Monday, June 20, 2011


Ketika sesi pendaftaran kemasukan pelajar baru di KTD, penulis menemui seorang pelajar baru yang duduk seorang diri dalam serba keresahan. Penulis menegurnya lantas memulakan bicara dengan bertanya khabar. Anak muda ini merasa bimbang adakah dia mampu belajar. Keputusan SPM beliau sekadar cukup makan melayakkan beliau menyambung diploma di KTD. Penulis bertanya apakah yang meresahkan diri beliau. Katanya, “Cikgu, saya telah mengecewakan ibu bapa saya. Sebelum ini mereka mengharap saya berjaya dengan baik semasa di tingkatan 5. Tapi keputusan SPM saya tidak seberapa. Mereka kini tidak yakin dengan saya lagi. Hari inipun saya datang seorang diri tanpa kehadiran mereka. Saya takut, apakah saya boleh berjaya. Saya takut saya akan gagal lagi dan akan mengecewakan ibu bapa saya lagi.”

Penulis merenung wajahnya. seraya berkata dengan lembut,

“Keputusan SPM bukanlah penentu kegagalan kita selamanya. Sekiranya kita memiliki hati yang sedar dan berjiwa besar, kita mampu melakar sejarah baru dalam kehidupan kita. Tidak ada ibu bapa yang mahu melihat anaknya gagal. Belajarlah dari pengalaman kehidupan anda sendiri. Kehidupan ini adalah ibarat sebuah perjalanan panjang. Dalam perjalanan itu adakalanya kita ditimpa duka, musibah dan kegagalan. Adakalanya kita berjaya, bahagia dan cemerlang. Terpulanglah kepada hati dan semangat kita, bagaimana kita mahu melakar sejarah kehidupan kita. Jangan risaukan kegagalan yang lalu, tapi risaukan apakah kita sudah bersedia bangkit dari kegagalan tersebut. Allah masih sayangkan anda, lalu Allah memilih anda menjadi keluarga baru KTD, pasti ada hikmahnya.”

Pelajar itu memandang penuh minat. Penulis kemudian berkongsi lagi dengan beliau satu kisah simulasi kehidupan. Suatu ketika, ada dua orang sahabat telah mengembara dengan melintasi padang pasir yang luas. Sepanjang mata memandang, hanya tampak garis pasir yang terbentang. Sesekali debu pasir menerpa tubuh, dan membuat mereka berjalan merunduk agar terhindar dari angin yang membawa debu itu.

Tiba-tiba ada badai besar yang datang, hembusannya sangat kuat. Membuat tubuh mereka bergoyang, merekapun saling berpegangan, agar dapat bertahan dari badai itu. Namun ada musibah lainnya yang menimpa mereka, bekal minuman mereka telah di terbangkan badai, dan di dalam fikiran kedua sahabat tadi, mereka akan mati kehausan di tengah padang pasir yang luas.

Akhirnya, keduanyapun duduk termenung, menyesali atas kelalaian mereka sehingga menyebabkan kantung bekalan minuman mereka hilang di tiup badai. Mereka kini tidak yakin samada mampu atau tidak lagi mengharung padang pasir yang masih luas terbentang tanpa bekalan minuman. Lalu seorang dari mereka, menulis sesuatu di atas pasir dengan hujung jarinya. Goresan yang ditulisnya adalah,

“Kami sedih, kami telah kehilangan bekal minuman kami di tempat ini”.

Melihat tulisan itu, sahabat seorang lagi kelihatan kebingungan sambil melihat wajah sahabatnya. Tidak lama kemudian, setelah badai berlalu pergi, keduanya membuat keputusan untuk meneruskan perjalanan mereka walaupun tanpa bekalan minuman. Mereka membuat keputusan tersebut kerana bagi mereka perjalanan ini perlu diteruskan. Mungkin dihadapan sana ada sesuatu yang boleh membantu perjalanan mereka.

Setelah lama menyusuri padang pasir, mereka melihat sebuah oasis dari kejauhan.”Wah kita selamat kawan! Lihat, ada air disana! Mudah-mudahan ini bukan fatamorgana”, seru seorang sahabat. Setelah berlari menuju ke arah oasis itu, ternyata memang ada sebuah kolam kecil dengan air yang cukup banyak. Keduanyapun segera minum sepuas-puasnya dan mengambil sisanya untuk bekal meneruskan perjalanan.

Sambil beristirehat, seorang dari sahabat itu mulai menulis sesuatu. Pisau yang digenggamnya digunakan untuk memahat di atas sebuah batu,

“Kami sangat bahagia saat ini, kami dapat meneruskan perjalanan, kerana menemukan tempat ini”.

Merasa bingung dengan tingkah sahabatnya itu, sahabat yang seorang lagi bertanya kepada temannya, “Sahabat, mengapa kini engkau menulis di atas batu, sementara tadi engkau hanya menulis di atas pasir saat kita kehilangan bekal minuman?!”.

Mendengar pertanyaan sahabatnya, beliau menjawab,

“Teman, saat kita mendapatkan kesusahan, tulislah semuanya itu di atas pasir. Biarkan angin keikhlasan akan membawanya jauh dari ingatan. Biarkan catatan itu akan hilang bersama menyebarnya pasir ketulusan. Biarkan semuanya hilang, lenyap, dan pupus. Namun ingatlah, saat kita mendapatkan kebahagiaan, pahatlah kemuliaan itu di atas batu. Agar tetap terkenang, dan membuat kita bahagia. Torehlah kenangan kesenangan itu dalam kerasnya batu, agar tidak ada sesuatu yang dapat menghapusnya. Biarkan catatan kebahagiaan itu tetap ada, biarkan semuanya tersimpan”.

Akhirnya, kedua sahabat itupun tersenyum. Bekal minuman mereka telah cukup, dan merekapun kembali meneruskan perjalanan mereka.

Penulis bertanyakan, apakah dia dapat belajar sesuatu dari kisah kedua sahabat tadi. Beliau tersenyum puas. Sebelum meninggalkan pelajar tadi, penulis melakarkan senyuman kepada beliau sambil berpesan,

“InsyaAllah, di KTD anda tidak akan berseorangan. Kita ada tempat mengadu yakni Allah SWT. Bergantung, berharap dan sentiasalah memohon kekuatan dari Allah. DI KTD anda akan ada ramai sahabat yang soleh yang akan bersama anda melakar kejayaan dan kebahagiaan. InsyaAllah, di KTD lakukanlah perubahan baru dalam hidup anda. Kita akan bersama membongkar potensi anda untuk berjaya, bersiap sedialah menjadi mahasiswa luarbiasa, bangkitkanlah diri anda dengan mutiara besar di KTD:

“Mengaji biar pandai (sehingga menjadi seorang profesional Islam), perangai biar jjuruh (berakhlak mulia sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita) dan hidup biar boleh tumpang (kejayaan kita adalah untuk kedua ibu bapa kita, untuk umat, dan untuk Islam).”

Jom kita pahat kejayaan dan kecemerlangan di KTD. Selamat berjaya mahasiswa baru KTD!

Langkah Baru di KTD


Ketika sesi pendaftaran kemasukan pelajar baru di KTD, penulis menemui seorang pelajar baru yang duduk seorang diri dalam serba keresahan. Penulis menegurnya lantas memulakan bicara dengan bertanya khabar. Anak muda ini merasa bimbang adakah dia mampu belajar. Keputusan SPM beliau sekadar cukup makan melayakkan beliau menyambung diploma di KTD. Penulis bertanya apakah yang meresahkan diri beliau. Katanya, “Cikgu, saya telah mengecewakan ibu bapa saya. Sebelum ini mereka mengharap saya berjaya dengan baik semasa di tingkatan 5. Tapi keputusan SPM saya tidak seberapa. Mereka kini tidak yakin dengan saya lagi. Hari inipun saya datang seorang diri tanpa kehadiran mereka. Saya takut, apakah saya boleh berjaya. Saya takut saya akan gagal lagi dan akan mengecewakan ibu bapa saya lagi.”

Penulis merenung wajahnya. seraya berkata dengan lembut,

“Keputusan SPM bukanlah penentu kegagalan kita selamanya. Sekiranya kita memiliki hati yang sedar dan berjiwa besar, kita mampu melakar sejarah baru dalam kehidupan kita. Tidak ada ibu bapa yang mahu melihat anaknya gagal. Belajarlah dari pengalaman kehidupan anda sendiri. Kehidupan ini adalah ibarat sebuah perjalanan panjang. Dalam perjalanan itu adakalanya kita ditimpa duka, musibah dan kegagalan. Adakalanya kita berjaya, bahagia dan cemerlang. Terpulanglah kepada hati dan semangat kita, bagaimana kita mahu melakar sejarah kehidupan kita. Jangan risaukan kegagalan yang lalu, tapi risaukan apakah kita sudah bersedia bangkit dari kegagalan tersebut. Allah masih sayangkan anda, lalu Allah memilih anda menjadi keluarga baru KTD, pasti ada hikmahnya.”

Pelajar itu memandang penuh minat. Penulis kemudian berkongsi lagi dengan beliau satu kisah simulasi kehidupan. Suatu ketika, ada dua orang sahabat telah mengembara dengan melintasi padang pasir yang luas. Sepanjang mata memandang, hanya tampak garis pasir yang terbentang. Sesekali debu pasir menerpa tubuh, dan membuat mereka berjalan merunduk agar terhindar dari angin yang membawa debu itu.

Tiba-tiba ada badai besar yang datang, hembusannya sangat kuat. Membuat tubuh mereka bergoyang, merekapun saling berpegangan, agar dapat bertahan dari badai itu. Namun ada musibah lainnya yang menimpa mereka, bekal minuman mereka telah di terbangkan badai, dan di dalam fikiran kedua sahabat tadi, mereka akan mati kehausan di tengah padang pasir yang luas.

Akhirnya, keduanyapun duduk termenung, menyesali atas kelalaian mereka sehingga menyebabkan kantung bekalan minuman mereka hilang di tiup badai. Mereka kini tidak yakin samada mampu atau tidak lagi mengharung padang pasir yang masih luas terbentang tanpa bekalan minuman. Lalu seorang dari mereka, menulis sesuatu di atas pasir dengan hujung jarinya. Goresan yang ditulisnya adalah,

“Kami sedih, kami telah kehilangan bekal minuman kami di tempat ini”.

Melihat tulisan itu, sahabat seorang lagi kelihatan kebingungan sambil melihat wajah sahabatnya. Tidak lama kemudian, setelah badai berlalu pergi, keduanya membuat keputusan untuk meneruskan perjalanan mereka walaupun tanpa bekalan minuman. Mereka membuat keputusan tersebut kerana bagi mereka perjalanan ini perlu diteruskan. Mungkin dihadapan sana ada sesuatu yang boleh membantu perjalanan mereka.

Setelah lama menyusuri padang pasir, mereka melihat sebuah oasis dari kejauhan.”Wah kita selamat kawan! Lihat, ada air disana! Mudah-mudahan ini bukan fatamorgana”, seru seorang sahabat. Setelah berlari menuju ke arah oasis itu, ternyata memang ada sebuah kolam kecil dengan air yang cukup banyak. Keduanyapun segera minum sepuas-puasnya dan mengambil sisanya untuk bekal meneruskan perjalanan.

Sambil beristirehat, seorang dari sahabat itu mulai menulis sesuatu. Pisau yang digenggamnya digunakan untuk memahat di atas sebuah batu,

“Kami sangat bahagia saat ini, kami dapat meneruskan perjalanan, kerana menemukan tempat ini”.

Merasa bingung dengan tingkah sahabatnya itu, sahabat yang seorang lagi bertanya kepada temannya, “Sahabat, mengapa kini engkau menulis di atas batu, sementara tadi engkau hanya menulis di atas pasir saat kita kehilangan bekal minuman?!”.

Mendengar pertanyaan sahabatnya, beliau menjawab,

“Teman, saat kita mendapatkan kesusahan, tulislah semuanya itu di atas pasir. Biarkan angin keikhlasan akan membawanya jauh dari ingatan. Biarkan catatan itu akan hilang bersama menyebarnya pasir ketulusan. Biarkan semuanya hilang, lenyap, dan pupus. Namun ingatlah, saat kita mendapatkan kebahagiaan, pahatlah kemuliaan itu di atas batu. Agar tetap terkenang, dan membuat kita bahagia. Torehlah kenangan kesenangan itu dalam kerasnya batu, agar tidak ada sesuatu yang dapat menghapusnya. Biarkan catatan kebahagiaan itu tetap ada, biarkan semuanya tersimpan”.

Akhirnya, kedua sahabat itupun tersenyum. Bekal minuman mereka telah cukup, dan merekapun kembali meneruskan perjalanan mereka.

Penulis bertanyakan, apakah dia dapat belajar sesuatu dari kisah kedua sahabat tadi. Beliau tersenyum puas. Sebelum meninggalkan pelajar tadi, penulis melakarkan senyuman kepada beliau sambil berpesan,

“InsyaAllah, di KTD anda tidak akan berseorangan. Kita ada tempat mengadu yakni Allah SWT. Bergantung, berharap dan sentiasalah memohon kekuatan dari Allah. DI KTD anda akan ada ramai sahabat yang soleh yang akan bersama anda melakar kejayaan dan kebahagiaan. InsyaAllah, di KTD lakukanlah perubahan baru dalam hidup anda. Kita akan bersama membongkar potensi anda untuk berjaya, bersiap sedialah menjadi mahasiswa luarbiasa, bangkitkanlah diri anda dengan mutiara besar di KTD:

“Mengaji biar pandai (sehingga menjadi seorang profesional Islam), perangai biar jjuruh (berakhlak mulia sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita) dan hidup biar boleh tumpang (kejayaan kita adalah untuk kedua ibu bapa kita, untuk umat, dan untuk Islam).”

Jom kita pahat kejayaan dan kecemerlangan di KTD. Selamat berjaya mahasiswa baru KTD!

Wednesday, June 08, 2011




Sepanjang bulan April – Julai, jadual kerja penulis amat sibuk dengan urusan KTD. Justeru penulis tidak berkesempatan untuk mengemaskinikan blog penulis usrahkeluarga, penulisan di langitilahi.com. hatta FB pun jarang-jarang update. Namun apabila penulis muhasabah kembali, ternyata penulis masih belum bijak mengurus masa penulis dengan baik sekali. Sebenarnya masih ada ruang dan masa lagi yang boleh dimanfaatkan, yang kurang adalah kesungguhan dan pengurusan masa yang efektif. Justeru, penulis bertanya kepada diri penulis, benarkah penulis sibuk?

Semua orang pernah sibuk dan sentiasa sibuk. Ada juga yang tidak sibuk, tapi nampak seperti sibuk. Kepada yang sentiasa sibuk, sibuk bagaimana yang kita bina selama ini.

Sibuk Berkerjaya
Mungkin anda pernah melihat (atau termasuk Anda?) orang yang begitu sibuk bekerja. Keluar awal pagi sekali, pulang sampai lewat malam, hari Sabtu dan Minggu juga sibuk bekerja. Saat ditanya, kenapa sibuk, jawapannya ialah tugasannya sangat banyak di pejabat dan selalu outstation. Dan pelbagai alasan lain yang diberikan. Tetapi ibadahnya tidak stabil, apa lagi kerja dakwahnya.

Sibuk Berdakwah
Di pihak lain pula, ada orang yang begitu semangat berdakwah. Hampir setiap hari keluar rumah untuk berdakwah. Mulai dari ceramah, mengisi pengajian, mengurus organisasi dakwah, mengisi khutbah Juma’at, menulis artikel, menulis buku, dan pelbagai kegiatan dakwah lainnya. Namun, kehidupan ekonominya lemah sekali, untuk menampung kos dakwahnya masih bergantung kepada orang lain dan mengharap ihsan orang lain.

Sibuk Beribadah
Ada juga orang yang siang malam selalu di Masjid. Solat berjamaah sentiasa hadir, membaca al Quran hampir setiap waktu, mengkaji kitab berjam-jam setiap harinya. Jika tidak maka mulutnya tidak lepas dari zikir. Tetapi kehidupan anak isterinya bergantung kepada saudaranya sendiri. Terkadang peribadi anak-anak dan isterinya jauh dari unsur masjid dan al Quran.

Manakah yang Anda pilih?
Saya mengenali seseorang yang ternyata amat sibuk dalam setiap hal di atas. Dia seorang profesional sekaligus seorang usahawan. Dia juga begitu aktif berdakwah, mengajar di masjid, memberi ceramah dan berforum, membentang kertas kerja di pelbagai seminar peringkat nasional dan antarabangsa, mengurus organisasi dakwahnya yang semakin dikenali masyarakat, dakwahnya melebar di peringkat tempatan sehinggalah antarabangsa, mengurus sebuah kolej sehingga kini menjadi pilihan ibu bapa dan pelajar lepasan SPM. Beliau juga masih sempat menghadiri halaqah tarbiyah mingguannya. Kesemua anak-anaknya juga berjaya dalam pendidikan dan memiliki peribadi mulia. Itulah pekerjaan sehariannya. Tentu saja ibadah-ibadah hariannya juga tidak ketinggalan. Beliau sentiasa solat berjamaah di masjid dan surau, kuat hafalan Qurannya, sentiasa memelihara solat sunat. Kehidupan keluarganya pula tetap harmoni dan bahagia.

Beliau yang penulis maksudkan ialah Ketua Eksekutif Kolej Teknologi Darulnaim (KTD) dan Presiden HALUAN Malaysia, Dr. Hj. Abdullah Sudin Ab Rahman. Beliau menjadi isnpirasi kepada penulis untuk berusaha semaksima mungkin mengefektifkan masa yang diberikan Allah SWT agar menjadi lebih bermakna.

Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman benar-benar memahami kata-kata Al Imam Hassan Al Banna bahawa “Kewajiban dakwah kita lebih banyak dari waktu yang kita ada”.

Masakan tidak, setiap saat masa beliau penuh dengan kegiatan yang bermanfaat. Hatta saat kami bersembang-sembang dengan beliau di warung makan, beliau jadikan pertemuan tersebut sebagai medan menasihati dan membimbing kami. Malahan beliau masih ada masa menjemput kami makan malam di rumahnya dan mendengar taujih-taujih pembakar iman buat kami agar sentiasa memelihara keikhlasan dalam bekerja. Kami juga teruja dengan cita-cita besar beliau, mengangkat KTD menjadi seperti Universiti Al Azhar. Menjadikan KTD sebagai pusat pendidikan, kebajikan dan melahirkan kepimpinan masa depan Islam.

Ada kata-kata hikmahnya yang sering beliau ingatkan kepada kami. Katanya, dalam kehidupan, semua orang mahukan duit. Namun apa makna duit itu samada sedikit atau banyak sekiranya ianya tidak boleh ditranformasikan menjadi pahala. Duit itu akan menjadi beban kelak di akhirat sekiranya kita menjadi hamba duit. Sedangkan duit yang dikawal dengan nilai Akhirat, akan membawa kebaikan di dunia dan di akhirat.

Beginilah insan luar biasa mengurus dan memandang kehidupan. Kacamatanya adalah kacamata akhirat. Mindsetnya juga mindset akhirat. Beruntungnya kami menjadi anak didik beliau. Semoga beliau terus thabat dan istiqamah memimpin kami. Kami amat mencintai dan menyayangi beliau sebagai seorang bapa, ketua dan murabbi. Semoga langkah beliau kami mampu turuti dan contohi.

Inspirasi Kesibukan Dari Insan Luar Biasa: Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman




Sepanjang bulan April – Julai, jadual kerja penulis amat sibuk dengan urusan KTD. Justeru penulis tidak berkesempatan untuk mengemaskinikan blog penulis usrahkeluarga, penulisan di langitilahi.com. hatta FB pun jarang-jarang update. Namun apabila penulis muhasabah kembali, ternyata penulis masih belum bijak mengurus masa penulis dengan baik sekali. Sebenarnya masih ada ruang dan masa lagi yang boleh dimanfaatkan, yang kurang adalah kesungguhan dan pengurusan masa yang efektif. Justeru, penulis bertanya kepada diri penulis, benarkah penulis sibuk?

Semua orang pernah sibuk dan sentiasa sibuk. Ada juga yang tidak sibuk, tapi nampak seperti sibuk. Kepada yang sentiasa sibuk, sibuk bagaimana yang kita bina selama ini.

Sibuk Berkerjaya
Mungkin anda pernah melihat (atau termasuk Anda?) orang yang begitu sibuk bekerja. Keluar awal pagi sekali, pulang sampai lewat malam, hari Sabtu dan Minggu juga sibuk bekerja. Saat ditanya, kenapa sibuk, jawapannya ialah tugasannya sangat banyak di pejabat dan selalu outstation. Dan pelbagai alasan lain yang diberikan. Tetapi ibadahnya tidak stabil, apa lagi kerja dakwahnya.

Sibuk Berdakwah
Di pihak lain pula, ada orang yang begitu semangat berdakwah. Hampir setiap hari keluar rumah untuk berdakwah. Mulai dari ceramah, mengisi pengajian, mengurus organisasi dakwah, mengisi khutbah Juma’at, menulis artikel, menulis buku, dan pelbagai kegiatan dakwah lainnya. Namun, kehidupan ekonominya lemah sekali, untuk menampung kos dakwahnya masih bergantung kepada orang lain dan mengharap ihsan orang lain.

Sibuk Beribadah
Ada juga orang yang siang malam selalu di Masjid. Solat berjamaah sentiasa hadir, membaca al Quran hampir setiap waktu, mengkaji kitab berjam-jam setiap harinya. Jika tidak maka mulutnya tidak lepas dari zikir. Tetapi kehidupan anak isterinya bergantung kepada saudaranya sendiri. Terkadang peribadi anak-anak dan isterinya jauh dari unsur masjid dan al Quran.

Manakah yang Anda pilih?
Saya mengenali seseorang yang ternyata amat sibuk dalam setiap hal di atas. Dia seorang profesional sekaligus seorang usahawan. Dia juga begitu aktif berdakwah, mengajar di masjid, memberi ceramah dan berforum, membentang kertas kerja di pelbagai seminar peringkat nasional dan antarabangsa, mengurus organisasi dakwahnya yang semakin dikenali masyarakat, dakwahnya melebar di peringkat tempatan sehinggalah antarabangsa, mengurus sebuah kolej sehingga kini menjadi pilihan ibu bapa dan pelajar lepasan SPM. Beliau juga masih sempat menghadiri halaqah tarbiyah mingguannya. Kesemua anak-anaknya juga berjaya dalam pendidikan dan memiliki peribadi mulia. Itulah pekerjaan sehariannya. Tentu saja ibadah-ibadah hariannya juga tidak ketinggalan. Beliau sentiasa solat berjamaah di masjid dan surau, kuat hafalan Qurannya, sentiasa memelihara solat sunat. Kehidupan keluarganya pula tetap harmoni dan bahagia.

Beliau yang penulis maksudkan ialah Ketua Eksekutif Kolej Teknologi Darulnaim (KTD) dan Presiden HALUAN Malaysia, Dr. Hj. Abdullah Sudin Ab Rahman. Beliau menjadi isnpirasi kepada penulis untuk berusaha semaksima mungkin mengefektifkan masa yang diberikan Allah SWT agar menjadi lebih bermakna.

Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman benar-benar memahami kata-kata Al Imam Hassan Al Banna bahawa “Kewajiban dakwah kita lebih banyak dari waktu yang kita ada”.

Masakan tidak, setiap saat masa beliau penuh dengan kegiatan yang bermanfaat. Hatta saat kami bersembang-sembang dengan beliau di warung makan, beliau jadikan pertemuan tersebut sebagai medan menasihati dan membimbing kami. Malahan beliau masih ada masa menjemput kami makan malam di rumahnya dan mendengar taujih-taujih pembakar iman buat kami agar sentiasa memelihara keikhlasan dalam bekerja. Kami juga teruja dengan cita-cita besar beliau, mengangkat KTD menjadi seperti Universiti Al Azhar. Menjadikan KTD sebagai pusat pendidikan, kebajikan dan melahirkan kepimpinan masa depan Islam.

Ada kata-kata hikmahnya yang sering beliau ingatkan kepada kami. Katanya, dalam kehidupan, semua orang mahukan duit. Namun apa makna duit itu samada sedikit atau banyak sekiranya ianya tidak boleh ditranformasikan menjadi pahala. Duit itu akan menjadi beban kelak di akhirat sekiranya kita menjadi hamba duit. Sedangkan duit yang dikawal dengan nilai Akhirat, akan membawa kebaikan di dunia dan di akhirat.

Beginilah insan luar biasa mengurus dan memandang kehidupan. Kacamatanya adalah kacamata akhirat. Mindsetnya juga mindset akhirat. Beruntungnya kami menjadi anak didik beliau. Semoga beliau terus thabat dan istiqamah memimpin kami. Kami amat mencintai dan menyayangi beliau sebagai seorang bapa, ketua dan murabbi. Semoga langkah beliau kami mampu turuti dan contohi.



Dalam satu sesi ceramah penulis, ada seorang peserta bertanyakan persoalan luarbiasa, bagaimana melawan syaitan dari menggoda kami supaya suka kepada kemaksiatan? Penulis memuji peserta ini. Kenapa? Kerana dia kenal musuhnya, syaitan. Masalah kita hari ini tidak kenal musuh kita, malahan kita berkawan pula dengan musuh kita. Kita jadikan musuh kita sebagai kawan dan teman akrab. Pelikkan, tapi itulah yang terjadi saat ini.


Syaitan selalu mengajakku berbuat yang membahayakan diriku
Memperbanyakkan penyakit dan menambahkan deritaku
Bagaimana aku mampu mensiat-siatkan musuhku ini
Sedangkan ia berada di dalam hatiku



Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu?, dan hendaklah kamu menyembah-Ku. inilah jalan yang lurus. Sesungguhnya syaitan itu telah menyesatkan sebahagian besar di antaramu. Maka apakah kamu tidak memikirkan? (Yaasiin :60-61)

Memang tugas syaitan adalah untuk menyesatkan manusia. Itu janji mereka kepada Allah SWT, dan Allah SWT mengizinkan syaitan melakukan kerja terkutuk mereka. Maka kita kena faham bahawa syaitan itu benar-benar ada dan menyertai kehidupan kita sejak lahir. Rasulullah SAW bersabda:

“Tidak ada seorangpun di antara kamu melainkan telah dijadikan untuknya pendamping dari syaitan. “ Para sahabat bertanya, “Apakah Engkau juga wahai Rasulullah.” Baginda menjawab, “ Ya, hanya sanya Allah telah menolongku dan tidak memerintahkanku kecuali kepada kebaikan.”

Dari hadith ini kita akan faham bahawa kita perlu berwaspada terhadap bisikan-bisikan syaitan. Kerana syaitan sentiasa dekat dengan kita dan berusaha menyesatkan kita. Keduanya, tidak ada cara lain untuk berhadapan dengan syaitan melainkan mengharapkan pertolongan dari Allah SWT. Justeru kita harus melakukan amal yang dapat mengundang pertolongan Allah SWT yang akan dapat menyelamatkan kita dari bisikan-bisikan syaitan.

Zikir adalah antara amal perbuatan yang dapat mengundang pertolongan Allah SWT dan mengusir bisikan-bisikan syaitan. Rasulullah SAW ada bersabda:

“Sesungguhnya syaitan meletakkan penutupnya pada hati anak Adam. Jika ia melakukan zikrullah maka ia akan lari. Jika ia melupakan Allah, maka syaitan akan menguasai hatinya.” (HR Abu Ya’la)

Rasulullah SAW juga mengajar kepada kita agar jangan memuji syaitan atau sesekali mengangkat imej syaitan. Terkadang, secara berseleroh, kita melawak dengan mengatakan, apa nak buat..ini semua kerja syaitan,,kami ni mangsa pengaruh syaitan, atau kita menyebut “Celaka syaitan.”

Diriwayatkan bahawa ketika Nabi SAW terjatuh dari atas keldai baginda, seorang sahabat yang menunggang di belakang berkata, “Celaka syaitan.” Lalu Nabi SAW bersabda:

“Kamu jangan berkata “Celakalah syaitan.” Kerana apabila kamu berkata sedemikian, maka syaitan akan merasa sombong dan berseloroh “Dengan kekuatanku aku telah menjatuhkannya.” Sebaliknya apabila kamu mengucapkan “Bismillah” maka ia akan menjadi kerdil hingga seperti seekor lalat, dah mudah dikalahkan.” (HR Ahmad)

Solusi terbaik untuk kita menghindar bisikan syaitan adalah kita perlu mewajibkan diri kita melaksanakan seluruh perintah Allah SWT. Sesungguhnya ketaatan kepada Allah dan hukum-hukum Allah akan mendekatkan kita kepada Allah dan pertolongan-Nya. Sedangkan melanggari perintah Allah akan menguatkan pengaruh syaitan ke atas kita dan meleraikan hubungan kita dengan Allah SWT. Kefahaman ini akan membezakan kita di antara bisikan dan cara hidup syaitan atau pengaruh iman dan cara hidup keimanan yang memandu kita. Tatkala ada bisikan yang mengajak kita kepada kemaksiatan, pasti ianya datang dari syaitan. Maka bersegeralah istighfar dan zikrullah. Bersegeralah memohon kekuatan dan pertolongan dari Allah SWT.

Yang terakhir, penulis berpesan kepada diri penulis dan anda semua, jagalah hati dan jiwa kita. Binalah jiwa yang dihiasi nilai iman dan ketaqwaan yang tinggi. Berilah makan jiwa dan hati kita dengan makanan iman. Iman sahaja yang mampu membentuk kekuatan melawan bisikan-bisikan syaitan. Lemah iman bererti kuatnya empayar syaitan.

Bagaimana mahu memiliki jiwa dan iman yang kuat. Rasulullah SAW menganjurkan kepada kita agar berdoa dan memohon kekuatan kepada Allah SWT.

“Ya Allah! Berikan kepada jiwaku ketaqwaan, sucikanlah ia kerana sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik Dzat yang menyucikannya, Engkau adalah penolong dan pembelanya.” (HR Muslim)

Dalam hadith ini, ada 3 kompenen penting yang perlu kita laksanakan untuk membina jiwa yang kuat dengan keimanan. Pertama doa kepada Allah agar dianugerahkan jiwa yang bertaqwa. Kita perlu bergantung sepenuhnya kepada Allah SWT. Kita perlu menyerahkan diri kita kepada Allah semata. Justeru kehidupan dan matlamat kehidupan kita mestilah hanya sanya kerana Allah. Tidak yang lain. Taqwa hanya akan lahir setelah kita miliki kejelasan matlamat kehidupan, ubudiyyah (penghambaan) hanya kepada Allah SWT dalam seluruh kehidupan. Jangan hanya beriman saat kita susah, saat kita sakit, saat kita telah dirasuk syaitan dan iblis, baru kita mahu mencari Allah! Maka taqwa tidak akan lahir.

“Dan barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertaqwa kepada-Nya, maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (An-Nuur:52)


Keduanya jiwa dan hati perlu dibersihkan. Bersihkan mestilah dari sumber yang bersih, Al Quran dan pesanan-pesanan dari Rasulullah SAW. Kita nak bersihkan apa? Bersihkan dari kekotoran maksiat dan penyakit hati yang menyelaputi hati. Banyak kaedah dan cara yang diajarkan oleh rasulullah SAW kepadfa kita untuk membersihkan hati. Bacalah buku-buku tulisan ulama muktabar seperti Iman al Ghazali, Imam Jauzi, Ibnu Taimiyah, Syeikh Said Hawwa dan ramai lagi, bagaimana kita boleh melaksanakan proses tazkiyatun Nafs. Firman Allah SWT:

“Beruntunglah orang-orang yang membersihkan jiwanya. Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorkan jiwanya.” (ASy-Syams: 9-10)

Ketiganya, jangan berhenti dan berputus asa untuk sentiasa memohon perlindungan dan pertolongan dari Allah SWT. Seorang ulama ada berkata:

Sebab hakiki terjerumusnya seorang muslim ke dalam maksiat bukanlah kerana rosaknya niat, menangnya syahwat atau kuatnya syaitan. Tetapi kerana penjagaan Allah telah dicabut ke atas dirinya, sehingga jiwanya menjadi lemah dan akhirnya kalah oleh dorongan syahwat dan godaan syaitan.”

Dalam kalimah akhir penulis kepada para peserta ini, penulis mengajak mereka agar berusaha menghadirkan diri dalam halaqah-halaqah tarbawiyah. Alhamdulillah pengalaman penulis sendiri semenjak mengikuti halaqah tarbiyah dari zaman kampus sehinggalah saat ini, sudah berkerjaya dan berkeluarga, halaqah tarbiyah dapat membantu meningkatkan momentum ghirah membina iman dan taqwa.

Semoga kita semakin kenal musuh kita, dan semoga kita faham formula dan jalan keluar untuk kita tetap istiqamah mengekalkan keimanan kita dan melaksanakan kehidupan kita dengan kekuatan iman dan taqwa. Bangkitkan kembali ghirah iman demi mempertahankan hati kita dari bisikan syaitan.!

Lemah Iman Bererti Kuatnya Empayar Syaitan!




Dalam satu sesi ceramah penulis, ada seorang peserta bertanyakan persoalan luarbiasa, bagaimana melawan syaitan dari menggoda kami supaya suka kepada kemaksiatan? Penulis memuji peserta ini. Kenapa? Kerana dia kenal musuhnya, syaitan. Masalah kita hari ini tidak kenal musuh kita, malahan kita berkawan pula dengan musuh kita. Kita jadikan musuh kita sebagai kawan dan teman akrab. Pelikkan, tapi itulah yang terjadi saat ini.


Syaitan selalu mengajakku berbuat yang membahayakan diriku
Memperbanyakkan penyakit dan menambahkan deritaku
Bagaimana aku mampu mensiat-siatkan musuhku ini
Sedangkan ia berada di dalam hatiku



Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu?, dan hendaklah kamu menyembah-Ku. inilah jalan yang lurus. Sesungguhnya syaitan itu telah menyesatkan sebahagian besar di antaramu. Maka apakah kamu tidak memikirkan? (Yaasiin :60-61)

Memang tugas syaitan adalah untuk menyesatkan manusia. Itu janji mereka kepada Allah SWT, dan Allah SWT mengizinkan syaitan melakukan kerja terkutuk mereka. Maka kita kena faham bahawa syaitan itu benar-benar ada dan menyertai kehidupan kita sejak lahir. Rasulullah SAW bersabda:

“Tidak ada seorangpun di antara kamu melainkan telah dijadikan untuknya pendamping dari syaitan. “ Para sahabat bertanya, “Apakah Engkau juga wahai Rasulullah.” Baginda menjawab, “ Ya, hanya sanya Allah telah menolongku dan tidak memerintahkanku kecuali kepada kebaikan.”

Dari hadith ini kita akan faham bahawa kita perlu berwaspada terhadap bisikan-bisikan syaitan. Kerana syaitan sentiasa dekat dengan kita dan berusaha menyesatkan kita. Keduanya, tidak ada cara lain untuk berhadapan dengan syaitan melainkan mengharapkan pertolongan dari Allah SWT. Justeru kita harus melakukan amal yang dapat mengundang pertolongan Allah SWT yang akan dapat menyelamatkan kita dari bisikan-bisikan syaitan.

Zikir adalah antara amal perbuatan yang dapat mengundang pertolongan Allah SWT dan mengusir bisikan-bisikan syaitan. Rasulullah SAW ada bersabda:

“Sesungguhnya syaitan meletakkan penutupnya pada hati anak Adam. Jika ia melakukan zikrullah maka ia akan lari. Jika ia melupakan Allah, maka syaitan akan menguasai hatinya.” (HR Abu Ya’la)

Rasulullah SAW juga mengajar kepada kita agar jangan memuji syaitan atau sesekali mengangkat imej syaitan. Terkadang, secara berseleroh, kita melawak dengan mengatakan, apa nak buat..ini semua kerja syaitan,,kami ni mangsa pengaruh syaitan, atau kita menyebut “Celaka syaitan.”

Diriwayatkan bahawa ketika Nabi SAW terjatuh dari atas keldai baginda, seorang sahabat yang menunggang di belakang berkata, “Celaka syaitan.” Lalu Nabi SAW bersabda:

“Kamu jangan berkata “Celakalah syaitan.” Kerana apabila kamu berkata sedemikian, maka syaitan akan merasa sombong dan berseloroh “Dengan kekuatanku aku telah menjatuhkannya.” Sebaliknya apabila kamu mengucapkan “Bismillah” maka ia akan menjadi kerdil hingga seperti seekor lalat, dah mudah dikalahkan.” (HR Ahmad)

Solusi terbaik untuk kita menghindar bisikan syaitan adalah kita perlu mewajibkan diri kita melaksanakan seluruh perintah Allah SWT. Sesungguhnya ketaatan kepada Allah dan hukum-hukum Allah akan mendekatkan kita kepada Allah dan pertolongan-Nya. Sedangkan melanggari perintah Allah akan menguatkan pengaruh syaitan ke atas kita dan meleraikan hubungan kita dengan Allah SWT. Kefahaman ini akan membezakan kita di antara bisikan dan cara hidup syaitan atau pengaruh iman dan cara hidup keimanan yang memandu kita. Tatkala ada bisikan yang mengajak kita kepada kemaksiatan, pasti ianya datang dari syaitan. Maka bersegeralah istighfar dan zikrullah. Bersegeralah memohon kekuatan dan pertolongan dari Allah SWT.

Yang terakhir, penulis berpesan kepada diri penulis dan anda semua, jagalah hati dan jiwa kita. Binalah jiwa yang dihiasi nilai iman dan ketaqwaan yang tinggi. Berilah makan jiwa dan hati kita dengan makanan iman. Iman sahaja yang mampu membentuk kekuatan melawan bisikan-bisikan syaitan. Lemah iman bererti kuatnya empayar syaitan.

Bagaimana mahu memiliki jiwa dan iman yang kuat. Rasulullah SAW menganjurkan kepada kita agar berdoa dan memohon kekuatan kepada Allah SWT.

“Ya Allah! Berikan kepada jiwaku ketaqwaan, sucikanlah ia kerana sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik Dzat yang menyucikannya, Engkau adalah penolong dan pembelanya.” (HR Muslim)

Dalam hadith ini, ada 3 kompenen penting yang perlu kita laksanakan untuk membina jiwa yang kuat dengan keimanan. Pertama doa kepada Allah agar dianugerahkan jiwa yang bertaqwa. Kita perlu bergantung sepenuhnya kepada Allah SWT. Kita perlu menyerahkan diri kita kepada Allah semata. Justeru kehidupan dan matlamat kehidupan kita mestilah hanya sanya kerana Allah. Tidak yang lain. Taqwa hanya akan lahir setelah kita miliki kejelasan matlamat kehidupan, ubudiyyah (penghambaan) hanya kepada Allah SWT dalam seluruh kehidupan. Jangan hanya beriman saat kita susah, saat kita sakit, saat kita telah dirasuk syaitan dan iblis, baru kita mahu mencari Allah! Maka taqwa tidak akan lahir.

“Dan barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertaqwa kepada-Nya, maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (An-Nuur:52)


Keduanya jiwa dan hati perlu dibersihkan. Bersihkan mestilah dari sumber yang bersih, Al Quran dan pesanan-pesanan dari Rasulullah SAW. Kita nak bersihkan apa? Bersihkan dari kekotoran maksiat dan penyakit hati yang menyelaputi hati. Banyak kaedah dan cara yang diajarkan oleh rasulullah SAW kepadfa kita untuk membersihkan hati. Bacalah buku-buku tulisan ulama muktabar seperti Iman al Ghazali, Imam Jauzi, Ibnu Taimiyah, Syeikh Said Hawwa dan ramai lagi, bagaimana kita boleh melaksanakan proses tazkiyatun Nafs. Firman Allah SWT:

“Beruntunglah orang-orang yang membersihkan jiwanya. Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorkan jiwanya.” (ASy-Syams: 9-10)

Ketiganya, jangan berhenti dan berputus asa untuk sentiasa memohon perlindungan dan pertolongan dari Allah SWT. Seorang ulama ada berkata:

Sebab hakiki terjerumusnya seorang muslim ke dalam maksiat bukanlah kerana rosaknya niat, menangnya syahwat atau kuatnya syaitan. Tetapi kerana penjagaan Allah telah dicabut ke atas dirinya, sehingga jiwanya menjadi lemah dan akhirnya kalah oleh dorongan syahwat dan godaan syaitan.”

Dalam kalimah akhir penulis kepada para peserta ini, penulis mengajak mereka agar berusaha menghadirkan diri dalam halaqah-halaqah tarbawiyah. Alhamdulillah pengalaman penulis sendiri semenjak mengikuti halaqah tarbiyah dari zaman kampus sehinggalah saat ini, sudah berkerjaya dan berkeluarga, halaqah tarbiyah dapat membantu meningkatkan momentum ghirah membina iman dan taqwa.

Semoga kita semakin kenal musuh kita, dan semoga kita faham formula dan jalan keluar untuk kita tetap istiqamah mengekalkan keimanan kita dan melaksanakan kehidupan kita dengan kekuatan iman dan taqwa. Bangkitkan kembali ghirah iman demi mempertahankan hati kita dari bisikan syaitan.!

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah