Monday, May 30, 2011


Apabila membaca serah Rasulullah SAW ternyata dalam perjalanan dakwah Baginda, Baginda ditemani oleh teman dan sahabat yang baik dan setia. Antara teman baik Baginda SAW adalah isteri Baginda sendiri, Saidina Khadijah, anak angkat Baginda Ali Abi Talib dan rakan seperjuangan Baginda, Abu Bakar RA. Apabila kita bertaaruf dengan teman dan sahabat Baginda, mereka adalah insan-insan yang hebat dan luarbiasa. Teman yang akan menemani Baginda di dunia dan di akhirat.

Teman yang baik adalah anugerah yang tidak ternilai daripada Allah. Teman yang baik penunjuk jalan, penguat langkah dan azam, pendamping yang akan selalu mengingatkan kita untuk berusaha bersungguh-sungguh mencari bekal ke negeri abadi. Manusia yang lemah seperti kita tentunya memerlukan teman, untuk berkongsi suka dan duka, untuk mengingatkan kala terleka, untuk menemani kala beramal ibadat agar lebih bersungguh-sungguh, teman berkasih sayang kerana Allah, berpimpin tangan memimpin beban dakwah yang amat berat ini, demi bersama meraih syurgaNya. Justeru, kita memerlukan teman dan sahabat. Berdoalah agar kita memiliki teman dan sahabat yang baik, bukan sekadar baik budi, tetapi baik sehingga ke syurgawi. Kita memerlukan sahabat dan teman dalam perjalanan ini. Seorang Nabi Allah, Nabi Musa AS pun memerlukan teman lantas baginda berdoa kepada Allah agar mengurniakan teman penguat langkah, teman ke syurga.

"Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, iaitu (Harun), saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepadaMu, dan banyak mengingatiMu, sesungguhnya Allah Maha Melihat Keadaan kami" (Thaha:29-35)
Kisah Nabi Musa memohon teman dari Allah untuk membantu menguatkannya membuktikan betapa kita sebagai manusia sangat memerlukan teman untuk menemani dalam urusan hidup seharian, membangun keperibadian mukmin dan umat. Bukankah seorang anak Adam itu akan lebih bersungguh-sungguh mengejar redhaNya dan meningkatkan segala amal apabila mempunyai teman yang seiring dan sejalan?

Saidina Umar mengatakan, "Tiada satu kebaikan pun yang dianugerahkan kepada seorang hamba sesudah Islam, selain saudaranya yang soleh. Apabila seseorang di antara kamu merasakan sentuhan kasih sayang dari saudaranya, maka hendaklah ia berpegang kepadanya"

Malah, Saidina Umar meminta kita 'berpegang kepadanya', bermakna tidak melepaskan dan menghargai teman tersebut kerana kita sebenarnya dianugerahkan kebaikan yang sangat besar apabila dikurniakan teman yang soleh.

Namun, ada sesuatu yang memelikkan. DI saat kita mahukan teman dan sahahat yang baik, apakah kita berusaha untuk menjadi teman ke syurga kala mencari teman ke syurga? Jadikah kita sahabat yang baik yang sentiasa mengajak teman kita kepada kebaikan, yang sentiasa mengingatkan teman kita akan janji-janji Allah, yang menunjukkan kepada teman kita qudwah yang baik? Sudahkah diri kita sendiri memiliki karakteristik sahabat yang baik? Kita lebih suka kritik dan mencari kelemahan teman dan sahabat kita berbanding kita melihat kepada diri sendiri sejauh mana kita telah mempersiapkan diri kita untuk menjadi teman yang baik. Nabi Musa AS telah menemui teman dan sahabat yang baik, Nabi Harun AS. Keduanya memiliki keperibadian mulia dan komited menyeru kepada aqidah yang satu. Justeru apakah ciri yang sepatutnya kita miliki agar kita juga akan menjadi sahabat dan teman ke syurga?

Penulis memetik satu tulisan dalam Majalah Solusi Bilangan 31, Abu Ya’la telah mengeluarkan riwayat ini daripada Ibnu ‘Abbas RA, beliau mencerita; telah ditanyakan, “Ya Rasulullah! Teman duduk-duduk kami yang manakah paling baik?”
Sabda Baginda, “Dia ialah orang yang mengingatkan kamu kepada Allah (apabila kamu) melihatnya,; dan bertambah pada ilmu mu (apabila mendengar) perbicaraannya; dan mengingatkan kamu kepada Allah (apabila melihat) amalannya.”
Di dalam kitab Hasyiah at-Targhib dijelaskan maksud teman majlis yang baik itu ialah “orang yang mengingatkan kamu kepada Allah (apabila kamu) melihatnya” bahawa seseorang yang apabila kamu melihatnya menyebabkan lidah kamu mula menuturkan zikrullah, bertasbih, bertahmid dan ber’tamjid’ kepada Allah. Ini berlaku disebabkan keelokan sifatnya, kewarakannya serta ketakwaannya.

Beginilah tarbiah Rasulullah SAW kepada para sahabat Baginda. Begitu halus dan tinggi hikmahnya. Baginda tidak menjawab, “Sayalah teman majlis yang terbaik!”.

Sebaliknya, memadai Baginda SAW hanya menyenaraikan ciri-ciri teman majlis yang hebat:

1) Memandangnya, sudah cukup menyebabkan kita teringat kepada Allah;
2) Mendengar perbicaraannya, menyebabkan ilmu dan kefahaman kita kepada agama bertambah; dan
3) Melihat amalannya, menyebabkan kita teringat kepada akhirat.

Apabila para sahabat RA mendengar ciri-ciri dan sifat-sifat yang hebat ini, mereka faham itulah sebenarnya sifat yang ada pada diri Baginda SAW. Namun, apabila Rasulullah SAW memperincikannya, ini lebih memudahkan lagi para sahabat untuk memahaminya dan mencontohi. Malah, jawapan Rasulullah ini sebenarnya adalah satu targhib (galakan dan dorongan) agar mereka berusaha untuk mewujudkan sifat-sifat insan yang terbaik ini dalam diri mereka.

Inilah karektor teman dan sahabat yang perlu kita miliki dan kita cari. Jangan kita disibukan mencari-cari kelemahan sahabat dan teman kita, sebaliknya muhasabahlah sentiasa, sejauh mana kita memiliki keperibadian sebagaimana yang telah Rasulullah SAW anjurkan. Dengan keperibadian di atas, insyaAllah kita akan ditemani dengan teman dan sahabat yang baik.

Bagaimana untuk memiliki ciri-ciri di atas. Kita perlukan kepada tarbiyah iman yang berterusan. Bermula dengan tarbiyah ruhiyah, membersihkan hati dari sebarang perasaan mazmumah, mengisi jiwa dengan keimanan yang ikhlas, insyaAllah akan lahir buah iman iaitu akhlak yang ampuh, kefahaman aqidah yang benar dan pelaksanaan ibadah yang sahih dan kecintaan kerana Allah semata. Yang menjadi permasalahan hari ini mengapa kita tidak menemui teman dan sahabat yang baik atau mengapa keperibadian kita tidak terbangun roh keimanan adalah kerana dalam hati dan jiwa kita masih ada kecintaan kepada dunia. Kita berkawan kerana kepentingan dunia dan peribadi. Kita menjalinkan ukhwah bukan atas dasar kecintaan kepada Allah tetapi hanya sekadar mengisi kekosongan jiwa kita, mencari habuan dunia dan pelbagai asbab yang lemah. Sedangkan Rasulullah SAW dan para sahabat RA membina ukhwah atas dasar kecintaan kepada Allah SWT, atas dasar kecintaan kepada akhirat dan syurga Allah. Dalam sebuah hadith Qudsi, Allah berfirman;

"CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mencintai kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling bersilaturahim kerana Aku, CintaKu mesti mesti bagi orang yang saling menasihati kerana AKu, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mengunjungi kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling memberi kerana Aku" (Hadith Qudsi)
Semoga jiwa kita tersentak dan bersegera memperbaiki diri agar kita memiliki karaktor teman dan sahabat yang baik di sisi Allah SWT. InsyaAllah kita akan dihimpunkan bersama-sama dengan sahabat dan teman yang baik di sisiNya. Proses hati kita dengan sentiasa mentadabbur Al Quran dan serah Rasulullah SAW dan para sahabat RA. Perhatikan bagaimana mereka membina keperibadian mereka untuk berukhwah dan membina hubungan hati yang ikhlas antara satu sama lain. Hadirkan hati kita dalam majlis-majlis tarbiyah kerana di sana adalah perhimpunan orang-orang yang soleh.

Sekiranya kita telah dipertemukan dengan teman dan sahabat yang baik, maka hargailah kehadiran mereka, hormati mereka dan saling memperbaiki hubungan dengan mereka. Janganlah kita hilang mengasihi dan menghargai mereka hanya kerana kelemahan yang ada pada mereka. Hakikatnya kita sendiri punyai banyak kelemahan. Semoga Allah memberkati kita.

Sahabat Akhirat


Apabila membaca serah Rasulullah SAW ternyata dalam perjalanan dakwah Baginda, Baginda ditemani oleh teman dan sahabat yang baik dan setia. Antara teman baik Baginda SAW adalah isteri Baginda sendiri, Saidina Khadijah, anak angkat Baginda Ali Abi Talib dan rakan seperjuangan Baginda, Abu Bakar RA. Apabila kita bertaaruf dengan teman dan sahabat Baginda, mereka adalah insan-insan yang hebat dan luarbiasa. Teman yang akan menemani Baginda di dunia dan di akhirat.

Teman yang baik adalah anugerah yang tidak ternilai daripada Allah. Teman yang baik penunjuk jalan, penguat langkah dan azam, pendamping yang akan selalu mengingatkan kita untuk berusaha bersungguh-sungguh mencari bekal ke negeri abadi. Manusia yang lemah seperti kita tentunya memerlukan teman, untuk berkongsi suka dan duka, untuk mengingatkan kala terleka, untuk menemani kala beramal ibadat agar lebih bersungguh-sungguh, teman berkasih sayang kerana Allah, berpimpin tangan memimpin beban dakwah yang amat berat ini, demi bersama meraih syurgaNya. Justeru, kita memerlukan teman dan sahabat. Berdoalah agar kita memiliki teman dan sahabat yang baik, bukan sekadar baik budi, tetapi baik sehingga ke syurgawi. Kita memerlukan sahabat dan teman dalam perjalanan ini. Seorang Nabi Allah, Nabi Musa AS pun memerlukan teman lantas baginda berdoa kepada Allah agar mengurniakan teman penguat langkah, teman ke syurga.

"Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, iaitu (Harun), saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepadaMu, dan banyak mengingatiMu, sesungguhnya Allah Maha Melihat Keadaan kami" (Thaha:29-35)
Kisah Nabi Musa memohon teman dari Allah untuk membantu menguatkannya membuktikan betapa kita sebagai manusia sangat memerlukan teman untuk menemani dalam urusan hidup seharian, membangun keperibadian mukmin dan umat. Bukankah seorang anak Adam itu akan lebih bersungguh-sungguh mengejar redhaNya dan meningkatkan segala amal apabila mempunyai teman yang seiring dan sejalan?

Saidina Umar mengatakan, "Tiada satu kebaikan pun yang dianugerahkan kepada seorang hamba sesudah Islam, selain saudaranya yang soleh. Apabila seseorang di antara kamu merasakan sentuhan kasih sayang dari saudaranya, maka hendaklah ia berpegang kepadanya"

Malah, Saidina Umar meminta kita 'berpegang kepadanya', bermakna tidak melepaskan dan menghargai teman tersebut kerana kita sebenarnya dianugerahkan kebaikan yang sangat besar apabila dikurniakan teman yang soleh.

Namun, ada sesuatu yang memelikkan. DI saat kita mahukan teman dan sahahat yang baik, apakah kita berusaha untuk menjadi teman ke syurga kala mencari teman ke syurga? Jadikah kita sahabat yang baik yang sentiasa mengajak teman kita kepada kebaikan, yang sentiasa mengingatkan teman kita akan janji-janji Allah, yang menunjukkan kepada teman kita qudwah yang baik? Sudahkah diri kita sendiri memiliki karakteristik sahabat yang baik? Kita lebih suka kritik dan mencari kelemahan teman dan sahabat kita berbanding kita melihat kepada diri sendiri sejauh mana kita telah mempersiapkan diri kita untuk menjadi teman yang baik. Nabi Musa AS telah menemui teman dan sahabat yang baik, Nabi Harun AS. Keduanya memiliki keperibadian mulia dan komited menyeru kepada aqidah yang satu. Justeru apakah ciri yang sepatutnya kita miliki agar kita juga akan menjadi sahabat dan teman ke syurga?

Penulis memetik satu tulisan dalam Majalah Solusi Bilangan 31, Abu Ya’la telah mengeluarkan riwayat ini daripada Ibnu ‘Abbas RA, beliau mencerita; telah ditanyakan, “Ya Rasulullah! Teman duduk-duduk kami yang manakah paling baik?”
Sabda Baginda, “Dia ialah orang yang mengingatkan kamu kepada Allah (apabila kamu) melihatnya,; dan bertambah pada ilmu mu (apabila mendengar) perbicaraannya; dan mengingatkan kamu kepada Allah (apabila melihat) amalannya.”
Di dalam kitab Hasyiah at-Targhib dijelaskan maksud teman majlis yang baik itu ialah “orang yang mengingatkan kamu kepada Allah (apabila kamu) melihatnya” bahawa seseorang yang apabila kamu melihatnya menyebabkan lidah kamu mula menuturkan zikrullah, bertasbih, bertahmid dan ber’tamjid’ kepada Allah. Ini berlaku disebabkan keelokan sifatnya, kewarakannya serta ketakwaannya.

Beginilah tarbiah Rasulullah SAW kepada para sahabat Baginda. Begitu halus dan tinggi hikmahnya. Baginda tidak menjawab, “Sayalah teman majlis yang terbaik!”.

Sebaliknya, memadai Baginda SAW hanya menyenaraikan ciri-ciri teman majlis yang hebat:

1) Memandangnya, sudah cukup menyebabkan kita teringat kepada Allah;
2) Mendengar perbicaraannya, menyebabkan ilmu dan kefahaman kita kepada agama bertambah; dan
3) Melihat amalannya, menyebabkan kita teringat kepada akhirat.

Apabila para sahabat RA mendengar ciri-ciri dan sifat-sifat yang hebat ini, mereka faham itulah sebenarnya sifat yang ada pada diri Baginda SAW. Namun, apabila Rasulullah SAW memperincikannya, ini lebih memudahkan lagi para sahabat untuk memahaminya dan mencontohi. Malah, jawapan Rasulullah ini sebenarnya adalah satu targhib (galakan dan dorongan) agar mereka berusaha untuk mewujudkan sifat-sifat insan yang terbaik ini dalam diri mereka.

Inilah karektor teman dan sahabat yang perlu kita miliki dan kita cari. Jangan kita disibukan mencari-cari kelemahan sahabat dan teman kita, sebaliknya muhasabahlah sentiasa, sejauh mana kita memiliki keperibadian sebagaimana yang telah Rasulullah SAW anjurkan. Dengan keperibadian di atas, insyaAllah kita akan ditemani dengan teman dan sahabat yang baik.

Bagaimana untuk memiliki ciri-ciri di atas. Kita perlukan kepada tarbiyah iman yang berterusan. Bermula dengan tarbiyah ruhiyah, membersihkan hati dari sebarang perasaan mazmumah, mengisi jiwa dengan keimanan yang ikhlas, insyaAllah akan lahir buah iman iaitu akhlak yang ampuh, kefahaman aqidah yang benar dan pelaksanaan ibadah yang sahih dan kecintaan kerana Allah semata. Yang menjadi permasalahan hari ini mengapa kita tidak menemui teman dan sahabat yang baik atau mengapa keperibadian kita tidak terbangun roh keimanan adalah kerana dalam hati dan jiwa kita masih ada kecintaan kepada dunia. Kita berkawan kerana kepentingan dunia dan peribadi. Kita menjalinkan ukhwah bukan atas dasar kecintaan kepada Allah tetapi hanya sekadar mengisi kekosongan jiwa kita, mencari habuan dunia dan pelbagai asbab yang lemah. Sedangkan Rasulullah SAW dan para sahabat RA membina ukhwah atas dasar kecintaan kepada Allah SWT, atas dasar kecintaan kepada akhirat dan syurga Allah. Dalam sebuah hadith Qudsi, Allah berfirman;

"CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mencintai kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling bersilaturahim kerana Aku, CintaKu mesti mesti bagi orang yang saling menasihati kerana AKu, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mengunjungi kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling memberi kerana Aku" (Hadith Qudsi)
Semoga jiwa kita tersentak dan bersegera memperbaiki diri agar kita memiliki karaktor teman dan sahabat yang baik di sisi Allah SWT. InsyaAllah kita akan dihimpunkan bersama-sama dengan sahabat dan teman yang baik di sisiNya. Proses hati kita dengan sentiasa mentadabbur Al Quran dan serah Rasulullah SAW dan para sahabat RA. Perhatikan bagaimana mereka membina keperibadian mereka untuk berukhwah dan membina hubungan hati yang ikhlas antara satu sama lain. Hadirkan hati kita dalam majlis-majlis tarbiyah kerana di sana adalah perhimpunan orang-orang yang soleh.

Sekiranya kita telah dipertemukan dengan teman dan sahabat yang baik, maka hargailah kehadiran mereka, hormati mereka dan saling memperbaiki hubungan dengan mereka. Janganlah kita hilang mengasihi dan menghargai mereka hanya kerana kelemahan yang ada pada mereka. Hakikatnya kita sendiri punyai banyak kelemahan. Semoga Allah memberkati kita.

Tuesday, May 24, 2011







Musafir selama 5 hari ke Kemboja bersama rombongan Ziarah Dakwah dan Khidmat Masyarakat anjuran HALUAN Kelantan dan Kolej Terknologi Darulnaim dengan kerjasama Kerajaan Negeri Kelantan dan Pejabat Mufti Kemboja meninggalkan kesan yang besar kepada penulis dan semua yang terlibat. Besar manfaatnya bagi jiwa kami yang dapat menyertai ziarah dakwah ini, benarlah firman Allah melalui surah al-Hajj, ayat 46, yang bermaksud;

"Tidaklah mereka menjelajah di muka bumi, supaya mereka mempunyai hati yang dapat memikirkan atau telinga dapat digunakan untuk mendengar? Kerana sebenarnya bukan mata yang buta, tetapi yang buta ialah hati dalam dada."

Sejak disesi taklimat lagi di LCCT, kami diperingatkan akan matlamat misi kami. Yang dikasihi Hj Mohd Nasir Saat (YDP HALUAN Kelantan) mengingatkan kami agar memperbetulkan matlamat yang sahih iaitu hanya sanya untuk mencari redha Allah SWT semata, menjadikan titik tolak perjalanan ziarah tarbawi ini unik dan Islami. Apalah maknanya sesebuah rombongan pelancongan jika ianya tidak disertai dengan matlamat yang betul dan benar. Satu ‘sen’ pahala pun tidak diperolehi! Apatah lagi keredhaan Allah SWT.

Buat pertama kali, penulis menjejak kami ke bumi Kemboja. Bumi Kemboja merupakan sebuah negara di Asia Tenggara dan bersempadankan Thailand di barat, Laos di timur, Vietnam di timur dan Teluk Siam di selatan. Negara yang mempunyai jumlah penduduk 13 juta ini beribu negara di Phnom Penh. Kemboja merupakan negara pengganti Kerajaan Khmer yang mengalami zaman kegemilangannya pada adab- ke-11 hingga abad ke-14. Pada zaman keemasannya, Khmer berjaya menguasai seluruh Semenanjung Indochina. Agama utama yang diamalkan di Kemboja ialah agama Buddha Thevarada. Agama lain termasuklah Islam (penduduk Cham) serta animisme di kalangan kaum peribumi. Antara sumber air yang terkenal di Kemboja ialah Sungai Mekong dan Tasik Tonlé Sap yang merupakan sumber makanan serta pendapatan yang penting bagi penduduknya.

Kemboja pernah derita di bawah pemerintahan Pol Pot. Sepanjang penguasaan "Regime of Democratic Kampuchea (DK) (1975-1979) yang dipimpin oleh Pol Pot dan Jawatankuasa Pusat Parti Komunis Kampuchea telah meninggalkan kesan sejarah kezaliman manusia yang besar. Dimana dalam tempoh 3 tahun 8 bulan 20 hari pemerintahannya seramai lebih 1 juta orang terkorban. Bahkan terdapat catatan yang mengatakan hampir 3 juta orang yang terkorban diseluruh Negara Kemboja. Manakala 6 juta lagi penduduk Kemboja yang terselamat dihantui oleh trauma yang berpanjangan, di samping mewariskan kemiskinan, menjadikan Negara Kemboja ketinggalan 30 tahun dibelakang pembangunan kebanyakan negara-negara lain di rantau ini.

Mangsa pembunuhan kejam Pol Pot yang paling menonjol ialah kumpulan etnik Cham. Sebelum Khmer Rouge menguasai Kemboja, dianggarkan orang-orang Islam Cham meliputi 10peratus (700,000) dari 7 juta jumlah penduduk Kemboja ketika itu (1975). Tetapi selepas kejatuhan Khmer Rouge pada tahun 1979 terdapat hanya 200,000 etnik Cham yang masih hidup. Dengan itu dari sejumlah 2 juta rakyat kemboja yang terbunuh, 400,000 hingga 500,000 daripadanya ialah dari etnik Cham.

Diantara sasaran utama kekejaman Khmer Rouge ialah umat Islam dari etnik Cham. Untuk menyegerakan polisi "menghapuskan kepercayaan beragama", mereka telah memaksa orang-orang Islam Cham meninggalkan amalan beragama. Mana-mana pemimpin Islam yang kelihatan mempunyai pengaruh dikalangan masyarakatnya akan dibunuh. Sembahyang, berpuasa, zakat dan perayaan Islam dilarang sama sekali. Bahkan Al-Quraan, kitab-kitab agama, dan peralatan ibadah, seperti kain sarung, kain telekong solah bagi perempuan dirampas dan dibakar. Mereka juga dipaksa memakan daging babi dan wanita Islam dilarang bertudung.



ParTi Komunis Khmer Rouge sebenarnya bukan hanya memusuhi Islam, bahkan sebarang kepercayaan beragama. Namun oleh kerana masyarakat Islam yang paling menonjol dan komited dengan ajaran dan amalan beragama, maka sasaran utama Khmer rouge dihalakan kearah orang-orang Islam lebih daripada penganut agama-agama lain.

Begitulah dashyatnya kekejaman Pol Pot. Saat penulis di bawa menziarahi kawasan tragedi yang disebut sebagai “killing field”, berpuluh puluh peninggalan lubang besar masih kelihatan. Lubang-lubang ini menjadi pusat pembunuhan beramai-ramai rakyat Kemboja. Ramai tokoh politik, ahli cerdik pandai, ahli agama, tokoh masyarakat dan mahasiswa/pelajar di bunuh di sini termasuk bayi yang tidak berdosa dan kaum wanita.

Penulis bertanya pada diri sendiri, apakah yang Pol Pot cuba tunjukan kepada manusia? Apa yang beliau cari dalam kehidupan? Kekuasaan? Kekayaan? Populariti? Dari mana sikap kebinatangan dan kebuasan telah beliau warisi?

Kisah kekejaman sang manusia adalah kisah yang berulang-ulang di setiap zaman. Pol Pot adalah antara firaun kecil yang mewarisi kekejaman sang manusia yang tidak pernah mahu kenal akan hakikat penciptaannya. Dalam Al Quran sendiri telah dikisahkan pemerintahan Firaun yang kejam dan sombong. Mengaku dirinya Tuhan dan berkuasa. Semua manusia kena ikut telunjuknya. Tatkala mendengar akan kehadiran seorang bayi lelaki yang bakal menggugat kedudukan, maka dikerahkan agar di bunuh setiap bayi lelaki yang lahir. Beliau tidak sedar bahawa beliau berdepan dengan manusia pilihan Allah, Nabi Musa AS. Nabi Musa dan pengikutnya di buru Firaun. Allah menyelamatkan Nabi Musa AS dan pengikutnya dari kekejaman Firaun dan tentera-tenteranya serta menenggelamkan Firaun ke dalam laut akibat keingkaran dan keangkuhannya.

Apa kesudahan Pol Pot? Beliau sudah mati. Beliau meninggalkan kisah sejarah hitam buat dirinya sendiri. Pol Pot tidak mati dalam kesenangan tetapi mati dalam keadaan kemiskinan dan derita kesakitan. Kuasa Pol Pot tidak ke mana. Kuasa siapa yang sebenarnya tetap utuh dan tidak pernah tergugat, samada saat Firaun berkuasa, mahupun Pol Pot di Kemboja? Firman Allah SWT:

“Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang Hidup Kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk)Nya, tidak mengantuk dan tidak pula tidur. MilikNya segala apa yang ada di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa seizinNya. Allah Mengetahui apa-apa yang ada di hadapan dan di belakang mereka. Sedangkan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendakiNya. Kursi Allah luasnya meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan adalah Allah Maha Tinggi lagi Maha Agung”. (Al-Baqarah: 255)
Inilah hakikatnya yang sebenar. Kita hanya menumpang di bumi Allah SWT sahaja. Tapi berapa ramai penumpang-penumpang ini menjadi sombong dan lupa daratan. Mereka tidak menemui dan mengenal empunya kerajaan besar ini yakni Allah SWT. Mereka tertipu dengan nafsu dan kejahilan diri sendiri.

Kekejaman Pol Pot sebenarnya membuatkan penulis menghargai nikmat Islam dan nikmat Iman. Islam tidak pernah mengajar kita berlaku zalim dan khianat. Islam mengajar kita erti berkasih sayang. Islam mengajar kita erti kedamaian dan kebahagiaan. Iman mendorong kita menjadi muslim yang baik dan jujur. Iman mendorong kita untuk tidak khianat pada mas’uliyyah (tanggungjawab) yang telah Allah berikan kepada kita, sebagai hamba Allah dan sebagai khalifah Allah di atas muka bumi ini.

Bangkitlah wahai umat Islam Kemboja. Islam yang masih ada rasai mampu membangkitkan anda menjadi umat terhebat kembali. Tunasnya sudah ada. Pewarisnya sudah tumbuh mekar. Bersabar dan istiqamahlah dengan Islam. Ayuh bangkit atas darah-darah umat Islam yang pernah mengalir di atas bumi Kemboja, yang pernah mengalir di dasar sungai Mekong. Saatnya sudah tiba… Belajarlah dari sejarah kehidupan, kerana ianya adalah sebahagian dari tarbiyah Allah SWT kepada kita semua, firman Allah SWT:

“Dan katakanlah, "Segala puji bagi Allah, dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, maka kamu akan mengetahuinya. Dan Tuhanmu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan." (An-Naml: 93)
Bersambung….

Kemboja: Muhasabah Dari Sungai Mekong (1)







Musafir selama 5 hari ke Kemboja bersama rombongan Ziarah Dakwah dan Khidmat Masyarakat anjuran HALUAN Kelantan dan Kolej Terknologi Darulnaim dengan kerjasama Kerajaan Negeri Kelantan dan Pejabat Mufti Kemboja meninggalkan kesan yang besar kepada penulis dan semua yang terlibat. Besar manfaatnya bagi jiwa kami yang dapat menyertai ziarah dakwah ini, benarlah firman Allah melalui surah al-Hajj, ayat 46, yang bermaksud;

"Tidaklah mereka menjelajah di muka bumi, supaya mereka mempunyai hati yang dapat memikirkan atau telinga dapat digunakan untuk mendengar? Kerana sebenarnya bukan mata yang buta, tetapi yang buta ialah hati dalam dada."

Sejak disesi taklimat lagi di LCCT, kami diperingatkan akan matlamat misi kami. Yang dikasihi Hj Mohd Nasir Saat (YDP HALUAN Kelantan) mengingatkan kami agar memperbetulkan matlamat yang sahih iaitu hanya sanya untuk mencari redha Allah SWT semata, menjadikan titik tolak perjalanan ziarah tarbawi ini unik dan Islami. Apalah maknanya sesebuah rombongan pelancongan jika ianya tidak disertai dengan matlamat yang betul dan benar. Satu ‘sen’ pahala pun tidak diperolehi! Apatah lagi keredhaan Allah SWT.

Buat pertama kali, penulis menjejak kami ke bumi Kemboja. Bumi Kemboja merupakan sebuah negara di Asia Tenggara dan bersempadankan Thailand di barat, Laos di timur, Vietnam di timur dan Teluk Siam di selatan. Negara yang mempunyai jumlah penduduk 13 juta ini beribu negara di Phnom Penh. Kemboja merupakan negara pengganti Kerajaan Khmer yang mengalami zaman kegemilangannya pada adab- ke-11 hingga abad ke-14. Pada zaman keemasannya, Khmer berjaya menguasai seluruh Semenanjung Indochina. Agama utama yang diamalkan di Kemboja ialah agama Buddha Thevarada. Agama lain termasuklah Islam (penduduk Cham) serta animisme di kalangan kaum peribumi. Antara sumber air yang terkenal di Kemboja ialah Sungai Mekong dan Tasik Tonlé Sap yang merupakan sumber makanan serta pendapatan yang penting bagi penduduknya.

Kemboja pernah derita di bawah pemerintahan Pol Pot. Sepanjang penguasaan "Regime of Democratic Kampuchea (DK) (1975-1979) yang dipimpin oleh Pol Pot dan Jawatankuasa Pusat Parti Komunis Kampuchea telah meninggalkan kesan sejarah kezaliman manusia yang besar. Dimana dalam tempoh 3 tahun 8 bulan 20 hari pemerintahannya seramai lebih 1 juta orang terkorban. Bahkan terdapat catatan yang mengatakan hampir 3 juta orang yang terkorban diseluruh Negara Kemboja. Manakala 6 juta lagi penduduk Kemboja yang terselamat dihantui oleh trauma yang berpanjangan, di samping mewariskan kemiskinan, menjadikan Negara Kemboja ketinggalan 30 tahun dibelakang pembangunan kebanyakan negara-negara lain di rantau ini.

Mangsa pembunuhan kejam Pol Pot yang paling menonjol ialah kumpulan etnik Cham. Sebelum Khmer Rouge menguasai Kemboja, dianggarkan orang-orang Islam Cham meliputi 10peratus (700,000) dari 7 juta jumlah penduduk Kemboja ketika itu (1975). Tetapi selepas kejatuhan Khmer Rouge pada tahun 1979 terdapat hanya 200,000 etnik Cham yang masih hidup. Dengan itu dari sejumlah 2 juta rakyat kemboja yang terbunuh, 400,000 hingga 500,000 daripadanya ialah dari etnik Cham.

Diantara sasaran utama kekejaman Khmer Rouge ialah umat Islam dari etnik Cham. Untuk menyegerakan polisi "menghapuskan kepercayaan beragama", mereka telah memaksa orang-orang Islam Cham meninggalkan amalan beragama. Mana-mana pemimpin Islam yang kelihatan mempunyai pengaruh dikalangan masyarakatnya akan dibunuh. Sembahyang, berpuasa, zakat dan perayaan Islam dilarang sama sekali. Bahkan Al-Quraan, kitab-kitab agama, dan peralatan ibadah, seperti kain sarung, kain telekong solah bagi perempuan dirampas dan dibakar. Mereka juga dipaksa memakan daging babi dan wanita Islam dilarang bertudung.



ParTi Komunis Khmer Rouge sebenarnya bukan hanya memusuhi Islam, bahkan sebarang kepercayaan beragama. Namun oleh kerana masyarakat Islam yang paling menonjol dan komited dengan ajaran dan amalan beragama, maka sasaran utama Khmer rouge dihalakan kearah orang-orang Islam lebih daripada penganut agama-agama lain.

Begitulah dashyatnya kekejaman Pol Pot. Saat penulis di bawa menziarahi kawasan tragedi yang disebut sebagai “killing field”, berpuluh puluh peninggalan lubang besar masih kelihatan. Lubang-lubang ini menjadi pusat pembunuhan beramai-ramai rakyat Kemboja. Ramai tokoh politik, ahli cerdik pandai, ahli agama, tokoh masyarakat dan mahasiswa/pelajar di bunuh di sini termasuk bayi yang tidak berdosa dan kaum wanita.

Penulis bertanya pada diri sendiri, apakah yang Pol Pot cuba tunjukan kepada manusia? Apa yang beliau cari dalam kehidupan? Kekuasaan? Kekayaan? Populariti? Dari mana sikap kebinatangan dan kebuasan telah beliau warisi?

Kisah kekejaman sang manusia adalah kisah yang berulang-ulang di setiap zaman. Pol Pot adalah antara firaun kecil yang mewarisi kekejaman sang manusia yang tidak pernah mahu kenal akan hakikat penciptaannya. Dalam Al Quran sendiri telah dikisahkan pemerintahan Firaun yang kejam dan sombong. Mengaku dirinya Tuhan dan berkuasa. Semua manusia kena ikut telunjuknya. Tatkala mendengar akan kehadiran seorang bayi lelaki yang bakal menggugat kedudukan, maka dikerahkan agar di bunuh setiap bayi lelaki yang lahir. Beliau tidak sedar bahawa beliau berdepan dengan manusia pilihan Allah, Nabi Musa AS. Nabi Musa dan pengikutnya di buru Firaun. Allah menyelamatkan Nabi Musa AS dan pengikutnya dari kekejaman Firaun dan tentera-tenteranya serta menenggelamkan Firaun ke dalam laut akibat keingkaran dan keangkuhannya.

Apa kesudahan Pol Pot? Beliau sudah mati. Beliau meninggalkan kisah sejarah hitam buat dirinya sendiri. Pol Pot tidak mati dalam kesenangan tetapi mati dalam keadaan kemiskinan dan derita kesakitan. Kuasa Pol Pot tidak ke mana. Kuasa siapa yang sebenarnya tetap utuh dan tidak pernah tergugat, samada saat Firaun berkuasa, mahupun Pol Pot di Kemboja? Firman Allah SWT:

“Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang Hidup Kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk)Nya, tidak mengantuk dan tidak pula tidur. MilikNya segala apa yang ada di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa seizinNya. Allah Mengetahui apa-apa yang ada di hadapan dan di belakang mereka. Sedangkan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendakiNya. Kursi Allah luasnya meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan adalah Allah Maha Tinggi lagi Maha Agung”. (Al-Baqarah: 255)
Inilah hakikatnya yang sebenar. Kita hanya menumpang di bumi Allah SWT sahaja. Tapi berapa ramai penumpang-penumpang ini menjadi sombong dan lupa daratan. Mereka tidak menemui dan mengenal empunya kerajaan besar ini yakni Allah SWT. Mereka tertipu dengan nafsu dan kejahilan diri sendiri.

Kekejaman Pol Pot sebenarnya membuatkan penulis menghargai nikmat Islam dan nikmat Iman. Islam tidak pernah mengajar kita berlaku zalim dan khianat. Islam mengajar kita erti berkasih sayang. Islam mengajar kita erti kedamaian dan kebahagiaan. Iman mendorong kita menjadi muslim yang baik dan jujur. Iman mendorong kita untuk tidak khianat pada mas’uliyyah (tanggungjawab) yang telah Allah berikan kepada kita, sebagai hamba Allah dan sebagai khalifah Allah di atas muka bumi ini.

Bangkitlah wahai umat Islam Kemboja. Islam yang masih ada rasai mampu membangkitkan anda menjadi umat terhebat kembali. Tunasnya sudah ada. Pewarisnya sudah tumbuh mekar. Bersabar dan istiqamahlah dengan Islam. Ayuh bangkit atas darah-darah umat Islam yang pernah mengalir di atas bumi Kemboja, yang pernah mengalir di dasar sungai Mekong. Saatnya sudah tiba… Belajarlah dari sejarah kehidupan, kerana ianya adalah sebahagian dari tarbiyah Allah SWT kepada kita semua, firman Allah SWT:

“Dan katakanlah, "Segala puji bagi Allah, dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, maka kamu akan mengetahuinya. Dan Tuhanmu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan." (An-Naml: 93)
Bersambung….

Tuesday, May 17, 2011




Siapa yang tidak pernah gagal dalam kehidupan? Justeru kegagalan adalah sebahagian dari kehidupan. Mereka yang pernah berjaya, sebenarnya pernah gagal, tetapi mereka boleh berjaya kerana mereka bangkit dari kegagalan. Mereka miliki ketabahan dan kesabaran yang tinggi untuk berusaha maju.

Anda tentu pernah mendengar nama Thomas Alva Edison, ‘Tukang Sihir dari Menlo Park’ (The Wizard of Menlo Park). Seorang pencipta hebat yang dibuang sekolah, tetapi diakhir hidupnya berjaya membuat paten lebih 1000 penemuannya. Seorang yang genius menemui formula menghidupkan mentol. Beliau mendefinasikan kecerdikan sebagai satu peratus inspirasi dan sembilan puluh sembilan peratus lagi adalah usaha. Kita semua mengenali Edison dan apakah sumbangannya dan ada banyak lagi kisah menarik sepanjang hidup Edison, seperti sikapnya dalam menghadapi kerugian perniagaan.

Saat beliau mahu membiayai beberapa projek barunya, Edison memutuskan untuk menjual sahamnya di General Electric iaitu perusahaan yang didirikan sebelumnya. Namun, projek barunya kurang berjaya dan tidak mampu bersaing dengan perusahaan lain yang lebih kukuh keadaan kewangan mereka. Projek-projek itu akhirnya gagal dan tidak boleh diteruskan lagi. Setahun kemudian seseorang memberitahunya bahawa nilai saham perusahaan yang dijual iaitu General Electric, naik mendadak di pasaran. Edison tidak menyesalinya malah dia tidak berkata, “Kalau saya tidak menjualnya” atau “Kalaulah saya masih memiliki saham-saham itu.” Dia hanya memberi reaksi dari maklumat itu dengan kata-kata santai “Well, it’s all gone, but we had a hell of a good time spending it.”

Dia berkata “We had a hell of a good time spending it..”, sedangkan wang hasil penjualan saham itu habis dikeluarkan untuk membiayai projek yang akhirnya gagal. Dia sama sekali tidak bersedih atau berputus asa.

Edison bukanlah seorang Muslim, tetapi dia mampu menjaga dirinya agar tidak jatuh dalam kelemahan bila terkena sesuatu yang tidak menguntungkan. Dia boleh mengambil manfaat dari sisa yang tinggal, walaupun dugaan itu mengenai sesuatu yang sangat dicintai dalam hidupnya, iaitu usaha dan penemuannya. Dia masih mampu mengambil manfaat dari apa yang ada dan masih boleh melihat persoalannya secara positif.

Jadi mengapa harus terlalu bersedih dan berputus asa dengan kejadian itu. Bukankah itu semua sudah berlalu dan tidak boleh kembali lagi. Mengapa harus membiarkan diri jatuh dalam kelemahan, itu semua tidak akan membantu seseorang untuk bangkit kembali.

Kalau Edison yang bukan Muslim boleh bersikap positif terhadap sesuatu dugaan, mengapa kita yang Muslim tidak mampu melakukannya? Sedangkan semuanya sudah dijelaskan di dalam al-Quran dan dicontohkan oleh Nabi SAW. Ingatlah pesanan Nabi SAW,

“Raihlah apa yang bermanfaat bagimu, minta tolonglah kepada Allah dan jangan bersikap lemah.”

Selain itu, jangan kita berandaian setelah gagal maka ianya akan menjadikan diri kita lemah. Ini sikap orang yang berputus asa. Terima saja apa yang terjadi dan bekerjalah untuk masa depan. Itulah perkara terbaik yang dapat kita lakukan.

Apabila kita menyedari inilah hakikat kehidupan, maka kita tidak seharusnya berputus asa atau kecewa apabila kita menerima kegagalan atau tidak dapat mencapai apa yang kita inginkan walaupan kita telah berusaha.
Pegangan aqidah menetapkan bahawa Allah SWT sahaja yang berkuasa untuk menentukan sesuatu perkara sedangkan manusia hanya berusaha. Penetapan kejayaan bukan ditangan manusia, kerana sekiranya kejayaan itu ditangan manusia sudah pasti akan semakin ramai ”orang gila” di atas dunia ini.

Ujian yang dihadapi berbeza antara seorang manusia dengan manusia yang lain. Ada yang diuji dengan kegagalan dalam sesuatu perkara, ada yang diuji dengan penindasan dan masalah, ada yang diuji dengan kebaikan, kekayaan, kemiskinan dan bahkan ada juga yang diuji dengan kesalahan, dosa-dosa, dan sebagainya.
Allah SWT melarang kita dari berputus asa. Allah menyatakan dengan jelas dalam Al-Quran bahawa sifat putus asa bukanlah sifat seorang Muslim. Seorang Muslim adalah seorang yang tidak mengenal erti putus asa dan sentiasa berusaha bersungguh-sungguh dalam apa jua perkara. Allah SWT telah menjelaskan hal ini dalam menceritakan kisah Nabi Yaakub dan anak-anaknya:

“Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusof dan saudaranya, Dan janganlah kamu putus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir”. (Yusuf: 87)

Bahkan sehingga orang yang berdosa sekalipun tidak dibenarkan berputus asa sama sekali kerana keampunan Allah s.w.t itu sangat luas. Allah menjelaskan hal ini dalam sebuah ayat yang sugguh indah maknanya:

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Katakanlah (Wahai Muhammad): “Wahai hamba-hambaku yang telah melampaui batas terhadap diri sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya dialah jua yang Maha Pengampun; lagi Maha Mengasihani”. Al-Zumar:39

Jika kita pernah gagal, ini tidak bermakna kita akan gagal selama-lamanya. Persoalan yang penting bukanlah bagaimana kita akan gagal tetapi persoalannya adalah bagaimana kita akan mengendalikannya dan berhadapan dengan kegagalan tersebut, kemudian bangkit dan belajar dari kegagalan tersebut.

17 Mei 2011
Bandar Phnom Penh

Bangkit Dari Kegagalan




Siapa yang tidak pernah gagal dalam kehidupan? Justeru kegagalan adalah sebahagian dari kehidupan. Mereka yang pernah berjaya, sebenarnya pernah gagal, tetapi mereka boleh berjaya kerana mereka bangkit dari kegagalan. Mereka miliki ketabahan dan kesabaran yang tinggi untuk berusaha maju.

Anda tentu pernah mendengar nama Thomas Alva Edison, ‘Tukang Sihir dari Menlo Park’ (The Wizard of Menlo Park). Seorang pencipta hebat yang dibuang sekolah, tetapi diakhir hidupnya berjaya membuat paten lebih 1000 penemuannya. Seorang yang genius menemui formula menghidupkan mentol. Beliau mendefinasikan kecerdikan sebagai satu peratus inspirasi dan sembilan puluh sembilan peratus lagi adalah usaha. Kita semua mengenali Edison dan apakah sumbangannya dan ada banyak lagi kisah menarik sepanjang hidup Edison, seperti sikapnya dalam menghadapi kerugian perniagaan.

Saat beliau mahu membiayai beberapa projek barunya, Edison memutuskan untuk menjual sahamnya di General Electric iaitu perusahaan yang didirikan sebelumnya. Namun, projek barunya kurang berjaya dan tidak mampu bersaing dengan perusahaan lain yang lebih kukuh keadaan kewangan mereka. Projek-projek itu akhirnya gagal dan tidak boleh diteruskan lagi. Setahun kemudian seseorang memberitahunya bahawa nilai saham perusahaan yang dijual iaitu General Electric, naik mendadak di pasaran. Edison tidak menyesalinya malah dia tidak berkata, “Kalau saya tidak menjualnya” atau “Kalaulah saya masih memiliki saham-saham itu.” Dia hanya memberi reaksi dari maklumat itu dengan kata-kata santai “Well, it’s all gone, but we had a hell of a good time spending it.”

Dia berkata “We had a hell of a good time spending it..”, sedangkan wang hasil penjualan saham itu habis dikeluarkan untuk membiayai projek yang akhirnya gagal. Dia sama sekali tidak bersedih atau berputus asa.

Edison bukanlah seorang Muslim, tetapi dia mampu menjaga dirinya agar tidak jatuh dalam kelemahan bila terkena sesuatu yang tidak menguntungkan. Dia boleh mengambil manfaat dari sisa yang tinggal, walaupun dugaan itu mengenai sesuatu yang sangat dicintai dalam hidupnya, iaitu usaha dan penemuannya. Dia masih mampu mengambil manfaat dari apa yang ada dan masih boleh melihat persoalannya secara positif.

Jadi mengapa harus terlalu bersedih dan berputus asa dengan kejadian itu. Bukankah itu semua sudah berlalu dan tidak boleh kembali lagi. Mengapa harus membiarkan diri jatuh dalam kelemahan, itu semua tidak akan membantu seseorang untuk bangkit kembali.

Kalau Edison yang bukan Muslim boleh bersikap positif terhadap sesuatu dugaan, mengapa kita yang Muslim tidak mampu melakukannya? Sedangkan semuanya sudah dijelaskan di dalam al-Quran dan dicontohkan oleh Nabi SAW. Ingatlah pesanan Nabi SAW,

“Raihlah apa yang bermanfaat bagimu, minta tolonglah kepada Allah dan jangan bersikap lemah.”

Selain itu, jangan kita berandaian setelah gagal maka ianya akan menjadikan diri kita lemah. Ini sikap orang yang berputus asa. Terima saja apa yang terjadi dan bekerjalah untuk masa depan. Itulah perkara terbaik yang dapat kita lakukan.

Apabila kita menyedari inilah hakikat kehidupan, maka kita tidak seharusnya berputus asa atau kecewa apabila kita menerima kegagalan atau tidak dapat mencapai apa yang kita inginkan walaupan kita telah berusaha.
Pegangan aqidah menetapkan bahawa Allah SWT sahaja yang berkuasa untuk menentukan sesuatu perkara sedangkan manusia hanya berusaha. Penetapan kejayaan bukan ditangan manusia, kerana sekiranya kejayaan itu ditangan manusia sudah pasti akan semakin ramai ”orang gila” di atas dunia ini.

Ujian yang dihadapi berbeza antara seorang manusia dengan manusia yang lain. Ada yang diuji dengan kegagalan dalam sesuatu perkara, ada yang diuji dengan penindasan dan masalah, ada yang diuji dengan kebaikan, kekayaan, kemiskinan dan bahkan ada juga yang diuji dengan kesalahan, dosa-dosa, dan sebagainya.
Allah SWT melarang kita dari berputus asa. Allah menyatakan dengan jelas dalam Al-Quran bahawa sifat putus asa bukanlah sifat seorang Muslim. Seorang Muslim adalah seorang yang tidak mengenal erti putus asa dan sentiasa berusaha bersungguh-sungguh dalam apa jua perkara. Allah SWT telah menjelaskan hal ini dalam menceritakan kisah Nabi Yaakub dan anak-anaknya:

“Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusof dan saudaranya, Dan janganlah kamu putus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir”. (Yusuf: 87)

Bahkan sehingga orang yang berdosa sekalipun tidak dibenarkan berputus asa sama sekali kerana keampunan Allah s.w.t itu sangat luas. Allah menjelaskan hal ini dalam sebuah ayat yang sugguh indah maknanya:

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Katakanlah (Wahai Muhammad): “Wahai hamba-hambaku yang telah melampaui batas terhadap diri sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya dialah jua yang Maha Pengampun; lagi Maha Mengasihani”. Al-Zumar:39

Jika kita pernah gagal, ini tidak bermakna kita akan gagal selama-lamanya. Persoalan yang penting bukanlah bagaimana kita akan gagal tetapi persoalannya adalah bagaimana kita akan mengendalikannya dan berhadapan dengan kegagalan tersebut, kemudian bangkit dan belajar dari kegagalan tersebut.

17 Mei 2011
Bandar Phnom Penh

Saturday, May 14, 2011

Monday, May 09, 2011




Apabila Allah izin penulis berpeluang melangkah kaki ke menara gading ke UiTM Cawangan Perlis (ketika itu ITM) sekitar tahun 1995, penulis ada dua misi besar. Pertama mencapai kecemerlangan sebaik mungkin sebagai mahasiswa melayu muslim yang berjaya. Alhamdulillah penulis berjaya tamat dengan keputusan kelas pertama. Keduanya adalah mencari kebenaran akan hakikat kehidupan ini. Penulis mencari suatu makna dalam kehidupan ini.

Kita biasa mendengar firman Allah SWT:

“Dan tidaklah Aku menciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku” (Adz Dzariyat : 56)
Namun sejauh mana penghayatan kita akan keterangan jelas dari Allah SWT kepada makna kehidupan kita yang sebenarnya? Penulis sudah mendengar dalil ini sejak dari sekolah menengah, namun masih merasai kekosongan dalam jiwa.

Ramai manusia menjadi sesat dan serabut kerana mereka tidak menemui makna kehidupan. Sebenarnya bukan kita sahaja yang mencari makna kehidupan, bahkan ada seorang tokoh ilmuwan hebat, Albert Einstein (14 Mac 1879 – 18 April 1955) seorang ahli fizik teori berbangsa Jerman yang dipandang sebagai ahli sains yang teragung pada abad ke-20 juga mencari-cari makna kehidupan. Ketika seseorang bertanya kepada Einstein, pertanyaan apa yang akan diajukan kepada Tuhan bila dia dapat mengajukan pertanyaan itu, dia menjawab, "Bagaimana awal mula alam raya ini? Tetapi setelah berfikir beberapa saat, dia mengubah fikirannya lalu berkata,"Bukan itu. Saya akan bertanya,"Kenapa dunia ini diciptakan?" Kerana, dengan demikian saya akan mengetahui makna hidup saya sendiri." Albert mati dalam keadaan tidak menemui makna kehidupannya yang sebenar.

Adalah satu kerugian yang amat besar kepada diri kita sebagai muslim, masih tidak menemui makna kehidupan kita. Masih tidak menemui jawapan dari mana kita didatangkan, untuk apa kita didatangkan dan ke mana kita selepas mati nanti. Persoalan “dari mana”, “ke mana”, dan “kenapa” yang berkaitan dengan kewujudan dan kehidupan merupakan antara persoalan-persoalan asasi (ultimate problems) dalam setiap fikiran manusia yang inginkan sebuah “makna” (meaning). Tanpa mengetahui jawapan daripada persoalan-persoalan tersebut, maka kehidupan ini sejak dari permulaannya sehinggalah kesudahannya hanyalah suatu “kekosongan”.

Tanpa makna kehidupan yang hakiki dan benar, maka seseorang itu akan menjalani sebuah kehidupan dengan penuh pendustaan terhadap dirinya sendiri lalu akan menghadapi setiap hari yang meletihkan, kerana setiap hari yang dilaluinya adalah pendustaan terhadap dirinya sendiri. Oleh kerana itulah, Sheikh Yusuf Al-Hasani pernah berkata: “Jika anda terasa hidup ini meletihkan bererti anda tidak jujur terhadap diri sendiri”.

Sudah sekuat mana dan segigih mana kita mencari kebenaran, mencari makna kehidupan ini. Dan jika sudah menemuinya, sejauh mana pula kita menghargainya dan memelihara kebenaran itu.

Seorang warga tua yang masih sangat wibawa gerak gerinya sedang duduk di bawah pohon rendang di halaman rumahnya di kota Mada’in. Beliau dikelilingi oleh beberapa orang sahabatnya yang sedang asyik mendengar perbicaraannya yang luarbiasa bersemangat, cerita perjalanan hidupnya amat indah dan luarbiasa dalam mencari kebenaran.

Beliau bercerita bagaimana dia meninggalkan kaumnya sendiri untuk memeluk agama Nasrani, lalu kemudian berakhir bersama dengan Islam. Beliau bercerita bagaimana demi mencari kebenaran, beliau rela mengorbankan kekayaan ayahnya yang melimpah ruah, dan beliau bercerita bagaimana demi menyelamatkan akal dan rohaninya, dia rela menanggung kemiskinan dan kesengsaraan saat bersama dengan Islam.

Beliau juga bercerita bahawa beliau pernah dilelong di sebuah pasar hamba abdi di saat beliau menjelajah mencari kebenaran yang sejati, sehinggalah akhirnya beliau bertemu dengan manusia agung, Rasulullah SAW. lalu beriman!.

Beliau ialah Salman al-Farisi ak-Khair, salah seorang sahabat Rasulullah SAW yang menjadi contoh teladan bagi setiap manusia yang mencari kebenaran dengan jujur dan ikhlas. Kisah kehidupan beliau amat luarbiasa. Penulis lampirkan kisah dari kitab Sirah Nabawiyyah Ibnu Hisyam, perjuangan beliau mencari kebenaran sehingga akhirnya menemui makna kehidupan yang sebenar.

Dari Abdullah bin Abbas RA berkata, “Salman al-Farisi RA menceritakan biografinya kepadaku dari mulutnya sendiri. Dia berkata, “Aku seorang Ielaki Parsi dari Isfahan, suatu desa bernama Jai. Ayahku adalah seorang tokoh masyarakat yang pakar dalam pertanian. Aku sendiri yang paling disayangi ayahku dari semua makhluk Allah. Kerana sangat sayangnya dia pada aku, aku tidak diperbolehkan keluar rumah, aku diminta senantiasa berada di samping di rumah, aku rasa seperti seorang hamba saja.

Aku dilahirkan dan membaktikan diri dalam lingkungan Majusi, sehingga aku ditugaskan sebagai penjaga api yang bertanggungjawab menyalanya api dan tidak membiarkannya padam. Ayahku memiliki tanah yang luas. Pada suatu hari beliau sibuk mengurus bangunan. Beliau berkata kepadaku, ‘Wahai anakku, hari ini aku sibuk di bangunan, aku tidak sempat mengurus tanah, cubalah engkau pergi kesana!’ Beliau menyuruhku melakukan beberapa pekerjaan yang harus diselesaikan.

Aku keluar menuju tanah ayahku. Dalam perjalanan aku melewati salah satu gereja Nasrani. Aku mendengar suara mereka yang sedang sembahyang. Aku sendiri tidak mengerti mengapa ayahku mengharuskan aku tinggal di dalam rumah saja (melarang aku keluar rumah).

Tatkala aku melewati gereja mereka, dan aku mendengar suara mereka sedang sembahyang maka aku masuk ke dalam gereja itu untuk mengetahui apa yang sedang mereka lakukan?

Tatkala aku melihat mereka, aku kagum dengan ibadah mereka, dan aku ingin mengetahui peribadatan mereka. Aku berkata dalam hari, ‘Demi Allah, ini lebih baik dari agama yang akua anuti selama ini (majusi).’ Demi Allah, aku tidak beranjak dari mereka sampai matahari terbenam. Aku tidak jadi pergi ke tanah milik ayahku. Aku bertanya kepada mereka, ‘Dari mana asal usul agama ini?‘ Mereka menjawab, ‘Dari Syam (Syiria).’

Kemudian aku pulang ke rumah ayahku. Padahal ayahku telah mengutus seseorang untuk mencariku. Sementara aku tidak mengerjakan tugas dari ayahku sama sekali. Maka ketika aku telah bertemu ayahku, beliau bertanya, ‘Anakku, ke mana saja kamu pergi? Bukankah aku telah berpesan kepadamu untuk mengerjakan apa yang aku perintahkan itu?’ Aku menjawab, ‘Ayah, aku melalui pada suatu kaum yang sedang sembahyang di dalam gereja, ketika aku melihat ajaran agama mereka aku kagum. Demi Allah, aku tidak beranjak dari tempat itu sampai matahari terbenam,’
Ayahku menjawab, ‘Wahai anakku, tidak ada kebaikan sedikitpun dalam agama itu. Agamamu dan agama ayahmu lebih bagus dari agama itu.’ Aku membantah, ‘Demi Allah, sekali-kali tidak! Agama itu lebih bagus dari agama kita.’ Kemudian ayahku khuatir dengan diriku, sehingga beliau merantai kakiku, dan aku dipenjara di dalam rumahnya.

Suatu hari ada serombongan orang dari agama Nasrani diutus menemuiku, maka aku sampaikan kepada mereka, ‘Jika ada rombongan dari Syiria terdiri dari para pedagang Nasrani, maka segera diberitahu padaku.’

Ketika para pedagang itu hendak kembali ke negerinya, mereka memberitahu kepadaku. Kemudian rantai besi yang mengikat kakiku aku lepas, lantas aku pergi bersama mereka sehingga aku tiba di Syiria.

Sesampainya aku di Syiria, aku bertanya, ‘Siapakah orang yang ahli agama di sini?’ Mereka menjawab, ‘Uskup (pendeta) yang tinggal di gereja.’ Kemudian aku menemuinya. Kemudian aku berkata kepada pendeta itu, ‘Aku sangat mencintai agama ini, dan aku ingin tinggal bersamamu, aku akan membantumu di gerejamu, agar aku dapat belajar denganmu dan sembahyang bersama-sama kamu.’ Pendeta itu menjawab, ‘Silakan.’ Maka aku pun tinggal bersamanya.

Ternyata pendeta itu seorang yang jahat, dia menyuruh dan menganjurkan umat untuk bersedekah, namun setelah sedekah itu terkumpul dan diserahkan kepadanya, ia menyimpan sedekah tersebut untuk dirinya sendiri, tidak diberikan kepada orang-orang miskin, sehingga terkumpullah 7 peti emas dan perak.
Aku sangat benci perbuatan pendeta itu. Kemudian dia meninggal dunia. Orang-orang Nasrani pun berkumpul untuk mengebumikannya. Ketika itu aku memaklumkan kepada orang ramai, ‘Sebenarnya, pendeta ini adalah seorang yang berperangai buruk, menyuruh dan menganjurkan kalian untuk bersedekah. Tetapi jika sedekah itu telah terkumpul, dia menyimpannya untuk diri¬nya sendiri, tidak memberikannya kepada orang-orang miskin barang sedikitpun.’

Mereka pun bertanya kepadaku, ‘Apa buktinya bahawa kamu mengetahui akan hal itu?’ Aku menjawab, ‘Marilah aku tunjukkan kepada kalian simpanannya itu.’ Mereka berkata, Baik, tunjukkan simpanan tersebut kepada kami.’

Lalu Aku memperlihatkan tempat penyimpanan sedekah itu. Kemudian mereka mengeluarkan sebanyak 7 peti yang penuh berisi emas dan perak. Setelah mereka menyaksikan betapa banyaknya simpanan pendeta itu, mereka berkata, ‘Demi Allah, selamanya kami tidak akan menguburnya.’ Kemudian mereka menyalib pendeta itu pada tiang dan melempari jasadnya dengan batu.

Kemudian mereka mengangkat orang lain sebagai penggantinya. Aku tidak pernah melihat seseorang yang tidak mengerjakan sembahyang lima waktu (bukan seorang muslim) yang lebih bagus dari dia, dia sangat zuhud, sangat mencintai akhirat, dan selalu beribadah siang malam. Maka aku pun sangat mencintainya dengan cinta yang tidak pernah aku berikan kepada selainnya. Aku tinggal bersamanya beberapa waktu.

Kemudian ketika kematiannya menjelang, aku berkata kepadanya, ‘Wahai Fulan, selama ini aku hidup bersamamu, dan aku sangat mencintaimu, belum pernah ada seorangpun yang aku cintai seperti cintaku kepadamu, padahal sebagaimana kamu Iihat, telah menghampirimu saat berlakunya takdir Allah, kepada siapakah aku ini engkau wasiatkan, apa yang engkau perintahkan kepadaku?’

Orang itu berkata, ‘Wahai anakku, demi Allah, sekarang ini aku sudah tidak tahu lagi siapa yang mempunyai keyakinan seperti aku. Orang-orang yang aku kenal telah mati, dan masyarakatpun mengganti ajaran yang benar dan meninggalkannya sebagiannya, kecuali seorang yang tinggal di Mosul (kota di Iraq), yakni Fulan, dia memegang keyakinan seperti aku ini, temuilah ia di sana!’

Lalu tatkala ia telah meninggal dunia, aku berangkat untuk menemui seseorang di Mosul. Aku berkata, ‘Wahai Fulan, sesungguhnya si Fulan telah mewasiatkan kepadaku menjelang kematiannya agar aku menemuimu, dia memberitahuku bahawa engkau memiliki keyakinan sebagaimana dia.’

Kemudian orang yang kutemui itu berkata, ‘Silakan tinggal bersamaku. Aku pun hidup bersamanya.’ Aku dapati ia sangat baik sebagaimana yang diterangkan Si Fulan kepadaku. Namun ia pun dihampiri kematian. Dan ketika kematian menjelang, aku bertanya kepadanya, ‘Wahai Fulan, ketika itu si Fulan mewa¬siatkan aku kepadamu dan agar aku menemuimu, kini takdir Allah akan berlaku atasmu sebagaimana engkau maklumi, oleh kerana itu kepada siapakah aku ini hendak engkau wasiatkan? Dan apa yang engkau perintahkan kepadaku?’

Orang itu berkata, ‘Wahai. anakku, Demi Allah, tidak ada seorangpun sepengetahuanku yang seperti aku kecuali seorang di Nashibin (kota di Aljazair), yakni Fulan. Temuilah ia!‘

Maka setelah beliau meninggal dunia, aku menemui seseorang di Nashibin itu. Setelah aku bertemu dengannya, aku menceritakan keadaanku dan apa yang di perintahkan si Fulan kepadaku. Orang itu berkata, ‘Silakan tinggal bersamaku.’ Sekarang aku mulai hidup bersamanya. Aku dapati ia benar-benar seperti si Fulan yang aku pernah hidup bersamanya. Aku tinggal bersama seseorang yang sangat baik.

Namun, kematian hampir datang menjemputnya. Dan di ambang kematiannya aku berkata, ‘Wahai Fulan, Ketika itu si Fulan mewasiatkan aku kepada Fulan, dan kelmarin Fulan mewasiatkan aku kepadamu. Sepeninggalmu nanti, kepada siapakah aku akan engkau wasiatkan? Dan apa yang akan engkau perintahkan kepadaku?’
Orang itu berkata, ‘Wahai anakku, Demi Allah, tidak ada seorangpun yang aku kenal sehingga aku perintahkan kamu untuk mendatanginya kecuali seseorang yang tinggal di Amuria (kota di Romawi). Orang itu menganut keyakinan sebagaimana yang kita anuti, jika kamu sanggup, silakan mendatanginya. Dia pun menganut sebagaimana yang selama ini kami pegang.’

Setelah seseorang yang baik itu meninggal dunia, aku pergi menuju Amuria. Aku menceritakan perihal keadaanku kepadanya. Dia berkata, ‘Silakan tinggal bersamaku.’ Akupun hidup bersama seseorang yang ditunjuk oleh kawannya yang sekeyakinan.

Di tempat orang itu, aku bekerja, sehingga aku memiliki beberapa ekor sapi dan kambing. Kemudian takdir Allah pun berlaku untuknya. Ketika itu aku berkata, ‘Wahai Fulan, selama ini aku hidup bersama si Fulan, kemudian dia mewasiatkan aku untuk menemui Si Fulan, kemudian Si Fulan juga mewasiatkan aku agar menemui Fulan, kemudian Fulan mewasiatkan aku un¬tuk menemuimu, sekarang kepada siapakah aku ini akan engkau wasiatkan? Dan apa yang akan engkau perintahkan kepadaku?’

Orang itu berkata, ‘Wahai anakku, demi Allah, aku tidak mengetahui seorangpun yang akan aku perintahkan kamu untuk mendatanginya. Akan tetapi telah hampir tiba waktu munculnya seorang nabi, dia diutus dengan membawa ajaran nabi Ibrahim. Nabi itu akan keluar diusir dari suatu tempat di Arab kemudian berhijrah menuju daerah antara dua perbukitan. Di antara dua bukit itu tumbuh pohon-pohon kurma. Pada diri nabi itu terdapat tanda-tanda yang tidak dapat disembunyikan, dia sedia makan dari hadiah seseorang tetapi tidak mahu menerima sedekah, di antara kedua bahunya terdapat tanda cincin kenabian. Jika engkau dapat menuju daerah itu, berangkatlah ke sana!’ Kemudian orang ini pun meninggal dunia. Dan sepeninggalnya, aku masih tinggal di Amuria sesuai dengan yang dikehendaki Allah.

Pada suatu hari, lalu di hadapanku serombongan orang dari Kalb, mereka adalah pedagang. Aku berkata kepada para pedagang itu, ‘Bolehkah kalian membawaku menuju tanah Arab dengan imbalan sapi dan kambing-kambingku?’ Mereka menjawab, ‘Ya.’ Lalu aku memberikan ternakku kepada mereka. Mereka membawaku, namun ketika tiba di Wadil Qura, mereka menzalimiku, dengan menjualku sebagai hamba ke tangan seorang Yahudi. Kini aku tinggal di tempat seorang Yahudi, Aku melihat pohon-pohon kurma, aku berharap, mudah-mudahan ini daerah sebagaimana yang disebutkan si Fulan kepadaku. Aku tidak biasa hidup bebas.

Ketika aku berada di samping orang Yahudi itu, saudaranya datang dari Madinah dari Bani Quraidzah. la membeliku darinya. Kemudian membawaku ke Madinah. Saat aku tiba di Madinah aku segera tahu berdasarkan apa yang disebutkan si Fulan kepadaku. Sekarang aku tinggal di Madinah.

Allah mengutus seorang RasulNya, dia telah tinggal di Mekah beberapa lama, yang aku sendiri tidak pernah mendengar ceritanya kerana kesibukanku sebagai seorang hamba. Kemudian Rasul itu berhijrah ke Madinah. Demi Allah, ketika aku berada di puncak pohon kurma majikanku kerana aku bekerja di perkebunan, sementara majikanku duduk, tiba-tiba salah seorang anak saudaranya datang menghampiri, kemudian berkata, ‘Fulan, Celakalah Bani Qailah (suku Aus dan Khazraj). Mereka kini sedang berkumpul di Quba’ menyambut seseorang yang datang dari Mekah pada hari ini. Mereka percaya bahawa orang itu Nabi.’

Tatkala aku mendengar pembicaraannya, aku gementar sehingga aku khuatir jatuh menimpa majikanku. Kemudian aku turun dari pohon, dan bertanya kepada anak saudara majikanku, ‘Apa tadi yang engkau katakan? Apa tadi yang engkau katakan?‘

Majikanku sangat marah, dia memukulku dengan pukulan keras. Kemudian berkata, ‘Apa urusanmu menanyakan hal ini, Teruskan pekerjaanmu.’

Aku menjawab, ‘Tidak ada maksud apa-apa, aku hanya ingin mencari kejelasan terhadap apa yang dikatakan. Padahal sebenarnya saya telah memiliki beberapa informasi mengenai akan diutusnya seorang nabi itu.’

Pada pagi hari, aku mengambil sejumlah bekal kemudian aku menuju kepada Rasulullah SAW, ketika itu baginda sedang berada di Quba, lalu aku menemui beliau. Aku berkata,

”Telah sampai kepadaku khabar bahawasanya engkau adalah seorang yang soleh, engkau memiliki beberapa orang sahabat yang dianggap asing dan miskin. ‘Aku membawa sedikit sedekah, dan menurutku kalian lebih berhak menerima sedekahku ini daripada orang lain.’

Aku pun menyerahkan sedekah tersebut kepada beliau, kemudian Rasulullah SAW bersabda kepada para sahabat, ‘Silakan kalian makan, sementara baginda tidak menyentuh sedekah itu dan tidak memakannya. Aku berkata, ‘Ini satu tanda kenabiannya.’

Aku pulang meninggalkan beliau untuk mengumpulkan sesuatu. Rasulullah SAW pun berpindah ke Madinah. Kemudian pada suatu hari, aku mendatangi baginda sambil berkata, ‘Aku memperhatikanmu tidak memakan pemberian berupa sedekah, sedangkan ini merupakan hadiah sebagai penghormatanku kepada engkau.’
Kemudian Rasulullah makan sebahagian dari hadiah pemberianku dan memerintahkan para sahabat untuk memakannya, mereka pun makan hadiahku itu. Aku berkata dalam hati, ‘lnilah tanda kenabian yang kedua.’

Selanjutnya aku menemui baginda SAW saat beliau berada di kuburan Baqi’ al-Gharqad, beliau sedang menghantarkan jenazah salah seorang sahabat, beliau mengenakan dua lembar kain, ketika itu beliau sedang duduk di antara para sahabat, aku mengucapkan salam kepada baginda. Kemudian aku berputar memperhatikan belakang baginda, adakah aku akan melihat cincin yang disebutkan Si Fulan kepadaku.

Pada saat Rasulullah SAW melihatku sedang memperhatikan beliau, baginda mengetahui bahawa aku sedang mencari kejelasan tentang sesuatu ciri kenabian yang disebutkan salah seorang kawanku. Kemudian baginda melepas kain selendang baginda dari belakang, aku berhasil melihat tanda cincin kenabian dan aku yakin bahawa beliau adalah seorang Nabi. Maka aku telungkup di hadapan baginda dan memeluknya seraya menangis.

Rasulullah bersabda kepadaku, ‘Rapatlah kemari,’ maka akupun rapat dan menceritakan perihal keadaanku sebagaimana yang aku ceritakan kepadamu ini wahai Ibnu Abbas. Kemudian para sahabat takjub kepada Rasulullah SAW ketika mendengar cerita perjalanan hidupku itu.”

Demikianlah kisah juang dan ketidakputus asaan Salman al-Farisi RA mencari makna kehidupan. Kisah pemuda yang berkorban demi mencari kebenaran. Semoga kita beroleh pelajaran dari kisah juang beliau. Semoga perkongsian kita ini membangkitkan keseriusan kita untuk keluar mencari makna kehidupan kita ini sehinggalah kita diizinkan Allah SWT mati dalam keadaan beriman sepenuhnya kepada Allah SWT.

Dari Jabir (bin Abdullah ) RA katanya dia mendengar Rasulullah SAW bersabda:
”Setiap orang akan dibangkitkan kelak (hari kiamat) menurut keadaan (aqidah atau imannya) ketika mati.”

“Wahai Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami dan matikanlah kami dalam keadaan Islam (berserah sepenuh hati kepada-Mu).” (A'raf: 89)

Kehidupan Yang Kosong?




Apabila Allah izin penulis berpeluang melangkah kaki ke menara gading ke UiTM Cawangan Perlis (ketika itu ITM) sekitar tahun 1995, penulis ada dua misi besar. Pertama mencapai kecemerlangan sebaik mungkin sebagai mahasiswa melayu muslim yang berjaya. Alhamdulillah penulis berjaya tamat dengan keputusan kelas pertama. Keduanya adalah mencari kebenaran akan hakikat kehidupan ini. Penulis mencari suatu makna dalam kehidupan ini.

Kita biasa mendengar firman Allah SWT:

“Dan tidaklah Aku menciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku” (Adz Dzariyat : 56)
Namun sejauh mana penghayatan kita akan keterangan jelas dari Allah SWT kepada makna kehidupan kita yang sebenarnya? Penulis sudah mendengar dalil ini sejak dari sekolah menengah, namun masih merasai kekosongan dalam jiwa.

Ramai manusia menjadi sesat dan serabut kerana mereka tidak menemui makna kehidupan. Sebenarnya bukan kita sahaja yang mencari makna kehidupan, bahkan ada seorang tokoh ilmuwan hebat, Albert Einstein (14 Mac 1879 – 18 April 1955) seorang ahli fizik teori berbangsa Jerman yang dipandang sebagai ahli sains yang teragung pada abad ke-20 juga mencari-cari makna kehidupan. Ketika seseorang bertanya kepada Einstein, pertanyaan apa yang akan diajukan kepada Tuhan bila dia dapat mengajukan pertanyaan itu, dia menjawab, "Bagaimana awal mula alam raya ini? Tetapi setelah berfikir beberapa saat, dia mengubah fikirannya lalu berkata,"Bukan itu. Saya akan bertanya,"Kenapa dunia ini diciptakan?" Kerana, dengan demikian saya akan mengetahui makna hidup saya sendiri." Albert mati dalam keadaan tidak menemui makna kehidupannya yang sebenar.

Adalah satu kerugian yang amat besar kepada diri kita sebagai muslim, masih tidak menemui makna kehidupan kita. Masih tidak menemui jawapan dari mana kita didatangkan, untuk apa kita didatangkan dan ke mana kita selepas mati nanti. Persoalan “dari mana”, “ke mana”, dan “kenapa” yang berkaitan dengan kewujudan dan kehidupan merupakan antara persoalan-persoalan asasi (ultimate problems) dalam setiap fikiran manusia yang inginkan sebuah “makna” (meaning). Tanpa mengetahui jawapan daripada persoalan-persoalan tersebut, maka kehidupan ini sejak dari permulaannya sehinggalah kesudahannya hanyalah suatu “kekosongan”.

Tanpa makna kehidupan yang hakiki dan benar, maka seseorang itu akan menjalani sebuah kehidupan dengan penuh pendustaan terhadap dirinya sendiri lalu akan menghadapi setiap hari yang meletihkan, kerana setiap hari yang dilaluinya adalah pendustaan terhadap dirinya sendiri. Oleh kerana itulah, Sheikh Yusuf Al-Hasani pernah berkata: “Jika anda terasa hidup ini meletihkan bererti anda tidak jujur terhadap diri sendiri”.

Sudah sekuat mana dan segigih mana kita mencari kebenaran, mencari makna kehidupan ini. Dan jika sudah menemuinya, sejauh mana pula kita menghargainya dan memelihara kebenaran itu.

Seorang warga tua yang masih sangat wibawa gerak gerinya sedang duduk di bawah pohon rendang di halaman rumahnya di kota Mada’in. Beliau dikelilingi oleh beberapa orang sahabatnya yang sedang asyik mendengar perbicaraannya yang luarbiasa bersemangat, cerita perjalanan hidupnya amat indah dan luarbiasa dalam mencari kebenaran.

Beliau bercerita bagaimana dia meninggalkan kaumnya sendiri untuk memeluk agama Nasrani, lalu kemudian berakhir bersama dengan Islam. Beliau bercerita bagaimana demi mencari kebenaran, beliau rela mengorbankan kekayaan ayahnya yang melimpah ruah, dan beliau bercerita bagaimana demi menyelamatkan akal dan rohaninya, dia rela menanggung kemiskinan dan kesengsaraan saat bersama dengan Islam.

Beliau juga bercerita bahawa beliau pernah dilelong di sebuah pasar hamba abdi di saat beliau menjelajah mencari kebenaran yang sejati, sehinggalah akhirnya beliau bertemu dengan manusia agung, Rasulullah SAW. lalu beriman!.

Beliau ialah Salman al-Farisi ak-Khair, salah seorang sahabat Rasulullah SAW yang menjadi contoh teladan bagi setiap manusia yang mencari kebenaran dengan jujur dan ikhlas. Kisah kehidupan beliau amat luarbiasa. Penulis lampirkan kisah dari kitab Sirah Nabawiyyah Ibnu Hisyam, perjuangan beliau mencari kebenaran sehingga akhirnya menemui makna kehidupan yang sebenar.

Dari Abdullah bin Abbas RA berkata, “Salman al-Farisi RA menceritakan biografinya kepadaku dari mulutnya sendiri. Dia berkata, “Aku seorang Ielaki Parsi dari Isfahan, suatu desa bernama Jai. Ayahku adalah seorang tokoh masyarakat yang pakar dalam pertanian. Aku sendiri yang paling disayangi ayahku dari semua makhluk Allah. Kerana sangat sayangnya dia pada aku, aku tidak diperbolehkan keluar rumah, aku diminta senantiasa berada di samping di rumah, aku rasa seperti seorang hamba saja.

Aku dilahirkan dan membaktikan diri dalam lingkungan Majusi, sehingga aku ditugaskan sebagai penjaga api yang bertanggungjawab menyalanya api dan tidak membiarkannya padam. Ayahku memiliki tanah yang luas. Pada suatu hari beliau sibuk mengurus bangunan. Beliau berkata kepadaku, ‘Wahai anakku, hari ini aku sibuk di bangunan, aku tidak sempat mengurus tanah, cubalah engkau pergi kesana!’ Beliau menyuruhku melakukan beberapa pekerjaan yang harus diselesaikan.

Aku keluar menuju tanah ayahku. Dalam perjalanan aku melewati salah satu gereja Nasrani. Aku mendengar suara mereka yang sedang sembahyang. Aku sendiri tidak mengerti mengapa ayahku mengharuskan aku tinggal di dalam rumah saja (melarang aku keluar rumah).

Tatkala aku melewati gereja mereka, dan aku mendengar suara mereka sedang sembahyang maka aku masuk ke dalam gereja itu untuk mengetahui apa yang sedang mereka lakukan?

Tatkala aku melihat mereka, aku kagum dengan ibadah mereka, dan aku ingin mengetahui peribadatan mereka. Aku berkata dalam hari, ‘Demi Allah, ini lebih baik dari agama yang akua anuti selama ini (majusi).’ Demi Allah, aku tidak beranjak dari mereka sampai matahari terbenam. Aku tidak jadi pergi ke tanah milik ayahku. Aku bertanya kepada mereka, ‘Dari mana asal usul agama ini?‘ Mereka menjawab, ‘Dari Syam (Syiria).’

Kemudian aku pulang ke rumah ayahku. Padahal ayahku telah mengutus seseorang untuk mencariku. Sementara aku tidak mengerjakan tugas dari ayahku sama sekali. Maka ketika aku telah bertemu ayahku, beliau bertanya, ‘Anakku, ke mana saja kamu pergi? Bukankah aku telah berpesan kepadamu untuk mengerjakan apa yang aku perintahkan itu?’ Aku menjawab, ‘Ayah, aku melalui pada suatu kaum yang sedang sembahyang di dalam gereja, ketika aku melihat ajaran agama mereka aku kagum. Demi Allah, aku tidak beranjak dari tempat itu sampai matahari terbenam,’
Ayahku menjawab, ‘Wahai anakku, tidak ada kebaikan sedikitpun dalam agama itu. Agamamu dan agama ayahmu lebih bagus dari agama itu.’ Aku membantah, ‘Demi Allah, sekali-kali tidak! Agama itu lebih bagus dari agama kita.’ Kemudian ayahku khuatir dengan diriku, sehingga beliau merantai kakiku, dan aku dipenjara di dalam rumahnya.

Suatu hari ada serombongan orang dari agama Nasrani diutus menemuiku, maka aku sampaikan kepada mereka, ‘Jika ada rombongan dari Syiria terdiri dari para pedagang Nasrani, maka segera diberitahu padaku.’

Ketika para pedagang itu hendak kembali ke negerinya, mereka memberitahu kepadaku. Kemudian rantai besi yang mengikat kakiku aku lepas, lantas aku pergi bersama mereka sehingga aku tiba di Syiria.

Sesampainya aku di Syiria, aku bertanya, ‘Siapakah orang yang ahli agama di sini?’ Mereka menjawab, ‘Uskup (pendeta) yang tinggal di gereja.’ Kemudian aku menemuinya. Kemudian aku berkata kepada pendeta itu, ‘Aku sangat mencintai agama ini, dan aku ingin tinggal bersamamu, aku akan membantumu di gerejamu, agar aku dapat belajar denganmu dan sembahyang bersama-sama kamu.’ Pendeta itu menjawab, ‘Silakan.’ Maka aku pun tinggal bersamanya.

Ternyata pendeta itu seorang yang jahat, dia menyuruh dan menganjurkan umat untuk bersedekah, namun setelah sedekah itu terkumpul dan diserahkan kepadanya, ia menyimpan sedekah tersebut untuk dirinya sendiri, tidak diberikan kepada orang-orang miskin, sehingga terkumpullah 7 peti emas dan perak.
Aku sangat benci perbuatan pendeta itu. Kemudian dia meninggal dunia. Orang-orang Nasrani pun berkumpul untuk mengebumikannya. Ketika itu aku memaklumkan kepada orang ramai, ‘Sebenarnya, pendeta ini adalah seorang yang berperangai buruk, menyuruh dan menganjurkan kalian untuk bersedekah. Tetapi jika sedekah itu telah terkumpul, dia menyimpannya untuk diri¬nya sendiri, tidak memberikannya kepada orang-orang miskin barang sedikitpun.’

Mereka pun bertanya kepadaku, ‘Apa buktinya bahawa kamu mengetahui akan hal itu?’ Aku menjawab, ‘Marilah aku tunjukkan kepada kalian simpanannya itu.’ Mereka berkata, Baik, tunjukkan simpanan tersebut kepada kami.’

Lalu Aku memperlihatkan tempat penyimpanan sedekah itu. Kemudian mereka mengeluarkan sebanyak 7 peti yang penuh berisi emas dan perak. Setelah mereka menyaksikan betapa banyaknya simpanan pendeta itu, mereka berkata, ‘Demi Allah, selamanya kami tidak akan menguburnya.’ Kemudian mereka menyalib pendeta itu pada tiang dan melempari jasadnya dengan batu.

Kemudian mereka mengangkat orang lain sebagai penggantinya. Aku tidak pernah melihat seseorang yang tidak mengerjakan sembahyang lima waktu (bukan seorang muslim) yang lebih bagus dari dia, dia sangat zuhud, sangat mencintai akhirat, dan selalu beribadah siang malam. Maka aku pun sangat mencintainya dengan cinta yang tidak pernah aku berikan kepada selainnya. Aku tinggal bersamanya beberapa waktu.

Kemudian ketika kematiannya menjelang, aku berkata kepadanya, ‘Wahai Fulan, selama ini aku hidup bersamamu, dan aku sangat mencintaimu, belum pernah ada seorangpun yang aku cintai seperti cintaku kepadamu, padahal sebagaimana kamu Iihat, telah menghampirimu saat berlakunya takdir Allah, kepada siapakah aku ini engkau wasiatkan, apa yang engkau perintahkan kepadaku?’

Orang itu berkata, ‘Wahai anakku, demi Allah, sekarang ini aku sudah tidak tahu lagi siapa yang mempunyai keyakinan seperti aku. Orang-orang yang aku kenal telah mati, dan masyarakatpun mengganti ajaran yang benar dan meninggalkannya sebagiannya, kecuali seorang yang tinggal di Mosul (kota di Iraq), yakni Fulan, dia memegang keyakinan seperti aku ini, temuilah ia di sana!’

Lalu tatkala ia telah meninggal dunia, aku berangkat untuk menemui seseorang di Mosul. Aku berkata, ‘Wahai Fulan, sesungguhnya si Fulan telah mewasiatkan kepadaku menjelang kematiannya agar aku menemuimu, dia memberitahuku bahawa engkau memiliki keyakinan sebagaimana dia.’

Kemudian orang yang kutemui itu berkata, ‘Silakan tinggal bersamaku. Aku pun hidup bersamanya.’ Aku dapati ia sangat baik sebagaimana yang diterangkan Si Fulan kepadaku. Namun ia pun dihampiri kematian. Dan ketika kematian menjelang, aku bertanya kepadanya, ‘Wahai Fulan, ketika itu si Fulan mewa¬siatkan aku kepadamu dan agar aku menemuimu, kini takdir Allah akan berlaku atasmu sebagaimana engkau maklumi, oleh kerana itu kepada siapakah aku ini hendak engkau wasiatkan? Dan apa yang engkau perintahkan kepadaku?’

Orang itu berkata, ‘Wahai. anakku, Demi Allah, tidak ada seorangpun sepengetahuanku yang seperti aku kecuali seorang di Nashibin (kota di Aljazair), yakni Fulan. Temuilah ia!‘

Maka setelah beliau meninggal dunia, aku menemui seseorang di Nashibin itu. Setelah aku bertemu dengannya, aku menceritakan keadaanku dan apa yang di perintahkan si Fulan kepadaku. Orang itu berkata, ‘Silakan tinggal bersamaku.’ Sekarang aku mulai hidup bersamanya. Aku dapati ia benar-benar seperti si Fulan yang aku pernah hidup bersamanya. Aku tinggal bersama seseorang yang sangat baik.

Namun, kematian hampir datang menjemputnya. Dan di ambang kematiannya aku berkata, ‘Wahai Fulan, Ketika itu si Fulan mewasiatkan aku kepada Fulan, dan kelmarin Fulan mewasiatkan aku kepadamu. Sepeninggalmu nanti, kepada siapakah aku akan engkau wasiatkan? Dan apa yang akan engkau perintahkan kepadaku?’
Orang itu berkata, ‘Wahai anakku, Demi Allah, tidak ada seorangpun yang aku kenal sehingga aku perintahkan kamu untuk mendatanginya kecuali seseorang yang tinggal di Amuria (kota di Romawi). Orang itu menganut keyakinan sebagaimana yang kita anuti, jika kamu sanggup, silakan mendatanginya. Dia pun menganut sebagaimana yang selama ini kami pegang.’

Setelah seseorang yang baik itu meninggal dunia, aku pergi menuju Amuria. Aku menceritakan perihal keadaanku kepadanya. Dia berkata, ‘Silakan tinggal bersamaku.’ Akupun hidup bersama seseorang yang ditunjuk oleh kawannya yang sekeyakinan.

Di tempat orang itu, aku bekerja, sehingga aku memiliki beberapa ekor sapi dan kambing. Kemudian takdir Allah pun berlaku untuknya. Ketika itu aku berkata, ‘Wahai Fulan, selama ini aku hidup bersama si Fulan, kemudian dia mewasiatkan aku untuk menemui Si Fulan, kemudian Si Fulan juga mewasiatkan aku agar menemui Fulan, kemudian Fulan mewasiatkan aku un¬tuk menemuimu, sekarang kepada siapakah aku ini akan engkau wasiatkan? Dan apa yang akan engkau perintahkan kepadaku?’

Orang itu berkata, ‘Wahai anakku, demi Allah, aku tidak mengetahui seorangpun yang akan aku perintahkan kamu untuk mendatanginya. Akan tetapi telah hampir tiba waktu munculnya seorang nabi, dia diutus dengan membawa ajaran nabi Ibrahim. Nabi itu akan keluar diusir dari suatu tempat di Arab kemudian berhijrah menuju daerah antara dua perbukitan. Di antara dua bukit itu tumbuh pohon-pohon kurma. Pada diri nabi itu terdapat tanda-tanda yang tidak dapat disembunyikan, dia sedia makan dari hadiah seseorang tetapi tidak mahu menerima sedekah, di antara kedua bahunya terdapat tanda cincin kenabian. Jika engkau dapat menuju daerah itu, berangkatlah ke sana!’ Kemudian orang ini pun meninggal dunia. Dan sepeninggalnya, aku masih tinggal di Amuria sesuai dengan yang dikehendaki Allah.

Pada suatu hari, lalu di hadapanku serombongan orang dari Kalb, mereka adalah pedagang. Aku berkata kepada para pedagang itu, ‘Bolehkah kalian membawaku menuju tanah Arab dengan imbalan sapi dan kambing-kambingku?’ Mereka menjawab, ‘Ya.’ Lalu aku memberikan ternakku kepada mereka. Mereka membawaku, namun ketika tiba di Wadil Qura, mereka menzalimiku, dengan menjualku sebagai hamba ke tangan seorang Yahudi. Kini aku tinggal di tempat seorang Yahudi, Aku melihat pohon-pohon kurma, aku berharap, mudah-mudahan ini daerah sebagaimana yang disebutkan si Fulan kepadaku. Aku tidak biasa hidup bebas.

Ketika aku berada di samping orang Yahudi itu, saudaranya datang dari Madinah dari Bani Quraidzah. la membeliku darinya. Kemudian membawaku ke Madinah. Saat aku tiba di Madinah aku segera tahu berdasarkan apa yang disebutkan si Fulan kepadaku. Sekarang aku tinggal di Madinah.

Allah mengutus seorang RasulNya, dia telah tinggal di Mekah beberapa lama, yang aku sendiri tidak pernah mendengar ceritanya kerana kesibukanku sebagai seorang hamba. Kemudian Rasul itu berhijrah ke Madinah. Demi Allah, ketika aku berada di puncak pohon kurma majikanku kerana aku bekerja di perkebunan, sementara majikanku duduk, tiba-tiba salah seorang anak saudaranya datang menghampiri, kemudian berkata, ‘Fulan, Celakalah Bani Qailah (suku Aus dan Khazraj). Mereka kini sedang berkumpul di Quba’ menyambut seseorang yang datang dari Mekah pada hari ini. Mereka percaya bahawa orang itu Nabi.’

Tatkala aku mendengar pembicaraannya, aku gementar sehingga aku khuatir jatuh menimpa majikanku. Kemudian aku turun dari pohon, dan bertanya kepada anak saudara majikanku, ‘Apa tadi yang engkau katakan? Apa tadi yang engkau katakan?‘

Majikanku sangat marah, dia memukulku dengan pukulan keras. Kemudian berkata, ‘Apa urusanmu menanyakan hal ini, Teruskan pekerjaanmu.’

Aku menjawab, ‘Tidak ada maksud apa-apa, aku hanya ingin mencari kejelasan terhadap apa yang dikatakan. Padahal sebenarnya saya telah memiliki beberapa informasi mengenai akan diutusnya seorang nabi itu.’

Pada pagi hari, aku mengambil sejumlah bekal kemudian aku menuju kepada Rasulullah SAW, ketika itu baginda sedang berada di Quba, lalu aku menemui beliau. Aku berkata,

”Telah sampai kepadaku khabar bahawasanya engkau adalah seorang yang soleh, engkau memiliki beberapa orang sahabat yang dianggap asing dan miskin. ‘Aku membawa sedikit sedekah, dan menurutku kalian lebih berhak menerima sedekahku ini daripada orang lain.’

Aku pun menyerahkan sedekah tersebut kepada beliau, kemudian Rasulullah SAW bersabda kepada para sahabat, ‘Silakan kalian makan, sementara baginda tidak menyentuh sedekah itu dan tidak memakannya. Aku berkata, ‘Ini satu tanda kenabiannya.’

Aku pulang meninggalkan beliau untuk mengumpulkan sesuatu. Rasulullah SAW pun berpindah ke Madinah. Kemudian pada suatu hari, aku mendatangi baginda sambil berkata, ‘Aku memperhatikanmu tidak memakan pemberian berupa sedekah, sedangkan ini merupakan hadiah sebagai penghormatanku kepada engkau.’
Kemudian Rasulullah makan sebahagian dari hadiah pemberianku dan memerintahkan para sahabat untuk memakannya, mereka pun makan hadiahku itu. Aku berkata dalam hati, ‘lnilah tanda kenabian yang kedua.’

Selanjutnya aku menemui baginda SAW saat beliau berada di kuburan Baqi’ al-Gharqad, beliau sedang menghantarkan jenazah salah seorang sahabat, beliau mengenakan dua lembar kain, ketika itu beliau sedang duduk di antara para sahabat, aku mengucapkan salam kepada baginda. Kemudian aku berputar memperhatikan belakang baginda, adakah aku akan melihat cincin yang disebutkan Si Fulan kepadaku.

Pada saat Rasulullah SAW melihatku sedang memperhatikan beliau, baginda mengetahui bahawa aku sedang mencari kejelasan tentang sesuatu ciri kenabian yang disebutkan salah seorang kawanku. Kemudian baginda melepas kain selendang baginda dari belakang, aku berhasil melihat tanda cincin kenabian dan aku yakin bahawa beliau adalah seorang Nabi. Maka aku telungkup di hadapan baginda dan memeluknya seraya menangis.

Rasulullah bersabda kepadaku, ‘Rapatlah kemari,’ maka akupun rapat dan menceritakan perihal keadaanku sebagaimana yang aku ceritakan kepadamu ini wahai Ibnu Abbas. Kemudian para sahabat takjub kepada Rasulullah SAW ketika mendengar cerita perjalanan hidupku itu.”

Demikianlah kisah juang dan ketidakputus asaan Salman al-Farisi RA mencari makna kehidupan. Kisah pemuda yang berkorban demi mencari kebenaran. Semoga kita beroleh pelajaran dari kisah juang beliau. Semoga perkongsian kita ini membangkitkan keseriusan kita untuk keluar mencari makna kehidupan kita ini sehinggalah kita diizinkan Allah SWT mati dalam keadaan beriman sepenuhnya kepada Allah SWT.

Dari Jabir (bin Abdullah ) RA katanya dia mendengar Rasulullah SAW bersabda:
”Setiap orang akan dibangkitkan kelak (hari kiamat) menurut keadaan (aqidah atau imannya) ketika mati.”

“Wahai Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami dan matikanlah kami dalam keadaan Islam (berserah sepenuh hati kepada-Mu).” (A'raf: 89)

Sunday, May 08, 2011


Islam adalah agama yang sangat memperhatikan dan memuliakan para pemuda, al-Quran menceritakan tentang potret pemuda ashaabul kahfi sebagai kelompok pemuda yang beriman kepada Allah SWT. Mereka meninggalkan majoriti kaumnya yang menyimpang dari agama Allah SWT, sehingga Allah SWT menyelamatkan para pemuda tersebut dengan menidurkan mereka selama 309 tahun. Firman Allah SWT.

Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka; dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.(Kahfi:13)

Justeru itu wahai para pemuda dan pemudi Islam, sedarilah bahawa kita akan menghadapi kewajipan yang bertambah banyak, tugas yang semakin besar, tuntutan-tuntutan umat yang kian berlipatganda, malah dari sinilah maka amanah yang dipikulkan ke atas bahu kita akan menjadi bertambahberat.

Mampukan kita memikulnya? Kata Hasan al Banna,:

“Sesungguhnya sesuatu fikrah itu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang yakin penuh dengan ajarannya, yang benar-benar ikhlas dalam usaha menegakkannya, yang mempunyai semangat yang berkobar untuk mempertahankan kewujudannya, dan disamping itu ada kesediaan yang mendorong mereka kearah berkorban serta terus bertindak menjayakannya. Keempat-empat rukun tersebut; keyakinan, kejujuran, semangat dan tindakan adalah merupakan ciri-ciri utama pemuda.”

Siapa kita wahai pemuda pemudi Islam? Sudahkah kamu menemui jawapannya? Apakah status kita sebagai pemuda pemudi Islam saat ini? Kata Syeikh Muhammad Mahdi Akif,:

“Kalian adalah cita-cita dan harapan bangsa, dan kami mengetahui bahawa dalam diri kalian ada kebaikan yang besar, kerana itu rasakanlah selalu wahai para pemuda apa yang sedang dialami oleh umat dan bangsa ini akan kehinaan, penindasan, realiti yang menyedihkan, keadaan yang memilukan tidak menjanjikan akan kebebasan dan kemerdekaan yang diidamkan. Dan sedarilah, bahawa kerana kalian lambat dalam bertaubat dan kembali kepada Allah, menjadi sebab lambatnya kebenaran memimpin dunia. Dan kerana kalian bermalas-malasan dalam mengerahkan tenaga dan fikiran dalam berdakwah pada kebenaran dan reformasi; maka menjadi penyebab lambatnya kemenangan umat kalian; kerana Allah telah menjanjikan kepada kita kekuatan, kemuliaan dan kemenangan jika kita melaksanakan perintah-Nya dan komitmen dengan syariat-Nya.”

Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

“Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. (Muhammad:7)

Kita tiada pilihan. Pilihan kita adalah melayakkan diri kita menyertai angkatan pemuda Islam sepertimana yang pernah dibangunkan oleh Rasulullah SAW dalam madrasah tarbiyah baginda. Ketahuilah wahai para pemuda Islam, bahawa kebahagiaan di dunia dan akhirat adalah apabila beradanya kita di Jalan tarbiyah dan melaksanakan dakwah menuju Allah. Amat mendesak saat ini kita menuntun jiwa kita kepada keimanan yang hidup kepada Allah SWT.

Tugas kita samada sebagai mahasiswa mahupun yang sedang berkerjaya adalah menjadi contoh terbaik yang dapat memberikan pengaruh dalam kehidupan umat dan dunia ini. Kita harus memiliki peranan positif dalam melakukan perubahan terhadap keadaan umat yang memilukan ini. Menyeru dan bekerja secara tetap dalam menjayakan misi dakwah dan tarbiyah kepada umat menuju kepada realiti yang lebih diredhai Allah SWT dan benarlah ungkapan di bawah ini:

يا معشر الشباب، اعملوا.. فإنما العمل في الشباب

“Wahai para pemuda, bekerjalah… kerana sesungguhnya kerja itu ada dalam diri pemuda”.

Ada yang bertanya..kami tidak mampu, kami amat lemah sekali, kami serba kekurangan. Penulis lontarkan kembali satu persoalan buat kalian semua,

“Jika saat ini kalian tidak mampu menguasai diri kalian, tidak mahu bersungguh-sungguh mengendalikan syahwat dan kecenderungan kalian, malah untuk mengerahkan tenaga dan umur muda kalian demi tertegaknya aqidah, negeri dan masa depan umat kalian, maka apa nak jadi pada kalian?!”

“Justeru itu kemarilah bersama kami, kemarilah bersama kami wahai para pemuda pemudi Islam, agar kita dapat berbuat sesuatu dan bekerja bersama-sama membuat fajar baru, membina ukhwah bersama-sama untuk mengembalikan kemuliaan yang dinanti-nantikan yang sesungguhnya sedang dinanti-nantikan."

Wahai para pemuda generasi Islam kembalilah! Kalian adalah ruhnya dan dengan kalian akan kita memimpin dunia ini kembali dengan iman dan ketaqwaan!

Kalian adalah rahsia kebangkitan yang telah lama hilang. Dan kalian adalah fajarnya yang membawa cahaya baru itu!

Kami tunggu kalian di KTD….Kolej Terbaik Dunia, Kolej Tarbiyah Dakwah!..."

KTD: Seruan Kebangkitan!


Islam adalah agama yang sangat memperhatikan dan memuliakan para pemuda, al-Quran menceritakan tentang potret pemuda ashaabul kahfi sebagai kelompok pemuda yang beriman kepada Allah SWT. Mereka meninggalkan majoriti kaumnya yang menyimpang dari agama Allah SWT, sehingga Allah SWT menyelamatkan para pemuda tersebut dengan menidurkan mereka selama 309 tahun. Firman Allah SWT.

Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka; dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.(Kahfi:13)

Justeru itu wahai para pemuda dan pemudi Islam, sedarilah bahawa kita akan menghadapi kewajipan yang bertambah banyak, tugas yang semakin besar, tuntutan-tuntutan umat yang kian berlipatganda, malah dari sinilah maka amanah yang dipikulkan ke atas bahu kita akan menjadi bertambahberat.

Mampukan kita memikulnya? Kata Hasan al Banna,:

“Sesungguhnya sesuatu fikrah itu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang yakin penuh dengan ajarannya, yang benar-benar ikhlas dalam usaha menegakkannya, yang mempunyai semangat yang berkobar untuk mempertahankan kewujudannya, dan disamping itu ada kesediaan yang mendorong mereka kearah berkorban serta terus bertindak menjayakannya. Keempat-empat rukun tersebut; keyakinan, kejujuran, semangat dan tindakan adalah merupakan ciri-ciri utama pemuda.”

Siapa kita wahai pemuda pemudi Islam? Sudahkah kamu menemui jawapannya? Apakah status kita sebagai pemuda pemudi Islam saat ini? Kata Syeikh Muhammad Mahdi Akif,:

“Kalian adalah cita-cita dan harapan bangsa, dan kami mengetahui bahawa dalam diri kalian ada kebaikan yang besar, kerana itu rasakanlah selalu wahai para pemuda apa yang sedang dialami oleh umat dan bangsa ini akan kehinaan, penindasan, realiti yang menyedihkan, keadaan yang memilukan tidak menjanjikan akan kebebasan dan kemerdekaan yang diidamkan. Dan sedarilah, bahawa kerana kalian lambat dalam bertaubat dan kembali kepada Allah, menjadi sebab lambatnya kebenaran memimpin dunia. Dan kerana kalian bermalas-malasan dalam mengerahkan tenaga dan fikiran dalam berdakwah pada kebenaran dan reformasi; maka menjadi penyebab lambatnya kemenangan umat kalian; kerana Allah telah menjanjikan kepada kita kekuatan, kemuliaan dan kemenangan jika kita melaksanakan perintah-Nya dan komitmen dengan syariat-Nya.”

Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

“Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. (Muhammad:7)

Kita tiada pilihan. Pilihan kita adalah melayakkan diri kita menyertai angkatan pemuda Islam sepertimana yang pernah dibangunkan oleh Rasulullah SAW dalam madrasah tarbiyah baginda. Ketahuilah wahai para pemuda Islam, bahawa kebahagiaan di dunia dan akhirat adalah apabila beradanya kita di Jalan tarbiyah dan melaksanakan dakwah menuju Allah. Amat mendesak saat ini kita menuntun jiwa kita kepada keimanan yang hidup kepada Allah SWT.

Tugas kita samada sebagai mahasiswa mahupun yang sedang berkerjaya adalah menjadi contoh terbaik yang dapat memberikan pengaruh dalam kehidupan umat dan dunia ini. Kita harus memiliki peranan positif dalam melakukan perubahan terhadap keadaan umat yang memilukan ini. Menyeru dan bekerja secara tetap dalam menjayakan misi dakwah dan tarbiyah kepada umat menuju kepada realiti yang lebih diredhai Allah SWT dan benarlah ungkapan di bawah ini:

يا معشر الشباب، اعملوا.. فإنما العمل في الشباب

“Wahai para pemuda, bekerjalah… kerana sesungguhnya kerja itu ada dalam diri pemuda”.

Ada yang bertanya..kami tidak mampu, kami amat lemah sekali, kami serba kekurangan. Penulis lontarkan kembali satu persoalan buat kalian semua,

“Jika saat ini kalian tidak mampu menguasai diri kalian, tidak mahu bersungguh-sungguh mengendalikan syahwat dan kecenderungan kalian, malah untuk mengerahkan tenaga dan umur muda kalian demi tertegaknya aqidah, negeri dan masa depan umat kalian, maka apa nak jadi pada kalian?!”

“Justeru itu kemarilah bersama kami, kemarilah bersama kami wahai para pemuda pemudi Islam, agar kita dapat berbuat sesuatu dan bekerja bersama-sama membuat fajar baru, membina ukhwah bersama-sama untuk mengembalikan kemuliaan yang dinanti-nantikan yang sesungguhnya sedang dinanti-nantikan."

Wahai para pemuda generasi Islam kembalilah! Kalian adalah ruhnya dan dengan kalian akan kita memimpin dunia ini kembali dengan iman dan ketaqwaan!

Kalian adalah rahsia kebangkitan yang telah lama hilang. Dan kalian adalah fajarnya yang membawa cahaya baru itu!

Kami tunggu kalian di KTD….Kolej Terbaik Dunia, Kolej Tarbiyah Dakwah!..."

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah