Tuesday, October 16, 2012




Alhamdulillah, ketika saya bermusafir dari Kuantan ke Kuala Lumpur, saya ditemani isteri tercinta. Kami saling berbual mesra, berusrah keluarga di sepanjang perjalanan. Saya amat bahagia memiliki isteri yang amat mencintai dan menyayangi saya kerana Allah. Semoga diri ini mampu memimpinmu dan anak-anak ke jalan yang Allah redha. Buat  isteriku, kuatkan aku, doakan aku dan bersama kita mendepani cabaran bersama.

Saya nukilkan satu kisah, moga menjadi ibrah dan pelajaran buat kami dan anda juga yang membaca…moga cinta dan perkahwinan kita semua melahirkan kasih dan sayang kerana Allah SWT. Khususnya buat para suami seperti saya yang mendambakan isteri yang solehah dan ikhlas mencintai diri, maka kitalah yang perlu memiliki kesolehan dan keikhlasan itu dahulu…

Satu saat, seorang wanita ketika selesai berdoa, airmatanya mengalir deras. Mengenangkan arwah suaminya yang telah kembali bertemu Allah. Dia mengimbau kembali saat dirinya menikahi suaminya yang amat dicintai.

"Kami saling bertukar kata mutiara." Bisiknya pada teman rapatnya. Dilembar kertas itu dia mendapatkan sebuah kata mutiara yang indah dari sang suami. 

"Aku mencintaimu kerana aku mencintai Allah." 

Kata itu terpatri didalam hatinya sehingga mampu mengharungi bahtera rumahtangganya. Sehinggalah satu hari suaminya jatuh sakit, terbaring lemah di hospital, suaminya tidak sedarkan diri. Sang isteri selalu berada disisinya, berdoa di dalam hati memohon kepada Allah untuk kesembuhan suaminya.

Beberapa kali suaminya tersedar dan senyum seolah mendengar semua doa-doanya. Dia
bersyukur disaat suaminya lemah masih selalu ingat tiba waktu solat, selalu ingat Allah. Dia merasakan kasih sayang Allah yang begitu besar. 


"Abang, terima kasih atas cintamu kepadaku, kerana cintamu kepada Allah." Suaminya tersenyum lemah, menggenggam erat tangannya disaat ia mengucapkan kata-kata itu. Sang suami akhirnya menghembuskan nafas terakhir. Air matanya mengalir tidak
tertahankan. Kepedihan begitu teramat mendalam. Sekalipun suaminya telah tiada,
senyumnya masih tertinggal didalam lubuk hatinya. Ia merasakan cinta yang tumbuh
dihatinya berasal dari limpahan cinta Allah untuk dirinya dan suaminya.

Dari luar bilik mayat hospital, seorang ustaz masuk dan bertanya apakah isterinya mahu memandikan jenazah suaminya, ustaz tadi bersama beberapa orang menemani si isteri memandikan jenazah suaminya… 

Sang isteri menangis ketika memandikan jenazah suaminya, sambil menangis isteri berkata,

" Inilah janji kami sebagai suami isteri..”

Jika abang pergi lebih dulu maka akulah yang memandikan jenazah abang, Andai aku yang pergi dulu dari abang, abang yang akan memandikan jenazahku ..."

Dengan tenang isteri membasuh muka suaminya sambil berdoa,
"Inilah wajah suami yang ku sayang tetapi Allah lebih sayang padamu ... Wahai suamiku, semoga Allah ampunkan dosamu dan satukan kita di akhirat nanti.."

Saat membasuh tangan jenazah suaminya sambil berkata..
"Tangan inilah yang mencari rezeki yang halal untuk kami, masuk ke mulut kami.. semoga Allah beri pahala untukmu wahai suami ku .."

Saat membasuh tubuh jenazah suaminya, iapun berkata...
" Tubuh inilah yang memberi pelukan kasih sayang padaku dan anak-anakku .., semoga Allah beri pahala berganda untukmu wahai suamiku..."

Kemudian saat membasuh kaki jenazah suaminya, kembali ia berkata..
"Dengan kaki ini abang keluar mencari rezeki untuk kami, berjalan dan berdiri sepanjang hari semata-mata untuk mencari sesuap nasi, terima kasih suamiku ... semoga Allah memberimu kenikmatan hidup di akhirat dan pahala yang berlipat kali ganda..."

Selesai memandikan jenazah suaminya, si isteri mengucup sayu suaminya dan berkata…

"Terima kasih suamiku .. kerana aku bahagia sepanjang menjadi isterimu dan terlalu bahagia .. dan terima kasih kerana meninggalkan aku bersama permata
hatimu yang persis dirimu .. dan aku sebagai seorang isteri redha akan
kepergianmu kerana kasih sayang Allah kepadamu..."


Rasulullah SAW ada bersabda:
"Barangsiapa yang menikah dengan dilandasi keyakinan kepada Allah dan hanya mengharapkan keredhaanNya niscaya Allah mewajibkan diriNya untuk menolongnya dan memberkahinya" (HR. Thabrani).

*Buat isteriku.. HACKSKA - Halimah.. Abang Cinta Kamu Sahaja kerana Allah

Isteriku, Andai Aku Yang Pergi Dulu...




Alhamdulillah, ketika saya bermusafir dari Kuantan ke Kuala Lumpur, saya ditemani isteri tercinta. Kami saling berbual mesra, berusrah keluarga di sepanjang perjalanan. Saya amat bahagia memiliki isteri yang amat mencintai dan menyayangi saya kerana Allah. Semoga diri ini mampu memimpinmu dan anak-anak ke jalan yang Allah redha. Buat  isteriku, kuatkan aku, doakan aku dan bersama kita mendepani cabaran bersama.

Saya nukilkan satu kisah, moga menjadi ibrah dan pelajaran buat kami dan anda juga yang membaca…moga cinta dan perkahwinan kita semua melahirkan kasih dan sayang kerana Allah SWT. Khususnya buat para suami seperti saya yang mendambakan isteri yang solehah dan ikhlas mencintai diri, maka kitalah yang perlu memiliki kesolehan dan keikhlasan itu dahulu…

Satu saat, seorang wanita ketika selesai berdoa, airmatanya mengalir deras. Mengenangkan arwah suaminya yang telah kembali bertemu Allah. Dia mengimbau kembali saat dirinya menikahi suaminya yang amat dicintai.

"Kami saling bertukar kata mutiara." Bisiknya pada teman rapatnya. Dilembar kertas itu dia mendapatkan sebuah kata mutiara yang indah dari sang suami. 

"Aku mencintaimu kerana aku mencintai Allah." 

Kata itu terpatri didalam hatinya sehingga mampu mengharungi bahtera rumahtangganya. Sehinggalah satu hari suaminya jatuh sakit, terbaring lemah di hospital, suaminya tidak sedarkan diri. Sang isteri selalu berada disisinya, berdoa di dalam hati memohon kepada Allah untuk kesembuhan suaminya.

Beberapa kali suaminya tersedar dan senyum seolah mendengar semua doa-doanya. Dia
bersyukur disaat suaminya lemah masih selalu ingat tiba waktu solat, selalu ingat Allah. Dia merasakan kasih sayang Allah yang begitu besar. 


"Abang, terima kasih atas cintamu kepadaku, kerana cintamu kepada Allah." Suaminya tersenyum lemah, menggenggam erat tangannya disaat ia mengucapkan kata-kata itu. Sang suami akhirnya menghembuskan nafas terakhir. Air matanya mengalir tidak
tertahankan. Kepedihan begitu teramat mendalam. Sekalipun suaminya telah tiada,
senyumnya masih tertinggal didalam lubuk hatinya. Ia merasakan cinta yang tumbuh
dihatinya berasal dari limpahan cinta Allah untuk dirinya dan suaminya.

Dari luar bilik mayat hospital, seorang ustaz masuk dan bertanya apakah isterinya mahu memandikan jenazah suaminya, ustaz tadi bersama beberapa orang menemani si isteri memandikan jenazah suaminya… 

Sang isteri menangis ketika memandikan jenazah suaminya, sambil menangis isteri berkata,

" Inilah janji kami sebagai suami isteri..”

Jika abang pergi lebih dulu maka akulah yang memandikan jenazah abang, Andai aku yang pergi dulu dari abang, abang yang akan memandikan jenazahku ..."

Dengan tenang isteri membasuh muka suaminya sambil berdoa,
"Inilah wajah suami yang ku sayang tetapi Allah lebih sayang padamu ... Wahai suamiku, semoga Allah ampunkan dosamu dan satukan kita di akhirat nanti.."

Saat membasuh tangan jenazah suaminya sambil berkata..
"Tangan inilah yang mencari rezeki yang halal untuk kami, masuk ke mulut kami.. semoga Allah beri pahala untukmu wahai suami ku .."

Saat membasuh tubuh jenazah suaminya, iapun berkata...
" Tubuh inilah yang memberi pelukan kasih sayang padaku dan anak-anakku .., semoga Allah beri pahala berganda untukmu wahai suamiku..."

Kemudian saat membasuh kaki jenazah suaminya, kembali ia berkata..
"Dengan kaki ini abang keluar mencari rezeki untuk kami, berjalan dan berdiri sepanjang hari semata-mata untuk mencari sesuap nasi, terima kasih suamiku ... semoga Allah memberimu kenikmatan hidup di akhirat dan pahala yang berlipat kali ganda..."

Selesai memandikan jenazah suaminya, si isteri mengucup sayu suaminya dan berkata…

"Terima kasih suamiku .. kerana aku bahagia sepanjang menjadi isterimu dan terlalu bahagia .. dan terima kasih kerana meninggalkan aku bersama permata
hatimu yang persis dirimu .. dan aku sebagai seorang isteri redha akan
kepergianmu kerana kasih sayang Allah kepadamu..."


Rasulullah SAW ada bersabda:
"Barangsiapa yang menikah dengan dilandasi keyakinan kepada Allah dan hanya mengharapkan keredhaanNya niscaya Allah mewajibkan diriNya untuk menolongnya dan memberkahinya" (HR. Thabrani).

*Buat isteriku.. HACKSKA - Halimah.. Abang Cinta Kamu Sahaja kerana Allah


Sederhana dan bijaksana. inilah gaya hidup Muhammad Ar Rasul SAW. Hidup bersederhana dan bijaksana saya belajar dari Rasulullah SAW, seorang yang bukan hanya nabi, tetapi beliau juga seorang pemimpin tertinggi membangunkan daulah Islamiah. Sejarah hidup Nabi SAW amat luarbiasa. Baginda adalah dari suku bangsa yang amat dihormati oleh bangsa Arab. Keturunan mulia. Malahan boleh saja Baginda SAW memilih untuk hidup bermewahan seperti para bangsawan dan hartawan. Namun apabila kita menyelak sirah kehidupan baginda SAW kita akan tertunduk malu dan terbangun inspirasi.

Nabi SAW amat bijaksana dalam mengatur kehidupan diri, keluarga bahkan masyarakat Islami. Bermula dari  wahyu Ilahi, dibumikan menjadi realiti bahkan membentuk koloni manusia yang memiliki harga diri yang tinggi di sisi Ilahi. Muhammad SAW, pemimpin unggul yang bijaksana namun tetap bersahsiah tinggi. Baginda hidup serba sederhana tanpa mendabik dada. Tidak seperti sesetengah dari kita, yang baru memiliki kekayaan sekangkang kera, gempitanya lagak memiliki dunia dan seisinya.

Inilah Gaya Sederhana Nabi
Saya menangis tetapi tetap teruja ketika membaca sirah Baginda SAW apabila sirah itu menggambarkan betapa sederhananya hidup Baginda sedangkan pada saat itu Baginda boleh sahaja menikmati tampuk kekayaan. Luarbiasa, bijaksana dan sederhana.

Satu ketika, sahabat Nabi SAW, Umar bin Khattab RA berkunjung ke rumah Rasulullah SAW. Ketika beliau memasuki rumah Baginda, dia tersentak seketika melihat isi rumah Baginda SAW, yang ada hanyalah sebuah meja dan alasnya hanyalah sebuah jalinan daun kurma yang kasar, sementara yang tergantung di dinding hanyalah sebuah geriba (tempat air) yang biasa Baginda gunakan untuk berwudhuk. Kehibaan muncul dalam hati Umar RA. Tanpa disedari air matanya berlinang…

Para pembaca sekalian, airmata anda sudah berlinang…? Apa yang anda terbayangkan saat ini? Buat yang bijaksana, sudah berumahtangga dan menjawat jawatan sini dan sana, perhatikan benchmark kehidupan Baginda SAW.

Ini keluhan hati saya, “Ya Rasulullah..air mataku juga menitis wahai Nabi. Tiap kali saya membaca sirah ini, saya tidak pernah gagal menitiskan air mata..kerana saya malu dengan apa yang saya miliki di rumah saya. Aku menyertaimu Umar… rasa hiba….!”

Setelah Rasulullah SAW melihat reaksi Umar, maka kemudian Rasulullah SAW menyapanya. “Gerangan apakah yang membuatmu menangis?” Umar pun menjawabnya, “Bagaimana aku tidak menangis ya Rasulullah? Hanya seperti ini keadaan yang kudapati di rumah tuan. Tidak ada perkakas dan tidak ada kekayaan kecuali sebuah meja dan sebuah geriba, padahal di tangan Tuan telah tergenggam kunci dunia Timur dan dunia Barat, dan kemakmuran telah melimpah.”

Lalu Baginda menjawab “Wahai Umar, aku ini adalah Rasul Allah, Aku bukan seorang Kaisar dari Romawi dan bukan pula seorang Kisra dari Parsi. Mereka hanya mengejar duniawi, sedangkan aku mengutamakan ukhrawi.

Begitulah Nabi SAW mengajar kita erti kesederhanaan. Benchmark kehidupan!

“Sesungguhnya engkau Muhammad mempunyai akhlak yang terpuji” (An Naba’ :7).

Bercita-cita Tinggi Dalam Kesederhanaan
Ramai yang bijaksana tetapi tidak bersederhana. Maka yang lahir, manusia yang sibuk mengejar cita-cita sehingga dunia menjadi tujuan lantas  alpa membina masa depan di syurga. Lalu sejarah kemanusiaan dalam membina ketamadunan manusia dengan gaya kesederhanaan diukir kembali oleh seorang lelaki yang luarbiasa. Orangnya amat bijaksana dan pernah mengecap kemewahan kehidupan. Namun, dalam pencarian kehidupan, dia memilih kesederhanaan sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Bukan calang-calang orangnya, seorang khalifah umat, Umar bin Abdul Aziz.

Sebelum menjawat jawatan sebagai Khalifah, beliau adalah Gabenor Madinah. Saat itu beliau seorang yang bergaya. Bila berjalan, harum wangiannya akan tertinggal jauh di belakang langkah-langkahnya. Namun beliau semakin menapaki jalan kemuliaan. Diceritakan oleh pembantu setianya Raja’ bin Haiwah, bagaimana Umar bin Abdul Aziz memilih kesederhanaan di saat kebijakan beliau amat disegani umat. Raja’ bercerita;

“Dulu aku menemani Umar bin Abdul Aziz sewaktu ia menjadi Gabenor Madinah. Beliau menyuruhku membeli baju. Maka aku belikan baju mahal dengan harga lima ratus dirham. Ketika ia melihat dan berkata, “Baju ini bagus, Cuma harganya terlalu murah.”

Namun, ketika Umar bin Abdul Aziz dilantik sebagai Khalifah, ia pernah menyuruhku membeli baju. Maka aku belikan baju berharga lima dirham. Sang Khalifah melihat baju itu dan berkata, “Baju ini bagus, namun harganya mahal.”

Maka Aku menangis. Lantas Umar bin Abdul Aziz bertanya, ‘Kenapa kamu menangis’. Aku menjawab, ‘Kerana aku ingat beberapa tahun lalu bagaimana engkau menilai sebuah baju.’ Maka Umar bin Abdul Aziz mengatakan, ‘Sesungguhnya aku punya jiwa yang berkemampuan kuat. Tidaklah sebuah kemahuan itu tercapai, kecuali aku akan punya kemahuan yang lebih tinggi lagi. Jiwaku pernah menginginkan untuk menikahi Fatimah, anak saudaraku Abdul Malik yang seorang Khalifah, maka aku menikahinya. Lalu jiwaku ingin sekali menjadi Gabenor, aku telah mendapatkannya. Jiwaku kemudian ingin menjadi Khalifah, aku pun mendapatkannya. Sekarang wahai Raja’, jiwaku punya keinginan kuat untuk masuk syurga, dan aku sangat berharap agar menjadi penghuninya.’

Begitulah nyanyian jiwa seorang hamba Allah yang luarbiasa dalam menyikapi dirinya atas segala kurniaan yang telah Allah berikan kepadanya. Memilih dari kemuliaan di dunia, menuju kepada kemuliaan Ilahi. Kita selami kehidupan gaya sederhana Umar Bin Abdul Aziz lagi.

Satu saat ketika Khalifah Umar sakit, pakaian yang dipakainya telah kotor. Muslimah Abdul Aziz kakak Fatimah isteri Khalifah datang menemui adiknya dan melihat Khalifah yang sedang sakit. “Fatimah, basuhlah pakaian Khalifah itu. Sekejap lagi orang ramai akan masuk menemuinya”, tegur Muslimah. “Demi Allah, beliau tidak punya pakaian lagi kecuali yang dipakai itu”, jawab Fatimah.

Seorang perempuan Mesir telah datang ke Damsyik kerana ingin bertemu dengan Amirul Mukminin Khalifah Umar bin Abdul Aziz. Dia bertanya-tanya di mana istana Khalifah dan orang ramai menunjukkannya. Sampai saja di rumah yang dimaksudkan, perempuan Mesir itu bertemu dengan seorang perempuan yang memakai pakaian yang sudah lusuh dan buruk dan seorang lelaki sedang bergelumang dengan tanah kerana memperbaiki rumahnya.

Perempuan itu bertanya lagi dan apabila mengetahui bahawa perempuan yang ditanya adalah Fatimah isteri Khalifah, dia terkejut luar biasa. Kerana mana ada seorang permaisuri raja yang layak memakai baju buruk seperti itu. Dia merasa takut dan kagum. Akan tetapi Fatimah pandai melayan, sehingga tetamu itu berasa suka dan tenang hatinya.

“Mengapa puan tidak menutup diri daripada lelaki tukang bancuh pasir itu?” tanya perempuan Mesir itu. “Tukang bancuh pasir itulah Amirul Mukminin” jawab Fatimah sambil tersenyum. Sekali lagi tetamu itu terkejut dan beristighfar.

Luarbiasa teladan Umar bin Abdul Aziz kepada kita. Begitu juga sang isteri Khalifah, redha dan setia bersama suami tercinta. Kedua mereka tokoh yang hebat, bijaksana dan serba bersederhana. Benarlah kata Syeikh Amru bin Murrah Al-Jamani RA, seorang tabi’in di Kufah tahun 118Hijrah;

“Barangsiapa yang mencari akhirat, dia akan mengorbankan dunianya, dan barangsiapa yang mencari dunia, dia akan mengorbankan akhiratnya, maka korbankanlah yang fana untuk yang kekal selamanya.”

Tips Sederhana Dalam Kehidupan
Benar, setiap saat, kita berusaha memenuhi hajat kehidupan. Hajat manusia tidak pernah mengecil. Sentiasa mahu dan mahu lagi. Maka tidak hairanlah tatkala Nabi SAW pernah bersimulasi bahawa manusia ini sekiranya dapat memiliki seluruh kekayaan bumi ini, akan bertanya lagi, apakah ada bumi lain yang boleh mereka kerumuni. Inilah manusia. Maka datanglah agama mulia ini, lantas dicontohkan oleh baginda kita Rasulullah SAW dengan mengajar kita “pengurusan kesederhanaan” dalam kehidupan.

Imam Al Ghazali ada  memberikan kita tips pengurusan kesederhanaan, agar kita memiliki sifat bersederhana dalam kehidupan. Mari kita selidiki dalam kitabnya Ihya ‘Ulumuddin.

Tips pertama, kesederhanaan dalam penghidupan dan perbelanjaan.
Kesederhaan tidak hanya tercermin dalam gaya hidup saja, tetapi juga dalam pola berfikir membina penghidupan. Seorang yang berfikiran sederhana, tentunya tidak akan sampai melebihi batas keperluan hidup. Tuntutan dan keinginan akan selalu disesuaikan dengan kemampuan. Sehingga tidak ada rasa ingin menguasai dan memiliki hak orang lain di luar haknya.

Sebaliknya, latihlah diri dalam pengurusan kewangan kehidupan, samada individu dan keluarga, perlu ada strategi kewangan yang efektif yang berakar pada penghambaan pada Ilahi, kemudian barulah ia akan mengurus tuntutan nafsu berbelanja dan membeli. Kita harus kembali belajar memilih antara perkara yang harus dibeli, yang boleh dibeli, dan yang tidak perlu dibeli. Secara rasionalnya ramai yang faham perbezaan yang primer dan sekunder, akan tetapi rayuan nafsu yang mengikat diri mengalahkan rasional untuk memilih satu diantara dua. Oleh kerana itulah, kesederhanaan mempunyai hubungan yang erat dengan permasalahan hati, nafsu dan hubungannya dengan Allah SWT.

Tips kedua, pendek angan-angan. Lawannya panjang angan-angan. Maksud “panjang angan-angan” di sini ialah menaruh anggapan bahawa maut masih lambat menimpa diri, sehingga terlupa kepada saat kematian yang akan berlaku bila-bila masa sahaja”.

Penyakit ini adalah satu daripada penyakit-penyakit hati yang kronik. Mangsa penyakit ini akan hanyut dengan cita-cita (angan-angan) yang panjang di lautan khayalan dalam melayari kehidupan duniawi di dunia yang fana ini, sehingga terlupa kepada kematian dan kehidupan ukhrawi di akhirat yang abadi.

Satu saat, Abu Darda’ RA ketika melihat penduduk Himsh beliau berkata:

“Apakah kamu tidak malu membangun apa yang tidak akan kamu tempati selamanya dan angan-angan yang tidak dapat kamu capai dan mengumpulkan apa yang tidak dapat kamu makan. Sesungguhnya orang-orang yang sebelummu telah membangun yang megah-megah dan mengumpulkan sebanyak-banyaknya dan angan-angan yang sejauhnya, akhirnya tempat mereka itu didalam kubur dan angan-angannya merupakan tipu daya dan yang mereka kumpulkan itu hancur lebur.”

Tips ketiga, Imam al Ghazali menyatakan hendaklah ia mengetahui apa yang terkandung di dalam sifat bersederhana iaitu berupa kemuliaan dan terhindar dari sikap meminta-minta serta menghindari kehinaan dan ketamakan. Huraian ini telah kita fahami dari teladan Rasulullah SAW dan Umar bin Abdul Aziz. Bercita-citalah walau setinggi mana, namun semakin tunduklah kita kepada Allah SWT. Maka Allah SWT akan mengukuh dan memuliakan kedudukan kita sebagai hamba-Nya.

Semoga kita mampu membangunkan kebijakan pada diri kita dengan ilmu yang kita pelajari, dan dipagari dengan jiwa yang bersederhana dalam mengurus kehidupan. Rasulullah SAW sendiri mengajar kita agar berhati-hati dalam kehidupan. Dan kesederhanaan menjadi pakaian kehidupan.

Baginda sering berdoa;
Ya Allah, ya Tuhanku, aku berlindung kepadaMu dari dunia yang menghalang kebajikan untuk akhirat. Aku berlindung kepadaMu lagi dari kehidupan yang menghalang kebajikan untuk mati. Dan aku berlindung kepada-Mu dari cita-cita yang mengganggu kebajikan untuk beramal.

Persoalan akhir buat kita semua, lalu di mana gaya hidup sederhana yang dicontohkan oleh
Rasulullah SAW serta para pengikut setia baginda dalam kisah penghidupan kita?

Tulisan saya di langitlahi.com

LangitIlahi: Inspirasi Pengurusan Kesederhanaan Dalam Kehidupan


Sederhana dan bijaksana. inilah gaya hidup Muhammad Ar Rasul SAW. Hidup bersederhana dan bijaksana saya belajar dari Rasulullah SAW, seorang yang bukan hanya nabi, tetapi beliau juga seorang pemimpin tertinggi membangunkan daulah Islamiah. Sejarah hidup Nabi SAW amat luarbiasa. Baginda adalah dari suku bangsa yang amat dihormati oleh bangsa Arab. Keturunan mulia. Malahan boleh saja Baginda SAW memilih untuk hidup bermewahan seperti para bangsawan dan hartawan. Namun apabila kita menyelak sirah kehidupan baginda SAW kita akan tertunduk malu dan terbangun inspirasi.

Nabi SAW amat bijaksana dalam mengatur kehidupan diri, keluarga bahkan masyarakat Islami. Bermula dari  wahyu Ilahi, dibumikan menjadi realiti bahkan membentuk koloni manusia yang memiliki harga diri yang tinggi di sisi Ilahi. Muhammad SAW, pemimpin unggul yang bijaksana namun tetap bersahsiah tinggi. Baginda hidup serba sederhana tanpa mendabik dada. Tidak seperti sesetengah dari kita, yang baru memiliki kekayaan sekangkang kera, gempitanya lagak memiliki dunia dan seisinya.

Inilah Gaya Sederhana Nabi
Saya menangis tetapi tetap teruja ketika membaca sirah Baginda SAW apabila sirah itu menggambarkan betapa sederhananya hidup Baginda sedangkan pada saat itu Baginda boleh sahaja menikmati tampuk kekayaan. Luarbiasa, bijaksana dan sederhana.

Satu ketika, sahabat Nabi SAW, Umar bin Khattab RA berkunjung ke rumah Rasulullah SAW. Ketika beliau memasuki rumah Baginda, dia tersentak seketika melihat isi rumah Baginda SAW, yang ada hanyalah sebuah meja dan alasnya hanyalah sebuah jalinan daun kurma yang kasar, sementara yang tergantung di dinding hanyalah sebuah geriba (tempat air) yang biasa Baginda gunakan untuk berwudhuk. Kehibaan muncul dalam hati Umar RA. Tanpa disedari air matanya berlinang…

Para pembaca sekalian, airmata anda sudah berlinang…? Apa yang anda terbayangkan saat ini? Buat yang bijaksana, sudah berumahtangga dan menjawat jawatan sini dan sana, perhatikan benchmark kehidupan Baginda SAW.

Ini keluhan hati saya, “Ya Rasulullah..air mataku juga menitis wahai Nabi. Tiap kali saya membaca sirah ini, saya tidak pernah gagal menitiskan air mata..kerana saya malu dengan apa yang saya miliki di rumah saya. Aku menyertaimu Umar… rasa hiba….!”

Setelah Rasulullah SAW melihat reaksi Umar, maka kemudian Rasulullah SAW menyapanya. “Gerangan apakah yang membuatmu menangis?” Umar pun menjawabnya, “Bagaimana aku tidak menangis ya Rasulullah? Hanya seperti ini keadaan yang kudapati di rumah tuan. Tidak ada perkakas dan tidak ada kekayaan kecuali sebuah meja dan sebuah geriba, padahal di tangan Tuan telah tergenggam kunci dunia Timur dan dunia Barat, dan kemakmuran telah melimpah.”

Lalu Baginda menjawab “Wahai Umar, aku ini adalah Rasul Allah, Aku bukan seorang Kaisar dari Romawi dan bukan pula seorang Kisra dari Parsi. Mereka hanya mengejar duniawi, sedangkan aku mengutamakan ukhrawi.

Begitulah Nabi SAW mengajar kita erti kesederhanaan. Benchmark kehidupan!

“Sesungguhnya engkau Muhammad mempunyai akhlak yang terpuji” (An Naba’ :7).

Bercita-cita Tinggi Dalam Kesederhanaan
Ramai yang bijaksana tetapi tidak bersederhana. Maka yang lahir, manusia yang sibuk mengejar cita-cita sehingga dunia menjadi tujuan lantas  alpa membina masa depan di syurga. Lalu sejarah kemanusiaan dalam membina ketamadunan manusia dengan gaya kesederhanaan diukir kembali oleh seorang lelaki yang luarbiasa. Orangnya amat bijaksana dan pernah mengecap kemewahan kehidupan. Namun, dalam pencarian kehidupan, dia memilih kesederhanaan sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Bukan calang-calang orangnya, seorang khalifah umat, Umar bin Abdul Aziz.

Sebelum menjawat jawatan sebagai Khalifah, beliau adalah Gabenor Madinah. Saat itu beliau seorang yang bergaya. Bila berjalan, harum wangiannya akan tertinggal jauh di belakang langkah-langkahnya. Namun beliau semakin menapaki jalan kemuliaan. Diceritakan oleh pembantu setianya Raja’ bin Haiwah, bagaimana Umar bin Abdul Aziz memilih kesederhanaan di saat kebijakan beliau amat disegani umat. Raja’ bercerita;

“Dulu aku menemani Umar bin Abdul Aziz sewaktu ia menjadi Gabenor Madinah. Beliau menyuruhku membeli baju. Maka aku belikan baju mahal dengan harga lima ratus dirham. Ketika ia melihat dan berkata, “Baju ini bagus, Cuma harganya terlalu murah.”

Namun, ketika Umar bin Abdul Aziz dilantik sebagai Khalifah, ia pernah menyuruhku membeli baju. Maka aku belikan baju berharga lima dirham. Sang Khalifah melihat baju itu dan berkata, “Baju ini bagus, namun harganya mahal.”

Maka Aku menangis. Lantas Umar bin Abdul Aziz bertanya, ‘Kenapa kamu menangis’. Aku menjawab, ‘Kerana aku ingat beberapa tahun lalu bagaimana engkau menilai sebuah baju.’ Maka Umar bin Abdul Aziz mengatakan, ‘Sesungguhnya aku punya jiwa yang berkemampuan kuat. Tidaklah sebuah kemahuan itu tercapai, kecuali aku akan punya kemahuan yang lebih tinggi lagi. Jiwaku pernah menginginkan untuk menikahi Fatimah, anak saudaraku Abdul Malik yang seorang Khalifah, maka aku menikahinya. Lalu jiwaku ingin sekali menjadi Gabenor, aku telah mendapatkannya. Jiwaku kemudian ingin menjadi Khalifah, aku pun mendapatkannya. Sekarang wahai Raja’, jiwaku punya keinginan kuat untuk masuk syurga, dan aku sangat berharap agar menjadi penghuninya.’

Begitulah nyanyian jiwa seorang hamba Allah yang luarbiasa dalam menyikapi dirinya atas segala kurniaan yang telah Allah berikan kepadanya. Memilih dari kemuliaan di dunia, menuju kepada kemuliaan Ilahi. Kita selami kehidupan gaya sederhana Umar Bin Abdul Aziz lagi.

Satu saat ketika Khalifah Umar sakit, pakaian yang dipakainya telah kotor. Muslimah Abdul Aziz kakak Fatimah isteri Khalifah datang menemui adiknya dan melihat Khalifah yang sedang sakit. “Fatimah, basuhlah pakaian Khalifah itu. Sekejap lagi orang ramai akan masuk menemuinya”, tegur Muslimah. “Demi Allah, beliau tidak punya pakaian lagi kecuali yang dipakai itu”, jawab Fatimah.

Seorang perempuan Mesir telah datang ke Damsyik kerana ingin bertemu dengan Amirul Mukminin Khalifah Umar bin Abdul Aziz. Dia bertanya-tanya di mana istana Khalifah dan orang ramai menunjukkannya. Sampai saja di rumah yang dimaksudkan, perempuan Mesir itu bertemu dengan seorang perempuan yang memakai pakaian yang sudah lusuh dan buruk dan seorang lelaki sedang bergelumang dengan tanah kerana memperbaiki rumahnya.

Perempuan itu bertanya lagi dan apabila mengetahui bahawa perempuan yang ditanya adalah Fatimah isteri Khalifah, dia terkejut luar biasa. Kerana mana ada seorang permaisuri raja yang layak memakai baju buruk seperti itu. Dia merasa takut dan kagum. Akan tetapi Fatimah pandai melayan, sehingga tetamu itu berasa suka dan tenang hatinya.

“Mengapa puan tidak menutup diri daripada lelaki tukang bancuh pasir itu?” tanya perempuan Mesir itu. “Tukang bancuh pasir itulah Amirul Mukminin” jawab Fatimah sambil tersenyum. Sekali lagi tetamu itu terkejut dan beristighfar.

Luarbiasa teladan Umar bin Abdul Aziz kepada kita. Begitu juga sang isteri Khalifah, redha dan setia bersama suami tercinta. Kedua mereka tokoh yang hebat, bijaksana dan serba bersederhana. Benarlah kata Syeikh Amru bin Murrah Al-Jamani RA, seorang tabi’in di Kufah tahun 118Hijrah;

“Barangsiapa yang mencari akhirat, dia akan mengorbankan dunianya, dan barangsiapa yang mencari dunia, dia akan mengorbankan akhiratnya, maka korbankanlah yang fana untuk yang kekal selamanya.”

Tips Sederhana Dalam Kehidupan
Benar, setiap saat, kita berusaha memenuhi hajat kehidupan. Hajat manusia tidak pernah mengecil. Sentiasa mahu dan mahu lagi. Maka tidak hairanlah tatkala Nabi SAW pernah bersimulasi bahawa manusia ini sekiranya dapat memiliki seluruh kekayaan bumi ini, akan bertanya lagi, apakah ada bumi lain yang boleh mereka kerumuni. Inilah manusia. Maka datanglah agama mulia ini, lantas dicontohkan oleh baginda kita Rasulullah SAW dengan mengajar kita “pengurusan kesederhanaan” dalam kehidupan.

Imam Al Ghazali ada  memberikan kita tips pengurusan kesederhanaan, agar kita memiliki sifat bersederhana dalam kehidupan. Mari kita selidiki dalam kitabnya Ihya ‘Ulumuddin.

Tips pertama, kesederhanaan dalam penghidupan dan perbelanjaan.
Kesederhaan tidak hanya tercermin dalam gaya hidup saja, tetapi juga dalam pola berfikir membina penghidupan. Seorang yang berfikiran sederhana, tentunya tidak akan sampai melebihi batas keperluan hidup. Tuntutan dan keinginan akan selalu disesuaikan dengan kemampuan. Sehingga tidak ada rasa ingin menguasai dan memiliki hak orang lain di luar haknya.

Sebaliknya, latihlah diri dalam pengurusan kewangan kehidupan, samada individu dan keluarga, perlu ada strategi kewangan yang efektif yang berakar pada penghambaan pada Ilahi, kemudian barulah ia akan mengurus tuntutan nafsu berbelanja dan membeli. Kita harus kembali belajar memilih antara perkara yang harus dibeli, yang boleh dibeli, dan yang tidak perlu dibeli. Secara rasionalnya ramai yang faham perbezaan yang primer dan sekunder, akan tetapi rayuan nafsu yang mengikat diri mengalahkan rasional untuk memilih satu diantara dua. Oleh kerana itulah, kesederhanaan mempunyai hubungan yang erat dengan permasalahan hati, nafsu dan hubungannya dengan Allah SWT.

Tips kedua, pendek angan-angan. Lawannya panjang angan-angan. Maksud “panjang angan-angan” di sini ialah menaruh anggapan bahawa maut masih lambat menimpa diri, sehingga terlupa kepada saat kematian yang akan berlaku bila-bila masa sahaja”.

Penyakit ini adalah satu daripada penyakit-penyakit hati yang kronik. Mangsa penyakit ini akan hanyut dengan cita-cita (angan-angan) yang panjang di lautan khayalan dalam melayari kehidupan duniawi di dunia yang fana ini, sehingga terlupa kepada kematian dan kehidupan ukhrawi di akhirat yang abadi.

Satu saat, Abu Darda’ RA ketika melihat penduduk Himsh beliau berkata:

“Apakah kamu tidak malu membangun apa yang tidak akan kamu tempati selamanya dan angan-angan yang tidak dapat kamu capai dan mengumpulkan apa yang tidak dapat kamu makan. Sesungguhnya orang-orang yang sebelummu telah membangun yang megah-megah dan mengumpulkan sebanyak-banyaknya dan angan-angan yang sejauhnya, akhirnya tempat mereka itu didalam kubur dan angan-angannya merupakan tipu daya dan yang mereka kumpulkan itu hancur lebur.”

Tips ketiga, Imam al Ghazali menyatakan hendaklah ia mengetahui apa yang terkandung di dalam sifat bersederhana iaitu berupa kemuliaan dan terhindar dari sikap meminta-minta serta menghindari kehinaan dan ketamakan. Huraian ini telah kita fahami dari teladan Rasulullah SAW dan Umar bin Abdul Aziz. Bercita-citalah walau setinggi mana, namun semakin tunduklah kita kepada Allah SWT. Maka Allah SWT akan mengukuh dan memuliakan kedudukan kita sebagai hamba-Nya.

Semoga kita mampu membangunkan kebijakan pada diri kita dengan ilmu yang kita pelajari, dan dipagari dengan jiwa yang bersederhana dalam mengurus kehidupan. Rasulullah SAW sendiri mengajar kita agar berhati-hati dalam kehidupan. Dan kesederhanaan menjadi pakaian kehidupan.

Baginda sering berdoa;
Ya Allah, ya Tuhanku, aku berlindung kepadaMu dari dunia yang menghalang kebajikan untuk akhirat. Aku berlindung kepadaMu lagi dari kehidupan yang menghalang kebajikan untuk mati. Dan aku berlindung kepada-Mu dari cita-cita yang mengganggu kebajikan untuk beramal.

Persoalan akhir buat kita semua, lalu di mana gaya hidup sederhana yang dicontohkan oleh
Rasulullah SAW serta para pengikut setia baginda dalam kisah penghidupan kita?

Tulisan saya di langitlahi.com

Hari ini manusia terus dibelenggu dengan kemelut graviti bumi. Graviti bumi yang saya maksudkan ialah kecintaan kepada dunia sehingga jiwa semakin jauh kecintaannya kepada akhirat.

Rasulullah SAW ada bersabda;


"Tidaklah dunia bagi akhirat kecuali seperti salah satu dari kalian berjalan menuju samudera lalu ia memasukkan jarinya padanya, maka apa yang menitis darinya adalah untuk dunia.” (Riwayat Al Hakim dan beliau mensahihkannya)


Manusia sendiri mengalami tiga fasa kehidupan, kehidupan dunia dan kehidupan akhirat serta kehidupan di antara keduanya. Maka jika dibandingkan lama kehidupan dunia tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan dua kehidupan setelahnya yang bersifat kekal.
Imam Al Munawi menjelaskan bahawa permisalan di atas adalah permisalan antara yang ghaib (akhirat) dengan yang hadir yakni lautan dan air yang menitis dari jari bertujuan untuk memudahkan pemahaman dalam menggambarkan keremehan dunia meskipum pada hakikatnya keremehan dunia terhadap akhirat jauh lebih rendah. (Lihat, Faidh Al Qadir, 5/517)

Ketika manusia akhirnya memahami dengan benar nilai dunia dibanding akhirat maka hal itu akan dapat mengingatkan dari keterlenaannya dari dunia dan sekaligus memotivasinya untuk meningkatkan amalan sebagai bekal kelak di akhirat.

Dunia Yang Kita Rebutkan?


Hari ini manusia terus dibelenggu dengan kemelut graviti bumi. Graviti bumi yang saya maksudkan ialah kecintaan kepada dunia sehingga jiwa semakin jauh kecintaannya kepada akhirat.

Rasulullah SAW ada bersabda;


"Tidaklah dunia bagi akhirat kecuali seperti salah satu dari kalian berjalan menuju samudera lalu ia memasukkan jarinya padanya, maka apa yang menitis darinya adalah untuk dunia.” (Riwayat Al Hakim dan beliau mensahihkannya)


Manusia sendiri mengalami tiga fasa kehidupan, kehidupan dunia dan kehidupan akhirat serta kehidupan di antara keduanya. Maka jika dibandingkan lama kehidupan dunia tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan dua kehidupan setelahnya yang bersifat kekal.
Imam Al Munawi menjelaskan bahawa permisalan di atas adalah permisalan antara yang ghaib (akhirat) dengan yang hadir yakni lautan dan air yang menitis dari jari bertujuan untuk memudahkan pemahaman dalam menggambarkan keremehan dunia meskipum pada hakikatnya keremehan dunia terhadap akhirat jauh lebih rendah. (Lihat, Faidh Al Qadir, 5/517)

Ketika manusia akhirnya memahami dengan benar nilai dunia dibanding akhirat maka hal itu akan dapat mengingatkan dari keterlenaannya dari dunia dan sekaligus memotivasinya untuk meningkatkan amalan sebagai bekal kelak di akhirat.

Monday, October 15, 2012


Alhamdulillah, subhanallah..Hari ini, Sabtu 13 Oktober , Dato' Dr Abu Azam Md Yassin, Timbalan Presiden HALUAN dan juga merupakan Pengerusi Ahli Lembaga Pengelola Kolej Tarbiah Dakwah (KTD) & salah seorang pemikir dunia pendidikan di Malaysia dianugerahkan Prof Emeritus oleh UTM. Ramai yang tidak mengenali beliau kerana beliau sangat merendah diri. 

Satu saat, beliau mengajak saya bersarapan bersama di airport Kota Bharu, sambil berkongsi pelbagai cerita, beliau bertanya, akhi, kenapa kita bersusah payah untuk mengurus KTD.. saya diam sambil melihat wajah insan luarbiasa yang kaya dengan idealisma dan kreatif ini. Beliau menjawab, kerana kita tidak melihat KTD sebagai sebuah kolej semata, tetapi adalah sebuah kilang mencetak manusia, melahirkan peribadi-peribadi yang Allah kehendaki. Inilah yang tiada dalam institusi pendidikan negara. Biarlah kita serba kepayahan di KTD sebagaimana sukarnya ketika Rasulullah SAW memulakannya di rumah Arqam bin Abi Arqam..yang penting akhi kelak kita balik bertemu Allah dalam keadaan Allah redha pada kita.


Luarbiasa.. 2 orang anaknya belajar di KTD walaupun anaknya cemerlang SPM dan boleh belajar di mana-mana IPT hebat. Beliau bukan sekadar berkata, tetapi yakin dengan misi besar KTD.

Profesor Emeritus Dato' Dr Abu Azam Md Yasin, dikau suri teladan kami!..
*Profesor Emeritus Dato’ Dr. Abu Azam Md. Yassin menerma penganugerahan gelaran Profesor Emeritus dari UniversitiTeknologi Malaysia bersempena Majlis Konvokesyen UTM ke 49 baru-baru ini.

Gelaran ini adalah sebagai menghargai sumbangan beliau kepada UTM dalam Kejuruteraan Petroleum dan sebagai bekas pengurusan tertinggi Universiti ini. Beliau yang pernah menjawat jawatan Timbalan Naib Canselor (Hal Ehwal Akademik) UTM pada tahun 1991 hingga 1997 dan merupakan pengasas YPJ Education Group Sdn Bhd dan bertindak sebagai Ketua Pegawai Eksekutif pada tahun 1997 selama 4 tahun sebelum dilantik sebagai rektor pertama Kolej Universiti Kejuruteraan dan Teknologi Malaysia (KUKTEM) iaitu nama asalnya ialah Universiti Malaysia
Pahang sehingga tahun 2004.

Profesor Dato’ Dr. Abu Azam Md Yassin merupakan seorang pendidik dan tokoh yang banyak memberi sumbangan dalam dunia pendidikan dan
juga negara

Profesor Emeritus Dato' Dr Abu Azam Md Yasin, Dikau Suri Teladan Kami


Alhamdulillah, subhanallah..Hari ini, Sabtu 13 Oktober , Dato' Dr Abu Azam Md Yassin, Timbalan Presiden HALUAN dan juga merupakan Pengerusi Ahli Lembaga Pengelola Kolej Tarbiah Dakwah (KTD) & salah seorang pemikir dunia pendidikan di Malaysia dianugerahkan Prof Emeritus oleh UTM. Ramai yang tidak mengenali beliau kerana beliau sangat merendah diri. 

Satu saat, beliau mengajak saya bersarapan bersama di airport Kota Bharu, sambil berkongsi pelbagai cerita, beliau bertanya, akhi, kenapa kita bersusah payah untuk mengurus KTD.. saya diam sambil melihat wajah insan luarbiasa yang kaya dengan idealisma dan kreatif ini. Beliau menjawab, kerana kita tidak melihat KTD sebagai sebuah kolej semata, tetapi adalah sebuah kilang mencetak manusia, melahirkan peribadi-peribadi yang Allah kehendaki. Inilah yang tiada dalam institusi pendidikan negara. Biarlah kita serba kepayahan di KTD sebagaimana sukarnya ketika Rasulullah SAW memulakannya di rumah Arqam bin Abi Arqam..yang penting akhi kelak kita balik bertemu Allah dalam keadaan Allah redha pada kita.


Luarbiasa.. 2 orang anaknya belajar di KTD walaupun anaknya cemerlang SPM dan boleh belajar di mana-mana IPT hebat. Beliau bukan sekadar berkata, tetapi yakin dengan misi besar KTD.

Profesor Emeritus Dato' Dr Abu Azam Md Yasin, dikau suri teladan kami!..
*Profesor Emeritus Dato’ Dr. Abu Azam Md. Yassin menerma penganugerahan gelaran Profesor Emeritus dari UniversitiTeknologi Malaysia bersempena Majlis Konvokesyen UTM ke 49 baru-baru ini.

Gelaran ini adalah sebagai menghargai sumbangan beliau kepada UTM dalam Kejuruteraan Petroleum dan sebagai bekas pengurusan tertinggi Universiti ini. Beliau yang pernah menjawat jawatan Timbalan Naib Canselor (Hal Ehwal Akademik) UTM pada tahun 1991 hingga 1997 dan merupakan pengasas YPJ Education Group Sdn Bhd dan bertindak sebagai Ketua Pegawai Eksekutif pada tahun 1997 selama 4 tahun sebelum dilantik sebagai rektor pertama Kolej Universiti Kejuruteraan dan Teknologi Malaysia (KUKTEM) iaitu nama asalnya ialah Universiti Malaysia
Pahang sehingga tahun 2004.

Profesor Dato’ Dr. Abu Azam Md Yassin merupakan seorang pendidik dan tokoh yang banyak memberi sumbangan dalam dunia pendidikan dan
juga negara

Wednesday, October 10, 2012

" Manusia tidak merancang untuk gagal, tetapi mereka gagal untuk merancang. Hidup Penuh Risiko, Maka Rancanglah Untuk Tetap Semangat Menghadapinya"

Sebenarnya kunci untuk menetapkan tujuan kejayaan adalah kemampuan kita untuk memotivasi diri sendiri dan tetap termotivasi sehingga kita telah mencapai tujuan kita. Mendapatkan dan tetap termotivasi tidak sesulit kelihatannya. Ini hanya memerlukan disiplin dan beberapa kekuatan untuk memulakannya.

Pertama, mari kita lihat apa motivasi sebenarnya, dan kemudian melihat bagaimana kita boleh termotivasi untuk mencapai tujuan kita. Motivasi bukan merupakan produk dari pengaruh luar. Ianya adalah produk alami dari keinginan kita untuk mencapai sesuatu dan keyakinan kita bahawa kita mampu melakukannya. Ianya akan meningkat dalam diri kita sekiranya kita dapat membina seberapa kuat keinginan kita dan kepercayaan pada diri sendiri. Di sini penulis cuba senaraikan beberapa cara yang kita benar-benar dapat memotivasi diri sendiri dan tetap sangat termotivasi sehingga kita mendapatkan tujuan kita.

1. Mulailah dengan visualisasi kejayaan masa depan kita dan membayangkan saat kita mengalami perasaan ketika kita mencapai tujuan kita. Visualisasi tersebut akan dapat dicapai setelah kita berusaha untuk merealisasikannya, maka bangkitkanlah motivasi diri menuju kejayaan. Masih ingat kisah Rasulullah saw. membayangkan bahawa pada suatu saat nanti Islam akan menawan kerajaan Parsi. Sedangkan pada saat itu baginda baru hendak berhijrah ke Madinah dan agama Islam masih kerdil, sedangkan kerajaan Parsi pada masa itu adalah satu kuasa dunia ! Perbezaannya seperti langit dengan bumi. Namun Rasulullah saw. dengan yakin telah membayangkan kejayaan dakwahnya sehingga mampu menawan kerajaan Parsi. Kerajaan Parsi akhirnya jatuh ke tangan tentera Islam di zaman Khalifah Umar Al-Khatab. Saidina Umar dengan linangan airmata kegembiraan dan terharu. Ternyata visualisasi Rasulullah saw. menjadi kenyataan.

2. Miliki mentaliti positif bahawa anda mampu menuju kepada kejayaan. Fokus dan berilah seluruh konsentrasi bagaimana kita akan melangkahkan tapak-tapak kejayaan. Bayangkan kebahagiaan yang akan dapat kita peroleh saat satu demi satu langkah kita menghampiri kejayaan. Sungguh, memperoleh kejayaan bermula dengan langkah-langkah positif menuju kejayaan. Maka jangan biarkan langkah anda sumbang. Perhatikan serah perjalanan perjuangan dakwah Rasulullah saw. Sebenarnya tiada yang pincang dalam langkah-langkah baginda saw, sebaliknya ianya menjadi langkah sejarah dakwah sehingga langkah-langkah itu telah menyinarkan bumi ini dengan kemuliaan Islam.

3. Tetapkan keutamaan yang tinggi yang harus di capai untuk setiap tugas. Ianya akan memberikan kesan keutamaan dalam fikiran kita. Tegaskan kepada diri sendiri bahawa kita akan melakukan apa yang diperlukan tanpa gagal. Biasanya kita gagal menetapkan keutamaan antara study kita dengan aktiviti yang lain seperti bersukan, outing, berfacebook, bercinta dan sebagainya sehinggakan masa kualiti kita habis untuk aktiviti yang tidak penting malah merosakan diri sendiri.

4. Menetapkan sasaran untuk jumlah jam / kerja yang kita akan lakukan setiap hari ke arah tujuan kita. Jadualkan jumlah masa / kerja dalam perancangan harian kita dan jangan biarkan jadual itu diganggu atau terabai. Sebagai contoh, penulis sentiasa menetapkan 2 jam setiap hari untuk membuat latih tubi soalan. Penulis akan pastikan ianya berjalan, walau dengan apa cara pun, hatta terpaksa mengurangkan masa tidur.

5. Cuba senaraikan apakah hasil yang ingin kita capai, samada dalam bentuk senarai, graf, gambar dan sebagainya. Tampalkan di tempat yang selalu kita lalu atau lihat seperti di meja belajar, di dinding bilik, dan sebagainya. Ianya akan membantu mengingat dalam pemikiran kita bila-bila masa dan sepanjang hari.

6. Cuba senaraikan apakah target lain yang kita ingin capai, seperti untuk menjadi seorang doktor berjaya, peguam terbaik dan sebagainya. Penulis sentiasa set untuk bercita-cita menjadi seorang profesional da’i. Untuk menjadi profesional penulis perlu cemerlang dalam belajar sehingga ke tahap PhD. Untuk menjadi da’i maka penulis perlu istiqamah dengan tarbiah Islam dan dakwah. Komitmen untuk mencapai cita-cita tersebut akan meningkatkan motivasi kita untuk mecapainya. Saat ini apa yang anda citakan atau masih samar lagi?

7. Selalu buat post moterm pencapaian yang telah kita usahakan. Menulis laporan kemajuan. Dalam Islam disebut muhasabah. Muhasabah kita mesti konkrit, senaraikan apa yang lemah, apa yang belum dilakukan, kenapa tidak dilakukan dan apa tindakan untuk improve kelemahan tersebut. Muhasabah merupakan salah satu kunci istiqamah. Agar kita tidak mengulangi kesilapan yang sama berulang kali.

8. Berikan diri kita beberapa galakan dan dorongan untuk mengingatkan diri kita bahawa kita miliki kemampuan dan komitmen untuk mencapai tujuan kita. Gilapkan potensi dan kekuatan yang ada pada diri kita semaksimanya. Rasulullah saw. sering memuji sahabat-sahabatnya yang memiliki sebarang kekuatan / kebaikan, ini akan mendorong lagi motivasi para sahabat untuk berprestasi.

9. Bacalah buku, tulisan, kisah atau meontotn video yang memotivasi kita dan menggerakkan kita untuk bertindak.

10. Dengar muzik yang memotivasi kita, yang membangkitkan ruh / jiwa kita untuk membangkitkan motivasi dan cita kita. Apatah lagi kalau kita sentiasa mendengar bacaan Al Quran, insyaAllah mampu membantu diri kita.

11. Sentiasa bersaing dengan teman-teman yang komited dengan study, jadikan mereka sebagai partner belajar dan dalam masa yang sama pesaing kita yang sihat.

12. Dapatkan bantuan dan sokongan dari orang-orang di sekitar kita. Penulis amat akrab dengan para pensyarah penulis sehingga mereka sentiasa membuka pintu untuk membantu kejayaan penulis.

13. Tentukan versi kejayaan kita seiring dengan kehendak Allah dan Rasulullah saw. Jangan biarkan orang lain mendefinisikan kejayaan untuk kita.

14. Abaikan atau nyahkan pengaruh negatif atau tanggapan orang luar bahawa kita tidak boleh berjaya . Pekakkan telinga terhadap suara orang-orang negatif. Sebaliknya berkawanlah dengan dengan orang yang berjiwa positif dan telah berjaya. Bertahan! Jangan lemah semangat dengan suara dan pandangan sumbang. 

15. Sedarkan diri sentiasa untuk sentiasa berbuat lebih baik daripada yang pernah kita lakukan. Hadapi masalah dan menerima cabaran yang muncul. Jangan lari dari masalah. Perancangan jika dilaksanakan akan selalu merubah hari anda. Apa yang penting adalah proses setiap perancangan dilaksanakan sehingga kita memiliki arah yang jelas tanpa ragu-ragu.

16. Fokus pada prestasi positif kita dan bukan negatif. Semua orang mempunyai persepsi mereka sendiri terhadap kita, ada yang berpesepsi positif dan ada yang negatif. Beri tumpuan kepada perkara-perkara atau orang yang memberi kemajuan kepada kita. Tetap positif dan yakin tentang perjalanan kita dan hasil yang kita ciptakan.

17. Berkongsi kejayaan kita dengan teman yang dipercayai kerana ini akan membantu kita tetap fokus dan membangkitkan prestasi kita. Raikan bersama mereka setiap kali kita berjaya melaksanakan apa yang dirancangkan.

18. Sentiasa aktifkan analisis SWOT. Kenalpasti kekuatan dan kelemahan. Tingkatkan dan kuasai kekuatan yang kita miliki. Perbaiki kelemahan. Ambil ruang dan peluang baik yang ada disekeliling untuk tingkatkan motivasi kita seperti program-program motivasi, latihan pengurusan diri dan sebagainya.

19. Melatih diri untuk menyelesaikan apa yang kita mulai dengan menolak untuk berhenti sehingga kita selesai. Menumbuhkan kebiasaan tekad dan ketekunan.

20. Jangan takut untuk membuat kesalahan (kesalahan dalam belajar bukan kesalahan buat dosa) dan jika kita lakukannya, jangan menghukum diri sendiri. Fahami bahawa kita dalam proses untuk berjaya. Orang-orang yang berjaya sebenarnya bermula dengan kegagalan dalam perjalanan mereka. Mereka menebus kelalaian mereka dengan memperbaiki diri dan membuat anjakan paradigma baru untuk mencapai tujuan / goals yang telah ditetapkan.

21. Jangan lupa berdoa dan bertaqarub kepada Allah. Kekuatan motivasi sebenar terbit dalam jiwa yang sentiasa harap kepada Allah. Hanya Allah swt sahaja yang berkuasa memberikan kita motivasi yang original. Motivasi dari langit. Justeru kita akan belajar bukan lagi untuk capai tujuan kejayaan dunia, sebaliknya menjulang aspirasi kerajaan langit dan bumi, motivasi dan momentum belajar adalah kerana Allah dan memenuhi tuntutan Islam. Maka sudah tentu kita perlu mendampingi yang Maha Bijaksana dan Maha Tinggi, Allah swt.

Semoga panduan dan tips ini memberi manfaat kepada pembaca. Selamat belajar!

Buat Calon SPM 2012: 21 Tips Agar Tetap Termotivasi

" Manusia tidak merancang untuk gagal, tetapi mereka gagal untuk merancang. Hidup Penuh Risiko, Maka Rancanglah Untuk Tetap Semangat Menghadapinya"

Sebenarnya kunci untuk menetapkan tujuan kejayaan adalah kemampuan kita untuk memotivasi diri sendiri dan tetap termotivasi sehingga kita telah mencapai tujuan kita. Mendapatkan dan tetap termotivasi tidak sesulit kelihatannya. Ini hanya memerlukan disiplin dan beberapa kekuatan untuk memulakannya.

Pertama, mari kita lihat apa motivasi sebenarnya, dan kemudian melihat bagaimana kita boleh termotivasi untuk mencapai tujuan kita. Motivasi bukan merupakan produk dari pengaruh luar. Ianya adalah produk alami dari keinginan kita untuk mencapai sesuatu dan keyakinan kita bahawa kita mampu melakukannya. Ianya akan meningkat dalam diri kita sekiranya kita dapat membina seberapa kuat keinginan kita dan kepercayaan pada diri sendiri. Di sini penulis cuba senaraikan beberapa cara yang kita benar-benar dapat memotivasi diri sendiri dan tetap sangat termotivasi sehingga kita mendapatkan tujuan kita.

1. Mulailah dengan visualisasi kejayaan masa depan kita dan membayangkan saat kita mengalami perasaan ketika kita mencapai tujuan kita. Visualisasi tersebut akan dapat dicapai setelah kita berusaha untuk merealisasikannya, maka bangkitkanlah motivasi diri menuju kejayaan. Masih ingat kisah Rasulullah saw. membayangkan bahawa pada suatu saat nanti Islam akan menawan kerajaan Parsi. Sedangkan pada saat itu baginda baru hendak berhijrah ke Madinah dan agama Islam masih kerdil, sedangkan kerajaan Parsi pada masa itu adalah satu kuasa dunia ! Perbezaannya seperti langit dengan bumi. Namun Rasulullah saw. dengan yakin telah membayangkan kejayaan dakwahnya sehingga mampu menawan kerajaan Parsi. Kerajaan Parsi akhirnya jatuh ke tangan tentera Islam di zaman Khalifah Umar Al-Khatab. Saidina Umar dengan linangan airmata kegembiraan dan terharu. Ternyata visualisasi Rasulullah saw. menjadi kenyataan.

2. Miliki mentaliti positif bahawa anda mampu menuju kepada kejayaan. Fokus dan berilah seluruh konsentrasi bagaimana kita akan melangkahkan tapak-tapak kejayaan. Bayangkan kebahagiaan yang akan dapat kita peroleh saat satu demi satu langkah kita menghampiri kejayaan. Sungguh, memperoleh kejayaan bermula dengan langkah-langkah positif menuju kejayaan. Maka jangan biarkan langkah anda sumbang. Perhatikan serah perjalanan perjuangan dakwah Rasulullah saw. Sebenarnya tiada yang pincang dalam langkah-langkah baginda saw, sebaliknya ianya menjadi langkah sejarah dakwah sehingga langkah-langkah itu telah menyinarkan bumi ini dengan kemuliaan Islam.

3. Tetapkan keutamaan yang tinggi yang harus di capai untuk setiap tugas. Ianya akan memberikan kesan keutamaan dalam fikiran kita. Tegaskan kepada diri sendiri bahawa kita akan melakukan apa yang diperlukan tanpa gagal. Biasanya kita gagal menetapkan keutamaan antara study kita dengan aktiviti yang lain seperti bersukan, outing, berfacebook, bercinta dan sebagainya sehinggakan masa kualiti kita habis untuk aktiviti yang tidak penting malah merosakan diri sendiri.

4. Menetapkan sasaran untuk jumlah jam / kerja yang kita akan lakukan setiap hari ke arah tujuan kita. Jadualkan jumlah masa / kerja dalam perancangan harian kita dan jangan biarkan jadual itu diganggu atau terabai. Sebagai contoh, penulis sentiasa menetapkan 2 jam setiap hari untuk membuat latih tubi soalan. Penulis akan pastikan ianya berjalan, walau dengan apa cara pun, hatta terpaksa mengurangkan masa tidur.

5. Cuba senaraikan apakah hasil yang ingin kita capai, samada dalam bentuk senarai, graf, gambar dan sebagainya. Tampalkan di tempat yang selalu kita lalu atau lihat seperti di meja belajar, di dinding bilik, dan sebagainya. Ianya akan membantu mengingat dalam pemikiran kita bila-bila masa dan sepanjang hari.

6. Cuba senaraikan apakah target lain yang kita ingin capai, seperti untuk menjadi seorang doktor berjaya, peguam terbaik dan sebagainya. Penulis sentiasa set untuk bercita-cita menjadi seorang profesional da’i. Untuk menjadi profesional penulis perlu cemerlang dalam belajar sehingga ke tahap PhD. Untuk menjadi da’i maka penulis perlu istiqamah dengan tarbiah Islam dan dakwah. Komitmen untuk mencapai cita-cita tersebut akan meningkatkan motivasi kita untuk mecapainya. Saat ini apa yang anda citakan atau masih samar lagi?

7. Selalu buat post moterm pencapaian yang telah kita usahakan. Menulis laporan kemajuan. Dalam Islam disebut muhasabah. Muhasabah kita mesti konkrit, senaraikan apa yang lemah, apa yang belum dilakukan, kenapa tidak dilakukan dan apa tindakan untuk improve kelemahan tersebut. Muhasabah merupakan salah satu kunci istiqamah. Agar kita tidak mengulangi kesilapan yang sama berulang kali.

8. Berikan diri kita beberapa galakan dan dorongan untuk mengingatkan diri kita bahawa kita miliki kemampuan dan komitmen untuk mencapai tujuan kita. Gilapkan potensi dan kekuatan yang ada pada diri kita semaksimanya. Rasulullah saw. sering memuji sahabat-sahabatnya yang memiliki sebarang kekuatan / kebaikan, ini akan mendorong lagi motivasi para sahabat untuk berprestasi.

9. Bacalah buku, tulisan, kisah atau meontotn video yang memotivasi kita dan menggerakkan kita untuk bertindak.

10. Dengar muzik yang memotivasi kita, yang membangkitkan ruh / jiwa kita untuk membangkitkan motivasi dan cita kita. Apatah lagi kalau kita sentiasa mendengar bacaan Al Quran, insyaAllah mampu membantu diri kita.

11. Sentiasa bersaing dengan teman-teman yang komited dengan study, jadikan mereka sebagai partner belajar dan dalam masa yang sama pesaing kita yang sihat.

12. Dapatkan bantuan dan sokongan dari orang-orang di sekitar kita. Penulis amat akrab dengan para pensyarah penulis sehingga mereka sentiasa membuka pintu untuk membantu kejayaan penulis.

13. Tentukan versi kejayaan kita seiring dengan kehendak Allah dan Rasulullah saw. Jangan biarkan orang lain mendefinisikan kejayaan untuk kita.

14. Abaikan atau nyahkan pengaruh negatif atau tanggapan orang luar bahawa kita tidak boleh berjaya . Pekakkan telinga terhadap suara orang-orang negatif. Sebaliknya berkawanlah dengan dengan orang yang berjiwa positif dan telah berjaya. Bertahan! Jangan lemah semangat dengan suara dan pandangan sumbang. 

15. Sedarkan diri sentiasa untuk sentiasa berbuat lebih baik daripada yang pernah kita lakukan. Hadapi masalah dan menerima cabaran yang muncul. Jangan lari dari masalah. Perancangan jika dilaksanakan akan selalu merubah hari anda. Apa yang penting adalah proses setiap perancangan dilaksanakan sehingga kita memiliki arah yang jelas tanpa ragu-ragu.

16. Fokus pada prestasi positif kita dan bukan negatif. Semua orang mempunyai persepsi mereka sendiri terhadap kita, ada yang berpesepsi positif dan ada yang negatif. Beri tumpuan kepada perkara-perkara atau orang yang memberi kemajuan kepada kita. Tetap positif dan yakin tentang perjalanan kita dan hasil yang kita ciptakan.

17. Berkongsi kejayaan kita dengan teman yang dipercayai kerana ini akan membantu kita tetap fokus dan membangkitkan prestasi kita. Raikan bersama mereka setiap kali kita berjaya melaksanakan apa yang dirancangkan.

18. Sentiasa aktifkan analisis SWOT. Kenalpasti kekuatan dan kelemahan. Tingkatkan dan kuasai kekuatan yang kita miliki. Perbaiki kelemahan. Ambil ruang dan peluang baik yang ada disekeliling untuk tingkatkan motivasi kita seperti program-program motivasi, latihan pengurusan diri dan sebagainya.

19. Melatih diri untuk menyelesaikan apa yang kita mulai dengan menolak untuk berhenti sehingga kita selesai. Menumbuhkan kebiasaan tekad dan ketekunan.

20. Jangan takut untuk membuat kesalahan (kesalahan dalam belajar bukan kesalahan buat dosa) dan jika kita lakukannya, jangan menghukum diri sendiri. Fahami bahawa kita dalam proses untuk berjaya. Orang-orang yang berjaya sebenarnya bermula dengan kegagalan dalam perjalanan mereka. Mereka menebus kelalaian mereka dengan memperbaiki diri dan membuat anjakan paradigma baru untuk mencapai tujuan / goals yang telah ditetapkan.

21. Jangan lupa berdoa dan bertaqarub kepada Allah. Kekuatan motivasi sebenar terbit dalam jiwa yang sentiasa harap kepada Allah. Hanya Allah swt sahaja yang berkuasa memberikan kita motivasi yang original. Motivasi dari langit. Justeru kita akan belajar bukan lagi untuk capai tujuan kejayaan dunia, sebaliknya menjulang aspirasi kerajaan langit dan bumi, motivasi dan momentum belajar adalah kerana Allah dan memenuhi tuntutan Islam. Maka sudah tentu kita perlu mendampingi yang Maha Bijaksana dan Maha Tinggi, Allah swt.

Semoga panduan dan tips ini memberi manfaat kepada pembaca. Selamat belajar!

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah