Tuesday, February 14, 2012



Siapalah kita untuk menyombong kepada Allah SWT. Apakah kita sedar tatkala kita enggan melaksanakan perintah Allah SWT seperti solat, menutup aurat dan yang lain merupakan petanda bahawa kita sombong dengan Allah? Apakah kita sedar tatkala kita rasa selesa dengan zon dosa yang menjadi kehidupan rasmi kita adalah petanda hati kita sombong kepada Allah SWT?

Kehebatan apa yang kita miliki sehingga memungkinkan kita untuk berasa kita kuat, bagus, dan berkuasa sehingga kita mengetepikan aturan hidup berpaksikan wahyu Allah SWT.

Cabaran Anak Muda

Saya masih ingat lagi pengalaman berprogram dengan sekumpulan pelajar yang dikategorikan sebagai paling bermasalah di sekolah. Sedih dan sayu melihat mereka kerana mereka tidak solat dan kehidupan mereka jauh dari cahaya keimanan. Saya faham sesungguhnya mereka tidak mahu jadi begitu, tetapi malang tiada siapa yang mahu membimbing mereka walaupun ahli keluarga mereka sendiri. Saya bertanyakan kepada mereka, mengapa tidak solat, jawapan mereka mudah, “Kami tidak pernah tengokpun mak ayah kami solat.”

Latarbelakang kes mereka memang hebat, sebut sahaja apa masalah disiplin yang melanda pelajar sekolah hari ini; rokok, ponteng, zina, gaduh, arak, buli, semua koleksi kes itu ada pada diri mereka. Bukan mudah untuk berprogram dengan pelajar sebegini. Inikan pula untuk memberikan ceramah kesedaran. Awal-awal lagi mereka menulikan telinga untuk mendengar nasihat, apatah lagi ceramah.

Dalam salah satu aktiviti, sekitar 11 malam, saya membawa mereka ke dalam hutan, berjalan tanpa membawa lampu suluh. Sekitar 1KM perjalanan, mereka tidak pernah berhenti bercakap, seperti tiada ada apa yang menakutkan mereka. Maklumlah, “hero” sekolah. Bahkan mereka beranggapan kami cuba menakut-nakutkan mereka dengan kegelapan malam. Ada yang dengan sengaja membuat bunyian seperti suara hantu untuk saling menakutkan, kemudian mereka terbahak-bahak ketawa.

Saya sekadar mendiamkan diri mendengar aksi dari suara mereka. Kemudian sesuatu berlaku. Fasilitator saya yang berada di hadapan sekali berhenti dan memanggil saya. “Cikgu, saya rasa kita tersesat. Saya dah tak jumpa penanda jalan yang saya buat petang tadi.”

Tersesat Tanpa Cahaya?

Semua kami terdiam. Suara-suara kebisingan tadi senyap seketika. Mereka mula berbisik, kita tersesat? Tengah hutan ni? Kemudian saya memberitahu pada semua peserta, kita tersesat dan tidak menemui jalan yang sepatutnya kita ikut. Kemudian meminta mereka agar sentiasa bersama dalam pasukan dan tidak memandai-mandai berjalan sendirian. Semua terdiam. Tidak semena-mena satu bau busuk menusuk ke rongga hidung. Seseorang berbisik dengan kuat, “Bau apa busuk ni?” Kemudian ada yang menyuruh diam dan jangan ditegur. “Mulut jangan celupar.” Kata salah seorang peserta. Masing-masing sudah terbayang igauan Jangan Pandang Belakang...

Tiada yang berani bersenda lagi, tiada yang mahu berbicara, yang kedengaran suara cengkerik dan serangga malam menemani kesenyapan kami. Sesuatu yang tidak disangka berlaku. Saya mendengar bisikan peserta yang menyebut nama Allahuakbar, bisikan yang membacakan Fatihah dan bisikan menyebut kalimah tayyibah berulang kali. Saya berkata di dalam hati saya, “Subhanallah, masih ada Allah dalam hati mereka. Tahu pula mereka ingat Allah pada saat ini.” Senyum saya sendirian.

Kemudian saya mengajak peserta mengikut arah saya. Kami harus berpatah balik. Tapi melalui jalan yang mana? Suasana di saat itu gelap gelita, wajah sesama kami pun tidak dapat dilihat. Saya memilih mengikut arah sungai mengalir untuk kembali ke base camp. Dalam perjalanan itu, semua peserta senyap. Tiada lagi suara-suara riak sombong dan rasa hebat ketika di awal perjalanan kedengaran. Saya mengajak mereka berzikir dengan suara yang perlahan sambil berjalan. Malam itu, di tengah hutan, segerombolan pemuda berjalan sambil berzikir mencari jalan pulang.

Setelah penat berjalan, kami berhenti seketika. Saya mengajak semua peserta duduk berehat. Masing-masing duduk begitu rapat, mungkin nak kurangkan rasa ketakutan atau takut ditinggalkan, atau takut dipegang oleh lembaga jembalang. Ketika itu, saya bertanyakan kepada mereka, “Apa perasaan kamu ketika ini?” Dengan lemah mereka menjawab, “Takut, bimbang, risau.” “Siapa yang kamu ingat pada saat ini,” tanya saya lagi.

Mereka Yang Tertunduk

“Allah.” Itulah jawapan serentak yang saya dengar dari remaja-remaja ini. Lalu saya pun mengajak peserta bermuhasabah, begitulah lumrahnya kehidupan manusia, di saat dia merasakan dirinya hebat, kuat, dia merasakan dirinya tidak memerlukan Allah. Lalu dia sombong, bongkak dan takabbur kepada Allah. Dia lupa Allah. Dia merasa mulia dengan dosa, maksiat dan mungkarat yang dihimpunkan bahkan dipublisitikan agar orang tahu, dialah pelaku dosa itu. Dahinya mendongak ke atas, tidak mampu dan tidak mahu rapat ke bumi dan sujud kepada Sang Pemilik Alam Raya ini; Allah SWT. Dia lupa bahawa, satu saat nanti, dahi dan kepalanya yang sombong itu akan menunduk jua tatkala berada di Padang Mashyar. Akan menunduk jua hatinya kelak, dengan perasaan malu, takut, dan mengharap kepada Allah, lalu dia akan mengemis kepada Allah SWT agar diberikan peluang kembali pada dirinya untuk sujud dan beribadah kepada Allah dan dia berjanji tidak akan melakukan dosa demi dosa lagi. Dia akan merintih, merayu, mengemis, meraung…. Firman Allah SWT dalam surah As-Sajadah ayat 12;yang bermaksud:

“Dan (alangkah ngerinya ) jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, mereka berkata:Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar , maka kembalikanlah kami (ke dunia),kami akan mengerjakan amal soleh , sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin”.

Allah SWT Sang Maha Pengasih dan Maha Rahman,menggambarkan kepada kita bagaimana penyesalan yang tidak ada gunanya? Kesedaran yg terlewat hanyalah penyesalan yang tidak berfaedah, kerana planet bumi untuk tempat kembali seperti yang dirayu oleh ahli Mashyar itu sudah hancur. Manusia ingin pulang ke dunia, tetapi tidakkah mereka datang dari dunia dulu? Apakah yang menyebabkan mereka abai terhadap kesempatan yang Allah berikan untuk hidup di dunia dahulu?

Rasulullah SAW bersabda yg bermaksud : Dihari akhirat Tuhan akan bertanya kepada setiap manusia :Hai manusia, bukankah Aku telah kurniakan kepada engkau kemeriahan masa remaja? Untuk apakah kamu habiskan masa remajamu? Tidakkah Aku telah kurniakan umur yang panjang? Untuk apa umurmu itu kamu pergunakan? Bukankah telah Aku kurniakan rezeki yang melimpah? Tetapi untuk apa kamu habiskan harta itu? Bukankah Aku telah berikan kamu ilmu? Tetapi untuk apa ilmu itu kamu gunakan.”

Kita Masih Berbaki Masa Di Dunia Ini...

Bersyukurlah kita yang masih hidup ini, bayangkan orang yang meninggal dunia dalam keadaan lalai lalu meminta untuk kembali ke dunia. Apa yang diminta oleh orang yang menyesal itu? Mereka menjerit minta dikembalikan ke dunia agar mereka dapat beriman sepenuhnya kepada Allah. Maka kita yang ada di dunia ini segeralah beriman,segeralah bertaubat, berbuat kebajikan, mencipta kebaikan, menyambut seruan azan, menutup aurat, dan apa sahaja yang Allah kehendaki. Bersegeralah meninggalkan apapun larangan Allah. Segera kita hentikan.

Saya merumuskan perbincangan bersama dengan adik-adik ini, “Syukur, adik-adik semua masih ingat kepada Allah saat ini. Ternyata dalam diri kita masih ada iman. Mari kita hidupkan sisa-sisa iman yang ada pada diri kita sebelum ia padam dan hilang. Allah tidak akan pernah mensia-siakan hamba-Nya yang mahu kembali kepada-Nya. Seperti saat ini, tadi dalam perjalanan kita telah kehilangan arah, lantas kita teringat segera kepada-Nya, dalam diam, takut dan harap kita berdoa mohon bantuan, harapkan agar Allah SWT selamatkan kita dari terus tersesat, walaupun pada awal perjalanan tadi kita lupa pada-Nya. Dan kini Allah telah menemukan jalan pulang buat kita. Mari kita ikut jalan pulang ini agar kita tidak tersesat kembali. Kita tersesat tadi kerana kita kehilangan petunjuk. Saat ini Allah telah berikan kita sedikit petunjuk, petunjuk untuk keluar dari kegelapan dan kesesatan, kembali kepada cahaya dan jalan yang lurus. Mari kita lalui jalan ini. ”

Perbicaraan saya terhenti di situ. Kedengaran suara esakan kecil. Kemudian kami meneruskan perjalanan. Semua kami senyap disepanjang baki perjalanan. Saya sendiri gusar dan bimbang, mengambil peluang untuk bermuhasabah, moga saya tidak termasuk dalam kelompok yang menyesal di Mashyar nanti. Sebaik tiba di base camp, seorang peserta bersuara, “Cikgu, macamana kami nak kembali kepada Allah?” Semua peserta memandang kepada saya. “InsyaAllah kita akan bersama-sama memperbaiki diri kita. Kita minum, rehat dan tidur dulu. Esok kita akan sambung.” Respon saya bersahaja.

Program keesokan harinya ada kelainan. Semua peserta sudah berada di surau lebih awal menantikan subuh. Saya menghela nafas. Sekeras-keras hati manusia, akan lembut jua dengan kurniaan hidayah dari Allah SWT. Semoga diri ini, adik-adik ini dan kita semua mengecap husnul khatimah kelak.

Bicara akhir, marilah kita yang masih di dunia ini segera memperbaharui keimanan kita kepada Allah SWT, segeralah bertaubat, berbuat kebajikan, segera menyambut seruan azan, menutup aurat, dan seluruh perkara yang diperintah Allah ke atas kita.

“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat” (Huud : 3)

Petikan tulisan penulis di http://langitilahi.com/7233

LangitIlahi.Com: Mereka Yang Tertunduk...



Siapalah kita untuk menyombong kepada Allah SWT. Apakah kita sedar tatkala kita enggan melaksanakan perintah Allah SWT seperti solat, menutup aurat dan yang lain merupakan petanda bahawa kita sombong dengan Allah? Apakah kita sedar tatkala kita rasa selesa dengan zon dosa yang menjadi kehidupan rasmi kita adalah petanda hati kita sombong kepada Allah SWT?

Kehebatan apa yang kita miliki sehingga memungkinkan kita untuk berasa kita kuat, bagus, dan berkuasa sehingga kita mengetepikan aturan hidup berpaksikan wahyu Allah SWT.

Cabaran Anak Muda

Saya masih ingat lagi pengalaman berprogram dengan sekumpulan pelajar yang dikategorikan sebagai paling bermasalah di sekolah. Sedih dan sayu melihat mereka kerana mereka tidak solat dan kehidupan mereka jauh dari cahaya keimanan. Saya faham sesungguhnya mereka tidak mahu jadi begitu, tetapi malang tiada siapa yang mahu membimbing mereka walaupun ahli keluarga mereka sendiri. Saya bertanyakan kepada mereka, mengapa tidak solat, jawapan mereka mudah, “Kami tidak pernah tengokpun mak ayah kami solat.”

Latarbelakang kes mereka memang hebat, sebut sahaja apa masalah disiplin yang melanda pelajar sekolah hari ini; rokok, ponteng, zina, gaduh, arak, buli, semua koleksi kes itu ada pada diri mereka. Bukan mudah untuk berprogram dengan pelajar sebegini. Inikan pula untuk memberikan ceramah kesedaran. Awal-awal lagi mereka menulikan telinga untuk mendengar nasihat, apatah lagi ceramah.

Dalam salah satu aktiviti, sekitar 11 malam, saya membawa mereka ke dalam hutan, berjalan tanpa membawa lampu suluh. Sekitar 1KM perjalanan, mereka tidak pernah berhenti bercakap, seperti tiada ada apa yang menakutkan mereka. Maklumlah, “hero” sekolah. Bahkan mereka beranggapan kami cuba menakut-nakutkan mereka dengan kegelapan malam. Ada yang dengan sengaja membuat bunyian seperti suara hantu untuk saling menakutkan, kemudian mereka terbahak-bahak ketawa.

Saya sekadar mendiamkan diri mendengar aksi dari suara mereka. Kemudian sesuatu berlaku. Fasilitator saya yang berada di hadapan sekali berhenti dan memanggil saya. “Cikgu, saya rasa kita tersesat. Saya dah tak jumpa penanda jalan yang saya buat petang tadi.”

Tersesat Tanpa Cahaya?

Semua kami terdiam. Suara-suara kebisingan tadi senyap seketika. Mereka mula berbisik, kita tersesat? Tengah hutan ni? Kemudian saya memberitahu pada semua peserta, kita tersesat dan tidak menemui jalan yang sepatutnya kita ikut. Kemudian meminta mereka agar sentiasa bersama dalam pasukan dan tidak memandai-mandai berjalan sendirian. Semua terdiam. Tidak semena-mena satu bau busuk menusuk ke rongga hidung. Seseorang berbisik dengan kuat, “Bau apa busuk ni?” Kemudian ada yang menyuruh diam dan jangan ditegur. “Mulut jangan celupar.” Kata salah seorang peserta. Masing-masing sudah terbayang igauan Jangan Pandang Belakang...

Tiada yang berani bersenda lagi, tiada yang mahu berbicara, yang kedengaran suara cengkerik dan serangga malam menemani kesenyapan kami. Sesuatu yang tidak disangka berlaku. Saya mendengar bisikan peserta yang menyebut nama Allahuakbar, bisikan yang membacakan Fatihah dan bisikan menyebut kalimah tayyibah berulang kali. Saya berkata di dalam hati saya, “Subhanallah, masih ada Allah dalam hati mereka. Tahu pula mereka ingat Allah pada saat ini.” Senyum saya sendirian.

Kemudian saya mengajak peserta mengikut arah saya. Kami harus berpatah balik. Tapi melalui jalan yang mana? Suasana di saat itu gelap gelita, wajah sesama kami pun tidak dapat dilihat. Saya memilih mengikut arah sungai mengalir untuk kembali ke base camp. Dalam perjalanan itu, semua peserta senyap. Tiada lagi suara-suara riak sombong dan rasa hebat ketika di awal perjalanan kedengaran. Saya mengajak mereka berzikir dengan suara yang perlahan sambil berjalan. Malam itu, di tengah hutan, segerombolan pemuda berjalan sambil berzikir mencari jalan pulang.

Setelah penat berjalan, kami berhenti seketika. Saya mengajak semua peserta duduk berehat. Masing-masing duduk begitu rapat, mungkin nak kurangkan rasa ketakutan atau takut ditinggalkan, atau takut dipegang oleh lembaga jembalang. Ketika itu, saya bertanyakan kepada mereka, “Apa perasaan kamu ketika ini?” Dengan lemah mereka menjawab, “Takut, bimbang, risau.” “Siapa yang kamu ingat pada saat ini,” tanya saya lagi.

Mereka Yang Tertunduk

“Allah.” Itulah jawapan serentak yang saya dengar dari remaja-remaja ini. Lalu saya pun mengajak peserta bermuhasabah, begitulah lumrahnya kehidupan manusia, di saat dia merasakan dirinya hebat, kuat, dia merasakan dirinya tidak memerlukan Allah. Lalu dia sombong, bongkak dan takabbur kepada Allah. Dia lupa Allah. Dia merasa mulia dengan dosa, maksiat dan mungkarat yang dihimpunkan bahkan dipublisitikan agar orang tahu, dialah pelaku dosa itu. Dahinya mendongak ke atas, tidak mampu dan tidak mahu rapat ke bumi dan sujud kepada Sang Pemilik Alam Raya ini; Allah SWT. Dia lupa bahawa, satu saat nanti, dahi dan kepalanya yang sombong itu akan menunduk jua tatkala berada di Padang Mashyar. Akan menunduk jua hatinya kelak, dengan perasaan malu, takut, dan mengharap kepada Allah, lalu dia akan mengemis kepada Allah SWT agar diberikan peluang kembali pada dirinya untuk sujud dan beribadah kepada Allah dan dia berjanji tidak akan melakukan dosa demi dosa lagi. Dia akan merintih, merayu, mengemis, meraung…. Firman Allah SWT dalam surah As-Sajadah ayat 12;yang bermaksud:

“Dan (alangkah ngerinya ) jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, mereka berkata:Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar , maka kembalikanlah kami (ke dunia),kami akan mengerjakan amal soleh , sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin”.

Allah SWT Sang Maha Pengasih dan Maha Rahman,menggambarkan kepada kita bagaimana penyesalan yang tidak ada gunanya? Kesedaran yg terlewat hanyalah penyesalan yang tidak berfaedah, kerana planet bumi untuk tempat kembali seperti yang dirayu oleh ahli Mashyar itu sudah hancur. Manusia ingin pulang ke dunia, tetapi tidakkah mereka datang dari dunia dulu? Apakah yang menyebabkan mereka abai terhadap kesempatan yang Allah berikan untuk hidup di dunia dahulu?

Rasulullah SAW bersabda yg bermaksud : Dihari akhirat Tuhan akan bertanya kepada setiap manusia :Hai manusia, bukankah Aku telah kurniakan kepada engkau kemeriahan masa remaja? Untuk apakah kamu habiskan masa remajamu? Tidakkah Aku telah kurniakan umur yang panjang? Untuk apa umurmu itu kamu pergunakan? Bukankah telah Aku kurniakan rezeki yang melimpah? Tetapi untuk apa kamu habiskan harta itu? Bukankah Aku telah berikan kamu ilmu? Tetapi untuk apa ilmu itu kamu gunakan.”

Kita Masih Berbaki Masa Di Dunia Ini...

Bersyukurlah kita yang masih hidup ini, bayangkan orang yang meninggal dunia dalam keadaan lalai lalu meminta untuk kembali ke dunia. Apa yang diminta oleh orang yang menyesal itu? Mereka menjerit minta dikembalikan ke dunia agar mereka dapat beriman sepenuhnya kepada Allah. Maka kita yang ada di dunia ini segeralah beriman,segeralah bertaubat, berbuat kebajikan, mencipta kebaikan, menyambut seruan azan, menutup aurat, dan apa sahaja yang Allah kehendaki. Bersegeralah meninggalkan apapun larangan Allah. Segera kita hentikan.

Saya merumuskan perbincangan bersama dengan adik-adik ini, “Syukur, adik-adik semua masih ingat kepada Allah saat ini. Ternyata dalam diri kita masih ada iman. Mari kita hidupkan sisa-sisa iman yang ada pada diri kita sebelum ia padam dan hilang. Allah tidak akan pernah mensia-siakan hamba-Nya yang mahu kembali kepada-Nya. Seperti saat ini, tadi dalam perjalanan kita telah kehilangan arah, lantas kita teringat segera kepada-Nya, dalam diam, takut dan harap kita berdoa mohon bantuan, harapkan agar Allah SWT selamatkan kita dari terus tersesat, walaupun pada awal perjalanan tadi kita lupa pada-Nya. Dan kini Allah telah menemukan jalan pulang buat kita. Mari kita ikut jalan pulang ini agar kita tidak tersesat kembali. Kita tersesat tadi kerana kita kehilangan petunjuk. Saat ini Allah telah berikan kita sedikit petunjuk, petunjuk untuk keluar dari kegelapan dan kesesatan, kembali kepada cahaya dan jalan yang lurus. Mari kita lalui jalan ini. ”

Perbicaraan saya terhenti di situ. Kedengaran suara esakan kecil. Kemudian kami meneruskan perjalanan. Semua kami senyap disepanjang baki perjalanan. Saya sendiri gusar dan bimbang, mengambil peluang untuk bermuhasabah, moga saya tidak termasuk dalam kelompok yang menyesal di Mashyar nanti. Sebaik tiba di base camp, seorang peserta bersuara, “Cikgu, macamana kami nak kembali kepada Allah?” Semua peserta memandang kepada saya. “InsyaAllah kita akan bersama-sama memperbaiki diri kita. Kita minum, rehat dan tidur dulu. Esok kita akan sambung.” Respon saya bersahaja.

Program keesokan harinya ada kelainan. Semua peserta sudah berada di surau lebih awal menantikan subuh. Saya menghela nafas. Sekeras-keras hati manusia, akan lembut jua dengan kurniaan hidayah dari Allah SWT. Semoga diri ini, adik-adik ini dan kita semua mengecap husnul khatimah kelak.

Bicara akhir, marilah kita yang masih di dunia ini segera memperbaharui keimanan kita kepada Allah SWT, segeralah bertaubat, berbuat kebajikan, segera menyambut seruan azan, menutup aurat, dan seluruh perkara yang diperintah Allah ke atas kita.

“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat” (Huud : 3)

Petikan tulisan penulis di http://langitilahi.com/7233

Wednesday, February 08, 2012



Tugas melawan hawa nafsu bukanlah suatu yang mudah. Suatu saat ketika para sahabat dan Rasulullah SAW kembali dari perang Badar, Nabi SAW bersabda:

“Kita kembali dari perjuangan kecil, menuju kepada perjuangan yang lebih besar iaitu perjuangan terhadap hawa nafsu.” (HR al-Baihaqy)

Menyelaraskan hawa nafsu dengan apa yang Rasulullah SAW dan Allah SWT kehendaki amat berat kerana 4 perkara:

1.Hawa nafsu tidak terlihat

2.Hawa nafsu adalah sebahagian dari diri manusia itu sendiri

3.Dorongan dan pengaruh hawa nafsu tidak pernah berhenti sepanjang hayat manusia

4.Kita tidak diizinkan Allah untuk menghentikannya tetapi sekadar menaklukinya.

Justeru Nabi SAW menyimpulkan bahawa:

“Musuhmu yang paling ganas ialah nafsumu sendiri yang berada antara dua sisimu.” (HR al-Baihaqy)

Mereka yang sanggup melawan nafsu ialah mereka yang percaya kepada akhirat serta hari pembalasan. Inilah kekuatan dan keyakinan yang harus ada pada umat Islam. Keyakinan ini menjadikan mereka golongan yang sanggup mengetepikan keseronokan sementara demi untuk mencapai matlamat jangka panjang yang kekal abadi. Denis Waitley dalam Empires of the Mind berkata, “Saya berpendapat, salah satu punca utama yang menyebabkan Amerika bermasalah besar pada hari ini ialah, rakyatnya begitu asyik dan ghairah dengan keseronokan jangka pendek dan melupakan kepentingan jangka panjang.”

Ternyata kegagalan manusia dalam mengurus hawa nafsu mereka akan melahirkan masyarakat yang rosak. Allah SWT telah berfirman dalam surah Yusuf ayat 53 yang bermaksud:

“Sesungguhnya nafsu itu sangat mengajak kepada kejahatan”.

Ini menunjukkan penekanan yang tegas bahawa nafsu membawa kepada kejahatan.

Mujahadah Hawa Nafsu
Dari Abu Muhammad Abdullah bin Amru bin Al-‘Ash RA, katanya: “Telah bersabda Rasulullah SAW: ‘Tidak benar-benar beriman seseorang daripada kamu sehingga hawa nafsunya menuruti apa yang aku bawa.”
(Hadis ini hadis hasan sahih yang kami riwayatkannya dari kitab al-Hujjah dengan sanad sahih.


Ada beberapa pengajaran yang boleh kita pelajari:
1.Hadis ini menerangkan bahawa salah satu daripada tuntutan iman bagi seseorang ialah hawa nafsunya mestilah tunduk dan menurut ajaran yang dibawa oleh Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW.

2.Sekiranya dia mengutamakan hawa nafsunya daripada mengamalkan ajaran Islam atau menyintai maksiat daripada amal kebajikan, maka imannya masih tidak sempurna.

3. Ungkapan ‘tidak benar-benar beriman’ dalam maksud hadis di atas bererti iman tidak sempurna, masih cacat atau tempang, bukan bererti telah jatuh kufur. Seseorang itu hanya jatuh kufur apabila dia menafi atau menolak mana-mana ajaran Islam.

4. Mujahadah hawa nafsu (berjihad melawan hawa nafsu) adalah mujahadah yang berat, yang tidak tertanggung dan tidak mampu dilaksanakan kecuali oleh orang yang benar-benar ikhlas beriman dan mencintai Allah serta Rasul-Nya.

Mujahadah bermaksud “berusaha untuk melawan dan menundukkan kehendak hawa nafsu.” Dalam sebuah hadis bertaraf hasan, nabi bersabda, “Seorang mujahid (iaitu seorang yang berjihad) ialah dia yang melawan hawa nafsunya kerana Allah.” Mengikut Said Hawa dalam Al-Asas fit Tafsir, “Secara dasarnya melawan hawa nafsu bermaksud menundukkan nafsu agar ia mengikut kehendak Allah dalam setiap perkara.” Apabila nafsu dapat dikalahkan seseorang akan mengutamakan perkara yang dicintai Allah dan mengetepikan kehendak peribadi.

Dalam Ihya Ulumuddin Imam Al-Ghazali berkata, “Antara tanda kecintaan hamba kepada Allah ialah dia mengutamakan perkara yang disukai Allah daripada kehendak nafsu serta peribadi, sama ada dalam aspek zahir atau batin. Oleh itu seseorang yang mencintai Allah sanggup memikul kerja-kerja yang sukar serta sanggup melawan hawa nafsunya kerana Allah

Tips Melawan Hawa Nafsu.
Dalam Al-Asas fit Tafsir, Said Hawa berkata, “Takwa adalah hasil daripada hidayah dan hidayah adalah hasil daripada mujahadah. Justeru mujahadah melawan hawa nafsu adalah titik permulaan kepada takwa. Antara amalan yang membantu usaha untuk melawan hawa nafsu ialah bacaan Al-Quran, solat dan zikir. Nabi ketika disoal tentang jalan untuk mencapai syurga telah menjawab, ‘Bantulah dirimu dengan banyak bersujud’. Banyak bersujud bermaksud banyak bersolat dan banyak bersolat bermaksud banyak berzikir dan membaca Al-Quran.”

Selain itu, ada beberapa tips yang para ulama bimbingkan kepada kita, antaranya:

1.Hendaklah dia memperkuatkan rasa takutnya kepada Allah dan selalu mengingat berbagai kengerian siksa Allah diakhirat kelak.

2.Hendaklah dia meninggalkan segala sebab yang membuatnya terjatuh kembali kepada hasutan hawa nafsu.

3.Hendaklah dia meninggalkan rakan/kawan yang tidak baik, supaya dia tidak mudah termakan oleh ajakan hawa nafsu. Sebagai gantinya, hendaknya dia bergaul dengan orang-orang soleh yang mengamalkan agama Allah

4.Hendaklah dia menjauhi tempat-tempat yang dapat menjerumuskannya kepada hasutan hawa nafsu dan memperbanyak bersimpuh di dalam rumah Allah (Masjid).

5.Hendaklah dia selalu menyibukkan diri dengan zikrullah dan membaca Al-Quran, kerana hati yang lalai dari Allah sangat mudah bagi syaitan untuk mendorongnya kepada hawa nafsu.

6. Hendaklah dia komited dengan program-program tarbiyah ruhiyah dan sering menghadiri halaqah-halaqah ilmu yang dapat meningkatkan kefahaman dirinya untuk membina kekuatan iman dan melawan hawa nafsu.

7.Hendaklah dia sibukkan dirinya dengan program dan aktiviti yang bermanfaat seperti program dakwah dan sebagainya agar masanya tidak dibiarkan kosong dengan aktiviti yang tidak bermanfaat. Masa yang terbiar kosong akan menggalakan hawa nafsu menyibukkan dirinya dengan perkara yang melalaikan dan merosakan. Kata pepatah Arab;

"Nafsumu jika engkau tidak menyibukkannya dengan kebenaran, nescaya dia akan menyibukkan dirimu dengan kebatilan."

8.Sentiasa berdoa dan berserah diri kepada Allah SWT

Imam Ibnu Jauzi juga ada memberikan beberapa tips dan motivasi kepada kita untuk membina kekuatan melawan asakkan hawa nafsu, antaranya:

-Seteguk kesabaran untuk memotivasi dirinya agar bersabar atas kepahitan yang dirasakan saat mengekang hawa nafsu. Kekuatan jiwa untuk menumbuhkan keberaniannya meminum seteguk kesabaran tersebut. Kerana hakikat keberanian tersebut adalah sabar barang sesaat! Sebaik-baik bekal dalam hidup seseorang hamba adalah sabar!.

-Selalu memeperhatikan hasil yang baik dan kesembuhan yang diperolehi dari seteguk kesabaran.

-Selalu mengingat pahitnya kepedihan yang dirasakan daripada kelazatan menuruti kehendak hawa nafsu. Kedudukan dan martabatnya di sisi Allah dan di hati para hamba-Nya lebih baik dan berguna daripada kelazatan mengikuti tuntutan hawa nafsu.

-Hendaklah lebih mengutamakan manis dan lazatnya menjaga kesucian diri dan kemuliaanya daripada kelazatan kemaksiatan.

-Hendaklah bergembira dapat mengalahkan musuhnya, membuat musuhnya merana dengan membawa kemarahan, kedukaan dan kesedihan! Kerana gagal meraih apa yang diinginkannya. Allah azza wa jalla suka kepada hamba yang dapat memperdaya musuhnya dan membuatnya marah (kesal). Allah berfirman : Dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir dan tidak menimpakan suatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan demikian itu suatu amal soleh. (At-Taubah:120). Dan salah satu tanda cinta yang benar adalah membuat kemarahan musuh kekasih yang dicintainya dan menaklukannya (musuh kekasih tersebut).

-Senantiasa berfikir bahwa ia diciptakan bukan untuk memperturutkan hawa nafsu namun ia diciptakan untuk sebuah perkara yang besar, iaitu beribadah kepada Allah pencipta dirinya. Perkara tersebut tidak dapat diraihnya kecuali dengan menyelisihi hawa nafsu.

Penutup:Berbahagialah
Berbahagialah seorang hamba yang sentiasa mengenal dirinya dan musuhnya dan selalu berusaha untuk memperbaiki dirinya. Dialah hamba beruntung kerana semakin dia bersungguh-sungguh mengurus jiwa dan hatinya dengan keimanan kepada Allah, dan membersihkan hatinya dari gejolak hawa nafsu maka insyaallah dia akan semakin dekat dengan kepada ampunan Allah SWT dan kasih sayang Allah SWT.
"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar berserta dengan orang-orang yang berbuat baik." (al-Ankabut: 69)

Tarbiyah: Melawan Hawa Nafsu



Tugas melawan hawa nafsu bukanlah suatu yang mudah. Suatu saat ketika para sahabat dan Rasulullah SAW kembali dari perang Badar, Nabi SAW bersabda:

“Kita kembali dari perjuangan kecil, menuju kepada perjuangan yang lebih besar iaitu perjuangan terhadap hawa nafsu.” (HR al-Baihaqy)

Menyelaraskan hawa nafsu dengan apa yang Rasulullah SAW dan Allah SWT kehendaki amat berat kerana 4 perkara:

1.Hawa nafsu tidak terlihat

2.Hawa nafsu adalah sebahagian dari diri manusia itu sendiri

3.Dorongan dan pengaruh hawa nafsu tidak pernah berhenti sepanjang hayat manusia

4.Kita tidak diizinkan Allah untuk menghentikannya tetapi sekadar menaklukinya.

Justeru Nabi SAW menyimpulkan bahawa:

“Musuhmu yang paling ganas ialah nafsumu sendiri yang berada antara dua sisimu.” (HR al-Baihaqy)

Mereka yang sanggup melawan nafsu ialah mereka yang percaya kepada akhirat serta hari pembalasan. Inilah kekuatan dan keyakinan yang harus ada pada umat Islam. Keyakinan ini menjadikan mereka golongan yang sanggup mengetepikan keseronokan sementara demi untuk mencapai matlamat jangka panjang yang kekal abadi. Denis Waitley dalam Empires of the Mind berkata, “Saya berpendapat, salah satu punca utama yang menyebabkan Amerika bermasalah besar pada hari ini ialah, rakyatnya begitu asyik dan ghairah dengan keseronokan jangka pendek dan melupakan kepentingan jangka panjang.”

Ternyata kegagalan manusia dalam mengurus hawa nafsu mereka akan melahirkan masyarakat yang rosak. Allah SWT telah berfirman dalam surah Yusuf ayat 53 yang bermaksud:

“Sesungguhnya nafsu itu sangat mengajak kepada kejahatan”.

Ini menunjukkan penekanan yang tegas bahawa nafsu membawa kepada kejahatan.

Mujahadah Hawa Nafsu
Dari Abu Muhammad Abdullah bin Amru bin Al-‘Ash RA, katanya: “Telah bersabda Rasulullah SAW: ‘Tidak benar-benar beriman seseorang daripada kamu sehingga hawa nafsunya menuruti apa yang aku bawa.”
(Hadis ini hadis hasan sahih yang kami riwayatkannya dari kitab al-Hujjah dengan sanad sahih.


Ada beberapa pengajaran yang boleh kita pelajari:
1.Hadis ini menerangkan bahawa salah satu daripada tuntutan iman bagi seseorang ialah hawa nafsunya mestilah tunduk dan menurut ajaran yang dibawa oleh Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW.

2.Sekiranya dia mengutamakan hawa nafsunya daripada mengamalkan ajaran Islam atau menyintai maksiat daripada amal kebajikan, maka imannya masih tidak sempurna.

3. Ungkapan ‘tidak benar-benar beriman’ dalam maksud hadis di atas bererti iman tidak sempurna, masih cacat atau tempang, bukan bererti telah jatuh kufur. Seseorang itu hanya jatuh kufur apabila dia menafi atau menolak mana-mana ajaran Islam.

4. Mujahadah hawa nafsu (berjihad melawan hawa nafsu) adalah mujahadah yang berat, yang tidak tertanggung dan tidak mampu dilaksanakan kecuali oleh orang yang benar-benar ikhlas beriman dan mencintai Allah serta Rasul-Nya.

Mujahadah bermaksud “berusaha untuk melawan dan menundukkan kehendak hawa nafsu.” Dalam sebuah hadis bertaraf hasan, nabi bersabda, “Seorang mujahid (iaitu seorang yang berjihad) ialah dia yang melawan hawa nafsunya kerana Allah.” Mengikut Said Hawa dalam Al-Asas fit Tafsir, “Secara dasarnya melawan hawa nafsu bermaksud menundukkan nafsu agar ia mengikut kehendak Allah dalam setiap perkara.” Apabila nafsu dapat dikalahkan seseorang akan mengutamakan perkara yang dicintai Allah dan mengetepikan kehendak peribadi.

Dalam Ihya Ulumuddin Imam Al-Ghazali berkata, “Antara tanda kecintaan hamba kepada Allah ialah dia mengutamakan perkara yang disukai Allah daripada kehendak nafsu serta peribadi, sama ada dalam aspek zahir atau batin. Oleh itu seseorang yang mencintai Allah sanggup memikul kerja-kerja yang sukar serta sanggup melawan hawa nafsunya kerana Allah

Tips Melawan Hawa Nafsu.
Dalam Al-Asas fit Tafsir, Said Hawa berkata, “Takwa adalah hasil daripada hidayah dan hidayah adalah hasil daripada mujahadah. Justeru mujahadah melawan hawa nafsu adalah titik permulaan kepada takwa. Antara amalan yang membantu usaha untuk melawan hawa nafsu ialah bacaan Al-Quran, solat dan zikir. Nabi ketika disoal tentang jalan untuk mencapai syurga telah menjawab, ‘Bantulah dirimu dengan banyak bersujud’. Banyak bersujud bermaksud banyak bersolat dan banyak bersolat bermaksud banyak berzikir dan membaca Al-Quran.”

Selain itu, ada beberapa tips yang para ulama bimbingkan kepada kita, antaranya:

1.Hendaklah dia memperkuatkan rasa takutnya kepada Allah dan selalu mengingat berbagai kengerian siksa Allah diakhirat kelak.

2.Hendaklah dia meninggalkan segala sebab yang membuatnya terjatuh kembali kepada hasutan hawa nafsu.

3.Hendaklah dia meninggalkan rakan/kawan yang tidak baik, supaya dia tidak mudah termakan oleh ajakan hawa nafsu. Sebagai gantinya, hendaknya dia bergaul dengan orang-orang soleh yang mengamalkan agama Allah

4.Hendaklah dia menjauhi tempat-tempat yang dapat menjerumuskannya kepada hasutan hawa nafsu dan memperbanyak bersimpuh di dalam rumah Allah (Masjid).

5.Hendaklah dia selalu menyibukkan diri dengan zikrullah dan membaca Al-Quran, kerana hati yang lalai dari Allah sangat mudah bagi syaitan untuk mendorongnya kepada hawa nafsu.

6. Hendaklah dia komited dengan program-program tarbiyah ruhiyah dan sering menghadiri halaqah-halaqah ilmu yang dapat meningkatkan kefahaman dirinya untuk membina kekuatan iman dan melawan hawa nafsu.

7.Hendaklah dia sibukkan dirinya dengan program dan aktiviti yang bermanfaat seperti program dakwah dan sebagainya agar masanya tidak dibiarkan kosong dengan aktiviti yang tidak bermanfaat. Masa yang terbiar kosong akan menggalakan hawa nafsu menyibukkan dirinya dengan perkara yang melalaikan dan merosakan. Kata pepatah Arab;

"Nafsumu jika engkau tidak menyibukkannya dengan kebenaran, nescaya dia akan menyibukkan dirimu dengan kebatilan."

8.Sentiasa berdoa dan berserah diri kepada Allah SWT

Imam Ibnu Jauzi juga ada memberikan beberapa tips dan motivasi kepada kita untuk membina kekuatan melawan asakkan hawa nafsu, antaranya:

-Seteguk kesabaran untuk memotivasi dirinya agar bersabar atas kepahitan yang dirasakan saat mengekang hawa nafsu. Kekuatan jiwa untuk menumbuhkan keberaniannya meminum seteguk kesabaran tersebut. Kerana hakikat keberanian tersebut adalah sabar barang sesaat! Sebaik-baik bekal dalam hidup seseorang hamba adalah sabar!.

-Selalu memeperhatikan hasil yang baik dan kesembuhan yang diperolehi dari seteguk kesabaran.

-Selalu mengingat pahitnya kepedihan yang dirasakan daripada kelazatan menuruti kehendak hawa nafsu. Kedudukan dan martabatnya di sisi Allah dan di hati para hamba-Nya lebih baik dan berguna daripada kelazatan mengikuti tuntutan hawa nafsu.

-Hendaklah lebih mengutamakan manis dan lazatnya menjaga kesucian diri dan kemuliaanya daripada kelazatan kemaksiatan.

-Hendaklah bergembira dapat mengalahkan musuhnya, membuat musuhnya merana dengan membawa kemarahan, kedukaan dan kesedihan! Kerana gagal meraih apa yang diinginkannya. Allah azza wa jalla suka kepada hamba yang dapat memperdaya musuhnya dan membuatnya marah (kesal). Allah berfirman : Dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir dan tidak menimpakan suatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan demikian itu suatu amal soleh. (At-Taubah:120). Dan salah satu tanda cinta yang benar adalah membuat kemarahan musuh kekasih yang dicintainya dan menaklukannya (musuh kekasih tersebut).

-Senantiasa berfikir bahwa ia diciptakan bukan untuk memperturutkan hawa nafsu namun ia diciptakan untuk sebuah perkara yang besar, iaitu beribadah kepada Allah pencipta dirinya. Perkara tersebut tidak dapat diraihnya kecuali dengan menyelisihi hawa nafsu.

Penutup:Berbahagialah
Berbahagialah seorang hamba yang sentiasa mengenal dirinya dan musuhnya dan selalu berusaha untuk memperbaiki dirinya. Dialah hamba beruntung kerana semakin dia bersungguh-sungguh mengurus jiwa dan hatinya dengan keimanan kepada Allah, dan membersihkan hatinya dari gejolak hawa nafsu maka insyaallah dia akan semakin dekat dengan kepada ampunan Allah SWT dan kasih sayang Allah SWT.
"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar berserta dengan orang-orang yang berbuat baik." (al-Ankabut: 69)

Monday, February 06, 2012



Bagaimana kita memaknai cinta? Cinta punya pelbagai telahan dan tafsiran. Walaupun sudah pelbagai buku terbit bicara akan cinta, maknanya masih tetap luas seluas pemilik cinta itu; Allah SWT. Malahan Imam Ibnul Qayyim sendiri pernah berkata sukar untuk mendefinasikan cinta itu. Ibnul Qayyim berkata, terkadang cinta membawa maksud al luft (kelembutan). Terkadang cinta satu makna dengan rahmah atau kasih sayang. Kadang cinta bermakna thadiyah atau pengorbanan. Kadang cinta dekat dengan itsar iaitu mendahului orang lain walaupun dirinya amat memerlukan.

Pengaruh Cinta

Begitu dalamnya makna cinta ( Al Mahabah) sampai-sampai ada yang mengeluarkan pendapat tentang makna cinta seperti “Hati yang buta untuk melihat selain orang yang dicinta, tuli untuk mendengar selain yang dicinta”. Seperti yang dinyatakan dalam sebuah hadith:

“Kecintaanmu terhadap sesuatu mampu membuat buta dan tuli” (HR. Ahmad).

Menurut Imam Ibnu Jauzi pula, cinta adalah kecondongan jiwa yang sangat kuat kepada satu bentuk yang sesuai dengan tabiatnya, maka jika pemikiran jiwa itu kuat mengarah kesana, ia akan selalu mengharapkannya. Oleh kerana itu pula, biasanya penyakit baru akan selalu muncul bagi orang yang sedang jatuh cinta, demikian huraian beliau dalam kitab Dzammul Hawa. Demikianlah impak cinta, pengaruhnya boleh menjadi positif bahkan mampu mengheret kita kepada negatif.

Abu Umar az-Zajaji pula berkata, aku pernah bertanya kepada al-Junaid, tentang definasi cinta, lalu ia berkata, “Cinta adalah anda mencintai semua yang dicintai Allah pada hamba-hamba-Nya dan membenci semua yang dibenci Allah pada hamba-hamba-Nya.” Inilah benchmark kalau mahu bercinta. Kayu pengukur samada cinta kita itu benar atau tidak, ianya merujuk kepada matlamat cinta itu. Apakah ia selari dengan kehendak Allah SAT atau sebaliknya.

Cinta berbeza dengan syahwat. Cinta itu mesti baik, suci, bersih dan mendapat redha Allah. Sedangkan syahwat adalah cinta yang ternoda. Cinta yang ternoda akan membawa kita kepada kehancuran, kelalaian dan terhalang dari menerima petunjuk Allah SWT. Namun cinta syahwatlah yang menjadi arus cinta anak muda hari ini. Apabila bicara cinta sahaja, kita akan melihat anak-anak muda terpesona dengan keindahannya sehingga melupakan kebesaran Allah SWT. Apabila cinta kita mengenepikan kebesaran Allah SWT kita akan kehilangan keindahan yang paling besar, iaitu keindahan syurga. Justeru kalau kita terlepas keindahan syurga, ke mana kita akan pergi nanti di akhirat?

Kemuliaan Kita Bermula Dengan Keimanan

Kemuliaan cinta yang bersih kerana Allah akan membawa kemuliaan buat diri kita di akhirat dengan meraih syurga. Dalam sahih al-Bukhari, Rasulullah SAW menjelaskan kemuliaan cinta yang melayakkan seseorang meraih syurga Allah SWT. Ada seorang arab badwi bertanya kepada Rasulullah SAW. “Ya Rasulullah, bilakah hari kiamat?” Kemudian Rasulullah bertanya, “Apakah yang telah kamu persiapkan untuk menghadapinya.” Lalu arab badwi itu menjawab. “Aku tidak menyiapkan sesuatu untuk menghadapi kiamat, kecuali hanya cinta Allah dan Rasul-Nya.” Lalu Rasulullah SAW menjawab, “Fainnaka ma’a man ahbabta, sesungguhnya engkau kelak di hari kiamat berada bersama dengan apa yang engkau cintai.”

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda; “Demi Zat yang jiwaku ada dalam genggamanNya, kamu sekalian tidak akan masuk syurga sebelum beriman, dan kamu sekalian tidaklah beriman sebelum saling mencintai”. HR Muslim.

Dalam hadith di atas, persiapan keimanan menjadi asas kepada pembinaan cinta sesama manusia. Bermakna, proses pembinaan iman adalah yang paling asasi sebelum membina cinta yang Allah redha. Tanpa keimanan yang benar, maka manusia akan terjebak dengan cinta syahwat. Inilah permasalahan kita, kita mahu merasai keindahan dan kebahagiaan cinta, tetapi kita tidak bersedia menyiapkan diri kita untuk beriman dengan Allah SWT dengan sebenar-benar iman sehingga melahirkan perasaan cinta berpaksikan wahyu. Hari ini ada yang rela melanggar syariat demi cinta, mengapa? Kerana hatinya tidak disiapkan dengan iman.

Kalau begitu, dalam Islam susahlah nak bercinta? Ada pula yang merasakan cinta sesama manusia (antara lelaki dan wanita) itu haram atau tidak digalakan dalam Islam. Ini pandangan yang salah. Allah menuntut kita sebagai muslim saling mencintai kerana Allah. Namun, Allah membimbing kita agar membina cinta berasaskan iman bukan nafsu. Lihatlah di Barat hari ini, mereka memperjuangkan kebebasan dalam berhubungan baik antara sesama jantina mahupun berlainan jantina, Akhirnya hari ini mereka menghadapi masalah kelahiran anak luar nikah dan berkesedudukan antara lelaki perempuan sehingga merosakan insitusi kekeluargaan mereka. Makin parah mereka menghalalkan perkahwinan sesama jantina atas dasar kebebasan individu. Situasi ini akan melahirkan generasi masa depan yang celaru dan hilang makna kemanusiaan sebenar. Di negara kita juga saat ini kelahiran anak luar nikah semakin berkembang, penceraian rumahtangga kalangan yang baru berkahwin semakin meningkat. Bahkan ribuah perkahwinan dibina atas asas syahwat justeru berlaku porak peranda dalam institusi kekeluargaan. Apakah hal ini kita sedari?

Jalan Meraih Cinta Allah

Islam tidak pernah menghalang cinta. Imam Ahmad meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW;
“Barangsiapa ingin memperoleh kelazatan iman, hendaklah ia mencintai seseorang hanya kerana Allah SWT.

Luarbiasa, Islam telah mendepani garis panduan dalam persoalan cinta kerana Allah amat memahami akan naluri manusia. Islam tidak pernah memisahkan persoalan cinta dengan persoalan iman. Masalahnya kita yang memisahkannya kerana kelemahan jiwa kita yang tidak diisi dengan keimanan. Atau kita tidak membesar dengan biah (suasana) keimanan.

Mencintai seseorang kerana Allah merupakan sebahagian dari proses meraih kenikmatan iman. Justeru siapa kata Islam melarang cinta, bercintalah kerana Allah kerana ianya akan menyuburkan iman.

Dalam hadith Qudsi Allah berfirman; “CintaKu harus Kuberikan kepada orang-orang yang saling mencintai keranaKu, CintaKu harus Kuberikan kepada orang-orang yang saling berkorban keranaKu, dan CintaKu harus Kuberikan kepada orang-orang yang menyambung hubungan keranaKu”.

Indahnya bila cinta kita berpaksikan iman. Hanya kerana mencintai seseorang kerana Allah, maka Allah akan mencintainya pula. Subhanallah. Inilah rahsia kenapa para sahabat Muhajirin dan Ansar diiktiraf sebagai sebaik umat. Mereka membina cinta sesama mereka kerana Allah. Mereka meletakkan iman mereka kepada Allah dan Rasulullah SAW di hadapan dalam membina kecintaan. Mereka bahagia dalam cinta yang hakiki. Kehidupan mereka penuh dengan kasih sayang dan kecintaan pada yang satu, Allah SWT.

Hiduplah di bawah naungan cinta dan saling mencintailah kerana keagunganNya, nescaya akan mendapatkan naungan Allah, yang pada hari itu tidak ada naungan selain naunganNya.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda; “Pada hari kiamat Allah berfirman: Dimanakah orang-orang yang saling mencintai kerana keagunganKu? Pada hari yang tiada naungan selain naunganKu ini, Aku menaungi mereka dengan naunganKu”. (HR Muslim)

Mari kita membina cinta yang membangkitkan prestasi terbaik kita di akhirat kelak. Kita meletakkan aspirasi cinta agung kita kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW kemudian untuk orang-orang soleh, untuk keluarga kita, untuk sahabat-sahabat kita yang ikhlas bersahabat dengan kita, dan kita cinta akan diri kita. Jangan sampai cinta yang bersih yang seharusnya dapat menghantarkan kita ke syurga, dikotori dengan tindakan kenistaan kita akibat gejolak hawa nafsu. Dalam sebuah hadith qudsi, Allah berfirman pada hari kiamat, “Di mana orang-orang yang saling mencintai kerana keagungan-Ku, pada hari ini aku akan lindungi mereka pada hari tidak ada perlindungan kecuali perlindungan-Ku.”

Energi Cinta Yang Mendasyatkan Peribadi

Mari kita arahkan energi cinta kita untuk berprestasi sebagai hamba Allah. Mari menjadi hamba Allah kerana kita cinta kepada Allah, insyaAllah kita akan mudah berprestasi sebagai hamba-Nya yang baik di dunia. Mengapa para sahabat RA memiliki prestasi yang luarbiasa sehingga memberi implikasi besar kepada sejarah ketamadunan manusia? Kerana cinta mereka yang begitu besar kepada Allah SWT. Lantas mereka dicintai oleh Allah, Rasul, para malaikat dan seluruh penduduk bumi.

Dalam sahih Bukhari dan Muslim diriwayatkan dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah yang menyatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda;

“Kalau Allah sudah mencintai seorang hamba, Dia memanggil Jibrail dan berkata, ‘Aku mencintai fulan, cintailah dia.’ Jibrail pun mencintainya, kemudian Jibrail pun berseru di tengah penduduk langit, ‘Diumumkan bahawa Allah mencintai si fulan, kerana itu cintailah dia.’ Maka seluruh penduduk langit mencintainya. Lalu disampaikan kepada penduduk bumi, dan seluruh penduduk bumi mencintainya.”

Inilah penangan cinta hakiki, mendasyatkan peribadinya di sisi Allah dan makhluk-Nya. Tidak teringinkah kita membina cinta kita atas paksi ini, samada kita membina cinta sesama manusia apatah lagi cinta kepada suami, isteri dan anak-anak. Jom meraih cinta yang mendasyatkan di sisi sang pemilik cinta…Allah SWT.!

Petikan tulisan penulis di langitilahi.com http://langitilahi.com/7107

LangitIlahi.Com: Kemuliaan CINTA



Bagaimana kita memaknai cinta? Cinta punya pelbagai telahan dan tafsiran. Walaupun sudah pelbagai buku terbit bicara akan cinta, maknanya masih tetap luas seluas pemilik cinta itu; Allah SWT. Malahan Imam Ibnul Qayyim sendiri pernah berkata sukar untuk mendefinasikan cinta itu. Ibnul Qayyim berkata, terkadang cinta membawa maksud al luft (kelembutan). Terkadang cinta satu makna dengan rahmah atau kasih sayang. Kadang cinta bermakna thadiyah atau pengorbanan. Kadang cinta dekat dengan itsar iaitu mendahului orang lain walaupun dirinya amat memerlukan.

Pengaruh Cinta

Begitu dalamnya makna cinta ( Al Mahabah) sampai-sampai ada yang mengeluarkan pendapat tentang makna cinta seperti “Hati yang buta untuk melihat selain orang yang dicinta, tuli untuk mendengar selain yang dicinta”. Seperti yang dinyatakan dalam sebuah hadith:

“Kecintaanmu terhadap sesuatu mampu membuat buta dan tuli” (HR. Ahmad).

Menurut Imam Ibnu Jauzi pula, cinta adalah kecondongan jiwa yang sangat kuat kepada satu bentuk yang sesuai dengan tabiatnya, maka jika pemikiran jiwa itu kuat mengarah kesana, ia akan selalu mengharapkannya. Oleh kerana itu pula, biasanya penyakit baru akan selalu muncul bagi orang yang sedang jatuh cinta, demikian huraian beliau dalam kitab Dzammul Hawa. Demikianlah impak cinta, pengaruhnya boleh menjadi positif bahkan mampu mengheret kita kepada negatif.

Abu Umar az-Zajaji pula berkata, aku pernah bertanya kepada al-Junaid, tentang definasi cinta, lalu ia berkata, “Cinta adalah anda mencintai semua yang dicintai Allah pada hamba-hamba-Nya dan membenci semua yang dibenci Allah pada hamba-hamba-Nya.” Inilah benchmark kalau mahu bercinta. Kayu pengukur samada cinta kita itu benar atau tidak, ianya merujuk kepada matlamat cinta itu. Apakah ia selari dengan kehendak Allah SAT atau sebaliknya.

Cinta berbeza dengan syahwat. Cinta itu mesti baik, suci, bersih dan mendapat redha Allah. Sedangkan syahwat adalah cinta yang ternoda. Cinta yang ternoda akan membawa kita kepada kehancuran, kelalaian dan terhalang dari menerima petunjuk Allah SWT. Namun cinta syahwatlah yang menjadi arus cinta anak muda hari ini. Apabila bicara cinta sahaja, kita akan melihat anak-anak muda terpesona dengan keindahannya sehingga melupakan kebesaran Allah SWT. Apabila cinta kita mengenepikan kebesaran Allah SWT kita akan kehilangan keindahan yang paling besar, iaitu keindahan syurga. Justeru kalau kita terlepas keindahan syurga, ke mana kita akan pergi nanti di akhirat?

Kemuliaan Kita Bermula Dengan Keimanan

Kemuliaan cinta yang bersih kerana Allah akan membawa kemuliaan buat diri kita di akhirat dengan meraih syurga. Dalam sahih al-Bukhari, Rasulullah SAW menjelaskan kemuliaan cinta yang melayakkan seseorang meraih syurga Allah SWT. Ada seorang arab badwi bertanya kepada Rasulullah SAW. “Ya Rasulullah, bilakah hari kiamat?” Kemudian Rasulullah bertanya, “Apakah yang telah kamu persiapkan untuk menghadapinya.” Lalu arab badwi itu menjawab. “Aku tidak menyiapkan sesuatu untuk menghadapi kiamat, kecuali hanya cinta Allah dan Rasul-Nya.” Lalu Rasulullah SAW menjawab, “Fainnaka ma’a man ahbabta, sesungguhnya engkau kelak di hari kiamat berada bersama dengan apa yang engkau cintai.”

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda; “Demi Zat yang jiwaku ada dalam genggamanNya, kamu sekalian tidak akan masuk syurga sebelum beriman, dan kamu sekalian tidaklah beriman sebelum saling mencintai”. HR Muslim.

Dalam hadith di atas, persiapan keimanan menjadi asas kepada pembinaan cinta sesama manusia. Bermakna, proses pembinaan iman adalah yang paling asasi sebelum membina cinta yang Allah redha. Tanpa keimanan yang benar, maka manusia akan terjebak dengan cinta syahwat. Inilah permasalahan kita, kita mahu merasai keindahan dan kebahagiaan cinta, tetapi kita tidak bersedia menyiapkan diri kita untuk beriman dengan Allah SWT dengan sebenar-benar iman sehingga melahirkan perasaan cinta berpaksikan wahyu. Hari ini ada yang rela melanggar syariat demi cinta, mengapa? Kerana hatinya tidak disiapkan dengan iman.

Kalau begitu, dalam Islam susahlah nak bercinta? Ada pula yang merasakan cinta sesama manusia (antara lelaki dan wanita) itu haram atau tidak digalakan dalam Islam. Ini pandangan yang salah. Allah menuntut kita sebagai muslim saling mencintai kerana Allah. Namun, Allah membimbing kita agar membina cinta berasaskan iman bukan nafsu. Lihatlah di Barat hari ini, mereka memperjuangkan kebebasan dalam berhubungan baik antara sesama jantina mahupun berlainan jantina, Akhirnya hari ini mereka menghadapi masalah kelahiran anak luar nikah dan berkesedudukan antara lelaki perempuan sehingga merosakan insitusi kekeluargaan mereka. Makin parah mereka menghalalkan perkahwinan sesama jantina atas dasar kebebasan individu. Situasi ini akan melahirkan generasi masa depan yang celaru dan hilang makna kemanusiaan sebenar. Di negara kita juga saat ini kelahiran anak luar nikah semakin berkembang, penceraian rumahtangga kalangan yang baru berkahwin semakin meningkat. Bahkan ribuah perkahwinan dibina atas asas syahwat justeru berlaku porak peranda dalam institusi kekeluargaan. Apakah hal ini kita sedari?

Jalan Meraih Cinta Allah

Islam tidak pernah menghalang cinta. Imam Ahmad meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW;
“Barangsiapa ingin memperoleh kelazatan iman, hendaklah ia mencintai seseorang hanya kerana Allah SWT.

Luarbiasa, Islam telah mendepani garis panduan dalam persoalan cinta kerana Allah amat memahami akan naluri manusia. Islam tidak pernah memisahkan persoalan cinta dengan persoalan iman. Masalahnya kita yang memisahkannya kerana kelemahan jiwa kita yang tidak diisi dengan keimanan. Atau kita tidak membesar dengan biah (suasana) keimanan.

Mencintai seseorang kerana Allah merupakan sebahagian dari proses meraih kenikmatan iman. Justeru siapa kata Islam melarang cinta, bercintalah kerana Allah kerana ianya akan menyuburkan iman.

Dalam hadith Qudsi Allah berfirman; “CintaKu harus Kuberikan kepada orang-orang yang saling mencintai keranaKu, CintaKu harus Kuberikan kepada orang-orang yang saling berkorban keranaKu, dan CintaKu harus Kuberikan kepada orang-orang yang menyambung hubungan keranaKu”.

Indahnya bila cinta kita berpaksikan iman. Hanya kerana mencintai seseorang kerana Allah, maka Allah akan mencintainya pula. Subhanallah. Inilah rahsia kenapa para sahabat Muhajirin dan Ansar diiktiraf sebagai sebaik umat. Mereka membina cinta sesama mereka kerana Allah. Mereka meletakkan iman mereka kepada Allah dan Rasulullah SAW di hadapan dalam membina kecintaan. Mereka bahagia dalam cinta yang hakiki. Kehidupan mereka penuh dengan kasih sayang dan kecintaan pada yang satu, Allah SWT.

Hiduplah di bawah naungan cinta dan saling mencintailah kerana keagunganNya, nescaya akan mendapatkan naungan Allah, yang pada hari itu tidak ada naungan selain naunganNya.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda; “Pada hari kiamat Allah berfirman: Dimanakah orang-orang yang saling mencintai kerana keagunganKu? Pada hari yang tiada naungan selain naunganKu ini, Aku menaungi mereka dengan naunganKu”. (HR Muslim)

Mari kita membina cinta yang membangkitkan prestasi terbaik kita di akhirat kelak. Kita meletakkan aspirasi cinta agung kita kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW kemudian untuk orang-orang soleh, untuk keluarga kita, untuk sahabat-sahabat kita yang ikhlas bersahabat dengan kita, dan kita cinta akan diri kita. Jangan sampai cinta yang bersih yang seharusnya dapat menghantarkan kita ke syurga, dikotori dengan tindakan kenistaan kita akibat gejolak hawa nafsu. Dalam sebuah hadith qudsi, Allah berfirman pada hari kiamat, “Di mana orang-orang yang saling mencintai kerana keagungan-Ku, pada hari ini aku akan lindungi mereka pada hari tidak ada perlindungan kecuali perlindungan-Ku.”

Energi Cinta Yang Mendasyatkan Peribadi

Mari kita arahkan energi cinta kita untuk berprestasi sebagai hamba Allah. Mari menjadi hamba Allah kerana kita cinta kepada Allah, insyaAllah kita akan mudah berprestasi sebagai hamba-Nya yang baik di dunia. Mengapa para sahabat RA memiliki prestasi yang luarbiasa sehingga memberi implikasi besar kepada sejarah ketamadunan manusia? Kerana cinta mereka yang begitu besar kepada Allah SWT. Lantas mereka dicintai oleh Allah, Rasul, para malaikat dan seluruh penduduk bumi.

Dalam sahih Bukhari dan Muslim diriwayatkan dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah yang menyatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda;

“Kalau Allah sudah mencintai seorang hamba, Dia memanggil Jibrail dan berkata, ‘Aku mencintai fulan, cintailah dia.’ Jibrail pun mencintainya, kemudian Jibrail pun berseru di tengah penduduk langit, ‘Diumumkan bahawa Allah mencintai si fulan, kerana itu cintailah dia.’ Maka seluruh penduduk langit mencintainya. Lalu disampaikan kepada penduduk bumi, dan seluruh penduduk bumi mencintainya.”

Inilah penangan cinta hakiki, mendasyatkan peribadinya di sisi Allah dan makhluk-Nya. Tidak teringinkah kita membina cinta kita atas paksi ini, samada kita membina cinta sesama manusia apatah lagi cinta kepada suami, isteri dan anak-anak. Jom meraih cinta yang mendasyatkan di sisi sang pemilik cinta…Allah SWT.!

Petikan tulisan penulis di langitilahi.com http://langitilahi.com/7107
This entry was posted in :

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah