Sunday, January 17, 2010

Tuntutan Berdakwah Ke Atas Diri Kita


Dakwah adalah ajakan seorang Muslim kepada orang lain, baik sesama Muslim mahupun non-Muslim, untuk mengikuti perintah-perintah Allah SWT dan menjauhi larangan-larangan-Nya sebagaimana firman-Nya:

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. (Q.S. An-Nahl: 125).

Dakwah adalah sesuatu yang melekat pada diri Muslim sehingga tidak ada alasan sedikit pun bagi seseorang, bahkan hanya memiliki sedikit pengetahuan yang benar dan bermanfaat, untuk menghindari dari tugas-tugas dakwah sebagaimana sabda Rasulullah SAW,

“ Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat.” (H.R Bukhari).

Dakwah dapat dilakukan dengan lisan, tulisan, perbuatan, atau sikap keteladanan. Dakwah juga dapat dilakukan secara berseorangan atau berkelompok, melalui organisasi sosial, pertubuhan Islam, kelab, persatuan, parti politik dan organisasi negara. Dakwah dapat dilakukan kepada keluarga sendiri, orang-orang di dalam negeri, di luar negeri, dan yang terpenting terhadap diri sendiri. Demikianlah luasnya erti komitmen kepada dakwah, sehinggakan Rasulullah SAW merumuskan kehadiran Islam dari aspek ini. Sabda baginda:

“ Agama adalah nasihat.” Ibnu Aus dan para sahabat bertanya, “ Bagi siapa ya Rasulullah?” Jawab Rasulullah SAW, “ Bagi Allah, Kitab-Nya, Rasul-Nya, bagi para pemimpin muslimin serta rakyat mereka.” (H.R Muslim).


Jabir bin Abdullah RA berkata, “ Aku berbaiat kepada Rasulullah SAW untuk tetap solat, membayar zakat dan memberi nasihat kepada setiap orang Islam.” (H.R Bukhari dan Muslim).

Pahala orang berdakwah amat besar dan tidak dapat ditimbang dengan ukuran-ukuran
kebendaan sehingga yang menjadi ukuran keberhasilan dakwah adalah usahanya itu sendiri serta hidayah orang-orang yang mahu menerimanya. Berjihad adalah dakwah, tetapi berjihad bukanlah untuk mengharapkan ghanimah, meskipun pengorbanan harta telah demikian besar dikeluarkan.

Ali bin Abi Thalib ra yang diamanahi memimpin Perang Khaibar ketika menerima panji-panji bertanya kepada Rasulullah SAW, “ Ya, apakah mereka langsung diperangi sampai mahu (masuk Islam) seperti kami?” Rasulullah SAW bersabda, “ Berlaku tenanglah sampai di kawasan mereka, lalu dakwahilah mereka kepada Islam dan khabarkanlah kepada mereka hal-hal yang wajib mereka lakukan atas hak-hak Allah. Demi Allah, jika Allah menunjuki seseorang melalui usaha dakwahmu, maka yang demikian itu lebih baik bagimu, melebihi hasil ghanimah besar yang terdiri dari haiwan ternak terbaik.” (H.R Bukhari dan Muslim).

This entry was posted in :

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah