Wednesday, August 31, 2011



Detik menanti hari lebaran Aidilfiti cukup di nanti oleh umat Islam, khususnya anak-anak kecil, remaja dan anak-anak muda. Menjelang lebaran, hampir setiap anak merasa gembira dan teruja menjawab pertanyaan “sudah punya baju baru ke belum?” atau “baju barunya berapa pasang?”. Bahkan, ibu bapa pun turut sama menyertai dialog pra Aidilfitri ini. Maka beragamlah jawapannya, ada yang kata cuma punya satu, ada yang dua, bahkan ada yang lebih dari tiga pasang. Ada juga yang menjawab ‘pakai baju raya tahun lepas aje”.

Namun berbeza dengan respon anak sulung saya, Ahmad Ridhwan yang berusia 7 tahun. Ketika pertanyaan yang sama dilontarkan, jawapan yang keluar dari mulut Ridhwan membuatkan kerongkong saya tersekat sejenak. “Bolehke saya beli baju raya dan beraya, puasa saya tahun ini tak cukup sehari abi. Macamana dengan budak-budak yang tak makan tu abi, mereka ada baju raya baru juga ke?” jujurnya Ridhwan ini mengaku sehari tidak berpuasa lantaran sakit. Manakala budak-budak yang tidak makan itu dia maksudkan adalah anak-anak mangsa kebuluran di Somalia. Saya ada menayangkan video keadaan mereka kepada Ridhwan agar dia ingatkan orang yang teramat susah pada saat ini.

Saya rasa bersyukur kerana Ridhwan berfikir untuk orang lain yang memerlukan. Dia juga seolah seperti cuba memahami bahawa Aidilfitri adalah perayaan kemenangan buat yang jujur berpuasa. Ridhwan seperti menolak dibelikan baju baru lantaran dia merasa puasanya tak cukup sehari. Apa yang dikatakan oleh anak saya ini justeru memberi pelajaran berharga kepada saya dan mungkin anda juga bahawa saat di hari-hari terakhir Ramadhan menamatkan perjalanannya, maka ketika itu jua umat dengan hiruk pikuk sibuk mencari dan memilih model baju lebaran untuk dipertontonkan di hari raya nanti.

Baju baru di hari raya seolah menjadi salah satu episod penting di hari lebaran, bahkan terkadang fesyennya menyanggah nilai syarak. Sudah tidak penting lagi apakah ia benar-benar di hari lebaran nanti ia akan mematuhi kriteria taqwa dalam menyambut hari kemenangan?

Hari raya Edul Fitri tidak ubah seperti pesta “fashion show” terbesar di dunia. Rekaannya bermula dari kelas Pasaraya Mydin sehinggalah Milan Italia akan dipersembahkan. Semua orang akan jadi modelnya, dari rumah ke tempat solat Aidilfitri dilaksanakan, sampai kembali ke rumah semula, dan seluruh jalan yang dilalui untuk bersilaturahim bersama sanak saudara. Makin menarik lagi apabila kita bertembung dengan peragawan dan peragawati kalangan anak muda. Masing-masing menampilkan pakaian terbaiknya. Sebahagian orang saling memuji, sebahagian lain menertawai kerana banyak para model yang dianggap salah kostum, warna tidak sesuai dengan warna kulitnya, tidak “up to date” dan macam-macam lagi komennya. Ternyata fesyen itu menjadi prioriti dalam persiapan dan meraikan Eidul Fitri.

Puasa semestinya menjadikan orang-orang yang menjalaninya memiliki peribadi yang baru, bentuk ketaqwaan yang baru hasil usaha melalui tarbiyah Ramadhan selama satu bulan penuh. Jika menjalaninya dengan benar dan bersungguh-sungguh, maka peribadi taqwa akan terlahir sesuai yang diharapkan. Peribadi yang baru dan benar-benar berbeza dari sebelum Ramadhan, jauh lebih baik dari sebelumnya.

Akhir Ramadhan seumpama detik-detik menjelang kelahiran seorang manusia baru di muka bumi. Bolehlah diibaratkan kita ini seperti bayi yang baru lahir ke dunia,
bersih dan kembali kepada fitrah kerana menjadikan Ramadhan sebagai jalan dan pusat pembersihan diri.

Selama sebulan Ramadhan, yang diperbarui adalah keimanannnya, kesolehannya, ketaqwaannya, bukan hanya pakaiannya. Yang dipercantikan adalah peribadinya,
jiwanya, fikirannya, lisannya, perilakunya, bukan hanya penampilan fizikal semata-mata. Sehingga di hari raya, peribadi-peribadi indah dengan jiwa yang mempesona yang akan hadir menghiasi bumi di hari nan fitri. Bukan peribadi-peribadi yang seolah terlihat baru, namun tidak ada yang baru di sebalik pakaian barunya, disebalik dandanan cantiknya, disebalik model rambut barunya, di sebalik perhiasan barunya. Sama sekali tidak ada yang berubah pada peribadinya sebelum dan sesudah Ramadhan, benar-benar yang baru hanyalah pakaiannya dan segala yang nampak dari luar saja. Alangkah rugilah kita. Wallaahu’alam.

Syawal: Apa Yang Barunya?



Detik menanti hari lebaran Aidilfiti cukup di nanti oleh umat Islam, khususnya anak-anak kecil, remaja dan anak-anak muda. Menjelang lebaran, hampir setiap anak merasa gembira dan teruja menjawab pertanyaan “sudah punya baju baru ke belum?” atau “baju barunya berapa pasang?”. Bahkan, ibu bapa pun turut sama menyertai dialog pra Aidilfitri ini. Maka beragamlah jawapannya, ada yang kata cuma punya satu, ada yang dua, bahkan ada yang lebih dari tiga pasang. Ada juga yang menjawab ‘pakai baju raya tahun lepas aje”.

Namun berbeza dengan respon anak sulung saya, Ahmad Ridhwan yang berusia 7 tahun. Ketika pertanyaan yang sama dilontarkan, jawapan yang keluar dari mulut Ridhwan membuatkan kerongkong saya tersekat sejenak. “Bolehke saya beli baju raya dan beraya, puasa saya tahun ini tak cukup sehari abi. Macamana dengan budak-budak yang tak makan tu abi, mereka ada baju raya baru juga ke?” jujurnya Ridhwan ini mengaku sehari tidak berpuasa lantaran sakit. Manakala budak-budak yang tidak makan itu dia maksudkan adalah anak-anak mangsa kebuluran di Somalia. Saya ada menayangkan video keadaan mereka kepada Ridhwan agar dia ingatkan orang yang teramat susah pada saat ini.

Saya rasa bersyukur kerana Ridhwan berfikir untuk orang lain yang memerlukan. Dia juga seolah seperti cuba memahami bahawa Aidilfitri adalah perayaan kemenangan buat yang jujur berpuasa. Ridhwan seperti menolak dibelikan baju baru lantaran dia merasa puasanya tak cukup sehari. Apa yang dikatakan oleh anak saya ini justeru memberi pelajaran berharga kepada saya dan mungkin anda juga bahawa saat di hari-hari terakhir Ramadhan menamatkan perjalanannya, maka ketika itu jua umat dengan hiruk pikuk sibuk mencari dan memilih model baju lebaran untuk dipertontonkan di hari raya nanti.

Baju baru di hari raya seolah menjadi salah satu episod penting di hari lebaran, bahkan terkadang fesyennya menyanggah nilai syarak. Sudah tidak penting lagi apakah ia benar-benar di hari lebaran nanti ia akan mematuhi kriteria taqwa dalam menyambut hari kemenangan?

Hari raya Edul Fitri tidak ubah seperti pesta “fashion show” terbesar di dunia. Rekaannya bermula dari kelas Pasaraya Mydin sehinggalah Milan Italia akan dipersembahkan. Semua orang akan jadi modelnya, dari rumah ke tempat solat Aidilfitri dilaksanakan, sampai kembali ke rumah semula, dan seluruh jalan yang dilalui untuk bersilaturahim bersama sanak saudara. Makin menarik lagi apabila kita bertembung dengan peragawan dan peragawati kalangan anak muda. Masing-masing menampilkan pakaian terbaiknya. Sebahagian orang saling memuji, sebahagian lain menertawai kerana banyak para model yang dianggap salah kostum, warna tidak sesuai dengan warna kulitnya, tidak “up to date” dan macam-macam lagi komennya. Ternyata fesyen itu menjadi prioriti dalam persiapan dan meraikan Eidul Fitri.

Puasa semestinya menjadikan orang-orang yang menjalaninya memiliki peribadi yang baru, bentuk ketaqwaan yang baru hasil usaha melalui tarbiyah Ramadhan selama satu bulan penuh. Jika menjalaninya dengan benar dan bersungguh-sungguh, maka peribadi taqwa akan terlahir sesuai yang diharapkan. Peribadi yang baru dan benar-benar berbeza dari sebelum Ramadhan, jauh lebih baik dari sebelumnya.

Akhir Ramadhan seumpama detik-detik menjelang kelahiran seorang manusia baru di muka bumi. Bolehlah diibaratkan kita ini seperti bayi yang baru lahir ke dunia,
bersih dan kembali kepada fitrah kerana menjadikan Ramadhan sebagai jalan dan pusat pembersihan diri.

Selama sebulan Ramadhan, yang diperbarui adalah keimanannnya, kesolehannya, ketaqwaannya, bukan hanya pakaiannya. Yang dipercantikan adalah peribadinya,
jiwanya, fikirannya, lisannya, perilakunya, bukan hanya penampilan fizikal semata-mata. Sehingga di hari raya, peribadi-peribadi indah dengan jiwa yang mempesona yang akan hadir menghiasi bumi di hari nan fitri. Bukan peribadi-peribadi yang seolah terlihat baru, namun tidak ada yang baru di sebalik pakaian barunya, disebalik dandanan cantiknya, disebalik model rambut barunya, di sebalik perhiasan barunya. Sama sekali tidak ada yang berubah pada peribadinya sebelum dan sesudah Ramadhan, benar-benar yang baru hanyalah pakaiannya dan segala yang nampak dari luar saja. Alangkah rugilah kita. Wallaahu’alam.

Monday, August 29, 2011


Kedua, tetapkan tujuan dan haluan. Kita merasa mudah jemu dan kurang bermotivasi kerana kita tidak memiliki tujuan dan haluan. Pakej Ramadhan dengan jelas mendidik kita memiliki tujuan dan haluan dalam berpuasa dan beramal iaitu dengan memperoleh keberkatan, keampunan dan pembebasan dari azab api neraka. Misinya menamatkan latihan dengan memperoleh ketaqwaan. Ini yang akan mendorong dan membakar semangat kita. Apa lagi yang lebis bermakna dalam kehidupan ini selain dari beroleh keampunan dan dibebaskan dari azab api neraka. Azab api di duniapun kita tidak tertahan. Jelas bukan halatuju latihan “real” 30 hari di sepanjang Ramadhan. Namun pelik juga kerana ramai yang tidak pandang dan endah dengan tujuan dan matlamat mereka berpuasa dan beramal dalam bulan Ramadhan. Sebab itu Rasulullah ada memaklumkan kepada kita akan golongan yang hanya beroleh lapar dan dahaga semata.

Berbalik kepada kehidupan pasca Ramadhan kita. Set dan tetapkan tujuan dan haluan hidup kita. Kalau sebagai pelajar, apa yang hendak kita capai tahun ini, lima tahun lagi dan sepuluh tahun lagi. Kalau bekerja, apa yang hendak kita peroleh dalam pekerjaan kita. Saya kongsikan sedikit kisah “real” yang saya belajar dari Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman, Ketua Eksekutif Kolej Teknologi Darulnaim (KTD). Saya belajar dari pengalamannya bagaimana menetapkan tujuan dan haluan, kemudian bergerak ke hadapan menujunya. Beliau berkongsi pengalaman membangunkan KTD yang bermula dari kerugian lebih dari RM3 juta dari pengurusan lama. Apa tujuan beliau mengambil alih KTD?

Beliau berhasrat untuk menjadikan KTD sebagai kolej kebajikan, kolej yang mengutamakan akademik tanpa mengabaikan pendidikan akhlak dan HDA. Kolej yang dapat melahirkan kepimpinan masa depan Islam untuk membina negara, dunia dan agama berasaskan keimanan kepada Allah SWT. Beliau tidak sebutkan pun untuk mendapat keuntungan syarikat berlipat kali ganda. Sedangkan beliau mengambil alih sebuah kolej yang bermasalah dan rugi! Berkat kejelasan matlamat, tujuan dan haluan visi dan misi beliau, KTD kini sudah menjadi sebuah kolej antarabangsa, bebas dari kerugian dan mampu berdikari sendiri. Keputusan peperiksaan pelajarnya juga luarbiasa! Jelas bukan bagaimana tujuan dan haluan yang jelas akan memandu manusia kepada kejayaan. Beliau sendiri tidak pernah mengambil cuti kecuali cuti sakit. Saban minggu beliau di pejabat atau “outstation” menjayakan dakwahnya, berkongsi aspirasi dan haluan yang jelas dalam kehidupan kepada umat. Beliau tidak pernah mengenal erti penat, jemu dan bosan. Begitulah hidup insan yang memiliki tujuan dan haluan yang jelas. Tetap bersemangat dan istiqamah.

Percayalah, tatkala anda mempunyai tujuan dan haluan yang besar, ianya akan memecah tujuan kecil menjadi mudah dicapai. Hal ini membantu kita tetap semangat kerana kita akan terus-menerus mencapai tujuan yang telah diset kerana untuk mencapai tujuan dan haluan yang besar, maka tujuan dan haluan yang kecil perlu diuruskan dahulu. Anda boleh melihat hasil kerja keras anda kelak!

Ketiga, belajarlah untuk lebih bertanggungjawab. Pakej Ramadhan mendidik kita untuk bertanggungjawab terhadap masa depan akhirat kita sendiri. Untuk mendapat keampunan Allah dan pembebasan dari azab api neraka, kita perlu bertanggungjawab sendiri untuk berusaha mencapainya. Orang yang sedar dan faham tanggungjawabnya sebagai hamba Allah, dan masa depan akhiratnya, dia akan melaksanakan tanggungjawabnya dengan benar dan jujur. Tidak mempersia-siakan peluang yang ada.

Ada orang yang lalai dan lari dari tanggungjawab. Maka orang seperti ini mudah bosan dan cepat jemu dengan apa yang dibuatnya. Cuba anda berfikir sejenak. Kenapa sepasang couple yang bukan muhrim, tetap melaksanakan “tanggungjawab”nya sebagai pasangan couple dengan sering berjumpa dan berkasih sayang tanpa lesen sah? Kerana mereka faham inilah tanggungjawab mereka sebagai pasangan yang setia, kononnyalah! Tetapi mereka lupa sebagai manusia yang diciptakan oleh Allah, tanggungjawabnya sebenar mereka adalah memberikan kesetiaannya hanya kepada Allah. Ternyata pasangan kekasih ini tersilap menetapkan tanggungjawabnya. Sudah berapa ramai manusia yang sudah silap dalam meletakkan tanggungjawabnya.

Jika anda seorang pelajar, tanggungjawab anda adalah belajar, bukan bercinta. Maka laksanakan tanggungjawanb itu, jangan menyandang tanggungjawab lain yang akan memesongkan matlamat belajar kita, misalnya bercinta tanpa lesen sah. Jika anda sebagai pekerka, maka tanggungjawab anda adalah bekerja dengan itqan, profesional dan beretika (berakhlak). Jangan alihkan tanggungjawab ini kepada orang lain pula.

Jika anda mendapati bahawa sukar untuk menjaga diri bertanggungjawab, jangan takut untuk meminta bantuan. Anda boleh mendapatkan “check up” dari orang lain untuk anda untuk memastikan anda tetap pada tugas anda. Cuba anda perhatikan pada saat Ramadhan, malaikat Jibrail akan hadir bertemu Rasulullah SAW melakukan “check up” Al Quran untuk Rasulullah SAW. Baginda merasa bahagia, gembira dan bersemangat. Pengajarannya, carilah mentor atau kawan yang dapat menbina sikap pertanggungjawaban kita. Orang yang lari dari melaksanakan tanggungjawabnya adalah seorang yang pengecut dan berjiwa kerdil.

Keempat, membuat perubahan. Jika anda berfikir anda sudah mencuba segalanya dan anda masih tidak termotivasi dan masih merasa bosan, maka anda harus mempertimbangkan untuk mengubah hidup anda. Mulakan dengan perubahan dalam diri iaitu dengan mendidik hati. Bukankah Allah SWT telah menyatakan dengan jelas dalam Al Quran bahawa Allah tidak akan mengubah nasib seseorang itu jika orang itu tidak mahu mengubah dirinya sendiri. Ramadhan adalah bulan perubahan. Ramadhan adalah institusi tarbiyah dan latihan yang “real” selama 30 hari. Biasa kita mendengar mereka yang hadir kursus motivasi selama 3 hari 2 malam merungut hanya dapat bertahan seminggu dua sahaja untuk melakukan perubahan dalam diri. Tetapi Ramadhan modulnya luarbiasa, dari Allah dan telah dicontohkan oleh Rasulullah dan para sahabat. Saban tahun begitulah fungsi Ramadhan, mengubah jiwa dan peribadi menjadi lebih bertaqwa. Ianya dapat dilaksanakan melalui penguasaan terhadap nafsu yang dijinakkan dengan mujahadah dan penyucian jiwa disepanjang 30 hari latihan.

Percayalah, makin bermasalahnya jiwa dan hati kita, dan makin jauhnya dari Allah SWT, maka rasa kebosanan dan jemu akan menguasai kita kerana ianya datang dari nafsu yang tidak terdidik. Makan didiklah nafsu kita, bukan hanya pada bulan Ramadhan tetapi sepanjang masa. Proses mentarbiah hati perlu dilakukan dan dipadu dengan latihan dan usaha bersungguh-sungguh sehingga menjadikan manusia yang mampu melentur dan menguasai dirinya. Dan dengan kekuatan inilah dirinya akan mampu melakukan perubahan yang sebenar.

Sesungguhnya perubahan jiwa, akhlak dan peribadi bukan sekadar angan-angan dan cita-cita belaka, namun merupakan kerja keras dan niat yang bersih serta tindakan yang benar. Dan bulan Ramadhan yang mulia merupakan kesempatan yang sejati untuk melakukan perubahan, ia merupakan program nyata untuk melakukan perbaikan jiwa dan hati. Sudahkah anda merasai perubahannya pada diri anda?

Justeru itu wajib dari setiap Muslim dan Muslimah untuk mengenal Tuhannya, dan memperbaiki dirinya sendiri, dan mengajak orang lain pada kebaikan ini.
Bulan Ramadan yang dengan sentuhan-sentuhannya selama sebulan, membawa semua makna perubahan, dan semua aspek pembangunan jiwa mulai dari pembersihan dari dosa dan maksiat, dan sehingga dapat mencapai tingkat tertinggi dari tazkiyatunnafs.

Semoga Ramadhan pada tahun ini memberi makna kepada kehidupan kita. Semoga kita tidak hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja, lantas pasca Ramadhan kita kembali menjadi hamba dunia dan melupakan tugas dan tanggungjawab kita yang sebenarnya. Firman Allah SWT;

“Dan Barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, Maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta”. Berkatalah ia: “Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, Padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat?” Allah berfirman: “Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, Maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamupun dilupakan”. (Thaha:124-126)

Mengambil Pelajaran Dari Madrasah Ramadhan (2)


Kedua, tetapkan tujuan dan haluan. Kita merasa mudah jemu dan kurang bermotivasi kerana kita tidak memiliki tujuan dan haluan. Pakej Ramadhan dengan jelas mendidik kita memiliki tujuan dan haluan dalam berpuasa dan beramal iaitu dengan memperoleh keberkatan, keampunan dan pembebasan dari azab api neraka. Misinya menamatkan latihan dengan memperoleh ketaqwaan. Ini yang akan mendorong dan membakar semangat kita. Apa lagi yang lebis bermakna dalam kehidupan ini selain dari beroleh keampunan dan dibebaskan dari azab api neraka. Azab api di duniapun kita tidak tertahan. Jelas bukan halatuju latihan “real” 30 hari di sepanjang Ramadhan. Namun pelik juga kerana ramai yang tidak pandang dan endah dengan tujuan dan matlamat mereka berpuasa dan beramal dalam bulan Ramadhan. Sebab itu Rasulullah ada memaklumkan kepada kita akan golongan yang hanya beroleh lapar dan dahaga semata.

Berbalik kepada kehidupan pasca Ramadhan kita. Set dan tetapkan tujuan dan haluan hidup kita. Kalau sebagai pelajar, apa yang hendak kita capai tahun ini, lima tahun lagi dan sepuluh tahun lagi. Kalau bekerja, apa yang hendak kita peroleh dalam pekerjaan kita. Saya kongsikan sedikit kisah “real” yang saya belajar dari Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman, Ketua Eksekutif Kolej Teknologi Darulnaim (KTD). Saya belajar dari pengalamannya bagaimana menetapkan tujuan dan haluan, kemudian bergerak ke hadapan menujunya. Beliau berkongsi pengalaman membangunkan KTD yang bermula dari kerugian lebih dari RM3 juta dari pengurusan lama. Apa tujuan beliau mengambil alih KTD?

Beliau berhasrat untuk menjadikan KTD sebagai kolej kebajikan, kolej yang mengutamakan akademik tanpa mengabaikan pendidikan akhlak dan HDA. Kolej yang dapat melahirkan kepimpinan masa depan Islam untuk membina negara, dunia dan agama berasaskan keimanan kepada Allah SWT. Beliau tidak sebutkan pun untuk mendapat keuntungan syarikat berlipat kali ganda. Sedangkan beliau mengambil alih sebuah kolej yang bermasalah dan rugi! Berkat kejelasan matlamat, tujuan dan haluan visi dan misi beliau, KTD kini sudah menjadi sebuah kolej antarabangsa, bebas dari kerugian dan mampu berdikari sendiri. Keputusan peperiksaan pelajarnya juga luarbiasa! Jelas bukan bagaimana tujuan dan haluan yang jelas akan memandu manusia kepada kejayaan. Beliau sendiri tidak pernah mengambil cuti kecuali cuti sakit. Saban minggu beliau di pejabat atau “outstation” menjayakan dakwahnya, berkongsi aspirasi dan haluan yang jelas dalam kehidupan kepada umat. Beliau tidak pernah mengenal erti penat, jemu dan bosan. Begitulah hidup insan yang memiliki tujuan dan haluan yang jelas. Tetap bersemangat dan istiqamah.

Percayalah, tatkala anda mempunyai tujuan dan haluan yang besar, ianya akan memecah tujuan kecil menjadi mudah dicapai. Hal ini membantu kita tetap semangat kerana kita akan terus-menerus mencapai tujuan yang telah diset kerana untuk mencapai tujuan dan haluan yang besar, maka tujuan dan haluan yang kecil perlu diuruskan dahulu. Anda boleh melihat hasil kerja keras anda kelak!

Ketiga, belajarlah untuk lebih bertanggungjawab. Pakej Ramadhan mendidik kita untuk bertanggungjawab terhadap masa depan akhirat kita sendiri. Untuk mendapat keampunan Allah dan pembebasan dari azab api neraka, kita perlu bertanggungjawab sendiri untuk berusaha mencapainya. Orang yang sedar dan faham tanggungjawabnya sebagai hamba Allah, dan masa depan akhiratnya, dia akan melaksanakan tanggungjawabnya dengan benar dan jujur. Tidak mempersia-siakan peluang yang ada.

Ada orang yang lalai dan lari dari tanggungjawab. Maka orang seperti ini mudah bosan dan cepat jemu dengan apa yang dibuatnya. Cuba anda berfikir sejenak. Kenapa sepasang couple yang bukan muhrim, tetap melaksanakan “tanggungjawab”nya sebagai pasangan couple dengan sering berjumpa dan berkasih sayang tanpa lesen sah? Kerana mereka faham inilah tanggungjawab mereka sebagai pasangan yang setia, kononnyalah! Tetapi mereka lupa sebagai manusia yang diciptakan oleh Allah, tanggungjawabnya sebenar mereka adalah memberikan kesetiaannya hanya kepada Allah. Ternyata pasangan kekasih ini tersilap menetapkan tanggungjawabnya. Sudah berapa ramai manusia yang sudah silap dalam meletakkan tanggungjawabnya.

Jika anda seorang pelajar, tanggungjawab anda adalah belajar, bukan bercinta. Maka laksanakan tanggungjawanb itu, jangan menyandang tanggungjawab lain yang akan memesongkan matlamat belajar kita, misalnya bercinta tanpa lesen sah. Jika anda sebagai pekerka, maka tanggungjawab anda adalah bekerja dengan itqan, profesional dan beretika (berakhlak). Jangan alihkan tanggungjawab ini kepada orang lain pula.

Jika anda mendapati bahawa sukar untuk menjaga diri bertanggungjawab, jangan takut untuk meminta bantuan. Anda boleh mendapatkan “check up” dari orang lain untuk anda untuk memastikan anda tetap pada tugas anda. Cuba anda perhatikan pada saat Ramadhan, malaikat Jibrail akan hadir bertemu Rasulullah SAW melakukan “check up” Al Quran untuk Rasulullah SAW. Baginda merasa bahagia, gembira dan bersemangat. Pengajarannya, carilah mentor atau kawan yang dapat menbina sikap pertanggungjawaban kita. Orang yang lari dari melaksanakan tanggungjawabnya adalah seorang yang pengecut dan berjiwa kerdil.

Keempat, membuat perubahan. Jika anda berfikir anda sudah mencuba segalanya dan anda masih tidak termotivasi dan masih merasa bosan, maka anda harus mempertimbangkan untuk mengubah hidup anda. Mulakan dengan perubahan dalam diri iaitu dengan mendidik hati. Bukankah Allah SWT telah menyatakan dengan jelas dalam Al Quran bahawa Allah tidak akan mengubah nasib seseorang itu jika orang itu tidak mahu mengubah dirinya sendiri. Ramadhan adalah bulan perubahan. Ramadhan adalah institusi tarbiyah dan latihan yang “real” selama 30 hari. Biasa kita mendengar mereka yang hadir kursus motivasi selama 3 hari 2 malam merungut hanya dapat bertahan seminggu dua sahaja untuk melakukan perubahan dalam diri. Tetapi Ramadhan modulnya luarbiasa, dari Allah dan telah dicontohkan oleh Rasulullah dan para sahabat. Saban tahun begitulah fungsi Ramadhan, mengubah jiwa dan peribadi menjadi lebih bertaqwa. Ianya dapat dilaksanakan melalui penguasaan terhadap nafsu yang dijinakkan dengan mujahadah dan penyucian jiwa disepanjang 30 hari latihan.

Percayalah, makin bermasalahnya jiwa dan hati kita, dan makin jauhnya dari Allah SWT, maka rasa kebosanan dan jemu akan menguasai kita kerana ianya datang dari nafsu yang tidak terdidik. Makan didiklah nafsu kita, bukan hanya pada bulan Ramadhan tetapi sepanjang masa. Proses mentarbiah hati perlu dilakukan dan dipadu dengan latihan dan usaha bersungguh-sungguh sehingga menjadikan manusia yang mampu melentur dan menguasai dirinya. Dan dengan kekuatan inilah dirinya akan mampu melakukan perubahan yang sebenar.

Sesungguhnya perubahan jiwa, akhlak dan peribadi bukan sekadar angan-angan dan cita-cita belaka, namun merupakan kerja keras dan niat yang bersih serta tindakan yang benar. Dan bulan Ramadhan yang mulia merupakan kesempatan yang sejati untuk melakukan perubahan, ia merupakan program nyata untuk melakukan perbaikan jiwa dan hati. Sudahkah anda merasai perubahannya pada diri anda?

Justeru itu wajib dari setiap Muslim dan Muslimah untuk mengenal Tuhannya, dan memperbaiki dirinya sendiri, dan mengajak orang lain pada kebaikan ini.
Bulan Ramadan yang dengan sentuhan-sentuhannya selama sebulan, membawa semua makna perubahan, dan semua aspek pembangunan jiwa mulai dari pembersihan dari dosa dan maksiat, dan sehingga dapat mencapai tingkat tertinggi dari tazkiyatunnafs.

Semoga Ramadhan pada tahun ini memberi makna kepada kehidupan kita. Semoga kita tidak hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja, lantas pasca Ramadhan kita kembali menjadi hamba dunia dan melupakan tugas dan tanggungjawab kita yang sebenarnya. Firman Allah SWT;

“Dan Barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, Maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta”. Berkatalah ia: “Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, Padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat?” Allah berfirman: “Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, Maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamupun dilupakan”. (Thaha:124-126)

Sunday, August 28, 2011


Sebentar lagi Ramadhan akan meninggalkan kita. Hari-hari ketika pahala membaca satu huruf dalam Al Quran sama dengan pahala mengkhatamkan Al Quran pada bulan-bulan yang lain akan segera berlalu. Hari-hari ketika pahala 1 amalan wajib sama dengan pahala 70 amalan wajib di bulan lainnya akan segera berakhir. Hari-hari di mana pintu-pintu surga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup akan segera berlalu. Ya, saya dan anda semua perlu menerima hakikat, Ramadhan akan berakhir. Persoalannya apakah yang dapat kita belajar pada Ramadhan kali ini?

Ada suatu hikmah besar yang saya belajar dari Tarbiyah Ramadhan. Mendidik penulis untuk tidak pudar semangat dan merasa bosan dalam beramal. Apatah lagi amal itu akan diganjari dengan pahala tanpa batas. Makin menjadi ghirah lagi apabila Allah SWT yang akan menilai setiap puasa kita nanti. Dari Abu Hurairah RA berkata, bahawa Rasulullah SAW barsabda, Allah SWT berfirman, “Setiap amal anak Adam adalah miliknya kecuali puasa. Puasa itu adalah milik-Ku, dan Akulah yang akan memberi pahalanya.“ (HR. Bukhari dan Muslim)

Ganjarannya luar biasa, keampunan, maghfirah dan pembebasan dari azab api neraka. Apakah anda tidak teruja dan terliur dengan ganjaran luarbiasa ini, yang tidak akan ada mana-mana kerajaan dapat menawarkannya. Percayalah!.

Kesemua pakej latihan di bulanRamadhan; puasa, tarawih, berbuka, bersahur, iktikaf, zikrullah, tilawah, qiamulail, sedeqah, ziarah, berbuat kebaikan, memelihara pancaindera dan pelbagai lagi amalan telah disertakan dengan pakej imbuhan dan ganjaran yang menarik. Terbaik cara Allah SWT mendidik manusia. Lumrahnya manusia tidak akan mudah bosan melakukan sesuatu kerana mereka faham kerja yang dilakukan akan diberikan ganjaran. Sebab itu kita melihat manusia bekerja mencari rezeki bertungkus lumus bahkan ada yang sanggup bekerja seawal pagi dan pulang lewat kerana mengejar ganjaran. Setiap hari mereka begitu. Kenapa? Kerana kejar ganjaran dan capai kesenangan. Namun kadang-kadang mereka ini akan rasa penat, hilang semangat kerja dan mula kebosanan. Kenapa pula? Mungkin kerana mereka bosan dengan ganjaran yang mereka kejar, dapat tapi tidak beroleh kepuasan. Pelik bukan?

Dalam bulan Ramadhan, yang hendak memberikan ganjaran kepada kita bukan imam masjid atau Menteri Besar, tetapi Allah SWT, yang amat memahami perasaan dan jiwa manusia. Makin menarik lagi kerja amal yang kita buat di sepanjang Ramadhan adalah amalan yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Justeru Allah SWT memberikan pakej tarbiyah yang menarik buat golongan beriman. Ya, hanya yang beriman sahaja teruja dengan tawaran ini. Bagi yang tidak “clear” imannya lagi, respon dan sikapnya pada Ramadhan hanyalah biasa-biasa. Sebab itu kita akan lihat, masjid dan surau penuh hanya minggu pertama Ramadhan, selepas itu mula berkurangan. Sudah bosan dan kelelahan barangkali mereka yang hadir di minggu pertama itu. Atau tidak yakin dengan ganjaran Allah SWT? Bagi generasi beriman, ia tetap setia menelaah dan menyerap tenaga Ramadhan menyebabkan mukmin itu tidak pernah rasa bosan, lemah dan penat beramal. Generasi ini berjaya merasai Ramadhan telah memberi kekuatan dan rawatan pada jiwanya. Lantas dia rasa nikmat beramal. Siap siaga meneruskan amalan-amalan wajib dan amalan yang disunatkan tanpa jemu.

Rasa bosan adalah perkara biasa. Tetapi rasa bosan untuk beramal dalam bulan Ramadhan adalah petanda hati kita ada masalah. Sebenarnya kita boleh menghadapi pemikiran cepat bosan ini apabila kita sedar bahawa tugas dan tanggungjawab berubudiyyah ini adalah satu arahan dari Allah SWT. Merasa kebosanan adalah kerana tidak faham tugas dan tanggungjawabnya sebenar. Merasa bosan beramal dalam bulan Ramadhan adalah kerana kita tidak faham erti ibadah dan erti ubudiyyah.

30 hari latihan yang “real” dalam Ramadhan seharusnya melahirkan muslim yang thabat (teguh), konsisten dan tidak mudah bosan dalam melakukan sesuatu rutin harian. Kita merasa sedemikian kerana kita menyahut dan melaksanakan amanah Allah. Ada lagi ke amanah yang lebih besar selain dari amanah dari Allah SWT? Selepas Ramadhan kita akan menemui kunci mengekalkan rentak konsistensi kita untuk terus bekerja, beramal dan melakukan sesuatu pekerjaan dengan sabar, tetap pendirian, bersemangat, konsisten dan tidak mudah rasa bosan. Kenapa? Kerana kita sudah faham dan menemui makna sebenar mengapa kita perlu berasa sedemikian, iaitu kerana Allah dan hanya Allah SWT yang akan menilai setiap kerja kita. Ya! Ianya amanah dari Allah SWT.

Sekarang kita sudah menemui jawapannya, mengapa kita mudah merasa bosan. Pelajar merasa bosan untuk belajar kerana dia tidak faham bahawa belajar adalah satu amanah. Pekerja merasa bosan kerana dia tidak faham kerjanya adalah satu amanah. Sang da’i merasa bosan dan lelah kerana masih tidak faham bahawa tugas dakwah adalah tugas wajib saat ini. Apabila tidak memiliki kefahaman yang jelas, maka kita akan kehilangan keikhlasan dalam bekerja. Bila hilang keikhlasan kita akan mula mencari-cari alasan untuk mengurangkan produktiviti bekerja, beramal, belajar dan sebagainya. Kita sudah tertipu dengan diri kita sendiri. Mencari asalan untuk menipu diri sendiri.

Jadi, bagaimana kita boleh belajar dari pakej latihan “real” dalam Ramadhan untuk kita aplikasikan dalam kehidupan agar kita tetap bersemangat, konsisten dan tidak mudah merasa bosan dalam kerja harian kita?

Pertamanya, pembinaan kecerdasan spiritual (ruhi). Ramadhan melatih setiap hari agar kita ada “networking” dengan Allah, sejak pra Ramadhan lagi. Bahkan pada 10 hari terakhir, Rasulullah SAW beriktikaf sepanjang hari di masjid. Rasulullah sendiri tidak pernah jemu membina HDA baginda dengan Allah SWT walaupun baginda adalah seorang Rasul. Bagaimana dengan kita. Pada saat ini bagaimana tahap kecerdasan HDA kita? Apa itu HDA; Hubungan Dengan Allah. Makin jelas dan kuat HDA kita, insyaAllah hati kita akan di"rasuk" oleh keimanan, bukan lagi emosi negatif, hawa nafsu dan pengaruh syaitan durjana.

Kita akan menjadi kuat untuk melaksanakan ibadah-ibadah wajib dan sunat di bulan Ramadhan dan pasca Ramadhan kerana faktor HDA, bukan kerana yang lain. Inilah nilai spiritual yang kita hendak bina. Dengan itu kita akan mula memiliki kejelasan matlamat dalam bekerja. Buat sesuatu kerana Allah dan mengharap redha Allah. Belajar kerana Allah, mencari rezeki kerana Allah, beramal ibadah kerana Allah, menjadi Pengurus, Pengetua, Pentadbir, Pemimpin kerana Allah. Menjadi driver, tukang kebun, tukang sapu dan sebagainya kerana Allah. Apabila kerana Allah, hati kita akan menolak unsur negatif yang mensabotaj pekerjaan kita. Perilaku kita akan benar dalam tindakan beramal, tidak menipu dan berpura-pura rajin di depan orang. Pakej Ramadhan melatih kita memiliki HDA yang kuat dan luarbiasa.

Maka itu, formula asas untuk hidup bagi setiap muslim perlu diawali dengan tujuan hidup yang diredhai Allah SWT dan mengaktifkan HDA pada setiap masa dan ketika. Dengan itu ia akan melaksanakan setiap aktivitinya dengan ikhlas, berhati-hati (jangan sampai melencong dari tujuan sebenar), dan berkualiti. Inilah yang dikenali dengan istilah ihsanul-'amal (pekerjaan yang berkualiti dilihat atau tidak dilihat orang, kerana yakin Allah SWT pasti melihat si pelaku pekerjaan tersebut). Inilah tingkat HDA yang tertinggi.

Bersambung...

Mengambil Pelajaran Dari Madrasah Ramadhan (1)


Sebentar lagi Ramadhan akan meninggalkan kita. Hari-hari ketika pahala membaca satu huruf dalam Al Quran sama dengan pahala mengkhatamkan Al Quran pada bulan-bulan yang lain akan segera berlalu. Hari-hari ketika pahala 1 amalan wajib sama dengan pahala 70 amalan wajib di bulan lainnya akan segera berakhir. Hari-hari di mana pintu-pintu surga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup akan segera berlalu. Ya, saya dan anda semua perlu menerima hakikat, Ramadhan akan berakhir. Persoalannya apakah yang dapat kita belajar pada Ramadhan kali ini?

Ada suatu hikmah besar yang saya belajar dari Tarbiyah Ramadhan. Mendidik penulis untuk tidak pudar semangat dan merasa bosan dalam beramal. Apatah lagi amal itu akan diganjari dengan pahala tanpa batas. Makin menjadi ghirah lagi apabila Allah SWT yang akan menilai setiap puasa kita nanti. Dari Abu Hurairah RA berkata, bahawa Rasulullah SAW barsabda, Allah SWT berfirman, “Setiap amal anak Adam adalah miliknya kecuali puasa. Puasa itu adalah milik-Ku, dan Akulah yang akan memberi pahalanya.“ (HR. Bukhari dan Muslim)

Ganjarannya luar biasa, keampunan, maghfirah dan pembebasan dari azab api neraka. Apakah anda tidak teruja dan terliur dengan ganjaran luarbiasa ini, yang tidak akan ada mana-mana kerajaan dapat menawarkannya. Percayalah!.

Kesemua pakej latihan di bulanRamadhan; puasa, tarawih, berbuka, bersahur, iktikaf, zikrullah, tilawah, qiamulail, sedeqah, ziarah, berbuat kebaikan, memelihara pancaindera dan pelbagai lagi amalan telah disertakan dengan pakej imbuhan dan ganjaran yang menarik. Terbaik cara Allah SWT mendidik manusia. Lumrahnya manusia tidak akan mudah bosan melakukan sesuatu kerana mereka faham kerja yang dilakukan akan diberikan ganjaran. Sebab itu kita melihat manusia bekerja mencari rezeki bertungkus lumus bahkan ada yang sanggup bekerja seawal pagi dan pulang lewat kerana mengejar ganjaran. Setiap hari mereka begitu. Kenapa? Kerana kejar ganjaran dan capai kesenangan. Namun kadang-kadang mereka ini akan rasa penat, hilang semangat kerja dan mula kebosanan. Kenapa pula? Mungkin kerana mereka bosan dengan ganjaran yang mereka kejar, dapat tapi tidak beroleh kepuasan. Pelik bukan?

Dalam bulan Ramadhan, yang hendak memberikan ganjaran kepada kita bukan imam masjid atau Menteri Besar, tetapi Allah SWT, yang amat memahami perasaan dan jiwa manusia. Makin menarik lagi kerja amal yang kita buat di sepanjang Ramadhan adalah amalan yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Justeru Allah SWT memberikan pakej tarbiyah yang menarik buat golongan beriman. Ya, hanya yang beriman sahaja teruja dengan tawaran ini. Bagi yang tidak “clear” imannya lagi, respon dan sikapnya pada Ramadhan hanyalah biasa-biasa. Sebab itu kita akan lihat, masjid dan surau penuh hanya minggu pertama Ramadhan, selepas itu mula berkurangan. Sudah bosan dan kelelahan barangkali mereka yang hadir di minggu pertama itu. Atau tidak yakin dengan ganjaran Allah SWT? Bagi generasi beriman, ia tetap setia menelaah dan menyerap tenaga Ramadhan menyebabkan mukmin itu tidak pernah rasa bosan, lemah dan penat beramal. Generasi ini berjaya merasai Ramadhan telah memberi kekuatan dan rawatan pada jiwanya. Lantas dia rasa nikmat beramal. Siap siaga meneruskan amalan-amalan wajib dan amalan yang disunatkan tanpa jemu.

Rasa bosan adalah perkara biasa. Tetapi rasa bosan untuk beramal dalam bulan Ramadhan adalah petanda hati kita ada masalah. Sebenarnya kita boleh menghadapi pemikiran cepat bosan ini apabila kita sedar bahawa tugas dan tanggungjawab berubudiyyah ini adalah satu arahan dari Allah SWT. Merasa kebosanan adalah kerana tidak faham tugas dan tanggungjawabnya sebenar. Merasa bosan beramal dalam bulan Ramadhan adalah kerana kita tidak faham erti ibadah dan erti ubudiyyah.

30 hari latihan yang “real” dalam Ramadhan seharusnya melahirkan muslim yang thabat (teguh), konsisten dan tidak mudah bosan dalam melakukan sesuatu rutin harian. Kita merasa sedemikian kerana kita menyahut dan melaksanakan amanah Allah. Ada lagi ke amanah yang lebih besar selain dari amanah dari Allah SWT? Selepas Ramadhan kita akan menemui kunci mengekalkan rentak konsistensi kita untuk terus bekerja, beramal dan melakukan sesuatu pekerjaan dengan sabar, tetap pendirian, bersemangat, konsisten dan tidak mudah rasa bosan. Kenapa? Kerana kita sudah faham dan menemui makna sebenar mengapa kita perlu berasa sedemikian, iaitu kerana Allah dan hanya Allah SWT yang akan menilai setiap kerja kita. Ya! Ianya amanah dari Allah SWT.

Sekarang kita sudah menemui jawapannya, mengapa kita mudah merasa bosan. Pelajar merasa bosan untuk belajar kerana dia tidak faham bahawa belajar adalah satu amanah. Pekerja merasa bosan kerana dia tidak faham kerjanya adalah satu amanah. Sang da’i merasa bosan dan lelah kerana masih tidak faham bahawa tugas dakwah adalah tugas wajib saat ini. Apabila tidak memiliki kefahaman yang jelas, maka kita akan kehilangan keikhlasan dalam bekerja. Bila hilang keikhlasan kita akan mula mencari-cari alasan untuk mengurangkan produktiviti bekerja, beramal, belajar dan sebagainya. Kita sudah tertipu dengan diri kita sendiri. Mencari asalan untuk menipu diri sendiri.

Jadi, bagaimana kita boleh belajar dari pakej latihan “real” dalam Ramadhan untuk kita aplikasikan dalam kehidupan agar kita tetap bersemangat, konsisten dan tidak mudah merasa bosan dalam kerja harian kita?

Pertamanya, pembinaan kecerdasan spiritual (ruhi). Ramadhan melatih setiap hari agar kita ada “networking” dengan Allah, sejak pra Ramadhan lagi. Bahkan pada 10 hari terakhir, Rasulullah SAW beriktikaf sepanjang hari di masjid. Rasulullah sendiri tidak pernah jemu membina HDA baginda dengan Allah SWT walaupun baginda adalah seorang Rasul. Bagaimana dengan kita. Pada saat ini bagaimana tahap kecerdasan HDA kita? Apa itu HDA; Hubungan Dengan Allah. Makin jelas dan kuat HDA kita, insyaAllah hati kita akan di"rasuk" oleh keimanan, bukan lagi emosi negatif, hawa nafsu dan pengaruh syaitan durjana.

Kita akan menjadi kuat untuk melaksanakan ibadah-ibadah wajib dan sunat di bulan Ramadhan dan pasca Ramadhan kerana faktor HDA, bukan kerana yang lain. Inilah nilai spiritual yang kita hendak bina. Dengan itu kita akan mula memiliki kejelasan matlamat dalam bekerja. Buat sesuatu kerana Allah dan mengharap redha Allah. Belajar kerana Allah, mencari rezeki kerana Allah, beramal ibadah kerana Allah, menjadi Pengurus, Pengetua, Pentadbir, Pemimpin kerana Allah. Menjadi driver, tukang kebun, tukang sapu dan sebagainya kerana Allah. Apabila kerana Allah, hati kita akan menolak unsur negatif yang mensabotaj pekerjaan kita. Perilaku kita akan benar dalam tindakan beramal, tidak menipu dan berpura-pura rajin di depan orang. Pakej Ramadhan melatih kita memiliki HDA yang kuat dan luarbiasa.

Maka itu, formula asas untuk hidup bagi setiap muslim perlu diawali dengan tujuan hidup yang diredhai Allah SWT dan mengaktifkan HDA pada setiap masa dan ketika. Dengan itu ia akan melaksanakan setiap aktivitinya dengan ikhlas, berhati-hati (jangan sampai melencong dari tujuan sebenar), dan berkualiti. Inilah yang dikenali dengan istilah ihsanul-'amal (pekerjaan yang berkualiti dilihat atau tidak dilihat orang, kerana yakin Allah SWT pasti melihat si pelaku pekerjaan tersebut). Inilah tingkat HDA yang tertinggi.

Bersambung...

Saturday, August 27, 2011




Ramadhan akan berlalu, apakah kita termasuk orang yang berhasil mendapatkan yang dijanjikan Allah di bulan Ramadhan? Apakah parameter keberhasilan seseorang menjalani Ramadhan? Lihatlah pada kualiti dan kuantiti ibadahnya setelah Ramadhan berakhir. Syawal adalah bulan pertama setelah Ramadhan, 1 dari 11 bulan tempat kita mengevaluasi kualiti keimanan sesuai dengan tujuan shaum, menjadikan kita orang yang bertaqwa.

Namun, biasanya dengan berlalunya Ramadhan, berkuranglah kuantiti dan kualiti segala amal ibadah yang kita lakukan di bulan yang mulia itu. ini merupakan suatu fenomena natural kerana beberapa sebab.

Pertama, saat azan Maghrib berkumandang saat menjelang malam takbir kemenangan, belenggu syaitan dibuka dan syaitan berkuasa untuk menggoda kita kembali.

Kedua, perhitungan pahala amalan kembali seperti sebelum Ramadhan, sehingga motivasi seseorang untuk beribadah menurun.

Ketiga, biasanya seseorang kelelahan kerana memaksakan diri untuk beribadah dan beramal sebanyak mungkin di bulan Ramadhan. Maka membuatnya ingin beristirehat atau mengurangi intensiti ibadah setelah bulan Ramadhan berakhir.

Meskipun demikian, perkara-perkara tersebut seharusnya tidak menjadi penghalang bagi kita untuk menjaga kesinambungan amal Ramadhan. Kita harus berusaha untuk menjaga kesinambungan amal Ramadhan, antaranya;

Pertama, kita harus menyedari bahawa diri kita ini kepunyaan Allah. Allah-lah Yang Maha Menguasai hati, fikiran, dan tubuh kita. Oleh kerana itu kita harus memohon kepada Allah agar setelah Ramadhan kita diberi tekad, kekuatan, dan kemampuan untuk menjaga dan meningkatkan amalan-amalan yang telah kita lakukan selama bulan Ramadhan. Kita harus memohon kepada Allah Yang Menguasai semua makhluk agar dilindungi dari segala godaan dan bisikan syaitan. Dengan berlindung kepada Allah, mudah-mudahan syaitan tidak mempunyai kekuatan lagi untuk menggoda kita sehingga kita berhasil mempertahankan dan meningkatkan amal-amal kita.

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (Al-Baqarah:186)

Kedua, kita harus menyedari bahawa kita adalah hamba Allah, bukanlah hamba Ramadhan mahupun hamba hawa nafsu. Kita beramal dan beribadah mestinya bukan kerana Ramadhan tetapi hanya kerana Allah. Dengan kasih sayang-Nya Allah menetapkan bulan Ramadhan sebagai bulan yang penuh keistimewaan dan kelimpahan ampunan dan pahala. Namun demikian hal tersebut tidak bererti bahawa kasih sayang-Nya berkurang pada bulan-bulan lain. Jika kita bersungguh-sungguh kepada Allah, insyaAllah Allah akan memberikan kemudahan kepada kita menjaga kesinambungan amal pasca Ramadhan. Maka tingkatkanlah perhatian kita terhadap pengaruh hawa nafsu yang mampu menghakis konsistensi amal kita terutama selepas berakhirnya Ramadhan. Firman Allah;

"Pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya? Allah membiarkan orang seperti itu sesat dengan mengunci pendengaran dan hatinya serta menutup penglihatannya. Siapakah yang memberikan petunjuk kepadanya apabila Allah membiarkan dirinya sesat. Tidakkah kamu memiliki pengajaran?" (al Jasiyah: 23)

Ketiga, kita harus berusaha untuk selalu berinteraksi, mempelajari, mengamalkan, dan mengajarkan Al-Quran dan As Sunnah setiap saat dalam hidup kita. Dengan ini mudah-mudahan semangat dan motivasi kita untuk beramal dan beribadah selalu terjaga dan semakin meningkat.

Rasulullah SAW bersabda, Bermu’ahadahlah (pertahankanlah dirimu) bersama Al Quran ini, demi jiwa Muhammad yang ada di tangan-Nya, sesungguhnya Al Quran ini lebih cepat hilangnya, daripada cepatnya ikatan tali unta yang terlepas. (HR Bukhari dan Muslim).


Keempat, kita harus mengingati bahawa Allah menyukai amalan yang istiqamah dan berkesinambungan. Prinsip menjaga kesinambungan amal adalah bahagian yang tidak terpisah dalam rangkaian ibadah dalam Islam, bahkan ia menjadi satu ruh yang menjiwai amalan tersebut berkualiti atau tidak. Nabi SAW pernah ditanya: “Apakah amalan yang paling dicintai Allah? Baginda menjawab: “Amalan yang dilaksanakan secara berkesinambungan walaupun sedikit” (HR. Bukhari).

Kelima, kita harus bertekad bahawa hari ini lebih baik dari kelmarin dan hari esok lebih baik dari hari ini. Dengan tekad ini, mudah-mudahan kita akan terdorong untuk terus-menerus berusaha meningkatkan atau setidaknya mempertahankan kualiti dan kuantiti amal.

Keenam, kita harus mempunyai target minimum amalan untuk suatu period waktu tertentu dan selalu mengevaluasinya. Dengan adanya target minimum insyaAllah kita akan terdorong untuk mencapai dan melepasinya. Evaluasi amalan setiap period dan fasa tertentu sangat bermanfaat untuk menjaga kesinambungan amalan kita. Untuk meningkatkan motivasi, keefektifan, cinta, dan kebahagiaan, bagi yang sudah berkeluarga, sebaiknya target ini ditetapkan, dilakukan, dan dievaluasi bersama pasangan hidupnya.

Ketujuh, kita harus menyedari bahawa setiap saat kita akan menemui hari kematian. Dengan menyedari bahawa setiap saat Allah berkuasa untuk mencabut nyawa kita, insyaAllah tidak ada ruang dalam fikiran kita untuk mengurangi amal ibadah kita dan semangat kita untuk beramal dan beribadah akan tetap terjaga.

Semoga Allah memberikan kepada kita kekuatan untuk menjaga keseinambungan amal pasca Ramadhan dan memperoleh ampunan, pahala, rahmat, dan redha-Nya.

”Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk mencari keredhaan Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar berserta orang-orang yang berbuat baik” (Al Ankabut:69)

Bagaimana Menjaga Kesinambungan Amal Pasca Ramadhan?




Ramadhan akan berlalu, apakah kita termasuk orang yang berhasil mendapatkan yang dijanjikan Allah di bulan Ramadhan? Apakah parameter keberhasilan seseorang menjalani Ramadhan? Lihatlah pada kualiti dan kuantiti ibadahnya setelah Ramadhan berakhir. Syawal adalah bulan pertama setelah Ramadhan, 1 dari 11 bulan tempat kita mengevaluasi kualiti keimanan sesuai dengan tujuan shaum, menjadikan kita orang yang bertaqwa.

Namun, biasanya dengan berlalunya Ramadhan, berkuranglah kuantiti dan kualiti segala amal ibadah yang kita lakukan di bulan yang mulia itu. ini merupakan suatu fenomena natural kerana beberapa sebab.

Pertama, saat azan Maghrib berkumandang saat menjelang malam takbir kemenangan, belenggu syaitan dibuka dan syaitan berkuasa untuk menggoda kita kembali.

Kedua, perhitungan pahala amalan kembali seperti sebelum Ramadhan, sehingga motivasi seseorang untuk beribadah menurun.

Ketiga, biasanya seseorang kelelahan kerana memaksakan diri untuk beribadah dan beramal sebanyak mungkin di bulan Ramadhan. Maka membuatnya ingin beristirehat atau mengurangi intensiti ibadah setelah bulan Ramadhan berakhir.

Meskipun demikian, perkara-perkara tersebut seharusnya tidak menjadi penghalang bagi kita untuk menjaga kesinambungan amal Ramadhan. Kita harus berusaha untuk menjaga kesinambungan amal Ramadhan, antaranya;

Pertama, kita harus menyedari bahawa diri kita ini kepunyaan Allah. Allah-lah Yang Maha Menguasai hati, fikiran, dan tubuh kita. Oleh kerana itu kita harus memohon kepada Allah agar setelah Ramadhan kita diberi tekad, kekuatan, dan kemampuan untuk menjaga dan meningkatkan amalan-amalan yang telah kita lakukan selama bulan Ramadhan. Kita harus memohon kepada Allah Yang Menguasai semua makhluk agar dilindungi dari segala godaan dan bisikan syaitan. Dengan berlindung kepada Allah, mudah-mudahan syaitan tidak mempunyai kekuatan lagi untuk menggoda kita sehingga kita berhasil mempertahankan dan meningkatkan amal-amal kita.

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (Al-Baqarah:186)

Kedua, kita harus menyedari bahawa kita adalah hamba Allah, bukanlah hamba Ramadhan mahupun hamba hawa nafsu. Kita beramal dan beribadah mestinya bukan kerana Ramadhan tetapi hanya kerana Allah. Dengan kasih sayang-Nya Allah menetapkan bulan Ramadhan sebagai bulan yang penuh keistimewaan dan kelimpahan ampunan dan pahala. Namun demikian hal tersebut tidak bererti bahawa kasih sayang-Nya berkurang pada bulan-bulan lain. Jika kita bersungguh-sungguh kepada Allah, insyaAllah Allah akan memberikan kemudahan kepada kita menjaga kesinambungan amal pasca Ramadhan. Maka tingkatkanlah perhatian kita terhadap pengaruh hawa nafsu yang mampu menghakis konsistensi amal kita terutama selepas berakhirnya Ramadhan. Firman Allah;

"Pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya? Allah membiarkan orang seperti itu sesat dengan mengunci pendengaran dan hatinya serta menutup penglihatannya. Siapakah yang memberikan petunjuk kepadanya apabila Allah membiarkan dirinya sesat. Tidakkah kamu memiliki pengajaran?" (al Jasiyah: 23)

Ketiga, kita harus berusaha untuk selalu berinteraksi, mempelajari, mengamalkan, dan mengajarkan Al-Quran dan As Sunnah setiap saat dalam hidup kita. Dengan ini mudah-mudahan semangat dan motivasi kita untuk beramal dan beribadah selalu terjaga dan semakin meningkat.

Rasulullah SAW bersabda, Bermu’ahadahlah (pertahankanlah dirimu) bersama Al Quran ini, demi jiwa Muhammad yang ada di tangan-Nya, sesungguhnya Al Quran ini lebih cepat hilangnya, daripada cepatnya ikatan tali unta yang terlepas. (HR Bukhari dan Muslim).


Keempat, kita harus mengingati bahawa Allah menyukai amalan yang istiqamah dan berkesinambungan. Prinsip menjaga kesinambungan amal adalah bahagian yang tidak terpisah dalam rangkaian ibadah dalam Islam, bahkan ia menjadi satu ruh yang menjiwai amalan tersebut berkualiti atau tidak. Nabi SAW pernah ditanya: “Apakah amalan yang paling dicintai Allah? Baginda menjawab: “Amalan yang dilaksanakan secara berkesinambungan walaupun sedikit” (HR. Bukhari).

Kelima, kita harus bertekad bahawa hari ini lebih baik dari kelmarin dan hari esok lebih baik dari hari ini. Dengan tekad ini, mudah-mudahan kita akan terdorong untuk terus-menerus berusaha meningkatkan atau setidaknya mempertahankan kualiti dan kuantiti amal.

Keenam, kita harus mempunyai target minimum amalan untuk suatu period waktu tertentu dan selalu mengevaluasinya. Dengan adanya target minimum insyaAllah kita akan terdorong untuk mencapai dan melepasinya. Evaluasi amalan setiap period dan fasa tertentu sangat bermanfaat untuk menjaga kesinambungan amalan kita. Untuk meningkatkan motivasi, keefektifan, cinta, dan kebahagiaan, bagi yang sudah berkeluarga, sebaiknya target ini ditetapkan, dilakukan, dan dievaluasi bersama pasangan hidupnya.

Ketujuh, kita harus menyedari bahawa setiap saat kita akan menemui hari kematian. Dengan menyedari bahawa setiap saat Allah berkuasa untuk mencabut nyawa kita, insyaAllah tidak ada ruang dalam fikiran kita untuk mengurangi amal ibadah kita dan semangat kita untuk beramal dan beribadah akan tetap terjaga.

Semoga Allah memberikan kepada kita kekuatan untuk menjaga keseinambungan amal pasca Ramadhan dan memperoleh ampunan, pahala, rahmat, dan redha-Nya.

”Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk mencari keredhaan Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar berserta orang-orang yang berbuat baik” (Al Ankabut:69)

Monday, August 15, 2011




Alhamdulillah, Ramadhan pada tahun ini Allah susun saya dapat bersahabat dengan Syeikh Deeaudeen Khalifa B Muhammad, imam muda dari Syiria. Beliau mewakili Rabithah Ulama Palestin (RUP) bagi menjayakan program Terawih Bersama Imam Muda RUP anjuran HALUANPalestin Kelantan bagi mengutip dana membantu saudara-saudara kita di Palestin dan kem-kem Pelarian Palestin di Syiria.

Syeikh Deeaudeen Khalifa B Muhammad amat luarbiasa orangnya. Umurnya baru berusia 31 tahun, namun beliau memiliki keluasan ilmu yang tinggi. Beliau memiliki Ijazah dalam bidang Syariah dan Sarjana dalam bidang Fiqh dari sebuah universiti di Syiria. Beliau juga seorang Huffaz, menguasai dan hafal Kitab Hadith Imam Bukhari serta mahir 10 Qiraat. Mengenali beliau lebih dekat menyebabkan saya merasa begitu kerdil dengan tahap ilmu saya sendiri, terutamanya ilmu Islam. Namun menariknya berbicara dengan beliau mencetuskan rasa kecintaan kepada ilmu. Dan yang paling teruja menumbuhkan rasa cinta saya kepada Al Quran dan al Hadith.

Mengapa saya kata sedemikan? Kerana pada wajahnya melihatkan sikap seorang yang mencintai llmu, AL Quran dan al Hadith. Beliau begitu intim dan mesra dengan al Quran dan Hadith, buktinya beliau tidak pernah putus menyebut ayat-ayat Allah SWT dan pesanan-pesanan hadith Rasulullah SAW. Ternyata beliau asyik bercinta, bercinta dengan AL Quran dan al Hadith.

Pernah saya bertanyakan kepada Syeikh Deeaudeen Khalifa, apakah seseorang yang sudah berusia umurnya mampu menguasai dan menghafal al Quran. Beliau tersenyum. Lalu beliau berkongsi kisah-kisah menarik di Syiria, bagaimana penangan cinta al Quran “merasuk” diri seseorang.

Kata beliau ada seorang warga emas berusia 93 tahun, baru memeluk Islam. Tok Ki ini jatuh cinta dengan Islam setelah terjatuh cinta dengan al Quran. Dalam masa 2 tahun sahaja, Tok Ki kita ini berjaya menghafal al Quran.

Ada seorang warga emas muslimah berumur 80an. Nek Ki kita ini pula hanya mula belajar al Quran pada usia senja, 80 tahun. Dalam masa 3 tahun, Nek Ki telah menghafal al Quran.

Subhanallah! Penulis memandang tepat pada wajah Syeikh Deeaudeen Khalifa. Bijak beliau meransang motivasi saya untuk jatuh cinta dengan al Quran. Beliau sengaja berkongsi cerita dengan saya kisah-kisah Tok Ki dan Nek Ki belajar dan menghafal Al Quran pada usia senja. Sedangkan saya dan anda, masih muda lagi bukan? Namun apa yang menghalang kita untuk terus bercinta dengan Al Quran?

Mungkin kerana kita tidak ada perasaan cinta yang ghairah pada Al Quran. Namun cinta itu boleh dibina dan tumbuh jika kita mahu. Kerana cinta yang indah adalah cinta yang sentiasa tumbuh dalam jiwa berkali-kali. Begitulah cinta kita seharusnya dengan al Quran. Kita jarang “jatuh cinta” dengan al Quran acapkali. Maka terjadilah kegersangan hubungan antara kita dengan Al Quran. Tiada perasaan indah dan teransang dengan al Quran. Apakah kita tidak mahu bercinta dengan Al Quran?

Ramadhan adalah peluang terbaik untuk kita muhasabah cinta kita kepada al Quran. All Quran yang dibaca, selain dari keghairahan kita membacanya untuk meraih pahala berganda, namun kecintaan pada al Quran seharusnya lebih dari itu iaitu menjadikan al Quran “hidup” dalam kehidupan kita. Cinta itu seharusnya melahirkan fenomena menarik dalam kehidupan. Kerana apabila kita jatuh cinta, kita akan acapkali berdamping dengannya, berkomunikasi dengannya, bergembira dan bersedih dengannya. Hidup dengannya. Tatkala bercinta dengan al Quran, kita tidak akan pernah dikecewakan. Al Quran dengan jujur akan memandu kita kepada kebaikan dan jalan keluar yang benar, dan Allah SWT akan memberikannya sebesar-besar ganjaran pula kepada pencinta al-Quran. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan solat serta menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri. Fathir: 29 – 30)

Menurut Syeikh Muhammad B Sholih al-Utsaimin, membaca (tilawah) al Quran ada dua macam. Pertama, tilawah hukmiyyah, iaitu membenarkan segala berita yang ada di dalamnya dan menerapkan hukum-hukumnya dengan cara melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

Keduanya tilawah lafzhiyyah atau yang disebut dengan qiro’tul-quran (membaca lafaz kitab al Quran). Banyak sekali nas yang menyebutkan tentang keutamaannya. Apatah lagi apabila di baca pada bulan Ramadhan.

Dari Abu Umamah RA bahawa Nabi SAW bersabda;
“Bacalah Al Quran, kerana pada hari kiamat nanti ia akan datang sebagai pemberi syafaat kepada orang yang mermbacanya.” (Riwayat Imam Muslim)

Dalam Sahih Bukhari disebutkan pula hadith dari Abu Hurairah RA bahawa Nabi SAW bersabda;
“Tidaklah suatu kaum itu berkumpul dalam sebuah rumah Allah dimana mereka membaca Kitab Allah dan belajar bersama di antara mereka, melainkan ketenangan akan turun kepada mereka, rahmat akan meliputi mereka, para malaikat akan mengelilingi mereka, dan Allah akan menyebutkan namanya di hadapan para makhluk yang ada di sisi-Nya.”

Allahuakbar! Indahnya apabila kita bercinta dengan al Quran. Beroleh ketenangan dan rahmat, malaikat akan bersamanya dan yang paling indah Allah SWT akan memberi perhatian padanya. Apakah ada lagi perhatian yang lebih bermakna dalam hidup ini melainkan perhatian dari Allah SWT sehinggakan nanti Allah akan menyebut namanya di hadapan makhluk-makhluk lain?

Semoga kita bersungguh-sungguh memperbanyakkan bacaan al Quran yang penuh berkah apalagi pada bulan suci Ramadhan ini yang menjadi bulan diturunkan al Quran.

Ya Allah, berikanlah kekuatan kepada kami untuk sentiasa cinta kepada al Quran dengan membaca dan menghayatinya. Tunjukkan kami ke jalan keselamatan, keluarkan kami dengannya dari kegelapan menuju cahaya, serta jadikan ia sebagai hujjah yang menguntungkan kami dan yang tidak memberatkan kami, Ya Allah, angkatlah darjat kami dengan al Quran, dan selamatkan kami dari lembah kehinaan, hapuskanlah dosa-dosa kami dengan al Quran, wahai Rabb semesta alam.

Bercinta Dengan Al Quran




Alhamdulillah, Ramadhan pada tahun ini Allah susun saya dapat bersahabat dengan Syeikh Deeaudeen Khalifa B Muhammad, imam muda dari Syiria. Beliau mewakili Rabithah Ulama Palestin (RUP) bagi menjayakan program Terawih Bersama Imam Muda RUP anjuran HALUANPalestin Kelantan bagi mengutip dana membantu saudara-saudara kita di Palestin dan kem-kem Pelarian Palestin di Syiria.

Syeikh Deeaudeen Khalifa B Muhammad amat luarbiasa orangnya. Umurnya baru berusia 31 tahun, namun beliau memiliki keluasan ilmu yang tinggi. Beliau memiliki Ijazah dalam bidang Syariah dan Sarjana dalam bidang Fiqh dari sebuah universiti di Syiria. Beliau juga seorang Huffaz, menguasai dan hafal Kitab Hadith Imam Bukhari serta mahir 10 Qiraat. Mengenali beliau lebih dekat menyebabkan saya merasa begitu kerdil dengan tahap ilmu saya sendiri, terutamanya ilmu Islam. Namun menariknya berbicara dengan beliau mencetuskan rasa kecintaan kepada ilmu. Dan yang paling teruja menumbuhkan rasa cinta saya kepada Al Quran dan al Hadith.

Mengapa saya kata sedemikan? Kerana pada wajahnya melihatkan sikap seorang yang mencintai llmu, AL Quran dan al Hadith. Beliau begitu intim dan mesra dengan al Quran dan Hadith, buktinya beliau tidak pernah putus menyebut ayat-ayat Allah SWT dan pesanan-pesanan hadith Rasulullah SAW. Ternyata beliau asyik bercinta, bercinta dengan AL Quran dan al Hadith.

Pernah saya bertanyakan kepada Syeikh Deeaudeen Khalifa, apakah seseorang yang sudah berusia umurnya mampu menguasai dan menghafal al Quran. Beliau tersenyum. Lalu beliau berkongsi kisah-kisah menarik di Syiria, bagaimana penangan cinta al Quran “merasuk” diri seseorang.

Kata beliau ada seorang warga emas berusia 93 tahun, baru memeluk Islam. Tok Ki ini jatuh cinta dengan Islam setelah terjatuh cinta dengan al Quran. Dalam masa 2 tahun sahaja, Tok Ki kita ini berjaya menghafal al Quran.

Ada seorang warga emas muslimah berumur 80an. Nek Ki kita ini pula hanya mula belajar al Quran pada usia senja, 80 tahun. Dalam masa 3 tahun, Nek Ki telah menghafal al Quran.

Subhanallah! Penulis memandang tepat pada wajah Syeikh Deeaudeen Khalifa. Bijak beliau meransang motivasi saya untuk jatuh cinta dengan al Quran. Beliau sengaja berkongsi cerita dengan saya kisah-kisah Tok Ki dan Nek Ki belajar dan menghafal Al Quran pada usia senja. Sedangkan saya dan anda, masih muda lagi bukan? Namun apa yang menghalang kita untuk terus bercinta dengan Al Quran?

Mungkin kerana kita tidak ada perasaan cinta yang ghairah pada Al Quran. Namun cinta itu boleh dibina dan tumbuh jika kita mahu. Kerana cinta yang indah adalah cinta yang sentiasa tumbuh dalam jiwa berkali-kali. Begitulah cinta kita seharusnya dengan al Quran. Kita jarang “jatuh cinta” dengan al Quran acapkali. Maka terjadilah kegersangan hubungan antara kita dengan Al Quran. Tiada perasaan indah dan teransang dengan al Quran. Apakah kita tidak mahu bercinta dengan Al Quran?

Ramadhan adalah peluang terbaik untuk kita muhasabah cinta kita kepada al Quran. All Quran yang dibaca, selain dari keghairahan kita membacanya untuk meraih pahala berganda, namun kecintaan pada al Quran seharusnya lebih dari itu iaitu menjadikan al Quran “hidup” dalam kehidupan kita. Cinta itu seharusnya melahirkan fenomena menarik dalam kehidupan. Kerana apabila kita jatuh cinta, kita akan acapkali berdamping dengannya, berkomunikasi dengannya, bergembira dan bersedih dengannya. Hidup dengannya. Tatkala bercinta dengan al Quran, kita tidak akan pernah dikecewakan. Al Quran dengan jujur akan memandu kita kepada kebaikan dan jalan keluar yang benar, dan Allah SWT akan memberikannya sebesar-besar ganjaran pula kepada pencinta al-Quran. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan solat serta menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri. Fathir: 29 – 30)

Menurut Syeikh Muhammad B Sholih al-Utsaimin, membaca (tilawah) al Quran ada dua macam. Pertama, tilawah hukmiyyah, iaitu membenarkan segala berita yang ada di dalamnya dan menerapkan hukum-hukumnya dengan cara melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

Keduanya tilawah lafzhiyyah atau yang disebut dengan qiro’tul-quran (membaca lafaz kitab al Quran). Banyak sekali nas yang menyebutkan tentang keutamaannya. Apatah lagi apabila di baca pada bulan Ramadhan.

Dari Abu Umamah RA bahawa Nabi SAW bersabda;
“Bacalah Al Quran, kerana pada hari kiamat nanti ia akan datang sebagai pemberi syafaat kepada orang yang mermbacanya.” (Riwayat Imam Muslim)

Dalam Sahih Bukhari disebutkan pula hadith dari Abu Hurairah RA bahawa Nabi SAW bersabda;
“Tidaklah suatu kaum itu berkumpul dalam sebuah rumah Allah dimana mereka membaca Kitab Allah dan belajar bersama di antara mereka, melainkan ketenangan akan turun kepada mereka, rahmat akan meliputi mereka, para malaikat akan mengelilingi mereka, dan Allah akan menyebutkan namanya di hadapan para makhluk yang ada di sisi-Nya.”

Allahuakbar! Indahnya apabila kita bercinta dengan al Quran. Beroleh ketenangan dan rahmat, malaikat akan bersamanya dan yang paling indah Allah SWT akan memberi perhatian padanya. Apakah ada lagi perhatian yang lebih bermakna dalam hidup ini melainkan perhatian dari Allah SWT sehinggakan nanti Allah akan menyebut namanya di hadapan makhluk-makhluk lain?

Semoga kita bersungguh-sungguh memperbanyakkan bacaan al Quran yang penuh berkah apalagi pada bulan suci Ramadhan ini yang menjadi bulan diturunkan al Quran.

Ya Allah, berikanlah kekuatan kepada kami untuk sentiasa cinta kepada al Quran dengan membaca dan menghayatinya. Tunjukkan kami ke jalan keselamatan, keluarkan kami dengannya dari kegelapan menuju cahaya, serta jadikan ia sebagai hujjah yang menguntungkan kami dan yang tidak memberatkan kami, Ya Allah, angkatlah darjat kami dengan al Quran, dan selamatkan kami dari lembah kehinaan, hapuskanlah dosa-dosa kami dengan al Quran, wahai Rabb semesta alam.

Sunday, August 14, 2011


”Jangan kamu merasa hina dan susah, kamu adalah orang-orang yang LEBIH TINGGI kalau sekiranya kamu benar-benar BERIMAN.” (Al Imran : 139)

Cermin keadaan umat masa kini adalah cermin retak, dimana hampir di setiap lapangan kehidupan, baik fizikal, kebendaan, ketenteraan, budaya, ilmu pengetahuan, dan sosio ekonomi, umat Islam tertinggal jauh dari bangsa yang kafir. Umat di hari ini kalah bukan saja di lapangan material, tetapi juga dalam lapangan mental dan spiritual. Umat Islam terinjak dan terhinakan. Demokrasi, keadilan, persamaan hak, sudah menjadi kata kosong yang terlucuti maknanya, sedangkan ia dituntut oleh umat Islam.

Lalu, apakah izzah (kemuliaan) masih dimiliki umat ? Apakah syaja'ah (keberanian) dapat dibangkitkan dalam menghadapi tekanan di sana-sini ? Atau hati kecil kita akan berkata, bahawa Allah sudah tidak mahu lagi menggembirakan orang-orang beriman.

Apakah Allah tidak suka lagi menolong kaum yang berserah diri, dan Allah sudah tidak lagi menepati janji-Nya ? Masyaallah, naudzubilah min'zalik, kalau ada sebutir zarah dalam kalbu yang berisi dugaan pasif seperti itu. Firman Allah SWT:

“Allah tidak akan menyalahi janji-Nya, namun kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.” (Ruum: 6).

Janji Allah pasti datang kalau manusia mengetahui. Apa yang mesti diketahui ? Yakni prasyarat bagi terlaksananya janji Allah!

Pra Syarat Kebangkitan
Kalau umat terdahulu digembirakan dan Allah membantu mereka, perkara itu tidak lain kerana mereka patuh, kerana semangat penghambaan telah kental dalam kalbu mereka, hati mereka telah pekat dalam warna tunggal sibghatullah. Kerana kepatuhan itulah Allah menjadikan mereka umat terbaik, umat yang tinggi berbanding dengan umat-umat yang lain.

Umat di hari ini menjadi kalah, terhina adalah kerana tidak lagi memiliki izzah, kebanggaan kepada dirinya, pada jati diri Islam yang kental. Bandingkan dengan kegagahan Rubai’ ketika menghadapi Panglima Rustum dari kerajaan Parsi, yang mewah dan mendominasi kekuasaan. Dengan lantang dan tegas Rubai’ mengajukan alternative Islam, meski dia dengan penampilan yang sederhana sementara Rustum dengan seperangkat mahkota. Rubai’ merasa bangga dengan imannya dan keimanan itulah yang mengangkat manusia pada kedudukan tinggi, hanya orang bertaqwa yang kedudukannya tinggi di mata Allah.

"Jangan kamu merasa hina dan susah, kamu adalah orang-orang yang LEBIH TINGGI kalau sekiranya kamu benar-benar BERIMAN" ( Al Imran : 139 )

"Adalah kamu (umat Islam) itu SEBAIK-BAIKNYA UMAT yang ditampilkan bagi segenap manusia, dimana kamu melaksanakan amar ma'ruf nahi mungkar, dan kamu BERIMAN kepada Allah." ( Al Imran : 110 )


Dengan jelas firman Allah melarang umat Islam untuk berendah diri dan merasa hina. Apapun kekalahan menimpa baik ketika saat Perang Uhud mahupun perang intelektual dan material di hari ini, umat Islam tidak boleh merasa hina dan terhinakan, kerana umat Islam LEBIH TINGGI dan merupakan SEBAIK-BAIKNYA UMAT.

" Umat islam lebih tinggi dan sebaik-baiknya umat ".

Ini adalah kenyatan dari Allah, Rabb, Khalik, dan Malik manusia, sudah pasti bukan kenyataan kosong. Allah tidak akan pernah menyalahi janji-Nya. Umat Islam akan berada pada kedudukan tinggi hanya setelah umat Islam mengabdikan dirinya kepada Allah Yang Tertinggi dan tidak pada hawa nafsu. Ertinya umat Islam saja yang mampu berjalan di bumi dengan bebas dari ikatan hawa nafsu taghut. Bukankah budak hawa nafsu sangat rendah kedudukannya ?

Hanya umat Islam saja yang melaksanakan hukum Allah di bumi, hukum yang lurus, hukum dari Al Hakim, dan menyingkirkan hukum-hukum produk manusia dan hawa nafsu. Hanya umat Islam saja yang menjadi pemimpin di bumi, khalifah yang adil dan bijaksana, yang tidak menindas minoriti ketika menjadi majoriti, yang tidak menekan si miskin ketika menjadi kaya-raya. Hanya umat Islam saja yang amar ma'ruf nahi mungkar.

Lantas, mengapa ketinggian posisi umat Islam itu tidak nampak? Mengapa keanggunan wajah Islam tidak merealiti, tidak membumi?

Jawabnya kerana prasyarat yang Allah kuatkuasakan belum terpenuhi; beriman kepada Allah. Akhir dua ayat di atas menyatakan demikian. Ini kerana hanya dengan keimanan yang murni, tauhidul aqidah, maka umat Islam baru dapat membebaskan diri dari hawa nafsu; baru dapat menegakkan hukum Al Hakim di bumi; baru dapat beramar ma'ruf nahi mungkar; baru dapat menjadi khalifah fil ardh. Hanya dengan keimanan yang tinggi sebagaimana generasi pertama, umat Islam dapat mengembalikan wajah anggunnya. Tidak ada lain hanya dengan kebanggaan iman.

Apakah Izzah (kemuliaan) Masih Dimiliki Umat ?


”Jangan kamu merasa hina dan susah, kamu adalah orang-orang yang LEBIH TINGGI kalau sekiranya kamu benar-benar BERIMAN.” (Al Imran : 139)

Cermin keadaan umat masa kini adalah cermin retak, dimana hampir di setiap lapangan kehidupan, baik fizikal, kebendaan, ketenteraan, budaya, ilmu pengetahuan, dan sosio ekonomi, umat Islam tertinggal jauh dari bangsa yang kafir. Umat di hari ini kalah bukan saja di lapangan material, tetapi juga dalam lapangan mental dan spiritual. Umat Islam terinjak dan terhinakan. Demokrasi, keadilan, persamaan hak, sudah menjadi kata kosong yang terlucuti maknanya, sedangkan ia dituntut oleh umat Islam.

Lalu, apakah izzah (kemuliaan) masih dimiliki umat ? Apakah syaja'ah (keberanian) dapat dibangkitkan dalam menghadapi tekanan di sana-sini ? Atau hati kecil kita akan berkata, bahawa Allah sudah tidak mahu lagi menggembirakan orang-orang beriman.

Apakah Allah tidak suka lagi menolong kaum yang berserah diri, dan Allah sudah tidak lagi menepati janji-Nya ? Masyaallah, naudzubilah min'zalik, kalau ada sebutir zarah dalam kalbu yang berisi dugaan pasif seperti itu. Firman Allah SWT:

“Allah tidak akan menyalahi janji-Nya, namun kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.” (Ruum: 6).

Janji Allah pasti datang kalau manusia mengetahui. Apa yang mesti diketahui ? Yakni prasyarat bagi terlaksananya janji Allah!

Pra Syarat Kebangkitan
Kalau umat terdahulu digembirakan dan Allah membantu mereka, perkara itu tidak lain kerana mereka patuh, kerana semangat penghambaan telah kental dalam kalbu mereka, hati mereka telah pekat dalam warna tunggal sibghatullah. Kerana kepatuhan itulah Allah menjadikan mereka umat terbaik, umat yang tinggi berbanding dengan umat-umat yang lain.

Umat di hari ini menjadi kalah, terhina adalah kerana tidak lagi memiliki izzah, kebanggaan kepada dirinya, pada jati diri Islam yang kental. Bandingkan dengan kegagahan Rubai’ ketika menghadapi Panglima Rustum dari kerajaan Parsi, yang mewah dan mendominasi kekuasaan. Dengan lantang dan tegas Rubai’ mengajukan alternative Islam, meski dia dengan penampilan yang sederhana sementara Rustum dengan seperangkat mahkota. Rubai’ merasa bangga dengan imannya dan keimanan itulah yang mengangkat manusia pada kedudukan tinggi, hanya orang bertaqwa yang kedudukannya tinggi di mata Allah.

"Jangan kamu merasa hina dan susah, kamu adalah orang-orang yang LEBIH TINGGI kalau sekiranya kamu benar-benar BERIMAN" ( Al Imran : 139 )

"Adalah kamu (umat Islam) itu SEBAIK-BAIKNYA UMAT yang ditampilkan bagi segenap manusia, dimana kamu melaksanakan amar ma'ruf nahi mungkar, dan kamu BERIMAN kepada Allah." ( Al Imran : 110 )


Dengan jelas firman Allah melarang umat Islam untuk berendah diri dan merasa hina. Apapun kekalahan menimpa baik ketika saat Perang Uhud mahupun perang intelektual dan material di hari ini, umat Islam tidak boleh merasa hina dan terhinakan, kerana umat Islam LEBIH TINGGI dan merupakan SEBAIK-BAIKNYA UMAT.

" Umat islam lebih tinggi dan sebaik-baiknya umat ".

Ini adalah kenyatan dari Allah, Rabb, Khalik, dan Malik manusia, sudah pasti bukan kenyataan kosong. Allah tidak akan pernah menyalahi janji-Nya. Umat Islam akan berada pada kedudukan tinggi hanya setelah umat Islam mengabdikan dirinya kepada Allah Yang Tertinggi dan tidak pada hawa nafsu. Ertinya umat Islam saja yang mampu berjalan di bumi dengan bebas dari ikatan hawa nafsu taghut. Bukankah budak hawa nafsu sangat rendah kedudukannya ?

Hanya umat Islam saja yang melaksanakan hukum Allah di bumi, hukum yang lurus, hukum dari Al Hakim, dan menyingkirkan hukum-hukum produk manusia dan hawa nafsu. Hanya umat Islam saja yang menjadi pemimpin di bumi, khalifah yang adil dan bijaksana, yang tidak menindas minoriti ketika menjadi majoriti, yang tidak menekan si miskin ketika menjadi kaya-raya. Hanya umat Islam saja yang amar ma'ruf nahi mungkar.

Lantas, mengapa ketinggian posisi umat Islam itu tidak nampak? Mengapa keanggunan wajah Islam tidak merealiti, tidak membumi?

Jawabnya kerana prasyarat yang Allah kuatkuasakan belum terpenuhi; beriman kepada Allah. Akhir dua ayat di atas menyatakan demikian. Ini kerana hanya dengan keimanan yang murni, tauhidul aqidah, maka umat Islam baru dapat membebaskan diri dari hawa nafsu; baru dapat menegakkan hukum Al Hakim di bumi; baru dapat beramar ma'ruf nahi mungkar; baru dapat menjadi khalifah fil ardh. Hanya dengan keimanan yang tinggi sebagaimana generasi pertama, umat Islam dapat mengembalikan wajah anggunnya. Tidak ada lain hanya dengan kebanggaan iman.

Ramadhan adalah universiti tarbiyah yang luarbiasa. Pelbagai ganjaran berganda dihidangkan buat kita semua. Dalam kesibukan kita mengutip pahala yang melimpah ruah pada setiap amal ibadah yang kita laksanakan, di dalamnya sarat dengan muatan tarbiah ruhiyah, membangkitkan kembali jiwa yang penuh sesak dengan rawasib-rawasib (karat) dosa sejak pasca Ramadhan tahun yang lalu. Saat kita berada dipertengahan Ramadhan, perlulah kita menilai prestasi kita dalam menjalankan modul-modul tarbiyah yang tersusun indah di bulan luarbiasa ini. Apakah jiwa kita telah ditarbiyah agar saat graduasi kelak, kita akan beroleh keputusan yang cemerlang, lulus sebagai mukmin muttaqin, yang bertaqwa. Nilai taqwa itulah yang kita harap dapat kita raih.

Graduasi Taqwa

Ya, graduan generasi bertaqwa. Formula pembinaannya telah dicatat di dalam Al-Quran. Justeru, sepanjang Ramadhan ini, Al Quran sewajarnya bukan sekadar dibaca untuk meraih pahala berganda, khususnya buat para pemuda, tetapi ditadabur untuk menggapai formula membina pemuda pemudi yang bertaqwa. Ramadhan tidak akan ada maknanya kita sambut saban tahun tanpa kita mencapai martabat generasi bertaqwa. Buat para pemuda pemudi Islam, marilah kita mengambil kesempatan semaksima mungkin mengikuti modul latihan realiti pembinaan generasi bertaqwa. Dalam madrasah rabbaniyah ini, kita sangat memerlukan pelajaran-pelajaran yang terdapat di dalamnya, khususnya buat para pemuda pemudi umat yang menginginkan kebangkitan Islam bersinar kembali.

Ramadhan adalah bulan daurah Al-Quran. Al-Quranul-Karim dalam pandangannya yang menyeluruh kepada alam semesta ini, manusia dan kehidupan ini, telah menerangkan kepada kita satu manhaj yang amali dalam mempersiapkan manusia di segi roh, pembentukan keimanannya dan pentarbiyahan kejiwaannya yang akhirnya melahirkan generasi bertaqwa.

Firman Allah dalam Surah Al-Anfal:

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu bertakwa kepada Allah, nescaya Ia mengadakan bagi kamu (petunjuk) yang membezakan antara yang benar dan yang salah, dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu serta mengampunkan (dosa-dosa) kamu. Dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar.” (Al-Anfal:29)

Firman Allah dalam Surah Al-Hadid:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan tetaplah beriman kepada Rasul-Nya (Muhammad) supaya Allah memberikan kepada kamu dua bahagian dan rahmat-Nya dan menjadikan bagi kamu cahaya untuk kamu berjalan dengannya serta diampunkan dosa kamu dan ingatlah Allah amat Pengampun lagi amat Pengasihani.” (Al-Hadid: 28)


Dan firman Allah dalam surah At-Talaq:

“Dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan dan meninggalkan segala larangan) nescaya Allah mengadakan baginya jalan keluar (dari perkara yang menyusahkan) serta memberikannya rezeki dari jalan yang tidak disangkakannya.” (At-Talaq :2-3)

Renungi dan perhatikanlah dalam keseluruhan rangkaian ayat-ayat tadi, apakah yang kita dapati?

Taqwa dan Kekuatan

Kita mendapati bahawa ketakwaan kepada Allah Azzawajala adalah merupakan asas gelombang kekuatan, serta asas bagi nur (cahaya) yang menyuluh dan asas bagi pemberian serta sumbangan (pengorbanan).

Dalam pada itu juga dengan ketakwaan kepada Allah SWT sahajalah yang membolehkan seseorang mukmin membezakan antara yang “putih” dengan yang “hitam”, iaitu membezakan antara yang hak dengan yang batil.

Begitulah dengan ketakwaan kepada-Nya, Allah menjadikan bagi mereka yang bertakwa satu nur (cahaya). Lantaran dengan cahaya tersebut mereka berjalan di kalangan manusia lalu manusia seluruhnya berpandukan dengan nur hidayah (yang mereka bawa) dan bersinarkan dengan nur tersebut.

Dengan ketakwaan kepada-Nya, mereka (yang bertakwa) mendapat jalan keluar (daripada kesusahan) kepada jalan yang penuh dengan keamanan. Sekalipun mereka di ketika itu berhadapan dengan maut serta berhadapan dengan seksaan-seksaan. Sayyid Qutb dalam mentafsirkan firman Allah (Surah Al-Anfal:29) menyatakan:

“Inilah dia bekalan iaitu bekalan persediaan dan kelengkapan di perjalanan. Bekalan ketakwaan yang menghidup, membangkit dan menyedarkan hati, membuahkan di dalamnya setinggi-tinggi kesedaran, kewaspadaan dan berhati-hati. Menyediakan baginya sinar cahaya petunjuk yang menyingkap segala rintangan ujian di liku-liku perjalanan yang sejauh mata memandang. Cahaya petunjuk ini merupakan cahaya yang tidak dikelami dengan sebarang syubhat (kesamaran) serta mendindingi pemikiran yang sempurna dan benar. Kemudiannya, ia adalah merupakan bekalan keampunan dan memaafkan sebarang kesalahan, bekalan kedamaian yang mencurahkan ketenangan dan kegembiraan, bekalan cita-cita serta impian untuk memenuhi dan mencapai kurniaan Allah yang maha besar di ketika hari yang tiada di sana sebarang bekalan di ketika hari yang mana keseluruhan amalan adalah sia-sia, tidak mempunyai sebarang nilaian. Kesemuanya ini adalah merupakan kenyataan: Bahawa hanya ketakwaan kepada Allah sahajalah yang benar wujud dan menjelma di hati, satu petunjuk yang membezakan antara yang benar dan yang batil yang seterusnya menyingkapkan rintangan dan halangan di perjalanan. Begitu juga dengan hakikat-hakikat kepercayaan (akidah) ini tidak akan dirasai, difahami dan diketahui melainkan kepada mereka yang melaksanakan secara amali.”

Taqwa Generasi Terdahulu

Lantaran itu, buat perhatian pemuda pemudi Islam, sedarilah bahawa betapa pentingnya ketakwaan, maka apakah kita tidak serius melalui madrasah Ramadhan buat sekian kalinya ini. Bagi generasi Al-Quran yang telah dibina oleh Rasulullah SAW mereka sentiasa menantikan kembalinya Ramadhan bagi memperbaharui jiwa dan memperkasakan iman mereka, lantas mereka graduan buat sekian kalinya sebagai generasi bertaqwa, kemudian mereka bersikap dan berprestasi luarbiasa sehingga memungkinkan dunia jahiliah tunduk kepada kebenaran Al-Quran dan Islam yang dibawa.

Penjelasan Allah SWT terhadap kemuncak puasa di sepanjang Ramadhan amat jelas. Firman Allah SWT:

Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu, semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa. (QS Al-Baqarah:183)

Ternyata Al-Quran begitu mengambil berat tentang fadilat (kelebihan) ketakwaan, bahkan dalam pada itu ia menyeru manusia kepada ketakwaan dan menempatkan serta memberikan keistimewaan kepadanya. Sebilangan besar dari ayat-ayatnya yang jelas sehinggalah para pembacanya, hampir-hampir tidak tertinggal satupun muka surat ayat-ayat suci Al -Quran ataupun sebahagiannya melainkan mereka akan mendapati kalimah “attakwa” di sana sini yang dinyatakan oleh yang Maha Pengingat dan Maha Bijaksana.

Para sahabat dan salafus salih begitu mengambil berat tentang ketakwaan di mana mereka memastikan, bermujahadah untuk mencapainya dan sering bertanya mengenainya. Umar bin Al-Khattab pernah bertanyakan Ubai bin Kaab tentang takwa. Ubai bertanya: “Pernahkah engkau berjalan di jalan yang berduri? Umar menjawab, “Bahkan!” Ubai bertanya: “Apa yang engkau lakukan apabila berjalan di jalan tersebut? Jawab Umar: “Aku berhati-hati dan berusaha (melepasi nya).” Lalu Ubai berkata: “Maka yang demikian itulah ketakwaan”.

Berasaskan kepada pengertian ketakwaan seperti yang dinyatakan oleh Ubai bin Kaab dalam jawapannya terhadap soalan yang dikemukakan oleh Umar al faruq, Sayyid Qutb Rahimahullah menyatakan di dalam tafsirnya, “Fi Zilalil Quran”:

“Yang demikian itulah ketakwaan, kehalusan rasa dalam tindakan, keheningan pada perasaan, ketakutan yang berterusan, kesentiasaan di dalam kewaspadaan dan pemeliharaan (diri) dan ranjau-ranjau di jalan. Jalan kehidupan. Jalan yang sentiasa dirintangi oleh ranjau-ranjau keinginan hawa nafsu, ranjau-ranjau kehalobaan, kebanggaan serta yang menakutkan dan menggetarkan hati, ranjau-ranjau tipuan pengharapan bagi mereka yang tidak mempunyai pengharapan. Tiupan ketakutan dari mereka yang tidak memberikan kemanfaatan serta kemudaratan dan puluhan macam ranjau-ranjau yang lain.

Luarbiasa Taqwa
http://www.blogger.com/img/blank.gif
Cukuplah “takwa” dengan segala kelebihan dan keberkesanannya. Sesungguhnya ia merupakan pemancar kelebihan (fadilah) kepada masyarakat seluruhnya. Satu-satunya jalan untuk mengawal kerosakan, kejahatan dan dosa. Bahkan ia merupakan rukun yang paling asasi dalam pembentukan sesebuah keperibadian di segi kejiwaan dan akhlaknya.

Itulah hakikat ketakwaan yang kesannya begitu terasa dalam pentarbiyahan sesebuah peribadi dan pembentukan sesebuah jamaah. Wahai generasi kemudian, bersungguhlah di sepanjang 30 hari menuntut di Universiti Ramadhan. Raihlah pahala tanpa batas dan keampunan dari Allah SWT serta pembebasan dari api neraka. Suburkan ketaqwaan dalam diri agar menjadi tunjang kekuatan untuk memperjuangkan Deen Allah SWT terus terangkat dan berada di puncak. Lantas dengan nilai taqwa inilah kita thabat di jalan dakwah dan tarbiah yang perjalanannya masih panjang.

"Petikan tulisan penulis di langitilahi.com

Tarbiyah Ramadhan Melahirkan Generasi Bertaqwa


Ramadhan adalah universiti tarbiyah yang luarbiasa. Pelbagai ganjaran berganda dihidangkan buat kita semua. Dalam kesibukan kita mengutip pahala yang melimpah ruah pada setiap amal ibadah yang kita laksanakan, di dalamnya sarat dengan muatan tarbiah ruhiyah, membangkitkan kembali jiwa yang penuh sesak dengan rawasib-rawasib (karat) dosa sejak pasca Ramadhan tahun yang lalu. Saat kita berada dipertengahan Ramadhan, perlulah kita menilai prestasi kita dalam menjalankan modul-modul tarbiyah yang tersusun indah di bulan luarbiasa ini. Apakah jiwa kita telah ditarbiyah agar saat graduasi kelak, kita akan beroleh keputusan yang cemerlang, lulus sebagai mukmin muttaqin, yang bertaqwa. Nilai taqwa itulah yang kita harap dapat kita raih.

Graduasi Taqwa

Ya, graduan generasi bertaqwa. Formula pembinaannya telah dicatat di dalam Al-Quran. Justeru, sepanjang Ramadhan ini, Al Quran sewajarnya bukan sekadar dibaca untuk meraih pahala berganda, khususnya buat para pemuda, tetapi ditadabur untuk menggapai formula membina pemuda pemudi yang bertaqwa. Ramadhan tidak akan ada maknanya kita sambut saban tahun tanpa kita mencapai martabat generasi bertaqwa. Buat para pemuda pemudi Islam, marilah kita mengambil kesempatan semaksima mungkin mengikuti modul latihan realiti pembinaan generasi bertaqwa. Dalam madrasah rabbaniyah ini, kita sangat memerlukan pelajaran-pelajaran yang terdapat di dalamnya, khususnya buat para pemuda pemudi umat yang menginginkan kebangkitan Islam bersinar kembali.

Ramadhan adalah bulan daurah Al-Quran. Al-Quranul-Karim dalam pandangannya yang menyeluruh kepada alam semesta ini, manusia dan kehidupan ini, telah menerangkan kepada kita satu manhaj yang amali dalam mempersiapkan manusia di segi roh, pembentukan keimanannya dan pentarbiyahan kejiwaannya yang akhirnya melahirkan generasi bertaqwa.

Firman Allah dalam Surah Al-Anfal:

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu bertakwa kepada Allah, nescaya Ia mengadakan bagi kamu (petunjuk) yang membezakan antara yang benar dan yang salah, dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu serta mengampunkan (dosa-dosa) kamu. Dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar.” (Al-Anfal:29)

Firman Allah dalam Surah Al-Hadid:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan tetaplah beriman kepada Rasul-Nya (Muhammad) supaya Allah memberikan kepada kamu dua bahagian dan rahmat-Nya dan menjadikan bagi kamu cahaya untuk kamu berjalan dengannya serta diampunkan dosa kamu dan ingatlah Allah amat Pengampun lagi amat Pengasihani.” (Al-Hadid: 28)


Dan firman Allah dalam surah At-Talaq:

“Dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan dan meninggalkan segala larangan) nescaya Allah mengadakan baginya jalan keluar (dari perkara yang menyusahkan) serta memberikannya rezeki dari jalan yang tidak disangkakannya.” (At-Talaq :2-3)

Renungi dan perhatikanlah dalam keseluruhan rangkaian ayat-ayat tadi, apakah yang kita dapati?

Taqwa dan Kekuatan

Kita mendapati bahawa ketakwaan kepada Allah Azzawajala adalah merupakan asas gelombang kekuatan, serta asas bagi nur (cahaya) yang menyuluh dan asas bagi pemberian serta sumbangan (pengorbanan).

Dalam pada itu juga dengan ketakwaan kepada Allah SWT sahajalah yang membolehkan seseorang mukmin membezakan antara yang “putih” dengan yang “hitam”, iaitu membezakan antara yang hak dengan yang batil.

Begitulah dengan ketakwaan kepada-Nya, Allah menjadikan bagi mereka yang bertakwa satu nur (cahaya). Lantaran dengan cahaya tersebut mereka berjalan di kalangan manusia lalu manusia seluruhnya berpandukan dengan nur hidayah (yang mereka bawa) dan bersinarkan dengan nur tersebut.

Dengan ketakwaan kepada-Nya, mereka (yang bertakwa) mendapat jalan keluar (daripada kesusahan) kepada jalan yang penuh dengan keamanan. Sekalipun mereka di ketika itu berhadapan dengan maut serta berhadapan dengan seksaan-seksaan. Sayyid Qutb dalam mentafsirkan firman Allah (Surah Al-Anfal:29) menyatakan:

“Inilah dia bekalan iaitu bekalan persediaan dan kelengkapan di perjalanan. Bekalan ketakwaan yang menghidup, membangkit dan menyedarkan hati, membuahkan di dalamnya setinggi-tinggi kesedaran, kewaspadaan dan berhati-hati. Menyediakan baginya sinar cahaya petunjuk yang menyingkap segala rintangan ujian di liku-liku perjalanan yang sejauh mata memandang. Cahaya petunjuk ini merupakan cahaya yang tidak dikelami dengan sebarang syubhat (kesamaran) serta mendindingi pemikiran yang sempurna dan benar. Kemudiannya, ia adalah merupakan bekalan keampunan dan memaafkan sebarang kesalahan, bekalan kedamaian yang mencurahkan ketenangan dan kegembiraan, bekalan cita-cita serta impian untuk memenuhi dan mencapai kurniaan Allah yang maha besar di ketika hari yang tiada di sana sebarang bekalan di ketika hari yang mana keseluruhan amalan adalah sia-sia, tidak mempunyai sebarang nilaian. Kesemuanya ini adalah merupakan kenyataan: Bahawa hanya ketakwaan kepada Allah sahajalah yang benar wujud dan menjelma di hati, satu petunjuk yang membezakan antara yang benar dan yang batil yang seterusnya menyingkapkan rintangan dan halangan di perjalanan. Begitu juga dengan hakikat-hakikat kepercayaan (akidah) ini tidak akan dirasai, difahami dan diketahui melainkan kepada mereka yang melaksanakan secara amali.”

Taqwa Generasi Terdahulu

Lantaran itu, buat perhatian pemuda pemudi Islam, sedarilah bahawa betapa pentingnya ketakwaan, maka apakah kita tidak serius melalui madrasah Ramadhan buat sekian kalinya ini. Bagi generasi Al-Quran yang telah dibina oleh Rasulullah SAW mereka sentiasa menantikan kembalinya Ramadhan bagi memperbaharui jiwa dan memperkasakan iman mereka, lantas mereka graduan buat sekian kalinya sebagai generasi bertaqwa, kemudian mereka bersikap dan berprestasi luarbiasa sehingga memungkinkan dunia jahiliah tunduk kepada kebenaran Al-Quran dan Islam yang dibawa.

Penjelasan Allah SWT terhadap kemuncak puasa di sepanjang Ramadhan amat jelas. Firman Allah SWT:

Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu, semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa. (QS Al-Baqarah:183)

Ternyata Al-Quran begitu mengambil berat tentang fadilat (kelebihan) ketakwaan, bahkan dalam pada itu ia menyeru manusia kepada ketakwaan dan menempatkan serta memberikan keistimewaan kepadanya. Sebilangan besar dari ayat-ayatnya yang jelas sehinggalah para pembacanya, hampir-hampir tidak tertinggal satupun muka surat ayat-ayat suci Al -Quran ataupun sebahagiannya melainkan mereka akan mendapati kalimah “attakwa” di sana sini yang dinyatakan oleh yang Maha Pengingat dan Maha Bijaksana.

Para sahabat dan salafus salih begitu mengambil berat tentang ketakwaan di mana mereka memastikan, bermujahadah untuk mencapainya dan sering bertanya mengenainya. Umar bin Al-Khattab pernah bertanyakan Ubai bin Kaab tentang takwa. Ubai bertanya: “Pernahkah engkau berjalan di jalan yang berduri? Umar menjawab, “Bahkan!” Ubai bertanya: “Apa yang engkau lakukan apabila berjalan di jalan tersebut? Jawab Umar: “Aku berhati-hati dan berusaha (melepasi nya).” Lalu Ubai berkata: “Maka yang demikian itulah ketakwaan”.

Berasaskan kepada pengertian ketakwaan seperti yang dinyatakan oleh Ubai bin Kaab dalam jawapannya terhadap soalan yang dikemukakan oleh Umar al faruq, Sayyid Qutb Rahimahullah menyatakan di dalam tafsirnya, “Fi Zilalil Quran”:

“Yang demikian itulah ketakwaan, kehalusan rasa dalam tindakan, keheningan pada perasaan, ketakutan yang berterusan, kesentiasaan di dalam kewaspadaan dan pemeliharaan (diri) dan ranjau-ranjau di jalan. Jalan kehidupan. Jalan yang sentiasa dirintangi oleh ranjau-ranjau keinginan hawa nafsu, ranjau-ranjau kehalobaan, kebanggaan serta yang menakutkan dan menggetarkan hati, ranjau-ranjau tipuan pengharapan bagi mereka yang tidak mempunyai pengharapan. Tiupan ketakutan dari mereka yang tidak memberikan kemanfaatan serta kemudaratan dan puluhan macam ranjau-ranjau yang lain.

Luarbiasa Taqwa
http://www.blogger.com/img/blank.gif
Cukuplah “takwa” dengan segala kelebihan dan keberkesanannya. Sesungguhnya ia merupakan pemancar kelebihan (fadilah) kepada masyarakat seluruhnya. Satu-satunya jalan untuk mengawal kerosakan, kejahatan dan dosa. Bahkan ia merupakan rukun yang paling asasi dalam pembentukan sesebuah keperibadian di segi kejiwaan dan akhlaknya.

Itulah hakikat ketakwaan yang kesannya begitu terasa dalam pentarbiyahan sesebuah peribadi dan pembentukan sesebuah jamaah. Wahai generasi kemudian, bersungguhlah di sepanjang 30 hari menuntut di Universiti Ramadhan. Raihlah pahala tanpa batas dan keampunan dari Allah SWT serta pembebasan dari api neraka. Suburkan ketaqwaan dalam diri agar menjadi tunjang kekuatan untuk memperjuangkan Deen Allah SWT terus terangkat dan berada di puncak. Lantas dengan nilai taqwa inilah kita thabat di jalan dakwah dan tarbiah yang perjalanannya masih panjang.

"Petikan tulisan penulis di langitilahi.com

Sunday, August 07, 2011




Tatkala kita melayari bahtera Ramadhan, Al Quran akan menjadi “menu” utama kepada umat Islam untuk menatap dan membacanya berbanding dari bulan-bulan yang lain. Menelaah Al Quran bererti kita sedang menyuluh kehidupan kita kepada petunjuk yang sahih dan benar. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah:185)

Tidak ada kitab yang memiliki pengaruh yang besar, baik isi mahupun bacaannya kepada kehidupan manusia selain Al Quran. Sepanjang sejarah Islam, tidak pernah surut manusia mempelajari, mengamalkan dan memperjuangkan isi Al Quran. Inilah kitab penyelamat, sebagaimana Rasulullah SAW bersabda:

“Memuatkan cerita orang-orang sebelum kamu dan mengkhabarkan orang-orang sesudah kamu. Ia merupakan hukum di antara kamu. Pemimpin yang meninggalkannya akan dihancurkan Allah, siapa yang mengambil petunjuk selainnya, akan Dia sesatkan. Ia merupakan tali yang amat kuat, peringatan Al-Hakim, dan jalan yang lurus. Dengannya hawa nafsu tidak akan tergoncang dan lisan tidak akan ceroboh. Ulama tidak akan kenyang memakannya, keajaibannya tidak akan pernah luntur. Siapa berucap dengannya maka akan benar. Siapa mengamalkannya akan mendapat pahala. Siapa yang menggunakan hukumnya bererti adil dan siapa yang mengajak kepadanya, akan ditunjukkan Jalan yang lurus”. (HR Tirmidzi)

Bercinta Dengan Al Quran…

Ramadhan adalah bulan imarahnya cinta bersama Al Quran. Rasulullah SAW ada bersabda mengenainya; “Puasa dan Al Quran itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Quran akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafa’at untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanya memberikan syafaat. ” (HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)

Persoalannya kini sudah sejauhmana kuasa cinta itu menyerap pada diri kita? Apakah Al Quran yang kita baca telah melahirkan umat yang memiliki Aqidah yang benar, sepertimana yang telah dilahirkan oleh generasi pertama saat memulakan dakwah ini, kuasa dan pengaruh cinta mereka kepada Al Quran amat luarbiasa sehingga menggoncangkan dunia.

Persoalan inilah yang sering bermain-main di minda saya. Masih terlalu kerdil usaha saya bercinta dengan Al Quran. Teringat akan kata-kata seorang murabbi saya;

“Al Quran perlu menjadi manhaj hayah (sistem kehidupan) dalam diri kita. Tanpa al Quran bererti kita mengambil sistem yang lain sebagai pacuan kehidupan. Beruntunglah manusia yang mahu dan mampu berinteraksi dengan Al Quran dan rugilah manusia yang mensia-siakan dan meninggalkan Al Quran. Tidak ada dakwah tanpa Al Quran. Dan tidak akan ada keberkatan serta keaslian suatu jamaah atau organisasi dakwah tanpa interaksi mendalam dengan Al Quran”.

Kata-kata beliau menyebabkan saya berfikir, bercinta dengan Al Quran bermula dengan mem”besar”kan Allah SWT dalam setiap saat kehidupan kita dan dalam setiap aktiviti dan kegiatan harian kita, bukan sekadar di bulan Ramadhan kita cakna dengan Al Quran. Al Quran mencairkan dan melenyapkan nilai-nilai ketuhanan yang lain dan memperakui hanya sanya Allah SWT Rabb dan Illah yang satu. Menjadi hamba Allah di setiap bulan dan tahun yang kita lalui, bukan hanya di bulan Ramadhan. Inilah persoalan besar yang di bawa oleh Al Quran, menyelesaikan persoalan Aqidah, membina nilai keimanan yang total hanya kepada Allah SWT. Mungkinkah saat ini kita dan umat sedang menghadapi krisis keimanan? Krisis aqidah yang tidak bulat kepada Allah SWT.? Krisis cinta kepada Allah SWT.?

Aqidah Melahirkan Aksi Umat

Kata Imam Hasan Al Banna, kita akan mendapati bahawa Al-Quranul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia mampu mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahawa Allah SWT adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhirat, agar setiap jiwa dihisab tentang apa sahaja yang telah dikerjakan dan ditinggalkannya. Jika kita menamati ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Quran, nescaya kita mendapati bahawa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Quran. Allah SWT berfirman dalam surat Al-Baqarah,

“Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.” (Al-Baqarah: 21-22)

Allah SWT juga berfirman dalam surat Al-Mukminun,
“Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.” (Al-Mukminun: 84-90)

Allah SWT juga berfirman

“Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Al-Mukminun: 101-103)

Allah SWT juga berfirman,
“Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Az-Zalzalah: 1-8)

Allah SWT berfirman lagi,
“Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3)

Dalam surat lain Allah berfirman,

“Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.” (At-Takatsur: 1-4)



Al Quran bicara kepada kita persoalan aqidah, keimanan dan akhirat. Dan dengan persoalan ini telah melahirkan generasi pertama yang disebut sebagai generasi Al Quran yang unik. Aqidah yang satu telah melahirkan generasi yang “bekerja” untuk Islam, untuk dakwah dan untuk memenangkan Islam. Ya! Generasi amilin, pekerja Islam!

Kekuatan aqidah yang kita harus faham ialah aqidah yang melahirkan tindakan dan aksi dari ummat. Sabda Rasulullah SAW;

“Bukanlah iman itu dengan berangan-angan, bukan juga dengan perhiasan tetapi ia adalah sesuatu yang menetap di dalam hati dan dibenarkan dengan ‘amal”.

Evaluasi Realiti Umat

Mungkinkah “dibenarkan dengan amal” masih tidak power aksinya dari umat Islam? Mari kita jujur merenung sebentar keadaan umat! Apa yang dapat anda rumuskan, situasi umat di Timur Tengah, di Palestin, di Sudan, di Indonesia, di Bosnia, di Iraq, di Selatan Thai dan di bumi tercinta Malaysia.

Saya memetik kata-kata Al-Ustaz Abu A’la Al-Maududi;

“Kita semua menamakan diri kita orang-orang Muslim, dan kita yakin Allah melimpahkan rahmatNya kepada orang-orang Muslim. Tetapi marilah kita buka mata kita dan kita lihat apakah rahmat Allah dilimpahkan kepada kita atau tidak. Apa pun yang terjadi di akhirat, itu adalah urusan nanti, tetapi yang penting marilah kita lihat kedudukan kita di dunia ini. Kita kaum Muslimin yang miliki bilangan yang cukup besar di dunia ini. Jumlah kita demikian besar sehingga bila masing-masing kita melemparkan sebuah batu, maka tumpukan batu itu akan menjadi sebuah gunung. Tetapi di negeri yang begitu banyak orang-orang Muslimnya ini, pemerintahan dunia berada di tangan orang-orang kafir. Tengkuk kita berada dalam cengkeraman tangan mereka, dan mereka memutar kepala kita ke arah mana saja yang mereka sukai. Padahal seharusnya kepala kita tidak kita tundukkan di depan siapa pun juga kecuali Allah, tetapi sekarang tertunduk di hadapan manusia-manusia yang sama seperti kita juga. Kehormatan kita yang mestinya tidak boleh dinodai oleh siapa pun juga, sekarang belumuran tanah. Tangan kita yang selama ini selalu di atas sekarang berada di bawah dan menadah di hadapan orang-orang kafir. Kebodohan, kemiskinan dan hutang telah merendahkan darjat kita di mana-mana”.

Bukankah solusinya kita seharusnya kembali kepada Al Quran? Dan di sepanjang Ramadhan muncul, apakah kita masih tidak menjumpai jalan keluar akan kelesuan umat ini? Sebenarnya Al Quran sudah memberikan jawapannya, namun yang menjadi penghalang besar adalah sikap kita kepada Al Quran dan memberi respon kepada Al Quran tidak sama sebagaimana sikap dan respon para sabahat RA terhadap Al Quran.


Sikap Umat Pada Al Quran

Saya memetik kata-kata Al-Ustaz Abu A’la Al-Maududi lagi;

“Kita adalah satu-satunya umat yang paling beruntung di dunia sekarang ini, kerana kita memiliki Wahyu Allah yang terpelihara dalam keadaan utuh dan dalam bentuknya yang asli, bebas dari kekotoran campur tangan manusia. Setiap kata-kata yang ada di dalamnya masih tetap sama dengan waktu ia diturunkan kepada Rasulullah SAW. Namun umat Islam ini juga adalah orang-orang yang paling malang di dunia ini, kerana, walaupun mereka memiliki Wahyu Allah tetapi mereka tidak dapat memperoleh berkat dan manfaat Wahyu tersebut, yang sebenarnya tidak terhitung banyaknya itu. Al-Quran diturunkan Allah kepada mereka agar mereka membacanya, memahami isinya dan berbuat menurut petunjuknya. Dan dengan pertolongan Kitab ini, mereka disuruh untuk menegakkan pemerintahan di muka bumi Allah ini yang berfungsi sesuai dengan hukum Allah. Al-Quran datang untuk memberikan kepada mereka kebesaran dan kekuasaan. Ia datang untuk menjadikan mereka Wakil Allah yang sejati di bumi ini. Sejarah telah membuktikan bahawa bilamana mereka (umat Islam) berbuat menurut petunjuk-petunjuk yang terkandung dalam Kitab ini, maka Kitab ini akan memperlihatkan kemampuannya untuk menjadikan mereka imam dan pemimpin dunia.

Tetapi sekarang, kegunaan Al-Quran bagi mereka hanyalah untuk disimpan di rumah untuk mengusir jin-jin dan hantu-hantu. Mereka menuliskan ayat-ayat Al-Quran pada lembaran-lembaran kertas lalu menggantungkannya pada leher mereka, atau mencelupkannya ke dalam air dan kemudian meminum airnya, dan mereka membaca ayat-ayat Al-Quran tersebut tanpa memahami ertinya, namun mereka mengharapkan untuk dapat memperoleh sesuatu berkat daripadanya. Mereka tidak lagi mencari petunjuk daripadanya untuk mengatur masalah-masalah kehidupan mereka. Mereka tidak lagi menjadikan Al-Quran sebagai pertimbangan untuk mengetahui apa yang harus mereka percayai, apa saja yang harus mereka kerjakan, dan bagaimana mereka harus melakukan transaksi-transaksi. Mereka menjauhi Al-Quran dalam menentukan hukum-hukum apa yang harus mereka ikuti dalam mengikat tali persahabatan dan membuat permusuhan, hak-hak apa yang dimiliki sesama manusia atas diri mereka dan juga hak-hak mereka sendiri atas sesama manusia.

Mereka menjauhi Al-Quran dalam dipatuhi perintahnya dan siapa pula yang harus ditentang perintahnya, dengan siapa mereka harus memelihara hubungan dan dengan siapa tidak, siapa teman mereka dan siapa musuh mereka, di mana letak kehormatan, kesejahteraan dan keberuntungan mereka, dan di mana letak kehinaan, kegagalan dan kerugian mereka?

Kaum Muslimin tidak lagi memeriksa masalah-masalah ini dengan Al-Quran. Mereka sekarang meminta petunjuk tentang masalah-masalah tersebut kepada orang-orang kafir, orang-orang musyrik, orang-orang yang sesat dan hanya mementingkan diri sendiri, kepada suara-suara iblis yang ada dalam diri mereka sendiri, dan mereka mengikuti apa saja yang dikatakan oleh unsur-unsur tersebut. Kerana itu mereka ditimpa bencana, yang pasti akan datang, menimpa siapa saja yang melupakan Allah dan yang mengikuti petunjuk selain dari petunjuk-Nya.”

Kuasa Al Quran

Kata Al Maududi lagi, Al-Quran mampu memberikan kepada anda manfaat apa pun yang anda inginkan dan sebanyak apa pun yang anda mahu. Kalau dari al-Quran, yang anda cari hanya manfaat yang kecil dan remeh, seperti untuk mengusir jin dan hantu-hantu, ubat untuk orang sakit batuk dan demam, kemenangan dalam pengadilan dan berjaya dalam mencari kerja, maka yang anda peroleh, memang, hanya hal-hal kecil itu saja. Bila yang anda cari hanya kekuasaan di atas dunia dan penguasaan terhadap alam semesta, maka anda juga akan memperolehnya. Dan kalau anda menginginkan untuk mencapai puncak kebesaran rohani, Al-Quran juga akan membawa anda ke sana. Ini hanyalah soal kemampuan anda untuk mengambil manfaat daripadanya. Al-Quran adalah bagaikan lautan: anda hanya mengambil dua titis air daripadanya, padahal, sebenarnya ia mampu memberikan air sebanyak lautan itu sendiri.

Subhanallah, apa perasaan anda sekarang? Tariklah nafas kita dalam-dalam. Ternyata kerja kita masih banyak untuk berterusan mentadabbur Al Quran dengan teguh dan benar. Dengan Al Quran kita perbetulkan salah faham umat. Harapan masih ada. http://www.blogger.com/img/blank.gifTernyata kita masih boleh bangkit dengan kekuatan sebenar tatkala cinta kita kepada Al Quran adalah cinta yang asli dan jujur. Cinta yang akan menemukan kita dengan formula kebangkitan umat. Rasulullah SAW dan para sahabat telah mencontohkan kepada kita. Sultan Al Fateh, Tariq Bin Ziad dan Salehuddin Al Ayubi pernah menemuinya, maka kini tiba giliran kita, para pemuda generasi baru. Binalah cinta suci terhadap Al Quran. Berilah sepenuhnya cinta kita kepada Al Quran kerana tanda kita cinta kepada Allah adalah dengan mencintai Al Quran. Mulakan dengan keaslian aqidah kita yang tetap, benar, diyakini dan dibuktikan dengan “total action”. Ya, iman yang bukan mandul, tetapi iman dan aqidah yang melahirkan “total action”, berprestasi untuk Islam! Cinta yang melahirkan natijah, bukan sekadar cinta romantika palsu!

Semoga Ramadhan kali ini memberi kita kesempatan untuk akrab dan faham Al Quran dan mendapat manfaat yang besar darinya di dunia dan di akhirat. Amin Ya Rabb.

Petikan tulisan penulis di Langitilahi.com

Muhasabah Cinta Al Quran di Bahtera Ramadhan




Tatkala kita melayari bahtera Ramadhan, Al Quran akan menjadi “menu” utama kepada umat Islam untuk menatap dan membacanya berbanding dari bulan-bulan yang lain. Menelaah Al Quran bererti kita sedang menyuluh kehidupan kita kepada petunjuk yang sahih dan benar. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah:185)

Tidak ada kitab yang memiliki pengaruh yang besar, baik isi mahupun bacaannya kepada kehidupan manusia selain Al Quran. Sepanjang sejarah Islam, tidak pernah surut manusia mempelajari, mengamalkan dan memperjuangkan isi Al Quran. Inilah kitab penyelamat, sebagaimana Rasulullah SAW bersabda:

“Memuatkan cerita orang-orang sebelum kamu dan mengkhabarkan orang-orang sesudah kamu. Ia merupakan hukum di antara kamu. Pemimpin yang meninggalkannya akan dihancurkan Allah, siapa yang mengambil petunjuk selainnya, akan Dia sesatkan. Ia merupakan tali yang amat kuat, peringatan Al-Hakim, dan jalan yang lurus. Dengannya hawa nafsu tidak akan tergoncang dan lisan tidak akan ceroboh. Ulama tidak akan kenyang memakannya, keajaibannya tidak akan pernah luntur. Siapa berucap dengannya maka akan benar. Siapa mengamalkannya akan mendapat pahala. Siapa yang menggunakan hukumnya bererti adil dan siapa yang mengajak kepadanya, akan ditunjukkan Jalan yang lurus”. (HR Tirmidzi)

Bercinta Dengan Al Quran…

Ramadhan adalah bulan imarahnya cinta bersama Al Quran. Rasulullah SAW ada bersabda mengenainya; “Puasa dan Al Quran itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Quran akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafa’at untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanya memberikan syafaat. ” (HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)

Persoalannya kini sudah sejauhmana kuasa cinta itu menyerap pada diri kita? Apakah Al Quran yang kita baca telah melahirkan umat yang memiliki Aqidah yang benar, sepertimana yang telah dilahirkan oleh generasi pertama saat memulakan dakwah ini, kuasa dan pengaruh cinta mereka kepada Al Quran amat luarbiasa sehingga menggoncangkan dunia.

Persoalan inilah yang sering bermain-main di minda saya. Masih terlalu kerdil usaha saya bercinta dengan Al Quran. Teringat akan kata-kata seorang murabbi saya;

“Al Quran perlu menjadi manhaj hayah (sistem kehidupan) dalam diri kita. Tanpa al Quran bererti kita mengambil sistem yang lain sebagai pacuan kehidupan. Beruntunglah manusia yang mahu dan mampu berinteraksi dengan Al Quran dan rugilah manusia yang mensia-siakan dan meninggalkan Al Quran. Tidak ada dakwah tanpa Al Quran. Dan tidak akan ada keberkatan serta keaslian suatu jamaah atau organisasi dakwah tanpa interaksi mendalam dengan Al Quran”.

Kata-kata beliau menyebabkan saya berfikir, bercinta dengan Al Quran bermula dengan mem”besar”kan Allah SWT dalam setiap saat kehidupan kita dan dalam setiap aktiviti dan kegiatan harian kita, bukan sekadar di bulan Ramadhan kita cakna dengan Al Quran. Al Quran mencairkan dan melenyapkan nilai-nilai ketuhanan yang lain dan memperakui hanya sanya Allah SWT Rabb dan Illah yang satu. Menjadi hamba Allah di setiap bulan dan tahun yang kita lalui, bukan hanya di bulan Ramadhan. Inilah persoalan besar yang di bawa oleh Al Quran, menyelesaikan persoalan Aqidah, membina nilai keimanan yang total hanya kepada Allah SWT. Mungkinkah saat ini kita dan umat sedang menghadapi krisis keimanan? Krisis aqidah yang tidak bulat kepada Allah SWT.? Krisis cinta kepada Allah SWT.?

Aqidah Melahirkan Aksi Umat

Kata Imam Hasan Al Banna, kita akan mendapati bahawa Al-Quranul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia mampu mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahawa Allah SWT adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhirat, agar setiap jiwa dihisab tentang apa sahaja yang telah dikerjakan dan ditinggalkannya. Jika kita menamati ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Quran, nescaya kita mendapati bahawa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Quran. Allah SWT berfirman dalam surat Al-Baqarah,

“Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.” (Al-Baqarah: 21-22)

Allah SWT juga berfirman dalam surat Al-Mukminun,
“Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.” (Al-Mukminun: 84-90)

Allah SWT juga berfirman

“Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Al-Mukminun: 101-103)

Allah SWT juga berfirman,
“Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Az-Zalzalah: 1-8)

Allah SWT berfirman lagi,
“Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3)

Dalam surat lain Allah berfirman,

“Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.” (At-Takatsur: 1-4)



Al Quran bicara kepada kita persoalan aqidah, keimanan dan akhirat. Dan dengan persoalan ini telah melahirkan generasi pertama yang disebut sebagai generasi Al Quran yang unik. Aqidah yang satu telah melahirkan generasi yang “bekerja” untuk Islam, untuk dakwah dan untuk memenangkan Islam. Ya! Generasi amilin, pekerja Islam!

Kekuatan aqidah yang kita harus faham ialah aqidah yang melahirkan tindakan dan aksi dari ummat. Sabda Rasulullah SAW;

“Bukanlah iman itu dengan berangan-angan, bukan juga dengan perhiasan tetapi ia adalah sesuatu yang menetap di dalam hati dan dibenarkan dengan ‘amal”.

Evaluasi Realiti Umat

Mungkinkah “dibenarkan dengan amal” masih tidak power aksinya dari umat Islam? Mari kita jujur merenung sebentar keadaan umat! Apa yang dapat anda rumuskan, situasi umat di Timur Tengah, di Palestin, di Sudan, di Indonesia, di Bosnia, di Iraq, di Selatan Thai dan di bumi tercinta Malaysia.

Saya memetik kata-kata Al-Ustaz Abu A’la Al-Maududi;

“Kita semua menamakan diri kita orang-orang Muslim, dan kita yakin Allah melimpahkan rahmatNya kepada orang-orang Muslim. Tetapi marilah kita buka mata kita dan kita lihat apakah rahmat Allah dilimpahkan kepada kita atau tidak. Apa pun yang terjadi di akhirat, itu adalah urusan nanti, tetapi yang penting marilah kita lihat kedudukan kita di dunia ini. Kita kaum Muslimin yang miliki bilangan yang cukup besar di dunia ini. Jumlah kita demikian besar sehingga bila masing-masing kita melemparkan sebuah batu, maka tumpukan batu itu akan menjadi sebuah gunung. Tetapi di negeri yang begitu banyak orang-orang Muslimnya ini, pemerintahan dunia berada di tangan orang-orang kafir. Tengkuk kita berada dalam cengkeraman tangan mereka, dan mereka memutar kepala kita ke arah mana saja yang mereka sukai. Padahal seharusnya kepala kita tidak kita tundukkan di depan siapa pun juga kecuali Allah, tetapi sekarang tertunduk di hadapan manusia-manusia yang sama seperti kita juga. Kehormatan kita yang mestinya tidak boleh dinodai oleh siapa pun juga, sekarang belumuran tanah. Tangan kita yang selama ini selalu di atas sekarang berada di bawah dan menadah di hadapan orang-orang kafir. Kebodohan, kemiskinan dan hutang telah merendahkan darjat kita di mana-mana”.

Bukankah solusinya kita seharusnya kembali kepada Al Quran? Dan di sepanjang Ramadhan muncul, apakah kita masih tidak menjumpai jalan keluar akan kelesuan umat ini? Sebenarnya Al Quran sudah memberikan jawapannya, namun yang menjadi penghalang besar adalah sikap kita kepada Al Quran dan memberi respon kepada Al Quran tidak sama sebagaimana sikap dan respon para sabahat RA terhadap Al Quran.


Sikap Umat Pada Al Quran

Saya memetik kata-kata Al-Ustaz Abu A’la Al-Maududi lagi;

“Kita adalah satu-satunya umat yang paling beruntung di dunia sekarang ini, kerana kita memiliki Wahyu Allah yang terpelihara dalam keadaan utuh dan dalam bentuknya yang asli, bebas dari kekotoran campur tangan manusia. Setiap kata-kata yang ada di dalamnya masih tetap sama dengan waktu ia diturunkan kepada Rasulullah SAW. Namun umat Islam ini juga adalah orang-orang yang paling malang di dunia ini, kerana, walaupun mereka memiliki Wahyu Allah tetapi mereka tidak dapat memperoleh berkat dan manfaat Wahyu tersebut, yang sebenarnya tidak terhitung banyaknya itu. Al-Quran diturunkan Allah kepada mereka agar mereka membacanya, memahami isinya dan berbuat menurut petunjuknya. Dan dengan pertolongan Kitab ini, mereka disuruh untuk menegakkan pemerintahan di muka bumi Allah ini yang berfungsi sesuai dengan hukum Allah. Al-Quran datang untuk memberikan kepada mereka kebesaran dan kekuasaan. Ia datang untuk menjadikan mereka Wakil Allah yang sejati di bumi ini. Sejarah telah membuktikan bahawa bilamana mereka (umat Islam) berbuat menurut petunjuk-petunjuk yang terkandung dalam Kitab ini, maka Kitab ini akan memperlihatkan kemampuannya untuk menjadikan mereka imam dan pemimpin dunia.

Tetapi sekarang, kegunaan Al-Quran bagi mereka hanyalah untuk disimpan di rumah untuk mengusir jin-jin dan hantu-hantu. Mereka menuliskan ayat-ayat Al-Quran pada lembaran-lembaran kertas lalu menggantungkannya pada leher mereka, atau mencelupkannya ke dalam air dan kemudian meminum airnya, dan mereka membaca ayat-ayat Al-Quran tersebut tanpa memahami ertinya, namun mereka mengharapkan untuk dapat memperoleh sesuatu berkat daripadanya. Mereka tidak lagi mencari petunjuk daripadanya untuk mengatur masalah-masalah kehidupan mereka. Mereka tidak lagi menjadikan Al-Quran sebagai pertimbangan untuk mengetahui apa yang harus mereka percayai, apa saja yang harus mereka kerjakan, dan bagaimana mereka harus melakukan transaksi-transaksi. Mereka menjauhi Al-Quran dalam menentukan hukum-hukum apa yang harus mereka ikuti dalam mengikat tali persahabatan dan membuat permusuhan, hak-hak apa yang dimiliki sesama manusia atas diri mereka dan juga hak-hak mereka sendiri atas sesama manusia.

Mereka menjauhi Al-Quran dalam dipatuhi perintahnya dan siapa pula yang harus ditentang perintahnya, dengan siapa mereka harus memelihara hubungan dan dengan siapa tidak, siapa teman mereka dan siapa musuh mereka, di mana letak kehormatan, kesejahteraan dan keberuntungan mereka, dan di mana letak kehinaan, kegagalan dan kerugian mereka?

Kaum Muslimin tidak lagi memeriksa masalah-masalah ini dengan Al-Quran. Mereka sekarang meminta petunjuk tentang masalah-masalah tersebut kepada orang-orang kafir, orang-orang musyrik, orang-orang yang sesat dan hanya mementingkan diri sendiri, kepada suara-suara iblis yang ada dalam diri mereka sendiri, dan mereka mengikuti apa saja yang dikatakan oleh unsur-unsur tersebut. Kerana itu mereka ditimpa bencana, yang pasti akan datang, menimpa siapa saja yang melupakan Allah dan yang mengikuti petunjuk selain dari petunjuk-Nya.”

Kuasa Al Quran

Kata Al Maududi lagi, Al-Quran mampu memberikan kepada anda manfaat apa pun yang anda inginkan dan sebanyak apa pun yang anda mahu. Kalau dari al-Quran, yang anda cari hanya manfaat yang kecil dan remeh, seperti untuk mengusir jin dan hantu-hantu, ubat untuk orang sakit batuk dan demam, kemenangan dalam pengadilan dan berjaya dalam mencari kerja, maka yang anda peroleh, memang, hanya hal-hal kecil itu saja. Bila yang anda cari hanya kekuasaan di atas dunia dan penguasaan terhadap alam semesta, maka anda juga akan memperolehnya. Dan kalau anda menginginkan untuk mencapai puncak kebesaran rohani, Al-Quran juga akan membawa anda ke sana. Ini hanyalah soal kemampuan anda untuk mengambil manfaat daripadanya. Al-Quran adalah bagaikan lautan: anda hanya mengambil dua titis air daripadanya, padahal, sebenarnya ia mampu memberikan air sebanyak lautan itu sendiri.

Subhanallah, apa perasaan anda sekarang? Tariklah nafas kita dalam-dalam. Ternyata kerja kita masih banyak untuk berterusan mentadabbur Al Quran dengan teguh dan benar. Dengan Al Quran kita perbetulkan salah faham umat. Harapan masih ada. http://www.blogger.com/img/blank.gifTernyata kita masih boleh bangkit dengan kekuatan sebenar tatkala cinta kita kepada Al Quran adalah cinta yang asli dan jujur. Cinta yang akan menemukan kita dengan formula kebangkitan umat. Rasulullah SAW dan para sahabat telah mencontohkan kepada kita. Sultan Al Fateh, Tariq Bin Ziad dan Salehuddin Al Ayubi pernah menemuinya, maka kini tiba giliran kita, para pemuda generasi baru. Binalah cinta suci terhadap Al Quran. Berilah sepenuhnya cinta kita kepada Al Quran kerana tanda kita cinta kepada Allah adalah dengan mencintai Al Quran. Mulakan dengan keaslian aqidah kita yang tetap, benar, diyakini dan dibuktikan dengan “total action”. Ya, iman yang bukan mandul, tetapi iman dan aqidah yang melahirkan “total action”, berprestasi untuk Islam! Cinta yang melahirkan natijah, bukan sekadar cinta romantika palsu!

Semoga Ramadhan kali ini memberi kita kesempatan untuk akrab dan faham Al Quran dan mendapat manfaat yang besar darinya di dunia dan di akhirat. Amin Ya Rabb.

Petikan tulisan penulis di Langitilahi.com

Thursday, August 04, 2011




Alhamdulillah, Ramadhan telah menyapa kehidupan kita. Ternyata kita antara yang bertuah kerana dipilih Allah SWT untuk menjejakan kehidupan kita di madrasah Ramadhan. Di sepanjang Ramadhan, Allah SWT tidak pernah lupa menghidangkan kepada kita seribu satu kebaikan dalam pesta ibadah terbesar buat kita meraih pahala berlipat kali ganda. Yang lupa hanyalah kita, sebaik berakhir Ramadhan, kita lupa nilai tarbiyah yang dilalui di sepanjang bulan mulia itu.

Manusia sering lupa dan memang pelupa dan pendosa. Betapa kita sering menyesali kesalahan yang telah kita kerjakan. Bahkan dalam sekelip mata kesalahan yang serupa segera kita ulangi. Kalau bukan kerana rahmat Allah SWT, terasa terlalu berat rasanya kewajiban untuk kita membersihkan jiwa dari pelbagai rawasib-rawasib (karat) dosa.

Jalan kehidupan ini banyak likunya, tajam selekohnya, panjang dan melelahkan. Terkadang kita dihenyak kelalaian sehingga beban dosa menghimpit jiwa, lantas kita berselingkuh dengan dosa-dosa sehingga kehidupan umpama berjalan dalam gelap gelita, sedangkan suis cahaya ada di hadapan mata. Debu dosa menutup pintu hati untuk melihat kebenaran. Al Quran yang di baca hambar rasa di jiwa. Tiada rintihan pada jiwa untuk terbangun dari kelekaan. Hati sudah hilang sensitifnya pada dosa. Lalu kata Iman al Ghazali, sekiranya hatimu sudah tidak berfungsi lagi, maka pohonlah pada Allah akan hati yang baru!

Sungguh mustahil manusia akan selamat apabila dia berjalan di lorong-lorong kehidupan ini tanpa bimbingan, panduan, arahan dan melewati terminal-terminal pembaikan jiwa untuk membersihkan hati, mengubati luka-lukanya dan meluruskan kembali arah hidupnya yang barangkali sudah jauh menyimpang.

Apakah masih ada harapan untuk kita kembali kepada fitrah asal kita sebagai hamba Allah SWT.? Sesungguhnya Allah kaya dengan rahmat dan kasih sayang-Nya. Lalu Allah mengatur keperluan hamba-Nya untuk melalui terminal-terminal istimewa agar kita kembali kepada fitrah. Antaranya solat sehari lima waktu merupakan terminal terhebat untuk mengembalikan kita kembali kepada fitrahnya, memperhambakan dirinya kepada Allah. Tidak cukup dengan itu, Allah anugerahkan keberkahan bulan Ramadhan, terminal 30 hari melalui proses perawatan jiwa. Tidak hairanlah apabila Ramadhan dikenali sebagai bulan syahrut Tarbiyah.

Subnallah, Ramadhan adalah bulan pentarbiahan hati. Bulan umat meraih kembali kepercayaan dari Allah SWT untuk melayakkan kita menjadi hamba-Nya yang bertaqwa. Kembali kepada fitrah asal, bersih dari noda dan kelumat dosa. Ramadhan menjadi terminal terbaik buat kita membersihkan diri, mengevalusi kembali arah jalan kehidupan kita dan mengubat luka-luka pada jiwa akibat titik-titik hitam dosa.

Dari Abu Hurairah RA bahawanya Rasulullah SAW bersabda:

“Antara solat fardhu ke solat fardhu yang lain, antara Jumaat ke Jumaat yang lain dan antara Ramadhan ke Ramadhan yang lain merupakan penghapus dosa-dosa apabila ditinggalkan dosa-dosa besar.” (HR Muslim)

“Barang siapa yang shaum (puasa) pada bulan Ramadhan kerana iman dan mengharap redha Allah, akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Semoga kita mulai Ramadhan pada kali ini dengan “mindset” yang betul dan benar, iaitu meraih redha Allah dan mengharap keampunan, maghfirah dan pembebasan dari azab api neraka.

Janganlah pernah penat berharap kepada Allah SWT. Ayuh kita meraih limpahan rahmat dari Allah SWT di sepanjang Ramadhan ini kerana terminal Ramadhan termuat dengan janji kepada kita untuk kembali kepada “dunia baru” kehidupan, Rasulullah SAW ada bersabda:

“Telah diberikan kepada umatku di bulan Ramadhan lima perkara yang belum pernah diberikan kepada seorang nabi pun sebelumku, iaitu;

1.Di permulaan Ramadhan Allah akan melihat kepada umatku. Sesiapa Allah melihat kepadanya nescaya ia tidak akan diazab selama-lamanya.
2.Bau mulut mereka (yang berpuasa) ketika petang hari lebih wangi di sisi Allah dari bau kasturi.
3.Malaikat akan memohon ampun untuk mereka di sepanjang hari dan malam.
4.Allah menyuruh syurga supaya bersiap-sedia dengan berkata kepadanya; “Bersiaplah kamu dan berhiaslah untuk hamba-hambaKu. Mereka hampir datang (memasukimu) untuk beristirehat dari kepayahan dunia menuju ke rumahKu dan kemuliaanKu”.
5.Pada akhir malam bulan Ramadhan, Allah mengampuni dosa semua mereka. Seorang lelaki dari sahabat bertanya; ‘Adakah malam itu lailatul Qadar?’. Jawab Rasulullah; ‘Tidak. Apakah engkau tidak melihat kepada pekerja-pekerja yang bekerja. Apabila mereka telah selesai dari pekerjaan mereka, akan disempurnakanlah upah-upah bagi mereka”.
(Riwayat Imam Ahmad, al-Bazzar dan al-Baihaqi dari Jabir RA)

Ya Allah! Semoga Ramadhan pada kali ini benar-benar mengesan pada jiwa ini, menghidupkan iman kembali, agar dengan iman aku kembali kepada fitrah asal, menjadi hamba Allah SWT yang sebenar-benarnya.

Ramadhan: Kembali Kepada Fitrah




Alhamdulillah, Ramadhan telah menyapa kehidupan kita. Ternyata kita antara yang bertuah kerana dipilih Allah SWT untuk menjejakan kehidupan kita di madrasah Ramadhan. Di sepanjang Ramadhan, Allah SWT tidak pernah lupa menghidangkan kepada kita seribu satu kebaikan dalam pesta ibadah terbesar buat kita meraih pahala berlipat kali ganda. Yang lupa hanyalah kita, sebaik berakhir Ramadhan, kita lupa nilai tarbiyah yang dilalui di sepanjang bulan mulia itu.

Manusia sering lupa dan memang pelupa dan pendosa. Betapa kita sering menyesali kesalahan yang telah kita kerjakan. Bahkan dalam sekelip mata kesalahan yang serupa segera kita ulangi. Kalau bukan kerana rahmat Allah SWT, terasa terlalu berat rasanya kewajiban untuk kita membersihkan jiwa dari pelbagai rawasib-rawasib (karat) dosa.

Jalan kehidupan ini banyak likunya, tajam selekohnya, panjang dan melelahkan. Terkadang kita dihenyak kelalaian sehingga beban dosa menghimpit jiwa, lantas kita berselingkuh dengan dosa-dosa sehingga kehidupan umpama berjalan dalam gelap gelita, sedangkan suis cahaya ada di hadapan mata. Debu dosa menutup pintu hati untuk melihat kebenaran. Al Quran yang di baca hambar rasa di jiwa. Tiada rintihan pada jiwa untuk terbangun dari kelekaan. Hati sudah hilang sensitifnya pada dosa. Lalu kata Iman al Ghazali, sekiranya hatimu sudah tidak berfungsi lagi, maka pohonlah pada Allah akan hati yang baru!

Sungguh mustahil manusia akan selamat apabila dia berjalan di lorong-lorong kehidupan ini tanpa bimbingan, panduan, arahan dan melewati terminal-terminal pembaikan jiwa untuk membersihkan hati, mengubati luka-lukanya dan meluruskan kembali arah hidupnya yang barangkali sudah jauh menyimpang.

Apakah masih ada harapan untuk kita kembali kepada fitrah asal kita sebagai hamba Allah SWT.? Sesungguhnya Allah kaya dengan rahmat dan kasih sayang-Nya. Lalu Allah mengatur keperluan hamba-Nya untuk melalui terminal-terminal istimewa agar kita kembali kepada fitrah. Antaranya solat sehari lima waktu merupakan terminal terhebat untuk mengembalikan kita kembali kepada fitrahnya, memperhambakan dirinya kepada Allah. Tidak cukup dengan itu, Allah anugerahkan keberkahan bulan Ramadhan, terminal 30 hari melalui proses perawatan jiwa. Tidak hairanlah apabila Ramadhan dikenali sebagai bulan syahrut Tarbiyah.

Subnallah, Ramadhan adalah bulan pentarbiahan hati. Bulan umat meraih kembali kepercayaan dari Allah SWT untuk melayakkan kita menjadi hamba-Nya yang bertaqwa. Kembali kepada fitrah asal, bersih dari noda dan kelumat dosa. Ramadhan menjadi terminal terbaik buat kita membersihkan diri, mengevalusi kembali arah jalan kehidupan kita dan mengubat luka-luka pada jiwa akibat titik-titik hitam dosa.

Dari Abu Hurairah RA bahawanya Rasulullah SAW bersabda:

“Antara solat fardhu ke solat fardhu yang lain, antara Jumaat ke Jumaat yang lain dan antara Ramadhan ke Ramadhan yang lain merupakan penghapus dosa-dosa apabila ditinggalkan dosa-dosa besar.” (HR Muslim)

“Barang siapa yang shaum (puasa) pada bulan Ramadhan kerana iman dan mengharap redha Allah, akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Semoga kita mulai Ramadhan pada kali ini dengan “mindset” yang betul dan benar, iaitu meraih redha Allah dan mengharap keampunan, maghfirah dan pembebasan dari azab api neraka.

Janganlah pernah penat berharap kepada Allah SWT. Ayuh kita meraih limpahan rahmat dari Allah SWT di sepanjang Ramadhan ini kerana terminal Ramadhan termuat dengan janji kepada kita untuk kembali kepada “dunia baru” kehidupan, Rasulullah SAW ada bersabda:

“Telah diberikan kepada umatku di bulan Ramadhan lima perkara yang belum pernah diberikan kepada seorang nabi pun sebelumku, iaitu;

1.Di permulaan Ramadhan Allah akan melihat kepada umatku. Sesiapa Allah melihat kepadanya nescaya ia tidak akan diazab selama-lamanya.
2.Bau mulut mereka (yang berpuasa) ketika petang hari lebih wangi di sisi Allah dari bau kasturi.
3.Malaikat akan memohon ampun untuk mereka di sepanjang hari dan malam.
4.Allah menyuruh syurga supaya bersiap-sedia dengan berkata kepadanya; “Bersiaplah kamu dan berhiaslah untuk hamba-hambaKu. Mereka hampir datang (memasukimu) untuk beristirehat dari kepayahan dunia menuju ke rumahKu dan kemuliaanKu”.
5.Pada akhir malam bulan Ramadhan, Allah mengampuni dosa semua mereka. Seorang lelaki dari sahabat bertanya; ‘Adakah malam itu lailatul Qadar?’. Jawab Rasulullah; ‘Tidak. Apakah engkau tidak melihat kepada pekerja-pekerja yang bekerja. Apabila mereka telah selesai dari pekerjaan mereka, akan disempurnakanlah upah-upah bagi mereka”.
(Riwayat Imam Ahmad, al-Bazzar dan al-Baihaqi dari Jabir RA)

Ya Allah! Semoga Ramadhan pada kali ini benar-benar mengesan pada jiwa ini, menghidupkan iman kembali, agar dengan iman aku kembali kepada fitrah asal, menjadi hamba Allah SWT yang sebenar-benarnya.

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah