Wednesday, May 22, 2013


Cinta Adalah Anugerah. Cinta adalah perasaan yang dianugerahkan oleh Allah SWT sepertimana perasaan yang lain iaitu suka, benci, marah dan sebagainya. Perasaan cinta boleh membawa kebahagiaan jika betul pengendaliannya dan boleh mengundang kerosakan sekiranya salah diurus.

Menurut Imam al-Ghazali, cinta itu adalah kecenderungan jiwa yang amat kuat dalam diri seseorang kepada sesuatu atau seseorang yang lain yang boleh memberikan kelazatan, manfaat dan sangat serasi dengan fitrahnya (tabiat). Ia adalah tarikan pemikiran, kesudian dan kecenderungan kepada sesuatu yang disukai.

Islam meletakan cinta sebagai asas penting dalam kehidupan. Allah SWT berfi rman yang bermaksud:

“ Orang yang beriman itu sangat kuat kecintaannya kepada Allah SWT.” ( Al-Baqarah (2) : 165)

Rasulullah SAW menyatakan tiga perkara yang membolehkan seseorang berasa manisnya iman, iaitu apabila dia mencintai Allah dan Rasul lebih daripada yang lain, mencintai seseorang hanya kerana Allah dan benci untuk kembali kepada kekafi ran seperti dia tidak suka dilemparkan ke dalam neraka. Justeru, kemanisan dankelazatan cinta yang sebenar adalah berasaskan kepada keimanan dan keyakinan hanya sanya kepada Allah SWT.

Cinta Hakiki Cinta Tertinggi
Cinta yang tertinggi yang diiktiraf oleh Islam ialah cinta bersih dan suci kepada Yang Maha Pencinta iaitu Allah SWT. Inilah cinta yang utama, terpenting dan asasi di dalam jiwa manusia. Kemuliaan cinta terletak pada keikhlasan individu yang terbabit dalam perasaan yang murni ini dan bagaimana ia menghubungkan
kecintaan dengan keimanannya terhadap Allah SWT. Cinta kepada Allah SWT merupakan tujuan setiap
orang mukmin yang boleh mendorong untuknya taat, patuh dan berubudiyah kepada Allah SWT.

Sebenarnya, cinta inilah yang paling terjamin yang akan membawa seseorang manusia itu kepada kebahagiaan dan kesejahteraan hidup di dunia
dan di akhirat. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Katakanlah: “Jika kamu(benar-benar) menyintai Allah SWT, ikutilah aku, nescaya Allah SWT akan mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu, Allah SWT Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
(Ali ‘Imran (3) : 31)

Cinta seorang mukmin kepada Allah SWT mengungguli cinta kepada segala sesuatu dalam kehidupan ini, baik cinta terhadap diri sendiri, ibu bapa, isteri, anak-anak, kaum kerabat, sahabat handai dan sebagainya. Apabila kita mencintai Allah SWT, hakikatnya kita akan memiliki segala-galanya. Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud:

“Katakanlah jika ayahayah, anak-anak, saudarasaudara, isteri-isteri kaum keluargamu, harta kekayaan
yang kamu usahakan,perniagaan yang kamu khuwatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah SWT, dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah SWT mendatangkan keputusannya- Nya. Dan Allah SWT tidak memberikan petunjuk kepada orang yang fasiq.”(At-Taubah (9) : 24)

Oleh Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman 


Orang Beriman, Sangat Kuat Kecintaannya


Cinta Adalah Anugerah. Cinta adalah perasaan yang dianugerahkan oleh Allah SWT sepertimana perasaan yang lain iaitu suka, benci, marah dan sebagainya. Perasaan cinta boleh membawa kebahagiaan jika betul pengendaliannya dan boleh mengundang kerosakan sekiranya salah diurus.

Menurut Imam al-Ghazali, cinta itu adalah kecenderungan jiwa yang amat kuat dalam diri seseorang kepada sesuatu atau seseorang yang lain yang boleh memberikan kelazatan, manfaat dan sangat serasi dengan fitrahnya (tabiat). Ia adalah tarikan pemikiran, kesudian dan kecenderungan kepada sesuatu yang disukai.

Islam meletakan cinta sebagai asas penting dalam kehidupan. Allah SWT berfi rman yang bermaksud:

“ Orang yang beriman itu sangat kuat kecintaannya kepada Allah SWT.” ( Al-Baqarah (2) : 165)

Rasulullah SAW menyatakan tiga perkara yang membolehkan seseorang berasa manisnya iman, iaitu apabila dia mencintai Allah dan Rasul lebih daripada yang lain, mencintai seseorang hanya kerana Allah dan benci untuk kembali kepada kekafi ran seperti dia tidak suka dilemparkan ke dalam neraka. Justeru, kemanisan dankelazatan cinta yang sebenar adalah berasaskan kepada keimanan dan keyakinan hanya sanya kepada Allah SWT.

Cinta Hakiki Cinta Tertinggi
Cinta yang tertinggi yang diiktiraf oleh Islam ialah cinta bersih dan suci kepada Yang Maha Pencinta iaitu Allah SWT. Inilah cinta yang utama, terpenting dan asasi di dalam jiwa manusia. Kemuliaan cinta terletak pada keikhlasan individu yang terbabit dalam perasaan yang murni ini dan bagaimana ia menghubungkan
kecintaan dengan keimanannya terhadap Allah SWT. Cinta kepada Allah SWT merupakan tujuan setiap
orang mukmin yang boleh mendorong untuknya taat, patuh dan berubudiyah kepada Allah SWT.

Sebenarnya, cinta inilah yang paling terjamin yang akan membawa seseorang manusia itu kepada kebahagiaan dan kesejahteraan hidup di dunia
dan di akhirat. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Katakanlah: “Jika kamu(benar-benar) menyintai Allah SWT, ikutilah aku, nescaya Allah SWT akan mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu, Allah SWT Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
(Ali ‘Imran (3) : 31)

Cinta seorang mukmin kepada Allah SWT mengungguli cinta kepada segala sesuatu dalam kehidupan ini, baik cinta terhadap diri sendiri, ibu bapa, isteri, anak-anak, kaum kerabat, sahabat handai dan sebagainya. Apabila kita mencintai Allah SWT, hakikatnya kita akan memiliki segala-galanya. Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud:

“Katakanlah jika ayahayah, anak-anak, saudarasaudara, isteri-isteri kaum keluargamu, harta kekayaan
yang kamu usahakan,perniagaan yang kamu khuwatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah SWT, dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah SWT mendatangkan keputusannya- Nya. Dan Allah SWT tidak memberikan petunjuk kepada orang yang fasiq.”(At-Taubah (9) : 24)

Oleh Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman 


This entry was posted in :
'

InsyaAllah marilah kita mempertingkatkan kemuliaan hidup kita dengan menjauhi sikap boros dalam menguruskan nikmat dan rezeki yang Allah berikan. 

“Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan.” (Al Isra’: 26-27).

Ibnu Mas’ud dan Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Tabdzir (pemborosan) adalah menginfakkan sesuatu bukan pada jalan yang benar.”

Mujahid mengatakan, “Seandainya seseorang menginfakkan seluruh hartanya dalam jalan yang benar, itu bukanlah tabdzir (pemborosan). Namun jika seseorang menginfakkan satu mud saja (ukuran telapak tangan) pada jalan yang keliru/tidak jelas/sesat, itulah yang dinamakan tabdzir (pemborosan).”

Qotadah mengatakan, “Yang namanya tabdzir (pemborosan) adalah mengeluarkan nafkah dalam berbuat maksiat pada Allah, pada jalan yang keliru dan pada jalan untuk berbuat kerosakan.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 8: 474-475).

Ibnul Jauzi berkata bahawa yang dimaksud boros ada dua pendapat di kalangan para ulama:
1.  Boros bererti menginfakkan harta bukan pada jalan yang benar. Ini dapat kita lihat dalam perkataan para pakar tafsir yang telah disebutkan di atas.
2.  Boros bererti penyalahgunaan dan bentuk membuang-buang harta. Abu ‘Ubaidah berkata, “Mubazzir (orang yang boros) adalah orang yang menyalahgunakan, merosak dan menghambur-hamburkan harta.” (Zaadul Masiir, 5: 27-28)

Disebut Saudara Syaitan
Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan, “Allah ingin membuat manusia menjauhi sikap boros dengan mengatakan: “Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan”. Dikatakan demikian kerana orang yang bersikap boros menyerupai Syaitan dalam hal ini.

Ibnu Katsir juga mengatakan, “Disebut saudara Syaitan kerana orang yang boros dan menghambur-hamburkan harta akan mengantarkan pada meninggalkan ketaatan pada Allah dan terjerumus dalam maksiat.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 8: 475)

Dalam tafsir Jalalain disebutkan bahawa orang yang boros, mereka telah mengikuti jalan Syaitan sehingga disebut dalam ayat mereka adalah saudara Syaitan. (Tafsir Al Jalalain, 294)

Syaikh As Sa’di rahimahullah mengatakan, “Orang yang boros disebut temannya Syaitan kerana Syaitan tidaklah mengajak selain pada sesuatu yang tercela. Syaitan mengajak manusia untuk hidup boros atau berlebih-lebihan. Padahal Allah memerintahkan kita untuk bersikap sederhana dan pertengahan (tidak boros dan tidak terlalu berkira). Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,

"Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian." (Al Furqan: 67).

Apa Itu Boros?

'

InsyaAllah marilah kita mempertingkatkan kemuliaan hidup kita dengan menjauhi sikap boros dalam menguruskan nikmat dan rezeki yang Allah berikan. 

“Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan.” (Al Isra’: 26-27).

Ibnu Mas’ud dan Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Tabdzir (pemborosan) adalah menginfakkan sesuatu bukan pada jalan yang benar.”

Mujahid mengatakan, “Seandainya seseorang menginfakkan seluruh hartanya dalam jalan yang benar, itu bukanlah tabdzir (pemborosan). Namun jika seseorang menginfakkan satu mud saja (ukuran telapak tangan) pada jalan yang keliru/tidak jelas/sesat, itulah yang dinamakan tabdzir (pemborosan).”

Qotadah mengatakan, “Yang namanya tabdzir (pemborosan) adalah mengeluarkan nafkah dalam berbuat maksiat pada Allah, pada jalan yang keliru dan pada jalan untuk berbuat kerosakan.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 8: 474-475).

Ibnul Jauzi berkata bahawa yang dimaksud boros ada dua pendapat di kalangan para ulama:
1.  Boros bererti menginfakkan harta bukan pada jalan yang benar. Ini dapat kita lihat dalam perkataan para pakar tafsir yang telah disebutkan di atas.
2.  Boros bererti penyalahgunaan dan bentuk membuang-buang harta. Abu ‘Ubaidah berkata, “Mubazzir (orang yang boros) adalah orang yang menyalahgunakan, merosak dan menghambur-hamburkan harta.” (Zaadul Masiir, 5: 27-28)

Disebut Saudara Syaitan
Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan, “Allah ingin membuat manusia menjauhi sikap boros dengan mengatakan: “Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan”. Dikatakan demikian kerana orang yang bersikap boros menyerupai Syaitan dalam hal ini.

Ibnu Katsir juga mengatakan, “Disebut saudara Syaitan kerana orang yang boros dan menghambur-hamburkan harta akan mengantarkan pada meninggalkan ketaatan pada Allah dan terjerumus dalam maksiat.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 8: 475)

Dalam tafsir Jalalain disebutkan bahawa orang yang boros, mereka telah mengikuti jalan Syaitan sehingga disebut dalam ayat mereka adalah saudara Syaitan. (Tafsir Al Jalalain, 294)

Syaikh As Sa’di rahimahullah mengatakan, “Orang yang boros disebut temannya Syaitan kerana Syaitan tidaklah mengajak selain pada sesuatu yang tercela. Syaitan mengajak manusia untuk hidup boros atau berlebih-lebihan. Padahal Allah memerintahkan kita untuk bersikap sederhana dan pertengahan (tidak boros dan tidak terlalu berkira). Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,

"Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian." (Al Furqan: 67).

Thursday, May 16, 2013


Tiada kata mampu aku luahkan
Buat para guruku yang telah berjasa
Tika dahulu aku hanya seorang murid...
Aku masih ingat, saat kau mengajarku...
Saat kau menegurku,
Saat kau membimbingku
Saat kau memarahiku
Saat kau merotanku
Saat kau memanggil namaku dengan senyuman
Saat kau membakar semangat jiwaku
Saat kau memberi hadiah pada hari kejayaanku
Saat kau berkata..Razali..anda boleh lakukan
Saat kau menghulurkan wangmu demi melihat aku berdiri waja
Apapun jasamu tidak mampu ku balasi
Hanya mendoakan kesejahteraanmu
Moga diberkahi tiap langkah dan perjuanganmu
Wahai para guru yang telah mengajarku
Terima kasih selautan budi

Abu Ridhwan
16 Mei 2013
Ibu Bapaku Guru Terbaikku

Buat guru-guruku:
Tadika Ulu Beranang
SK Ulu Beranang
SK Dato' Klana Putra
SMK Dato' Klana Putra
Pensyarahku UiTM Arau dan Shah Alam
Guru Mengaji Quranku
Murabbi-murabbiku

Puisi: Selamat Hari Guru


Tiada kata mampu aku luahkan
Buat para guruku yang telah berjasa
Tika dahulu aku hanya seorang murid...
Aku masih ingat, saat kau mengajarku...
Saat kau menegurku,
Saat kau membimbingku
Saat kau memarahiku
Saat kau merotanku
Saat kau memanggil namaku dengan senyuman
Saat kau membakar semangat jiwaku
Saat kau memberi hadiah pada hari kejayaanku
Saat kau berkata..Razali..anda boleh lakukan
Saat kau menghulurkan wangmu demi melihat aku berdiri waja
Apapun jasamu tidak mampu ku balasi
Hanya mendoakan kesejahteraanmu
Moga diberkahi tiap langkah dan perjuanganmu
Wahai para guru yang telah mengajarku
Terima kasih selautan budi

Abu Ridhwan
16 Mei 2013
Ibu Bapaku Guru Terbaikku

Buat guru-guruku:
Tadika Ulu Beranang
SK Ulu Beranang
SK Dato' Klana Putra
SMK Dato' Klana Putra
Pensyarahku UiTM Arau dan Shah Alam
Guru Mengaji Quranku
Murabbi-murabbiku

This entry was posted in :

Tuesday, May 14, 2013


Saya memandang bahawa perlu kita mengingatkan tentang persoalan Ramadhan, kerana kita sekarang berada di ambang pintu Ramadhan dan hampir menyibukkan diri dalam kewajiban-kewajiban kita di dalamnya.

Ramadhan adalah bulan :

Barakah.
Rahmat.
Kebahagiaan.

Betapa perlunya manusia merenung sejenak untuk bersiap-siap menyambutnya disebabkan oleh saratnya kebaikan-kebaikan didalamnya.

Ia merupakan bulan yang dihormati di masa jahiliah dan ketika Islam datang, ia semakin dihormati dan dimuliakan.

Di bulan ini, Allah SWT menurunkan Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia. Betapa perlunya kita menenangkan dan menyedarkan jiwa tentang hak Ramadhan sebelum menemuinya.

Ikhwan sekalian ;

Bulan Ramadhan adalah bulan :

Permohonan.
Munajat.
Hidayah.
Petunjuk kebenaran.
Hendaklah orang yang berpuasa menggembeling diri di dalamnya dan menjauhkannya dari urusan dunia, agar kemanusiaannya meningkat dan bersambung dengan Rabbnya.

Banyak hadits yang menarik manusia agar memperhatikan :

Keutamaan bulan ini.
Ketinggian kedudukannya.
Kemuliaan hari-harinya.
Besarnya nilai taubat di dalamnya.

sehingga ianya akan memacu kaum muslimin untuk menyiapkan diri menemuinya serta menyedari bahawa perniagaan di dalamnya pasti mendatangkan keuntungan.

Waktu-waktu yang akan berlalu di dalamnya sangat berharga dan kesempatan yang ada merupakan kesempatan emas.

"Wahai pencari kejahatan berhentilah dan wahai pencari kebaikan kemarilah!"
Hendaklah kaum muslimin mengingatkan diri mereka dengan sabda Nabi saw :

“Tiada hari yang menyinsing fajar padanya kecuali berseru, 'Hai anak Adam, aku adalah makhluk baru yang menyaksikan amal perbuatanmu. Maka ambillah bekalan dariku, kerana aku tidak akan kembali sehingga ke hari kiamat.”

(Imam as Syahid Hasan Al Banna)

Rindu Hati Ini: Mind Setting Menanti Ramadhan (1)


Saya memandang bahawa perlu kita mengingatkan tentang persoalan Ramadhan, kerana kita sekarang berada di ambang pintu Ramadhan dan hampir menyibukkan diri dalam kewajiban-kewajiban kita di dalamnya.

Ramadhan adalah bulan :

Barakah.
Rahmat.
Kebahagiaan.

Betapa perlunya manusia merenung sejenak untuk bersiap-siap menyambutnya disebabkan oleh saratnya kebaikan-kebaikan didalamnya.

Ia merupakan bulan yang dihormati di masa jahiliah dan ketika Islam datang, ia semakin dihormati dan dimuliakan.

Di bulan ini, Allah SWT menurunkan Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia. Betapa perlunya kita menenangkan dan menyedarkan jiwa tentang hak Ramadhan sebelum menemuinya.

Ikhwan sekalian ;

Bulan Ramadhan adalah bulan :

Permohonan.
Munajat.
Hidayah.
Petunjuk kebenaran.
Hendaklah orang yang berpuasa menggembeling diri di dalamnya dan menjauhkannya dari urusan dunia, agar kemanusiaannya meningkat dan bersambung dengan Rabbnya.

Banyak hadits yang menarik manusia agar memperhatikan :

Keutamaan bulan ini.
Ketinggian kedudukannya.
Kemuliaan hari-harinya.
Besarnya nilai taubat di dalamnya.

sehingga ianya akan memacu kaum muslimin untuk menyiapkan diri menemuinya serta menyedari bahawa perniagaan di dalamnya pasti mendatangkan keuntungan.

Waktu-waktu yang akan berlalu di dalamnya sangat berharga dan kesempatan yang ada merupakan kesempatan emas.

"Wahai pencari kejahatan berhentilah dan wahai pencari kebaikan kemarilah!"
Hendaklah kaum muslimin mengingatkan diri mereka dengan sabda Nabi saw :

“Tiada hari yang menyinsing fajar padanya kecuali berseru, 'Hai anak Adam, aku adalah makhluk baru yang menyaksikan amal perbuatanmu. Maka ambillah bekalan dariku, kerana aku tidak akan kembali sehingga ke hari kiamat.”

(Imam as Syahid Hasan Al Banna)

Tuesday, May 07, 2013


Lima Topik Perbahasan Dalam Surah
           
Dr. Wahbah al-Zuhailiy (2007) dalam bukunya Tafsir al-Munir (Juzuk Amma), menjelaskan secara terperinci tentanglima topik perbahasan utama dalam Surah al-Ma’un.   Antaranya dinyatakan secara ringkas seperti  dalam gambar rajah berikut:

1. Golongan Pendusta Hari Pembalasan

2. Sifat-sifat Pendusta Hari Pembalasan

3. Kepentingan Menjaga Solat

4. Keikhlasan Tunjang Ibadat

5. Bantu membantu Asas Perpaduan


1. Golongan Pendusta Hari Pembalasan 
Allah memulakan ayat pertama dalam surah al-Ma’un dengan gaya bahasa “istifham” atau  teknik soalan iaitu  { ارءيت  }. Allah S.W.T. mahu mengetengahkan persoalan dan menunjukkan kehairanan serta keanehan terhadap sikap manusia. Iaitu golongan yang mendustakan hari pembalasan atau hari kiamat. Manusia yang tidak percaya kepada hari pembalasan adalah contoh golongan manusia yang rugi. Mereka mengkufuri Allah, agama dan segala nikmat-nikmaNya. Antara faktor utama yang menyebabkan perkara ini berlaku adalah kerana:

- Keasyikan dan kenikmatan hidup di dunia serta godaannya yang melalaikan manusia. Perkara ini berlaku kerana manusia terlalu mementingkan soal-soal duniawi serta kurang pula menunaikan kewajipan mereka kepada Allah S.W.T.

- Syaitan sentiasa menghasut dan membisikkan ke dalam hati manusia supaya mengelakkan diri daripada melakukan perintah Allah S.W.T. dan syaitan sentiasa inginkan manusia lalai daripada beribadat kepadanya.

- Sifat manusia itu sendiri yang angkuh dan bongkak untuk menerima kebenaran, tunduk serta mengabdikan diri kepada Allah S.W.T.

- Tidak kurang juga wujudnya segolongan manusia yang menggesa orang lain ke arah kejahatan dan menjauhi kebajikan.



2. Sifat-sifat Pendusta Hari Pembalasan
Siapakah golongan yang mendustakan hari pembalasan? Persoalan itulah yang cuba diajukan oleh Allah S.W.T. dalam ayat pertama lagi. Jawapan bagi persoalan tersebut terjawab dalam ayat kedua dan ketiga. Antara sifat manusia yang mengingkari dan mendustakan hari pembalasan ialah:

- Manusia yang suka mengherdik anak-anak yatim { فَذَلِكَ الَّذِي يَدُعُّ  الْيَتِيمَ}  Mereka menghalau, menafikan hak, menindas dan menganiaya anak-anak yatim tanpa rasa belas kasihan. Anak-anak yatim sepatutnya dibantu dan dikasihani kerana mereka adalah golongan yang kematian bapa mereka sebelum usia baligh. Dalam keadaan sedemikian anak-anak yatim ini tida tempat bergantung dan mengharapkan bantuan.

- Manusia yang tidak menggalakkan manusia lain memberi makan kepada fakir miskin { وَلا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ }. Golongan kedua ini tidak suka menggalakkan orang lain bersedekah makanan dan minuman kepada golongan miskin dan mereka yang memerlukan bantuan dan keperluan harian. Ini kerana sifat bakhil dan keengganan mereka mengakui hari pembalasan. Golongan yang dimaksudkan dalam ayat di atas ialah golongan kaya dan berada tetapi bersifat bakhil untuk bersedekah dan juga tidak menggalakkan orang lain untuk bersedekah. Sekiranya ada orang Islam yang tidak menggalakkan, menyekat atau pun memandang rendah perbuatan memberi sedekah kepada orang miskin, maka dia tergolong dalam golongan orang yang mendustakan agama.


3. Kepentingan Menjaga Solat
Golongan yang lalai dalam solat dinyatakan oleh Allah S.W.T dalam ayat keempat dan kelima dalam surah al-Ma’un. Antara lain Allah menyebut dalam ayat keempat { فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ } dan  ayat kelima { الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلاتِهِمْ سَاهُونَ } . Allah S.W.T. mengancam dengan balasan neraka al-Wail atau kecelakaan besar dan kebinasaan terhadap mereka yang lalai dalam menunaikan kewajipan bersolat. Antara kelalaian yang dalam solat yang disebutkan itu ialah:

- Kelalaian dalam melaksanakan ibadat dengan sempurna berlandaskan syariat Islam seperti tidak menyempurnakan rukun-rukun solat atau syarat-syarat sah solat dan sebagainya.

- Kelalaian untuk melaksanakan solat pada waktunya. Sebaliknya melewat-lewatkan solat hingga hampir tamat waktunya, atau menunaikan solat sambil lewa sahaja iaitu mereka menunaikan solat dalam keadaan malas. Sebagaimana firman Allah S.W.T.  dalam surah al-Nisa’ : 142: Maksudnya:

“Apabila mereka berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas”.

- Kelalaian untuk khusyuk dalam solat kerana tidak memahami isi kandungan solat tersebut seperti makna ayat-ayat al-Quran, tasbih dan zikir yang diucapkan dalam ibadat tersebut. Ertinya kita tidak khusyuk semasa menunaikan solat. Ia dianggap lalai dan leka dalam solatnya. Maksudnya:

"kemudian mereka digantikan oleh keturunan-keturunan yang mencuaikan sembahyang serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat);"


4. Keikhlasan Tunjang Ibadat
 Keikhlasan adalah tunjang dalam semua jenis ibadat. Kita mestilah sentiasa ikhlas dalam beribadat, jangan sekali-kali riak dan bertujuan menunjuk-nunjuk. Dalam ayat keenam surah al-Ma’un ini, Allah S.W.T. menjelaskan tentang keburukan sifat-sifat golongan Munafiqin yang melakukan ibadat dengan riak     { الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ }. Mereka ini dikatakan golongan yang menunaikan solat semata-mata untuk menunjukkan keimanan mereka kepada khalayak ramai. Apabila orang Islam tidak ada mereka akan meninggalkan solat mereka dan kembali kufur.

 Sememangnya amat sukar untuk menghindari perasaan riak kecuali orang yang suka mendisiplinkan diri dan mengasuhnya agar bersifat ikhlas. Sabda Rasulullah s.a.w. 

      ( الرياء  أخفى  من  دبيب  النملة  السوداء  في  الليلة المظلمة  على  المسح الأسود )        

Maksudnya:
Riak itu lebih sukar dikesan daripada semut hitam yang kecil, di malam yang gelap, di celah-celah cemara rambut yang hitam.


5. Memberi Bantuan
 Ayat terakhir surah al-Ma’un ditujukan kepada orang-orang yang enggan memberi pertolongan sesama manusia. Ianya salah satu lagi sifat keji golongan Munafiqin. Mereka tidak mahu membantu orang lain dan tidak menggalakkan budaya bantu membantu sesama manusia.

Sikap bantu membantu di kalangan masyarakat adalah asas perpaduan umat sejagat.  Sikap bantu membantu seharusnya diterapkan dalam kehidupan masyarakat. Bagi membentuk dan membina kehidupan umat manusia yang luhur, mereka perlu hidup dalam perasaan yang bersih dari sifat-sifat keji, saling bantu membantu, murah hati, kasih mesra, rasa persaudaraan, kesucian hati dan tingkah laku yang bersih.

Sebagaimana firman Allah dalam surah al-Maidah ayat 2:

Ertinya : “Bertolong-menolonglah kamu dalam perkara kebaikan dan taqwa dan janganlah kamu bertolong-tolongan dalam perkara dosa dan pemusnahan."

Usrah Mingguan: Kajian Surah al-Ma'un (2)


Lima Topik Perbahasan Dalam Surah
           
Dr. Wahbah al-Zuhailiy (2007) dalam bukunya Tafsir al-Munir (Juzuk Amma), menjelaskan secara terperinci tentanglima topik perbahasan utama dalam Surah al-Ma’un.   Antaranya dinyatakan secara ringkas seperti  dalam gambar rajah berikut:

1. Golongan Pendusta Hari Pembalasan

2. Sifat-sifat Pendusta Hari Pembalasan

3. Kepentingan Menjaga Solat

4. Keikhlasan Tunjang Ibadat

5. Bantu membantu Asas Perpaduan


1. Golongan Pendusta Hari Pembalasan 
Allah memulakan ayat pertama dalam surah al-Ma’un dengan gaya bahasa “istifham” atau  teknik soalan iaitu  { ارءيت  }. Allah S.W.T. mahu mengetengahkan persoalan dan menunjukkan kehairanan serta keanehan terhadap sikap manusia. Iaitu golongan yang mendustakan hari pembalasan atau hari kiamat. Manusia yang tidak percaya kepada hari pembalasan adalah contoh golongan manusia yang rugi. Mereka mengkufuri Allah, agama dan segala nikmat-nikmaNya. Antara faktor utama yang menyebabkan perkara ini berlaku adalah kerana:

- Keasyikan dan kenikmatan hidup di dunia serta godaannya yang melalaikan manusia. Perkara ini berlaku kerana manusia terlalu mementingkan soal-soal duniawi serta kurang pula menunaikan kewajipan mereka kepada Allah S.W.T.

- Syaitan sentiasa menghasut dan membisikkan ke dalam hati manusia supaya mengelakkan diri daripada melakukan perintah Allah S.W.T. dan syaitan sentiasa inginkan manusia lalai daripada beribadat kepadanya.

- Sifat manusia itu sendiri yang angkuh dan bongkak untuk menerima kebenaran, tunduk serta mengabdikan diri kepada Allah S.W.T.

- Tidak kurang juga wujudnya segolongan manusia yang menggesa orang lain ke arah kejahatan dan menjauhi kebajikan.



2. Sifat-sifat Pendusta Hari Pembalasan
Siapakah golongan yang mendustakan hari pembalasan? Persoalan itulah yang cuba diajukan oleh Allah S.W.T. dalam ayat pertama lagi. Jawapan bagi persoalan tersebut terjawab dalam ayat kedua dan ketiga. Antara sifat manusia yang mengingkari dan mendustakan hari pembalasan ialah:

- Manusia yang suka mengherdik anak-anak yatim { فَذَلِكَ الَّذِي يَدُعُّ  الْيَتِيمَ}  Mereka menghalau, menafikan hak, menindas dan menganiaya anak-anak yatim tanpa rasa belas kasihan. Anak-anak yatim sepatutnya dibantu dan dikasihani kerana mereka adalah golongan yang kematian bapa mereka sebelum usia baligh. Dalam keadaan sedemikian anak-anak yatim ini tida tempat bergantung dan mengharapkan bantuan.

- Manusia yang tidak menggalakkan manusia lain memberi makan kepada fakir miskin { وَلا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ }. Golongan kedua ini tidak suka menggalakkan orang lain bersedekah makanan dan minuman kepada golongan miskin dan mereka yang memerlukan bantuan dan keperluan harian. Ini kerana sifat bakhil dan keengganan mereka mengakui hari pembalasan. Golongan yang dimaksudkan dalam ayat di atas ialah golongan kaya dan berada tetapi bersifat bakhil untuk bersedekah dan juga tidak menggalakkan orang lain untuk bersedekah. Sekiranya ada orang Islam yang tidak menggalakkan, menyekat atau pun memandang rendah perbuatan memberi sedekah kepada orang miskin, maka dia tergolong dalam golongan orang yang mendustakan agama.


3. Kepentingan Menjaga Solat
Golongan yang lalai dalam solat dinyatakan oleh Allah S.W.T dalam ayat keempat dan kelima dalam surah al-Ma’un. Antara lain Allah menyebut dalam ayat keempat { فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ } dan  ayat kelima { الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلاتِهِمْ سَاهُونَ } . Allah S.W.T. mengancam dengan balasan neraka al-Wail atau kecelakaan besar dan kebinasaan terhadap mereka yang lalai dalam menunaikan kewajipan bersolat. Antara kelalaian yang dalam solat yang disebutkan itu ialah:

- Kelalaian dalam melaksanakan ibadat dengan sempurna berlandaskan syariat Islam seperti tidak menyempurnakan rukun-rukun solat atau syarat-syarat sah solat dan sebagainya.

- Kelalaian untuk melaksanakan solat pada waktunya. Sebaliknya melewat-lewatkan solat hingga hampir tamat waktunya, atau menunaikan solat sambil lewa sahaja iaitu mereka menunaikan solat dalam keadaan malas. Sebagaimana firman Allah S.W.T.  dalam surah al-Nisa’ : 142: Maksudnya:

“Apabila mereka berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas”.

- Kelalaian untuk khusyuk dalam solat kerana tidak memahami isi kandungan solat tersebut seperti makna ayat-ayat al-Quran, tasbih dan zikir yang diucapkan dalam ibadat tersebut. Ertinya kita tidak khusyuk semasa menunaikan solat. Ia dianggap lalai dan leka dalam solatnya. Maksudnya:

"kemudian mereka digantikan oleh keturunan-keturunan yang mencuaikan sembahyang serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat);"


4. Keikhlasan Tunjang Ibadat
 Keikhlasan adalah tunjang dalam semua jenis ibadat. Kita mestilah sentiasa ikhlas dalam beribadat, jangan sekali-kali riak dan bertujuan menunjuk-nunjuk. Dalam ayat keenam surah al-Ma’un ini, Allah S.W.T. menjelaskan tentang keburukan sifat-sifat golongan Munafiqin yang melakukan ibadat dengan riak     { الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ }. Mereka ini dikatakan golongan yang menunaikan solat semata-mata untuk menunjukkan keimanan mereka kepada khalayak ramai. Apabila orang Islam tidak ada mereka akan meninggalkan solat mereka dan kembali kufur.

 Sememangnya amat sukar untuk menghindari perasaan riak kecuali orang yang suka mendisiplinkan diri dan mengasuhnya agar bersifat ikhlas. Sabda Rasulullah s.a.w. 

      ( الرياء  أخفى  من  دبيب  النملة  السوداء  في  الليلة المظلمة  على  المسح الأسود )        

Maksudnya:
Riak itu lebih sukar dikesan daripada semut hitam yang kecil, di malam yang gelap, di celah-celah cemara rambut yang hitam.


5. Memberi Bantuan
 Ayat terakhir surah al-Ma’un ditujukan kepada orang-orang yang enggan memberi pertolongan sesama manusia. Ianya salah satu lagi sifat keji golongan Munafiqin. Mereka tidak mahu membantu orang lain dan tidak menggalakkan budaya bantu membantu sesama manusia.

Sikap bantu membantu di kalangan masyarakat adalah asas perpaduan umat sejagat.  Sikap bantu membantu seharusnya diterapkan dalam kehidupan masyarakat. Bagi membentuk dan membina kehidupan umat manusia yang luhur, mereka perlu hidup dalam perasaan yang bersih dari sifat-sifat keji, saling bantu membantu, murah hati, kasih mesra, rasa persaudaraan, kesucian hati dan tingkah laku yang bersih.

Sebagaimana firman Allah dalam surah al-Maidah ayat 2:

Ertinya : “Bertolong-menolonglah kamu dalam perkara kebaikan dan taqwa dan janganlah kamu bertolong-tolongan dalam perkara dosa dan pemusnahan."



1. Tahukah Engkau akan orang Yang mendustakan agama (meliputi hari pembalasan)?
2. orang itu ialah Yang menindas serta berlaku zalim kepada anak yatim                   
3. dan ia tidak menggalakkan untuk memberi makanan Yang berhak diterima oleh orang miskin.
4. (kalau orang Yang demikian dikira dari bilangan orang-orang Yang mendustakan       agama), maka  Kecelakaan besar bagi orang-orang ahli sembahyang -
 5. (laitu) mereka Yang berkeadaan lalai daripada menyempurnakan sembahyangnya;
 6. (juga bagi) orang-orang Yang berkeadaan riak (bangga diri Dalam Ibadat dan bawaannya),
 7. dan orang-orang Yang tidak memberi sedikit pertolongan (kepada orang Yang berhak                mendapatnya).

(Surah al-Ma'un:1-7)

Huraian:

Dalam sesetengah riwayat surah al-Ma’un diturunkan di Mekah. Dan dalam      setengah riwayat yang lain surah ini diturunkan di Mekah dan di Madinah. Iaitu tiga ayat yang pertama diturunkan di Mekah dan empat ayat terakhir diturunkan di Madinah. Riwayat yang terakhir adalah riwayat yang terkuat.

Surah ini berbeza dengan surah-surah yang lain kerana ia dimulakan dengan satu pertanyaan (أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ َ ) “Tahukah Engkau orang yang mendustakan agama?”. Dengan demikian, surah ini terasa lebih menarik kerana menimbulkan perasaan ingin tahu dalam hati orang yang pembaca. Pertanyaan yang dikemukakan di dalam ayat ini membuatkan pembaca tertarik untuk membaca lebih lanjut lagi siapakah mereka yang mendustakan agama.

 Isi kandungan surah ini menjelaskan mengenai orang-orang yang mendapat kecelakaan kerana mendustakan agama dan hari pembalasan. Sifat-sifat mereka dijelaskan dengan terperinci.  Antara lain tentang membentak anak yatim, tidak mahu mendorong manusia untuk memberikan makanan kepada orang miskin, orang yang bersembahyang dengan hati dan jiwa yang lalai, tidak merasakan kebesaran Allah, tidak menunaikan sembahyang dengan khusyuk dan memahami maksudnya, serta tentang orang yang tidak mahu memberikan pertolongan kepada sesama mereka.

Syeikh Dr. Wahbah Az-Zuhaily (2007), surah ini dinamakan al-Ma’un kerana di penghujungnya  (ayat Madaniyyah) Allah mencela orang-orang yang enggan memberi pertolongan. Firman Allah S.W.T.: (  وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ )“Dan (mereka) enggan memberi pertolongan”. (al-Ma’un, 107 : 7). Mereka sama seperti orang-orang lalai terhadap sembahyang dan orang-orang munafik. Perkataan al-Ma’un bermaksud benda-benda yang boleh dipinjam oleh seseorang jiran daripada jirannya seperti alat-alat untuk memasak; contohnya periuk, garam atau air. Alat-alat bercucuk tanam seperti baldi dan kapak. Alat-alat menjahit seperti jarum, benang dan benda-benda lain yang boleh dipinjam dan digunakan dengan segera. Surah ini juga dinamakan al-Din kerana pada permulaannya (berupa ayat Makkiyyah), Allah menyelar golongan yang mendustakan “al-Din” atau pembalasan di akhirat.

Sebab-sebab Turun Ayat
                                                       
Firman Allah {  أرءيت الذي  يكذب  بالدين} yang bermaksud :“Tahukah engkau orang yang mendustakan agama?” (al-Ma’un, 107 : 1). Terdapat pelbagai pendapat yang menyatakan tentang sebab turunnya ayat tersebut. Menurut Ibnu ‘Abbas , ayat ini diturunkan kepada al-‘As bin Wa’il  al-Sahmi. Al-Sauddi berkata, diturunkan kepada al-Walid bin al-Mughirah. Ada yang berpendapat ia diturunkan kepada Abu Jahal. Ini kerana beliau adalah seorang penyelia anak yatim. Pada suatu hari dalam keadaan tidak berbaju anak yatim itu datang meminta sedikit daripada hartanya kepada Abu Jahal. Mendengar permintaan tersebut, Abu Jahal menolak anak yatim tersebut.

Manakala Ibnu Juraij berkata, ayat ini diturunkan kepada Abu Sufian. Menurut riwayat, Abu Sufian menyembelih unta setiap minggu. Maka datanglah anak yatim meminta sebahagian daripadanya. Abu Sufian bertindak mengetuk anak yatim tersebut dengan tongkatnya, lalu Allah pun menurunkan ayat ini أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ  . Allah S.W.T. menurunkan ayat dalam bentuk tanda tanya (istifham), menunjukkan kehairanan dan keanehan terhadap sikap manusia. Manusia seolah tidak percaya kepada hari pembalasan. Golongan ini adalah golongan manusia yang rugi.

Bagi firman Allah {  فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ} yang bermaksud :“Maka celakalah orang-orang yang sembahyang” (al-Ma’un, 107:4). Diriwayatkan oleh Ibnu al-Munzir daripada Ibnu Abbas mengenai ayat tersebut, beliau berkata: “Diturunkan kepada orang-orang munafik. Mereka mempamerkan ibadat sembahyang mereka kepada orang-orang Islam bila bersama mereka. Tetapi meninggalkan ibadat tersebut apabila orang-orang Islam tidak ada bersama mereka. Mereka juga tidak suka memberi pertolongan atau meminjamkan sesuatu kepada orang lain.

Allah S.W.T.  menurunkan ayat ini untuk menyatakan tentang kerugian terhadap orang-orang munafik yang riak dalam sembahyang mereka. Jika mereka sembahyang , mereka tidak mengharapkan ganjaran pahala sebaliknya menunjuk semata-mata tentang keimanan mereka kepada orang-orang Islam. Sebaliknya, sekiranya mereka tidak bersama orang-orang Islam mereka lalai daripada melakukan sembahyang sehingga luput waktu. Sebab itulah Allah S.W.T. menyatakan celaka bagi orang-orang yang sembahyang iaitu bagi mereka yang sembahyang kerana riak.


Bersambung...




Usrah Mingguan: Kajian Surah al-Ma'un (1)



1. Tahukah Engkau akan orang Yang mendustakan agama (meliputi hari pembalasan)?
2. orang itu ialah Yang menindas serta berlaku zalim kepada anak yatim                   
3. dan ia tidak menggalakkan untuk memberi makanan Yang berhak diterima oleh orang miskin.
4. (kalau orang Yang demikian dikira dari bilangan orang-orang Yang mendustakan       agama), maka  Kecelakaan besar bagi orang-orang ahli sembahyang -
 5. (laitu) mereka Yang berkeadaan lalai daripada menyempurnakan sembahyangnya;
 6. (juga bagi) orang-orang Yang berkeadaan riak (bangga diri Dalam Ibadat dan bawaannya),
 7. dan orang-orang Yang tidak memberi sedikit pertolongan (kepada orang Yang berhak                mendapatnya).

(Surah al-Ma'un:1-7)

Huraian:

Dalam sesetengah riwayat surah al-Ma’un diturunkan di Mekah. Dan dalam      setengah riwayat yang lain surah ini diturunkan di Mekah dan di Madinah. Iaitu tiga ayat yang pertama diturunkan di Mekah dan empat ayat terakhir diturunkan di Madinah. Riwayat yang terakhir adalah riwayat yang terkuat.

Surah ini berbeza dengan surah-surah yang lain kerana ia dimulakan dengan satu pertanyaan (أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ َ ) “Tahukah Engkau orang yang mendustakan agama?”. Dengan demikian, surah ini terasa lebih menarik kerana menimbulkan perasaan ingin tahu dalam hati orang yang pembaca. Pertanyaan yang dikemukakan di dalam ayat ini membuatkan pembaca tertarik untuk membaca lebih lanjut lagi siapakah mereka yang mendustakan agama.

 Isi kandungan surah ini menjelaskan mengenai orang-orang yang mendapat kecelakaan kerana mendustakan agama dan hari pembalasan. Sifat-sifat mereka dijelaskan dengan terperinci.  Antara lain tentang membentak anak yatim, tidak mahu mendorong manusia untuk memberikan makanan kepada orang miskin, orang yang bersembahyang dengan hati dan jiwa yang lalai, tidak merasakan kebesaran Allah, tidak menunaikan sembahyang dengan khusyuk dan memahami maksudnya, serta tentang orang yang tidak mahu memberikan pertolongan kepada sesama mereka.

Syeikh Dr. Wahbah Az-Zuhaily (2007), surah ini dinamakan al-Ma’un kerana di penghujungnya  (ayat Madaniyyah) Allah mencela orang-orang yang enggan memberi pertolongan. Firman Allah S.W.T.: (  وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ )“Dan (mereka) enggan memberi pertolongan”. (al-Ma’un, 107 : 7). Mereka sama seperti orang-orang lalai terhadap sembahyang dan orang-orang munafik. Perkataan al-Ma’un bermaksud benda-benda yang boleh dipinjam oleh seseorang jiran daripada jirannya seperti alat-alat untuk memasak; contohnya periuk, garam atau air. Alat-alat bercucuk tanam seperti baldi dan kapak. Alat-alat menjahit seperti jarum, benang dan benda-benda lain yang boleh dipinjam dan digunakan dengan segera. Surah ini juga dinamakan al-Din kerana pada permulaannya (berupa ayat Makkiyyah), Allah menyelar golongan yang mendustakan “al-Din” atau pembalasan di akhirat.

Sebab-sebab Turun Ayat
                                                       
Firman Allah {  أرءيت الذي  يكذب  بالدين} yang bermaksud :“Tahukah engkau orang yang mendustakan agama?” (al-Ma’un, 107 : 1). Terdapat pelbagai pendapat yang menyatakan tentang sebab turunnya ayat tersebut. Menurut Ibnu ‘Abbas , ayat ini diturunkan kepada al-‘As bin Wa’il  al-Sahmi. Al-Sauddi berkata, diturunkan kepada al-Walid bin al-Mughirah. Ada yang berpendapat ia diturunkan kepada Abu Jahal. Ini kerana beliau adalah seorang penyelia anak yatim. Pada suatu hari dalam keadaan tidak berbaju anak yatim itu datang meminta sedikit daripada hartanya kepada Abu Jahal. Mendengar permintaan tersebut, Abu Jahal menolak anak yatim tersebut.

Manakala Ibnu Juraij berkata, ayat ini diturunkan kepada Abu Sufian. Menurut riwayat, Abu Sufian menyembelih unta setiap minggu. Maka datanglah anak yatim meminta sebahagian daripadanya. Abu Sufian bertindak mengetuk anak yatim tersebut dengan tongkatnya, lalu Allah pun menurunkan ayat ini أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ  . Allah S.W.T. menurunkan ayat dalam bentuk tanda tanya (istifham), menunjukkan kehairanan dan keanehan terhadap sikap manusia. Manusia seolah tidak percaya kepada hari pembalasan. Golongan ini adalah golongan manusia yang rugi.

Bagi firman Allah {  فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ} yang bermaksud :“Maka celakalah orang-orang yang sembahyang” (al-Ma’un, 107:4). Diriwayatkan oleh Ibnu al-Munzir daripada Ibnu Abbas mengenai ayat tersebut, beliau berkata: “Diturunkan kepada orang-orang munafik. Mereka mempamerkan ibadat sembahyang mereka kepada orang-orang Islam bila bersama mereka. Tetapi meninggalkan ibadat tersebut apabila orang-orang Islam tidak ada bersama mereka. Mereka juga tidak suka memberi pertolongan atau meminjamkan sesuatu kepada orang lain.

Allah S.W.T.  menurunkan ayat ini untuk menyatakan tentang kerugian terhadap orang-orang munafik yang riak dalam sembahyang mereka. Jika mereka sembahyang , mereka tidak mengharapkan ganjaran pahala sebaliknya menunjuk semata-mata tentang keimanan mereka kepada orang-orang Islam. Sebaliknya, sekiranya mereka tidak bersama orang-orang Islam mereka lalai daripada melakukan sembahyang sehingga luput waktu. Sebab itulah Allah S.W.T. menyatakan celaka bagi orang-orang yang sembahyang iaitu bagi mereka yang sembahyang kerana riak.


Bersambung...




Monday, May 06, 2013


Di Jalan Dakwah..... Aku Mengenal Tarbiyah...

Di Jalan Dakwah ini kehidupanku berubah menjadi lebih bermakna...

Di Jalan Dakwah ini aku bercita untuk mengikuti perjuangan Nabi SAW dan para sahabatnya...

Di Jalan Dakwah ini aku mengenal para murabbi yang jujur untuk didampingi

Di Jalan Dakwah ini aku dambakan syurga Ilahi dan syahid...

Di Jalan Dakwah ini aku mengerti makna ukhwah di jalan Islami...

Di Jalan Dakwah ini aku merindukan taubat dan petunjuk Ilahi...

Di Jalan Dakwah ini aku terdorong membangunkan potensi dan kekuatan diri...

Di Jalan Dakwah ini aku belajar erti perjuangan dan jihad

Di Jalan Dakwah ini aku garap citaku membangunkan jiwa anak bangsa dan umat...

Di Jalan Dakwah ini setiap langkah jadi bermakna...

Di Jalan Dakwah ini aku mencintai isteriku tercinta...

Di Jalan Dakwah ini aku membina keluarga dakwahku...

Dan Di Jalan Dakwah ini aku bertebaran dengan visi dan misi Ilahi...

Allahu Rabbi, Dakwah telah memberiku lebih banyak dari apa yang seharusnya aku beri....

Ya Allah, semoga aku mampu istiqamah di Jalan Dakwah ini dan jangan biarkan aku meninggalkan Jalan Dakwah tanpa sesal di dada...

Abu Ridhwan, 6 Mei 2013, Kuantan Pahang.

Di Jalan Dakwah Aku Mengenal Tarbiyah


Di Jalan Dakwah..... Aku Mengenal Tarbiyah...

Di Jalan Dakwah ini kehidupanku berubah menjadi lebih bermakna...

Di Jalan Dakwah ini aku bercita untuk mengikuti perjuangan Nabi SAW dan para sahabatnya...

Di Jalan Dakwah ini aku mengenal para murabbi yang jujur untuk didampingi

Di Jalan Dakwah ini aku dambakan syurga Ilahi dan syahid...

Di Jalan Dakwah ini aku mengerti makna ukhwah di jalan Islami...

Di Jalan Dakwah ini aku merindukan taubat dan petunjuk Ilahi...

Di Jalan Dakwah ini aku terdorong membangunkan potensi dan kekuatan diri...

Di Jalan Dakwah ini aku belajar erti perjuangan dan jihad

Di Jalan Dakwah ini aku garap citaku membangunkan jiwa anak bangsa dan umat...

Di Jalan Dakwah ini setiap langkah jadi bermakna...

Di Jalan Dakwah ini aku mencintai isteriku tercinta...

Di Jalan Dakwah ini aku membina keluarga dakwahku...

Dan Di Jalan Dakwah ini aku bertebaran dengan visi dan misi Ilahi...

Allahu Rabbi, Dakwah telah memberiku lebih banyak dari apa yang seharusnya aku beri....

Ya Allah, semoga aku mampu istiqamah di Jalan Dakwah ini dan jangan biarkan aku meninggalkan Jalan Dakwah tanpa sesal di dada...

Abu Ridhwan, 6 Mei 2013, Kuantan Pahang.

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah