumpa abah .. sampai masa nanti kita akan jumpa gak"

Orang peluk mak lagi ....Orang bacakan surah Yassin untuk mak Tiba-tiba ada orang datang nak ambik mak ...Nak tolak mak gi bilik mayat ...Orang ikut dari belakang ...Orang dah tak kisah lagi dah dgn muka orang ...Orang jumpa pesakit lain ...Orang cakap mak dah tak ada ....Orang jumpa pakcik yang selalu lepak dengan orang ....Orang cakap pakcik mak saya dah tak ada ...Pakcik tu cakap tak apa sabarlah nak

Mak

Malam tu orang jadi anak yatim piatu mak ...Orang balik rumah ...Orang tengok tempat yang mereka nak letakkan mak ...Tilam tu orang baru beli Sabtu lepas mak ...Orang beli dengan bantal lagi ....Orang nak mak selesa bila orang dah boleh bawak mak balik nanti ...Mereka bentangkan cadar buruk bantal keras ....Orang marah ....Orang cakap kalau tak tau jangan buat ....Mak tak suka cadar nie ....Orang ambik cadar yang orang belikan mak ....Orang ambik bantal yang mak paling suka ....Orang bentangkan ganti yang baru ...Mak dah sampai akak cakap ...Orang tengok mak ...Ada darah kat hidung dan mulut mak ....Agaknya darah sebab nak keluarkan tiub agaknya ...Orang bersihkan darah mak ....Ramai yang tolong orang ....Orang ambik air panas ....Orang campurkan air Hai-O Mak ingatkan orang belikan mak penapis air Hai-o ....Orang nak mak minum air yang bersih .....Tak apalah dulu mak tak mampu nak belikan orang ....Sekarang orang belikan mak ....Tapi orang tak ralat mak ....Sebab mak dapat minum air bersih ...Malam-malam orang rendamkan kaki mak dengan air tu ....Mak cakap kembung lah mak minum air nie ....Orang gelak aje ....Orang cakap tak apalah mak ....Orang nak mak sihat aje ...Kita nak gi shopping ke Kelantan nie mak

Mak ....14 April tarikh memisahkan kita mak ....Mak dulu mandikan kami .....Tapi sekarang kami mandikan mak ....Orang tengok mak .....Orang usap kepala mak ....Tadi orang tolong mereka kafankan mak ....Orang nak tengok mak ...Saat-saat perpisahan kita dah hampir tiba mak ...Orang peluk mak orang cium mak....Orang ikut mak sampai tanah perkuburan ...Mak dimasukkan ke liang lahad....Saat perpisahan kita dah tiba mak Mak bersemadilah di sana ya mak.....Sampai masa orang akan ikut mak

Mak

Selalu bila orang nak gi exam.....Orang peluk mak ...Orang cakap mak doakan orang ya mak....Mak mesti jawab mak doakan semua anak mak.....Tapi hari Rabu 16 April tu lain mak Orang tak dapat peluk mak.....Orang pun tak tau apa yg orang jawab mak ....Orang dah baca tapi orang tak boleh nak tulis Esoknya 17 April orang ada paper lagi....Kali nie orang bayangkan mak ada kat sebelah orang ...Orang jawab better dari semalam mak

Mak

Nie ada lagi 3 semester orang nak dapat degree mak....Orang tak tau macam mana nak lalui semua nie mak ....Orang nak ambik semangat mak yang sentiasa kuat tabah...Tapi orang tak mampu mak

Mak

Orang rindu kat mak ....Orang rindu amat sangat mak ...Mak ...Datanglah mak peluk orang .....Orang rindukan mak...Mak ....Nantilah orang sambung lagi ....Orang dah menangis dah nie mak ....Orang kat depan budak nie mak ....Orang dalam kelas ....Budak-budak ada exam hari nie mak

Mak

ORANG RINDU MAK

Esok Masih Ada???


Assalammualaikum dan salan sejahtera,


Kita selalu menyesali sesuatu yang telah tiada, kita selalu tidak menghargai apa yang kita ada, kita selalu berfikir apa yang orang lain ada begitu baik dan alangkah bagusnya jika kita juga memiliki seperti yang dimiliki oleh orang lain ada. Baiknya sikap anak-anaknya, berbudi bahasanya isterinya, pandainya anak mengambil hati kedua ibu bapanya, cerianya wajah-wajah anak-anaknya dan berbagai lagi tanggapan yang kita berikan kepada orang lain yang ada di sekeliling kita.



Mengapa kita tidak berkata alangkah baiknya anak-anakku, betapa cerianya anak-anakku, betapa cantiknya anak-anakku, betapa baiknya isteriku, dan segala yang ada pada kita penuh dengan kegembiraan yang perlu kita kecapi untuk kehidupan yang sementara ini. Adakah kita sedar masa yang berlalu tidak akan kembali lagi dan masa yang dihadapan belum tentu milik kita lagi. Yang pasti masa sekarang adalah masa kita dan kita perlu melakukan pemilihan samada untuk bergembira dengan masa sekarang atau untuk berduka dengan masa yang ada sekarang.



Sekiranya kita memilih untuk gembira dengan apa yang telah kita lalui, walau pun dikatakan suatu yang derita oleh orang lain, ianya tetap akan menjadikan kita gembira kerana kita tidak akan binasa dengan apa yang dikatakan oleh orang atau apa yang dikatakan oleh semua manusia. Yang penting apakah yang dikatakan oleh hati kita, adakah hati kita menyatakan kita boleh gembira dan menikmati apa sahaja yang berlaku dengan suatu kemanisan pemberian dari Allah swt. Ramai orang yang buta tetapi ada yang buta dan sentiasa gembira, ramai orang yang cacat tetapi cacat itu tidak menyebabkan mereka perlu hidup dengan penderitaan, malah ada yang begitu berjaya dan menjadi jutawan. Sekiranya mereka berfikir dengan penuh penderitaan, adakah mungkin untuk mereka berjaya? Tentu tidak.



Lakukanlah yang terbaik sekarang untuk orang yang kita kasihi, lakukan yang terbaik agar mereka akan merasai apa yang ingin kita berikan sekarang. Hanya kita yang boleh melakukan kerana keputusan adalah milik kita, kita masih belum terlambat kerana kita masih diberikan waktu untuk melakukan yang terbaik dan yang terbaik itu bermula dari hati yang mulia dan bersih kerana keikhlasan untuk melakukan tanpa mengharapkan balasan. Terlalu banyak yang boleh kita lakukan hingga kita mungkin tidak dapat mencatitkanya, namun Allah swt tetap akan mencatitkan untuk memberikan balasan di akhirat nanti. Tiada kerisauan untuk menanti balasan kerana balasan dari Allah swt tetap ada bergantung sejauh mana keikhlasan didalam kita melaksanakan amalan. Mari kita bermula sebelum terlambat kerana panggilan kematian akan memutuskan segala-galanya yang menjadikan dunia kita berbeza.



Mari kita hayati kisah di bawah, semoga kita mendapat pelajaran.

Orang rindu mak

Mak , tadi kat opis orang duduk sorang-sorang, teringat kat mak Orang ambik hp nak call mak Orang dail nombor rumah kita

Ada nada dering tapi tak ada orang angkat ,alahai orang lupa lak waktu macam nie mak mesti kat belakang rumah sibuk beri ayam itik makan kemudian orang teringat semula..........

Mak dah tak ada dah meninggal dunia mak dah tak ada .....Macam mana orang boleh lupa mak dah tak ada... Ya Allah rindunya orang kat mak..... orang pandang skrin laptop orang.. orang tengok gambar mak tengah senyum .. mak nak tau tak kat wallpaper laptop orang nie ada gambar orang dengan mak..

Mak tengah senyum masa tu.. lawanya mak orang nie..patut pun abah jatuh cinta kat mak.. kalah filem Cinta tu ... orang pernah tanya abah macam mana abah boleh jatuh cinta kat mak.. abah cakap senyuman mak buat abah terpesona.. mak mude2 dulu kalah Miss Universe lawa... alahai abah jiwangnya abah nie.. tapi tu lah kasih abah pada mak.. orang suka tengok abah pujuk mak kalau mak marah2.. marah kat orang lah..maklumlah orang nie masa kecik2 bukan reti nak duduk diam... mak orang rindu kat mak abah.. rindu sangat2...

Mak...

11 Mei lepas hari ibu.. orang ada beli brooch untuk mak... orang tau kalau mak tengok sure mak suka.. (perasan lah orang nie).. orang tak ada duit nak beli hadiah mahal2 untuk mak.. orang bawak balik rumah konon nak suprise kan mak.. orang buka bilik mak cari mak tapi mak tak ada orang cari keliling rumah tapi mak tak ada... last2 orang penat orang duduk .. masa tu baru orang ingat mak dah tak ada...

Orang ingat lagi kalau orang belikan mak brooch sure mak cakap bila mak nak pakai nie.. buat apalah belikan mak semua nie.. mak bukan lama lagi nak hidup...orang mesti menjawab .. alahai mak nie suka cakap macam tu lah habis nanti orang nak duduk dengan sapa kalau mak tak ada.. mak pakai ajelah nanti yang cantik mak orang gak.. mak mesti senyum lepas tu... dua tiga hari mesti mak pakai brooch tu..

Mak pasti senyum.. suka tgk senyum mak ...Mak selalu cakap senyuman mak tak cantik lagi sebab gigi mak banyak tak ada Orang balas.. napa mak tak nak buat gigi baru ...Mak cakap ' kang mak lawa sangat lak kang abah pun tak kenal' ....Akhirnya kita berdua gelak besar

Mak..

Ingat tak lagi masa mak sakit tiba-tiba mak pitam dulu ...Masa tu orang baru aje masuk semester akhir kat maktab....Orang takut sangat mak sebab orang tak nak hilang mak....Mak tau tak petang tu orang lari dari maktab....Masa tu orang ada perkhemahan ko kurikulum... Tak tau pasal apa orang rindu sangat kat mak....Orang pun cabutlah balik rupanya mak jatuh pitam .....Takut orang mak masa tu .....Orang ingat mak dah nak tinggalkan orang .......Alhamdulillah mak sihat semula

Masa abah sakit mak ingat tak siang hari mak jaga abah ...Malam tepat pukul 930 malam sure mak lelap tak sedar lagi dah Orang lak take turn jaga abah ....Tapi tak apa mak dulu masa kecik-kecik mak abah dah penat jaga orang

Masa nak antar abah gi hospital.... ..Orang kesian sangat kat mak .....Mak minta tolong yg lain masing-masing banyak alasan

Tak apalah mak.....Nanti orang posting dapat aje gaji pertama orang letak deposit beli kete ....Tak kira lah kete tu Kancil sekalipun ....Mak ingat tak dapat aje kete orang terus bawak mak abah gi jalan-jalan. ....Seronokkan mak

Mak abah ...Orang rindu amat kat mak abah ....Rasanya orang kalau boleh nak ikut sekali mak dan abah ...Tapi Allah cakap belum lagi tiba masa untuk orang

Mak.....Mak selalu cakap jaga diri kalau mak tak ada ...Buat keputusan dengan bijak.....Tapi mak.....Orang tak mampu mak....Orang tak kuat macam mak .....Orang tak sabar macam abah....Kadang- kadang orang heran gak macam mana...Mak boleh sabar....

Mak .. orang kesian kat mak terpaksa layan kerenah orang jaga orang masa orang sakit hari tu bila orang cakap 'mak sakit mak orang tak tahan bisa mak' ....Mak mesti datang picit orang walaupun jari mak kasar dan tak sekuat dulu tapi pada orang jari tu lah yang paling lembut sekali kadang-kadang orang rindu nak peluk mak orang peluk cium kain batik mak orang kucup gambar mak

Mak

Kalau orang boleh bayar untuk mak dan abah hidup semula orang buat mak...Orang tak kisah lah kalau kena buat loan dengan Bank Rakyat tapi orang tak boleh nak buat Allah dah cakap masa untuk mak dengan orang sampai takat nie aje

Mak

Masa mak jatuh 9 April lepas Orang ingat mak jatuh biasa aje Bila orang balik tgk mak dah lain macam aje Orang takut mak Takut sangat Orang called ambulance Orang nak mak dapat rawatan....Bukan orang tak sayang mak sebab antar mak gi hospital ....Tapi orang nak mak dirawat ...Orang nak mak sembuh ...Orang nak mak macam abah ...Sihat semula selepas terlantar hampir sebulan di wad

Tapi mak lain ..Mak tak sedar lagi lepas tu...Orang jaga mak hari Khamis tu ....Orang suka-suka hati aje ambik cuti ...Tak apalah mak kalau kena tolak gaji pun orang tak kisah ....Mak orang nie lah sorang bukan ada ganti pun .....Orang suka-suka hati called GPK 1 ....Orang cakap 'cikgu, saya nak cuti sampai Ahad nie.. kalau mak tak sihat saya sambung sampai Isnin'.... Masa orang duduk jaga mak macam-macam doctor yang datang.. ada doctor Ahmad, ada doctor Suzana .. ntah tak ingat lagi sapa...Doctor Ahmad cakap pesakit stroke macam mak otak mereka mengembang sebab tu mak asyik menguap dan tidur sebab tak dapat adjust lagi ...Doctor suruh orang bantu mak buat terapi.....Jom mak kita exercise ....Orang selalu bisik kat mak....Mak jomlah balik tak best lah kat sini....Mak senyum aje....Tapi tekanan darah mak turun naik ....Mak tak boleh nak keluar lagi mak....Napa mak?....Hari Jumaat orang tengok mak dah lain....Orang tak sampai hati nak tinggalkan mak.....Orang tak makan sehari suntuk tu .....Orang qada solat Zuhor dan Asar sebab waktu tu tak ada sapa ganti orang...Orang tak sampai hati nak tinggalkan mak masa tu kadang-kadang orang rasa genggaman tangan mak kuat sangat genggam tangan orang ...Ya mak orang tau mak sayang orang Orang lagi sayang kat mak...Mak nie kan buah hati orang...Orang ingat lagi orang warning sorang pakcik tu...Masa tu abah tengah sakit kat wad...Pakcik tu suka hati aje mengurat mak...Orang cakap kat pakcik tu...'Pakcik jangan mengurat mak saya ya.. tu abah saya ada lagi tau' Pakcik tu senyum aje ....Brutal betul anak mak sorang nie ...Tapi mak masa abah nak keluar dari wad orang gi minta maaf kat dia mak

Mak

Masa hari ahad 13 April tu orang risau sangat mak..Suhu badan mak tinggi aje....Badan mak panas...Kejap- kejap orang basahkan kain letak kat kepala mak...Kejap- kejap orang lap mak ....Mak lak asyik menyemburkan air ...Nurse ingat orang beri air minum pada mak....Orang cakap tak pun ...Orang risau sangat mak ...Dahlah hari Jumaat Doc Suzana minta orang sabar ...Kalau apa-apa jadi pada mak orang kena redha ...Orang peluk mak erat-erat ...Orang cakap orang sayang mak ...Orang dodoikan mak ....Orang mengaji orang selawat orang buat semua .....Pastu orang peluk mak .....Badan mak panas ....Tapi orang tetap peluk mak .....Orang cakap kat mak ' Allahu Akbar mak' mak balas balik 'Allahu Akbar' ..Petang tu orang tak nak balik rumah .....Orang nak habiskan masa dengan mak ...Tapi akak-akak suruh balik ....Sebelum balik orang gi isi minyak kete penuh-penuh ...Orang keluarkan duit dari ATM siap-siap ....Orang tak mau nanti kalut ...Balik rumah orang suruh budak-budak tu kemas rumah ...Orang masak-masak sebab esok nak gi hospital jaga mak ..Lepas solat Isya orang baring ....Tiba-tiba akak called ...Akak cakap mak dah lain macam ....Orang terus terduduk ...Patutlah mak asyik cakap mak nie dah tak lama lagi ....Mak asyik beritahu kat orang duit mak simpan kat mana ....Mak cakap duit Tabung Haji tak ada penama lagi ...Mak cakap hutang piutang mak nanti orang kena tolong bayarkan ....Mak cakap kalau mak tak tengok rumah baru orang mak ghalat ....Rupa-rupanya masa mak nak pegi dah sampai ....Patutlah mak cakap mak nak pergi dalam pergi dalam keadaan belajar Al-Quran ....Rupa-rupanya mak dah nak pergi tinggalkan orang

Mak ...Orang cakap kat kakak suruh sapa-sapa ambik orang Kete orang angah pakai gi tengok mak ...Orang terus gi dapur Tak sedar empat mata tangga orang lompat ...Orang gi mandi Dah keluar dari bilik air orang masuk semula ...Orang mandi semula ....Pastu orang siap-siap ....Orang panggil Makcik Esah sebelah ....Orang cakap mak dah lain macam ....Hati orang dah berkata-kata dah mak ....Masa untuk kita berpisah dah sampai Orang gi rumah belakang ...Orang cakap sekali lagi ...Tapi kali nie orang dah tak dapat tahan lagi mak ...Orang meraung sekuat hati orang mak ...Orang tunggu Pak Yus cakap nak ambik tapi tak sampai-sampai ...Orang called dia tapi dia cakap nanti tak sempat ...Orang called akak tapi akak cakap tak sempat gak ...Orang called angah dan angah pun cakap tak sempat ...Kenapa tak sempat semuanya nie ....Mak Midah datang ambik orang mak ...Dalam kete Mak Midah peluk orang ....Tok Lan cakap mak dah tak ada ....Orang jerit kuat-kuat mak ....Lamanya mak nak sampai ke hospital mak ...Sampai ke parking orang lari ke wad mak ....Orang naik lif ....Sampai kat wad orang lari gi ke bilik mak ....Orang tengok mak dah terbujur kaku ...Mereka tutup mak ...Orang tak dapat tahan lagi mak ....Orang buka tutup mak tu ...Orang tengok muka mak manis amat ....Mak macam orang tidur aje ....Orang cium mak orang peluk mak ....Orang cakap kat mak

"Mak , abah dah tunggu mak kat sana ya.. mak tak sabar lagi nak jumpa abah ya mak.. pergilah mak jumpa abah .. sampai masa nanti kita akan jumpa gak"

Orang peluk mak lagi ....Orang bacakan surah Yassin untuk mak Tiba-tiba ada orang datang nak ambik mak ...Nak tolak mak gi bilik mayat ...Orang ikut dari belakang ...Orang dah tak kisah lagi dah dgn muka orang ...Orang jumpa pesakit lain ...Orang cakap mak dah tak ada ....Orang jumpa pakcik yang selalu lepak dengan orang ....Orang cakap pakcik mak saya dah tak ada ...Pakcik tu cakap tak apa sabarlah nak

Mak

Malam tu orang jadi anak yatim piatu mak ...Orang balik rumah ...Orang tengok tempat yang mereka nak letakkan mak ...Tilam tu orang baru beli Sabtu lepas mak ...Orang beli dengan bantal lagi ....Orang nak mak selesa bila orang dah boleh bawak mak balik nanti ...Mereka bentangkan cadar buruk bantal keras ....Orang marah ....Orang cakap kalau tak tau jangan buat ....Mak tak suka cadar nie ....Orang ambik cadar yang orang belikan mak ....Orang ambik bantal yang mak paling suka ....Orang bentangkan ganti yang baru ...Mak dah sampai akak cakap ...Orang tengok mak ...Ada darah kat hidung dan mulut mak ....Agaknya darah sebab nak keluarkan tiub agaknya ...Orang bersihkan darah mak ....Ramai yang tolong orang ....Orang ambik air panas ....Orang campurkan air Hai-O Mak ingatkan orang belikan mak penapis air Hai-o ....Orang nak mak minum air yang bersih .....Tak apalah dulu mak tak mampu nak belikan orang ....Sekarang orang belikan mak ....Tapi orang tak ralat mak ....Sebab mak dapat minum air bersih ...Malam-malam orang rendamkan kaki mak dengan air tu ....Mak cakap kembung lah mak minum air nie ....Orang gelak aje ....Orang cakap tak apalah mak ....Orang nak mak sihat aje ...Kita nak gi shopping ke Kelantan nie mak

Mak ....14 April tarikh memisahkan kita mak ....Mak dulu mandikan kami .....Tapi sekarang kami mandikan mak ....Orang tengok mak .....Orang usap kepala mak ....Tadi orang tolong mereka kafankan mak ....Orang nak tengok mak ...Saat-saat perpisahan kita dah hampir tiba mak ...Orang peluk mak orang cium mak....Orang ikut mak sampai tanah perkuburan ...Mak dimasukkan ke liang lahad....Saat perpisahan kita dah tiba mak Mak bersemadilah di sana ya mak.....Sampai masa orang akan ikut mak

Mak

Selalu bila orang nak gi exam.....Orang peluk mak ...Orang cakap mak doakan orang ya mak....Mak mesti jawab mak doakan semua anak mak.....Tapi hari Rabu 16 April tu lain mak Orang tak dapat peluk mak.....Orang pun tak tau apa yg orang jawab mak ....Orang dah baca tapi orang tak boleh nak tulis Esoknya 17 April orang ada paper lagi....Kali nie orang bayangkan mak ada kat sebelah orang ...Orang jawab better dari semalam mak

Mak

Nie ada lagi 3 semester orang nak dapat degree mak....Orang tak tau macam mana nak lalui semua nie mak ....Orang nak ambik semangat mak yang sentiasa kuat tabah...Tapi orang tak mampu mak

Mak

Orang rindu kat mak ....Orang rindu amat sangat mak ...Mak ...Datanglah mak peluk orang .....Orang rindukan mak...Mak ....Nantilah orang sambung lagi ....Orang dah menangis dah nie mak ....Orang kat depan budak nie mak ....Orang dalam kelas ....Budak-budak ada exam hari nie mak

Mak

ORANG RINDU MAK

Thursday, December 18, 2008

1. Sediakan waktu khusus untuk membaca, memikirkan dan mengkaji bacaan anda.
Bacaan sebaiknya diperluas dari sekadar bidang ilmu atau pekerjaan yang kita lalui semata. Meski hanya satu kata, berusahalah menyerap informasi baru. Sistematikkan cara berfikir dengan aktif, dan ia akan dapat terbentuk melalui bacaan yang terus menerus dan istiqamah. Jangan takut berkorban untuk membeli bahan bacaan yang bermanfaat, wujudkanlah mini library di rumah atau pejabat anda.

2. Khususkan waktu tertentu untuk menyendiri dan merenung sekitar 15 minit sehari.
Waktu paling tepat sebelum subuh. Dengan duduk rileks, nafas teratur dan mata terpejam renungkanlah sesuatu tanpa perlu ada ‘judulnya’. Disertai dzikir lebih baik.

3.Pertahankan stamina spiritual anda melalui ibadah yang rutin.
Seperti minima qiyammulail 4X seminggu, puasa sunnah 3X sebulan, solat berjamaah, membaca Al Qur’an 5 lembar sehari, dzikir pagi dan petang hari (mathurat) dan sebagainya.

4. Jagalah keadaan fizikal anda dengan makan teratur dan bergizi, istirehat cukup dan aktiviti riadah yang konsisten.
Jika pekerjaan anda lebih banyak menggunakan otak, perbanyak protein dan vitamin, khususnya vitamin C. Buah yang paling bagus pengaruhnya terhadap otak adalah epal. Sementara itu, terlalu banyak tidur akan membuat anda mudah mengantuk. 4 jam tidur yang berkualiti sudah cukup bagi orang dewasa. Ketika bangun, bukalah mata perlahan dan jangan bangun terus dari tempat tidur. Biasakanlah berwudhu segera setelah bangun tidur untuk mengembalikan konsentrasi anda. Dada dan bahagian punggung ke belakang adalah bahagian fizikal yang sangat menentukan emosi kita. Push up sangat baik untuk kekuatan dada. Sedang memanah, berkuda dan berenang baik untuk tulang punggung. Amalkan jogging sekitar 4km, sekurang-kurangnya 3kali sehari.

5. Tingkatkan kepekaan emosional anda melalui kegiatan dengan masyarakat, membaca Sastera, novel atau cerpen islamis dan menikmati seni. Ini berguna untuk menghaluskan perasaan.

6. Buatlah perancangan ziarah dan lawatan tarbawi anda.
Pastikan program lawatan, bercuti dan ziarah anda tidak sekadar menikmati pemandangan saja. Tentukan apa yang perlu anda ketahui tentang tempat tersebut dari aspek budayanya, ekonomi, sosialnya dan sebagainya. Pengetahuan pun bertambah.

7. Tingkatkan kawalan terhadap fikiran-fikiran yang memenuhi benak anda.
Ini kerana, fikiran itulah yang mempengaruhi suasana jiwa dan melahirkan tindakan.

8. Biasakanlah mencatat gagasan-gagasan dan idealisma anda secara teratur.
Dengan demikian anda telah melakukan proses pematangan idea. Kerana idea perlu diikat biar tidak lari kemana-mana, sedang memori manusia tidak cukup kuat untuk lama menyimpannya.

9. Biasakan lebih banyak diam dan mendengar daripada bicara. Ini adalah proses analisa. Bicarakan sesuatu hanya yang sudah anda fikirkan terlebih dahulu. Kurangi perkataan-perkataan ‘refleks’ atau hal yang tidak berfaedah atau tidak dalam tahap pengetahuan anda. Elakkan dari menjadi personaliti serba tahu, kerana kelak akan memakan diri.

10. Kawal emosi agar tetap tenang, tidak mudah terpengaruh sanjungan dan kritikan. Biasakan agar emosi anda tidak mudah terlihat melalui wajah, apalagi ucapan atau tangan. Kuasai diri anda, amalkan 3 sikap, sentiasa berlapang dada, sentiasa mengutamakan orang lain dari diri sendiri dan sentiasa bersangka baik.

10 tips Cemerlangkan Diri

1. Sediakan waktu khusus untuk membaca, memikirkan dan mengkaji bacaan anda.
Bacaan sebaiknya diperluas dari sekadar bidang ilmu atau pekerjaan yang kita lalui semata. Meski hanya satu kata, berusahalah menyerap informasi baru. Sistematikkan cara berfikir dengan aktif, dan ia akan dapat terbentuk melalui bacaan yang terus menerus dan istiqamah. Jangan takut berkorban untuk membeli bahan bacaan yang bermanfaat, wujudkanlah mini library di rumah atau pejabat anda.

2. Khususkan waktu tertentu untuk menyendiri dan merenung sekitar 15 minit sehari.
Waktu paling tepat sebelum subuh. Dengan duduk rileks, nafas teratur dan mata terpejam renungkanlah sesuatu tanpa perlu ada ‘judulnya’. Disertai dzikir lebih baik.

3.Pertahankan stamina spiritual anda melalui ibadah yang rutin.
Seperti minima qiyammulail 4X seminggu, puasa sunnah 3X sebulan, solat berjamaah, membaca Al Qur’an 5 lembar sehari, dzikir pagi dan petang hari (mathurat) dan sebagainya.

4. Jagalah keadaan fizikal anda dengan makan teratur dan bergizi, istirehat cukup dan aktiviti riadah yang konsisten.
Jika pekerjaan anda lebih banyak menggunakan otak, perbanyak protein dan vitamin, khususnya vitamin C. Buah yang paling bagus pengaruhnya terhadap otak adalah epal. Sementara itu, terlalu banyak tidur akan membuat anda mudah mengantuk. 4 jam tidur yang berkualiti sudah cukup bagi orang dewasa. Ketika bangun, bukalah mata perlahan dan jangan bangun terus dari tempat tidur. Biasakanlah berwudhu segera setelah bangun tidur untuk mengembalikan konsentrasi anda. Dada dan bahagian punggung ke belakang adalah bahagian fizikal yang sangat menentukan emosi kita. Push up sangat baik untuk kekuatan dada. Sedang memanah, berkuda dan berenang baik untuk tulang punggung. Amalkan jogging sekitar 4km, sekurang-kurangnya 3kali sehari.

5. Tingkatkan kepekaan emosional anda melalui kegiatan dengan masyarakat, membaca Sastera, novel atau cerpen islamis dan menikmati seni. Ini berguna untuk menghaluskan perasaan.

6. Buatlah perancangan ziarah dan lawatan tarbawi anda.
Pastikan program lawatan, bercuti dan ziarah anda tidak sekadar menikmati pemandangan saja. Tentukan apa yang perlu anda ketahui tentang tempat tersebut dari aspek budayanya, ekonomi, sosialnya dan sebagainya. Pengetahuan pun bertambah.

7. Tingkatkan kawalan terhadap fikiran-fikiran yang memenuhi benak anda.
Ini kerana, fikiran itulah yang mempengaruhi suasana jiwa dan melahirkan tindakan.

8. Biasakanlah mencatat gagasan-gagasan dan idealisma anda secara teratur.
Dengan demikian anda telah melakukan proses pematangan idea. Kerana idea perlu diikat biar tidak lari kemana-mana, sedang memori manusia tidak cukup kuat untuk lama menyimpannya.

9. Biasakan lebih banyak diam dan mendengar daripada bicara. Ini adalah proses analisa. Bicarakan sesuatu hanya yang sudah anda fikirkan terlebih dahulu. Kurangi perkataan-perkataan ‘refleks’ atau hal yang tidak berfaedah atau tidak dalam tahap pengetahuan anda. Elakkan dari menjadi personaliti serba tahu, kerana kelak akan memakan diri.

10. Kawal emosi agar tetap tenang, tidak mudah terpengaruh sanjungan dan kritikan. Biasakan agar emosi anda tidak mudah terlihat melalui wajah, apalagi ucapan atau tangan. Kuasai diri anda, amalkan 3 sikap, sentiasa berlapang dada, sentiasa mengutamakan orang lain dari diri sendiri dan sentiasa bersangka baik.

SYARAT-SYARAT LAA ILAHA ILLALLAH


Syarat Laa ilaha Illallah ada tujuh antara lain :

1. Mengetahui (QS. 47 : 19). Mengetahui bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah SWT.


“Maka ketahuilah, bahawa sesungguhnya tidak ada tuhan melainkan Allah dan mohonlah ampunan bagi dosa-dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mu'min, laki-laki dan perempuan. Dan Allah mengetahui tempat kamu berusaha dan tempat tinggalmu.” (QS. Muhammad (47) : 19)



2. Yakin (QS. 49 : 14-15). Yakin akan kebenaran Laa ilaha Illallah tanpa diselubungi keraguan.


“Sesungguhnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah, mereka itulah orang-orang yang benar.

(QS. Al Hujurat (49) : 15)



3. Ikhlas (QS. 18 : 110). Ikhlas dalam menjalankan Laa ilaha Illallah tanpa dicampuri oleh Syirik.

“Katakanlah, “Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku, “bahawa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa” barang siapa mengharap perjumpaan dengan Tuhan nya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya.”

(QS. Maryam (18) : 110)



4. Benar (QS. 2 : 8-9). Benar dalam pengakuan bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah SWT.

“Diantara manusia ada yang mengatakan, “kami beriman kepada Allah dan hari kemudian”, padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar.

(QS. Al Baqarah (2) : 8-9)



5. Cinta/Mahabbah (QS.2:165;9:23-24). Cinta terhadap laa ilaha ilallah tanpa membenci sedikitpun apa yang dituntutnya.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kakafiran atas keimanan dan siapa diantara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. Katakanlah, “jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul Nya dan (dari) berjihad di jalan Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusannya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

(QS. At Taubah (9) : 23-24)



6. Menerima (QS. 37 : 33-36). Menerima setiap ketentuan yang ditetapkan Laa ilaha Illallah tanpa menolak sedikitpun.

“Maka sesungguhnya mereka pada hari itu bersama-sama dengan azab. Sesungguhnya demikian kami berbuat terhadap orang-orang yang berbuat jahat. Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka ,”la ilaha illallah” (tiada tuhan melainkan Allah) mereka menyombongkan diri. dan mereka berkata, “Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami kerana seorang penyair gila ?"”Sebenarnya dia (Muhammad) telah datang membawa kebenaran dan membenarkan Rasul-rasul (sebelumnya).

(QS. Ash Shaffat (37) : 33 – 36)



7. Melaksanakan (QS. 24 : 51-52 ; 31 : 22). Melaksanakan tuntutan Laa ilaha Illallah tanpa sedikitpun meninggalkannya.

“Dan barang siapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang kukuh. Dan hanya kepada Allah-lah kesudahan segala urusan.

(QS. Luqman (31) : 22)

Silibus usrahkeluarga: SYAHADATAIN (Siri 2)

SYARAT-SYARAT LAA ILAHA ILLALLAH


Syarat Laa ilaha Illallah ada tujuh antara lain :

1. Mengetahui (QS. 47 : 19). Mengetahui bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah SWT.


“Maka ketahuilah, bahawa sesungguhnya tidak ada tuhan melainkan Allah dan mohonlah ampunan bagi dosa-dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mu'min, laki-laki dan perempuan. Dan Allah mengetahui tempat kamu berusaha dan tempat tinggalmu.” (QS. Muhammad (47) : 19)



2. Yakin (QS. 49 : 14-15). Yakin akan kebenaran Laa ilaha Illallah tanpa diselubungi keraguan.


“Sesungguhnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah, mereka itulah orang-orang yang benar.

(QS. Al Hujurat (49) : 15)



3. Ikhlas (QS. 18 : 110). Ikhlas dalam menjalankan Laa ilaha Illallah tanpa dicampuri oleh Syirik.

“Katakanlah, “Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku, “bahawa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa” barang siapa mengharap perjumpaan dengan Tuhan nya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya.”

(QS. Maryam (18) : 110)



4. Benar (QS. 2 : 8-9). Benar dalam pengakuan bahawa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah SWT.

“Diantara manusia ada yang mengatakan, “kami beriman kepada Allah dan hari kemudian”, padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar.

(QS. Al Baqarah (2) : 8-9)



5. Cinta/Mahabbah (QS.2:165;9:23-24). Cinta terhadap laa ilaha ilallah tanpa membenci sedikitpun apa yang dituntutnya.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kakafiran atas keimanan dan siapa diantara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. Katakanlah, “jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul Nya dan (dari) berjihad di jalan Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusannya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

(QS. At Taubah (9) : 23-24)



6. Menerima (QS. 37 : 33-36). Menerima setiap ketentuan yang ditetapkan Laa ilaha Illallah tanpa menolak sedikitpun.

“Maka sesungguhnya mereka pada hari itu bersama-sama dengan azab. Sesungguhnya demikian kami berbuat terhadap orang-orang yang berbuat jahat. Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka ,”la ilaha illallah” (tiada tuhan melainkan Allah) mereka menyombongkan diri. dan mereka berkata, “Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami kerana seorang penyair gila ?"”Sebenarnya dia (Muhammad) telah datang membawa kebenaran dan membenarkan Rasul-rasul (sebelumnya).

(QS. Ash Shaffat (37) : 33 – 36)



7. Melaksanakan (QS. 24 : 51-52 ; 31 : 22). Melaksanakan tuntutan Laa ilaha Illallah tanpa sedikitpun meninggalkannya.

“Dan barang siapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang kukuh. Dan hanya kepada Allah-lah kesudahan segala urusan.

(QS. Luqman (31) : 22)


Jika seseorang telah mengucapkan dua kalimat Syahadat maka Islamlah ia. Pada Hakikatnya manusia lahir dalam keadaan Muslim namun orang tuanyalah yang menjadikan ia Yahudi, Nasrani dan Majusi. Konsep inilah yang membezakan apakah ia seorang Muslim ataukah ia seorang Kafir. Rasulullah berjuang di Makkah selama kurang lebih 13 tahun untuk menegakkan kalimah inilah “Asyhadu anla ilaha illallah wa asyhadu anna Muhammadur Rasulullah” Aku bersaksi tiada Illah (Tuhan) kecuali Allah SWT dan aku bersaksi bahawa Aku (Muhammad) Rasulullah.

Ketika seseorang telah mengucapkan Syahadatain maka ia telah berikrar dan meyakini hal–hal di bawah ini:

1. Tidak ada pencipta selain Allah (QS. 6 : 102 ; 40 : 62)
“(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian ialah Allah Tuhan kamu; tidak ada Tuhan selain Dia; pencipta segala sesuatu, maka Sembahlah Dia; dan Dia adalah pemelihara segala sesuatu.”
(QS. Al An’am (6) : 102)

“dan demikian itu adalah Allah, Tuhanmu, pencipta segala sesuatu, tiada Tuhan selain Dia; maka bagaimanakah kamu dapat dipalingkan.”
(QS. Al Mu’min (40) : 62)

2. Tidak ada yang memberi Rezeki selain Allah (QS. 11 : 6 ; 35 : 3)

“dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi Rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).
(QS. Hud (11) : 6)

“Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Tidak ada Tuhan selain Dia; maka mengapalah kamu berpaling (dari ketauhidan)?
(QS. Fathir (35) : 3)
3. Tidak ada yang memiliki selain Allah (QS. 2: 284)
“Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. dan jika dizahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikannya, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah maha kuasa atas segala sesuatu.
(QS. Al Baqarah (2): 284)

4. Tidak ada yang memberi manfaat dan mudharat selain Allah (QS.6:17;5:76;10:107)
“Jika Allah menimpakan suatu Kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang menghilangkannya selain Dia sendiri. dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”
(QS. Al An’am (6) : 17)

5. Tidak ada yang mengatur alam semesta ini selain Allah (QS. 32 : 5)

“Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan itu) naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu.”
(QS. As Sajdah (32) : 5)

6. Tidak ada yang menjadi pelindung selain Allah (QS. 5 : 55 ; 2 : 257)
“Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah).”
(QS. Al Ma’idah (5) : 55)

7. Tidak ada yang berhak menentukan hukum selain Allah (QS.6:57;6:114;12:40)
“Katakanlah, “ Sesungguhnya aku (berada) di atas hujjah yang nyata (Al-Quran) dari Tuhan-ku sedang kamu mendustakannya. bukanlah sewenangku (untuk menurunkan azab) yang kamu tuntut untuk disegerakan kedatangannya. menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah, Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia memberi keputusan yang paling baik.”
(QS. Al An’am (6) : 57)
8. Tidak ada yang berhak memerintah dan melarang kecuali Allah (QS.7:54)
“Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas Arasy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakannya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, Menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam.”
(QS. Al A’raf (7) : 54)

9. Tidak ada yang berhak menentukan Undang-undang kecuali Allah (QS.42:21)
“Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak di izinkan Allah ? sekiranya tak ada ketetapan yang menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. dan Sesungguhnya orang-orang yang dzalim itu akan memperoleh adzab yang amat pedih.”
(QS. Asy Syuara (42): 21)

10. Tidak ada yang ditaati selain Allah. (QS. 3 : 132 ; 3 : 32)
“dan taatilah Allah dan Rasul, supaya kamu diberi Rahmat.”
(QS. Ali Imran (3) : 132)

“Katakanlah,”Taatilah Allah dan Rasulnya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang kafir.”
(QS. Ali Imran (3) : 32)

11. Tidak ada yang berhak disembah selain Allah (QS. 20 : 14)
“Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah Shalat untuk mengingat Aku.”
(QS. Tha ha (20) : 14)


RUKUN LAA ILAHA ILLALLAH
Rukun Laa Ilaha Illallah ada dua iaitu :

1. Meniadakan / menafikan seluruh bentuk Tuhan selain Allah SWT):

• Tuhan Hawa Nafsu (QS. 25 : 43)
“Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?
(QS. Al-Furqon (25) : 43)

• Patung – patung dan berhala (QS. 26 : 69-76)
“Dan bacakanlah kepada mereka kisah Ibrahim. Ketika ia berkata kepada bapaknya dan kaumnya, “apakah yang kamu sembah”?, mereka menjawab “kami menyembah berhala-berhala dan kami senantiasa tekun menyembahnya”. Berkata Ibrahim “ apakah berhala-berhala itu mendengar (doa) mu sewaktu kamu berdoa (kepadanya)?. Atau (dapatkah) mereka memberi manfaat kepadamu atau memberi mudharat?” mereka menjawab ”(bukan kerana itu) sebenarnya kami mendapati nenek moyang kami berbuat demikian.” Ibrahim berkata “maka apakah kamu telah memperhatikan apa yang selalu kamu sembah, kamu dan nenek moyang kamu yang dahulu?,”
(QS. Asy Syu’ara (26) : 69 – 76)
• Jin dan Makhluk Halus (QS. 34 : 40-41 ; 72 : 6)
“Dan bahawasannya ada beberapa orang laki-laki diantara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki diantara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan”
(QS. Al Jin (72) : 6)


• Nabi-nabi & malaikat (QS. 3 : 79-80)
“Dan (tidak wajar pula baginya) menyuruhmu menjadikan malaikat dan para nabi sebagai Tuhan. Apakah (patut) dia menyuruhmu berbuat kekafiran diwaktu kamu sudah (menganut agama) islam?
(QS. Ali Imran (3) : 80)

• Thaghut. Ibnu Qayyim berkata,”Thaghut adalah orang yang mengambil hukum selain hukum Allah dan Rasul-Nya atau menyembahnya dan mengikutinya tanpa pengetahuan dan izin dari Allah.” Allah melarang hal ini dan termasuk pada katagori Syirik besar (QS. 2:256;16:36;79:15-18; 89:10-12)

“Dan sesungguhnya kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap ummat (untuk menyerukan), “sembahlah Allah(saja), dan jauhilah thaghut itu”, maka diantara ummat itu ada orang-orang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antara orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).
(QS. An Nahl (16 : 36)

• Orang-orang ‘Alim (QS. 9 : 31)
“Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah, dan (juga mereka mempertuhankan) al masih putra maryam; padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Maha Esa;tidak ada Tuhan selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.
(QS. At Taubah (9) : 31)

2. Menetapkan (Itsbat) bahawa Tuhan yang berhak disembah hanya Allah semata (QS. 21 : 25)
“Dan kami tidak mengutus seorang Rasul pun sebelum kamu, melainkan kami wahyukan kepadanya, “Bahawasanya tidak ada Tuhan melainkan aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan aku.”
(QS. Al Anbiya (21) : 25)

Silibus usrahkeluarga: SYAHADATAIN


Jika seseorang telah mengucapkan dua kalimat Syahadat maka Islamlah ia. Pada Hakikatnya manusia lahir dalam keadaan Muslim namun orang tuanyalah yang menjadikan ia Yahudi, Nasrani dan Majusi. Konsep inilah yang membezakan apakah ia seorang Muslim ataukah ia seorang Kafir. Rasulullah berjuang di Makkah selama kurang lebih 13 tahun untuk menegakkan kalimah inilah “Asyhadu anla ilaha illallah wa asyhadu anna Muhammadur Rasulullah” Aku bersaksi tiada Illah (Tuhan) kecuali Allah SWT dan aku bersaksi bahawa Aku (Muhammad) Rasulullah.

Ketika seseorang telah mengucapkan Syahadatain maka ia telah berikrar dan meyakini hal–hal di bawah ini:

1. Tidak ada pencipta selain Allah (QS. 6 : 102 ; 40 : 62)
“(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian ialah Allah Tuhan kamu; tidak ada Tuhan selain Dia; pencipta segala sesuatu, maka Sembahlah Dia; dan Dia adalah pemelihara segala sesuatu.”
(QS. Al An’am (6) : 102)

“dan demikian itu adalah Allah, Tuhanmu, pencipta segala sesuatu, tiada Tuhan selain Dia; maka bagaimanakah kamu dapat dipalingkan.”
(QS. Al Mu’min (40) : 62)

2. Tidak ada yang memberi Rezeki selain Allah (QS. 11 : 6 ; 35 : 3)

“dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi Rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).
(QS. Hud (11) : 6)

“Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Tidak ada Tuhan selain Dia; maka mengapalah kamu berpaling (dari ketauhidan)?
(QS. Fathir (35) : 3)
3. Tidak ada yang memiliki selain Allah (QS. 2: 284)
“Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. dan jika dizahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikannya, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah maha kuasa atas segala sesuatu.
(QS. Al Baqarah (2): 284)

4. Tidak ada yang memberi manfaat dan mudharat selain Allah (QS.6:17;5:76;10:107)
“Jika Allah menimpakan suatu Kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang menghilangkannya selain Dia sendiri. dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”
(QS. Al An’am (6) : 17)

5. Tidak ada yang mengatur alam semesta ini selain Allah (QS. 32 : 5)

“Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan itu) naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu.”
(QS. As Sajdah (32) : 5)

6. Tidak ada yang menjadi pelindung selain Allah (QS. 5 : 55 ; 2 : 257)
“Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah).”
(QS. Al Ma’idah (5) : 55)

7. Tidak ada yang berhak menentukan hukum selain Allah (QS.6:57;6:114;12:40)
“Katakanlah, “ Sesungguhnya aku (berada) di atas hujjah yang nyata (Al-Quran) dari Tuhan-ku sedang kamu mendustakannya. bukanlah sewenangku (untuk menurunkan azab) yang kamu tuntut untuk disegerakan kedatangannya. menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah, Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia memberi keputusan yang paling baik.”
(QS. Al An’am (6) : 57)
8. Tidak ada yang berhak memerintah dan melarang kecuali Allah (QS.7:54)
“Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas Arasy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakannya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, Menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam.”
(QS. Al A’raf (7) : 54)

9. Tidak ada yang berhak menentukan Undang-undang kecuali Allah (QS.42:21)
“Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak di izinkan Allah ? sekiranya tak ada ketetapan yang menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. dan Sesungguhnya orang-orang yang dzalim itu akan memperoleh adzab yang amat pedih.”
(QS. Asy Syuara (42): 21)

10. Tidak ada yang ditaati selain Allah. (QS. 3 : 132 ; 3 : 32)
“dan taatilah Allah dan Rasul, supaya kamu diberi Rahmat.”
(QS. Ali Imran (3) : 132)

“Katakanlah,”Taatilah Allah dan Rasulnya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang kafir.”
(QS. Ali Imran (3) : 32)

11. Tidak ada yang berhak disembah selain Allah (QS. 20 : 14)
“Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah Shalat untuk mengingat Aku.”
(QS. Tha ha (20) : 14)


RUKUN LAA ILAHA ILLALLAH
Rukun Laa Ilaha Illallah ada dua iaitu :

1. Meniadakan / menafikan seluruh bentuk Tuhan selain Allah SWT):

• Tuhan Hawa Nafsu (QS. 25 : 43)
“Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?
(QS. Al-Furqon (25) : 43)

• Patung – patung dan berhala (QS. 26 : 69-76)
“Dan bacakanlah kepada mereka kisah Ibrahim. Ketika ia berkata kepada bapaknya dan kaumnya, “apakah yang kamu sembah”?, mereka menjawab “kami menyembah berhala-berhala dan kami senantiasa tekun menyembahnya”. Berkata Ibrahim “ apakah berhala-berhala itu mendengar (doa) mu sewaktu kamu berdoa (kepadanya)?. Atau (dapatkah) mereka memberi manfaat kepadamu atau memberi mudharat?” mereka menjawab ”(bukan kerana itu) sebenarnya kami mendapati nenek moyang kami berbuat demikian.” Ibrahim berkata “maka apakah kamu telah memperhatikan apa yang selalu kamu sembah, kamu dan nenek moyang kamu yang dahulu?,”
(QS. Asy Syu’ara (26) : 69 – 76)
• Jin dan Makhluk Halus (QS. 34 : 40-41 ; 72 : 6)
“Dan bahawasannya ada beberapa orang laki-laki diantara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki diantara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan”
(QS. Al Jin (72) : 6)


• Nabi-nabi & malaikat (QS. 3 : 79-80)
“Dan (tidak wajar pula baginya) menyuruhmu menjadikan malaikat dan para nabi sebagai Tuhan. Apakah (patut) dia menyuruhmu berbuat kekafiran diwaktu kamu sudah (menganut agama) islam?
(QS. Ali Imran (3) : 80)

• Thaghut. Ibnu Qayyim berkata,”Thaghut adalah orang yang mengambil hukum selain hukum Allah dan Rasul-Nya atau menyembahnya dan mengikutinya tanpa pengetahuan dan izin dari Allah.” Allah melarang hal ini dan termasuk pada katagori Syirik besar (QS. 2:256;16:36;79:15-18; 89:10-12)

“Dan sesungguhnya kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap ummat (untuk menyerukan), “sembahlah Allah(saja), dan jauhilah thaghut itu”, maka diantara ummat itu ada orang-orang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antara orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).
(QS. An Nahl (16 : 36)

• Orang-orang ‘Alim (QS. 9 : 31)
“Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah, dan (juga mereka mempertuhankan) al masih putra maryam; padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Maha Esa;tidak ada Tuhan selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.
(QS. At Taubah (9) : 31)

2. Menetapkan (Itsbat) bahawa Tuhan yang berhak disembah hanya Allah semata (QS. 21 : 25)
“Dan kami tidak mengutus seorang Rasul pun sebelum kamu, melainkan kami wahyukan kepadanya, “Bahawasanya tidak ada Tuhan melainkan aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan aku.”
(QS. Al Anbiya (21) : 25)

Sunday, December 14, 2008

Bekalan Sepanjang Hayat

Puteri-puteri Islam sejati!
Salam sejahtera diiringi limpahan rahmat dan kasih sayang Ilahi.
Seluruh pujian khusus buat Allah yang empunya segala kemuliaan dan keagungan.
Selawat dan salam buat arRasul Muhammad s.a.w serta para sahabat dan seisi keluarga baginda. Juga seluruh pendokong dan pencinta deen Islam sehingga datang hari perhitungan.

Puteri-puteri tercinta!
Sepanjang hayat kehidupan kita ini umpama satu perjalanan yang menuju matlamat jauh. Dipenuhi berbagai suasana, ada kalanya mudah adakalanya susah. Beserta onak, ranjau dan duri. Berhadapan pula dengan cabaran, rintangan juga halangan. Namun semua itu sudah menjadi lumrah kehidupan. Untuk itu kita memerlukan bekalan yang mencukupi dan mampu melindungi diri kita dari tergelincir ataupun tersesat di pertengahan jalan. Juga umpama memandu kereta dalam perjalanan jauh, kita perlu memastikan tidak kehabisan minyak secara tiba-tiba. Apabila terasa lesu, perlu berhenti rehat sebentar serta menambahkan bekalan untuk kenderaan dan diri sendiri. Justru itu kita berbicara dalam siri tazkirah ini untuk menyegarkan jiwa yang sentiasa diuji dengan berbagai ragam suasana. Semoga dengannya kita terpelihara dari sebarang bentuk penyelewengan dan kesilapan. Kini dengan izin Allah kita sampai kepada bekalan yang ke 5:
MENSYUKURI NIKMAT, MENYUBUR CINTA ILAHI

Puteri-puteriku yang dikasihi kerana Allah!
Setiap kali seseorang memberikan suatu barang kepada kita, begitu mudah kita lafazkan ucapan terima kasih. Apatah lagi jika yang diberikan kepada kita sesuatu yang kita sukai atau sangat diperlukan, bertalu-talu kita luahkan penghargaan. Tetapi, sedarkah kita… Allah Yang Maha Pencipta, yang mengatur dan mentadbir seluruh alam ini dengan menyediakan berbagai nikmat yang tidak terhitung, sangat sedikit ungkapan pujian yang kita curahkan. Sewaktu terlalai…, tergamak kita merasakan nikmat-nikmat tersebut kita perolehi hasil keupayaan ilmu kita sendiri. Astaghfirullah!... Kini sudah tiba masanya kita membina kesedaran berterusan sepanjang hayat semoga kita sentiasa bergerak di landasan kebenaran yang akan membawa kita sampai kepada matlamat keredhaan Allah. Semasa di dunia maupun di akhirat kelak.

Puteri-puteri Islam sejati!
Peruntukkan sedikit waktu untuk merenung dan berfikir…,
1. Tentang nikmat Allah kepada seluruh makhluk.
“Dan Dia telahmemberikan kepadamu keperluanmu dari segala apa yang kamumohonkan kepadaNya. Dan jika kamu menghitungnikmat Allah,tidaklah dapat kamumenghitungnya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari nikmat Allah”.(QS Ibrahim:34)

Antara nikmat-nikmat Allah yang mesti sentiasa diberi perhatian:
* Nikmat sebagai makhluk. (Q.S. 76:1-3)
* Nikmat sebagai manusia. (Q.S.95:4)
* Nikmat sebagai khalifah (Q.S.2:30)
* Nikmat sebagai Muslim (Q.S.5:3) dan nikmat Mukmin (Q.S. 48:18)
Kedua-dua nikmat ini merupakan nikmat terbesar antara seluruh nikmat-nikmat Allah.

2. Mengapa Islam dan Iman menjadi nikmat terbesar ?
Hayati maksud Firman Allah dalam surah Al-Maidah ayat 3:
“Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu dan telah Aku cukupkan nikmatKu atasmu dan Aku redha Islam sebagai agamamu”.

Dengan Islam kita beroleh kebahagian, ketenangan dan ketenteraman. Melalui deen Islam kita beroleh pedoman hidup yang sempurna. Tanpa Islam segala-galanya tidak beerti, malahan bencana akan menimpa diri, anak-anak juga harta benda. Hidup manusia yang tidak beroleh petunjuk Islam sentiasa meraba-raba dalam kegelapan dan kekeliruan .

Manakala dengan Iman pula, kita dianugerahkan taufiq dan hidayah ke jalan ketaatan. Di samping itu kita sentiasa terpelihara dari sebarang kesesatan dan maksiat. Juga dilindungi Allah daripada halangan serta gangguan manusia, jin dan juga syaitan.
Oleh itu sentiasalah bersungguh-sungguh mentaati perintah Allah dan menjauhi perbuatan keji. Di samping mengerjakan amal soleh supaya menepati ciri-ciri muslim yang teguh iman.

3. Mengapa kita perlu bersyukur?
*Supaya berkekalan nikmat yang Allah kurniakan. Jika tidak disyukuri nikmat itu akan hilang.
*Supaya nikmat yang kita perolehi akan bertambah.

Sesungguhnya dengan bersyukur, kenikmatan akan kekal dan tetap menjadi milik kita. Sebaliknya apabila tidak disyukuri, nikmat akan hilang dan berpindah tempat. Dengan sentiasa bersyukur, nikmat akan bertambah kerana syukur merupakan pengikat nikmat.

4. Bagaimana membina rasa syukur dalam diri?
Pada hakikatnya bersyukur adalah menjaga diri dari perbuatan maksiat, zahir maupun batin. Secara sembunyi maupun secara terang-terangan. Syukur itu berhubung dengan hati, lidah dan anggota badan.

• Dengan hati ; berbuat baik kepada semua makhluk.
• Dengan lidah; melahirkan kesyukuran dengan puji-pujian.
Sabda Rasulullah s.a.w kepada seorang lelaki; “Bagaimana engkau pagi ini?”
Lelaki itu menjawab; “”Aku baik-baik saja”. Lalu Rasulullah mengulangi pertanyaan itu sehingga tiga kali, hingga lelaki itu menjawab; “Baik-baik saja. Aku panjatkan puji dan syukur kepada Allah”. Lalu Rasulullah berkata: “Inilah jawapan yang aku maksudkan dari kamu”.
• Dengan anggota badan ; menggunakan nikmaat untuk taat kepada Allah.
• Dengan mata ; menutupi cela orang Muslim lain yang terlihat oleh mata.
• Dengan telinga ; menjauhi dari mendengar perkara buruk.
Juga dengan lain perkataan, antara tanda terbina rasa syukur ialah ketaatan dan kepatuhan melaksanakan perintah serta menjauhi larangan Yang Maha Berkuasa.


5. Perhatikan juga kesan/hasil yang diperolehi dari mensyukuri nikmat-nikmat Allah.
Setiap usaha dan pemerhatian kita terhadap nikmat-nimat Allah tidak akan sia-sia, ianya akan menimbulkan kesan mendalam kepada watak, tingkah laku dan jiwa kita.
Antara kesannya;
• Hati dan jiwa kita menjadi lembut dan mudah merasai dhaifnya diri di hadapan Allah juga mudah meletakkan pergantungan kepada Allah.
• Menyedari Islam sebagai nikmat terbesar yang disertai ukhwah Islamiah, akan dapat menghindarkan hasad dengki dan permusuhan. Dengan itu hidup sesama umat Islam berlangsung dalam suasana harmoni.
• Menyedari diri kita dipenuhi segala macam nikmat dan kurnia Allah, segenap anggota badan mudah terdorong melakukan ketaatan di samping menjauhi maksiat.

Puteri-puteriku yang sentiasa gigih mengumpul kekuatan,
Dengan menyedari pentingnya hakikat mensyukuri nikmat tersebut, akan memperdalamkan lagi makrifatullah kita terhadap Yang Maha Pencipta. Tersingkap rahsia belas ikhsan serta melimpah ruahnya nikmat Allah kepada seluruh hamba-hambaNya. Maka akan terserlahlah betapa besarnya hajat kita kepada Allah setelah menyedari fakirnya diri kita. Dengan ini akan bertambah subur cinta Ilahi yang berputik di hati. Inilah juga bekalan yang dapat mendorong kita mengagungkan Allah. MengkagumiNya, menyembahNya dan mentaati titah perintahNya serta bersyukur kepadaNya. Hasilnya kita akan beribadah bersungguh-sungguh dan dengan sebaik-baiknya demi memperolehi keredhaanNya. Inilah bekalan yang kita hajati sepanjang perjalannan hidup yang bermatlamatkan kejayaan hakiki dan kebahgiaan akhirat.

Wassalam.
Ummu Anas
Ibu yang sentiasa mendoakan ketaqwaan kalian.

Bekalan Sepanjang Hayat

Bekalan Sepanjang Hayat

Puteri-puteri Islam sejati!
Salam sejahtera diiringi limpahan rahmat dan kasih sayang Ilahi.
Seluruh pujian khusus buat Allah yang empunya segala kemuliaan dan keagungan.
Selawat dan salam buat arRasul Muhammad s.a.w serta para sahabat dan seisi keluarga baginda. Juga seluruh pendokong dan pencinta deen Islam sehingga datang hari perhitungan.

Puteri-puteri tercinta!
Sepanjang hayat kehidupan kita ini umpama satu perjalanan yang menuju matlamat jauh. Dipenuhi berbagai suasana, ada kalanya mudah adakalanya susah. Beserta onak, ranjau dan duri. Berhadapan pula dengan cabaran, rintangan juga halangan. Namun semua itu sudah menjadi lumrah kehidupan. Untuk itu kita memerlukan bekalan yang mencukupi dan mampu melindungi diri kita dari tergelincir ataupun tersesat di pertengahan jalan. Juga umpama memandu kereta dalam perjalanan jauh, kita perlu memastikan tidak kehabisan minyak secara tiba-tiba. Apabila terasa lesu, perlu berhenti rehat sebentar serta menambahkan bekalan untuk kenderaan dan diri sendiri. Justru itu kita berbicara dalam siri tazkirah ini untuk menyegarkan jiwa yang sentiasa diuji dengan berbagai ragam suasana. Semoga dengannya kita terpelihara dari sebarang bentuk penyelewengan dan kesilapan. Kini dengan izin Allah kita sampai kepada bekalan yang ke 5:
MENSYUKURI NIKMAT, MENYUBUR CINTA ILAHI

Puteri-puteriku yang dikasihi kerana Allah!
Setiap kali seseorang memberikan suatu barang kepada kita, begitu mudah kita lafazkan ucapan terima kasih. Apatah lagi jika yang diberikan kepada kita sesuatu yang kita sukai atau sangat diperlukan, bertalu-talu kita luahkan penghargaan. Tetapi, sedarkah kita… Allah Yang Maha Pencipta, yang mengatur dan mentadbir seluruh alam ini dengan menyediakan berbagai nikmat yang tidak terhitung, sangat sedikit ungkapan pujian yang kita curahkan. Sewaktu terlalai…, tergamak kita merasakan nikmat-nikmat tersebut kita perolehi hasil keupayaan ilmu kita sendiri. Astaghfirullah!... Kini sudah tiba masanya kita membina kesedaran berterusan sepanjang hayat semoga kita sentiasa bergerak di landasan kebenaran yang akan membawa kita sampai kepada matlamat keredhaan Allah. Semasa di dunia maupun di akhirat kelak.

Puteri-puteri Islam sejati!
Peruntukkan sedikit waktu untuk merenung dan berfikir…,
1. Tentang nikmat Allah kepada seluruh makhluk.
“Dan Dia telahmemberikan kepadamu keperluanmu dari segala apa yang kamumohonkan kepadaNya. Dan jika kamu menghitungnikmat Allah,tidaklah dapat kamumenghitungnya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari nikmat Allah”.(QS Ibrahim:34)

Antara nikmat-nikmat Allah yang mesti sentiasa diberi perhatian:
* Nikmat sebagai makhluk. (Q.S. 76:1-3)
* Nikmat sebagai manusia. (Q.S.95:4)
* Nikmat sebagai khalifah (Q.S.2:30)
* Nikmat sebagai Muslim (Q.S.5:3) dan nikmat Mukmin (Q.S. 48:18)
Kedua-dua nikmat ini merupakan nikmat terbesar antara seluruh nikmat-nikmat Allah.

2. Mengapa Islam dan Iman menjadi nikmat terbesar ?
Hayati maksud Firman Allah dalam surah Al-Maidah ayat 3:
“Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu dan telah Aku cukupkan nikmatKu atasmu dan Aku redha Islam sebagai agamamu”.

Dengan Islam kita beroleh kebahagian, ketenangan dan ketenteraman. Melalui deen Islam kita beroleh pedoman hidup yang sempurna. Tanpa Islam segala-galanya tidak beerti, malahan bencana akan menimpa diri, anak-anak juga harta benda. Hidup manusia yang tidak beroleh petunjuk Islam sentiasa meraba-raba dalam kegelapan dan kekeliruan .

Manakala dengan Iman pula, kita dianugerahkan taufiq dan hidayah ke jalan ketaatan. Di samping itu kita sentiasa terpelihara dari sebarang kesesatan dan maksiat. Juga dilindungi Allah daripada halangan serta gangguan manusia, jin dan juga syaitan.
Oleh itu sentiasalah bersungguh-sungguh mentaati perintah Allah dan menjauhi perbuatan keji. Di samping mengerjakan amal soleh supaya menepati ciri-ciri muslim yang teguh iman.

3. Mengapa kita perlu bersyukur?
*Supaya berkekalan nikmat yang Allah kurniakan. Jika tidak disyukuri nikmat itu akan hilang.
*Supaya nikmat yang kita perolehi akan bertambah.

Sesungguhnya dengan bersyukur, kenikmatan akan kekal dan tetap menjadi milik kita. Sebaliknya apabila tidak disyukuri, nikmat akan hilang dan berpindah tempat. Dengan sentiasa bersyukur, nikmat akan bertambah kerana syukur merupakan pengikat nikmat.

4. Bagaimana membina rasa syukur dalam diri?
Pada hakikatnya bersyukur adalah menjaga diri dari perbuatan maksiat, zahir maupun batin. Secara sembunyi maupun secara terang-terangan. Syukur itu berhubung dengan hati, lidah dan anggota badan.

• Dengan hati ; berbuat baik kepada semua makhluk.
• Dengan lidah; melahirkan kesyukuran dengan puji-pujian.
Sabda Rasulullah s.a.w kepada seorang lelaki; “Bagaimana engkau pagi ini?”
Lelaki itu menjawab; “”Aku baik-baik saja”. Lalu Rasulullah mengulangi pertanyaan itu sehingga tiga kali, hingga lelaki itu menjawab; “Baik-baik saja. Aku panjatkan puji dan syukur kepada Allah”. Lalu Rasulullah berkata: “Inilah jawapan yang aku maksudkan dari kamu”.
• Dengan anggota badan ; menggunakan nikmaat untuk taat kepada Allah.
• Dengan mata ; menutupi cela orang Muslim lain yang terlihat oleh mata.
• Dengan telinga ; menjauhi dari mendengar perkara buruk.
Juga dengan lain perkataan, antara tanda terbina rasa syukur ialah ketaatan dan kepatuhan melaksanakan perintah serta menjauhi larangan Yang Maha Berkuasa.


5. Perhatikan juga kesan/hasil yang diperolehi dari mensyukuri nikmat-nikmat Allah.
Setiap usaha dan pemerhatian kita terhadap nikmat-nimat Allah tidak akan sia-sia, ianya akan menimbulkan kesan mendalam kepada watak, tingkah laku dan jiwa kita.
Antara kesannya;
• Hati dan jiwa kita menjadi lembut dan mudah merasai dhaifnya diri di hadapan Allah juga mudah meletakkan pergantungan kepada Allah.
• Menyedari Islam sebagai nikmat terbesar yang disertai ukhwah Islamiah, akan dapat menghindarkan hasad dengki dan permusuhan. Dengan itu hidup sesama umat Islam berlangsung dalam suasana harmoni.
• Menyedari diri kita dipenuhi segala macam nikmat dan kurnia Allah, segenap anggota badan mudah terdorong melakukan ketaatan di samping menjauhi maksiat.

Puteri-puteriku yang sentiasa gigih mengumpul kekuatan,
Dengan menyedari pentingnya hakikat mensyukuri nikmat tersebut, akan memperdalamkan lagi makrifatullah kita terhadap Yang Maha Pencipta. Tersingkap rahsia belas ikhsan serta melimpah ruahnya nikmat Allah kepada seluruh hamba-hambaNya. Maka akan terserlahlah betapa besarnya hajat kita kepada Allah setelah menyedari fakirnya diri kita. Dengan ini akan bertambah subur cinta Ilahi yang berputik di hati. Inilah juga bekalan yang dapat mendorong kita mengagungkan Allah. MengkagumiNya, menyembahNya dan mentaati titah perintahNya serta bersyukur kepadaNya. Hasilnya kita akan beribadah bersungguh-sungguh dan dengan sebaik-baiknya demi memperolehi keredhaanNya. Inilah bekalan yang kita hajati sepanjang perjalannan hidup yang bermatlamatkan kejayaan hakiki dan kebahgiaan akhirat.

Wassalam.
Ummu Anas
Ibu yang sentiasa mendoakan ketaqwaan kalian.

Saturday, December 13, 2008

Hidayah adakah dirasakan sebagai suatu yang begitu besar didalam kehidupan kita? Ramai orang yang diberikan Hidayah dan benar-benar menghargainya, merasakan sebagai suatu hadiah yang begitu besar didalam kehidupan dan merasakan takut kalau-kalau Hidayah itu ditarik kembali oleh Allah swt dari kehidupan mereka. Namun ada juga yang tidak kisah tentang apa yang telah diberikan oleh Allah swt dan membiarkan masa berlalu begitu sahaja tanpa mengambil sesuatu yang terbaik untuk kehidupan yang dilalui.



Bagi yang telah beragama islam samada sedar atau tidak kita telah diberikan Hidayah untuk memahami Islam yang telah diturunkan kepada Rasulullah saw. Namun adakah kita benar-benar memahami apakah agama ISLAM itu didalam kehidupan kita, adakah kita merasai bahawa dengan beragama islam kita telah selamat dalam memilih jalan untuk dilalui namun mungkin jika kita tidak menjaganya kita akan terpesong dan lari dari jalan yang lurus.



Kehidupan ini adalah selari dengan apa yang kita yakini, kita akan bertindak mengikut apa yang kita percaya, sekiranya kita percaya kepada islam akan dapat memberikan kebahagian maka apabila kita mengikuti apa yang di kehendaki oleh Islam maka kita akan melihat kehidupan yang begitu sempurna dan bahagia. Namun sekiranya kita tidak mempercayai atau mengubah kepercayaan kita dari Islam tentu sekali apa yang ingin kita lakukan juga akan berbeza, kita akan merasakan kita boleh melakukan banyak perkara yang dilarang oleh Islam dan tidak secara langsung akan mengubah kehidupan kita.



Apakah pengertian yang kita pahami tentang sesuatu akan mencorak kehidupan kita. Mari kita merenung kehidupan masyarakat di Zaman Rasulullah saw. Masyarakat mekah amat mempercayai rasulullah saw, samada islam atau bukan islam mereka mempercayai apa yang dibawa oleh rasulullah saw, Cuma mereka ingkar untuk beriman, mereka sedar bahawa apa yang disampaikan oleh rasulullah saw tidak mungkin suatu yang direka oleh muhamad kerana apa yang terkandung didalam alquran adalah suatu yang begitu indah dan tidak mungkin dapat di fikirkkan oleh diri rasulullah sendiri, semuanya adalah dari Allah swt. Mereka percaya apa sahaja yang dikatakan oleh rasulullah saw pasti berlaku dan tidak akan berlaku pembohongan dari diri rasulullah saw. Mereka begitu takut apabila di doakan oleh rasulullah saw suatu yang buruk kerana sejarah telah membuktikan mereka yang menginyai atau yang menyeksa rasulullah apabila di doakan mendapat balasan buruk, ternyata menerima akibatnya. Mereka benar-benar percaya kepada diri rasulullah saw, namun hati mereka tetap ingkar untuk beriman.



Persoalannya apakah kepercayaan kita kepada rasulullah saw sebagai rasul yang membawa Hidayah kepada manusia dari Allah swt, sejauh mana kita merasakan untuk benar-benar mengikutinya, adakah benar-benar rasulullah saw sentiasa berada didalam hati kita, sentiasa kita kasihi, sentiasa kita fikir-fikirkan pengorbanan yang telah dilakukannya, jika masih belum itu tanda kita perlu bermula sekarang untuk mencari Hidayah untuk benar-benar beriman dan mencintai diri rasulullah saw untuk kita mencintai Allah swt. Keimanan suatu yang penuh kemanisan yang mungkin tidak dapat digambarkan tetapi pengorbanan orang-orang yang beriman membuktikan mereka merasai suatu kemanisan yang tidak dapat digambarkan. Setiap orang perlu berusaha dan berusaha untuk mendapatkannya.

MAri kita ikuti kisah seorang wanita yang menerima hidayah ketika berada di dalam bas..

HALIMAH David dibesarkan oleh bapanya dengan penuh kasih sayang malah aspek pemantapan agama Kristian sentiasa menjadi teras dalam pendidikan anak kesayangannya itu.

Lantaran itu, Halimah telah mula membaca kitab Injil sejak di peringkat sekolah rendah lagi. Sayangnya, Halimah tidak berupaya memenuhi permintaan serta cita-cita bapanya agar dia menjadi seorang pengikut agama Kristian yang setia.

Ini kerana pada ketika itu jugalah dia sudah mula mempersoalkan beberapa amalan dalam ajaran agama agung bapanya itu yang dikatakan tidak selari dengan fitrah manusia dan pelbagai lagi yang boleh dipersoalkan.

Sehinggakan pada usianya mencecah 12 tahun, Halimah sudah tidak boleh menerima agama Kristian. Namun, dia tidak mampu berbuat apa-apa memandangkan usianya yang baru setahun jagung.

Pun begitu, Halimah tidak pernah berhenti mencari Allah Yang Esa dan selalu berdoa agar dipertemukan dengan kebenaran-Nya. Pada usia semuda itu, dia kerap bermonolog dalam diri terutama yang menyentuh kewujudan manusia, makhluk lain dan kejadian alam semula jadi.

Persoalan-persoalan seperti mengapa aku diwujudkan dan bagaimana boleh wujudnya bumi dan alam ini kalau tidak ada satu kuasa hebat di sebaliknya? Halimah kuat mempercayai bahawa semua ini pasti ada yang menjadikannya.

Pada usianya 19 tahun, Halimah telah mengembara hampir ke seluruh dunia demi mencari budaya dan kepercayaan lain demi keinginan mencari Allah Yang Maha Berkuasa. Ketika itulah ia mengenali agama Taoism, Wicca, Buddha, Rastafarian, Yahudi, Free Masonry, Kristian, Hindu, Animisme dan banyak lagi.

Menerusi pencariannya itu juga Halimah pernah mengenali tentang agama Islam. Dia tahu bahawa agama Islam itu mengakui tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.

Seperkara yang menghairankan Halimah pada agama Islam ialah solat lima waktu sehari semalam. Ini kerana dia merasakan ia sesuatu yang menyukarkan dan tidak mungkin ia adalah agama yang dicari-cari selama ini.

Masa berlalu, apa yang dicari tidak juga ditemui, lantas Halimah pulang ke Amerika Syarikat dengan perasaan hampa dan kecewa kerana apa yang diingini tidak kesampaian.

Pada usianya menghampiri 21 tahun, dia mengambil keputusan mengikuti bidang perubatan yang menjadi impian dan cita-citanya sejak kecil. Keputusan ini juga merupakan satu langkah untuk melupakan kekecewaan. Alhamdulillah, Halimah lulus peperiksaan khas kemasukan.

Untuk ke kolej, Halimah terpaksa mengambil bas Greyhound dari Michigan menuju ke Colorado. Semasa dalam perjalanan itulah, anak gadis ini berkenalan dengan seorang pemuda yang duduk di belakangnya. Namanya, Ibrahim yang berasal dari Afrika dan mengambil bidang kejuruteraan di kolej yang sama.

Ibrahim memberitahu Halimah yang dia beragama Islam. Sepanjang perjalanan itulah banyaklah yang diceritakan oleh Ibrahim tentang agama Islam kepada Halimah disertakan sekali dengan petikan ayat-ayat daripada al-Quran. Apatah lagi, Halimah memang sedang mencari agama yang benar-benar boleh mengisi kekosongan dalaman yang dicari-cari selama ini.

Hati Halimah sudah jatuh cinta kepada agama Islam, waima mereka baru berbual 15 minit. Tanpa berlengah, Halimah terus menyuarakan keinginannya untuk bergelar Muslim dan akhirnya mengucap dua kalimah syahadah dengan bantuan Ibrahim.


Temui Hidayah Dalam Bas..
Saat itu juga Halimah tidak meneruskan pengajiannya tetapi mengambil keputusan mendalami agama Islam dan berpindah ke Utah. Di sana, Halimah bertemu dengan ramai Muslim dan mereka menerimanya sebagai sebahagian daripada komuniti Islam di situ serta mengajarnya tentang agama Islam.

Kini, Halimah sudah berkahwin dan gembira menguruskan rumah tangga. Di samping itu, beliau juga menulis buku-buku ilustrasi untuk kanak-kanak. Dia turut mengendalikan laman web berkaitan kepercayaan Islam, keperibadian, sikap dan etika perniagaan Islamik.

Beroleh Hidayah Ketika Di Dalam Bas

Hidayah adakah dirasakan sebagai suatu yang begitu besar didalam kehidupan kita? Ramai orang yang diberikan Hidayah dan benar-benar menghargainya, merasakan sebagai suatu hadiah yang begitu besar didalam kehidupan dan merasakan takut kalau-kalau Hidayah itu ditarik kembali oleh Allah swt dari kehidupan mereka. Namun ada juga yang tidak kisah tentang apa yang telah diberikan oleh Allah swt dan membiarkan masa berlalu begitu sahaja tanpa mengambil sesuatu yang terbaik untuk kehidupan yang dilalui.



Bagi yang telah beragama islam samada sedar atau tidak kita telah diberikan Hidayah untuk memahami Islam yang telah diturunkan kepada Rasulullah saw. Namun adakah kita benar-benar memahami apakah agama ISLAM itu didalam kehidupan kita, adakah kita merasai bahawa dengan beragama islam kita telah selamat dalam memilih jalan untuk dilalui namun mungkin jika kita tidak menjaganya kita akan terpesong dan lari dari jalan yang lurus.



Kehidupan ini adalah selari dengan apa yang kita yakini, kita akan bertindak mengikut apa yang kita percaya, sekiranya kita percaya kepada islam akan dapat memberikan kebahagian maka apabila kita mengikuti apa yang di kehendaki oleh Islam maka kita akan melihat kehidupan yang begitu sempurna dan bahagia. Namun sekiranya kita tidak mempercayai atau mengubah kepercayaan kita dari Islam tentu sekali apa yang ingin kita lakukan juga akan berbeza, kita akan merasakan kita boleh melakukan banyak perkara yang dilarang oleh Islam dan tidak secara langsung akan mengubah kehidupan kita.



Apakah pengertian yang kita pahami tentang sesuatu akan mencorak kehidupan kita. Mari kita merenung kehidupan masyarakat di Zaman Rasulullah saw. Masyarakat mekah amat mempercayai rasulullah saw, samada islam atau bukan islam mereka mempercayai apa yang dibawa oleh rasulullah saw, Cuma mereka ingkar untuk beriman, mereka sedar bahawa apa yang disampaikan oleh rasulullah saw tidak mungkin suatu yang direka oleh muhamad kerana apa yang terkandung didalam alquran adalah suatu yang begitu indah dan tidak mungkin dapat di fikirkkan oleh diri rasulullah sendiri, semuanya adalah dari Allah swt. Mereka percaya apa sahaja yang dikatakan oleh rasulullah saw pasti berlaku dan tidak akan berlaku pembohongan dari diri rasulullah saw. Mereka begitu takut apabila di doakan oleh rasulullah saw suatu yang buruk kerana sejarah telah membuktikan mereka yang menginyai atau yang menyeksa rasulullah apabila di doakan mendapat balasan buruk, ternyata menerima akibatnya. Mereka benar-benar percaya kepada diri rasulullah saw, namun hati mereka tetap ingkar untuk beriman.



Persoalannya apakah kepercayaan kita kepada rasulullah saw sebagai rasul yang membawa Hidayah kepada manusia dari Allah swt, sejauh mana kita merasakan untuk benar-benar mengikutinya, adakah benar-benar rasulullah saw sentiasa berada didalam hati kita, sentiasa kita kasihi, sentiasa kita fikir-fikirkan pengorbanan yang telah dilakukannya, jika masih belum itu tanda kita perlu bermula sekarang untuk mencari Hidayah untuk benar-benar beriman dan mencintai diri rasulullah saw untuk kita mencintai Allah swt. Keimanan suatu yang penuh kemanisan yang mungkin tidak dapat digambarkan tetapi pengorbanan orang-orang yang beriman membuktikan mereka merasai suatu kemanisan yang tidak dapat digambarkan. Setiap orang perlu berusaha dan berusaha untuk mendapatkannya.

MAri kita ikuti kisah seorang wanita yang menerima hidayah ketika berada di dalam bas..

HALIMAH David dibesarkan oleh bapanya dengan penuh kasih sayang malah aspek pemantapan agama Kristian sentiasa menjadi teras dalam pendidikan anak kesayangannya itu.

Lantaran itu, Halimah telah mula membaca kitab Injil sejak di peringkat sekolah rendah lagi. Sayangnya, Halimah tidak berupaya memenuhi permintaan serta cita-cita bapanya agar dia menjadi seorang pengikut agama Kristian yang setia.

Ini kerana pada ketika itu jugalah dia sudah mula mempersoalkan beberapa amalan dalam ajaran agama agung bapanya itu yang dikatakan tidak selari dengan fitrah manusia dan pelbagai lagi yang boleh dipersoalkan.

Sehinggakan pada usianya mencecah 12 tahun, Halimah sudah tidak boleh menerima agama Kristian. Namun, dia tidak mampu berbuat apa-apa memandangkan usianya yang baru setahun jagung.

Pun begitu, Halimah tidak pernah berhenti mencari Allah Yang Esa dan selalu berdoa agar dipertemukan dengan kebenaran-Nya. Pada usia semuda itu, dia kerap bermonolog dalam diri terutama yang menyentuh kewujudan manusia, makhluk lain dan kejadian alam semula jadi.

Persoalan-persoalan seperti mengapa aku diwujudkan dan bagaimana boleh wujudnya bumi dan alam ini kalau tidak ada satu kuasa hebat di sebaliknya? Halimah kuat mempercayai bahawa semua ini pasti ada yang menjadikannya.

Pada usianya 19 tahun, Halimah telah mengembara hampir ke seluruh dunia demi mencari budaya dan kepercayaan lain demi keinginan mencari Allah Yang Maha Berkuasa. Ketika itulah ia mengenali agama Taoism, Wicca, Buddha, Rastafarian, Yahudi, Free Masonry, Kristian, Hindu, Animisme dan banyak lagi.

Menerusi pencariannya itu juga Halimah pernah mengenali tentang agama Islam. Dia tahu bahawa agama Islam itu mengakui tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.

Seperkara yang menghairankan Halimah pada agama Islam ialah solat lima waktu sehari semalam. Ini kerana dia merasakan ia sesuatu yang menyukarkan dan tidak mungkin ia adalah agama yang dicari-cari selama ini.

Masa berlalu, apa yang dicari tidak juga ditemui, lantas Halimah pulang ke Amerika Syarikat dengan perasaan hampa dan kecewa kerana apa yang diingini tidak kesampaian.

Pada usianya menghampiri 21 tahun, dia mengambil keputusan mengikuti bidang perubatan yang menjadi impian dan cita-citanya sejak kecil. Keputusan ini juga merupakan satu langkah untuk melupakan kekecewaan. Alhamdulillah, Halimah lulus peperiksaan khas kemasukan.

Untuk ke kolej, Halimah terpaksa mengambil bas Greyhound dari Michigan menuju ke Colorado. Semasa dalam perjalanan itulah, anak gadis ini berkenalan dengan seorang pemuda yang duduk di belakangnya. Namanya, Ibrahim yang berasal dari Afrika dan mengambil bidang kejuruteraan di kolej yang sama.

Ibrahim memberitahu Halimah yang dia beragama Islam. Sepanjang perjalanan itulah banyaklah yang diceritakan oleh Ibrahim tentang agama Islam kepada Halimah disertakan sekali dengan petikan ayat-ayat daripada al-Quran. Apatah lagi, Halimah memang sedang mencari agama yang benar-benar boleh mengisi kekosongan dalaman yang dicari-cari selama ini.

Hati Halimah sudah jatuh cinta kepada agama Islam, waima mereka baru berbual 15 minit. Tanpa berlengah, Halimah terus menyuarakan keinginannya untuk bergelar Muslim dan akhirnya mengucap dua kalimah syahadah dengan bantuan Ibrahim.


Temui Hidayah Dalam Bas..
Saat itu juga Halimah tidak meneruskan pengajiannya tetapi mengambil keputusan mendalami agama Islam dan berpindah ke Utah. Di sana, Halimah bertemu dengan ramai Muslim dan mereka menerimanya sebagai sebahagian daripada komuniti Islam di situ serta mengajarnya tentang agama Islam.

Kini, Halimah sudah berkahwin dan gembira menguruskan rumah tangga. Di samping itu, beliau juga menulis buku-buku ilustrasi untuk kanak-kanak. Dia turut mengendalikan laman web berkaitan kepercayaan Islam, keperibadian, sikap dan etika perniagaan Islamik.

Wednesday, December 03, 2008

RAHSIA MEMBINA RUMAHTANGGA MUSLIM YANG BAHAGIA

Oleh : Ustaz Mohd Khusyairie Marzuki
Pegawai Penasihat Agama UiTM Sarawak

عَن اَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال: تَنْكِحُ المرَأَةَ لِاَرْبَعٍ , لمِاَلهِاَ وَلحِِسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا فاَطْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنَ تَرَبَتْ يَدَاكَ

(رواه الشيخان)- متفق عليه -
Maksud :

“ Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda : Seseorang perempuan itu dipilih untuk menjadi isteri berdasarkan kepada empat ciri-ciri iaitu kerana harta bendanya, kerana keturunannya (kemuliaan keturunan), kerana kecantikannya, kerana pegangan agamanya. Kerana itu pilihlah (berikanlah keutamaan) kepada perempuan yang berpegang teguh kepada agama, nescaya kamu bertuah (beruntung).

( Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.)


Sesungguhnya perkahwinan itu merupakan suatu fitrah semulajadi dalam kehidupan manusia bagi memelihara keturunan, sifat ingin dikasihi dan hidup bersama untuk memperolehi kasih sayang, ingin menjalinkan cinta yang berterusan dan ketenangan dalam hati. Namun bagi sesebuah rumahtangga muslim yang bahagia itu ianya bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang dianjurkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dalam hadith di atas.

Bagi mereka yang merancang ingin mendirikan rumahtangga muslim yang bahagia, aspek pemilihan jodoh yang tepat adalah sangat penting. Ini kerana, perkongsian hidup yang lahir nanti akan menentukan nasib sesudah berumahtangga dan menentukan corak hidup dalam masyarakat sama ada mendapat keredhaan Allah SWT atau sebaliknya. Bagi mereka yang bijak, sudah tentu akan mengutamakan calon isteri atau calon suami yang beriman kepada Allah SWT. Apa gunanya hidup kita, sekiranya kehidupan selepas berumahtangga menjadikan diri kita lebih jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT.

Apakah hikmah di sebalik saranan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam memberikan panduan dalam memilih jodoh dengan mengutamakan calon isteri solehah atau suami yang soleh itu? Hikmahnya ialah dengan mempunyai nilai keagamaan itulah seseorang itu dapat memiliki akhlak yang baik, menjadi contoh tauladan kepada anak-anak dan saling bantu membantu dalam rangka untuk membina rumahtangga yang diredhai Allah SWT. Alangkah bahagianya pasangan suami isteri apabila kehidupan alam rumahtangganya sentiasa mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT.
Semua pasangan suami isteri mengidamkan kehidupan rumahtangga yang bahagia, tetapi persoalannya di manakah letaknya kebahagiaan rumahtangga tersebut?Adakah dengan mempunyai kekayaan dan memiliki segala-galanya, kehidupan seseorang itu sudah dianggap bahagia? Berapa banyak sebenarnya kes penceraian yang berlaku setiap tahun di kalangan mereka yang kononnya mempunyai kemewahan hidup semakin ketara? Jadi di manakah kebahagiaan itu sebenarnya ?

Sebenarnya kebahagiaan rumahtangga yang bahagia itu telah jelas ditunjukkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam sendiri. Segala-galanya bermula dengan niat yang ikhlas sebelum mendirikan rumahtangga iaitu membina rumahtangga itu adalah semata-mata ingin mencari keredhaan Allah SWT, bukan disebabkan faktor atau dorongan yang lain. Tetapi berapa ramai yang menjadikan matlamat hidup ini untuk mencari keredhaan Allah SWT? Di mana letaknya keberkatan dalam berumahtangga? Apakah pasangan itu sekufu dan apakah neraca yang digunapakai dalam penentuan sekufu atau tidak?

Sekufu di sisi Islam adalah sekiranya pasangan suami isteri mempunyai kefahaman Islam dan matlamat hidup yang jelas, tahu akan tanggangujawab masing-masing bahawa membina rumahtangga muslim itu adalah suatu ibadah, saling merindui rumahtangga yang dirahmati dan diberkati Allah SWT, suami isteri yang saling nasihat menasihati antara satu sama lain dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT, cuba mewujudkan suasana rumahtangga yang harmoni, suami yang memberikan didikan agama kepada isteri dan ingatlah isteri yang solehah boleh membawa suami ke syurga.

Apakah rahsia membentuk rumahtangga muslim yang bahagia? Ingatlah para isteri yang dikasihi Allah SWT, antara ciri-ciri sifat isteri yang solehah itu apabila dia taat kepada Allah SWT, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dan suaminya. Selain itu, menjaga sembahyang lima waktu, berpuasa dan menjaga maruahnya. Maka masuklah dia ke dalam syurga mengikut mana-mana pintu yang disukainya. Berazamlah untuk menjadi isteri yang solehah. Sebaik-baik pemberian ke atas sesebuah rumahtangga itu ialah isteri yang solehah agar dapat membina keluarga sakinah.

Begitu juga, para suami yang soleh, mereka adalah ketua dan pemimpin keluarga, mengajarkan ahli keluarga ilmu-ilmu fardu ain dan ilmu fardu kifayah agar tidak membiarkan isteri mereka berada dalam kejahilan. Suami yang soleh juga akan memberikan makan, minum, pakaian, kemudahan tempat tinggal, memberikan perlindungan dan melayani isteri dengan baik. Suami juga perlu banyak bersabar, menunjukkan contoh yang baik, memberikan nasihat dan tunjuk ajar kepada isterinya, mendidik, menegur isteri dengan penuh berhikmah, saling berlapang dada dan pemaaf.

Namun, apa yang dibimbangi ialah janganlah disebabkan apabila seseorang selepas alam berumahtangga membuatkan dirinya semakin jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semasa bujangnya beliau terkenal dengan kuat sembahyang sunat, puasa sunat, berzikir dan bersedekah telah berubah. Kehidupannya berubah menjadi seorang leka dan selalu menyibukkan diri dengan anak isteri, bekerja keras untuk mengumpul harta dan mengejar kemewahan semata-mata untuk keluarga. Alangkah ruginya hidup yang fana ini sekiranya apabila memasuki gerbang rumahtangga itu menjadikan dirinya semakin jauh dari Allah SWT. Titik tolak kebahagiaan rumahtangga adalah bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang disarankan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam.

RAHSIA MEMBINA RUMAHTANGGA MUSLIM YANG BAHAGIA

RAHSIA MEMBINA RUMAHTANGGA MUSLIM YANG BAHAGIA

Oleh : Ustaz Mohd Khusyairie Marzuki
Pegawai Penasihat Agama UiTM Sarawak

عَن اَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال: تَنْكِحُ المرَأَةَ لِاَرْبَعٍ , لمِاَلهِاَ وَلحِِسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا فاَطْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنَ تَرَبَتْ يَدَاكَ

(رواه الشيخان)- متفق عليه -
Maksud :

“ Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda : Seseorang perempuan itu dipilih untuk menjadi isteri berdasarkan kepada empat ciri-ciri iaitu kerana harta bendanya, kerana keturunannya (kemuliaan keturunan), kerana kecantikannya, kerana pegangan agamanya. Kerana itu pilihlah (berikanlah keutamaan) kepada perempuan yang berpegang teguh kepada agama, nescaya kamu bertuah (beruntung).

( Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.)


Sesungguhnya perkahwinan itu merupakan suatu fitrah semulajadi dalam kehidupan manusia bagi memelihara keturunan, sifat ingin dikasihi dan hidup bersama untuk memperolehi kasih sayang, ingin menjalinkan cinta yang berterusan dan ketenangan dalam hati. Namun bagi sesebuah rumahtangga muslim yang bahagia itu ianya bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang dianjurkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dalam hadith di atas.

Bagi mereka yang merancang ingin mendirikan rumahtangga muslim yang bahagia, aspek pemilihan jodoh yang tepat adalah sangat penting. Ini kerana, perkongsian hidup yang lahir nanti akan menentukan nasib sesudah berumahtangga dan menentukan corak hidup dalam masyarakat sama ada mendapat keredhaan Allah SWT atau sebaliknya. Bagi mereka yang bijak, sudah tentu akan mengutamakan calon isteri atau calon suami yang beriman kepada Allah SWT. Apa gunanya hidup kita, sekiranya kehidupan selepas berumahtangga menjadikan diri kita lebih jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT.

Apakah hikmah di sebalik saranan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam memberikan panduan dalam memilih jodoh dengan mengutamakan calon isteri solehah atau suami yang soleh itu? Hikmahnya ialah dengan mempunyai nilai keagamaan itulah seseorang itu dapat memiliki akhlak yang baik, menjadi contoh tauladan kepada anak-anak dan saling bantu membantu dalam rangka untuk membina rumahtangga yang diredhai Allah SWT. Alangkah bahagianya pasangan suami isteri apabila kehidupan alam rumahtangganya sentiasa mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT.
Semua pasangan suami isteri mengidamkan kehidupan rumahtangga yang bahagia, tetapi persoalannya di manakah letaknya kebahagiaan rumahtangga tersebut?Adakah dengan mempunyai kekayaan dan memiliki segala-galanya, kehidupan seseorang itu sudah dianggap bahagia? Berapa banyak sebenarnya kes penceraian yang berlaku setiap tahun di kalangan mereka yang kononnya mempunyai kemewahan hidup semakin ketara? Jadi di manakah kebahagiaan itu sebenarnya ?

Sebenarnya kebahagiaan rumahtangga yang bahagia itu telah jelas ditunjukkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam sendiri. Segala-galanya bermula dengan niat yang ikhlas sebelum mendirikan rumahtangga iaitu membina rumahtangga itu adalah semata-mata ingin mencari keredhaan Allah SWT, bukan disebabkan faktor atau dorongan yang lain. Tetapi berapa ramai yang menjadikan matlamat hidup ini untuk mencari keredhaan Allah SWT? Di mana letaknya keberkatan dalam berumahtangga? Apakah pasangan itu sekufu dan apakah neraca yang digunapakai dalam penentuan sekufu atau tidak?

Sekufu di sisi Islam adalah sekiranya pasangan suami isteri mempunyai kefahaman Islam dan matlamat hidup yang jelas, tahu akan tanggangujawab masing-masing bahawa membina rumahtangga muslim itu adalah suatu ibadah, saling merindui rumahtangga yang dirahmati dan diberkati Allah SWT, suami isteri yang saling nasihat menasihati antara satu sama lain dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT, cuba mewujudkan suasana rumahtangga yang harmoni, suami yang memberikan didikan agama kepada isteri dan ingatlah isteri yang solehah boleh membawa suami ke syurga.

Apakah rahsia membentuk rumahtangga muslim yang bahagia? Ingatlah para isteri yang dikasihi Allah SWT, antara ciri-ciri sifat isteri yang solehah itu apabila dia taat kepada Allah SWT, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dan suaminya. Selain itu, menjaga sembahyang lima waktu, berpuasa dan menjaga maruahnya. Maka masuklah dia ke dalam syurga mengikut mana-mana pintu yang disukainya. Berazamlah untuk menjadi isteri yang solehah. Sebaik-baik pemberian ke atas sesebuah rumahtangga itu ialah isteri yang solehah agar dapat membina keluarga sakinah.

Begitu juga, para suami yang soleh, mereka adalah ketua dan pemimpin keluarga, mengajarkan ahli keluarga ilmu-ilmu fardu ain dan ilmu fardu kifayah agar tidak membiarkan isteri mereka berada dalam kejahilan. Suami yang soleh juga akan memberikan makan, minum, pakaian, kemudahan tempat tinggal, memberikan perlindungan dan melayani isteri dengan baik. Suami juga perlu banyak bersabar, menunjukkan contoh yang baik, memberikan nasihat dan tunjuk ajar kepada isterinya, mendidik, menegur isteri dengan penuh berhikmah, saling berlapang dada dan pemaaf.

Namun, apa yang dibimbangi ialah janganlah disebabkan apabila seseorang selepas alam berumahtangga membuatkan dirinya semakin jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semasa bujangnya beliau terkenal dengan kuat sembahyang sunat, puasa sunat, berzikir dan bersedekah telah berubah. Kehidupannya berubah menjadi seorang leka dan selalu menyibukkan diri dengan anak isteri, bekerja keras untuk mengumpul harta dan mengejar kemewahan semata-mata untuk keluarga. Alangkah ruginya hidup yang fana ini sekiranya apabila memasuki gerbang rumahtangga itu menjadikan dirinya semakin jauh dari Allah SWT. Titik tolak kebahagiaan rumahtangga adalah bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang disarankan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam.

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah