Friday, April 29, 2011




Ketika melihat gambar kenangan penulis bersama-sama rakan sekelas tahun 1994, senyuman penulis berubah menjadi duka. Salah seorang daripada kami sudahpun tiada lagi di dunia ini. Rakan penulis itu telahpun meninggal dunia saat umurnya masih muda akibat kemalangan. Semoga Allah mencucuri rohnya. Penulis merenung jauh. Usia muda tidak bererti jauh dari kematian. Buktinya, ada insan yang mati saat usia masih muda belia. Bahkan lebih dari itu, ada yang dicabut nyawanya ketika baru lahir ke dunia.

Subhanallah! Allah SWT membiarkan manusia hidup hingga tua renta, padahal mereka sudah tidak produktif lagi. Di waktu yang lain, Allah mematikan orang-orang yang muda usia, padahal masa mereka adalah masa yang produktif untuk bekerja dan beramal. Ada orang yang sudah ratusan kali menaiki kapalterbang, namun tidak sekalipun kecelakaan pernah ia alami. Bahkan tergores sedikit pun tidak pernah. Namun, ada orang yang baru kali pertama menaiki bas, saat itu juga ia mengalami kecelakaan!

Entah apa yang akan terjadi di hari esok, sedikitpun kita tidak ketahui. Kita hanya diperintahkan beramal pada hari ini dengan sebaik mungkin. Impian kita di masa depan mungkin terkandas di tengah jalan. Apakah kita boleh bagi jaminan yang kita akan hidup lagi esok hari? Hanya Allah yang mengetahuinya.

Beberapa minggu yang lalu, penulis seperti biasa bertugas di luar, memandu dan singgah ke beberapa destinasi bagi mengisi pelbagai program, dari K. Bharu ke Chini mengisi slot bersama PIBG SMK Chini 2, kemudian ke UKM Bangi, selesai di sana bergegas ke Pekan, Pahang. Selesai menziarahi sebuah rumah anak yatim, meneruskan perjalanan ke Seremban. Lewat tengah malam bergerak ke K. Bharu. Sekitar jam 3 pagi, penulis hampir terlibat dalam sebuah kemalangan berhampiran Bukit Besi. Kereta di hadapan penulis telah terbalik ke sebuah longkang di sebelah kiri. Kereta penulis pula hampir-hampir memasuki longkang juga. Rupanya ada seekor lembu sedang “berehat” di tengah jalan. Kerana seekor lembu, sebuah kereta telah terbalik. Pemandunya cedera parah. Penulis sendiri terketar seketika kerana terkejut. Allahuakbar! Hanya beberapa inci sahaja kereta penulis boleh terhumban ke longkang juga. Alhamdulillah, Allah pelihara diri ini.

Setelah kejadian itu, penulis merenung sejenak. Semua yang terjadi ini tidak luput dari kuasa Allah SWT. Walaupun kereta yang penulis bawa tidak termasuk ke dalam longkang, penulis bersyukur kepada Allah, bahawa Allah masih memberikan umur kepada penulis untuk beramal di dunia ini. Kejadian ini memberikan ibrah (pengajaran) dan ikhtibar besar kepada penulis. Penulis merasakan begitu hampir dengan kematian. Airmata penulis mengalir tanpa henti tatkala memikirkan prestasi amal penulis yang terlalu sedikit.

Kematian itu sungguh sangat cepat hadirnya. Ramai orang yang merayakan hari ulang tahunnya, padahal hari itu petanda kematian semakin dekat kepadanya. Bahkan ada yang sanggup meraikan sambutan hari lahir dengan majlis yang lara dan melalaikan. Seharusnya hari ulang tahun itu kita isi dengan muhasabah, menghisab diri kita; sudah berapa banyak kita beramal dan sudah berapa banyak dosa yang telah kita lakukan. Apakah amal soleh kita lebih banyak berbanding kejahatan yang pernah kita perbuat?
Tidak rugi kalau kita sering mengingati saat-saat kematian tiba, kejadian di alam barzah, dan hari kiamat, kerana hal di atas adalah petanda orang yang cerdas. Ibnu Umar RA berkata, “Suatu hari aku duduk bersama Rasulullah SAW, tiba-tiba datang seorang lelaki dari kalangan Ansar, kemudian ia mengucapkan salam kepada Nabi SAW dan bertanya, ‘Wahai Rasulullah, siapakah orang mukmin yang paling utama?’ Rasulullah menjawab, ‘Yang paling baik akhlaknya’. Kemudian ia bertanya lagi, ‘Siapakah orang mukmin yang paling cerdas?’. Beliau menjawab, ‘Yang paling banyak mengingat mati, kemudian yang paling baik dalam mempersiapkan kematian tersebut, itulah orang yang paling cerdas.’ (HR. Ibnu Majah, Thabrani, dan Al Haitsamiy. Syaekh Al Albaniy dalam Sahih Ibnu Majah 2/419 berkata : hadits hasan)

Saat umur seseorang bertambah, saat itu hendaklah seluruh waktunya digunakan untuk mengumpulkan seluruh bekal dan mempersiapkan segalanya untuk menghadapi perjalanan nan panjang. Saat itulah ia harus yakin sepenuhnya bahawa satu hari dalam hidupnya adalah harta yang tidak ternilai, khususnya jika ia terus mengalami kemunduran dalam beramal kepada Allah SWT.

Dikisahkan, Imam Abdullah bin al-Mubarak pernah bertandang ke rumah temannya di malam hari. Tiba-tiba lilin di rumah temannya itu padam. Sang teman berusaha menyalakan kembali lilin itu. Setelah menyala, ia melihat Imam Abdullah menangis keasyikan. Ketika ditanya apa yang terjadi, Imam Abdullah berkata bahawa saat lilin padam, suasana menjadi gelap gelita, pada saat itulah ia merasakan suasana seperti di alam kubur.

Ulama-ulama soleh jika hati mereka mengeras, segera pergi mengunjungi tanah perkuburan. Bahkan ada di antara mereka yang membuat lubang kuburan di dalam rumahnya dan setiap malam tidur di lubang tersebut. Fungsinya untuk mengingatkannya pada kematian.

Suatu hari Abu Darda RA duduk di sebuah kuburan. Lalu ada yang menanyakan tindakannya itu. Maka dia menjawab, “Aku sedang duduk dekat dengan orang-orang yang mengingatkan tempat kembaliku, dan aku benar-benar sudah tidak ada agar mereka tidak menggunjingku.”

Maimun bin Mahran berkata, “Aku pergi ke sebuah kuburan bersama Umar bin Abdul Aziz. Tatkala dia melihat kuburan, maka dia menangis. Kemudian dia menghadap ke arahku dan berkata, ‘Hai Maimun, ini adalah kuburan nenek moyangku dari Bani Umayah, seakan-akan mereka tidak bergabung dengan kenikmatan dan kehidupan penghuni dunia. Tidakkah engkau melihat mereka kini terbaring tak berdaya, hancur dan dimakan ulat?’ Kemudian dia menangis, dan berkata lagi, ‘Demi Allah, aku tidak melihat seseorang yang lebih nikmat daripada orang-orang yang sudah berada di dalam kuburan ini dan dia terlindung dari siksa Allah’.”

Jika Ibnu Umar RA ingat kepada mati, maka dia menggigil seperti burung yang sedang menggigil. Setiap malam dia mengumpulkan para fuqaha, lalu mereka saling mengingatkan kematian dan hari kiamat, lalu mereka semua menangis, seakan-akan di hadapan mereka ada mayat.

Dari Abu Hurairah RA beliau berkata, “Rasulullah SAW bersabda:

“Perbanyaklah mengingat pemutus segala kelazatan’, iaitu kematian. (HR. At Tirmidzi, Syeikh Al Albaniy dalam Sahih An Nasa’iy 2/393 berkata : “hadits hasan shahih”)

Syeikh Salim bin ‘Ied Al Hilaly hafizhahullah menjelaskan perihal hadits di atas,

“Dianjurkan bagi setiap muslim, baik yang sihat mahupun yang sedang sakit, untuk mengingati kematian dengan hati dan lisannya. Kemudian memperbanyak hal tersebut, kerana zikrul maut (mengingat mati) dapat menghalangi dari berbuat maksiat, dan mendorong untuk berbuat ketaatan. Ini kerana kematian merupakan pemutus kelazatan. Mengingat kematian juga akan melapangkan hati di kala sempit, dan mempersempit hati di kala lapang. Oleh kerana itu, dianjurkan untuk senantiasa dan terus menerus mengingati kematian.”

Allah SWT berfirman:

“Dan setiap yang bernyawa tidak akan mati kecuali dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya.” (Ali Imran:134)

Jangan sampai kematian meragut jiwa kita, sedangkan kita belum siap menghadapinya, sebab ketidaksiapan di saat maut menyapa akan mendatangkan penyesalan berpanjangan.

“Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia, akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya. Dia mengatakan: ‘Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal soleh) untuk hidupku ini.” (Al-Fajr: 23-24)

Ayuh kita segera muhasabah, saatnya kita gunakan sisa umur kita untuk mewujudkan obsesi tertinggi kita, “fiddunya hasanah wafilakhirati hasanah. Yaa Allah kami memohon redha dan syurga-Mu. Ya Allah kami berlindung diri dari murka dan neraka-Mu.” Amin…

Bila Kematian Akan Menyapa?




Ketika melihat gambar kenangan penulis bersama-sama rakan sekelas tahun 1994, senyuman penulis berubah menjadi duka. Salah seorang daripada kami sudahpun tiada lagi di dunia ini. Rakan penulis itu telahpun meninggal dunia saat umurnya masih muda akibat kemalangan. Semoga Allah mencucuri rohnya. Penulis merenung jauh. Usia muda tidak bererti jauh dari kematian. Buktinya, ada insan yang mati saat usia masih muda belia. Bahkan lebih dari itu, ada yang dicabut nyawanya ketika baru lahir ke dunia.

Subhanallah! Allah SWT membiarkan manusia hidup hingga tua renta, padahal mereka sudah tidak produktif lagi. Di waktu yang lain, Allah mematikan orang-orang yang muda usia, padahal masa mereka adalah masa yang produktif untuk bekerja dan beramal. Ada orang yang sudah ratusan kali menaiki kapalterbang, namun tidak sekalipun kecelakaan pernah ia alami. Bahkan tergores sedikit pun tidak pernah. Namun, ada orang yang baru kali pertama menaiki bas, saat itu juga ia mengalami kecelakaan!

Entah apa yang akan terjadi di hari esok, sedikitpun kita tidak ketahui. Kita hanya diperintahkan beramal pada hari ini dengan sebaik mungkin. Impian kita di masa depan mungkin terkandas di tengah jalan. Apakah kita boleh bagi jaminan yang kita akan hidup lagi esok hari? Hanya Allah yang mengetahuinya.

Beberapa minggu yang lalu, penulis seperti biasa bertugas di luar, memandu dan singgah ke beberapa destinasi bagi mengisi pelbagai program, dari K. Bharu ke Chini mengisi slot bersama PIBG SMK Chini 2, kemudian ke UKM Bangi, selesai di sana bergegas ke Pekan, Pahang. Selesai menziarahi sebuah rumah anak yatim, meneruskan perjalanan ke Seremban. Lewat tengah malam bergerak ke K. Bharu. Sekitar jam 3 pagi, penulis hampir terlibat dalam sebuah kemalangan berhampiran Bukit Besi. Kereta di hadapan penulis telah terbalik ke sebuah longkang di sebelah kiri. Kereta penulis pula hampir-hampir memasuki longkang juga. Rupanya ada seekor lembu sedang “berehat” di tengah jalan. Kerana seekor lembu, sebuah kereta telah terbalik. Pemandunya cedera parah. Penulis sendiri terketar seketika kerana terkejut. Allahuakbar! Hanya beberapa inci sahaja kereta penulis boleh terhumban ke longkang juga. Alhamdulillah, Allah pelihara diri ini.

Setelah kejadian itu, penulis merenung sejenak. Semua yang terjadi ini tidak luput dari kuasa Allah SWT. Walaupun kereta yang penulis bawa tidak termasuk ke dalam longkang, penulis bersyukur kepada Allah, bahawa Allah masih memberikan umur kepada penulis untuk beramal di dunia ini. Kejadian ini memberikan ibrah (pengajaran) dan ikhtibar besar kepada penulis. Penulis merasakan begitu hampir dengan kematian. Airmata penulis mengalir tanpa henti tatkala memikirkan prestasi amal penulis yang terlalu sedikit.

Kematian itu sungguh sangat cepat hadirnya. Ramai orang yang merayakan hari ulang tahunnya, padahal hari itu petanda kematian semakin dekat kepadanya. Bahkan ada yang sanggup meraikan sambutan hari lahir dengan majlis yang lara dan melalaikan. Seharusnya hari ulang tahun itu kita isi dengan muhasabah, menghisab diri kita; sudah berapa banyak kita beramal dan sudah berapa banyak dosa yang telah kita lakukan. Apakah amal soleh kita lebih banyak berbanding kejahatan yang pernah kita perbuat?
Tidak rugi kalau kita sering mengingati saat-saat kematian tiba, kejadian di alam barzah, dan hari kiamat, kerana hal di atas adalah petanda orang yang cerdas. Ibnu Umar RA berkata, “Suatu hari aku duduk bersama Rasulullah SAW, tiba-tiba datang seorang lelaki dari kalangan Ansar, kemudian ia mengucapkan salam kepada Nabi SAW dan bertanya, ‘Wahai Rasulullah, siapakah orang mukmin yang paling utama?’ Rasulullah menjawab, ‘Yang paling baik akhlaknya’. Kemudian ia bertanya lagi, ‘Siapakah orang mukmin yang paling cerdas?’. Beliau menjawab, ‘Yang paling banyak mengingat mati, kemudian yang paling baik dalam mempersiapkan kematian tersebut, itulah orang yang paling cerdas.’ (HR. Ibnu Majah, Thabrani, dan Al Haitsamiy. Syaekh Al Albaniy dalam Sahih Ibnu Majah 2/419 berkata : hadits hasan)

Saat umur seseorang bertambah, saat itu hendaklah seluruh waktunya digunakan untuk mengumpulkan seluruh bekal dan mempersiapkan segalanya untuk menghadapi perjalanan nan panjang. Saat itulah ia harus yakin sepenuhnya bahawa satu hari dalam hidupnya adalah harta yang tidak ternilai, khususnya jika ia terus mengalami kemunduran dalam beramal kepada Allah SWT.

Dikisahkan, Imam Abdullah bin al-Mubarak pernah bertandang ke rumah temannya di malam hari. Tiba-tiba lilin di rumah temannya itu padam. Sang teman berusaha menyalakan kembali lilin itu. Setelah menyala, ia melihat Imam Abdullah menangis keasyikan. Ketika ditanya apa yang terjadi, Imam Abdullah berkata bahawa saat lilin padam, suasana menjadi gelap gelita, pada saat itulah ia merasakan suasana seperti di alam kubur.

Ulama-ulama soleh jika hati mereka mengeras, segera pergi mengunjungi tanah perkuburan. Bahkan ada di antara mereka yang membuat lubang kuburan di dalam rumahnya dan setiap malam tidur di lubang tersebut. Fungsinya untuk mengingatkannya pada kematian.

Suatu hari Abu Darda RA duduk di sebuah kuburan. Lalu ada yang menanyakan tindakannya itu. Maka dia menjawab, “Aku sedang duduk dekat dengan orang-orang yang mengingatkan tempat kembaliku, dan aku benar-benar sudah tidak ada agar mereka tidak menggunjingku.”

Maimun bin Mahran berkata, “Aku pergi ke sebuah kuburan bersama Umar bin Abdul Aziz. Tatkala dia melihat kuburan, maka dia menangis. Kemudian dia menghadap ke arahku dan berkata, ‘Hai Maimun, ini adalah kuburan nenek moyangku dari Bani Umayah, seakan-akan mereka tidak bergabung dengan kenikmatan dan kehidupan penghuni dunia. Tidakkah engkau melihat mereka kini terbaring tak berdaya, hancur dan dimakan ulat?’ Kemudian dia menangis, dan berkata lagi, ‘Demi Allah, aku tidak melihat seseorang yang lebih nikmat daripada orang-orang yang sudah berada di dalam kuburan ini dan dia terlindung dari siksa Allah’.”

Jika Ibnu Umar RA ingat kepada mati, maka dia menggigil seperti burung yang sedang menggigil. Setiap malam dia mengumpulkan para fuqaha, lalu mereka saling mengingatkan kematian dan hari kiamat, lalu mereka semua menangis, seakan-akan di hadapan mereka ada mayat.

Dari Abu Hurairah RA beliau berkata, “Rasulullah SAW bersabda:

“Perbanyaklah mengingat pemutus segala kelazatan’, iaitu kematian. (HR. At Tirmidzi, Syeikh Al Albaniy dalam Sahih An Nasa’iy 2/393 berkata : “hadits hasan shahih”)

Syeikh Salim bin ‘Ied Al Hilaly hafizhahullah menjelaskan perihal hadits di atas,

“Dianjurkan bagi setiap muslim, baik yang sihat mahupun yang sedang sakit, untuk mengingati kematian dengan hati dan lisannya. Kemudian memperbanyak hal tersebut, kerana zikrul maut (mengingat mati) dapat menghalangi dari berbuat maksiat, dan mendorong untuk berbuat ketaatan. Ini kerana kematian merupakan pemutus kelazatan. Mengingat kematian juga akan melapangkan hati di kala sempit, dan mempersempit hati di kala lapang. Oleh kerana itu, dianjurkan untuk senantiasa dan terus menerus mengingati kematian.”

Allah SWT berfirman:

“Dan setiap yang bernyawa tidak akan mati kecuali dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya.” (Ali Imran:134)

Jangan sampai kematian meragut jiwa kita, sedangkan kita belum siap menghadapinya, sebab ketidaksiapan di saat maut menyapa akan mendatangkan penyesalan berpanjangan.

“Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia, akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya. Dia mengatakan: ‘Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal soleh) untuk hidupku ini.” (Al-Fajr: 23-24)

Ayuh kita segera muhasabah, saatnya kita gunakan sisa umur kita untuk mewujudkan obsesi tertinggi kita, “fiddunya hasanah wafilakhirati hasanah. Yaa Allah kami memohon redha dan syurga-Mu. Ya Allah kami berlindung diri dari murka dan neraka-Mu.” Amin…


International Seminar on Peace & Humanitarian Aid For Gaza telahpun melabuh tirainya pada 23 April yang lalu di UIAM. Tahniah kepada urusetia seminar yang bertungkus lumus berusaha mengadakan seminar ini. Sekurang-kurangnya dengan adanya penganjuran seminar ini yang menjemput pelbagai tokoh dan pejuang kemanusiaan dari dalam dan luar Negara, sedikit sebanyak menghangatkan kembali tumpuan peserta yang hadir akan permasalahan sebenar di Palestin, Gaza dan Masjid Al Aqsa.

Permasalahan di Palestin bukanlah isu semasa dan isu warga Arab semata. Sekiranya masih ada umat Islam yang berfikir sedemikian ternyata mereka masih tidak faham akan sejarah Palestin dan Masjid Al Aqsa. Suatu saat dulu, Sultan Abdul Hamid II, Khilafah terakhir yang menerajui daulah Islam yang berpaksi di Turki pernah mengungkapkan:

“Aku tidak akan melepaskan walaupun sejengkal tanah ini (Palestin), kerana ia bukan milikku. Tanah itu adalah hak umat Islam. Umat Islam telah berjihad demi kepentingan tanah ini dan mereka telah menyiraminya dengan darah mereka. Yahudi silakan menyimpan harta mereka. Jika Khilafah Utsmaniyah dimusnahkan pada suatu hari, maka mereka boleh mengambil Palestin tanpa membayar harganya. Akan tetapi, sementara aku masih hidup, aku lebih rela menusukkan pedang ke tubuhku daripada melihat Tanah Palestin dikhianati dan dipisahkan dari Khilafah Islamiyah. Perpisahan adalah sesuatu yang tidak akan terjadi. Aku tidak akan memulai pemisahan tubuh kami selagi kami masih hidup.”

Palestin Adalah Urusan Umat Kini
Pendirian tegas Sultan Abdul Hamid II untuk tidak mengizinkan Yahudi bermukim di Palestin, telah menyebabkan Yahudi sedunia mengamuk. Harganya terlalu mahal. Sultan Abdul Hamid kehilangan takhta, dan Khilafah disembelih agar tamat riwayatnya.

Sultan Abdul Hamid II menulis dalam salah satu suratnya kepada salah seorang gurunya Syeikh Mahmud Abu Shamad yang berbunyi:

“…Saya meninggalkan kekhalifahan bukan kerana suatu sebab tertentu, melainkan kerana tipu daya dengan pelbagai tekanan dan ancaman dari para tokoh Organisasi Persatuan yang dikenal dengan sebutan Cun Turk (Jeune Turk), sehingga dengan berat hati dan terpaksa saya meninggalkan kekhalifahan itu. Sebelumnya, organisasi ini telah mendesak saya berulang-ulang agar menyetujui dibentuknya sebuah negara nasional bagi bangsa Yahudi di Palestin. Saya tetap tidak menyetujui permohonan tersebut yang datang bertubi-tubi tanpa ada rasa malu. Akhirnya mereka menjanjikan wang sebesar 150 juta pounsterling emas.

Saya tetap dengan tegas menolak tawaran itu. Saya menjawab dengan mengatakan, “Seandainya kalian membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menerima tawaran itu. Tiga puluh tahun lebih aku hidup mengabdi kepada kaum Muslimin dan kepada Islam itu sendiri. Aku tidak akan mencoreng lembaran sejarah Islam yang telah dirintis oleh nenek moyangku, para Sultan dan Khalifah Uthmaniah. Sekali lagi aku tidak akan menerima tawaran kalian.”

Setelah mendengar dan mengetahui sikap dari jawaban saya itu, mereka dengan kekuatan gerakan rahsianya memaksa saya meninggalkan kekhalifahan, dan mengancam akan mengasingkan saya di Salonika. Maka terpaksa saya menerima keputusan itu daripada menyetujui permintaan mereka.

Saya banyak bersyukur kepada Allah, kerana saya menolak untuk mencoreng Daulah Uthmaniah, dan dunia Islam pada umumnya dengan noda abadi yang diakibatkan oleh berdirinya negeri Yahudi di tanah Palestin. Biarlah semua berlalu. Saya tidak bosan-bosan mengulang rasa syukur kepada Allah Ta’ala, yang telah menyelamatkan kita dari aib besar itu.

Saya rasa cukup di sini apa yang perlu saya sampaikan dan sudilah Anda dan segenap ikhwan menerima salam hormat saya. Guruku yang mulia. mungkin sudah terlalu banyak yang saya sampaikan. Harapan saya, semoga Anda beserta jama’ah yang anda dapat memaklumi semua itu.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

22 September 1909

Pelayan Kaum Muslimin
(Abdul Hamid bin Abdul Majid)

Begitulah ketegasan pemimpin Khilafah Islam terakhir mempertahankan Palestin dari dijajah Yahudi, sehingga mengakibatkan daulah Islam terkorban.

Apa Sumbangan Anda Untuk Palestin?
Ketika sahabat penulis, Dzikrullah Wisnu Pramudya salah seorang pembentang dalam International Seminar on Peace & Humanitarian Aid For Gaza, membicarakan apakah peranan umat Islam untuk membantu Palestin, beliau terlebih dahulu membentangkan fakta-fakta bagaimana komuniti yahudi samada di Israel mahupun di luar Negara, memberikan sumbangan mereka kepada perjuangan Yahudi Israel dengan begitu tersusun dan terancang. Para peserta seminar terkejut dan menggeleng-gelengkan kepala. Persoalannya, bagaimana sumbangan kita dan NGO Islam, sudah semaksima mana pelaksanaan strategi kita membantu Palestin, sudah setinggi mana kesatuan hati kita membantu Palestin atau masih berlumba-lumba menunjukkan “keheroan” masing-masing untuk menunjukkan NGO masing-masinglah pejuang sebenar isu Palestin di Malaysia!

Tugas kita amat berat. Situasi di Palestin semakin getir! Syeikh Yusuf Jum’ah Salamah, salah seorang ulama Masjid Al-Aqsa menegaskan bahawa bangsa Arab dan Umat Islam perlu segera menyelesaikan pertikaian dan perpecahan yang terjadi di kalangan masyarakat Islam dan ianya merupakan satu-satunya jalan untuk mengembalikan kota-kota suci, memerdekakannya dan membersihkannya dari najis Yahudi pencinta kezaliman, terutama masjid Al-Aqsa yang suci. Beliau menyeru kepada para ulama umat Islam agar berperanan dalam menjelaskan hakikat pertikaian dan perseteruan yang sebenarnya antara Arab dan Zionis, bahawa hal tersebut merupakan perang agama bukan perang politik belaka, dan memberikan peringatan bahawa perancangan dan konspirasi busuk Zionis hampir mencapai kesempurnaan untuk menyahudikan Al-Quds, yang mana pada akhirnya akan memberi kesan yang amat buruk kepada masa depan Masjid Al Aqsa. Beliau juga menjelaskan bahawa hubungan umat Islam dengan masjid Al-Aqsa adalah hubungan keyakinan dan aqidah. Ini kerana perjalanan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad saw. dalam peristiwa Isra dan Mi’raj merupakan mukjizat yang juga merupakan sebahagian dari aqidah dan keyakinan, selain itu Masjid al-Aqsa menjadi saksi akan perjuangan besar penegakkan agama Tauhid di kalangan para nabi dan rasul. Masjid Al Aqsa juga menjadi petunjuk kepada kita semua bahawa Islam memimpin semua umat tatkala Nabi saw. menjadi imam kepada semua para Nabi dan Rasul.

Tetap Istiqamah Membantu Palestin
Sumbangan kita masih jauh. Kehangatan boikot, kepanasan demonstrasi, semuanya sudah surut. Itu semua bermusim. Tetapi Israel menyerang tanah Palestin tanpa musim-musim tertentu. Tinggal mendapat perhatian atau tidak sahaja. Pejuang-pejuang mujahidin mempertahankan tanah suci itu juga tanpa musim, hari-harian ada sahaja yang syahid. Malulah kita dengan sekumpulan wanita British yang tidak beragama Islam, mengikat serban Palestin di tengkok mereka dan memberitahu bahawa mereka akan mengambil cuti seminggu untuk menyertai bantahan terhadap Israel. Mereka mengedarkan risalah tentang kekejaman Israel. Malanglah, jika mereka yang seperti ini membantah Israel, tetapi golongan yang diberikan amanah menjaga agama tenggelam dalam keenakan tidur, kesedapan makanan, kemewahan wang ringgit, kemeriahan perabot antik, miliki ilmu sampai PhD, namun hanya mampu membisu seribu bahasa. Sabda Rasulullah SAW.

“Bandingan orang-orang mukmin dalam kasih-sayang, kesian dan simpati sama seperti satu jasad. Apabila satu anggota merasa sakit, maka seluruh angota lain turut berjaga malam dan demam” (Riwayat Muslim)

Marilah kita bersatu untuk Palestin. Firman ALLAH SWT:

“Maha suci ALLAH yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui. [Al-Israk: 1].
Tidak rugi kita bersatu hati membantu Palestin. Marilah kita tekad bersama membanting tulang membantu Palestin dengan apa sahaja kekuatan dan keupayaan yang kita miliki. Perjuangan ini adalah perjuangan mulia. Dalam satu hadith Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Sekelompok dari umatKu akan tetap berada dalam kebenaran yang nyata dan akan mengalahkan musuh-musuh mereka dan mereka tidak akan disakiti oleh musuh-musuh mereka kecuali apabila ditimpa kesusahan dan sehingga datang pertolongan dari ALLAH dan keadaan mereka akan kembali seperti sedia kala.” Para sahabat bertanya, “Di manakah tempat mereka itu ya RasululLAH?” Baginda menjawab “Di Baitul Maqdis dan di aknaf (bawah lindungan) Baitul Maqdis.” [HR At Tabrani].
Mari kita menyokong sepenuhnya usaha pelayaran Freedom Flotilla II, kali ini akan melibatkan lebih banyak Negara dan aktivis bersatu untuk memasuki Palestin melalui perairan antarabangsa. Projek bahtera kemanusiaan ini adalah simbolik protes masyarakat dunia terhadap sekatan kejam Israel terhadap Palestin, khususnya di Gaza. Apakah Israel sekali lagi akan bertindak kejam menyerang operasi kemanusiaan ini? Apakah masyarakat dunia akan terus tunduk dengan kekejaman nyata Israel, bukan sahaja kepada warga Palestin tetapi kepada aktivis kemanusiaan dan pencinta kedamaian? Bagi kita di Malaysia, mari kita bersatu hati menyokong usaha Freedom Flotilla II ini. (http://www.lifeline4gaza.org)


Ya Allah! Satukan Hati Kami
Semoga Allah SWT mengilhami kaum Muslimin agar cenderung kepada kesatuan hati dan sangat merindukan agar hal ini terjadi. Semoga Allah mengarahkan umat Islam untuk teguh menghindari perpecahan. Semoga Allah menjadikan umat ini berjuang siang dan malam dengan kecintaan dan semangat besar demi kesatuan umat. Semoga Allah memberi balasan kepada saudara-saudara Palestin kita dengan gelaran syahid. Semoga Allah menjadikan mereka memasuki Akhirat sebagai syuhada. Semoga Allah menyembuhkan yang sakit. Semoga Allah memberi mereka kesabaran, keteguhan dan keberanian. Semoga Allah menjadikan kezaliman orang-orang zalim berbalik menimpa diri-diri mereka sendiri dan menggagalkan mereka dengan mengaburkan penglihatan mereka, mengaburkan perkiraan mereka, mengaburkan pemikiran mereka, mengaburkan hati mereka, membelenggu hati mereka dan membelenggu lidah mereka. Semoga Allah menghapuskan kezaliman Zionis. Semoga Allah menganugerahkan kesatuan buat umat ini, kesatuan dan ukhuwah kepada seluruh dunia Muslimin dan menjadikan mereka hidup bersama dalam kedamaian. Semoga Allah tidak pernah menjadikan kita menyimpang dari jalan Rasulullah SAW. Semoga Allah tidak pernah menjadikan kita menyimpang dari nilai-nilai ajaran Al Quran. Semoga Allah menganugerahkan keberlimpahan, kedamaian, keberanian, sikap tidak berlebihan, keteguhan dan pantang menyerah di hadapan penderitaan serta akhlak mulia sejati kepada seluruh kaum Muslim, insya Allah. Bersatu Untuk Palestin!

*Petikan tulisan penulis di web langitilahi.com

Jom Sokong Freedom Flotilla 2


International Seminar on Peace & Humanitarian Aid For Gaza telahpun melabuh tirainya pada 23 April yang lalu di UIAM. Tahniah kepada urusetia seminar yang bertungkus lumus berusaha mengadakan seminar ini. Sekurang-kurangnya dengan adanya penganjuran seminar ini yang menjemput pelbagai tokoh dan pejuang kemanusiaan dari dalam dan luar Negara, sedikit sebanyak menghangatkan kembali tumpuan peserta yang hadir akan permasalahan sebenar di Palestin, Gaza dan Masjid Al Aqsa.

Permasalahan di Palestin bukanlah isu semasa dan isu warga Arab semata. Sekiranya masih ada umat Islam yang berfikir sedemikian ternyata mereka masih tidak faham akan sejarah Palestin dan Masjid Al Aqsa. Suatu saat dulu, Sultan Abdul Hamid II, Khilafah terakhir yang menerajui daulah Islam yang berpaksi di Turki pernah mengungkapkan:

“Aku tidak akan melepaskan walaupun sejengkal tanah ini (Palestin), kerana ia bukan milikku. Tanah itu adalah hak umat Islam. Umat Islam telah berjihad demi kepentingan tanah ini dan mereka telah menyiraminya dengan darah mereka. Yahudi silakan menyimpan harta mereka. Jika Khilafah Utsmaniyah dimusnahkan pada suatu hari, maka mereka boleh mengambil Palestin tanpa membayar harganya. Akan tetapi, sementara aku masih hidup, aku lebih rela menusukkan pedang ke tubuhku daripada melihat Tanah Palestin dikhianati dan dipisahkan dari Khilafah Islamiyah. Perpisahan adalah sesuatu yang tidak akan terjadi. Aku tidak akan memulai pemisahan tubuh kami selagi kami masih hidup.”

Palestin Adalah Urusan Umat Kini
Pendirian tegas Sultan Abdul Hamid II untuk tidak mengizinkan Yahudi bermukim di Palestin, telah menyebabkan Yahudi sedunia mengamuk. Harganya terlalu mahal. Sultan Abdul Hamid kehilangan takhta, dan Khilafah disembelih agar tamat riwayatnya.

Sultan Abdul Hamid II menulis dalam salah satu suratnya kepada salah seorang gurunya Syeikh Mahmud Abu Shamad yang berbunyi:

“…Saya meninggalkan kekhalifahan bukan kerana suatu sebab tertentu, melainkan kerana tipu daya dengan pelbagai tekanan dan ancaman dari para tokoh Organisasi Persatuan yang dikenal dengan sebutan Cun Turk (Jeune Turk), sehingga dengan berat hati dan terpaksa saya meninggalkan kekhalifahan itu. Sebelumnya, organisasi ini telah mendesak saya berulang-ulang agar menyetujui dibentuknya sebuah negara nasional bagi bangsa Yahudi di Palestin. Saya tetap tidak menyetujui permohonan tersebut yang datang bertubi-tubi tanpa ada rasa malu. Akhirnya mereka menjanjikan wang sebesar 150 juta pounsterling emas.

Saya tetap dengan tegas menolak tawaran itu. Saya menjawab dengan mengatakan, “Seandainya kalian membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menerima tawaran itu. Tiga puluh tahun lebih aku hidup mengabdi kepada kaum Muslimin dan kepada Islam itu sendiri. Aku tidak akan mencoreng lembaran sejarah Islam yang telah dirintis oleh nenek moyangku, para Sultan dan Khalifah Uthmaniah. Sekali lagi aku tidak akan menerima tawaran kalian.”

Setelah mendengar dan mengetahui sikap dari jawaban saya itu, mereka dengan kekuatan gerakan rahsianya memaksa saya meninggalkan kekhalifahan, dan mengancam akan mengasingkan saya di Salonika. Maka terpaksa saya menerima keputusan itu daripada menyetujui permintaan mereka.

Saya banyak bersyukur kepada Allah, kerana saya menolak untuk mencoreng Daulah Uthmaniah, dan dunia Islam pada umumnya dengan noda abadi yang diakibatkan oleh berdirinya negeri Yahudi di tanah Palestin. Biarlah semua berlalu. Saya tidak bosan-bosan mengulang rasa syukur kepada Allah Ta’ala, yang telah menyelamatkan kita dari aib besar itu.

Saya rasa cukup di sini apa yang perlu saya sampaikan dan sudilah Anda dan segenap ikhwan menerima salam hormat saya. Guruku yang mulia. mungkin sudah terlalu banyak yang saya sampaikan. Harapan saya, semoga Anda beserta jama’ah yang anda dapat memaklumi semua itu.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

22 September 1909

Pelayan Kaum Muslimin
(Abdul Hamid bin Abdul Majid)

Begitulah ketegasan pemimpin Khilafah Islam terakhir mempertahankan Palestin dari dijajah Yahudi, sehingga mengakibatkan daulah Islam terkorban.

Apa Sumbangan Anda Untuk Palestin?
Ketika sahabat penulis, Dzikrullah Wisnu Pramudya salah seorang pembentang dalam International Seminar on Peace & Humanitarian Aid For Gaza, membicarakan apakah peranan umat Islam untuk membantu Palestin, beliau terlebih dahulu membentangkan fakta-fakta bagaimana komuniti yahudi samada di Israel mahupun di luar Negara, memberikan sumbangan mereka kepada perjuangan Yahudi Israel dengan begitu tersusun dan terancang. Para peserta seminar terkejut dan menggeleng-gelengkan kepala. Persoalannya, bagaimana sumbangan kita dan NGO Islam, sudah semaksima mana pelaksanaan strategi kita membantu Palestin, sudah setinggi mana kesatuan hati kita membantu Palestin atau masih berlumba-lumba menunjukkan “keheroan” masing-masing untuk menunjukkan NGO masing-masinglah pejuang sebenar isu Palestin di Malaysia!

Tugas kita amat berat. Situasi di Palestin semakin getir! Syeikh Yusuf Jum’ah Salamah, salah seorang ulama Masjid Al-Aqsa menegaskan bahawa bangsa Arab dan Umat Islam perlu segera menyelesaikan pertikaian dan perpecahan yang terjadi di kalangan masyarakat Islam dan ianya merupakan satu-satunya jalan untuk mengembalikan kota-kota suci, memerdekakannya dan membersihkannya dari najis Yahudi pencinta kezaliman, terutama masjid Al-Aqsa yang suci. Beliau menyeru kepada para ulama umat Islam agar berperanan dalam menjelaskan hakikat pertikaian dan perseteruan yang sebenarnya antara Arab dan Zionis, bahawa hal tersebut merupakan perang agama bukan perang politik belaka, dan memberikan peringatan bahawa perancangan dan konspirasi busuk Zionis hampir mencapai kesempurnaan untuk menyahudikan Al-Quds, yang mana pada akhirnya akan memberi kesan yang amat buruk kepada masa depan Masjid Al Aqsa. Beliau juga menjelaskan bahawa hubungan umat Islam dengan masjid Al-Aqsa adalah hubungan keyakinan dan aqidah. Ini kerana perjalanan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad saw. dalam peristiwa Isra dan Mi’raj merupakan mukjizat yang juga merupakan sebahagian dari aqidah dan keyakinan, selain itu Masjid al-Aqsa menjadi saksi akan perjuangan besar penegakkan agama Tauhid di kalangan para nabi dan rasul. Masjid Al Aqsa juga menjadi petunjuk kepada kita semua bahawa Islam memimpin semua umat tatkala Nabi saw. menjadi imam kepada semua para Nabi dan Rasul.

Tetap Istiqamah Membantu Palestin
Sumbangan kita masih jauh. Kehangatan boikot, kepanasan demonstrasi, semuanya sudah surut. Itu semua bermusim. Tetapi Israel menyerang tanah Palestin tanpa musim-musim tertentu. Tinggal mendapat perhatian atau tidak sahaja. Pejuang-pejuang mujahidin mempertahankan tanah suci itu juga tanpa musim, hari-harian ada sahaja yang syahid. Malulah kita dengan sekumpulan wanita British yang tidak beragama Islam, mengikat serban Palestin di tengkok mereka dan memberitahu bahawa mereka akan mengambil cuti seminggu untuk menyertai bantahan terhadap Israel. Mereka mengedarkan risalah tentang kekejaman Israel. Malanglah, jika mereka yang seperti ini membantah Israel, tetapi golongan yang diberikan amanah menjaga agama tenggelam dalam keenakan tidur, kesedapan makanan, kemewahan wang ringgit, kemeriahan perabot antik, miliki ilmu sampai PhD, namun hanya mampu membisu seribu bahasa. Sabda Rasulullah SAW.

“Bandingan orang-orang mukmin dalam kasih-sayang, kesian dan simpati sama seperti satu jasad. Apabila satu anggota merasa sakit, maka seluruh angota lain turut berjaga malam dan demam” (Riwayat Muslim)

Marilah kita bersatu untuk Palestin. Firman ALLAH SWT:

“Maha suci ALLAH yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui. [Al-Israk: 1].
Tidak rugi kita bersatu hati membantu Palestin. Marilah kita tekad bersama membanting tulang membantu Palestin dengan apa sahaja kekuatan dan keupayaan yang kita miliki. Perjuangan ini adalah perjuangan mulia. Dalam satu hadith Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Sekelompok dari umatKu akan tetap berada dalam kebenaran yang nyata dan akan mengalahkan musuh-musuh mereka dan mereka tidak akan disakiti oleh musuh-musuh mereka kecuali apabila ditimpa kesusahan dan sehingga datang pertolongan dari ALLAH dan keadaan mereka akan kembali seperti sedia kala.” Para sahabat bertanya, “Di manakah tempat mereka itu ya RasululLAH?” Baginda menjawab “Di Baitul Maqdis dan di aknaf (bawah lindungan) Baitul Maqdis.” [HR At Tabrani].
Mari kita menyokong sepenuhnya usaha pelayaran Freedom Flotilla II, kali ini akan melibatkan lebih banyak Negara dan aktivis bersatu untuk memasuki Palestin melalui perairan antarabangsa. Projek bahtera kemanusiaan ini adalah simbolik protes masyarakat dunia terhadap sekatan kejam Israel terhadap Palestin, khususnya di Gaza. Apakah Israel sekali lagi akan bertindak kejam menyerang operasi kemanusiaan ini? Apakah masyarakat dunia akan terus tunduk dengan kekejaman nyata Israel, bukan sahaja kepada warga Palestin tetapi kepada aktivis kemanusiaan dan pencinta kedamaian? Bagi kita di Malaysia, mari kita bersatu hati menyokong usaha Freedom Flotilla II ini. (http://www.lifeline4gaza.org)


Ya Allah! Satukan Hati Kami
Semoga Allah SWT mengilhami kaum Muslimin agar cenderung kepada kesatuan hati dan sangat merindukan agar hal ini terjadi. Semoga Allah mengarahkan umat Islam untuk teguh menghindari perpecahan. Semoga Allah menjadikan umat ini berjuang siang dan malam dengan kecintaan dan semangat besar demi kesatuan umat. Semoga Allah memberi balasan kepada saudara-saudara Palestin kita dengan gelaran syahid. Semoga Allah menjadikan mereka memasuki Akhirat sebagai syuhada. Semoga Allah menyembuhkan yang sakit. Semoga Allah memberi mereka kesabaran, keteguhan dan keberanian. Semoga Allah menjadikan kezaliman orang-orang zalim berbalik menimpa diri-diri mereka sendiri dan menggagalkan mereka dengan mengaburkan penglihatan mereka, mengaburkan perkiraan mereka, mengaburkan pemikiran mereka, mengaburkan hati mereka, membelenggu hati mereka dan membelenggu lidah mereka. Semoga Allah menghapuskan kezaliman Zionis. Semoga Allah menganugerahkan kesatuan buat umat ini, kesatuan dan ukhuwah kepada seluruh dunia Muslimin dan menjadikan mereka hidup bersama dalam kedamaian. Semoga Allah tidak pernah menjadikan kita menyimpang dari jalan Rasulullah SAW. Semoga Allah tidak pernah menjadikan kita menyimpang dari nilai-nilai ajaran Al Quran. Semoga Allah menganugerahkan keberlimpahan, kedamaian, keberanian, sikap tidak berlebihan, keteguhan dan pantang menyerah di hadapan penderitaan serta akhlak mulia sejati kepada seluruh kaum Muslim, insya Allah. Bersatu Untuk Palestin!

*Petikan tulisan penulis di web langitilahi.com

Wednesday, April 20, 2011




Sejauh mana kasih sayang dan kecintaan kita kepada Rasulullah SAW.? Sejauh mana kita benar-benar membumikan dan membuktikan kecintaan kita kepada baginda SAW.? Saat ini, di tahap mana perjuangan kita meneruskan misi risalah dakwah Rasulullah SAW. Apakah kasih kita sekadar sebutan di bibir sedangkan kehidupan kita jauh dari meneladani peribadi dan akhlak baginda SAW. Umat kekeringan cinta sejati terhadap Rasulullah SAW. Justeru saat ini kita kehilangan kekuatan sebenar untuk membangunkan kembali resipi “original” Islam dalam kehidupan manusia.

Menelusuri sirah para sahabat RA. kita akan menemui keteladalan luar biasa mereka dalam membumikan kasih sayang mereka kepada Rasulullah SAW. Kita tadabbur salah satu sirah mereka. Di dalam sirah Ibnu Hisham diceritakan satu kisah sahabat bernama Saad bin Rabe' yang terlalu kasihkan Rasulullah SAW dan Rasulullah pun kasih kepadanya. Kisah yang menarik ini dirakamkan selepas berlakunya perang Uhud ketika tentera Islam tewas disebabkan sebahagian mereka tidak mentaati perintah Rasulullah.

Cinta Saad Bin Rabe’ Pada Rasul
Sebaik saja peperangan berakhir, ramai di kalangan sahabat yang gugur syahid. Tetapi Nabi SAW yang dahinya masih luka berdarah serta patah gigi, baginda tetap terkenangkan seorang sahabat yang baginda kasihi dan sayangi iaitu Saad bin Rabe'.

Di kalangan pasukan perang yang masih hidup itu, Nabi SAW tidak melihat kelibat Saad bin Rabe'. Tergerak di hati Nabi untuk mengetahui keadaan Saad bin Rabe', sama ada Saad masih hidup ataupun turut terkorban bersama syuhada yang lain.

Nabi SAW mengarahkan di kalangan sahabat untuk berusaha mencari Saad bin Rabe' bagi mengesahkan kedudukannya yang sebenar, sama ada hidup atau gugur syahid. Lalu bangun seorang sahabat dari kalangan Anshar, Zaid bin Tsabit menawarkan diri untuk melaksanakan kehendak Nabi SAW bagi mencari Saad.

Zaid bin Tsabit RA menceritakan bahawa setelah mencari di segenap penjuru medan Uhud akhirnya Saad bin Rabe' ditemui dalam keadaan luka parah. Beliau dikekelilingi oleh jenazah para sahabat yang lain. Tetapi keadaan Saad di antara hidup dan mati, malah boleh dikatakan kematian sudah begitu hampir dengannya.
Tubuhnya kelihatan terkena 70 luka tusukan tombak, sabitan pedang, dan lemparan anak panah. Kemudian Sa`ad berkata, "Katakan kepada Rasulullah bahawa aku benar-benar telah mencium wangian syurga. Katakan juga kepada kaumku Anshar agar mereka jangan khuaatir jika telah mengikhlaskan diri kepada Rasulullah SAW dan sesungguhnya mereka telah berada di hujung perjalanan."

Zaid bin Tsabit RA bertanya kepada Saad: "Sesungguhnya Rasulullah SAW memerintahkan aku supaya mencari engkau, untuk mengetahui tentang dirimu. Bagaimana keadaan kamu wahai Saad?" Jawab Saad dalam nada lemah:

"Sesungguhnya aku berada dalam kalangan jiwa yang mati. Oleh itu kembalilah yang semakin menghampiri kematian. Jika engkau bertemu Nabi katakan kepada baginda bahawa aku berkirim salam."

Berkata Saad seterusnya dengan nada yang tersekat-sekat: "Bahawa aku berserah diri kepada Allah SWT untuk membalas jasa Nabi SAW, kerana aku tidak dapat membalas jasa baginda yang telah mempimpin dan mengasuhku, hingga aku menjadi seorang mukmin dan menjadi pengikut Nabi SAW yang setia."

Kata Saad lagi: "Jika engkau kembali ke Madinah, aku juga berkirim salam dengan sahabat-sahabat kita di Madinah. Katakan kepada mereka, bahawa Saad bin Rabe' menyampaikan pesanan kepada anda sekalian. Bahawa jika anda masih hidup sedangkan kamu tidak mempertahankan Nabi sehingga Rasulullah SAW dibunuh oleh musuh, maka kamu tidak akan ada alasan atau jawapan ketika ditanya oleh Allah Taala di akhirat kelak."

Akhirnya Sa'ad bin Rabi' menghembuskan nafas terakhirnya. (HR Al-Hakim dan Al-Baihaqi)

Zaid bin Tsabit RA terharu mendengar kata-kata terakhir Saad bin Rabe', dia terpaku seketika sehingga Saad menghembuskan nafasnya yang akhir. Setelah itu beliau beredar dan kembali semula menemui Nabi SAW, beliau menyampaikan salam dan pesanan Saad bin Rabe' kepada Nabi sejurus sebelum ajalnya tiba.

Luarbiasa kecintaaan dan kasih Saad kepada Rasulullah SAW. Beliau mengakhirkan kehidupan dalam keadaan mempertahankan habis-habisan kesucian Islam demi menjayakan misi dakwah Rasulullah SAW.

Cinta Adalah Prinsip
Mencintai dan mengasihi Rasulullah adalah sebuah prinsip dan kewajiban bagi setiap muslim, bukan sebuah pilihan yang samada mahu atau tidak. Terhadap Muhammad SAW, seorang Muslim harus menyimpan rasa cinta betapapun kecil. Ini kerana cinta dan kasih sayang merupakan dasar dan landasan ke arah melahirkan pengikut sejati umat Muhammad SAW seperti yang telah diteladani oleh para sahabat RA.

“Ya Rasulullah, sungguh engkau lebih kucintai daripada diriku, dan anakku,” kata seorang sahabat suatu hari kepada Rasulullah Muhammad saw. “Apabila aku berada di rumah, lalu kemudian teringat kepadamu, maka aku tidak akan tahan meredam rasa rinduku sampai aku datang dan memandang wajahmu. Tapi apabila aku teringat pada mati, aku merasa sangat sedih, kerana aku tahu bahawa engkau pasti akan masuk ke dalam syurga dan berkumpul bersama nabi-nabi yang lain. Sementara aku apabila ditakdirkan masuk ke dalam syurga, aku khuatir tak akan dapat lagi melihat wajahmu, kerana darjatku jauh lebih rendah dari darjatmu.”
Mendengar kata-kata sahabat yang demikian mengharukan hati itu, Nabi tidak memberi sembarang jawaban sehinggalah malaikat Jibril turun dan membawa firman Allah SWT berikut:

“Dan barang siapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah; iaitu nabi-nabi, para shiddiqin, syuhada dan orang-orang yang soleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (An Nisa’: 69)

Apabila kita jujur dalam mencintai Muhammad SAW, maka jiwa kita akan terbentuk dan tercermin pada jiwa Muhammad SAW.

“Bukti cinta adalah mendahulukan sang kekasih di atas selainnya,” begitu kata Imam Ja’far al-Shadiq AS.

Abu Musa al Asy’ari RA dan rombongan kaumnya dari Yaman yang berkunjung ke Madinah berkongsi keriangan dan kegembiraan. Mereka mempercepatkan langkah dan begitu bahagia untuk menemui Rasulullah SAW sambil mendendangkan syair kegembiraan:

“Esok kita akan bertemu dengan para kekasih kita, Muhammad dan sahabat-sahabatnya!”

Setibanya mereka di Madinah dan Masjid Nabi, mereka terus menghadap dan memuliakan Nabi SAW. (riwayat Al-Baihaqi)

Berkata Ishaq al-Tujibi RA, sahabat-sahabat Nabi SAW selepas kewafatan Baginda SAW tidak akan menyebut nama Baginda SAW melainkan mereka akan merendahkan diri dan menggigil serta menangis kerana diselubungi perasaan rindu yang dalam akibat berpisah dengan baginda SAW.

Muhasabah Cinta
Inilah sebahagian daripada bukti dan tanda yang harus ada pada para pencinta Nabi SAW. Apabila kita jujur mencintai Muhammad SAW, maka kita akan berusaha semaksima mungkin menggali segala sesuatu tentang dirinya; kehidupan peribadinya, kehidupannya dalam keluarga, dengan sesama saudara, dengan lingkungannya, dan yang lain. Apabila kita ingin mengetahui sejarah Muhammad SAW dan segala sesuatu yang berkaitan dengan peribadi manusia yang agung ini, hendaklah diawali dengan rasa cinta terlebih dahulu. Apabila sudah tertanam rasa cinta, maka akan terbina sikap sungguh-sungguh untuk mengenalinya secara tepat dan mendalam. Mengenali baginda tanpa dilandasi atas dasar cinta akan menyebabkan hubungannya longlai dan rapuh terhadap Rasulullah SAW.

Oleh itu marilah kita bersama-sama memuhasabah diri, adakah kita ini pencinta sejati atau pendakwa semata-mata? Tepuk dada, tanyalah iman. Semoga Allah SWT mengurniakan kita semua kesempurnaan kecintaan kepada Rasulullah SAW!

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (Al-Ahzab: 56)

Muhasabah Cinta Terhadap Rasulullah SAW




Sejauh mana kasih sayang dan kecintaan kita kepada Rasulullah SAW.? Sejauh mana kita benar-benar membumikan dan membuktikan kecintaan kita kepada baginda SAW.? Saat ini, di tahap mana perjuangan kita meneruskan misi risalah dakwah Rasulullah SAW. Apakah kasih kita sekadar sebutan di bibir sedangkan kehidupan kita jauh dari meneladani peribadi dan akhlak baginda SAW. Umat kekeringan cinta sejati terhadap Rasulullah SAW. Justeru saat ini kita kehilangan kekuatan sebenar untuk membangunkan kembali resipi “original” Islam dalam kehidupan manusia.

Menelusuri sirah para sahabat RA. kita akan menemui keteladalan luar biasa mereka dalam membumikan kasih sayang mereka kepada Rasulullah SAW. Kita tadabbur salah satu sirah mereka. Di dalam sirah Ibnu Hisham diceritakan satu kisah sahabat bernama Saad bin Rabe' yang terlalu kasihkan Rasulullah SAW dan Rasulullah pun kasih kepadanya. Kisah yang menarik ini dirakamkan selepas berlakunya perang Uhud ketika tentera Islam tewas disebabkan sebahagian mereka tidak mentaati perintah Rasulullah.

Cinta Saad Bin Rabe’ Pada Rasul
Sebaik saja peperangan berakhir, ramai di kalangan sahabat yang gugur syahid. Tetapi Nabi SAW yang dahinya masih luka berdarah serta patah gigi, baginda tetap terkenangkan seorang sahabat yang baginda kasihi dan sayangi iaitu Saad bin Rabe'.

Di kalangan pasukan perang yang masih hidup itu, Nabi SAW tidak melihat kelibat Saad bin Rabe'. Tergerak di hati Nabi untuk mengetahui keadaan Saad bin Rabe', sama ada Saad masih hidup ataupun turut terkorban bersama syuhada yang lain.

Nabi SAW mengarahkan di kalangan sahabat untuk berusaha mencari Saad bin Rabe' bagi mengesahkan kedudukannya yang sebenar, sama ada hidup atau gugur syahid. Lalu bangun seorang sahabat dari kalangan Anshar, Zaid bin Tsabit menawarkan diri untuk melaksanakan kehendak Nabi SAW bagi mencari Saad.

Zaid bin Tsabit RA menceritakan bahawa setelah mencari di segenap penjuru medan Uhud akhirnya Saad bin Rabe' ditemui dalam keadaan luka parah. Beliau dikekelilingi oleh jenazah para sahabat yang lain. Tetapi keadaan Saad di antara hidup dan mati, malah boleh dikatakan kematian sudah begitu hampir dengannya.
Tubuhnya kelihatan terkena 70 luka tusukan tombak, sabitan pedang, dan lemparan anak panah. Kemudian Sa`ad berkata, "Katakan kepada Rasulullah bahawa aku benar-benar telah mencium wangian syurga. Katakan juga kepada kaumku Anshar agar mereka jangan khuaatir jika telah mengikhlaskan diri kepada Rasulullah SAW dan sesungguhnya mereka telah berada di hujung perjalanan."

Zaid bin Tsabit RA bertanya kepada Saad: "Sesungguhnya Rasulullah SAW memerintahkan aku supaya mencari engkau, untuk mengetahui tentang dirimu. Bagaimana keadaan kamu wahai Saad?" Jawab Saad dalam nada lemah:

"Sesungguhnya aku berada dalam kalangan jiwa yang mati. Oleh itu kembalilah yang semakin menghampiri kematian. Jika engkau bertemu Nabi katakan kepada baginda bahawa aku berkirim salam."

Berkata Saad seterusnya dengan nada yang tersekat-sekat: "Bahawa aku berserah diri kepada Allah SWT untuk membalas jasa Nabi SAW, kerana aku tidak dapat membalas jasa baginda yang telah mempimpin dan mengasuhku, hingga aku menjadi seorang mukmin dan menjadi pengikut Nabi SAW yang setia."

Kata Saad lagi: "Jika engkau kembali ke Madinah, aku juga berkirim salam dengan sahabat-sahabat kita di Madinah. Katakan kepada mereka, bahawa Saad bin Rabe' menyampaikan pesanan kepada anda sekalian. Bahawa jika anda masih hidup sedangkan kamu tidak mempertahankan Nabi sehingga Rasulullah SAW dibunuh oleh musuh, maka kamu tidak akan ada alasan atau jawapan ketika ditanya oleh Allah Taala di akhirat kelak."

Akhirnya Sa'ad bin Rabi' menghembuskan nafas terakhirnya. (HR Al-Hakim dan Al-Baihaqi)

Zaid bin Tsabit RA terharu mendengar kata-kata terakhir Saad bin Rabe', dia terpaku seketika sehingga Saad menghembuskan nafasnya yang akhir. Setelah itu beliau beredar dan kembali semula menemui Nabi SAW, beliau menyampaikan salam dan pesanan Saad bin Rabe' kepada Nabi sejurus sebelum ajalnya tiba.

Luarbiasa kecintaaan dan kasih Saad kepada Rasulullah SAW. Beliau mengakhirkan kehidupan dalam keadaan mempertahankan habis-habisan kesucian Islam demi menjayakan misi dakwah Rasulullah SAW.

Cinta Adalah Prinsip
Mencintai dan mengasihi Rasulullah adalah sebuah prinsip dan kewajiban bagi setiap muslim, bukan sebuah pilihan yang samada mahu atau tidak. Terhadap Muhammad SAW, seorang Muslim harus menyimpan rasa cinta betapapun kecil. Ini kerana cinta dan kasih sayang merupakan dasar dan landasan ke arah melahirkan pengikut sejati umat Muhammad SAW seperti yang telah diteladani oleh para sahabat RA.

“Ya Rasulullah, sungguh engkau lebih kucintai daripada diriku, dan anakku,” kata seorang sahabat suatu hari kepada Rasulullah Muhammad saw. “Apabila aku berada di rumah, lalu kemudian teringat kepadamu, maka aku tidak akan tahan meredam rasa rinduku sampai aku datang dan memandang wajahmu. Tapi apabila aku teringat pada mati, aku merasa sangat sedih, kerana aku tahu bahawa engkau pasti akan masuk ke dalam syurga dan berkumpul bersama nabi-nabi yang lain. Sementara aku apabila ditakdirkan masuk ke dalam syurga, aku khuatir tak akan dapat lagi melihat wajahmu, kerana darjatku jauh lebih rendah dari darjatmu.”
Mendengar kata-kata sahabat yang demikian mengharukan hati itu, Nabi tidak memberi sembarang jawaban sehinggalah malaikat Jibril turun dan membawa firman Allah SWT berikut:

“Dan barang siapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah; iaitu nabi-nabi, para shiddiqin, syuhada dan orang-orang yang soleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (An Nisa’: 69)

Apabila kita jujur dalam mencintai Muhammad SAW, maka jiwa kita akan terbentuk dan tercermin pada jiwa Muhammad SAW.

“Bukti cinta adalah mendahulukan sang kekasih di atas selainnya,” begitu kata Imam Ja’far al-Shadiq AS.

Abu Musa al Asy’ari RA dan rombongan kaumnya dari Yaman yang berkunjung ke Madinah berkongsi keriangan dan kegembiraan. Mereka mempercepatkan langkah dan begitu bahagia untuk menemui Rasulullah SAW sambil mendendangkan syair kegembiraan:

“Esok kita akan bertemu dengan para kekasih kita, Muhammad dan sahabat-sahabatnya!”

Setibanya mereka di Madinah dan Masjid Nabi, mereka terus menghadap dan memuliakan Nabi SAW. (riwayat Al-Baihaqi)

Berkata Ishaq al-Tujibi RA, sahabat-sahabat Nabi SAW selepas kewafatan Baginda SAW tidak akan menyebut nama Baginda SAW melainkan mereka akan merendahkan diri dan menggigil serta menangis kerana diselubungi perasaan rindu yang dalam akibat berpisah dengan baginda SAW.

Muhasabah Cinta
Inilah sebahagian daripada bukti dan tanda yang harus ada pada para pencinta Nabi SAW. Apabila kita jujur mencintai Muhammad SAW, maka kita akan berusaha semaksima mungkin menggali segala sesuatu tentang dirinya; kehidupan peribadinya, kehidupannya dalam keluarga, dengan sesama saudara, dengan lingkungannya, dan yang lain. Apabila kita ingin mengetahui sejarah Muhammad SAW dan segala sesuatu yang berkaitan dengan peribadi manusia yang agung ini, hendaklah diawali dengan rasa cinta terlebih dahulu. Apabila sudah tertanam rasa cinta, maka akan terbina sikap sungguh-sungguh untuk mengenalinya secara tepat dan mendalam. Mengenali baginda tanpa dilandasi atas dasar cinta akan menyebabkan hubungannya longlai dan rapuh terhadap Rasulullah SAW.

Oleh itu marilah kita bersama-sama memuhasabah diri, adakah kita ini pencinta sejati atau pendakwa semata-mata? Tepuk dada, tanyalah iman. Semoga Allah SWT mengurniakan kita semua kesempurnaan kecintaan kepada Rasulullah SAW!

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (Al-Ahzab: 56)

Sunday, April 17, 2011




Komitmen Ini..

Izinkan Kami berbisik ya Allah, kutitipkan dalam Kamip malaikatmu malam ini

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah,

Sehingga senandung revolusi keimanan tetap mendepani perjalanan kami

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah

Sampai Kau maafkan kami kerana kelalaian dan kebodohan kami

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah

Sampai perut-perut lapar di ujung pelosok negeri ini menjadi penuh kerana kebaikan dakwah ini

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah

Pada komitmen dhuha dan hafalan kami yang sedikit, pada getirnya merealisasi cita-cita tentang kesolehan yang kau redhai, pada rahsia cinta dan keikhlasan Musa dan Ibrahim

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah,

Meski luka dan darahnya harus kami hisapi sendiri di tengah kegemilangan dunia yang tidak berharga lagi

Sampai kapan putih kami berbau kasturi

Lalu kami menangis sedih kerana lalai bersiap membina Istana kami yang kurang tinggi di syurga nanti.

Kami titipkan baiat ini padamu ya Allah dengan Bismillah, Istighfar dan Hamdallah.

Dan memohon agar Kau matikan kami dalam keadaan terbaik dihadapanMu.

Dan Kau Jadikan kami rendah di hadapan diri kami sendiri dan di hadapan manusia

Tetapi Kau jadikan kami tinggi di hadapanMu

Pada ruku’ dan sujud ratapan kami...

Komitmen Kami...




Komitmen Ini..

Izinkan Kami berbisik ya Allah, kutitipkan dalam Kamip malaikatmu malam ini

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah,

Sehingga senandung revolusi keimanan tetap mendepani perjalanan kami

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah

Sampai Kau maafkan kami kerana kelalaian dan kebodohan kami

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah

Sampai perut-perut lapar di ujung pelosok negeri ini menjadi penuh kerana kebaikan dakwah ini

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah

Pada komitmen dhuha dan hafalan kami yang sedikit, pada getirnya merealisasi cita-cita tentang kesolehan yang kau redhai, pada rahsia cinta dan keikhlasan Musa dan Ibrahim

Kami akan bertahan pada jalan ini kerana Allah,

Meski luka dan darahnya harus kami hisapi sendiri di tengah kegemilangan dunia yang tidak berharga lagi

Sampai kapan putih kami berbau kasturi

Lalu kami menangis sedih kerana lalai bersiap membina Istana kami yang kurang tinggi di syurga nanti.

Kami titipkan baiat ini padamu ya Allah dengan Bismillah, Istighfar dan Hamdallah.

Dan memohon agar Kau matikan kami dalam keadaan terbaik dihadapanMu.

Dan Kau Jadikan kami rendah di hadapan diri kami sendiri dan di hadapan manusia

Tetapi Kau jadikan kami tinggi di hadapanMu

Pada ruku’ dan sujud ratapan kami...

Saturday, April 16, 2011




Hati adalah tanah kosong yang subur, jika dibiarkan dan tidak pernah diusahakan maka akan tumbuh rerumputan dengan sendirinya, rerumputan yang menghijau akan menarik datangnya sapi dan kambing. Maka dalam diri manusia tersebut akan tumbuh perilaku sapi dan kambing. Hidup cuma sekadar mencari makan, kahwin dan punya anak kemudian mati. Yang ada dalam pemikiran orang sekelas sapi adalah memikirkan urusan perut dan dibawah perut. Ali bin Abu Talib RA. mengatakan”jika manusia cuma memikirkan isi perut maka harganya adalah apa yang keluar dari perut”.

Dari Nu'man bin Basyir diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari, Rasulullah SAW mengingatkan mengenai kepentingan menjaga hati, yang bermaksud : "Ingatlah sesungguhnya di dalam jasad manusia itu ada seketul darah, jika ia baik, maka baiklah jasad. Jika ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Itulah dia hati."

Hadis ini memberi gambaran bahawa hati manusia yang rosak boleh diibaratkan sebuah komputer yang mempunyai virus. Ia mengganggu sistem komputer dan mencacatkan penggunaannya. Begitulah hati, jika ia dijangkiti, seluruh badan akan rosak. Jika kerosakan hati itu menjadi semakin besar akan menyebabkan ianya keras dan tidak berfungsi.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata,

“Tidaklah seorang hamba mendapatkan hukuman yang lebih berat daripada hati yang keras dan jauh dari Allah.” (al-Fawa’id, hal. 95).

Allah SWT. Berfirman:
“Sungguh celaka orang-orang yang berhati keras dari mengingat Allah, mereka itu berada dalam kesesatan yang amat nyata).” (az-Zumar: 22)

Syeikh as-Sa’di rahimahullah menerangkan, “Maksudnya, hati mereka tidak menjadi lunak dengan membaca Kitab-Nya, tidak mahu mengambil pelajaran dari ayat-ayat-Nya, dan tidak merasa tenang dengan berzikir kepada-Nya. Akan tetapi hati mereka itu berpaling dari Rabbnya dan condong kepada selain-Nya…” (Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 722).

Ciri-Ciri Orang Berhati Keras
Syeikh as-Sa’di rahimahullah menerangkan, bahawa ciri orang yang berhati keras itu adalah tidak lagi member respon akan larangan dan peringatan dari Allah SWT, tidak mahu memahami apa maksud tuntutan Allah dan rasul-Nya kerana terlalu kerasnya hatinya. Sehingga tatkala syaitan melontarkan bisikan-bisikannya dengan serta-merta seruan itu dijadikan oleh mereka sebagai hujah untuk mempertahankan kebatilan mereka, mereka pun menggunakannya sebagai senjata untuk berdebat dan membangkang kepada Allah dan rasul-Nya (lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 542)

Orang yang berhati keras itu tidak upaya mengambil pelajaran dari nasihat-nasihat yang didengarnya, tidak mampu mengambil manfaat dari ayat-ayat Allah mahupun peringatan-peringatan dari-Nya, tidak tertarik meskipun diberi motivasi dan dorongan, tidak merasa takut meskipun ditakut-takuti. Inilah salah satu bentuk hukuman terberat yang menimpa seorang hamba, yang mengakibatkannya tidak ada petunjuk dan kebaikan yang disampaikan kepadanya kecuali semakin memburukkan lagi keadaannya (lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 225).

Orang yang memiliki hati seperti ini, tidak akan meningkat kesungguhannya dalam menuntut ilmu sebaliknya ianya akan semakin mengeraskan hatinya. Maka sangat wajar, apabila sahabat yang mulia Abdullah bin Mas’ud RA mengingatkan kita semua,

“Ilmu itu bukanlah dengan banyaknya riwayat. Akan tetapi hakikat ilmu itu adalah rasa takut.”

Abdullah anak Imam Ahmad pernah bertanya kepada bapanya, “Apakah Ma’ruf al-Kurkhi itu memiliki ilmu?”. Imam Ahmad menjawab, “Wahai puteraku, sesungguhnya dia memiliki pokok ilmu!! Iaitu rasa takut kepada Allah.” (lihat Kaifa Tatahammasu, hal. 12).

Sebab Hati Menjadi Keras
Sebab utama hati menjadi keras adalah kemusyrikan. “Orang-Orang Musyrik” adalah mereka yang menyekutukan Allah SWT. Firman Allah SWT :

“Dan apabila mereka berjumpa dengan orang yang beriman mereka berkata ‘kami telah beriman’ tetapi apabila mereka kembali kepada syaitan – syaitan (para pemimpin) mereka, mereka berkata “sesungguhnya kami bersama kamu, kami hanya berolok – olok” (Al Baqarah : 14)

“Dan bacakanlah (Muhammad) kepada mereka, berita orang yang telah Kami berikan ayat – ayat Kami kepadanya, kemudian dia melepaskan diri dari ayat – ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan, maka jadilah dia termasuk orang – orang yang tersesat. Dan sekiranya Kami menghendaki niscaya kami tinggikan darjatnya dengan (ayat – ayat) itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan mengikuti keinginannya yang rendah, maka perumpamaan mereka seperti anjing. Jika kamu menghalaunya dijulurkan lidahnya dan jika kamu membiarkannya ia tetap menjulurkan lidahnya juga. Demikianlah perumpamaan orang – orang yang mendustakan ayat – ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah – kisah itu agar mereka berfikir” (Al A’raf : 175 – 176).

Antara faktor lain yang menyebabkan kerasnya hati termasuklah:

1. Ketergantungan Hati kepada Dunia serta Melupakan Akhirat
Kalau hati sudah keterlaluan mencintai dunia melebihi akhirat, maka hati tergantung terhadapnya, sehingga lambat laun keimanan menjadi lemah dan akhirnya merasa berat untuk menjalankan ibadah. Kesenangannya hanya kepada urusan dunia belaka, akhirat terabaikan dan bahkan dilupakan. Hatinya lalai mengingat mati, maka jadilah dia orang yang panjang angan-angan.

Seorang salaf berkata, "Tidak ada seorang hamba, kecuali dia mempunyai dua mata di wajahnya untuk memandang seluruh urusan dunia, dan mempunyai dua mata di hati untuk melihat seluruh perkara akhirat. Jika Allah menghendaki kebaikan seorang hamba, maka Dia membuka kedua mata hatinya dan jika Dia menghendaki selain itu (keburukan), maka dia biarkan si hamba sedemikian rupa (tidak mampu melihat dengan mata hati), lalu dia membaca ayat, “Maka apakah mereka tidak memperhatikan al-Qur'an ataukah hati mereka terkunci.” (Muhammad : 24)

2. Lalai
Lalai merupakan penyakit yang berbahaya apabila telah menjalar di dalam hati dan bersarang di dalam jiwa. Kerana akan mengakibatkan anggota badan saling mendokong untuk menutup pintu hidayah, sehingga hati akhirnya menjadi terkunci. Allah berfirman, “Mereka itulah orang-orang yang hati, pendengaran dan penglihatannya telah dikunci mati oleh Allah, dan mereka itu lah orang-orang yang lalai” (An-Nahl:108)

Allah SWT memberitahukan, bahawa orang yang lalai adalah mereka yang memiliki hati keras membatu, tidak mahu lembut dan lunak, tidak memperdulikan segala bentuk nasihat. Dia bagai batu atau bahkan lebih keras lagi, kerana mereka punya mata, namun tidak mampu melihat kebenaran dan hakikat setiap perkara. Tidak mampu membezakan antara yang bermanfaat dan membahayakan. Mereka juga memiliki telinga, namun hanya digunakan untuk mendengarkan berbagai bentuk kebatilan, kedustaan dan kesia-siaan. Tidak pernah digunakan untuk mendengarkan al-haq dari Kitabullah dan Sunnah Rasul SAW.

“Dan sesungguhnya Kami jadikan isi Neraka Jahannam kebanyakan jin dan manusia, mereka mempunyai hati tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat tanda-tanda kekuasaan Allah dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakan untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak bahkan lebih sesat lagi.Mereka itulah orang-orang yang lalai. (Al A’raf : 179)

3. Kawan yang Buruk
Ini juga merupakan salah satu sebab terbesar yang mempengaruhi kerasnya hati seseorang. Orang yang hidupnya di tengah gelombang kemaksiatan dan kemungkaran, bergaul dengan manusia yang banyak berkubang dalam dosa, banyak bergurau dan tertawa tanpa batas, banyak mendengar muzik dan menghabiskan hari-harinya untuk filem, maka sangat memungkinkan akan terpengaruh dengan suasana tersebut.

4. Terbiasa dengan Kemaksiatan dan Kemungkaran
Dosa merupakan penghalang seseorang untuk sampai kepada Allah. Ia merupakan penghalang perjalanan menuju kepada-Nya serta membalikkan arah perjalanan yang lurus.

Kemaksiatan meskipun kecil, terkadang memicu terjadinya bentuk kemaksiatan lain yang lebih besar dari yang pertama, sehingga semakin hari semakin bertumpuk tanpa terasa. Dianggapnya hal itu biasa-biasa saja, padahal satu persatu kemaksiatan tersebut masuk ke dalam hati, sehingga menjadi sebuah ketergantungan yang amat berat untuk dilepaskan. Maka melemahlah kebesaran dan keagungan Allah di dalam hati, dan melemah pula jalannya hati menuju Allah dan kampung akhirat, sehingga menjadi terhalang dan bahkan terhenti tidak mampu lagi bergerak menuju Allah.

5. Melupakan maut, Sakarat, Kubur dan Kedahsyatannya.
Termasuk seluruh perkara akhirat baik berupa azab, nikmat, timbangan amal, mahsyar, shirath, Syurga dan Neraka, semua telah hilang dari ingatan dan hatinya.

Muhammad bin Assammaak ketika melihat kubur berkata:

“Kamu jangan tertipu kerana tenangnya dan diamnya kubur-kubur ini, maka alangkah ramainya orang yang sudah bingung di dalamnya, dan jangan tertipu kerana ratanya kubur ini, maka alangkah jauh berbeza antara yang satu pada yang lain di dalamnya. Maka seharusnya orang yang berakal memperbanyakan ingatannya pada kubur sebelum masuk ke dalamnya.”


6. Melakukan Perosak Hati
Yang merosak hati sebagaimana dikatakan Imam Ibnul Qayyim ada lima perkara, iaitu banyak bergaul dengan sembarang orang, panjang angan-angan, bergantung kepada selain Allah, berlebihan makan dan berlebihan tidur.


Lembut dan Kuatkan Hatimu!
Sudah semestinya seorang muslim, apatah lagi sebagai seorang penuntut ilmu, berusahalah untuk memelihara keadaan hatinya agar tidak menjadi keras membatu. Ibnul Qayyim rahimahullah menjelaskan bahawa hati seorang hamba akan menjadi sihat dan kuat apabila kita melaksanakan beberapa perkara:

Menjaga kekuatan hati. Kekuatan hati akan terjaga dengan iman dan wirid-wirid ketaatan. Melindunginya dari segala gangguan/bahaya. Perkara yang membahayakan itu adalah dosa, kemaksiatan dan segala bentuk penyimpangan. Mengeluarkan virus-virus perosak yang bersarang di dalam dirinya iaitu dengan senantiasa melakukan taubat nasuha dan istighfar untuk menghapuskan dosa-dosa yang telah dilakukannya
.
Sungguh indah perkataan Ibnu Taimiyah rahimahullah,

“Setiap hamba pasti memerlukan waktu-waktu tertentu untuk menyendiri dalam memanjatkan doa, berzikir, solat, merenung, berintrospeksi diri dan memperbaiki hatinya.”

Ibnu Taimiyah juga berkata,

“Zikir bagi hati laksana air bagi seekor ikan. Maka apakah yang akan terjadi apabila seekor ikan telah dipisahkan dari dalam air?”

Ada seseorang yang mengadu kepada Hasan al-Basri, “Aku mengadukan kepadamu tentang kerasnya hatiku.” Maka beliau menasihatinya, “Lembutkanlah ia dengan berzikir.”

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Barangsiapa yang menginginkan kejernihan hatinya hendaknya dia lebih mengutamakan Allah daripada menuruti pelbagai keinginan hawa nafsunya. Hati yang terkongkong oleh syahwat akan terhalang dari Allah sesuai dengan kadar kebergantungannya kepada syahwat. Hancurnya hati disebabkan perasaan aman dari hukuman Allah dan terbuai oleh kelalaian. Sebaliknya, hati akan menjadi baik dan kuat kerana rasa takut kepada Allah dan ketekunan berzikir kepada-Nya.”

Langkah Selanjutnya?
Dari keterangan-keterangan di atas, dapatlah kita simpulkan bahawa untuk menjaga hati kita agar tidak keras dan membatu adalah dengan cara:

Beriman kepada Allah dan segala sesuatu yang harus kita imani. Mentauhidkan-Nya, iaitu dengan mempersembahkan segala bentuk ibadah hanya kepada-Nya dan membebaskan diri dari segala bentuk penghambaan kepada selain-Nya
Melaksanakan ketaatan kepada-Nya dan taat kepada rasul-Nya.

Meninggalkan perbuatan dosa, maksiat dan penyimpangan. Banyak mengingat Allah, ketika berada di keramaian mahupun ketika bersendirian. Banyak bertaubat dan beristighfar kepada Allah untuk menghapus dosa-dosa kita. Menanamkan perasaan takut kepada Allah dan berusaha untuk senantiasa menghadirkannya dimana pun kita berada.

Merenungi maksud ayat-ayat al-Qur’an dan hadits Nabi SAW. Selalu bermuhasabah/berintrospeksi diri untuk memperbaiki diri dan menjaga diri dari kesalahan yang pernah dilakukan di masa lalu. Bergantung kepada Allah dan mendahulukan Allah di atas segala-galanya .

Ya Allah, lunakkanlah hati kami dengan mengingati-Mu dan bersyukur kepada-Mu…

Selamatkan Hati-Mu!




Hati adalah tanah kosong yang subur, jika dibiarkan dan tidak pernah diusahakan maka akan tumbuh rerumputan dengan sendirinya, rerumputan yang menghijau akan menarik datangnya sapi dan kambing. Maka dalam diri manusia tersebut akan tumbuh perilaku sapi dan kambing. Hidup cuma sekadar mencari makan, kahwin dan punya anak kemudian mati. Yang ada dalam pemikiran orang sekelas sapi adalah memikirkan urusan perut dan dibawah perut. Ali bin Abu Talib RA. mengatakan”jika manusia cuma memikirkan isi perut maka harganya adalah apa yang keluar dari perut”.

Dari Nu'man bin Basyir diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari, Rasulullah SAW mengingatkan mengenai kepentingan menjaga hati, yang bermaksud : "Ingatlah sesungguhnya di dalam jasad manusia itu ada seketul darah, jika ia baik, maka baiklah jasad. Jika ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Itulah dia hati."

Hadis ini memberi gambaran bahawa hati manusia yang rosak boleh diibaratkan sebuah komputer yang mempunyai virus. Ia mengganggu sistem komputer dan mencacatkan penggunaannya. Begitulah hati, jika ia dijangkiti, seluruh badan akan rosak. Jika kerosakan hati itu menjadi semakin besar akan menyebabkan ianya keras dan tidak berfungsi.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata,

“Tidaklah seorang hamba mendapatkan hukuman yang lebih berat daripada hati yang keras dan jauh dari Allah.” (al-Fawa’id, hal. 95).

Allah SWT. Berfirman:
“Sungguh celaka orang-orang yang berhati keras dari mengingat Allah, mereka itu berada dalam kesesatan yang amat nyata).” (az-Zumar: 22)

Syeikh as-Sa’di rahimahullah menerangkan, “Maksudnya, hati mereka tidak menjadi lunak dengan membaca Kitab-Nya, tidak mahu mengambil pelajaran dari ayat-ayat-Nya, dan tidak merasa tenang dengan berzikir kepada-Nya. Akan tetapi hati mereka itu berpaling dari Rabbnya dan condong kepada selain-Nya…” (Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 722).

Ciri-Ciri Orang Berhati Keras
Syeikh as-Sa’di rahimahullah menerangkan, bahawa ciri orang yang berhati keras itu adalah tidak lagi member respon akan larangan dan peringatan dari Allah SWT, tidak mahu memahami apa maksud tuntutan Allah dan rasul-Nya kerana terlalu kerasnya hatinya. Sehingga tatkala syaitan melontarkan bisikan-bisikannya dengan serta-merta seruan itu dijadikan oleh mereka sebagai hujah untuk mempertahankan kebatilan mereka, mereka pun menggunakannya sebagai senjata untuk berdebat dan membangkang kepada Allah dan rasul-Nya (lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 542)

Orang yang berhati keras itu tidak upaya mengambil pelajaran dari nasihat-nasihat yang didengarnya, tidak mampu mengambil manfaat dari ayat-ayat Allah mahupun peringatan-peringatan dari-Nya, tidak tertarik meskipun diberi motivasi dan dorongan, tidak merasa takut meskipun ditakut-takuti. Inilah salah satu bentuk hukuman terberat yang menimpa seorang hamba, yang mengakibatkannya tidak ada petunjuk dan kebaikan yang disampaikan kepadanya kecuali semakin memburukkan lagi keadaannya (lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 225).

Orang yang memiliki hati seperti ini, tidak akan meningkat kesungguhannya dalam menuntut ilmu sebaliknya ianya akan semakin mengeraskan hatinya. Maka sangat wajar, apabila sahabat yang mulia Abdullah bin Mas’ud RA mengingatkan kita semua,

“Ilmu itu bukanlah dengan banyaknya riwayat. Akan tetapi hakikat ilmu itu adalah rasa takut.”

Abdullah anak Imam Ahmad pernah bertanya kepada bapanya, “Apakah Ma’ruf al-Kurkhi itu memiliki ilmu?”. Imam Ahmad menjawab, “Wahai puteraku, sesungguhnya dia memiliki pokok ilmu!! Iaitu rasa takut kepada Allah.” (lihat Kaifa Tatahammasu, hal. 12).

Sebab Hati Menjadi Keras
Sebab utama hati menjadi keras adalah kemusyrikan. “Orang-Orang Musyrik” adalah mereka yang menyekutukan Allah SWT. Firman Allah SWT :

“Dan apabila mereka berjumpa dengan orang yang beriman mereka berkata ‘kami telah beriman’ tetapi apabila mereka kembali kepada syaitan – syaitan (para pemimpin) mereka, mereka berkata “sesungguhnya kami bersama kamu, kami hanya berolok – olok” (Al Baqarah : 14)

“Dan bacakanlah (Muhammad) kepada mereka, berita orang yang telah Kami berikan ayat – ayat Kami kepadanya, kemudian dia melepaskan diri dari ayat – ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan, maka jadilah dia termasuk orang – orang yang tersesat. Dan sekiranya Kami menghendaki niscaya kami tinggikan darjatnya dengan (ayat – ayat) itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan mengikuti keinginannya yang rendah, maka perumpamaan mereka seperti anjing. Jika kamu menghalaunya dijulurkan lidahnya dan jika kamu membiarkannya ia tetap menjulurkan lidahnya juga. Demikianlah perumpamaan orang – orang yang mendustakan ayat – ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah – kisah itu agar mereka berfikir” (Al A’raf : 175 – 176).

Antara faktor lain yang menyebabkan kerasnya hati termasuklah:

1. Ketergantungan Hati kepada Dunia serta Melupakan Akhirat
Kalau hati sudah keterlaluan mencintai dunia melebihi akhirat, maka hati tergantung terhadapnya, sehingga lambat laun keimanan menjadi lemah dan akhirnya merasa berat untuk menjalankan ibadah. Kesenangannya hanya kepada urusan dunia belaka, akhirat terabaikan dan bahkan dilupakan. Hatinya lalai mengingat mati, maka jadilah dia orang yang panjang angan-angan.

Seorang salaf berkata, "Tidak ada seorang hamba, kecuali dia mempunyai dua mata di wajahnya untuk memandang seluruh urusan dunia, dan mempunyai dua mata di hati untuk melihat seluruh perkara akhirat. Jika Allah menghendaki kebaikan seorang hamba, maka Dia membuka kedua mata hatinya dan jika Dia menghendaki selain itu (keburukan), maka dia biarkan si hamba sedemikian rupa (tidak mampu melihat dengan mata hati), lalu dia membaca ayat, “Maka apakah mereka tidak memperhatikan al-Qur'an ataukah hati mereka terkunci.” (Muhammad : 24)

2. Lalai
Lalai merupakan penyakit yang berbahaya apabila telah menjalar di dalam hati dan bersarang di dalam jiwa. Kerana akan mengakibatkan anggota badan saling mendokong untuk menutup pintu hidayah, sehingga hati akhirnya menjadi terkunci. Allah berfirman, “Mereka itulah orang-orang yang hati, pendengaran dan penglihatannya telah dikunci mati oleh Allah, dan mereka itu lah orang-orang yang lalai” (An-Nahl:108)

Allah SWT memberitahukan, bahawa orang yang lalai adalah mereka yang memiliki hati keras membatu, tidak mahu lembut dan lunak, tidak memperdulikan segala bentuk nasihat. Dia bagai batu atau bahkan lebih keras lagi, kerana mereka punya mata, namun tidak mampu melihat kebenaran dan hakikat setiap perkara. Tidak mampu membezakan antara yang bermanfaat dan membahayakan. Mereka juga memiliki telinga, namun hanya digunakan untuk mendengarkan berbagai bentuk kebatilan, kedustaan dan kesia-siaan. Tidak pernah digunakan untuk mendengarkan al-haq dari Kitabullah dan Sunnah Rasul SAW.

“Dan sesungguhnya Kami jadikan isi Neraka Jahannam kebanyakan jin dan manusia, mereka mempunyai hati tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat tanda-tanda kekuasaan Allah dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakan untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak bahkan lebih sesat lagi.Mereka itulah orang-orang yang lalai. (Al A’raf : 179)

3. Kawan yang Buruk
Ini juga merupakan salah satu sebab terbesar yang mempengaruhi kerasnya hati seseorang. Orang yang hidupnya di tengah gelombang kemaksiatan dan kemungkaran, bergaul dengan manusia yang banyak berkubang dalam dosa, banyak bergurau dan tertawa tanpa batas, banyak mendengar muzik dan menghabiskan hari-harinya untuk filem, maka sangat memungkinkan akan terpengaruh dengan suasana tersebut.

4. Terbiasa dengan Kemaksiatan dan Kemungkaran
Dosa merupakan penghalang seseorang untuk sampai kepada Allah. Ia merupakan penghalang perjalanan menuju kepada-Nya serta membalikkan arah perjalanan yang lurus.

Kemaksiatan meskipun kecil, terkadang memicu terjadinya bentuk kemaksiatan lain yang lebih besar dari yang pertama, sehingga semakin hari semakin bertumpuk tanpa terasa. Dianggapnya hal itu biasa-biasa saja, padahal satu persatu kemaksiatan tersebut masuk ke dalam hati, sehingga menjadi sebuah ketergantungan yang amat berat untuk dilepaskan. Maka melemahlah kebesaran dan keagungan Allah di dalam hati, dan melemah pula jalannya hati menuju Allah dan kampung akhirat, sehingga menjadi terhalang dan bahkan terhenti tidak mampu lagi bergerak menuju Allah.

5. Melupakan maut, Sakarat, Kubur dan Kedahsyatannya.
Termasuk seluruh perkara akhirat baik berupa azab, nikmat, timbangan amal, mahsyar, shirath, Syurga dan Neraka, semua telah hilang dari ingatan dan hatinya.

Muhammad bin Assammaak ketika melihat kubur berkata:

“Kamu jangan tertipu kerana tenangnya dan diamnya kubur-kubur ini, maka alangkah ramainya orang yang sudah bingung di dalamnya, dan jangan tertipu kerana ratanya kubur ini, maka alangkah jauh berbeza antara yang satu pada yang lain di dalamnya. Maka seharusnya orang yang berakal memperbanyakan ingatannya pada kubur sebelum masuk ke dalamnya.”


6. Melakukan Perosak Hati
Yang merosak hati sebagaimana dikatakan Imam Ibnul Qayyim ada lima perkara, iaitu banyak bergaul dengan sembarang orang, panjang angan-angan, bergantung kepada selain Allah, berlebihan makan dan berlebihan tidur.


Lembut dan Kuatkan Hatimu!
Sudah semestinya seorang muslim, apatah lagi sebagai seorang penuntut ilmu, berusahalah untuk memelihara keadaan hatinya agar tidak menjadi keras membatu. Ibnul Qayyim rahimahullah menjelaskan bahawa hati seorang hamba akan menjadi sihat dan kuat apabila kita melaksanakan beberapa perkara:

Menjaga kekuatan hati. Kekuatan hati akan terjaga dengan iman dan wirid-wirid ketaatan. Melindunginya dari segala gangguan/bahaya. Perkara yang membahayakan itu adalah dosa, kemaksiatan dan segala bentuk penyimpangan. Mengeluarkan virus-virus perosak yang bersarang di dalam dirinya iaitu dengan senantiasa melakukan taubat nasuha dan istighfar untuk menghapuskan dosa-dosa yang telah dilakukannya
.
Sungguh indah perkataan Ibnu Taimiyah rahimahullah,

“Setiap hamba pasti memerlukan waktu-waktu tertentu untuk menyendiri dalam memanjatkan doa, berzikir, solat, merenung, berintrospeksi diri dan memperbaiki hatinya.”

Ibnu Taimiyah juga berkata,

“Zikir bagi hati laksana air bagi seekor ikan. Maka apakah yang akan terjadi apabila seekor ikan telah dipisahkan dari dalam air?”

Ada seseorang yang mengadu kepada Hasan al-Basri, “Aku mengadukan kepadamu tentang kerasnya hatiku.” Maka beliau menasihatinya, “Lembutkanlah ia dengan berzikir.”

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Barangsiapa yang menginginkan kejernihan hatinya hendaknya dia lebih mengutamakan Allah daripada menuruti pelbagai keinginan hawa nafsunya. Hati yang terkongkong oleh syahwat akan terhalang dari Allah sesuai dengan kadar kebergantungannya kepada syahwat. Hancurnya hati disebabkan perasaan aman dari hukuman Allah dan terbuai oleh kelalaian. Sebaliknya, hati akan menjadi baik dan kuat kerana rasa takut kepada Allah dan ketekunan berzikir kepada-Nya.”

Langkah Selanjutnya?
Dari keterangan-keterangan di atas, dapatlah kita simpulkan bahawa untuk menjaga hati kita agar tidak keras dan membatu adalah dengan cara:

Beriman kepada Allah dan segala sesuatu yang harus kita imani. Mentauhidkan-Nya, iaitu dengan mempersembahkan segala bentuk ibadah hanya kepada-Nya dan membebaskan diri dari segala bentuk penghambaan kepada selain-Nya
Melaksanakan ketaatan kepada-Nya dan taat kepada rasul-Nya.

Meninggalkan perbuatan dosa, maksiat dan penyimpangan. Banyak mengingat Allah, ketika berada di keramaian mahupun ketika bersendirian. Banyak bertaubat dan beristighfar kepada Allah untuk menghapus dosa-dosa kita. Menanamkan perasaan takut kepada Allah dan berusaha untuk senantiasa menghadirkannya dimana pun kita berada.

Merenungi maksud ayat-ayat al-Qur’an dan hadits Nabi SAW. Selalu bermuhasabah/berintrospeksi diri untuk memperbaiki diri dan menjaga diri dari kesalahan yang pernah dilakukan di masa lalu. Bergantung kepada Allah dan mendahulukan Allah di atas segala-galanya .

Ya Allah, lunakkanlah hati kami dengan mengingati-Mu dan bersyukur kepada-Mu…

Thursday, April 14, 2011




Kunci kejayaan bagi seorang mahasiswa rabbani ada tiga. Integrasi ketiga-tiga formula kecemerlangan ini insyaAllah akan menumbuhkan seorang mahasiswa yang seimbang kecemerlangannya di dunia dan di akhirat. Merujuk kepada tulisan penulis sebelum ini, mengapa terjadi ketidakseimbangan kecemerlangan di kalangan mahasiswa antara akademik dan dakwah kampus, penulis berusaha memperkemaskan kefahaman buat para mahasiswa dalam memahami erti kecemerlangan. Semoga perkongsian pada kali ini menyinarkan kembali kefahaman kita apa makna menjadi mahasiswa rabbani yang Allah SWT redha.

Iman Yang Mendalam
Pertama sebagai mahasiswa kita perlu memiliki keimanan yang mendalam terhadap Deen yang satu-satunya diredhai Allah SWT. Iman menjadi masdar(pemancar), penggerak dan pencetus kegigihan kita untuk belajar dan berdakwah. Mahasiswa yang beriman tidak ada masa untuk membuang masa, firman Allah SWT:

“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang mukmin yang beriman, (iaitu) orang-orang yang kusyuk dalam solatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna…” (Al-Mu’minun: 1-4).


Justeru kualiti iman seorang mahasiswa rabbani, ibadahnya menjadi nombor wahid dan berfokus. Jangan sampai kita perlecehkan urusan solat dan hilang fokus saat bertaqarub kepada Allah SWT. Perbetulkan urusan ibadahmu, khususnya solat. Berusahalah untuk solat berjamaah sekerap mungkin.

Mahasiswa rabbani yang cemerlang tidak ada masa melakukan perbuatan dan berbincang perkara-perkara yang sia-sia dan yang tidak berguna. Allah SWT telah memaklumkan kepada kita faktor yang menyebabkan kita tidak cemerlang adalah kerana kita sering terjebak dengan dua perkara di atas, melakukan perbuatan dan percakapan yang sia-sia, sehinggakan masa kita banyak berlalu dengan aktiviti yang tidak bermanfaat dan tidak berguna.

Iman yang dinamik akan melahirkan ibadah yang sahih. Mahasiswa rabbani wajib memiliki kefahaman ibadah yang benar. Kita belajar bukan sekadar untuk memenuhi keinginan peribadi, melainkan kerana ianya adalah ibadah. Kita harus ikhlas menjalani seluruh amal baik kita. Samada dalam urusan ibadah khusus seperti solat, begitu juga dalam urusan belajar kita. Tiada pemisahan. Maksud memiliki kefahaman ibadah yang benar bukan sekadar memperhatikan hukum hakam yang menentukan sahnya suatu ibadah, tetapi lebih dari itu kita dituntut untuk menghadirkan hati ketika melaksanakannya dan menguatkan hubungan kita dengan Allah SWT. Dalam solat kita menghadirkan hati agar beroleh kekusyukan, dalam study kita hadirkan hati agar lahir juga kekusyukan dalam belajar. Makin tinggi kusyuk dan fokus kita dalam belajar, insyaAllah makin meningkat kefahaman kita dalam pelajaran. Masalahnya hari ini kita tidak kusyuk dalam study, puncanya kerana kita tidak faham bahawa study adalah ibadah kepada Allah SWT. Hatta dalam solat pun kita tidak kusyuk dan sering terabai. Dalam ibadah mana boleh buat semborono dan santai-santai. Maka dalam study juga tida boleh main-main dan sambil lewa. Kita kena serius dan fokus.

Kalau tidak boleh fokus, formulanya berdoa dan mintalah kepada Allah SWT, jangan mengeluh. Allah itu Maha Kaya, kita memerlukan kasih dan simpati-Nya. Maka ibadah kitalah menjadi penghubung kita dengan-Nya agar kita mampu meraih pahala dan redha Allah serta mampu pula meraih syurga dan selamat dari api neraka. Studylah dengan ikhlas dan kerana-Nya, cemerlanglah kerana-Nya bukan kerana tuntutan Universiti, anugerah dekan, kerjaya terbilang dan tiket untuk menghimpun kekayaan , sebaliknya studylah kerana mencari redha dan syurga Allah SWT, insyaAllah kejayaan lain akan menyusuri, yakinlah!

Pengurusan Diri Efektif
Salah satu faktor besar yang sering menyebabkan mahasiswa tidak cemerlang, samada mahasiswa biasa-biasa mahupun mahasiswa yang bersemangat dengan kerja dakwah dan tarbiyah adalah pengabaian dalam pengurusan diri yang baik.

Wahai mahasiswa, anda adalah barisan kepimpinan Islam masa depan. Mana mungkin anda mampu memimpin umat sekiranya anda tidak upaya mengurus diri sendiri dengan efektif. Tidak mungkin seseorang dapat mengatur urusan orang lain jika belum mampu mengatur kehidupannya sendiri.

Perhatikan sosok model yang cemerlang, ternyata mereka memiliki pengurusan diri yang teratur dan baik, maka mereka berjaya beroleh keberhasilan. Contoh terbaik yang mendepani kita adalah Rasulullah SAW, baginda memiliki kemahiran pengurusan diri yang terbaik, sehingga baginda mampu memainkan pelbagai peranan; sebagai kekasih Allah, suami, ayah, usahawan, sahabat, pemimpin, imam, komander perang dan ketua kerajaan. Malahan kejayaan baginda bukan sekadar berlegar pada diri baginda semata, tetapi kesannya menular kepada manusia sekitarnya. Para sahabat RA berlumba-lumba mencontohi Rasulullah SAW dan menjadi mukmin cemerlang dalam bidang mereka masing-masing. Sehingga kita juga teruja untuk mencontohi baginda dalam segenap penjuru kehidupan.

Penulis mengenali seorang sahabat yang luarbiasa. Kecemerlangan beliau mempengaruhi diri penulis untuk cemerlang seperti beliau. Bayangkan ketika beliau mahasiswa, seminggu beliau mengendalikan 8 halaqah tarbawiyah dan aktif dengan dakwah kampus. Beliau tamat dengan keputusan 1st Class dan dinobatkan sebagai mahasiswa cemerlang dalam bidang pengajian beliau. Saat beliau berkerjaya, beliau sentiasa sibuk dengan kerja dakwah dan tarbiyah, malam dan hujung minggunya dipenuhi dengan kegiatan tersebut. Beliau pernah dianugerahkan Tokoh Pekerja Cemerlang di tempat beliau bertugas. Luarbiasa lagi, beliau menyelesaikan PhD secara sambilan dalam masa 2 tahun setengah sahaja. Katanya dia berusaha menyiapkan PhDnya adalah untuk dimanfaatkan kepada tugas dakwah. Sehingga saat ini beliau tidak pernah berhenti atau memperlahankan langkah dakwah dan tarbiyahnya. Semoga Allah memberkati beliau dan semoga beliau terus istiqamah.

Mari kita bertanya pada diri kita sendiri. Bagaimana insan-insan yang hebat menjadi sangat produktif? Bagaimana mereka sentiasa tenang dan stabil sehingga memahami dengan tepat di mana mereka harus meletakkan langkah-langkah kaki mereka? Bagaimana mereka mengurus masa mereka dalam pelbagai situasi realiti kehidupan? Bagaimana mereka melihat pelbagai situasi dari pelbagai sudut pandang? Bagaimana mereka menyelesaikan masalah dan bagaimana mereka meletakkan keutamaan dalam mengurus aktiviti kehidupan, apa yang harus dilaksanakan pada hari ini dan apa yang harus di tunda hingga hari esok. Bagaimana mereka mengurus kehidupan agar tidak sentiasa bergolak dan cacamarba, menghadapi perkara-perkara yang tidak di duga dan halangan-halangan di sepanjang perjalanan? Juga bagaimana mereka ini memberi pengaruh kepada orang lain dan memberi teladan yang baik di mana pun berada?

Penulis lampirkan karakteristik dan ciri peribadi yang perlu dibangunkan oleh setiap mahasiswa rabbani bagi memperlengkapkan dirinya dengan kekuatan dalam pengurusan diri:

•Setiap hari menggunakan sebahagian waktunya untuk berfikir tentang aktivitinya, kemudian membuat perancangan. Urusan itu dilakukan setiap hari dan istiqamah, bukan pada saat-saat akhir dan tidak istiqamah.
•Menentukan sasaran yang ingin dicapai sekaligus dead line perlaksanaannya.•Menyiapkan jadual aktiviti harian, menyusun kegiatan dan aktiviti sesuai dengan urutan keutamaan, memberikan keutamaan untuk tugasan dan urusan penting, dan menyelesaikan jadual harian pada waktu yang telah ditetapkan.•Membuat jadual belajar anjal agar keutamaan masih tetap tidak berubah saat bertembung dengan perkara-perkara yang tidak diduga. •Mengagihkan tugas apa pun yang dapat didelegasikan. Dengan kata lain, tidak melakukan suatu pekerjaan kecuali yang tidak dapat didelegasikan kepada orang lain. Mengetahui nilai waktu dan benar-benar menjaga untuk tidak menyia-nyiakan waktunya.•Berusaha menyelesaikan urusan-urusan kecil sesingkat mungkin dan tidak ditangguhkan sebelum selesai.•Miliki keupayaan yang tinggi untuk menghindari urusan dan perkara yang tidak penting, seperti kekerapan bersantai di depan televisyen atau FB, melayani telefon atau sms, melayani rakan-rakan yang mengajak kepada aktiviti berpeleseran dan faktor-faktor lain yang mengganggu.•Mampu berkata “tidak” terhadap permintaan orang lain yang menggangu pekerjaan sesuatu yang penting, terutama jika permintaan itu tidak terjadual.•Menyelesaikan tugas-tugas yang sulit dan mengganggu tanpa menunda.•Peruntukan masa yang diberikan untuk mengerjakan suatu tugas bersifat praktikal dan memiliki ukuran yang jelas sehingga mudah menilai perlaksanaan dan pengawasannya.•Tidak memeras tenaga berlebihan sehingga mengganggu kesihatan.•Mencari semua fakta dan informasi sebelum mengambil keputusan.•Memiliki informasi yang melimpah dan lengkap tentang masalah yang sedang digarap.•Memiliki keteraturan dalam pengurusan belajar, pengurusan nota , pengurusan masa, pengurusan dokumen-dokumen belajar.•Membangun peribadi yang cepat respon, tenang, sabar, berperilaku baik, berfikiran kreatif, berpandangan jelas, memiliki langkah yang mantap, serta berkeperibadian mantap dan percaya diri.•Dapat memberikan banyak jawapan, pekerjaan, dan keputusan dalam waktu singkat namun tetap bekerja dengan pedoman keteraturan : teliti, mudah, dan cepat.•Selalu bergerak sesuai dengan jadual kerja dan tidak membiarkan keadaan/suasana yang mengatur dirinya.•Mempunyai nilai rasa keindahan dan berusaha mewujudkannya. Matanya tidak nyaman jika melihat keserabutan dan ketidakteraturan.•Menjalankan pekerjaan yang dituntut darinya, dengan sempurna, hadir tepat pada waktu, tidak pernah ponteng tanpa alasan, serta menyiapkan pekerjaannya dengan cermat.•Memiliki wawasan lingkungan yang intens dan selalu satu faham dengan teman-temannya.•Memiliki peribadi mantap, selalu tergerak membantu jika melihat pelbagai kesulitan, serta memiliki pandangan dan jangkaan yang baik atas banyak perkara.•Menyediakan waktu secukupnya bagi setiap perkara dan aktiviti yang hendak dilaksanakan, mengetahui kekuataan dan kelemahan diri.•Kehadapan secara keilmuan dan berpersatuan, berkeperibadian stabil, berwibawa, serta serius berinteraksi dengan orang lain.•Menjadi tempat mengadu dan rujukan kepada ramai insan lain ketika mereka menghadapi masalah , senantiasa memiliki solusi bagi masalah-masalah yang terjadi, serta menjadi peribadi yang menyenangkan bagi orang-orang disekitarnya.•Setiap hari sentiasa hadir dengan semangat pagi, aktif, ceria, produktif, gembira dan tenang dan menuju kepada perkara-perkara yang lebih baik.•Sentiasa bermuhasabah diri dengan apa yang diperlakukan setiap hari dan melakukan kaizen, menuju kepada perubahan yang lebih baik.

Usaha Dan Jihad Yang Berterusan
‘Kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai’, ‘kalau kail panjang sejengkal, lautan dalam jangan diduga’. Itulah antara pepatah melayu yang boleh kita jadikan ikhtibar dalam kehidupan. Tugas sebagai seorang mahasiswa rabbani amat besar, mempersiapkan dirinya dengan penguasaan ilmu, kemahiran keinsanan dan kepimpinan, menghimpun sebanyak mungkin bekalan dakwah dan konsistensi dengan tarbiyah islamiyyah. Di sepanjang perjalanan untuk mencapai perkara tersebut, kita akan bertemu dengan palbagai ujian dan mehnah. Justeri kita perlu thabat (teguh) dan jangan mudah mengalah dan kendur semangat.

Anda kenal dengan Muhammad Izzudin Abdul Qadir Al Qassam? Beliau dilahirkan pada tahun 1882 di Jabalah, Syria. Beliau pernah belajar di Universiti Al-Azhar di Mesir ketika berumur seawal 14 tahun dan di sana beliau belajar daripada tokoh terkenal, Sheikh Muhammad Abduh. Semasa di zaman menuntut lagi beliau telah pun gigih melakukan usaha dakwah.

Sheikh Al Qassam adalah seorang imam, guru dan juga sheikh Tareekat Ash-Shazaliyah di Jilah Al-Adhamiyah, sebuah wilayah di bahagian utara Syria. Beliau menggunakan ilmu dan kedudukannya untuk menerangkan kepada umat bahawa tugas muslim bukan sekadar memahami asas-asas agama Islam semata-mata tetapi juga menerangkan setiap isu yang menyentuh kepentingan umat dan negara dari sudut pandangan Islam. Kepimpinannya telah menyedarkan masyarakat untuk kembali kepada Islam. Pentarbiyahan beliau telah berjaya merubah pemikiran masyarakat.

Izzudin Al Qassam berjihad di Palestin sebagai mujahid kerana beliau benar-benar memahami rancangan jahat Yahudi Israel yang mahu menubuhkan sebuah Negara Israel di Palestin melalui perancangan Organisasi Zionis Antarabangsa di Basel, Switzerland pada 29-30hb Ogos 1896. Pasukan Inggeris dengan senjata yang lengkap dan dibantu dengan pesawat tempur telah menyerang pasukan Izzuddin Al-Qassam di Ya’bad. Dalam pertempuran tersebut Izzuddin Al-Qassam gugur sebagai syahid bersama dua orang pejuang lainnya pada 20hb November 1935.

Begitulah makna perjuangan bagi seorang mukmin. Sejak muda remaja, mahasiswa sehinggalah ke usia tuanya, mencurahkan potensinya kepada Islam. Setiap detik nyawanya sehinggalah hari kematiannya adalah dalam rangka memperkuatkan Islam dan memperhambakan diri hanya sanya kepada Allah SWT. Inilah erti usaha dan jihad yang berterusan. Jangan hanya sekadar bersemangat berdakwah saat di kampus, apabila terjun ke dalam masyarakat, hanyut dengan ujian kesibukan kerjaya dan rumahtangga. Hal ini terjadi kerana proses tarbiyah yang dilalui ketika di kampus tidak kemas dan longgar. Justeru, mantapkan tarbiyah anda saat mula menerima tarbiyah ini, jangan berhenti hadir dalam pertemuan halaqah mingguan. Jangan terpedaya dengan kesibukan dakwah kampus sehingga mengabaikan tarbiyah ruhiyah pada diri sendiri. Dakwah memerlukan nafas yang panjang.

Mursyid tarbiyah, dakwah dan murabbi yang penulis segani, Al Marhum Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain, mengajar kami erti usaha dan jihad yang berterusan. Menurut murabbi al marhum ustaz, Syeikh Muhammad Ahmad Ar Rasyid, al marhum ustaz semasa di universiti di Iraq, sangat aktif dan merupakan kepimpinan pelajar Malaysia di sana. Beliau tidak pernah ponteng dalam pertemuan halaqah mingguan dan amat komited dengan pelajaran. Setelah pulang ke Malaysia, dakwah al marhum ustaz tidak berhenti, beliau sabar dan terus berusaha sehingga dengan izin Allah SWT. beliau menghempuskan nafas terakhir dengan meninggalkan ribuan para amilin di jalan dakwah dan tarbiyah dalam pelbagai bidang dan lapangan. Pelbagai projek institusi dakwah dan tarbiyah yang beliau bina bersama para sahabat beliau bertebaran di seluruh Malaysia dalam usaha melahirkan lebih ramai para duah ilallah. Beliau tidak pernah berhenti walaupun ada yang menyindir dan memperlekehkan kewibaan beliau. Keikhlasan beramal menjadikan beliau tetap istiqamah di jalan perjuangan ini. Anda boleh membaca banyak coretan dari anak didik beliau akan kesederhanaan dan kesungguhan beliau dalam mendidik para mutarabbinya melalui tulisan Ustaz Yazid Noh, Hilal Asyraf dan Bro Hamzah.

Suri teladan sudah ada di hadapan kita. Bermula dari keteladanan Rasulullah SAW. sehinggalah yang paling hampir dengan kita kalangan tokoh-tokoh dakwah dan tarbiyah yang ada di Malaysia. Izzudin al Qassam, Hassan Al Banna, Dr. Yusof Qhardawi, Ustaz Dahlan Mohd Zain dan ramai lagi pemimpin dakwah ini, mereka memiliki ciri keperibadian yang hebat dan luarbiasa berasaskan kepada petunjuk dan panduan yang telah di ajar oleh Rasulullah SAW. Mereka membangun kejatidirian mereka sebagai duah dengan bekalan Iman yang mendalam, pengurusan diri yang efektif dan usaha serta jihad tanpa henti sehingga ke akhir hayat mereka. Semoga kita mampu mencontohi mereka. InsyaAllah. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan Kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka Malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. kamilah pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan akhirat; di dalamnya kamu memperolehi apa yang kamu inginkan dan memperolehi (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS Fushilat : 30-32)

Petikan artikel penulis di Langitilahi.com

Study Terbela, Dakwah Kampus Terlaksana, Tarbiyah Merentasi Masa (2)




Kunci kejayaan bagi seorang mahasiswa rabbani ada tiga. Integrasi ketiga-tiga formula kecemerlangan ini insyaAllah akan menumbuhkan seorang mahasiswa yang seimbang kecemerlangannya di dunia dan di akhirat. Merujuk kepada tulisan penulis sebelum ini, mengapa terjadi ketidakseimbangan kecemerlangan di kalangan mahasiswa antara akademik dan dakwah kampus, penulis berusaha memperkemaskan kefahaman buat para mahasiswa dalam memahami erti kecemerlangan. Semoga perkongsian pada kali ini menyinarkan kembali kefahaman kita apa makna menjadi mahasiswa rabbani yang Allah SWT redha.

Iman Yang Mendalam
Pertama sebagai mahasiswa kita perlu memiliki keimanan yang mendalam terhadap Deen yang satu-satunya diredhai Allah SWT. Iman menjadi masdar(pemancar), penggerak dan pencetus kegigihan kita untuk belajar dan berdakwah. Mahasiswa yang beriman tidak ada masa untuk membuang masa, firman Allah SWT:

“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang mukmin yang beriman, (iaitu) orang-orang yang kusyuk dalam solatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna…” (Al-Mu’minun: 1-4).


Justeru kualiti iman seorang mahasiswa rabbani, ibadahnya menjadi nombor wahid dan berfokus. Jangan sampai kita perlecehkan urusan solat dan hilang fokus saat bertaqarub kepada Allah SWT. Perbetulkan urusan ibadahmu, khususnya solat. Berusahalah untuk solat berjamaah sekerap mungkin.

Mahasiswa rabbani yang cemerlang tidak ada masa melakukan perbuatan dan berbincang perkara-perkara yang sia-sia dan yang tidak berguna. Allah SWT telah memaklumkan kepada kita faktor yang menyebabkan kita tidak cemerlang adalah kerana kita sering terjebak dengan dua perkara di atas, melakukan perbuatan dan percakapan yang sia-sia, sehinggakan masa kita banyak berlalu dengan aktiviti yang tidak bermanfaat dan tidak berguna.

Iman yang dinamik akan melahirkan ibadah yang sahih. Mahasiswa rabbani wajib memiliki kefahaman ibadah yang benar. Kita belajar bukan sekadar untuk memenuhi keinginan peribadi, melainkan kerana ianya adalah ibadah. Kita harus ikhlas menjalani seluruh amal baik kita. Samada dalam urusan ibadah khusus seperti solat, begitu juga dalam urusan belajar kita. Tiada pemisahan. Maksud memiliki kefahaman ibadah yang benar bukan sekadar memperhatikan hukum hakam yang menentukan sahnya suatu ibadah, tetapi lebih dari itu kita dituntut untuk menghadirkan hati ketika melaksanakannya dan menguatkan hubungan kita dengan Allah SWT. Dalam solat kita menghadirkan hati agar beroleh kekusyukan, dalam study kita hadirkan hati agar lahir juga kekusyukan dalam belajar. Makin tinggi kusyuk dan fokus kita dalam belajar, insyaAllah makin meningkat kefahaman kita dalam pelajaran. Masalahnya hari ini kita tidak kusyuk dalam study, puncanya kerana kita tidak faham bahawa study adalah ibadah kepada Allah SWT. Hatta dalam solat pun kita tidak kusyuk dan sering terabai. Dalam ibadah mana boleh buat semborono dan santai-santai. Maka dalam study juga tida boleh main-main dan sambil lewa. Kita kena serius dan fokus.

Kalau tidak boleh fokus, formulanya berdoa dan mintalah kepada Allah SWT, jangan mengeluh. Allah itu Maha Kaya, kita memerlukan kasih dan simpati-Nya. Maka ibadah kitalah menjadi penghubung kita dengan-Nya agar kita mampu meraih pahala dan redha Allah serta mampu pula meraih syurga dan selamat dari api neraka. Studylah dengan ikhlas dan kerana-Nya, cemerlanglah kerana-Nya bukan kerana tuntutan Universiti, anugerah dekan, kerjaya terbilang dan tiket untuk menghimpun kekayaan , sebaliknya studylah kerana mencari redha dan syurga Allah SWT, insyaAllah kejayaan lain akan menyusuri, yakinlah!

Pengurusan Diri Efektif
Salah satu faktor besar yang sering menyebabkan mahasiswa tidak cemerlang, samada mahasiswa biasa-biasa mahupun mahasiswa yang bersemangat dengan kerja dakwah dan tarbiyah adalah pengabaian dalam pengurusan diri yang baik.

Wahai mahasiswa, anda adalah barisan kepimpinan Islam masa depan. Mana mungkin anda mampu memimpin umat sekiranya anda tidak upaya mengurus diri sendiri dengan efektif. Tidak mungkin seseorang dapat mengatur urusan orang lain jika belum mampu mengatur kehidupannya sendiri.

Perhatikan sosok model yang cemerlang, ternyata mereka memiliki pengurusan diri yang teratur dan baik, maka mereka berjaya beroleh keberhasilan. Contoh terbaik yang mendepani kita adalah Rasulullah SAW, baginda memiliki kemahiran pengurusan diri yang terbaik, sehingga baginda mampu memainkan pelbagai peranan; sebagai kekasih Allah, suami, ayah, usahawan, sahabat, pemimpin, imam, komander perang dan ketua kerajaan. Malahan kejayaan baginda bukan sekadar berlegar pada diri baginda semata, tetapi kesannya menular kepada manusia sekitarnya. Para sahabat RA berlumba-lumba mencontohi Rasulullah SAW dan menjadi mukmin cemerlang dalam bidang mereka masing-masing. Sehingga kita juga teruja untuk mencontohi baginda dalam segenap penjuru kehidupan.

Penulis mengenali seorang sahabat yang luarbiasa. Kecemerlangan beliau mempengaruhi diri penulis untuk cemerlang seperti beliau. Bayangkan ketika beliau mahasiswa, seminggu beliau mengendalikan 8 halaqah tarbawiyah dan aktif dengan dakwah kampus. Beliau tamat dengan keputusan 1st Class dan dinobatkan sebagai mahasiswa cemerlang dalam bidang pengajian beliau. Saat beliau berkerjaya, beliau sentiasa sibuk dengan kerja dakwah dan tarbiyah, malam dan hujung minggunya dipenuhi dengan kegiatan tersebut. Beliau pernah dianugerahkan Tokoh Pekerja Cemerlang di tempat beliau bertugas. Luarbiasa lagi, beliau menyelesaikan PhD secara sambilan dalam masa 2 tahun setengah sahaja. Katanya dia berusaha menyiapkan PhDnya adalah untuk dimanfaatkan kepada tugas dakwah. Sehingga saat ini beliau tidak pernah berhenti atau memperlahankan langkah dakwah dan tarbiyahnya. Semoga Allah memberkati beliau dan semoga beliau terus istiqamah.

Mari kita bertanya pada diri kita sendiri. Bagaimana insan-insan yang hebat menjadi sangat produktif? Bagaimana mereka sentiasa tenang dan stabil sehingga memahami dengan tepat di mana mereka harus meletakkan langkah-langkah kaki mereka? Bagaimana mereka mengurus masa mereka dalam pelbagai situasi realiti kehidupan? Bagaimana mereka melihat pelbagai situasi dari pelbagai sudut pandang? Bagaimana mereka menyelesaikan masalah dan bagaimana mereka meletakkan keutamaan dalam mengurus aktiviti kehidupan, apa yang harus dilaksanakan pada hari ini dan apa yang harus di tunda hingga hari esok. Bagaimana mereka mengurus kehidupan agar tidak sentiasa bergolak dan cacamarba, menghadapi perkara-perkara yang tidak di duga dan halangan-halangan di sepanjang perjalanan? Juga bagaimana mereka ini memberi pengaruh kepada orang lain dan memberi teladan yang baik di mana pun berada?

Penulis lampirkan karakteristik dan ciri peribadi yang perlu dibangunkan oleh setiap mahasiswa rabbani bagi memperlengkapkan dirinya dengan kekuatan dalam pengurusan diri:

•Setiap hari menggunakan sebahagian waktunya untuk berfikir tentang aktivitinya, kemudian membuat perancangan. Urusan itu dilakukan setiap hari dan istiqamah, bukan pada saat-saat akhir dan tidak istiqamah.
•Menentukan sasaran yang ingin dicapai sekaligus dead line perlaksanaannya.•Menyiapkan jadual aktiviti harian, menyusun kegiatan dan aktiviti sesuai dengan urutan keutamaan, memberikan keutamaan untuk tugasan dan urusan penting, dan menyelesaikan jadual harian pada waktu yang telah ditetapkan.•Membuat jadual belajar anjal agar keutamaan masih tetap tidak berubah saat bertembung dengan perkara-perkara yang tidak diduga. •Mengagihkan tugas apa pun yang dapat didelegasikan. Dengan kata lain, tidak melakukan suatu pekerjaan kecuali yang tidak dapat didelegasikan kepada orang lain. Mengetahui nilai waktu dan benar-benar menjaga untuk tidak menyia-nyiakan waktunya.•Berusaha menyelesaikan urusan-urusan kecil sesingkat mungkin dan tidak ditangguhkan sebelum selesai.•Miliki keupayaan yang tinggi untuk menghindari urusan dan perkara yang tidak penting, seperti kekerapan bersantai di depan televisyen atau FB, melayani telefon atau sms, melayani rakan-rakan yang mengajak kepada aktiviti berpeleseran dan faktor-faktor lain yang mengganggu.•Mampu berkata “tidak” terhadap permintaan orang lain yang menggangu pekerjaan sesuatu yang penting, terutama jika permintaan itu tidak terjadual.•Menyelesaikan tugas-tugas yang sulit dan mengganggu tanpa menunda.•Peruntukan masa yang diberikan untuk mengerjakan suatu tugas bersifat praktikal dan memiliki ukuran yang jelas sehingga mudah menilai perlaksanaan dan pengawasannya.•Tidak memeras tenaga berlebihan sehingga mengganggu kesihatan.•Mencari semua fakta dan informasi sebelum mengambil keputusan.•Memiliki informasi yang melimpah dan lengkap tentang masalah yang sedang digarap.•Memiliki keteraturan dalam pengurusan belajar, pengurusan nota , pengurusan masa, pengurusan dokumen-dokumen belajar.•Membangun peribadi yang cepat respon, tenang, sabar, berperilaku baik, berfikiran kreatif, berpandangan jelas, memiliki langkah yang mantap, serta berkeperibadian mantap dan percaya diri.•Dapat memberikan banyak jawapan, pekerjaan, dan keputusan dalam waktu singkat namun tetap bekerja dengan pedoman keteraturan : teliti, mudah, dan cepat.•Selalu bergerak sesuai dengan jadual kerja dan tidak membiarkan keadaan/suasana yang mengatur dirinya.•Mempunyai nilai rasa keindahan dan berusaha mewujudkannya. Matanya tidak nyaman jika melihat keserabutan dan ketidakteraturan.•Menjalankan pekerjaan yang dituntut darinya, dengan sempurna, hadir tepat pada waktu, tidak pernah ponteng tanpa alasan, serta menyiapkan pekerjaannya dengan cermat.•Memiliki wawasan lingkungan yang intens dan selalu satu faham dengan teman-temannya.•Memiliki peribadi mantap, selalu tergerak membantu jika melihat pelbagai kesulitan, serta memiliki pandangan dan jangkaan yang baik atas banyak perkara.•Menyediakan waktu secukupnya bagi setiap perkara dan aktiviti yang hendak dilaksanakan, mengetahui kekuataan dan kelemahan diri.•Kehadapan secara keilmuan dan berpersatuan, berkeperibadian stabil, berwibawa, serta serius berinteraksi dengan orang lain.•Menjadi tempat mengadu dan rujukan kepada ramai insan lain ketika mereka menghadapi masalah , senantiasa memiliki solusi bagi masalah-masalah yang terjadi, serta menjadi peribadi yang menyenangkan bagi orang-orang disekitarnya.•Setiap hari sentiasa hadir dengan semangat pagi, aktif, ceria, produktif, gembira dan tenang dan menuju kepada perkara-perkara yang lebih baik.•Sentiasa bermuhasabah diri dengan apa yang diperlakukan setiap hari dan melakukan kaizen, menuju kepada perubahan yang lebih baik.

Usaha Dan Jihad Yang Berterusan
‘Kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai’, ‘kalau kail panjang sejengkal, lautan dalam jangan diduga’. Itulah antara pepatah melayu yang boleh kita jadikan ikhtibar dalam kehidupan. Tugas sebagai seorang mahasiswa rabbani amat besar, mempersiapkan dirinya dengan penguasaan ilmu, kemahiran keinsanan dan kepimpinan, menghimpun sebanyak mungkin bekalan dakwah dan konsistensi dengan tarbiyah islamiyyah. Di sepanjang perjalanan untuk mencapai perkara tersebut, kita akan bertemu dengan palbagai ujian dan mehnah. Justeri kita perlu thabat (teguh) dan jangan mudah mengalah dan kendur semangat.

Anda kenal dengan Muhammad Izzudin Abdul Qadir Al Qassam? Beliau dilahirkan pada tahun 1882 di Jabalah, Syria. Beliau pernah belajar di Universiti Al-Azhar di Mesir ketika berumur seawal 14 tahun dan di sana beliau belajar daripada tokoh terkenal, Sheikh Muhammad Abduh. Semasa di zaman menuntut lagi beliau telah pun gigih melakukan usaha dakwah.

Sheikh Al Qassam adalah seorang imam, guru dan juga sheikh Tareekat Ash-Shazaliyah di Jilah Al-Adhamiyah, sebuah wilayah di bahagian utara Syria. Beliau menggunakan ilmu dan kedudukannya untuk menerangkan kepada umat bahawa tugas muslim bukan sekadar memahami asas-asas agama Islam semata-mata tetapi juga menerangkan setiap isu yang menyentuh kepentingan umat dan negara dari sudut pandangan Islam. Kepimpinannya telah menyedarkan masyarakat untuk kembali kepada Islam. Pentarbiyahan beliau telah berjaya merubah pemikiran masyarakat.

Izzudin Al Qassam berjihad di Palestin sebagai mujahid kerana beliau benar-benar memahami rancangan jahat Yahudi Israel yang mahu menubuhkan sebuah Negara Israel di Palestin melalui perancangan Organisasi Zionis Antarabangsa di Basel, Switzerland pada 29-30hb Ogos 1896. Pasukan Inggeris dengan senjata yang lengkap dan dibantu dengan pesawat tempur telah menyerang pasukan Izzuddin Al-Qassam di Ya’bad. Dalam pertempuran tersebut Izzuddin Al-Qassam gugur sebagai syahid bersama dua orang pejuang lainnya pada 20hb November 1935.

Begitulah makna perjuangan bagi seorang mukmin. Sejak muda remaja, mahasiswa sehinggalah ke usia tuanya, mencurahkan potensinya kepada Islam. Setiap detik nyawanya sehinggalah hari kematiannya adalah dalam rangka memperkuatkan Islam dan memperhambakan diri hanya sanya kepada Allah SWT. Inilah erti usaha dan jihad yang berterusan. Jangan hanya sekadar bersemangat berdakwah saat di kampus, apabila terjun ke dalam masyarakat, hanyut dengan ujian kesibukan kerjaya dan rumahtangga. Hal ini terjadi kerana proses tarbiyah yang dilalui ketika di kampus tidak kemas dan longgar. Justeru, mantapkan tarbiyah anda saat mula menerima tarbiyah ini, jangan berhenti hadir dalam pertemuan halaqah mingguan. Jangan terpedaya dengan kesibukan dakwah kampus sehingga mengabaikan tarbiyah ruhiyah pada diri sendiri. Dakwah memerlukan nafas yang panjang.

Mursyid tarbiyah, dakwah dan murabbi yang penulis segani, Al Marhum Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain, mengajar kami erti usaha dan jihad yang berterusan. Menurut murabbi al marhum ustaz, Syeikh Muhammad Ahmad Ar Rasyid, al marhum ustaz semasa di universiti di Iraq, sangat aktif dan merupakan kepimpinan pelajar Malaysia di sana. Beliau tidak pernah ponteng dalam pertemuan halaqah mingguan dan amat komited dengan pelajaran. Setelah pulang ke Malaysia, dakwah al marhum ustaz tidak berhenti, beliau sabar dan terus berusaha sehingga dengan izin Allah SWT. beliau menghempuskan nafas terakhir dengan meninggalkan ribuan para amilin di jalan dakwah dan tarbiyah dalam pelbagai bidang dan lapangan. Pelbagai projek institusi dakwah dan tarbiyah yang beliau bina bersama para sahabat beliau bertebaran di seluruh Malaysia dalam usaha melahirkan lebih ramai para duah ilallah. Beliau tidak pernah berhenti walaupun ada yang menyindir dan memperlekehkan kewibaan beliau. Keikhlasan beramal menjadikan beliau tetap istiqamah di jalan perjuangan ini. Anda boleh membaca banyak coretan dari anak didik beliau akan kesederhanaan dan kesungguhan beliau dalam mendidik para mutarabbinya melalui tulisan Ustaz Yazid Noh, Hilal Asyraf dan Bro Hamzah.

Suri teladan sudah ada di hadapan kita. Bermula dari keteladanan Rasulullah SAW. sehinggalah yang paling hampir dengan kita kalangan tokoh-tokoh dakwah dan tarbiyah yang ada di Malaysia. Izzudin al Qassam, Hassan Al Banna, Dr. Yusof Qhardawi, Ustaz Dahlan Mohd Zain dan ramai lagi pemimpin dakwah ini, mereka memiliki ciri keperibadian yang hebat dan luarbiasa berasaskan kepada petunjuk dan panduan yang telah di ajar oleh Rasulullah SAW. Mereka membangun kejatidirian mereka sebagai duah dengan bekalan Iman yang mendalam, pengurusan diri yang efektif dan usaha serta jihad tanpa henti sehingga ke akhir hayat mereka. Semoga kita mampu mencontohi mereka. InsyaAllah. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan Kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka Malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. kamilah pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan akhirat; di dalamnya kamu memperolehi apa yang kamu inginkan dan memperolehi (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS Fushilat : 30-32)

Petikan artikel penulis di Langitilahi.com

Friday, April 08, 2011

“Kita adalah da’i sebelum segala sesuatu”.


Ketika sesi berforum dalam program Simposium Kecemerlangan Cinta Dan Akademik (STAND) di USM P.Pinang, seorang peserta bertanyakan bagaimanakah cara terbaik mengimbangkan masa di antara keaktifan berdakwah di kampus dan dalam masa yang sama memperoleh keputusan yang cemerlang dalam akademik. Mengapa terdapat pelajar yang aktif dengan dakwah kampus namun beroleh keputusan peperiksaan yang rendah dan tidak cemerlang?


Pertamanya, kita perlu bertanya, benarkah terjadi sedemikian? Jika benar berapa peratuskah atau berapa ramai mahasiswa yang aktif dengan dakwah ini tidak cemerlang dalam belajar? Sebenarnya tidak ramai yang sedia mengorbankan masanya dengan dakwah kampus. Yang ramai adalah mahasiswa biasa yang menghabiskan masa dengan perkara-perkara kecil dan kerdil seperti melepak, bercanda, bercinta dan sebagainya. Yang ramai di kampus juga adalah mahasiswa yang hanya tertumpu di ruang legar akademik sehingga mengabaikan hak umat ke atas dirinya. Bagi mereka, dakwah tiada kaitan dengan kehidupan mereka sebagai mahasiswa. Setahu penulis, rakan-rakan penulis yang aktif dengan dakwah kampus, mereka ini terdiri dari kalangan pelajar yang cemerlang. Hari ini ramai kalangan mereka berjaya menjadi profesional da’i dan para ustaz ustazah da’i.

Berbalik kepada persoalan di atas, hanya segelintir sahaja aktivis dakwah yang terkadang Allah uji dirinya dengan kehilangan fokus dalam pelajaran. Mungkin kerana ada beberapa sebab terjadi sedemikian, antaranya ketidakjelasan matlamat mengapa kita terlibat dengan organisasi dakwah kampus, pengabaian disiplin masa dan belajar, gagal memahami konsep ”Alim Mujahid” dan Tarbiyah Dzatiyah yang longgar.

Ketidakjelasan Matlamat
Sebagai mahasiswa tugas dan peranan utama kita adalah belajar dan meletakkan diri kita di kalangan yang terbaik. Manakala tugas dakwah adalah tugas hakiki kita sebagai hamba kepada Allah SWT. Tiada pemisahan di antara belajar dan dakwah. Untuk menjadi hamba Allah SWT., seseorang perlu cemerlang dalam menuntut ilmu, cemerlang dalam ibadah, cemerlang dalam dakwah, cemerlang dalam akhlak dan cemerlang dalam tarbiyah imaniyah. Tiada pemisahan di antara kesemuanya.

Adakah anda kenal dengan Imam Hasan Al Banna, beliau seorang tokoh gerakan Islam yang hebat kurun ke 21. Pada saat beliau masih mahasiwa, beliau amat aktif dengan kegiatan dakwah kampus dan masyarakat, dan dalam masa yang sama cemerlang akademiknya, terkenal dengan keperibadian yang mulia. Dalam kitab Ahdats Shana’at-Tarikh Imam Al Banna bercerita: Di malam saat ada ujian peperiksaan, beliau melakukan solat tahajjud seperti biasanya, dan memohon serta mengadu kepada Allah SWT. Dalam doanya beliau berkata:

“Ya Allah! Sesungguhnya Engkau tahu betapa rindunya diriku kepada ilmu dan betapa cintaku kepada-Mu, tapi Engkau juga tahu betapa sibuknya diriku dalam mencari ma’isyah untuk mempertahankan hidup di kota ini, berilah jalan keluar bagiku”.

Ternyata Hasan Al Banna memiliki hubungan yang cukup intim dengan Allah SWT dalam memohon kekuatan. Tahajjud dan doa adalah amal rutin beliau. Kecintaan beliau terhadap ilmu amat tinggi. Jiwa beliau sentiasa bergelora dengan perjuangan dakwah Islamiyyah. Bagaimana dengan kita? Kecintaan beliau dengan dunia keilmuan dan keghairahan beliau membawa obor dakwah tidak ada pemisahan malahan keduanya adalah sedaging. Ramai ulama thiqah kepada beliau dan menghormati beliau, baik muda mahupun lebih tua dari beliau. Ketika ujian kelulusan dari Darul ‘Ulum, semasa ujian lisan, beliau membawa buku-buku syair kegemarannya. Salah satu dari dua orang penemuduga bertanya tentang apa yang dihafalnya dari syair-syair itu. Al Banna menjawab: “Semuanya aku hafal”. Yang satunya lagi bertanya: “Bait mana yang paling engkau senangi dari syair-syair itu? Al Banna mengatakan: “Bait Syair yang diucapkan oleh Thorfah bin Al ‘Abd, salah seorang penyair di zaman jahiliyyah.

إِذَا الْقَوْمُ قَالُوْا مَنْ فَتَى؟ خِلْتُ أَنَّنِيْ عُنِيْتُ فَلَمْ أَكْسَلْ وَلَمْ أَتَبَلَّدِ

Bila orang bertanya : “Siapa pemuda? Saya membayangkan akulah yang dimaksud, kerananya saya tidak bermalas-malas dan tidak membodohi diri. Mendengar jawaban itu, penemuduga itu mengatakan: “Wahai anakku, dengan demikian aku nyatakan engkau lulus dari Darul ‘Ulum, dan yang memiliki jawaban seperti ini hanya engkau dan Ustaz Muhammad Abduh. Aku melihat bahawa engkau akan memiliki masa depan yang gemilang”.

Begitulah tingginya kejelasan matlamat Al Banna, mencontohkan kepada kita di antara kesungguhan menguasai ilmu dan keghairahan beliau dengan kerja besar, ”dakwah dan tarbiyah”. Bukankah beliau yang mengasaskan gerakan tarbiyah dan dakwah terbesar pada abad ini? Dakwah beliau di sambut oleh segenap manusia yang bertemu dengannya, baik yang berpelajaran tinggi, bergelar ulama atau profesional dalam pelbagai bidang, mahupun kelompok marhaen biasa. Justeru luruskan kembali kefahaman kita tentang tanggungjawab sebagai pendakwah muda dan tanggungjawab sebagai mahasiswa rabbani. Firman Allah SWT:

“Dan bertaqwalah kamu kepada Allah nescaya Allah akan mengajar kamu. Dan Allah itu Maha Berilmu terhadap segala sesuatu” [Al-Baqarah 2: 282]

Bangkit Dari Kesilapan
Kepada sababat dan akhwat yang diuji oleh Allah SWT dengan kelesuan akademik kerana kesibukan dengan dakwah kampus, anda harus segera memperbetulkan keseimbangan kehidupan anda. Masih belum terlambat untuk membangunkan kembali motivasi belajar anda. Ayuh, mari mulakan dengan langkah positif, langkah orang-orang yang hebat dan luarbiasa. Sejarah orang yang hebat dan luar biasa bermula dengan bangkit dari kelemahan dan kesilapan. Jangan persoal dan bimbang sebesar mana masalah dan kegagalan yang sedang anda hadapi, sebaliknya yang perlu kita bimbangkan, sudahkah kita bangkit dari ujian tersebut. Kata-kata hikmah ada berbunyi:

” Kita tidak upaya mengubah keadaan, tetapi kita mampu mengubah sikap kita menghadapinya. Kita tidak upaya mengubah arah angin, tetapi kita mampu mengubah arah sayap kita”

Aktif dalam berpersatuan tidak salah. Yang silapnya adalah bagaimana kita mengurus diri kita. Kepada yang aktif dengan dakwah kampus, anda telah berjaya membangunkan potensi diri anda dari seorang mahasiswa biasa kepada mahasiswa berjiwa pemimpin. Di atas pundak bahu anda sudah terpikul ”kerja tambah”, memastikan anda cemerlang akademik dan dalam masa yang sama memikul mas’uliyyah (tanggungjawab) kepimpinan mahasiswa. Bertambah besar lagi tugas anda, sekiranya keaktifan anda dengan organisasi kampus adalah dalam rangka melaksanakan tanggungjawab dakwah ilallah. Namun awas, jangan jadikan alasan demi dakwah Islam, maka akademik kita korbankan. Itu adalah pandangan songsang dan terkebelakang.

Momentum Keimanan
Kita perlu bijak mengurus diri dan masa kita. Persoalannya, bagaimana kita perlu mengurusi diri kita agar study terbela, dakwah kampus terlaksana, tarbiyah merentasi masa. Langkah pertama, memperbaharui kembali tekad dan momentum keimanan. Kekuatan keimanan membuatkan kita memiliki harga diri, perasaan bermaruah sehingga kita tidak rela mengaku kalah di hadapan nafsu yang suka melihat kita berputus asa, berselingkuh dengan jalan-jalan kegagalan dan kefuturan. Keimanan yang terbina pasti tidak mahu tunduk kepada bisikan syaitan yang terkadang muncul sebagai juru nasihat.

Penulis masih ingat, walaupun kami aktif dengan dakwah kampus, namun dalam halaqah atau pertemuan bersama murabbi, kami diperingatkan agar sentiasa fokus dengan disiplin ilmu. Disiplin ilmu ialah menguasai ilmu dan cemerlang dalam peperiksaan. Dalam dakwah, kita bukan sekadar mencontohkan peribadi dan akhlak sebagai mahasiswa rabbani, bahkan kecemerlangan akademik adalah juga merupakan unsur penting dalam qudwah berdakwah. Akademik kita adalah termasuk dalam qudwah peribadi mahasiswa rabbani, tiada pemisahan. Iman kita perlu berfungsi sebagai pencetus kecemerlangan kita dalam setiap bidang yang kita ceburi.

Sesungguhnya kekuatan keimanan akan mampu memberikan kita kesabaran lebih panjang, memberikan stamina perjuangan lebih lama, menggugah semangat jihad menjadi lebih membara, melahirkan thabat dan keteguhan hati menjadi lebih sempurna sehingga akhirnya membangkitkan rasa percaya diri yang tinggi. Mendorong kita untuk bangkit kembali kerana Islam memerlukan cerdik pandai dan kebijakan kepimpinan, justeru wahai mahasiswa, kuncinya adalah kepada kebangkitan kekuatan dalaman, kekuatan spiritual, kekuatan keimanan kita dan keyakinan kita kepada janji Allah swt. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Jika kalian menolong (agama) Allah, maka Allah pasti akan menolong kalian dan mengukuhkan pijakan kalian”. (Muhammad : 7)

Semoga kita semakin jelas dalam tindakan dan penglibatan kita sebagai anggota duah dalam organisasi dakwah. Sekiranya kita meneliti 10 Ciri Peribadi Mukmin yang kita jadikan sebagai panduan membangun 10 muwasafat tarbiyah pemuda pemudi Islam, kita akan mendapati Al Banna telah meletakkan beberapa kriteria utama untuk kita jadikan panduan sebagai mahasiswa yang bijak dan pandai mengurus kehidupan kampusnya, diantaranya adalah keupayaan mengurus waktu (Haarithun ala Waqtihi), tersusun dalam urusan (Munazzamun fi syu’unihi), fikiran yang berpengetahuan (Mutsaqqafal Fikri), mampu berusaha (Qadiran ala Kasbi), mampu melawan nafsu (Mujahadah ala Nafsi) dan bermanfaat untuk orang lain (Nafi’un li ghairihi).

Mulakan perubahan atas desakan Iman, dan jangan malu untuk memperbetulkan langkah semangat kita pada paksinya yang sebenar. Iman adalah kekuatan yang menggerakkan setiap mukmin. Iman yang menghadirkan kemenangan pasti akan melonjakan kita untuk sentiasa berfikir dan berfikir untuk bekerja dan bekerja, merangka strategi untuk cemerlang akademik, kebijakan dalam berdakwah dan sentiasa istiqamah dengan program tarbiyah.

“Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka), Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh; Maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.” (At-Tiin: 4-6)

Bersambung…InsyaAllah

Study Terbela, Dakwah Kampus Terlaksana, Tarbiyah Merentasi Masa.

“Kita adalah da’i sebelum segala sesuatu”.


Ketika sesi berforum dalam program Simposium Kecemerlangan Cinta Dan Akademik (STAND) di USM P.Pinang, seorang peserta bertanyakan bagaimanakah cara terbaik mengimbangkan masa di antara keaktifan berdakwah di kampus dan dalam masa yang sama memperoleh keputusan yang cemerlang dalam akademik. Mengapa terdapat pelajar yang aktif dengan dakwah kampus namun beroleh keputusan peperiksaan yang rendah dan tidak cemerlang?


Pertamanya, kita perlu bertanya, benarkah terjadi sedemikian? Jika benar berapa peratuskah atau berapa ramai mahasiswa yang aktif dengan dakwah ini tidak cemerlang dalam belajar? Sebenarnya tidak ramai yang sedia mengorbankan masanya dengan dakwah kampus. Yang ramai adalah mahasiswa biasa yang menghabiskan masa dengan perkara-perkara kecil dan kerdil seperti melepak, bercanda, bercinta dan sebagainya. Yang ramai di kampus juga adalah mahasiswa yang hanya tertumpu di ruang legar akademik sehingga mengabaikan hak umat ke atas dirinya. Bagi mereka, dakwah tiada kaitan dengan kehidupan mereka sebagai mahasiswa. Setahu penulis, rakan-rakan penulis yang aktif dengan dakwah kampus, mereka ini terdiri dari kalangan pelajar yang cemerlang. Hari ini ramai kalangan mereka berjaya menjadi profesional da’i dan para ustaz ustazah da’i.

Berbalik kepada persoalan di atas, hanya segelintir sahaja aktivis dakwah yang terkadang Allah uji dirinya dengan kehilangan fokus dalam pelajaran. Mungkin kerana ada beberapa sebab terjadi sedemikian, antaranya ketidakjelasan matlamat mengapa kita terlibat dengan organisasi dakwah kampus, pengabaian disiplin masa dan belajar, gagal memahami konsep ”Alim Mujahid” dan Tarbiyah Dzatiyah yang longgar.

Ketidakjelasan Matlamat
Sebagai mahasiswa tugas dan peranan utama kita adalah belajar dan meletakkan diri kita di kalangan yang terbaik. Manakala tugas dakwah adalah tugas hakiki kita sebagai hamba kepada Allah SWT. Tiada pemisahan di antara belajar dan dakwah. Untuk menjadi hamba Allah SWT., seseorang perlu cemerlang dalam menuntut ilmu, cemerlang dalam ibadah, cemerlang dalam dakwah, cemerlang dalam akhlak dan cemerlang dalam tarbiyah imaniyah. Tiada pemisahan di antara kesemuanya.

Adakah anda kenal dengan Imam Hasan Al Banna, beliau seorang tokoh gerakan Islam yang hebat kurun ke 21. Pada saat beliau masih mahasiwa, beliau amat aktif dengan kegiatan dakwah kampus dan masyarakat, dan dalam masa yang sama cemerlang akademiknya, terkenal dengan keperibadian yang mulia. Dalam kitab Ahdats Shana’at-Tarikh Imam Al Banna bercerita: Di malam saat ada ujian peperiksaan, beliau melakukan solat tahajjud seperti biasanya, dan memohon serta mengadu kepada Allah SWT. Dalam doanya beliau berkata:

“Ya Allah! Sesungguhnya Engkau tahu betapa rindunya diriku kepada ilmu dan betapa cintaku kepada-Mu, tapi Engkau juga tahu betapa sibuknya diriku dalam mencari ma’isyah untuk mempertahankan hidup di kota ini, berilah jalan keluar bagiku”.

Ternyata Hasan Al Banna memiliki hubungan yang cukup intim dengan Allah SWT dalam memohon kekuatan. Tahajjud dan doa adalah amal rutin beliau. Kecintaan beliau terhadap ilmu amat tinggi. Jiwa beliau sentiasa bergelora dengan perjuangan dakwah Islamiyyah. Bagaimana dengan kita? Kecintaan beliau dengan dunia keilmuan dan keghairahan beliau membawa obor dakwah tidak ada pemisahan malahan keduanya adalah sedaging. Ramai ulama thiqah kepada beliau dan menghormati beliau, baik muda mahupun lebih tua dari beliau. Ketika ujian kelulusan dari Darul ‘Ulum, semasa ujian lisan, beliau membawa buku-buku syair kegemarannya. Salah satu dari dua orang penemuduga bertanya tentang apa yang dihafalnya dari syair-syair itu. Al Banna menjawab: “Semuanya aku hafal”. Yang satunya lagi bertanya: “Bait mana yang paling engkau senangi dari syair-syair itu? Al Banna mengatakan: “Bait Syair yang diucapkan oleh Thorfah bin Al ‘Abd, salah seorang penyair di zaman jahiliyyah.

إِذَا الْقَوْمُ قَالُوْا مَنْ فَتَى؟ خِلْتُ أَنَّنِيْ عُنِيْتُ فَلَمْ أَكْسَلْ وَلَمْ أَتَبَلَّدِ

Bila orang bertanya : “Siapa pemuda? Saya membayangkan akulah yang dimaksud, kerananya saya tidak bermalas-malas dan tidak membodohi diri. Mendengar jawaban itu, penemuduga itu mengatakan: “Wahai anakku, dengan demikian aku nyatakan engkau lulus dari Darul ‘Ulum, dan yang memiliki jawaban seperti ini hanya engkau dan Ustaz Muhammad Abduh. Aku melihat bahawa engkau akan memiliki masa depan yang gemilang”.

Begitulah tingginya kejelasan matlamat Al Banna, mencontohkan kepada kita di antara kesungguhan menguasai ilmu dan keghairahan beliau dengan kerja besar, ”dakwah dan tarbiyah”. Bukankah beliau yang mengasaskan gerakan tarbiyah dan dakwah terbesar pada abad ini? Dakwah beliau di sambut oleh segenap manusia yang bertemu dengannya, baik yang berpelajaran tinggi, bergelar ulama atau profesional dalam pelbagai bidang, mahupun kelompok marhaen biasa. Justeru luruskan kembali kefahaman kita tentang tanggungjawab sebagai pendakwah muda dan tanggungjawab sebagai mahasiswa rabbani. Firman Allah SWT:

“Dan bertaqwalah kamu kepada Allah nescaya Allah akan mengajar kamu. Dan Allah itu Maha Berilmu terhadap segala sesuatu” [Al-Baqarah 2: 282]

Bangkit Dari Kesilapan
Kepada sababat dan akhwat yang diuji oleh Allah SWT dengan kelesuan akademik kerana kesibukan dengan dakwah kampus, anda harus segera memperbetulkan keseimbangan kehidupan anda. Masih belum terlambat untuk membangunkan kembali motivasi belajar anda. Ayuh, mari mulakan dengan langkah positif, langkah orang-orang yang hebat dan luarbiasa. Sejarah orang yang hebat dan luar biasa bermula dengan bangkit dari kelemahan dan kesilapan. Jangan persoal dan bimbang sebesar mana masalah dan kegagalan yang sedang anda hadapi, sebaliknya yang perlu kita bimbangkan, sudahkah kita bangkit dari ujian tersebut. Kata-kata hikmah ada berbunyi:

” Kita tidak upaya mengubah keadaan, tetapi kita mampu mengubah sikap kita menghadapinya. Kita tidak upaya mengubah arah angin, tetapi kita mampu mengubah arah sayap kita”

Aktif dalam berpersatuan tidak salah. Yang silapnya adalah bagaimana kita mengurus diri kita. Kepada yang aktif dengan dakwah kampus, anda telah berjaya membangunkan potensi diri anda dari seorang mahasiswa biasa kepada mahasiswa berjiwa pemimpin. Di atas pundak bahu anda sudah terpikul ”kerja tambah”, memastikan anda cemerlang akademik dan dalam masa yang sama memikul mas’uliyyah (tanggungjawab) kepimpinan mahasiswa. Bertambah besar lagi tugas anda, sekiranya keaktifan anda dengan organisasi kampus adalah dalam rangka melaksanakan tanggungjawab dakwah ilallah. Namun awas, jangan jadikan alasan demi dakwah Islam, maka akademik kita korbankan. Itu adalah pandangan songsang dan terkebelakang.

Momentum Keimanan
Kita perlu bijak mengurus diri dan masa kita. Persoalannya, bagaimana kita perlu mengurusi diri kita agar study terbela, dakwah kampus terlaksana, tarbiyah merentasi masa. Langkah pertama, memperbaharui kembali tekad dan momentum keimanan. Kekuatan keimanan membuatkan kita memiliki harga diri, perasaan bermaruah sehingga kita tidak rela mengaku kalah di hadapan nafsu yang suka melihat kita berputus asa, berselingkuh dengan jalan-jalan kegagalan dan kefuturan. Keimanan yang terbina pasti tidak mahu tunduk kepada bisikan syaitan yang terkadang muncul sebagai juru nasihat.

Penulis masih ingat, walaupun kami aktif dengan dakwah kampus, namun dalam halaqah atau pertemuan bersama murabbi, kami diperingatkan agar sentiasa fokus dengan disiplin ilmu. Disiplin ilmu ialah menguasai ilmu dan cemerlang dalam peperiksaan. Dalam dakwah, kita bukan sekadar mencontohkan peribadi dan akhlak sebagai mahasiswa rabbani, bahkan kecemerlangan akademik adalah juga merupakan unsur penting dalam qudwah berdakwah. Akademik kita adalah termasuk dalam qudwah peribadi mahasiswa rabbani, tiada pemisahan. Iman kita perlu berfungsi sebagai pencetus kecemerlangan kita dalam setiap bidang yang kita ceburi.

Sesungguhnya kekuatan keimanan akan mampu memberikan kita kesabaran lebih panjang, memberikan stamina perjuangan lebih lama, menggugah semangat jihad menjadi lebih membara, melahirkan thabat dan keteguhan hati menjadi lebih sempurna sehingga akhirnya membangkitkan rasa percaya diri yang tinggi. Mendorong kita untuk bangkit kembali kerana Islam memerlukan cerdik pandai dan kebijakan kepimpinan, justeru wahai mahasiswa, kuncinya adalah kepada kebangkitan kekuatan dalaman, kekuatan spiritual, kekuatan keimanan kita dan keyakinan kita kepada janji Allah swt. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Jika kalian menolong (agama) Allah, maka Allah pasti akan menolong kalian dan mengukuhkan pijakan kalian”. (Muhammad : 7)

Semoga kita semakin jelas dalam tindakan dan penglibatan kita sebagai anggota duah dalam organisasi dakwah. Sekiranya kita meneliti 10 Ciri Peribadi Mukmin yang kita jadikan sebagai panduan membangun 10 muwasafat tarbiyah pemuda pemudi Islam, kita akan mendapati Al Banna telah meletakkan beberapa kriteria utama untuk kita jadikan panduan sebagai mahasiswa yang bijak dan pandai mengurus kehidupan kampusnya, diantaranya adalah keupayaan mengurus waktu (Haarithun ala Waqtihi), tersusun dalam urusan (Munazzamun fi syu’unihi), fikiran yang berpengetahuan (Mutsaqqafal Fikri), mampu berusaha (Qadiran ala Kasbi), mampu melawan nafsu (Mujahadah ala Nafsi) dan bermanfaat untuk orang lain (Nafi’un li ghairihi).

Mulakan perubahan atas desakan Iman, dan jangan malu untuk memperbetulkan langkah semangat kita pada paksinya yang sebenar. Iman adalah kekuatan yang menggerakkan setiap mukmin. Iman yang menghadirkan kemenangan pasti akan melonjakan kita untuk sentiasa berfikir dan berfikir untuk bekerja dan bekerja, merangka strategi untuk cemerlang akademik, kebijakan dalam berdakwah dan sentiasa istiqamah dengan program tarbiyah.

“Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka), Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh; Maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.” (At-Tiin: 4-6)

Bersambung…InsyaAllah

Thursday, April 07, 2011



Dikisahkan pada suatu hari Rasulullah SAW sedang duduk bersama para sahabat , kemudian beliau meminta salah seorang sahabat Abdillah bin Mas’ud membaca surat An Nisa, hingga sampai surat an Nisa ayat 41 :

” Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu).”

Beliau meminta Abdillah bin Mas’ud menghentikan bacaannya , para sahabat melihat airmata Rasulullah berlinang, beliau menangis.

Aisyah RA menceritakan bahawa ia sering melihat Rasulullah SAW menangis ketika mengerjakan solat malam, beliau menangis sepanjang solatnya . Mathrab bin Abdillah menceritakan bahawa ayahnya sering mendapati Rasulullah SAW menangis dalam solat, dari dada beliau terdengar suara bergemuruh bagai air yang mendidih didalam cerek.

Sesungguhnya Allah SWT menciptakan air mata sebagai pengingat hamba akan dirinya. Cukuplah ia menjadi penggerak kesedaran, betapa manusia dalam keadaan lemah. Saat ia terlalu bahagia, tanpa sedar ia menangis. Saat ia terlalu bersedih, tanpa sedar ia menangis. Saat itu, ia tahu dirinya tidak ada kuasa akan atas dirinya. Maka celakalah hati yang beku dan mata yang sulit untuk menangis…terutama jika ia seorang pelaku dosa kepada Allah SWT.

Menurut riwayat, seorang lelaki datang menjumpai Rasulullah SAW. dan berkata: "Wahai Rasulullah, dengan apakah saya dapat menjaga diri daripada neraka?" Rasulullah SAW. menjawab:

"Dengan lindungan air matamu.

" Tanya lelaki itu lagi: "Bagaimanakah caranya?" Rasulullah SAW. menjelaskan: "Cucurkanlah air matamu kerana takut kepada Allah. Sebab, mata yang menangis kerana takut kepada-Nya tidak akan mendapat seksa."

Air mata adalah tanda keikhlasan, keinsafan dan petanda bahawa seseorang itu benar-benar takut kepada Allah. Orang yang mengucapkan istighfar sambil menitiskan air mata bererti dia betul-betul menyesali perbuatan yang telah dilakukannya. Orang yang menyesali perbuatannya dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi, dosanya akan diampuni Allah.

Allah SWT berfirman :

“Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan kekhusyukan mereka bertambah”. (QS. 17:109)

Firman-Nya yang lain,

”Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Rabbnya yang tidak tampak oleh mereka, mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar” (QS. 67:12)

Rasulullah SAW bersabda: “Tujuh golongan yang mendapat naungan Allah pada suatu hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Allah; …(dan disebutkan diantaranya) seseorang yang berzikir (ingat) kepada Allah dalam bersendiriannya kemudian air matanya mengalir”( HR. Bukhari-Muslim)

Dari al-Abbâs Bin Abdul Muthallib Radhiallaahu anhu , Nabi Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, ertinya:

“Dua jenis mata yang tidak tersentuh api neraka, (pertama) mata yang menangis (disaat bersendirian) di malam hari kerana takut pada Allah SWT , dan (kedua) mata yang digunakan untuk berjaga-jaga (pada malam hari) di jalan Allah.” (HR. At-Thabrani)

Dari Zaid Bin Arqom RA , dia berkata, “Seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah dengan apa aku membentengi diri dari api neraka? Rasulullah menjawab, “Dengan air matamu, kerana mata yang menangis kerana takut pada Allah niscaya neraka tidak akan menyentuhnya selama-lamanya” ( HR. Ibnu Abi Dunya dan Ashbahâny )

Dari saat ini mari kita mempertimbangkan air mata kita yang keluar, jangan sampai keluarnya air mata kerana kita tidak mendapatkan keinginan hawa nafsu, jangan sampai kita menangis kerana kebatilan. Bijak dalam mengeluarkan air mata merupakan pertanda jernihnya hati dan benarnya iman seorang hamba.

Air Mata Keinsafan



Dikisahkan pada suatu hari Rasulullah SAW sedang duduk bersama para sahabat , kemudian beliau meminta salah seorang sahabat Abdillah bin Mas’ud membaca surat An Nisa, hingga sampai surat an Nisa ayat 41 :

” Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu).”

Beliau meminta Abdillah bin Mas’ud menghentikan bacaannya , para sahabat melihat airmata Rasulullah berlinang, beliau menangis.

Aisyah RA menceritakan bahawa ia sering melihat Rasulullah SAW menangis ketika mengerjakan solat malam, beliau menangis sepanjang solatnya . Mathrab bin Abdillah menceritakan bahawa ayahnya sering mendapati Rasulullah SAW menangis dalam solat, dari dada beliau terdengar suara bergemuruh bagai air yang mendidih didalam cerek.

Sesungguhnya Allah SWT menciptakan air mata sebagai pengingat hamba akan dirinya. Cukuplah ia menjadi penggerak kesedaran, betapa manusia dalam keadaan lemah. Saat ia terlalu bahagia, tanpa sedar ia menangis. Saat ia terlalu bersedih, tanpa sedar ia menangis. Saat itu, ia tahu dirinya tidak ada kuasa akan atas dirinya. Maka celakalah hati yang beku dan mata yang sulit untuk menangis…terutama jika ia seorang pelaku dosa kepada Allah SWT.

Menurut riwayat, seorang lelaki datang menjumpai Rasulullah SAW. dan berkata: "Wahai Rasulullah, dengan apakah saya dapat menjaga diri daripada neraka?" Rasulullah SAW. menjawab:

"Dengan lindungan air matamu.

" Tanya lelaki itu lagi: "Bagaimanakah caranya?" Rasulullah SAW. menjelaskan: "Cucurkanlah air matamu kerana takut kepada Allah. Sebab, mata yang menangis kerana takut kepada-Nya tidak akan mendapat seksa."

Air mata adalah tanda keikhlasan, keinsafan dan petanda bahawa seseorang itu benar-benar takut kepada Allah. Orang yang mengucapkan istighfar sambil menitiskan air mata bererti dia betul-betul menyesali perbuatan yang telah dilakukannya. Orang yang menyesali perbuatannya dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi, dosanya akan diampuni Allah.

Allah SWT berfirman :

“Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan kekhusyukan mereka bertambah”. (QS. 17:109)

Firman-Nya yang lain,

”Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Rabbnya yang tidak tampak oleh mereka, mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar” (QS. 67:12)

Rasulullah SAW bersabda: “Tujuh golongan yang mendapat naungan Allah pada suatu hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Allah; …(dan disebutkan diantaranya) seseorang yang berzikir (ingat) kepada Allah dalam bersendiriannya kemudian air matanya mengalir”( HR. Bukhari-Muslim)

Dari al-Abbâs Bin Abdul Muthallib Radhiallaahu anhu , Nabi Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, ertinya:

“Dua jenis mata yang tidak tersentuh api neraka, (pertama) mata yang menangis (disaat bersendirian) di malam hari kerana takut pada Allah SWT , dan (kedua) mata yang digunakan untuk berjaga-jaga (pada malam hari) di jalan Allah.” (HR. At-Thabrani)

Dari Zaid Bin Arqom RA , dia berkata, “Seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah dengan apa aku membentengi diri dari api neraka? Rasulullah menjawab, “Dengan air matamu, kerana mata yang menangis kerana takut pada Allah niscaya neraka tidak akan menyentuhnya selama-lamanya” ( HR. Ibnu Abi Dunya dan Ashbahâny )

Dari saat ini mari kita mempertimbangkan air mata kita yang keluar, jangan sampai keluarnya air mata kerana kita tidak mendapatkan keinginan hawa nafsu, jangan sampai kita menangis kerana kebatilan. Bijak dalam mengeluarkan air mata merupakan pertanda jernihnya hati dan benarnya iman seorang hamba.

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah