Wednesday, December 29, 2010


Kalau saya tanyakan pada anda, di antara syurga dan neraka, yang mana anda pilih? Saya sudah tentu pilih syurga. Anda, pasti pilih syurgakan? Selain syurga, apa pilihan yang kita ada? Neraka! Semoga Allah lindungi kita dari azab neraka. Ada pilihan ketiga tak? Tidak ada pilihan keempat, kelima dan seterusnya.Bahkan tiada pilihan tengah-tengah. Yang ada hanya 2 pilihan, syurga atau neraka.

Pilih Jalan
Di dunia yang sedang kita berprestasi ini, kita juga perlu pilih jalan kehidupan, kalau nak syurga, maka kita juga perlu memilih jalan yang akan membawa kita ke syurga, kemudian istiqamah melalui jalan tersebut. Kalau kita melalui jalan-jalan ke neraka, apakah kita akan sampai ke syurga? Maknanya, untuk memilih ke syurga, kita wajib memilih dan melalui jalan-jalan yang membawa kita ke syurga, insyaAllah kita akan sampai ke syurga dengan rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Kata Ibnu Taimiyah, kalau kita melakukan amalan-amalan syurga, bererti kita telah memasuki taman-taman syurga dunia, barang siapa yang tidak memasuki taman syurga di dunia, dia tidak akan mampu memasuki taman syurga di akhirat kelak.

Maka marilah kita bermuhasabah, sudah sejauh mana kita istiqamah melalui jalan-jalan ke syurga? Beramallah dengan amalan ke syurga, walaupun sedikit tetapi tetap istiqamah. Sebaliknya janganlah kita berangan memilih ke syurga tetapi secara sedar atau tidak, setiap hari kita memilih dan melalui jalan-jalan kegelapan yang menuju ke neraka, walaupun kita tidak pilih untuk menuju ke sana.

Kita sedar kita lemah, terkadang buat salah dan silap, terikut juga lorong-lorong kegelapan. Maka bersegeralah bertaubat kerana taubat adalah jalan terbaik menuju ke syurga.

“..dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kalian beruntung.” (An-Nuur:31).

Hijrah Jalan
Taubat yang kita lakukan adalah hijrah kita dari jalan kegelapan kepada jalan cahaya, kemudian istiqamahlah di jalan cahaya itu.

“Wahai orang-orang yang beriman! bertaubatlah kamu kepada Allah dengan " taubat Nasuha", Mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai.” (At-Tahrim:8)

Rasulullah SAW sendiri yang terlindung dari dosa, bahkan baginda merupakan pemimpin dan penunjuk jalan-jalan ke syurga, tidak pernah terlepas memohon keampunan dari Allah SWT.

“Demi Allah, aku minta ampunan kepada Allah dan bertaubat kepada-NYA sebanyak tujuh puluh kali dalam sehari.” (Riwayat Al Bukhari)

Sebenarnya kita sudah ditunjukkan jalan-jalan menuju ke syurga oleh pemilik syurga, Allah SWT. Malangnya kita yang terlupa, buat-buat lupa atau enggan untuk memilih dan melalui jalan-jalan itu.

Terlupa Jalan?
Akhirnya di akhirat kelak, Allah SWT akan melupakan kita, dan pada saat itu kita tidak ada pilihan lain, kita akan menjadi penghuni neraka Allah SWT. Firman-NYA:

"Demikianlah keadaannya! telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadaMu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan". (Thaha: 126)
“dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi dari jalan yang benar.” (Al-Isra’: 72)


Justeru janganlah kita leka dan lalai dalam kehidupan. Selalulah ‘check’, jalan yang mana sedang kita lalui di sepanjang kehidupan. Ingat! Kita tidak ada pilihan melainkan memilih jalan ke syurga dan istiqamah di atas jalan tersebut.

Penulis akhiri tips dari Saidina Ali Bin Abi Thalib RA dengan enam jalan menuju ke syurga dan menghindari jalan ke neraka, semoga memberi panduan buat kita bersama.

“Barangsiapa menghimpun enam pengetahuan, maka tidak sukar baginya mencari syurga dan menjauhi neraka. Pertama, mengenali Allah kemudian mentaati-NYA, Kedua, mengenali syaitan kemudian menentangnya. Ketiga mengenali akhirat kemudian mengharapnya. Keempat, mengenali dunia, kemudian menjauhinya (zuhud). Kelima mengenali kebenaran lalu mengikutinya. Keenam mengenali kebatilan, kemudian menghindarinya.”

Tidak Ada Pilihan Ketiga


Kalau saya tanyakan pada anda, di antara syurga dan neraka, yang mana anda pilih? Saya sudah tentu pilih syurga. Anda, pasti pilih syurgakan? Selain syurga, apa pilihan yang kita ada? Neraka! Semoga Allah lindungi kita dari azab neraka. Ada pilihan ketiga tak? Tidak ada pilihan keempat, kelima dan seterusnya.Bahkan tiada pilihan tengah-tengah. Yang ada hanya 2 pilihan, syurga atau neraka.

Pilih Jalan
Di dunia yang sedang kita berprestasi ini, kita juga perlu pilih jalan kehidupan, kalau nak syurga, maka kita juga perlu memilih jalan yang akan membawa kita ke syurga, kemudian istiqamah melalui jalan tersebut. Kalau kita melalui jalan-jalan ke neraka, apakah kita akan sampai ke syurga? Maknanya, untuk memilih ke syurga, kita wajib memilih dan melalui jalan-jalan yang membawa kita ke syurga, insyaAllah kita akan sampai ke syurga dengan rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Kata Ibnu Taimiyah, kalau kita melakukan amalan-amalan syurga, bererti kita telah memasuki taman-taman syurga dunia, barang siapa yang tidak memasuki taman syurga di dunia, dia tidak akan mampu memasuki taman syurga di akhirat kelak.

Maka marilah kita bermuhasabah, sudah sejauh mana kita istiqamah melalui jalan-jalan ke syurga? Beramallah dengan amalan ke syurga, walaupun sedikit tetapi tetap istiqamah. Sebaliknya janganlah kita berangan memilih ke syurga tetapi secara sedar atau tidak, setiap hari kita memilih dan melalui jalan-jalan kegelapan yang menuju ke neraka, walaupun kita tidak pilih untuk menuju ke sana.

Kita sedar kita lemah, terkadang buat salah dan silap, terikut juga lorong-lorong kegelapan. Maka bersegeralah bertaubat kerana taubat adalah jalan terbaik menuju ke syurga.

“..dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kalian beruntung.” (An-Nuur:31).

Hijrah Jalan
Taubat yang kita lakukan adalah hijrah kita dari jalan kegelapan kepada jalan cahaya, kemudian istiqamahlah di jalan cahaya itu.

“Wahai orang-orang yang beriman! bertaubatlah kamu kepada Allah dengan " taubat Nasuha", Mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai.” (At-Tahrim:8)

Rasulullah SAW sendiri yang terlindung dari dosa, bahkan baginda merupakan pemimpin dan penunjuk jalan-jalan ke syurga, tidak pernah terlepas memohon keampunan dari Allah SWT.

“Demi Allah, aku minta ampunan kepada Allah dan bertaubat kepada-NYA sebanyak tujuh puluh kali dalam sehari.” (Riwayat Al Bukhari)

Sebenarnya kita sudah ditunjukkan jalan-jalan menuju ke syurga oleh pemilik syurga, Allah SWT. Malangnya kita yang terlupa, buat-buat lupa atau enggan untuk memilih dan melalui jalan-jalan itu.

Terlupa Jalan?
Akhirnya di akhirat kelak, Allah SWT akan melupakan kita, dan pada saat itu kita tidak ada pilihan lain, kita akan menjadi penghuni neraka Allah SWT. Firman-NYA:

"Demikianlah keadaannya! telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadaMu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan". (Thaha: 126)
“dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi dari jalan yang benar.” (Al-Isra’: 72)


Justeru janganlah kita leka dan lalai dalam kehidupan. Selalulah ‘check’, jalan yang mana sedang kita lalui di sepanjang kehidupan. Ingat! Kita tidak ada pilihan melainkan memilih jalan ke syurga dan istiqamah di atas jalan tersebut.

Penulis akhiri tips dari Saidina Ali Bin Abi Thalib RA dengan enam jalan menuju ke syurga dan menghindari jalan ke neraka, semoga memberi panduan buat kita bersama.

“Barangsiapa menghimpun enam pengetahuan, maka tidak sukar baginya mencari syurga dan menjauhi neraka. Pertama, mengenali Allah kemudian mentaati-NYA, Kedua, mengenali syaitan kemudian menentangnya. Ketiga mengenali akhirat kemudian mengharapnya. Keempat, mengenali dunia, kemudian menjauhinya (zuhud). Kelima mengenali kebenaran lalu mengikutinya. Keenam mengenali kebatilan, kemudian menghindarinya.”

Monday, December 27, 2010

Penulis baru-baru ini dijemput menjadi pembicara forum “Keagungan Cinta, Bunga Bukan Sekuntum, Kumbang Bukan Seekor, Tetapi…” anjuran sebuah persatuan mahasiswa di KUIS Selangor.

Berbicara tentang cinta di hadapan para pemuda dan pemudi Islam memerlukan satu kekuatan ruhiyah (HDA= Hubungan dengan Allah) dan interaksi yang tinggi dengan Al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW. Ini kerana generasi muda begitu ghairah dan teruja tatkala mendengar kalimah cinta. Dan semakin mencabar lagi, ramai juga para remaja remaji dan para pemuda pemudi Islam kita hari ini telah dipesongkan kefahaman mereka terhadap erti cinta yang sebenar, sehinggakan generasi muda ini terpedaya dengan cinta palsu lagi rapuh. Mereka lebih rela mendahului cintanya kepada manusia berbanding kepada cinta yang agung dan tertinggi yakni cinta kepada Allah SWT, Rasulullah SAW dan Islam, yang kita sebutkan sebagai cinta berpaksikan wahyu.

Asas Cinta Berpaksikan Wahyu
Walaubagaimanapun ada satu persoalan yang timbul. Siapa, di mana dan bagaimanakah model percintaan yang berpaksikan wahyu? Sudah tentu generasi muda ini memerlukan petunjuk dan model untuk mereka memahami dan menyelami erti cinta yang sebenar lantas mencontohinya. Hari ini contoh yang ada di luar sana kebanyakkan adalah cinta yang berpaksikan hawa nafsu dan kepentingan peribadi semata, sehingga berlaku perlanggaran syara’ dan adab-adab akhlak Islam. Cinta seringkali diperalatkan untuk melangsaikan keghairahan nafsu dan kebejadan iblis laknatullah. Ini menjadi satu cabaran buat umat Islam untuk mengetengahkan kepada para pemuda pemudi model cinta teragung agar mereka tidak kehilangan model rujukan.

Sebenarnya model itu ada pada diri Rasulullah SAW, para sahabat, para ulama dan para du’ah, tetapi tidak dipopularitikan atau dijadikan panduan dan ikutan, sebaliknya manusia hari ini lebih suka mempopularitikan model cinta palsu lagi rapuh kerana model tersebut glamour dan terkini kononnya. Media massa, media cetak dan media elektronik lebih dominan dan berminat mengetengahkan episod cinta manusia yang terpisah dari tujuan dan kemuliaan cinta itu sendiri. Mereka berjaya mengolah cinta yang berasaskan hawa nafsu menjadi cinta mulia dan agung. Demi kemakmuran manusia sejagat , kita mesti menangani fenomena cinta palsu ini dengan nilai fikrah yang suci dan iman yang komited kepada Allah SWT.

Islam tidak melarang kita bercinta selagi mana cintanya berpaksikan kepada wahyu. Bagaimana kita mahu bercinta berpaksikan kepada wahyu?

Pertamanya, sudah tentulah paksi kefahamannya sebelum bercinta adalah bersumberkan wahyu, bukan bersumberkan cinta barat yang slogannya cinta tanpa batas, cinta musim salji, cinta bollywood atau cinta melayu yang mula kehilangan adab tatasusilanya. Kesemua cinta tersebut asasnya dipengaruhi hawa nafsu dan bisikan syaitan.

Islam agama yang sempurna lagi lengkap, justeru Islam memandu manusia dalam segala hal, samada sebelum, semasa mahupun selepas melakukan sesuatu urusan. Contohnya, sebelum solat, ada persiapan dan mindsettingnya, semasa solat ada rukun, adab-adab wajib dan sunnatnya, dan selepas solat ada outcomes atau natijah yang harus dijelmakan oleh muslim dalam kehidupannya. Semuanya samada pra, ketika dan pasca sesuatu urusan itu mestilah asas dan paksinya bersumberkan wahyu. Tidak boleh kita pandai-pandai mencipta citarasa dan gaya kita sendiri. Bolehkah kita nak solat tanpa ada wudhu’? Bolehkah solat ikut ‘style’ yang kita suka? Bolehkah selepas solat kita minum arak, berjudi dan ber…… lagi? Dan makin teruk lagi kalau tak solat langsung.. kalau tak solat, hidup berpaksikan wahyu ke?

Begitu juga dalam urusan cinta, sebelum mahu bercinta, perlu ada kefahamannya, agar tidak tersalah faham. Untuk memahami cinta, kita tidak boleh pisahkan cinta dengan sang pemilik cinta, iaitu Allah SWT. Maka titik tolak untuk kita memulakan cinta, mestilah merujuk akreditasi yang telah Allah SWT tetapkan.
Kepada yang masih ‘single’ atau sedang berpacaran tanpa lesen sah, mari kita tadabbur, ayat cinta dari Allah SWT yang akan menjadi panduan untuk kita, apakah mindsetting yang betul dan tepat sebelum kita benar-benar mahu menemukan cinta yang terhebat. Allah SWT berfirman:

“Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa yang mereka kerjakan. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka…..” (An Nuur: 30 – 31)

Tundukan Pandanganmu
Sesungguhnya Islam berusaha keras membangun individu dan masyarakat yang bersih, jauh dari rangsangan-rangsangan berahi, dan dorongan-dorongan nafsu bergejolak setiap waktu. Proses rangsangan akan terus berjalan tanpa pernah henti, sehingga manusia mudah mengikut nafsu haiwaninya. Pandangan mata, dandanan yang mengundang selera, dan penampilan diri dan pemakaian yang tidak mengikut paksi syara’, menjadi bunga-bunga yang membangkitkan selera nafsu. Ketahuilah ramai yang terjatuh cinta adalah kerana faktor-faktor selera nafsu yang terbangkit dek kerana melihat si pulan dan si pulan.

Islam memandu kita untuk memulakan cinta, iaitu dengan menundukkan pandangannya terlebih dahulu sebelum mencari cinta manusia. Ertinya mengalihkan dengan cepat pandangan yang tanpa sengaja melihat sesuatu yang telah Allah haramkan. Menundukkan pandangan bagi seorang lelaki menunjukkan peribadi yang beradab mulia. Ia merupakan usaha untuk membersihkan jiwa dengan meredam gejolak nafsu yang ingin memperhatikan keindahan, pesona dan fitnah yang ada pada wajah atau fisik lawan jenisnya. Dengan menjaga pandangan ini, maka tertutuplah pintu pertama yang menyeret kepada penyimpangan dan godaan. Ini karektor peribadi yang jujur dalam mencari cinta.

Hari ini perasaan rindu dan sayang bergejolak antara lelaki dan wanita bukan mahram, puncanya, matanya telah pun awal-awal lagi melakukan zina mata, dia engkar kepada tips dan panduan Allah SWT. Maka sebenarnya perasaan cinta, rindu dan sayang itu muncul atas dasar nafsu, bukan wahyu.

Bercinta Bersama Syaitan?
Selepas kita lulus syarat pertama, menjaga pandangan, syarat seterusnya kita dengarkan pesanan Rasulullah SAW:

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat maka janganlah dia bertemu bersendirian di suatu tempat dengan seorang wanita yang tiada sertanya mahram daripadanya kerana sesungguhnya yang ketiganya tentulah syaitan.” ( Riwayat Imam Ahmad )

“Janganlah seseorang lelaki bertemu sendirian dengan seorang wanita yang tidak halal baginya kerana bahawasanya yang ketiganya tentu syaitan kecuali jika dengan mahramnya. ( Riwayat Imam Ahmad )

Kalau mahu bercinta, jangan ada langsung niat mahu berjumpa berdua-duaan. Maknanya,selama ini, pasangan couple ‘haram’ yang bertebaran di shopping complex, taman bunga, atas motor, tepi tasik, tepi laut dan sebagainya adalah pasangan yang tidak bercinta berpaksikan wahyu, sebaliknya saat mereka menyuburkan cinta, mereka ditemani syaitan. Wah! Indahnya cinta mereka!.

“Kalau nak buat juga, macamana, kami bukannya buat apa-apapun, Duduk-duduk aje, sembang-sembang aje”. Ayat ini anda boleh simpan dulu, nanti gunakan semula saat perbicaraan di mahkamah Allah SWT. Masa tu, jadilah peguam bela kepada diri sendiri dan gunakanlah hujah-hujah bernas anda itu.

Apakah kita masih tidak faham? Pasangan yang tetap merasakan bahawa cinta mereka yang belum dapat lesen sah ini betul dan tidak salah, sebenarnya telah pun membuat keputusan menolak cinta berpaksikan wahyu! Bahaya tu, lebih kurang sama tak menolak wahyu, menolak Al Quran, menolak Rasulullah SAW. menolak cara hidup Islam! Firman Allah SWT:


“Maka barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta. (Taha : 123-124)


Fikir-fikirkan.

Alam Penzinaan
Akhir sekali buat catatan kali ini, tips sebelum kita mahu bercinta, dan kita mahu bercinta berpaksikan wahyu, fahami pesanan ‘keras’ Rasulullah SAW buat kita semua:

”Sesungguhnya Allah menetapkan untuk anak adam bahagiannya dari zina, yang pasti akan mengenainya. Zina mata adalah dengan memandang, zina lisan adalah dengan berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan dan berangan-angan, lalu farji (kemaluan) yang akan membenarkan atau mendustakannya.” (HR. Bukhari & Muslim).

Kalaulah kita ibaratkan zina adalah sebuah ruangan yang memiliki banyak pintu yang berlapis-lapis, maka orang yang bercouple tanpa lesen sah ini adalah orang yang telah memiliki semua kuncinya. Bila-bila saja dia boleh masuk ke alam perzinaan.

Bukankah saat berdua-duaan itu tidak lepas dari zina mata dengan bebas memandang?
Bukankah dengan berpacaran, ia akan sering melembut-lembutkan suara di hadapan kekanda/adindanya?
Bukankah orang yang berpacaran senantiasa memikirkan dan membayangkan keadaan kekanda/adindanya?
Maka farjinya pun akan segera mengikutinya. Akhirnya penyesalan tinggalah penyesalan.

Semoga anda sudah menemui formula bagaimana mahu bercinta berpaksikan wahyu. Mudah sahaja, ikut dengan taat apa yang Allah SWT dan Rasulullah SAW ajarkan kepada kita. Untuk ikut ajaran dan panduan itu, maka binalah dulu cinta anda kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, barulah insyaAllah anda tidak akan merasa berat dan beban untuk ikut dan patuh setiap tips cinta berpaksikan wahyu yang diberikan di atas. Selamat beramal dan selamat menemui cinta hakiki!

Cinta Berpaksikan Wahyu

Penulis baru-baru ini dijemput menjadi pembicara forum “Keagungan Cinta, Bunga Bukan Sekuntum, Kumbang Bukan Seekor, Tetapi…” anjuran sebuah persatuan mahasiswa di KUIS Selangor.

Berbicara tentang cinta di hadapan para pemuda dan pemudi Islam memerlukan satu kekuatan ruhiyah (HDA= Hubungan dengan Allah) dan interaksi yang tinggi dengan Al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW. Ini kerana generasi muda begitu ghairah dan teruja tatkala mendengar kalimah cinta. Dan semakin mencabar lagi, ramai juga para remaja remaji dan para pemuda pemudi Islam kita hari ini telah dipesongkan kefahaman mereka terhadap erti cinta yang sebenar, sehinggakan generasi muda ini terpedaya dengan cinta palsu lagi rapuh. Mereka lebih rela mendahului cintanya kepada manusia berbanding kepada cinta yang agung dan tertinggi yakni cinta kepada Allah SWT, Rasulullah SAW dan Islam, yang kita sebutkan sebagai cinta berpaksikan wahyu.

Asas Cinta Berpaksikan Wahyu
Walaubagaimanapun ada satu persoalan yang timbul. Siapa, di mana dan bagaimanakah model percintaan yang berpaksikan wahyu? Sudah tentu generasi muda ini memerlukan petunjuk dan model untuk mereka memahami dan menyelami erti cinta yang sebenar lantas mencontohinya. Hari ini contoh yang ada di luar sana kebanyakkan adalah cinta yang berpaksikan hawa nafsu dan kepentingan peribadi semata, sehingga berlaku perlanggaran syara’ dan adab-adab akhlak Islam. Cinta seringkali diperalatkan untuk melangsaikan keghairahan nafsu dan kebejadan iblis laknatullah. Ini menjadi satu cabaran buat umat Islam untuk mengetengahkan kepada para pemuda pemudi model cinta teragung agar mereka tidak kehilangan model rujukan.

Sebenarnya model itu ada pada diri Rasulullah SAW, para sahabat, para ulama dan para du’ah, tetapi tidak dipopularitikan atau dijadikan panduan dan ikutan, sebaliknya manusia hari ini lebih suka mempopularitikan model cinta palsu lagi rapuh kerana model tersebut glamour dan terkini kononnya. Media massa, media cetak dan media elektronik lebih dominan dan berminat mengetengahkan episod cinta manusia yang terpisah dari tujuan dan kemuliaan cinta itu sendiri. Mereka berjaya mengolah cinta yang berasaskan hawa nafsu menjadi cinta mulia dan agung. Demi kemakmuran manusia sejagat , kita mesti menangani fenomena cinta palsu ini dengan nilai fikrah yang suci dan iman yang komited kepada Allah SWT.

Islam tidak melarang kita bercinta selagi mana cintanya berpaksikan kepada wahyu. Bagaimana kita mahu bercinta berpaksikan kepada wahyu?

Pertamanya, sudah tentulah paksi kefahamannya sebelum bercinta adalah bersumberkan wahyu, bukan bersumberkan cinta barat yang slogannya cinta tanpa batas, cinta musim salji, cinta bollywood atau cinta melayu yang mula kehilangan adab tatasusilanya. Kesemua cinta tersebut asasnya dipengaruhi hawa nafsu dan bisikan syaitan.

Islam agama yang sempurna lagi lengkap, justeru Islam memandu manusia dalam segala hal, samada sebelum, semasa mahupun selepas melakukan sesuatu urusan. Contohnya, sebelum solat, ada persiapan dan mindsettingnya, semasa solat ada rukun, adab-adab wajib dan sunnatnya, dan selepas solat ada outcomes atau natijah yang harus dijelmakan oleh muslim dalam kehidupannya. Semuanya samada pra, ketika dan pasca sesuatu urusan itu mestilah asas dan paksinya bersumberkan wahyu. Tidak boleh kita pandai-pandai mencipta citarasa dan gaya kita sendiri. Bolehkah kita nak solat tanpa ada wudhu’? Bolehkah solat ikut ‘style’ yang kita suka? Bolehkah selepas solat kita minum arak, berjudi dan ber…… lagi? Dan makin teruk lagi kalau tak solat langsung.. kalau tak solat, hidup berpaksikan wahyu ke?

Begitu juga dalam urusan cinta, sebelum mahu bercinta, perlu ada kefahamannya, agar tidak tersalah faham. Untuk memahami cinta, kita tidak boleh pisahkan cinta dengan sang pemilik cinta, iaitu Allah SWT. Maka titik tolak untuk kita memulakan cinta, mestilah merujuk akreditasi yang telah Allah SWT tetapkan.
Kepada yang masih ‘single’ atau sedang berpacaran tanpa lesen sah, mari kita tadabbur, ayat cinta dari Allah SWT yang akan menjadi panduan untuk kita, apakah mindsetting yang betul dan tepat sebelum kita benar-benar mahu menemukan cinta yang terhebat. Allah SWT berfirman:

“Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa yang mereka kerjakan. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka…..” (An Nuur: 30 – 31)

Tundukan Pandanganmu
Sesungguhnya Islam berusaha keras membangun individu dan masyarakat yang bersih, jauh dari rangsangan-rangsangan berahi, dan dorongan-dorongan nafsu bergejolak setiap waktu. Proses rangsangan akan terus berjalan tanpa pernah henti, sehingga manusia mudah mengikut nafsu haiwaninya. Pandangan mata, dandanan yang mengundang selera, dan penampilan diri dan pemakaian yang tidak mengikut paksi syara’, menjadi bunga-bunga yang membangkitkan selera nafsu. Ketahuilah ramai yang terjatuh cinta adalah kerana faktor-faktor selera nafsu yang terbangkit dek kerana melihat si pulan dan si pulan.

Islam memandu kita untuk memulakan cinta, iaitu dengan menundukkan pandangannya terlebih dahulu sebelum mencari cinta manusia. Ertinya mengalihkan dengan cepat pandangan yang tanpa sengaja melihat sesuatu yang telah Allah haramkan. Menundukkan pandangan bagi seorang lelaki menunjukkan peribadi yang beradab mulia. Ia merupakan usaha untuk membersihkan jiwa dengan meredam gejolak nafsu yang ingin memperhatikan keindahan, pesona dan fitnah yang ada pada wajah atau fisik lawan jenisnya. Dengan menjaga pandangan ini, maka tertutuplah pintu pertama yang menyeret kepada penyimpangan dan godaan. Ini karektor peribadi yang jujur dalam mencari cinta.

Hari ini perasaan rindu dan sayang bergejolak antara lelaki dan wanita bukan mahram, puncanya, matanya telah pun awal-awal lagi melakukan zina mata, dia engkar kepada tips dan panduan Allah SWT. Maka sebenarnya perasaan cinta, rindu dan sayang itu muncul atas dasar nafsu, bukan wahyu.

Bercinta Bersama Syaitan?
Selepas kita lulus syarat pertama, menjaga pandangan, syarat seterusnya kita dengarkan pesanan Rasulullah SAW:

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat maka janganlah dia bertemu bersendirian di suatu tempat dengan seorang wanita yang tiada sertanya mahram daripadanya kerana sesungguhnya yang ketiganya tentulah syaitan.” ( Riwayat Imam Ahmad )

“Janganlah seseorang lelaki bertemu sendirian dengan seorang wanita yang tidak halal baginya kerana bahawasanya yang ketiganya tentu syaitan kecuali jika dengan mahramnya. ( Riwayat Imam Ahmad )

Kalau mahu bercinta, jangan ada langsung niat mahu berjumpa berdua-duaan. Maknanya,selama ini, pasangan couple ‘haram’ yang bertebaran di shopping complex, taman bunga, atas motor, tepi tasik, tepi laut dan sebagainya adalah pasangan yang tidak bercinta berpaksikan wahyu, sebaliknya saat mereka menyuburkan cinta, mereka ditemani syaitan. Wah! Indahnya cinta mereka!.

“Kalau nak buat juga, macamana, kami bukannya buat apa-apapun, Duduk-duduk aje, sembang-sembang aje”. Ayat ini anda boleh simpan dulu, nanti gunakan semula saat perbicaraan di mahkamah Allah SWT. Masa tu, jadilah peguam bela kepada diri sendiri dan gunakanlah hujah-hujah bernas anda itu.

Apakah kita masih tidak faham? Pasangan yang tetap merasakan bahawa cinta mereka yang belum dapat lesen sah ini betul dan tidak salah, sebenarnya telah pun membuat keputusan menolak cinta berpaksikan wahyu! Bahaya tu, lebih kurang sama tak menolak wahyu, menolak Al Quran, menolak Rasulullah SAW. menolak cara hidup Islam! Firman Allah SWT:


“Maka barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta. (Taha : 123-124)


Fikir-fikirkan.

Alam Penzinaan
Akhir sekali buat catatan kali ini, tips sebelum kita mahu bercinta, dan kita mahu bercinta berpaksikan wahyu, fahami pesanan ‘keras’ Rasulullah SAW buat kita semua:

”Sesungguhnya Allah menetapkan untuk anak adam bahagiannya dari zina, yang pasti akan mengenainya. Zina mata adalah dengan memandang, zina lisan adalah dengan berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan dan berangan-angan, lalu farji (kemaluan) yang akan membenarkan atau mendustakannya.” (HR. Bukhari & Muslim).

Kalaulah kita ibaratkan zina adalah sebuah ruangan yang memiliki banyak pintu yang berlapis-lapis, maka orang yang bercouple tanpa lesen sah ini adalah orang yang telah memiliki semua kuncinya. Bila-bila saja dia boleh masuk ke alam perzinaan.

Bukankah saat berdua-duaan itu tidak lepas dari zina mata dengan bebas memandang?
Bukankah dengan berpacaran, ia akan sering melembut-lembutkan suara di hadapan kekanda/adindanya?
Bukankah orang yang berpacaran senantiasa memikirkan dan membayangkan keadaan kekanda/adindanya?
Maka farjinya pun akan segera mengikutinya. Akhirnya penyesalan tinggalah penyesalan.

Semoga anda sudah menemui formula bagaimana mahu bercinta berpaksikan wahyu. Mudah sahaja, ikut dengan taat apa yang Allah SWT dan Rasulullah SAW ajarkan kepada kita. Untuk ikut ajaran dan panduan itu, maka binalah dulu cinta anda kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, barulah insyaAllah anda tidak akan merasa berat dan beban untuk ikut dan patuh setiap tips cinta berpaksikan wahyu yang diberikan di atas. Selamat beramal dan selamat menemui cinta hakiki!

Friday, December 24, 2010


Anda bercita-cita untuk menjadi cemerlang? Siapa model yang kita jadikannya sebagai teladan dalam kehidupan. Islam tidak pernah kurang dalam melahirkan suri teladan yang luar biasa dalam perjalanan risalahnya. Rasulullah SAW yang merupakan suri teladan terbaik di sepanjang kehidupan umat ini telah membentuk dan membina generasi contoh dan ikutan yang luarbiasa untuk kita jejaki dan teladani.

Pada pandangan anda, apakah kecemerlangan yang akan dapat kita contohi daripada seorang pemuda yang hanya bekerja sebagai pengembala kambing? Inilah luarbiasanya tarbiyah Rasulullah SAW, baginda mampu melakukan anjakan paradigma ke dalam hati dan jiwa seorang pemuda pengembala kambing sehingga akhirnya pemuda itu pernah diangkat menjadi Gabenor Mesir.

Ayuh kita menjejaki pemuda luarbiasa yang hebat dan cemerlang, ‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy.

Sayangkan Kambing
‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy adalah di antara 12 orang pemuda yang memeluk Islam dan tinggal jauh dari kota Madinah untuk mengembala kambing di kawasan perkampungan. Setelah memeluk Islam di Kota Madinah, beliau dan sahabat-sahabatnya terpaksa berangkat ke pendalaman kampung untuk meneruskan kerja asasi mereka, mengembala kambing.

Suatu hari mereka berbincang dan berpandangan: “Tiada gunanya jika kita tidak bertemu Rasulullah SAW setiap hari untuk memahami agama dan mendengar wahyu dari langit. Apa kata setiap hari seorang kalangan kita bergilir-gilir pergi ke Yathrib. TInggalkan kambingnya dan mereka yang tidak ikut serta kalangan kita akan menjaganya.

Pada pandangan anda, apakah respon ‘Uqbah?

‘Uqbah telah berkata:

“Kamu semua pergilah bergilir-gilir bertemu Rasulullah SAW. Biar saya sahaja yang menjaga kambing kamu semua. Kerana saya sangat kasihan kepada kambing saya untuk ditinggalkan kepada orang lain.”

Pelik jawapan ‘Uqbah kan? Dia lebih sayangkan kambingnya daripada bertemu dengan Rasulullah SAW. Terkadang kita juga begitu, kita lebih sayangkan sesuatu sehingga tidak sanggup untuk melepaskannya atau meninggalkannya berbanding daripada melakukan perubahan dan anjakan paradigma untuk menuju kecemerlangan yang lebih besar dan hakiki. Kita sering berfikiran negatif dan tidak yakin untuk melakukan perubahan yang terbaik.

Tetapi kisah ‘Uqbah ini insyaAllah akan mengubah persepsi kita tentang kehidupan. Setelah saban hari sahabat-sahabat ‘Uqbah bergilir-gilir keluar mengunjungi Rasulullah SAW, ,mereka pulang membawa pelbagai ilmu dan ayat-ayat Allah SWT.

‘Uqbah berkata:

“Apabila mereka pulang, saya mengambil apa yang mereka dengar. Saya belajar apa yang mereka fahami. Namun setelah beberapa ketika, saya memuhasabah diri saya. Saya sudah buat kesilapan. Adakah disebabkan beberapa ekor kambing yang tidak menggemuk dan mengkayakan, saya sanggup mempersia-siakan diri saya daripada bersahabat dengan Rasulullah SAW. Saya juga merugi kerana idak mengambil kefahaman agama daripada mulut baginda SAW sendiri tanpa perantaraan. Kemudian saya meninggalkan kambing-kambing saya dan pergi ke Madinah untuk tinggal di masjid dekat dengan Rasulullah SAW. “

Muhasabah dan Bertindaklah
Inilah ciri pertama jika anda mahu cemerlang dan berjaya, muhasabah, kenali kelemahan dan kesilapan diri. Lakukan analisis SWOT pada diri sendiri (Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman). Kemudian lakukan perubahan dengan berhijrah, meninggalkan sikap, pemikiran dan cita-cita kerdil kepada sikap, pemikiran dan cita-cita yang lebih tinggi dan besar manfaatnya pada diri kita sendiri.
Untuk lakukan penghijrahan dan anjakan paradigma memerlukan keberanian diri. ‘Uqbah mengajar kita untuk berani membuat keputusan, bertindak lakukan perubahan, yakin dengan keputusan dan berserah kepada Allah SWT semata. Beliau tidak pernah menyangka bahawa natijah dari hijrah dan keputusan besar yang telah beliau lakukan, dengan izin Allah SWT, beliau akhirnya menjadi seorang ulama sahabat yang tersohor, syeikh qurra (mahir dengan bacaan Al Quran, ilmuwan profesional, panglima terkemuka yang membuka negeri Islam dan gabenor yang terbilang.

Beliau tidak terbayang ketika membuat keputusan meninggalkan kambingnya dan bergerak menuju Allah dan Rasul-NYA, beliau akan diletakkan di barisan hadapan tentera ketika membuka pusat dunia, Damsyik. Beliau akhirnya Allah izin memampukan beliau membina sebuah rumahdi kebun yang menghijau yang terletak di Bab Tuma (salah sebuah pintu masuk ke kota lama Damsyik).

‘Uqbah juga tidak tergambar bahawa satu hari kelak, beliau menajdi salah seorang panglima yang membuka ‘Zamrud Hijau Dunia’, Mesir. Bahkan menjadi gabenor di sana.

Asas Kecemerlangan Ialah KEIMANAN
Subhanallah, luarbiasa! Inilah kunci kejayaan yang sebenar. Lakukan perubahan , penghijrahan dan anjakan paradigma kerana dan demi memenuhi tuntutan Allah dan Rasul. InsyaAllah, Allah akan membantu dan bersama-sama dengan kita. Allah akan memuliakan kita disisinya di dunia, dan pasti di akhirat.
Bukanlah bermakna mengembala kambing itu kerja yang tidak mulia, jangan salah faham, sedangkan Rasulullah SAW sendiri pernah mengembala kambing. Sebaliknya mesej dalam kisah ‘Uqbah ini cuba untuk mentarbiyah kita bahawa kita boleh berjaya untuk melakukan apa sahaja yang kita ingini, menjadi doktor pakar, usahawan berjaya, penternak kambing berjaya, guru terbilang, atau apa sahaja yang diimpikan, namun titik tolak dan muntalaqnya mestilah berpaksikan mencari keredhaan Allah SWT semata dan meneruskan perjuangan risalah dakwah Rasulullah SAW.

Mungkin selama ini kita berusaha untuk cemerlang dan berjaya, tetapi asasnya hanya kerana kepentingan diri sendiri, dan kemewahan dunia semata, tidak dikaitkan langsung dengan hakikat penghambaan kepada Allah dan kebersamaan dalam perjuangan dakwah Rasulullah SAW. Terlalu kerdil aspirasi kehidupan kita di sisi Allah. Dan kalau kita berjaya pundengan aspirasi kerdil tersebut, kejayaan itu adalah palsu, kerana di akhirat kelak, kejayaan itu tidak dapat menyertai kita sebagai bukti amal yang sebenarnya. Bimbang-bimbang ianya menjadi beban kepada kita saat penghisaban di hadapan Allah SWT.

‘Uqbah telah mengajar kita sesuatu yang bermakna dalam kehidupan ini. Daripada sekadar menjadi pemuda kerdil kepada pemimpin umat. Rahsianya, mulakan dengan ‘bedah siasat’ terhadap diri kita dengan jujur. Luruskan kembali cita-cita dan matlamat kehidupan kita. Kepada yang masih tercari-cari momentum kejayaan, lakukan analisis SWOT dan muhasabah. Hijrahlah dari kelalaian, kealpaan dan cita-cita kerdil kepada keseriusan, kesungguhan dan cita-cita yang tinggi, juruskan niat dan tujuan kerana Allah dan Rasul, buktikan dengan tindakan usaha tanpa kenal penat dan lelah, akhirnya bulatkan keyakinan sepenuhnya kepada janji Allah, insyaAllah anda bakal menjadi pemuda Islam yang didambakan ummat.

Nantikan ibrah yang seterusnya dari pengalaman kehidupan ‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy. InsyaAllah akan membangkitkan lagi motivasi jiwa dan iman anda untuk melakukan anjakan paradigma daripada pemuda biasa-biasa kepada pemuda yang luar dari biasa!

Rahsia Kecemerlangan: Belajar Dari ‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy


Anda bercita-cita untuk menjadi cemerlang? Siapa model yang kita jadikannya sebagai teladan dalam kehidupan. Islam tidak pernah kurang dalam melahirkan suri teladan yang luar biasa dalam perjalanan risalahnya. Rasulullah SAW yang merupakan suri teladan terbaik di sepanjang kehidupan umat ini telah membentuk dan membina generasi contoh dan ikutan yang luarbiasa untuk kita jejaki dan teladani.

Pada pandangan anda, apakah kecemerlangan yang akan dapat kita contohi daripada seorang pemuda yang hanya bekerja sebagai pengembala kambing? Inilah luarbiasanya tarbiyah Rasulullah SAW, baginda mampu melakukan anjakan paradigma ke dalam hati dan jiwa seorang pemuda pengembala kambing sehingga akhirnya pemuda itu pernah diangkat menjadi Gabenor Mesir.

Ayuh kita menjejaki pemuda luarbiasa yang hebat dan cemerlang, ‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy.

Sayangkan Kambing
‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy adalah di antara 12 orang pemuda yang memeluk Islam dan tinggal jauh dari kota Madinah untuk mengembala kambing di kawasan perkampungan. Setelah memeluk Islam di Kota Madinah, beliau dan sahabat-sahabatnya terpaksa berangkat ke pendalaman kampung untuk meneruskan kerja asasi mereka, mengembala kambing.

Suatu hari mereka berbincang dan berpandangan: “Tiada gunanya jika kita tidak bertemu Rasulullah SAW setiap hari untuk memahami agama dan mendengar wahyu dari langit. Apa kata setiap hari seorang kalangan kita bergilir-gilir pergi ke Yathrib. TInggalkan kambingnya dan mereka yang tidak ikut serta kalangan kita akan menjaganya.

Pada pandangan anda, apakah respon ‘Uqbah?

‘Uqbah telah berkata:

“Kamu semua pergilah bergilir-gilir bertemu Rasulullah SAW. Biar saya sahaja yang menjaga kambing kamu semua. Kerana saya sangat kasihan kepada kambing saya untuk ditinggalkan kepada orang lain.”

Pelik jawapan ‘Uqbah kan? Dia lebih sayangkan kambingnya daripada bertemu dengan Rasulullah SAW. Terkadang kita juga begitu, kita lebih sayangkan sesuatu sehingga tidak sanggup untuk melepaskannya atau meninggalkannya berbanding daripada melakukan perubahan dan anjakan paradigma untuk menuju kecemerlangan yang lebih besar dan hakiki. Kita sering berfikiran negatif dan tidak yakin untuk melakukan perubahan yang terbaik.

Tetapi kisah ‘Uqbah ini insyaAllah akan mengubah persepsi kita tentang kehidupan. Setelah saban hari sahabat-sahabat ‘Uqbah bergilir-gilir keluar mengunjungi Rasulullah SAW, ,mereka pulang membawa pelbagai ilmu dan ayat-ayat Allah SWT.

‘Uqbah berkata:

“Apabila mereka pulang, saya mengambil apa yang mereka dengar. Saya belajar apa yang mereka fahami. Namun setelah beberapa ketika, saya memuhasabah diri saya. Saya sudah buat kesilapan. Adakah disebabkan beberapa ekor kambing yang tidak menggemuk dan mengkayakan, saya sanggup mempersia-siakan diri saya daripada bersahabat dengan Rasulullah SAW. Saya juga merugi kerana idak mengambil kefahaman agama daripada mulut baginda SAW sendiri tanpa perantaraan. Kemudian saya meninggalkan kambing-kambing saya dan pergi ke Madinah untuk tinggal di masjid dekat dengan Rasulullah SAW. “

Muhasabah dan Bertindaklah
Inilah ciri pertama jika anda mahu cemerlang dan berjaya, muhasabah, kenali kelemahan dan kesilapan diri. Lakukan analisis SWOT pada diri sendiri (Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman). Kemudian lakukan perubahan dengan berhijrah, meninggalkan sikap, pemikiran dan cita-cita kerdil kepada sikap, pemikiran dan cita-cita yang lebih tinggi dan besar manfaatnya pada diri kita sendiri.
Untuk lakukan penghijrahan dan anjakan paradigma memerlukan keberanian diri. ‘Uqbah mengajar kita untuk berani membuat keputusan, bertindak lakukan perubahan, yakin dengan keputusan dan berserah kepada Allah SWT semata. Beliau tidak pernah menyangka bahawa natijah dari hijrah dan keputusan besar yang telah beliau lakukan, dengan izin Allah SWT, beliau akhirnya menjadi seorang ulama sahabat yang tersohor, syeikh qurra (mahir dengan bacaan Al Quran, ilmuwan profesional, panglima terkemuka yang membuka negeri Islam dan gabenor yang terbilang.

Beliau tidak terbayang ketika membuat keputusan meninggalkan kambingnya dan bergerak menuju Allah dan Rasul-NYA, beliau akan diletakkan di barisan hadapan tentera ketika membuka pusat dunia, Damsyik. Beliau akhirnya Allah izin memampukan beliau membina sebuah rumahdi kebun yang menghijau yang terletak di Bab Tuma (salah sebuah pintu masuk ke kota lama Damsyik).

‘Uqbah juga tidak tergambar bahawa satu hari kelak, beliau menajdi salah seorang panglima yang membuka ‘Zamrud Hijau Dunia’, Mesir. Bahkan menjadi gabenor di sana.

Asas Kecemerlangan Ialah KEIMANAN
Subhanallah, luarbiasa! Inilah kunci kejayaan yang sebenar. Lakukan perubahan , penghijrahan dan anjakan paradigma kerana dan demi memenuhi tuntutan Allah dan Rasul. InsyaAllah, Allah akan membantu dan bersama-sama dengan kita. Allah akan memuliakan kita disisinya di dunia, dan pasti di akhirat.
Bukanlah bermakna mengembala kambing itu kerja yang tidak mulia, jangan salah faham, sedangkan Rasulullah SAW sendiri pernah mengembala kambing. Sebaliknya mesej dalam kisah ‘Uqbah ini cuba untuk mentarbiyah kita bahawa kita boleh berjaya untuk melakukan apa sahaja yang kita ingini, menjadi doktor pakar, usahawan berjaya, penternak kambing berjaya, guru terbilang, atau apa sahaja yang diimpikan, namun titik tolak dan muntalaqnya mestilah berpaksikan mencari keredhaan Allah SWT semata dan meneruskan perjuangan risalah dakwah Rasulullah SAW.

Mungkin selama ini kita berusaha untuk cemerlang dan berjaya, tetapi asasnya hanya kerana kepentingan diri sendiri, dan kemewahan dunia semata, tidak dikaitkan langsung dengan hakikat penghambaan kepada Allah dan kebersamaan dalam perjuangan dakwah Rasulullah SAW. Terlalu kerdil aspirasi kehidupan kita di sisi Allah. Dan kalau kita berjaya pundengan aspirasi kerdil tersebut, kejayaan itu adalah palsu, kerana di akhirat kelak, kejayaan itu tidak dapat menyertai kita sebagai bukti amal yang sebenarnya. Bimbang-bimbang ianya menjadi beban kepada kita saat penghisaban di hadapan Allah SWT.

‘Uqbah telah mengajar kita sesuatu yang bermakna dalam kehidupan ini. Daripada sekadar menjadi pemuda kerdil kepada pemimpin umat. Rahsianya, mulakan dengan ‘bedah siasat’ terhadap diri kita dengan jujur. Luruskan kembali cita-cita dan matlamat kehidupan kita. Kepada yang masih tercari-cari momentum kejayaan, lakukan analisis SWOT dan muhasabah. Hijrahlah dari kelalaian, kealpaan dan cita-cita kerdil kepada keseriusan, kesungguhan dan cita-cita yang tinggi, juruskan niat dan tujuan kerana Allah dan Rasul, buktikan dengan tindakan usaha tanpa kenal penat dan lelah, akhirnya bulatkan keyakinan sepenuhnya kepada janji Allah, insyaAllah anda bakal menjadi pemuda Islam yang didambakan ummat.

Nantikan ibrah yang seterusnya dari pengalaman kehidupan ‘Uqbah bin ‘Amir al Juhaniy. InsyaAllah akan membangkitkan lagi motivasi jiwa dan iman anda untuk melakukan anjakan paradigma daripada pemuda biasa-biasa kepada pemuda yang luar dari biasa!

Tuesday, December 21, 2010

Dalam satu mesyuarat tergempar yang diadakan di Darun Nadwah, Mekah, sekumpulan manusia berkumpul dan berfikir apa yang patut mereka lakukan untuk menjatuhkan Muhammad. Pelbagai idea dan pandangan telah diutarakan, namun semuanya dirasakan tidak efektif, kecuali ada satu pandangan yang menarik perhatian mereka:

“Aku punya satu cadangan. Kita pilih tiga puluh pemuda yang kuat-kuat dari seluruh kabilah suku Quraisy. Kita berikan mereka setiap seorang sebilah pedang yang tajam. Kemudian suruh mereka menebas Muhammad serentak. Dengan begitu, darah Muhammad tumpah di tangan kabilah-kabilah ini.”

Itulah pandangan populis dari Abu Jahal, gengster besar yang menentang dakwah Rasulullah SAW.

Apa yang boleh kita belajar dari situasi ini?

Al Haq vs Al Bathil

Pertama, pakatan jahiliah dan penentang kebenaran, mereka bersekongkol dan bersatu hati untuk melemahkan kebenaran hatta sedia untuk menghancurkan Islam dengan apa cara sekalipun, asalkan kemenangan berpihak kepada mereka. Ini yang kita perlu sedar. Sejarah ini akan terus beulang dan berulang. Menariknya mereka akan mengadakan ‘musyawarah’ dan bersungguh-sungguh memberikan buah fikiran untuk mencari jalan terbaik memenangkan kebatilan yang mereka yakini. Mereka serius terlibat untuk memberi dokongan dan sokongan. Dan mereka bersatu mencari jalan untuk melemahkan Islam.

Tahukah anda bahawa Yahudi Israel telah memulakan perancangan menubuhkan Negara haram mereka sejak tahun 1897 dalam Kongres Pertama Zionis di Switzerland . Pada tahun 1917, melalui Perisytiharan Balfour kerajaan Britain berjanji untuk menyokong penubuhan negara Yahudi di Palestin. Pada tahun 1936, Suruhanjaya Peel mencadangkan Palestin dibahagikan kepada negara untuk orang Yahudi dan negara untuk orang Arab. Negara-negara Arab dan rakyat Palestin tidak bersetuju dan menentang usaha jahat barat dan Yahudi, Namun saat itu negara Arab dan umat Islam tidak punyai kekuatan akibat perpecahan.
Hasilnya adalah Resolusi 181 yang membahagikan Palestin di antara orang Yahudi dan Arab. Yahudi menerima 56% kawasan mandat British yang diduduki oleh ramai orang Yahudi sementara Jerusalem akan ditadbir oleh PBB. Pelan ini diterima oleh majoriti masyarakat Yahudi tetapi ditolak oleh masyarakat Arab.

Pada 29 November 1947, pelan ini diundi dalam Perhimpunan Agung PBB. Keputusannya 33 menyokong, 13 menentang dan 10 berkecuali.

Demikianlah kebatilan dibela dan diperjuangkan dengan bersungguh-sungguh oleh para pendukungnya, Oleh kerana itulah Ali bin Abi Thalib ra pernah menyatakan :

"Al-haq yang tidak diurus dengan baik akan dikalahkan oleh Al-bathil yang terurus dengan baik".

Benarkah begitu? Secara jujur mari kita melihat ealiti umat Islam hari ini? Tidak perlu pergi jauh, kita menilai realiti diri umat, diri kita. Bagaimana dengan kita semua? Masih menyendiri di dalam rumah atau bilik masing-masing dan tidak ambil kisah dengan situasi umat dan Islam masakini?

Atau masih menjadi juara dalam ‘mesyuarat kedai kopi’ dan menjadi pengkritik hebat akan pelbagai isu yang dibangkitkan. Semua orang tak kena dan tak betul…selepas penat minum teh dan kopi, pulang ke rumah tanpa melakukan sebarang usaha pembaikan diri dan umat.

Bagaimana pula khabar institusi surau dan masjid? Masih tercari-cari qariah masjid yang sedia berbakti untuk memakmurkan surau dan masjid. Sedangkan kedua institusi ini amat penting dalam mentarbiyah umat, namun terkadang terkapar dan tidak berfungsi dengan baik kerana ketiadaan individu yang sanggup menawar diri (meluangkan masa) untuk bersama dalam pasukan al haq untuk merancang program dakwah, tarbiyah dan keilmuan di surau dan masjid.

Sedangkan hakikatnya, kerja-kerja dakwah dan men”soleh”kan umat bukan kerja mengisi masa lapang dalam kehidupan kita, tetapi ianya sunnah terbesar yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Rasulullah SAW dan para sahabat RA berdakwah secara sedar dan faham , mereka mencagarkan kehidupan mereka dengan segala pengorbanan yang terbaik dan termampu mereka berikan demi membumikan kalimat tauhid.

Pemuda: Kekuatan Islam atau Agen Bathil?

Keduanya, pro jahiliyah juga menjadikan pemuda sebagai agen pelaksana perancangan jahat mereka. Jahiliyah sedia menghimpun para pemuda mereka yang terbaik untuk mendokong cita-cita mereka. Tahukah kita bahawa gerombolan pemuda dan pemudi Yahudi datang dari barat, timur, utara dan selatan, meninggalkan tanah tumpah darah mereka semata untuk mendirikan negara haram Israel di atas puing-puing bangunan dan darah para syuhada Palestin yang berserakan. Bahkan mereka tidak puas dengan Israel yang kecil itu. Mereka menyeru kepada penubuhan “Israel Raya” iaitu menguasai seluruh daerah sepanjang Sungai Eufrat ke sungai Nil. Anak-anak mereka semenjak kecil diwajibkan mempelajari dan menguasai kitab Thalmud, sumber rujukan mereka yang antara kandungannya mendidik anak –anak dan pemuda mereka bahawa bangsa mereka adalah bangsa terbaik dan bangsa lain adalah binatang dan tunggangan untuk mereka.

Apa khabar pula dengan remaja dan pemuda kita saat ini? Kepada ibu bapa yang memiliki anak remaja dan remaji, saat ini, di mana anak muda mudimu? Sedang menelaah ilmu, mempersiapkan diri untuk menjadi pemimpin masa depan Islam yang berintegriti dan berketerampilan, atau sedang menghabiskan masa entah ke mana sehinggakan kita pun tidak sedar dan ketahui di mana mereka saat ini?

Bagaimana pula penghayatan pemuda dan pemudi kita dengan Al Quran? Di hati atau dalam almari? Menjadi cara hidup atau sekadar penghias dinding rumah?

Sesungguhnya, musuh Islam sedar bahawa Islam juga diperkuatkan oleh para pemuda. Justeru mereka juga telah mengadakan konspirasi dan perancangan terperinci untuk merosakan potensi dan kekuatan para pemuda Islam agar pemuda dan pemudi Islam tidak mampu bersaing dan sekualiti dengan pemuda dan pemudi mereka.

Mereka telah berjaya mempengaruhi para pemuda pemudi Islam dengan pelbagai cara dan pendekatan agar jauh dari sumber kekuatan Islam yang sebenar. Dalam satu khutbah yang disampaikan oleh Dr. Yusof al-Qaradhawi, beliau menyebut:

“Demi Allah, saya terpukul menyaksikan fenomena menyedihkan yang berlaku di kalangan pemuda, baik di kalangan Arab mahupun kaum muslimin. Pemuda Islam menghadapi fenomena lemahnya akhlak dan sukakan kemungkaran. Para pemuda Islam tidak memiliki impian dan cita-cita besar untuk menegakkan risalah dalam hidup mereka. Andai mereka ada cita-cita mulia ini, pastilah mereka tidak akan memikirkan perkara-perkara yang telah menyisihkan jatidiri mereka sebagai muslim.”

Keluhan ulama tersohor ini ada benarnya. Hari ini yang menjadi agen cara hidup barat dan bukan Islam bukan diterajui oleh pemuda barat, tetapi dipimpin dan dibarisi oleh anak muda Islam sendiri. Pemuda barat kini telah menjadi idol dan pujaan anak muda Islam. Anak muda Islam menjadi pengikut setia mereka dan bersedia mempertahankan pegangan dan kefahaman mereka yang semakin jauh dari kebenaran.

Apakah kita ketiadaan pemuda pemudi Islam yang boleh diharapkan? Yakinlah, Islam tidak akan pernah kehilangan pemuda rabbani yang mulia yang sedia mempertahankan kalimah thoiyyibah. Malahan Islam pernah melahirkan pemuda contoh yang luarbiasa untuk kita jadikan teladan dalam kehidupan kita. Saidina Ali bin Abi Talib, pemuda luarbiasa yang semenjak kecil telah bergabung dengan dakwah Rasulullah SAW. Islam dihiasi dengan kewibawaan Mu’sab Bin Umair, pemuda yang pernah diusir dan diharamkan menyentuh kekayaan keluarganya sendiri, yang akhirnya menjadi murabbi dan da’i “special” dikirimkan oleh Rasulullah SAW meneruskan misi dakwah ke Madinah sehingga mencetuskan fenomena baru di Madinah. Dan ramai lagi para pemuda yang bergabung dengan pasukan dakwah Rasulullah SAW. Mereka bersungguh dan serius berhimpun di sekeliling Rasulullah SAW, menanti arahan dengan penuh siap siaga, memimpin umat mendepani dakwah dan berjihad mempertahankan kalimah Allah!

Andai sahaja pemuda pemudi Islam kita ini berfikir dan bertindak seperti Usamah bin Zaid, seusia 18 tahun memimpin pasukan jihad yang dibelakangnya dibarisi oleh sahabat-sahabat terkemuka, atau berfikir dan memiliki kualiti diri seperti Muhammad Bin Al-Qasim Ats-Tsaqafi yang memimpin pasukan Islam untuk membuka India saat beliau berusia 17 tahun, apakah ianya mustahil untuk dilahirkan kembali?

Kita perlu bersama dan bersatu hati, melakukan sinergi melahirkan kembali pemuda pemudi yang sedar dan faham akan tanggungjawab mereka terhadap Islam. Mereka yang sedar dan faham, akan melahirkan pemuda pemudi yang memiliki sahsiah dan peribadi unggul, kekuatan iman dan taqwa yang tinggi dan semangat juang yang tidak kenal penat dan lelah dalam membumikan masa depan adalah milik Islam. Dan kita adalah sebahagian dari pemuda pemudi tersebut, insyaAllah!

Ayuh, persiapkan dirimu!

Pada Diri Pemuda Ada Kekuatan

Dalam satu mesyuarat tergempar yang diadakan di Darun Nadwah, Mekah, sekumpulan manusia berkumpul dan berfikir apa yang patut mereka lakukan untuk menjatuhkan Muhammad. Pelbagai idea dan pandangan telah diutarakan, namun semuanya dirasakan tidak efektif, kecuali ada satu pandangan yang menarik perhatian mereka:

“Aku punya satu cadangan. Kita pilih tiga puluh pemuda yang kuat-kuat dari seluruh kabilah suku Quraisy. Kita berikan mereka setiap seorang sebilah pedang yang tajam. Kemudian suruh mereka menebas Muhammad serentak. Dengan begitu, darah Muhammad tumpah di tangan kabilah-kabilah ini.”

Itulah pandangan populis dari Abu Jahal, gengster besar yang menentang dakwah Rasulullah SAW.

Apa yang boleh kita belajar dari situasi ini?

Al Haq vs Al Bathil

Pertama, pakatan jahiliah dan penentang kebenaran, mereka bersekongkol dan bersatu hati untuk melemahkan kebenaran hatta sedia untuk menghancurkan Islam dengan apa cara sekalipun, asalkan kemenangan berpihak kepada mereka. Ini yang kita perlu sedar. Sejarah ini akan terus beulang dan berulang. Menariknya mereka akan mengadakan ‘musyawarah’ dan bersungguh-sungguh memberikan buah fikiran untuk mencari jalan terbaik memenangkan kebatilan yang mereka yakini. Mereka serius terlibat untuk memberi dokongan dan sokongan. Dan mereka bersatu mencari jalan untuk melemahkan Islam.

Tahukah anda bahawa Yahudi Israel telah memulakan perancangan menubuhkan Negara haram mereka sejak tahun 1897 dalam Kongres Pertama Zionis di Switzerland . Pada tahun 1917, melalui Perisytiharan Balfour kerajaan Britain berjanji untuk menyokong penubuhan negara Yahudi di Palestin. Pada tahun 1936, Suruhanjaya Peel mencadangkan Palestin dibahagikan kepada negara untuk orang Yahudi dan negara untuk orang Arab. Negara-negara Arab dan rakyat Palestin tidak bersetuju dan menentang usaha jahat barat dan Yahudi, Namun saat itu negara Arab dan umat Islam tidak punyai kekuatan akibat perpecahan.
Hasilnya adalah Resolusi 181 yang membahagikan Palestin di antara orang Yahudi dan Arab. Yahudi menerima 56% kawasan mandat British yang diduduki oleh ramai orang Yahudi sementara Jerusalem akan ditadbir oleh PBB. Pelan ini diterima oleh majoriti masyarakat Yahudi tetapi ditolak oleh masyarakat Arab.

Pada 29 November 1947, pelan ini diundi dalam Perhimpunan Agung PBB. Keputusannya 33 menyokong, 13 menentang dan 10 berkecuali.

Demikianlah kebatilan dibela dan diperjuangkan dengan bersungguh-sungguh oleh para pendukungnya, Oleh kerana itulah Ali bin Abi Thalib ra pernah menyatakan :

"Al-haq yang tidak diurus dengan baik akan dikalahkan oleh Al-bathil yang terurus dengan baik".

Benarkah begitu? Secara jujur mari kita melihat ealiti umat Islam hari ini? Tidak perlu pergi jauh, kita menilai realiti diri umat, diri kita. Bagaimana dengan kita semua? Masih menyendiri di dalam rumah atau bilik masing-masing dan tidak ambil kisah dengan situasi umat dan Islam masakini?

Atau masih menjadi juara dalam ‘mesyuarat kedai kopi’ dan menjadi pengkritik hebat akan pelbagai isu yang dibangkitkan. Semua orang tak kena dan tak betul…selepas penat minum teh dan kopi, pulang ke rumah tanpa melakukan sebarang usaha pembaikan diri dan umat.

Bagaimana pula khabar institusi surau dan masjid? Masih tercari-cari qariah masjid yang sedia berbakti untuk memakmurkan surau dan masjid. Sedangkan kedua institusi ini amat penting dalam mentarbiyah umat, namun terkadang terkapar dan tidak berfungsi dengan baik kerana ketiadaan individu yang sanggup menawar diri (meluangkan masa) untuk bersama dalam pasukan al haq untuk merancang program dakwah, tarbiyah dan keilmuan di surau dan masjid.

Sedangkan hakikatnya, kerja-kerja dakwah dan men”soleh”kan umat bukan kerja mengisi masa lapang dalam kehidupan kita, tetapi ianya sunnah terbesar yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Rasulullah SAW dan para sahabat RA berdakwah secara sedar dan faham , mereka mencagarkan kehidupan mereka dengan segala pengorbanan yang terbaik dan termampu mereka berikan demi membumikan kalimat tauhid.

Pemuda: Kekuatan Islam atau Agen Bathil?

Keduanya, pro jahiliyah juga menjadikan pemuda sebagai agen pelaksana perancangan jahat mereka. Jahiliyah sedia menghimpun para pemuda mereka yang terbaik untuk mendokong cita-cita mereka. Tahukah kita bahawa gerombolan pemuda dan pemudi Yahudi datang dari barat, timur, utara dan selatan, meninggalkan tanah tumpah darah mereka semata untuk mendirikan negara haram Israel di atas puing-puing bangunan dan darah para syuhada Palestin yang berserakan. Bahkan mereka tidak puas dengan Israel yang kecil itu. Mereka menyeru kepada penubuhan “Israel Raya” iaitu menguasai seluruh daerah sepanjang Sungai Eufrat ke sungai Nil. Anak-anak mereka semenjak kecil diwajibkan mempelajari dan menguasai kitab Thalmud, sumber rujukan mereka yang antara kandungannya mendidik anak –anak dan pemuda mereka bahawa bangsa mereka adalah bangsa terbaik dan bangsa lain adalah binatang dan tunggangan untuk mereka.

Apa khabar pula dengan remaja dan pemuda kita saat ini? Kepada ibu bapa yang memiliki anak remaja dan remaji, saat ini, di mana anak muda mudimu? Sedang menelaah ilmu, mempersiapkan diri untuk menjadi pemimpin masa depan Islam yang berintegriti dan berketerampilan, atau sedang menghabiskan masa entah ke mana sehinggakan kita pun tidak sedar dan ketahui di mana mereka saat ini?

Bagaimana pula penghayatan pemuda dan pemudi kita dengan Al Quran? Di hati atau dalam almari? Menjadi cara hidup atau sekadar penghias dinding rumah?

Sesungguhnya, musuh Islam sedar bahawa Islam juga diperkuatkan oleh para pemuda. Justeru mereka juga telah mengadakan konspirasi dan perancangan terperinci untuk merosakan potensi dan kekuatan para pemuda Islam agar pemuda dan pemudi Islam tidak mampu bersaing dan sekualiti dengan pemuda dan pemudi mereka.

Mereka telah berjaya mempengaruhi para pemuda pemudi Islam dengan pelbagai cara dan pendekatan agar jauh dari sumber kekuatan Islam yang sebenar. Dalam satu khutbah yang disampaikan oleh Dr. Yusof al-Qaradhawi, beliau menyebut:

“Demi Allah, saya terpukul menyaksikan fenomena menyedihkan yang berlaku di kalangan pemuda, baik di kalangan Arab mahupun kaum muslimin. Pemuda Islam menghadapi fenomena lemahnya akhlak dan sukakan kemungkaran. Para pemuda Islam tidak memiliki impian dan cita-cita besar untuk menegakkan risalah dalam hidup mereka. Andai mereka ada cita-cita mulia ini, pastilah mereka tidak akan memikirkan perkara-perkara yang telah menyisihkan jatidiri mereka sebagai muslim.”

Keluhan ulama tersohor ini ada benarnya. Hari ini yang menjadi agen cara hidup barat dan bukan Islam bukan diterajui oleh pemuda barat, tetapi dipimpin dan dibarisi oleh anak muda Islam sendiri. Pemuda barat kini telah menjadi idol dan pujaan anak muda Islam. Anak muda Islam menjadi pengikut setia mereka dan bersedia mempertahankan pegangan dan kefahaman mereka yang semakin jauh dari kebenaran.

Apakah kita ketiadaan pemuda pemudi Islam yang boleh diharapkan? Yakinlah, Islam tidak akan pernah kehilangan pemuda rabbani yang mulia yang sedia mempertahankan kalimah thoiyyibah. Malahan Islam pernah melahirkan pemuda contoh yang luarbiasa untuk kita jadikan teladan dalam kehidupan kita. Saidina Ali bin Abi Talib, pemuda luarbiasa yang semenjak kecil telah bergabung dengan dakwah Rasulullah SAW. Islam dihiasi dengan kewibawaan Mu’sab Bin Umair, pemuda yang pernah diusir dan diharamkan menyentuh kekayaan keluarganya sendiri, yang akhirnya menjadi murabbi dan da’i “special” dikirimkan oleh Rasulullah SAW meneruskan misi dakwah ke Madinah sehingga mencetuskan fenomena baru di Madinah. Dan ramai lagi para pemuda yang bergabung dengan pasukan dakwah Rasulullah SAW. Mereka bersungguh dan serius berhimpun di sekeliling Rasulullah SAW, menanti arahan dengan penuh siap siaga, memimpin umat mendepani dakwah dan berjihad mempertahankan kalimah Allah!

Andai sahaja pemuda pemudi Islam kita ini berfikir dan bertindak seperti Usamah bin Zaid, seusia 18 tahun memimpin pasukan jihad yang dibelakangnya dibarisi oleh sahabat-sahabat terkemuka, atau berfikir dan memiliki kualiti diri seperti Muhammad Bin Al-Qasim Ats-Tsaqafi yang memimpin pasukan Islam untuk membuka India saat beliau berusia 17 tahun, apakah ianya mustahil untuk dilahirkan kembali?

Kita perlu bersama dan bersatu hati, melakukan sinergi melahirkan kembali pemuda pemudi yang sedar dan faham akan tanggungjawab mereka terhadap Islam. Mereka yang sedar dan faham, akan melahirkan pemuda pemudi yang memiliki sahsiah dan peribadi unggul, kekuatan iman dan taqwa yang tinggi dan semangat juang yang tidak kenal penat dan lelah dalam membumikan masa depan adalah milik Islam. Dan kita adalah sebahagian dari pemuda pemudi tersebut, insyaAllah!

Ayuh, persiapkan dirimu!

Wednesday, December 15, 2010


Beberapa orang tentera Yahudi Israel melepaskan berdas-das tembakan ke udara dengan penuh kegembiraan setelah mereka berjaya membunuh dua orang pemuda yang dikehendaki. Kedua pemuda tersebut merupakan komandan batalion ‘Izzudin Al Qassam”. Mereka berdua ialah ‘Imaad Aql berusia 24 tahun dan Khalid Zeir berusia 26 tahun pada saat kesyahidan mereka.

Berapa umur anda saat ini? Apa pekerjaan dan aktiviti anda saat ini? Apakah selari dengan peribadi dan perjuangan kedua mujahid di atas? Atau anda sendiri tidak pernah mengenal identiti mereka?

Mencontohi Amal ‘Imaad Aql

‘Imaad Aql lahir pada 9/6/1971. Namanya ‘Imaad di pilih oleh keluarganya sempena nama panglima Islam yang menentang tentera salib, 'Imaduddin Zanky.

Masjid An Nur adalah medan terbiah keduanya selepas rumahnya sendiri. Tidak sukar mendidik kanak-kanak sepertinya yang terkenal dengan kepintaran dalam pelajaran. Dalam usia seawal 12 tahun, 'Imad sudah didedahkan dengan perjuangan Ikhwanul Muslimin. Apabila tercetusnya Intifadhah (1987), dia mula melibatkan diri terjun ke medan perjuangan bersama rakan-rakannya melastik dan melontarkan batu kearah pasukan tentera Israel yang lengkap bersenjata. Usia muda tidak menjadikannya gerun melihat kedatangan tentera pengganas berkenaan.

Setelah tamat pengajian di peringkat menengah, 'Imad memohon untuk belajar di Maahad Al Amal dalam bidang perubatan. Namun cita-citanya tidak kesampaian kerana beliau ditangkap pada 23/9/1988. Abangnya 'Adil turut ditahan. Makhamah tentera yang membicarakannya menjatuhkan hukuman penjara selama 18 bulan kerana 'kesalahan' terlibat dengan gerakan Hamas menentang rejim Israel. Beliau kemudiannya dibebaskan pada bulan Mac 1990. Tetapi tidak lama. Beberapa ketika selepas itu beliau ditahan lagi kerana dituduh merekrut seorang pemuda untuk menjadi mujahid. Selepas dibebaskan, 'Imad menjadi lebih bersemangat. Dengan siapa saja dia berbual, pasti perbincangannya tidak akan lari dari topik jihad dan syahid. Kisah-kisah Khalid Al Walid, Saifuddin Qutuz, Salahuddin Al-Ayyubi dan Abu Ubaidah Al-Jarrah sentiasa bermain di bibirnya.

Pada Rabu 24 November 1993 di perkampungan Syaja’yyah sebelah utara Gaza, sekitar 200 pasukan tentera Israel lengkap dengan senjata canggih dan kostum anti peluru, diiringi beberapa helicopter tentera dikerahkan unruk mengepung seorang pemuda bernama ‘Imaad ‘Aql. Beliau di”hendaki” Israel kerana telah berjaya membunuh 11 orang tentera Yahudi di samping terlibat dengan usaha menjatuhkan kerajaan haram Israel.

Situasi semakin kritikal. Kedudukan ‘Imaad terancam. Namun beliau tidak gentar. Beliau sempat berbicara kepada 2 orang temannya:

“Inilah saat yang paling tepat untuk menyumbangkan seluruh kemampuan jiwa dan ragaku di jalan jihad, sebuah jalan yang telah aku lalui selama bertahun-tahun, jalan kemuliaan yang menjadi pilihanku sejak kecil. Kematian di jalan ini insyaAllah akan mengantarku ke pintu syurga.”

Ternyata Allah SWT mengabulkan impiannya. Dengan deretan 60 buah kenderaan tentera Israel dan deruan sejumlah helikopter tentera yahudi mengepung beliau, pesta pembantaian oleh musuh-musuh Allah ini tercetus. Mereka begitu dendan dan hasad atas keperwiraan dan keberanian ‘Imaad ‘Aql.

‘Imaad ‘Aql akhirnya syahid. Sekitar 70 peluru bersarang di tubuh badannya, termasuk di bahagian kepala dan wajahnya. Ternyata tenteta-tentera kera itu tidak pernah puas membantai ‘Imaad ‘Aql, mereka merobek dan menghancurkan sisa tubuh perindu syurga Allah itu dengan keji. Bumi Gaza untuk sekian kalinya bermandiakan darah syuhada dan menyaksikan kehebatan, keberanian dan ketinggian iman pahlawan yang bernama ‘Imaad ‘Aql.

Ibunda ‘Imaad ‘Aql mengatakan bahawa beliau tidak mampu mengenali anaknya yang sudah hancur berkeping-keping. Dia hanya mampu memeluk bahagian kaki anaknya sebagai perpisahan terakhir. Lebih dari 5000 pemuda Palestin mengiringi jenazah ‘Imaad ‘Aql saat menuju ke tanah perkuburan al-Manazhir. Kesyahidan ‘Imaad ‘Aql membangkitkan perasaan kemarahan penduduk Palestin. Mereka bangkit melawan pasukan Yahudi sehingga merebak ke seluruh bandar Gaza.

Firman Allah SWT:

“Golongan terdahulu dan awal di kalangan Muhajirin dan Ansar serta orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lama. Itulah kemenangan yang besar.” (at-Taubah: 100)

Apa Yang Kita Perjuangkan?

Inilah secebis kisah perjuangan ‘Imaad ‘Aql. Beliau sekadar mengulangi sejarah kesyahidan para sahabat Rasulullah SAW sebelumnya. Beliau mengajarkan kepada kita di era moden ini, kehidupan bukan sekadar bersukaria , duduk bersantai-santai dan bersenang lenang sambil berbicara yang remeh temeh sebagaimana yang dinikmati oleh pemuda Islam hari ini. 'Imaad 'Aql mencontohkan kepada kita karektor jiwa pemuda yang berjiwa besar dan mencintai akhirat. Inilah kebahagiaan sebenar dalam kehidupan. Kehidupan bagi seorang pemuda muslim yang sebenar adalah sama sebagaimana apa yang telah Rasulullah SAW dan para sahabat RA teladankan kepada kita, mempertahankan kesucian Islam. Para pemuda di zaman Rasulullah SAW mempersiapkan diri mereka dengan iman dan taqwa dan segala kekuatan yang dimiliki untuk memperkuatkan Islam.

Peranan dan fungsi kita di era moden ini juga adalah sama sebagaimana yang telah dicontohkan oleh para sahabat Rasulullah SAW, apatah lagi setelah umat kehilangan khilafah Islam pada tahun 1924. Malangnya umat seperti kehilangan jatiditi dan nilai perjuangan. Nilai perjuangan mereka hari ini berkisar sekadar memenuhi keperluan peribadi semata. Sudah ribuan dan jutaan graduan muslim menamatkan pengajian mereka, sudah ribuan ulama, teknokrat dan profesional dilahirkan, namun umat Islam seperti kelemasan dan kehilangan tiang penguatnya. Ke mana perginya mereka ini semua?

Hari ini kita melihat kehidupan kita dan tuntutan Islam terpisah seolah-olah kehidupan kita berada di satu lembah manakala tuntutan perjuangan dakwah dan mempertahankan Islam berada di satu lembah yang lain, Islam berada di suatu lembah manakala umat Islam berada di suatu lembah yang lain. Kesannya, Islam dan umat Islam menjadi sasaran musuh. Ustaz Sa’id Hawwa ada menyatakan:

“Kita dapati Islam dan kaum Muslimin menjadi sasaran musuh luar dan dalam...”

Begitulah berjayanya musuh-musuh Islam khususnya mempengaruhi generasi muda, mengasingkan jiwa umat dengan perjuangan dan tugas asasi kita. Semua ini berpunca dari kelemahan umat memelihara kebersihan Aqidah mereka. Aqidah umat Islam tidak lagi berfungsi akibat pengaruh sistem kehidupan bukan Islam yang mengarah kepada kecintaan dunia semata. Sedangkan da’wah Rasulullah SAW mengajak kepada aqidah yang soheh, hidup dan berfungsi. Aqidah yang menerima Allah SWT sebagai Ilah dan Rabb. Menerima HakimiyyahNya. Menerima Deen-Nya serta mendaulat dan mempertahankannya di sepanjang hayat.

Umat kelihatan seperti telah meninggalkan sebahagian dari tuntutan Al Quran dan mengambil hanya yang disukai oleh hawa nafsu. Firman Allah SWT:

“Apakah kamu beriman dengan sebahagian al-Kitab dan ingkar dengan sebahagian yang lain? Tiadalah balasan orang yang berbuat demikian daripada kamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia dan di Hari Akhirat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah daripada apa yang kamu perbuat.” (al-Baqarah: 85)

Sedangkan hakikatnya kita perlu menghayati dan melaksanakan seluruh tuntutan Islam dalam kehidupan dan tiada pengasingan atau pemisahan dalam mana-mana aspek kehidupan. Firman Allah SWT:

"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya dan jangan kamu mengikuti jalan-jalan syaitan.” (al-Baqarah: 208)

Proses Kembali Matlamat Kehidupan

Mari kita proses kembali matlamat kehidupan kita dengan melaksanakan tarbiyah (didikan) Islamiyah yang benar untuk melahirkan muslim yang serasi dan komited dengan Islam. Muslim yang berkerja untuk Islam sepanjang hayat. Muslim yang memiliki sifat-sifat mahmudah seperti yang dimiliki para sahabat Rasulullah SAW. Muslim yang menjadi rijal dan mujahid yang mukhlis. Muslim yang terikat dengan akhirat. Muslim yang merasai Ukhuwwah Fillah.

Didikan (Tarbiyah) yang dijalankan di atas asas Iman akan melahirkan kesungguhan di dalam kerja-kerja da’wah. Al-Imam asy-Syahid Hasan al-Banna r.a. menyatakan:

“Apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dalam menyampaikan dan memasukkan da’wah di hati sahabat-sahabatnya Generasi Awal ialah menyeru mereka supaya beriman dan beramal. Kemudian dihimpun hati mereka dengan penuh kasih sayang dan persaudaraan, mereka berhimpun di atas kekuatan aqidah dan kekuatan kesatuan, maka jadilah mereka jamaah contoh yang semestinya terjulang kalimah dan da’wahnya, memperolehi kemenangan walaupun ahli-ahli bumi seluruhnya tidak menyetujui dan menentang mereka.”

Ini barisan muslimin yang bangkit sebagai du’at. Mereka berda’wah kepada keluarga dan masyarakat agar kembali kepada Islam sebagai Deen Allah yang bersifat Kamil dan Mutakamil. Inilah model kita, inilah perjuangan dan halatuju kita, inikah standard dan petunjuk aras (KPI) kita.

Menegakkan kembali Deen Allah SWT adalah amanah Qubra (besar) dan taklif Rabbani. Generasi pemuda yang memilih jalan dakwah dan perjuagan Islam, andalah yang harus memikul amanah dan taklif ini kerana pemuda biasa yang telah menjadikan dunia untuk dicintainya, tidak mampu memikul tugas besar ini. Kehadiran pemuda yang mencintai jalan dakwah ini akan emenguatkan umat kerana kita adalah salah seorang daripada pejuang aqidah yang bertanggungjawab menjaga antara ribuan penjuru-penjuru Islam yang perlu dikawal dan dipertahankan agar musuh tidak dapat menceroboh.

Bersama-samalah kita memikul tugas yang mulia ini. Mengajak masyarakat ke jalan Allah SWT secara jama’i, dengan penuh rasa Ukhuwwah dan dengan mempersaksikan Qudwah Hasanah demi pengabdian kepada Allah SWT.

Medan da’wah dan berkerja untuk Islam (du’at) adalah medan yang Allah SWT muliakan. Begitu juga du’at menjadi mulia di atas medan ini. Du’at hidup dan mati di atasnya. Du’at beristiqamah di atasnya hingga kembali bertemu Allah SWT dalam keadaan mendapat kasih-Nya dan terselamat daripada kemurkaan-Nya.

Ya, kita mengakui kualiti amal dan iman kita masih rendah berbanding dengan ‘Imaad Aql, apatah lagi jika dibandingkan dengan kualiti amal dan iman para sahabat RA. Justeru kita perlu sedar bahawa banyak perkara, kerja dan persiapan yang perlu kita usahakan. Jangan berlemah lagi, jawatan du'at sedia menanti buat para pemuda pemudi rabbani. Ayuh kita langkahkan tapak-tapak suci, lepaskan semua beban dalam diri, raih kemenangan yang hakiki, gapai syurga yang pasti.

Wallahu’alam.

Apa Yang Kita Perjuangkan?


Beberapa orang tentera Yahudi Israel melepaskan berdas-das tembakan ke udara dengan penuh kegembiraan setelah mereka berjaya membunuh dua orang pemuda yang dikehendaki. Kedua pemuda tersebut merupakan komandan batalion ‘Izzudin Al Qassam”. Mereka berdua ialah ‘Imaad Aql berusia 24 tahun dan Khalid Zeir berusia 26 tahun pada saat kesyahidan mereka.

Berapa umur anda saat ini? Apa pekerjaan dan aktiviti anda saat ini? Apakah selari dengan peribadi dan perjuangan kedua mujahid di atas? Atau anda sendiri tidak pernah mengenal identiti mereka?

Mencontohi Amal ‘Imaad Aql

‘Imaad Aql lahir pada 9/6/1971. Namanya ‘Imaad di pilih oleh keluarganya sempena nama panglima Islam yang menentang tentera salib, 'Imaduddin Zanky.

Masjid An Nur adalah medan terbiah keduanya selepas rumahnya sendiri. Tidak sukar mendidik kanak-kanak sepertinya yang terkenal dengan kepintaran dalam pelajaran. Dalam usia seawal 12 tahun, 'Imad sudah didedahkan dengan perjuangan Ikhwanul Muslimin. Apabila tercetusnya Intifadhah (1987), dia mula melibatkan diri terjun ke medan perjuangan bersama rakan-rakannya melastik dan melontarkan batu kearah pasukan tentera Israel yang lengkap bersenjata. Usia muda tidak menjadikannya gerun melihat kedatangan tentera pengganas berkenaan.

Setelah tamat pengajian di peringkat menengah, 'Imad memohon untuk belajar di Maahad Al Amal dalam bidang perubatan. Namun cita-citanya tidak kesampaian kerana beliau ditangkap pada 23/9/1988. Abangnya 'Adil turut ditahan. Makhamah tentera yang membicarakannya menjatuhkan hukuman penjara selama 18 bulan kerana 'kesalahan' terlibat dengan gerakan Hamas menentang rejim Israel. Beliau kemudiannya dibebaskan pada bulan Mac 1990. Tetapi tidak lama. Beberapa ketika selepas itu beliau ditahan lagi kerana dituduh merekrut seorang pemuda untuk menjadi mujahid. Selepas dibebaskan, 'Imad menjadi lebih bersemangat. Dengan siapa saja dia berbual, pasti perbincangannya tidak akan lari dari topik jihad dan syahid. Kisah-kisah Khalid Al Walid, Saifuddin Qutuz, Salahuddin Al-Ayyubi dan Abu Ubaidah Al-Jarrah sentiasa bermain di bibirnya.

Pada Rabu 24 November 1993 di perkampungan Syaja’yyah sebelah utara Gaza, sekitar 200 pasukan tentera Israel lengkap dengan senjata canggih dan kostum anti peluru, diiringi beberapa helicopter tentera dikerahkan unruk mengepung seorang pemuda bernama ‘Imaad ‘Aql. Beliau di”hendaki” Israel kerana telah berjaya membunuh 11 orang tentera Yahudi di samping terlibat dengan usaha menjatuhkan kerajaan haram Israel.

Situasi semakin kritikal. Kedudukan ‘Imaad terancam. Namun beliau tidak gentar. Beliau sempat berbicara kepada 2 orang temannya:

“Inilah saat yang paling tepat untuk menyumbangkan seluruh kemampuan jiwa dan ragaku di jalan jihad, sebuah jalan yang telah aku lalui selama bertahun-tahun, jalan kemuliaan yang menjadi pilihanku sejak kecil. Kematian di jalan ini insyaAllah akan mengantarku ke pintu syurga.”

Ternyata Allah SWT mengabulkan impiannya. Dengan deretan 60 buah kenderaan tentera Israel dan deruan sejumlah helikopter tentera yahudi mengepung beliau, pesta pembantaian oleh musuh-musuh Allah ini tercetus. Mereka begitu dendan dan hasad atas keperwiraan dan keberanian ‘Imaad ‘Aql.

‘Imaad ‘Aql akhirnya syahid. Sekitar 70 peluru bersarang di tubuh badannya, termasuk di bahagian kepala dan wajahnya. Ternyata tenteta-tentera kera itu tidak pernah puas membantai ‘Imaad ‘Aql, mereka merobek dan menghancurkan sisa tubuh perindu syurga Allah itu dengan keji. Bumi Gaza untuk sekian kalinya bermandiakan darah syuhada dan menyaksikan kehebatan, keberanian dan ketinggian iman pahlawan yang bernama ‘Imaad ‘Aql.

Ibunda ‘Imaad ‘Aql mengatakan bahawa beliau tidak mampu mengenali anaknya yang sudah hancur berkeping-keping. Dia hanya mampu memeluk bahagian kaki anaknya sebagai perpisahan terakhir. Lebih dari 5000 pemuda Palestin mengiringi jenazah ‘Imaad ‘Aql saat menuju ke tanah perkuburan al-Manazhir. Kesyahidan ‘Imaad ‘Aql membangkitkan perasaan kemarahan penduduk Palestin. Mereka bangkit melawan pasukan Yahudi sehingga merebak ke seluruh bandar Gaza.

Firman Allah SWT:

“Golongan terdahulu dan awal di kalangan Muhajirin dan Ansar serta orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lama. Itulah kemenangan yang besar.” (at-Taubah: 100)

Apa Yang Kita Perjuangkan?

Inilah secebis kisah perjuangan ‘Imaad ‘Aql. Beliau sekadar mengulangi sejarah kesyahidan para sahabat Rasulullah SAW sebelumnya. Beliau mengajarkan kepada kita di era moden ini, kehidupan bukan sekadar bersukaria , duduk bersantai-santai dan bersenang lenang sambil berbicara yang remeh temeh sebagaimana yang dinikmati oleh pemuda Islam hari ini. 'Imaad 'Aql mencontohkan kepada kita karektor jiwa pemuda yang berjiwa besar dan mencintai akhirat. Inilah kebahagiaan sebenar dalam kehidupan. Kehidupan bagi seorang pemuda muslim yang sebenar adalah sama sebagaimana apa yang telah Rasulullah SAW dan para sahabat RA teladankan kepada kita, mempertahankan kesucian Islam. Para pemuda di zaman Rasulullah SAW mempersiapkan diri mereka dengan iman dan taqwa dan segala kekuatan yang dimiliki untuk memperkuatkan Islam.

Peranan dan fungsi kita di era moden ini juga adalah sama sebagaimana yang telah dicontohkan oleh para sahabat Rasulullah SAW, apatah lagi setelah umat kehilangan khilafah Islam pada tahun 1924. Malangnya umat seperti kehilangan jatiditi dan nilai perjuangan. Nilai perjuangan mereka hari ini berkisar sekadar memenuhi keperluan peribadi semata. Sudah ribuan dan jutaan graduan muslim menamatkan pengajian mereka, sudah ribuan ulama, teknokrat dan profesional dilahirkan, namun umat Islam seperti kelemasan dan kehilangan tiang penguatnya. Ke mana perginya mereka ini semua?

Hari ini kita melihat kehidupan kita dan tuntutan Islam terpisah seolah-olah kehidupan kita berada di satu lembah manakala tuntutan perjuangan dakwah dan mempertahankan Islam berada di satu lembah yang lain, Islam berada di suatu lembah manakala umat Islam berada di suatu lembah yang lain. Kesannya, Islam dan umat Islam menjadi sasaran musuh. Ustaz Sa’id Hawwa ada menyatakan:

“Kita dapati Islam dan kaum Muslimin menjadi sasaran musuh luar dan dalam...”

Begitulah berjayanya musuh-musuh Islam khususnya mempengaruhi generasi muda, mengasingkan jiwa umat dengan perjuangan dan tugas asasi kita. Semua ini berpunca dari kelemahan umat memelihara kebersihan Aqidah mereka. Aqidah umat Islam tidak lagi berfungsi akibat pengaruh sistem kehidupan bukan Islam yang mengarah kepada kecintaan dunia semata. Sedangkan da’wah Rasulullah SAW mengajak kepada aqidah yang soheh, hidup dan berfungsi. Aqidah yang menerima Allah SWT sebagai Ilah dan Rabb. Menerima HakimiyyahNya. Menerima Deen-Nya serta mendaulat dan mempertahankannya di sepanjang hayat.

Umat kelihatan seperti telah meninggalkan sebahagian dari tuntutan Al Quran dan mengambil hanya yang disukai oleh hawa nafsu. Firman Allah SWT:

“Apakah kamu beriman dengan sebahagian al-Kitab dan ingkar dengan sebahagian yang lain? Tiadalah balasan orang yang berbuat demikian daripada kamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia dan di Hari Akhirat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah daripada apa yang kamu perbuat.” (al-Baqarah: 85)

Sedangkan hakikatnya kita perlu menghayati dan melaksanakan seluruh tuntutan Islam dalam kehidupan dan tiada pengasingan atau pemisahan dalam mana-mana aspek kehidupan. Firman Allah SWT:

"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya dan jangan kamu mengikuti jalan-jalan syaitan.” (al-Baqarah: 208)

Proses Kembali Matlamat Kehidupan

Mari kita proses kembali matlamat kehidupan kita dengan melaksanakan tarbiyah (didikan) Islamiyah yang benar untuk melahirkan muslim yang serasi dan komited dengan Islam. Muslim yang berkerja untuk Islam sepanjang hayat. Muslim yang memiliki sifat-sifat mahmudah seperti yang dimiliki para sahabat Rasulullah SAW. Muslim yang menjadi rijal dan mujahid yang mukhlis. Muslim yang terikat dengan akhirat. Muslim yang merasai Ukhuwwah Fillah.

Didikan (Tarbiyah) yang dijalankan di atas asas Iman akan melahirkan kesungguhan di dalam kerja-kerja da’wah. Al-Imam asy-Syahid Hasan al-Banna r.a. menyatakan:

“Apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dalam menyampaikan dan memasukkan da’wah di hati sahabat-sahabatnya Generasi Awal ialah menyeru mereka supaya beriman dan beramal. Kemudian dihimpun hati mereka dengan penuh kasih sayang dan persaudaraan, mereka berhimpun di atas kekuatan aqidah dan kekuatan kesatuan, maka jadilah mereka jamaah contoh yang semestinya terjulang kalimah dan da’wahnya, memperolehi kemenangan walaupun ahli-ahli bumi seluruhnya tidak menyetujui dan menentang mereka.”

Ini barisan muslimin yang bangkit sebagai du’at. Mereka berda’wah kepada keluarga dan masyarakat agar kembali kepada Islam sebagai Deen Allah yang bersifat Kamil dan Mutakamil. Inilah model kita, inilah perjuangan dan halatuju kita, inikah standard dan petunjuk aras (KPI) kita.

Menegakkan kembali Deen Allah SWT adalah amanah Qubra (besar) dan taklif Rabbani. Generasi pemuda yang memilih jalan dakwah dan perjuagan Islam, andalah yang harus memikul amanah dan taklif ini kerana pemuda biasa yang telah menjadikan dunia untuk dicintainya, tidak mampu memikul tugas besar ini. Kehadiran pemuda yang mencintai jalan dakwah ini akan emenguatkan umat kerana kita adalah salah seorang daripada pejuang aqidah yang bertanggungjawab menjaga antara ribuan penjuru-penjuru Islam yang perlu dikawal dan dipertahankan agar musuh tidak dapat menceroboh.

Bersama-samalah kita memikul tugas yang mulia ini. Mengajak masyarakat ke jalan Allah SWT secara jama’i, dengan penuh rasa Ukhuwwah dan dengan mempersaksikan Qudwah Hasanah demi pengabdian kepada Allah SWT.

Medan da’wah dan berkerja untuk Islam (du’at) adalah medan yang Allah SWT muliakan. Begitu juga du’at menjadi mulia di atas medan ini. Du’at hidup dan mati di atasnya. Du’at beristiqamah di atasnya hingga kembali bertemu Allah SWT dalam keadaan mendapat kasih-Nya dan terselamat daripada kemurkaan-Nya.

Ya, kita mengakui kualiti amal dan iman kita masih rendah berbanding dengan ‘Imaad Aql, apatah lagi jika dibandingkan dengan kualiti amal dan iman para sahabat RA. Justeru kita perlu sedar bahawa banyak perkara, kerja dan persiapan yang perlu kita usahakan. Jangan berlemah lagi, jawatan du'at sedia menanti buat para pemuda pemudi rabbani. Ayuh kita langkahkan tapak-tapak suci, lepaskan semua beban dalam diri, raih kemenangan yang hakiki, gapai syurga yang pasti.

Wallahu’alam.

Tuesday, December 14, 2010


Anda ada rasa tidak puas hati dengan seseorang, kawan, mak, ayah, adik, atau dengan siapa sahaja ? Lepaskan bebanan anda dengan memaafkan mereka. Jiwa anda bukan sahaja akan tenang kembali malahan anda akan beroleh ganjaran tanpa batas. Menarikkan ? Dengan hanya memaafkan kesalahan orang lain, kehidupan anda akan menjadi lebih baik dan beroleh keuntungan. Firman Allah SWT yang bermaksud :

"...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (An Nuur:22)

Luarbiasa sungguh! Kita maafkan orang lain, kita akan beroleh keampunan dari Allah. Tak nak? Jika ingin mendapatkan ampunan Allah, belajarlah untuk memaafkan orang lain. Lagipun apa faedahnya untuk kita terus berdendamkan?

Menanggung Beban vs Lepaskan Bebanmu

Andaikata kita membenci seseorang bererti kita telah mewakafkan hidup kita dan fikiran kita untuk terus memikirkan orang tersebut. Kebahagiaan kita akan terhalang bahkan hati jadi tidak tenteram, makan tak kenyang dan tidur tak lena kerana geram memikirkan kesalahan yang telah orang itu lakukan ke atas kita sedangkan orang itu mungkin sudah tertidur nyenyak.

Suatu hari, ada seorang guru yang meminta seluruh murid-murid di kelasnya untuk membawa satu karung guni ke sekolah. Guru itu juga meminta setiap muridnya ke pasar dan membeli kentang sebanyak 10 kilo. Keesokan hari ketika di sekolah, guru meminta semua anak murid, masing-masing memilih sebiji kentang bagi setiap orang yang tidak ingin mereka maafkan, kemudian tulis nama orang itu dan tarikh dia berbuat kesalahan. Kemudiannya kentang tersebut dimasukkan ke dalam karung guni yang telah disediakan, pelajar perlu membawa guni itu ke mana sahaja mereka pergi.Ianya merupakan tugasan setiap muridnya di sekolah dan di rumah untuk sepanjang bulan tersebut.

Di hari pertama murid-murid merasa seronok dan menarik dengan aktiviti tersebut. Seorang pelajar di dalam karung guninya sudah terdapat sembilan biji kentang. Satu demi satu nama kawannya di tulis di atas kentang kerana pelbagai sebab dan kesalahan yang beliau enggan memaafkan. Setiap kejadian membuatkan pelajar itu dengan senang hati melemparkan kentang-kentang ke dalam karung, dan masih tetap untuk tidak akan memaafkan sesiapa pun yang telah berbuat salah kepadanya.

Setelah seminggu berlalu, karung guni yang berisikan kentang itu sudah menjadi beban yang sangat berat pada murid-muridnya. Dalam karung guni itu sudah terisi lebih kurang lima puluh buah kentang, ada yang mencecah lapan puluh buah kentang. Sungguh situasi itu merupakan suatu beban berat yang menyebabkan lenguh tangan dan badan untuk memikulnya. Murid-murid tersebut sudah tidak tahan menanti hari akhir dari tugasan yang telah diberikan oleh guru mereka. Minggu kedua guru bertanya kepada semua pelajarnya,

“Apakah kalian sudah mengetahui akibat dari tidak ingin memaafkan orang lain? Ternyata ada beban berat di atas pundak kalian, semakin banyak orang yang tidak ingin kalian maafkan, maka semakin berat pula beban yang harus kalian pikul. Menghadapi beban berat tersebut, bagaimana kita harus bertindak?”

Guru berhenti berbicara untuk beberapa saat, memberikan waktu kepada pelajarnya untuk berfikir, lalu guru menjawab sendiri pertanyaannya,

“Semua beban itu dilepaskan saja dengan memberi kemaafan! Sebenarnya waktu boleh saja membuatkan manusia menjadi sedar dari keegoan dan kesumat.


Meneladani Rasulullah SAW dan Orang Soleh

Memang menghukum orang lain lebih mudah daripada memaafkannya. Namun, mari kita belajar dari Rasulullah SAW dan orang-orang yang soleh, bagaimana sikap mereka dalam hal ini.

Suatu hari, ketika Rasulullah SAW sedang berehat-rehat, datanglah seorang wanita Yahudi membawa hidangan yang lazat berupa kambing panggang.

Wanita itu mengetahui bahawa Rasulullah amat gemar kambing panggang. Bahagian kegemaran baginda ialah paha kanan bahagian depan. Lalu wanita tersebut menabur racun di atas kambing panggang itu. Dia melebihkan racun di paha kanan hadapan kambing yang dihidangkan itu.

Setelah melihat hidangan itu, maka Rasulullah pun berasa lapar. Selepas membaca bismillah, baginda pun makan dengan berselera sekali. Baginda makan bersama seorang sahabat, Bisyir bin Barra bin Ma'rur. Namun, sewaktu baginda sedang mengunyah makanan itu, timbul perasaan was-was di hati. Rasulullah pun meluahkan kembali daging kambing panggang yang sedang dikunyah. Ternyata suara hati baginda itu benar, Bisyir bin Barra bin Ma'rur telah menjadi korban. Sahabat baginda itu meninggal dunia kerana termakan racun dalam makanan tersebut.

Rasulullah pun bertanya dan wanita Yahudi itu mengaku secara berterus terang tanpa berselindung berkata:

"Aku mahu menguji kamu. Jika engkau seorang rasul, sudah pasti engkau akan mendapat petunjuk mengenai hal ini. Tetapi kalau engkau hanya orang biasa, maka aku pasti merasa puas kerana dapat menyingkirmu kerana engkau telah banyak membawa kemusnahan kepada kaum Yahudi."

Rasulullah SAW mendengar penjelasan wanita itu dengan tenang. Kemudian, baginda pun memaafkan wanita itu. Baginda tidak menghukum wanita itu walaupun perbuatannya itu telah mengakibatkan kematian seorang sahabat baginda. Baginda sanggup memberi kemaafan kepada seorang wanita yang ternyata mahu membunuh baginda.

Rasulullah SAW seorang pemaaf yang luarbiasa. Kualiti pemaaf baginda wajar kita contohi dalam kehidupan kita.

Aisyah pernah menyatakan: “Rasulullah SAW tidak pernah memukul sesiapa pun, tidak juga kepada isteri dan pembantu Baginda, kecuali dalam berperang di jalan Allah. Dan dia tidak pernah membalas sedikitpun kepada seseorang yang menyakiti hatinya, kecuali dalam hal larangan Allah.” (Hadis riwayat Muslim)

Anas menceritakan: “Ketika saya sedang berjalan bersama Rasulullah SAW dan pada waktu itu Baginda sedang mengenakan selimut tebal dari Najran. Seorang Arab Badwi mengetahui hal itu lalu menariknya dengan kasar sambil berkata: Hai Muhammad, serahkan padaku harta Allah yang kamu miliki. Maka Rasulullah pun tersenyum dan Baginda pun memakbulkan permintaan orang itu.” (Hadis riwayat Muttafaq Alaih)

Sahabat Rasulullah SAW, Umar Al-Khatthab RA turut meneladani akhlak pemaaf yang ada pada Rasulullah SAW. Ketika mendapati lailatul qadar bakal menyapa, Umar selalu berkata, “Ya Allah sesungguhnya pada malam ini semua orang telah aku ampuni.” Maksudnya, beliau telah memaafkan semua orang atas kesalahan-kesalahan yang dilakukan kepadanya.

Begitu juga Imam Ahmad bin Hambal ra. Ia telah disiksa, dipukul, dihukum dan di penjara. Meskipun begitu, beliau masih memberi maaf kepada orang-orang yang menyakitinya. Beliau berkata dengan mengutip firman Allah SWT:

“Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada.”


Raih Kemuliaan

Berbahagialah, tatkala kita memiliki sikap saling memaafkan kesalahan orang lain, kita akan tergolong sebagai manusia yang mulia dan terpuji di sisi Allah SWT.

"Tetapi barang siapa bersabar dan memaafkan (kesalahan orang terhadapnya),, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (Asy Syuura:43)

Rasulullah SAW ada bersabda:

Dari Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Musa bin Imran AS pernah berkata, “Wahai Tuhanku, siapakah orang yang paling mulia pada pandanganMu? Allah SWT menjawab: Barangsiapa yang memberi maaf meskipun dia memiliki kemampuan untuk membalas dendam.”(HR Baihaqi)

Kuasa Kemaafan: Lepaskan Bebanmu


Anda ada rasa tidak puas hati dengan seseorang, kawan, mak, ayah, adik, atau dengan siapa sahaja ? Lepaskan bebanan anda dengan memaafkan mereka. Jiwa anda bukan sahaja akan tenang kembali malahan anda akan beroleh ganjaran tanpa batas. Menarikkan ? Dengan hanya memaafkan kesalahan orang lain, kehidupan anda akan menjadi lebih baik dan beroleh keuntungan. Firman Allah SWT yang bermaksud :

"...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (An Nuur:22)

Luarbiasa sungguh! Kita maafkan orang lain, kita akan beroleh keampunan dari Allah. Tak nak? Jika ingin mendapatkan ampunan Allah, belajarlah untuk memaafkan orang lain. Lagipun apa faedahnya untuk kita terus berdendamkan?

Menanggung Beban vs Lepaskan Bebanmu

Andaikata kita membenci seseorang bererti kita telah mewakafkan hidup kita dan fikiran kita untuk terus memikirkan orang tersebut. Kebahagiaan kita akan terhalang bahkan hati jadi tidak tenteram, makan tak kenyang dan tidur tak lena kerana geram memikirkan kesalahan yang telah orang itu lakukan ke atas kita sedangkan orang itu mungkin sudah tertidur nyenyak.

Suatu hari, ada seorang guru yang meminta seluruh murid-murid di kelasnya untuk membawa satu karung guni ke sekolah. Guru itu juga meminta setiap muridnya ke pasar dan membeli kentang sebanyak 10 kilo. Keesokan hari ketika di sekolah, guru meminta semua anak murid, masing-masing memilih sebiji kentang bagi setiap orang yang tidak ingin mereka maafkan, kemudian tulis nama orang itu dan tarikh dia berbuat kesalahan. Kemudiannya kentang tersebut dimasukkan ke dalam karung guni yang telah disediakan, pelajar perlu membawa guni itu ke mana sahaja mereka pergi.Ianya merupakan tugasan setiap muridnya di sekolah dan di rumah untuk sepanjang bulan tersebut.

Di hari pertama murid-murid merasa seronok dan menarik dengan aktiviti tersebut. Seorang pelajar di dalam karung guninya sudah terdapat sembilan biji kentang. Satu demi satu nama kawannya di tulis di atas kentang kerana pelbagai sebab dan kesalahan yang beliau enggan memaafkan. Setiap kejadian membuatkan pelajar itu dengan senang hati melemparkan kentang-kentang ke dalam karung, dan masih tetap untuk tidak akan memaafkan sesiapa pun yang telah berbuat salah kepadanya.

Setelah seminggu berlalu, karung guni yang berisikan kentang itu sudah menjadi beban yang sangat berat pada murid-muridnya. Dalam karung guni itu sudah terisi lebih kurang lima puluh buah kentang, ada yang mencecah lapan puluh buah kentang. Sungguh situasi itu merupakan suatu beban berat yang menyebabkan lenguh tangan dan badan untuk memikulnya. Murid-murid tersebut sudah tidak tahan menanti hari akhir dari tugasan yang telah diberikan oleh guru mereka. Minggu kedua guru bertanya kepada semua pelajarnya,

“Apakah kalian sudah mengetahui akibat dari tidak ingin memaafkan orang lain? Ternyata ada beban berat di atas pundak kalian, semakin banyak orang yang tidak ingin kalian maafkan, maka semakin berat pula beban yang harus kalian pikul. Menghadapi beban berat tersebut, bagaimana kita harus bertindak?”

Guru berhenti berbicara untuk beberapa saat, memberikan waktu kepada pelajarnya untuk berfikir, lalu guru menjawab sendiri pertanyaannya,

“Semua beban itu dilepaskan saja dengan memberi kemaafan! Sebenarnya waktu boleh saja membuatkan manusia menjadi sedar dari keegoan dan kesumat.


Meneladani Rasulullah SAW dan Orang Soleh

Memang menghukum orang lain lebih mudah daripada memaafkannya. Namun, mari kita belajar dari Rasulullah SAW dan orang-orang yang soleh, bagaimana sikap mereka dalam hal ini.

Suatu hari, ketika Rasulullah SAW sedang berehat-rehat, datanglah seorang wanita Yahudi membawa hidangan yang lazat berupa kambing panggang.

Wanita itu mengetahui bahawa Rasulullah amat gemar kambing panggang. Bahagian kegemaran baginda ialah paha kanan bahagian depan. Lalu wanita tersebut menabur racun di atas kambing panggang itu. Dia melebihkan racun di paha kanan hadapan kambing yang dihidangkan itu.

Setelah melihat hidangan itu, maka Rasulullah pun berasa lapar. Selepas membaca bismillah, baginda pun makan dengan berselera sekali. Baginda makan bersama seorang sahabat, Bisyir bin Barra bin Ma'rur. Namun, sewaktu baginda sedang mengunyah makanan itu, timbul perasaan was-was di hati. Rasulullah pun meluahkan kembali daging kambing panggang yang sedang dikunyah. Ternyata suara hati baginda itu benar, Bisyir bin Barra bin Ma'rur telah menjadi korban. Sahabat baginda itu meninggal dunia kerana termakan racun dalam makanan tersebut.

Rasulullah pun bertanya dan wanita Yahudi itu mengaku secara berterus terang tanpa berselindung berkata:

"Aku mahu menguji kamu. Jika engkau seorang rasul, sudah pasti engkau akan mendapat petunjuk mengenai hal ini. Tetapi kalau engkau hanya orang biasa, maka aku pasti merasa puas kerana dapat menyingkirmu kerana engkau telah banyak membawa kemusnahan kepada kaum Yahudi."

Rasulullah SAW mendengar penjelasan wanita itu dengan tenang. Kemudian, baginda pun memaafkan wanita itu. Baginda tidak menghukum wanita itu walaupun perbuatannya itu telah mengakibatkan kematian seorang sahabat baginda. Baginda sanggup memberi kemaafan kepada seorang wanita yang ternyata mahu membunuh baginda.

Rasulullah SAW seorang pemaaf yang luarbiasa. Kualiti pemaaf baginda wajar kita contohi dalam kehidupan kita.

Aisyah pernah menyatakan: “Rasulullah SAW tidak pernah memukul sesiapa pun, tidak juga kepada isteri dan pembantu Baginda, kecuali dalam berperang di jalan Allah. Dan dia tidak pernah membalas sedikitpun kepada seseorang yang menyakiti hatinya, kecuali dalam hal larangan Allah.” (Hadis riwayat Muslim)

Anas menceritakan: “Ketika saya sedang berjalan bersama Rasulullah SAW dan pada waktu itu Baginda sedang mengenakan selimut tebal dari Najran. Seorang Arab Badwi mengetahui hal itu lalu menariknya dengan kasar sambil berkata: Hai Muhammad, serahkan padaku harta Allah yang kamu miliki. Maka Rasulullah pun tersenyum dan Baginda pun memakbulkan permintaan orang itu.” (Hadis riwayat Muttafaq Alaih)

Sahabat Rasulullah SAW, Umar Al-Khatthab RA turut meneladani akhlak pemaaf yang ada pada Rasulullah SAW. Ketika mendapati lailatul qadar bakal menyapa, Umar selalu berkata, “Ya Allah sesungguhnya pada malam ini semua orang telah aku ampuni.” Maksudnya, beliau telah memaafkan semua orang atas kesalahan-kesalahan yang dilakukan kepadanya.

Begitu juga Imam Ahmad bin Hambal ra. Ia telah disiksa, dipukul, dihukum dan di penjara. Meskipun begitu, beliau masih memberi maaf kepada orang-orang yang menyakitinya. Beliau berkata dengan mengutip firman Allah SWT:

“Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada.”


Raih Kemuliaan

Berbahagialah, tatkala kita memiliki sikap saling memaafkan kesalahan orang lain, kita akan tergolong sebagai manusia yang mulia dan terpuji di sisi Allah SWT.

"Tetapi barang siapa bersabar dan memaafkan (kesalahan orang terhadapnya),, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (Asy Syuura:43)

Rasulullah SAW ada bersabda:

Dari Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Musa bin Imran AS pernah berkata, “Wahai Tuhanku, siapakah orang yang paling mulia pada pandanganMu? Allah SWT menjawab: Barangsiapa yang memberi maaf meskipun dia memiliki kemampuan untuk membalas dendam.”(HR Baihaqi)

Monday, December 13, 2010


Salah satu ciri peribadi muslim yang diharapkan umat adalah bersungguh-sungguh menjaga masa. Masa yang kita lalui hanya akan memberi makna dalam kehidupan sekiranya kita memanfaatkannya dengan jalan kebaikan. Hanya muslim yang memiliki kejelasan matlamat hidup akan menyedari betapa pentingnya masa dalam kehidupannya dan akan menghargai masa tersebut semaksima mungkin.

Mengurus masa adalah masalah klasik yang sentiasa dihadapi oleh siapapun yang ingin selalu lebih produktif, efektif, sekaligus lebih efisien. Sayangnya kita sering membuang masa ketika membicarakan kepentingan masa. Ramai kalangan kita terkadang melalaikan nikmat masa dan waktu yang ada pada diri kita sehingga kita tidak memanfaatkan sepenuhnya. Kemudian kita mengeluh: “Saya tidak cukup masa.”
Nikmat Yang Dilupakan

Rasulullah SAW bersabda:

“Dua nikmat yang sering disalahgunakan oleh manusia adalah kesihatan dan masa yang terluang.” (HR Bukhari)

Peringatan Rasulullah SAW ada benarnya. Keperluan kita dalam mengurus masa dengan bijak amatlah penting. Masakan tidak, Iman Hasan Al Banna ada menyebut:
“Kewajipan dan tanggungjawab yang harus kita laksanakan lebih banyak dari masa yang kita miliki.”

Hanya muslim yang memiliki visi dan misi kehidupan yang jelas sahaja memahami apa yang dimaksudkan oleh Imam Hasan Al Banna. Berbanding kepada muslim yang ada banyak masa untuk membuang masa. Pernahkah anda merasa sibuk sepanjang hari tetapi kemudian pulang dengan perasaan tidak mengerjakan apa-apa? Itulah sesungguhnya yang dimaksud membuang masa di mana kita melakukan sesuatu yang justeru tidak ada atau sedikit maknanya dibanding masa yang telah digunakan.

Ingatlah bahawa masa adalah sumber daya yang paling berharga yang tidak mungkin dapat digantikan semula tatkala ia berlalu dengan sia-sia. Banyak membuang masa atau menggunakan masa dengan perkara sia-sia adalah petanda hati kita sakit dan membawa kepada keburukan.

Imam Ibnu Qayyim pernah berkata:

“Salah satu bentuk mensia-siakan kehidupan adalah mensia-siakan hati dan masa. Mensia-siakan hati bererti lebih mementingkan dunia dari akhirat. Sementara mensia-siakan masa adalah dengan banyak berangan-angan. Oleh kerana itu maka terkumpullah semua kerosakan dengan mengikuti hawa nafsu dan tinggi angan-angan. Sementara seluruh kebaikan terbina dalam diri saat mengikuti petunjuk dan bersiap untuk bertemu dengan Allah.”

Dr. Yusof al-Qaradhawi ada berkata:

“Salah satu tanda celaka adalah dengan mensia-siakan waktu. Siapa yang hari ini masih seperti kelmarin, maka ia golongan yang rugi, sedangkan siapa yang hari ini lebih buruk daripada semalam, maka ia menjadi orang yang terlaknat. Barang siapa yang melewatkan satu hari dari usianya bukan untuk melaksanakan kebenaran atau melaksanakan kewajipan atau kemuliaan yang ia wariskan atau kebaikan yang ia dapatkan atau kemuliaan yang ia usahakan atau ilmu yang ia raih, maka ia telah mensia-siakan masa dan menzalimi dirinya.”

Apakah kita memahami kata-kata ulama yang hebat ini. Ternyata mereka begitu tegas dalam menasihatkan kita agar menghargai masa dengan perkara-perkara yang bermanfaat. Bermanfaat yang bagaimana?

Muhasabah Masa Yang Berlalu

Ibnu Qayyim berpesan dengan begitu tuntas membicarakan bagaimana memanfaatkan masa dalam kehidupan:

“Barang siapa yang masanya digunakan untuk Allah dan dengan Allah, bererti masa itu menjadi kehidupan dan umurnya yang sebenar. Jika digunakan untuk selain itu, maka masanya itu tidak dihitung sebagai sebahagian dari kehidupannya, ia hidup seperti haiwan. Juga ketika ia menggunakan masanya dalam kelalaian, kelupaan dan dalam angan-angan kosong. Perkara mensia-siakan waktu yang paling baik adalah dengan tidur dan tidak bekerja. Maka kematian orang ini lebih baik baginya dari kehidupannya.”

Ambil masa seketika untuk muhasabah sebentar akan masa-masa yang berlalu. Bagaimanakah kita menggunakan masa yang dipinjamkan Allah kepada kita. Ternyata begitu banyak rupanya masa kita berlalu dengan sia-sia.

Dalam satu kajian statistik yang dijalankan oleh sebuah pusat latihan pengurusan organisasi mendapati bahawa:

27% orang terlambat datang dari waktu kerja rasminya
21% balik ke rumah sebelum waktu kerja rasminya tamat.
29% sengaja melambat-lambatkan kerjanya tanpa alasan yang kukuh
27% malas menyelesaikan kerjanya
20% menghabiskan masa bersantai-santai dengan teman sekerjanya di waktu pejabat
62% banyak berbicara hal-hal peribadi

Apa maknanya statistik di atas? Banyaknya masa yang bocor dengan perkara yang tidak bersangkutan dengan urusan kerja. Apakah pekerja-pekerja di atas jujur dan amanah dengan majikan dan amanah dengan masa? Bagaimana dengan amanah dan kejujuran kita kepada Allah SWT. Sedangkan masa yang kita gunakan itu adalah anugerah dan milik Allah.

Fenomena Membuang Masa
Membuang masa adalah lawan kepada memanfaatkan masa. Time wasters adalah penggunaan masa tanpa menghasilkan manfaat samada jangka pendek mahupun jangka panjang. Dengan kata lain apabila kita bertindak tanpa memikirkan manfaat dan kebaikan yang kita dapat, sesungguhnya waktu kita terbuang dengan sia-sia sahaja. Orang yang suka membuang waktu belum mempelajari nilai kehidupan.

Fenomena membuang masa dan tidak menghargai masa akan memberi kesan kepada penurunan produktif seseorang dan sesebuah organisasi. Apa yang berlaku dewasa ini ialah penyakit lambat yang menular di tempat kerja. Fenomena lambat menghadiri mesyuarat, lambat memulakan sesuatu majlis dan lambat menyiapkan tugasan. Budaya lambat ini adalah gambaran kemalasan dan kelembapan dan biasanya budaya inilah yang membantutkan kemajuan. Lihat sahaja apa yang berlaku di pejabat-pejabat kerajaan mahupun swasta. Amat susah untuk melihat sesuatu mesyuarat dimulakan tepat pada waktunya. Ada sahaja alasan yang diberikan untuk menghalalkan kelewatan. Dan ia amat malang sekali jika kelewatan itu berpunca daripada sikap ketua yang tidak prihatin. Malah ada sesetengah tempat, masa yang tercatat sengaja diawalkan kerana sudah sedia maklum pasti akan berlaku kelewatan. Sikap inilah yang menyebabkan lahirnya perumpamaan ‘janji Melayu iaitu janji yang sukar untuk ditepati.

Makin dukacitanya lagi apabila dalam urusan pengurusan dakwah dan tarbiyah juga berjangkit penyakit tidak amanah dan menghargai masa. Lambat hadir ke mesyuarat dakwah dan lambat hadir ke halaqah mingguan sedangkan Islam bicara tentang amanah, kejujuran dan profesionalisme dalam kerja dakwah dan tarbiyah.

Masa dalam masyarakat yang maju sangat bernilai. Bangsa Jepun, Jerman dan Yahudi sudah terkenal dengan sikap ambil berat mereka terhadap masa. Di Jepun kelewatan beberapa saat menyebabkan seseorang tertinggal keretapi. Di Jerman pelajar dan pensyarah universiti masuk ke dewan kuliah lebih awal dari waktunya. Manakala di Israel, bangsa Yahudi diajar mengejar masa agar matlamat mereka menakluki bumi Palestin tercapai.

Besar impaknya ke atas diri seorang sekiranya dia tidak amanah dan tidak menghargai masa yang ada dalam kehidupannya. Kata Ibnu Jauzi orang yang membuang masa adalah orang yang tidak memiliki akal. Orang yang berakal katanya adalah orang yang mengetahui bahawa dunia tidak digunakan untuk bersenang-senang. Orang yang berakal, ia amat berhati-hati dalam menggunakan waktu dalam setiap kesempatan.

Belajar Dari Ulama Salaf

Kalam akhir, ayuh kita perhatikan bagaimana integriti ulama salaf terhadap masa dan kehidupannya, semoga ianya menjadi ibrah dan ikhtibar buat kita bersama. Antaranya kita belajar dari Abdullah bin Mubarak. Suatu hari beberapa orang berkata kepada Abdullah bin Mubarak “Ketika engkau telah menunaikan solat, mengapa engkau tidak duduk bersama kami?

Dia menjawab, “Saya pergi untuk duduk bersama para sahabat dan tabi’in”. Mereka bertanya, “dimana mereka?”. Dia menjawab, “Saya pergi lalu membaca kitab kitab, maka saya mengetahui amal amal dan keteladanan mereka. Apa yang boleh saya lakukan bersama kalian? Sementara kalian hanya duduk membicarakan aib orang lain.”

Seorang doktor mendatangi Abu Bakar al-Anbari dalam keadaan sakit parah. Doktor melihat urine Abu Bakar, kemudian berkata, “Anda telah melakukan (sewaktu masih sihat dan kuat) sesuatu yang tidak dilakukan oleh siapapun.” Lalu doktor menemui keluarganya dan berkata kepada mereka, “hampir tidak ada harapan (doktor pesimis terhadap kesembuhan penyakitnya).” Lalu keluarganya menemui Abu Bakar dan menyampaikan ulasan doktor kepadanya dan bertanya, “Apa yang dahulu anda lakukan?” Abu Bakar menjawab,” Saya menelaah dan membaca setiap minggu sepuluh ribu lembar.” Masya Allah, ternyata masa yang beliau miliki dipenuhi semaksimanya dengan menuntut ilmu.

Ibn ‘Uqail Al-Hambali berkata, “Tidak halal bagiku untuk mensia-siakan sesaat saja dari umurku, sehingga apabila lisanku telah lelah membaca dan berdiskusi, mataku lelah membaca, maka aku menggunakan fikiranku dalam keadaan beristirehat (berbaring diatas tempat tidur). Aku tidak berdiri, kecuali telah terlintas di benakku apa yang akan aku tulis. Dan aku mendapati kesungguhanku belajar.

Amir bin Abdul Qais melewati orang-orang pemalas dan menganggur. Mereka duduk berbincang bincang tanpa arah. Mereka berkata kepada Amir, “Kemarilah! Duduklah bersama kami” Amir menjawab,” Tahanlah matahari agar ia tidak bergerak, baru saya akan menyertai perbincangan kalian.”

Imam Al-Muzani (salah seorang murid Imam Syafi’i) berkata,” Saya membaca kitab Ar-Risalah (kitab ushul fiqh pertama karangan Imam Shafie) sebanyak 500 kali, setiap kali membacanya saya sentiasa menemukan ilmu yang baru.”

Az-Zarkasyi, saat remajanya berhasil menghafal kitab “Minhajuth Thalibin” karya Imam Nawawi (4 jilid besar), sehingga ia dijuluki dengan “Minhaj”.

Fudhail bin Gazwan berkata, “Aku pernah duduk duduk bersama Ibnu Syubrumah dan beberapa sahabat lainnya, pada suatu malam kami berdiskusi (muzakarah) tentang fekah. Lalu kami sama sekali tidak berdiri hingga mendengar kumandang azan subuh.”

Wallahu’alam.

Apa Yang Anda Faham Tentang Masa?


Salah satu ciri peribadi muslim yang diharapkan umat adalah bersungguh-sungguh menjaga masa. Masa yang kita lalui hanya akan memberi makna dalam kehidupan sekiranya kita memanfaatkannya dengan jalan kebaikan. Hanya muslim yang memiliki kejelasan matlamat hidup akan menyedari betapa pentingnya masa dalam kehidupannya dan akan menghargai masa tersebut semaksima mungkin.

Mengurus masa adalah masalah klasik yang sentiasa dihadapi oleh siapapun yang ingin selalu lebih produktif, efektif, sekaligus lebih efisien. Sayangnya kita sering membuang masa ketika membicarakan kepentingan masa. Ramai kalangan kita terkadang melalaikan nikmat masa dan waktu yang ada pada diri kita sehingga kita tidak memanfaatkan sepenuhnya. Kemudian kita mengeluh: “Saya tidak cukup masa.”
Nikmat Yang Dilupakan

Rasulullah SAW bersabda:

“Dua nikmat yang sering disalahgunakan oleh manusia adalah kesihatan dan masa yang terluang.” (HR Bukhari)

Peringatan Rasulullah SAW ada benarnya. Keperluan kita dalam mengurus masa dengan bijak amatlah penting. Masakan tidak, Iman Hasan Al Banna ada menyebut:
“Kewajipan dan tanggungjawab yang harus kita laksanakan lebih banyak dari masa yang kita miliki.”

Hanya muslim yang memiliki visi dan misi kehidupan yang jelas sahaja memahami apa yang dimaksudkan oleh Imam Hasan Al Banna. Berbanding kepada muslim yang ada banyak masa untuk membuang masa. Pernahkah anda merasa sibuk sepanjang hari tetapi kemudian pulang dengan perasaan tidak mengerjakan apa-apa? Itulah sesungguhnya yang dimaksud membuang masa di mana kita melakukan sesuatu yang justeru tidak ada atau sedikit maknanya dibanding masa yang telah digunakan.

Ingatlah bahawa masa adalah sumber daya yang paling berharga yang tidak mungkin dapat digantikan semula tatkala ia berlalu dengan sia-sia. Banyak membuang masa atau menggunakan masa dengan perkara sia-sia adalah petanda hati kita sakit dan membawa kepada keburukan.

Imam Ibnu Qayyim pernah berkata:

“Salah satu bentuk mensia-siakan kehidupan adalah mensia-siakan hati dan masa. Mensia-siakan hati bererti lebih mementingkan dunia dari akhirat. Sementara mensia-siakan masa adalah dengan banyak berangan-angan. Oleh kerana itu maka terkumpullah semua kerosakan dengan mengikuti hawa nafsu dan tinggi angan-angan. Sementara seluruh kebaikan terbina dalam diri saat mengikuti petunjuk dan bersiap untuk bertemu dengan Allah.”

Dr. Yusof al-Qaradhawi ada berkata:

“Salah satu tanda celaka adalah dengan mensia-siakan waktu. Siapa yang hari ini masih seperti kelmarin, maka ia golongan yang rugi, sedangkan siapa yang hari ini lebih buruk daripada semalam, maka ia menjadi orang yang terlaknat. Barang siapa yang melewatkan satu hari dari usianya bukan untuk melaksanakan kebenaran atau melaksanakan kewajipan atau kemuliaan yang ia wariskan atau kebaikan yang ia dapatkan atau kemuliaan yang ia usahakan atau ilmu yang ia raih, maka ia telah mensia-siakan masa dan menzalimi dirinya.”

Apakah kita memahami kata-kata ulama yang hebat ini. Ternyata mereka begitu tegas dalam menasihatkan kita agar menghargai masa dengan perkara-perkara yang bermanfaat. Bermanfaat yang bagaimana?

Muhasabah Masa Yang Berlalu

Ibnu Qayyim berpesan dengan begitu tuntas membicarakan bagaimana memanfaatkan masa dalam kehidupan:

“Barang siapa yang masanya digunakan untuk Allah dan dengan Allah, bererti masa itu menjadi kehidupan dan umurnya yang sebenar. Jika digunakan untuk selain itu, maka masanya itu tidak dihitung sebagai sebahagian dari kehidupannya, ia hidup seperti haiwan. Juga ketika ia menggunakan masanya dalam kelalaian, kelupaan dan dalam angan-angan kosong. Perkara mensia-siakan waktu yang paling baik adalah dengan tidur dan tidak bekerja. Maka kematian orang ini lebih baik baginya dari kehidupannya.”

Ambil masa seketika untuk muhasabah sebentar akan masa-masa yang berlalu. Bagaimanakah kita menggunakan masa yang dipinjamkan Allah kepada kita. Ternyata begitu banyak rupanya masa kita berlalu dengan sia-sia.

Dalam satu kajian statistik yang dijalankan oleh sebuah pusat latihan pengurusan organisasi mendapati bahawa:

27% orang terlambat datang dari waktu kerja rasminya
21% balik ke rumah sebelum waktu kerja rasminya tamat.
29% sengaja melambat-lambatkan kerjanya tanpa alasan yang kukuh
27% malas menyelesaikan kerjanya
20% menghabiskan masa bersantai-santai dengan teman sekerjanya di waktu pejabat
62% banyak berbicara hal-hal peribadi

Apa maknanya statistik di atas? Banyaknya masa yang bocor dengan perkara yang tidak bersangkutan dengan urusan kerja. Apakah pekerja-pekerja di atas jujur dan amanah dengan majikan dan amanah dengan masa? Bagaimana dengan amanah dan kejujuran kita kepada Allah SWT. Sedangkan masa yang kita gunakan itu adalah anugerah dan milik Allah.

Fenomena Membuang Masa
Membuang masa adalah lawan kepada memanfaatkan masa. Time wasters adalah penggunaan masa tanpa menghasilkan manfaat samada jangka pendek mahupun jangka panjang. Dengan kata lain apabila kita bertindak tanpa memikirkan manfaat dan kebaikan yang kita dapat, sesungguhnya waktu kita terbuang dengan sia-sia sahaja. Orang yang suka membuang waktu belum mempelajari nilai kehidupan.

Fenomena membuang masa dan tidak menghargai masa akan memberi kesan kepada penurunan produktif seseorang dan sesebuah organisasi. Apa yang berlaku dewasa ini ialah penyakit lambat yang menular di tempat kerja. Fenomena lambat menghadiri mesyuarat, lambat memulakan sesuatu majlis dan lambat menyiapkan tugasan. Budaya lambat ini adalah gambaran kemalasan dan kelembapan dan biasanya budaya inilah yang membantutkan kemajuan. Lihat sahaja apa yang berlaku di pejabat-pejabat kerajaan mahupun swasta. Amat susah untuk melihat sesuatu mesyuarat dimulakan tepat pada waktunya. Ada sahaja alasan yang diberikan untuk menghalalkan kelewatan. Dan ia amat malang sekali jika kelewatan itu berpunca daripada sikap ketua yang tidak prihatin. Malah ada sesetengah tempat, masa yang tercatat sengaja diawalkan kerana sudah sedia maklum pasti akan berlaku kelewatan. Sikap inilah yang menyebabkan lahirnya perumpamaan ‘janji Melayu iaitu janji yang sukar untuk ditepati.

Makin dukacitanya lagi apabila dalam urusan pengurusan dakwah dan tarbiyah juga berjangkit penyakit tidak amanah dan menghargai masa. Lambat hadir ke mesyuarat dakwah dan lambat hadir ke halaqah mingguan sedangkan Islam bicara tentang amanah, kejujuran dan profesionalisme dalam kerja dakwah dan tarbiyah.

Masa dalam masyarakat yang maju sangat bernilai. Bangsa Jepun, Jerman dan Yahudi sudah terkenal dengan sikap ambil berat mereka terhadap masa. Di Jepun kelewatan beberapa saat menyebabkan seseorang tertinggal keretapi. Di Jerman pelajar dan pensyarah universiti masuk ke dewan kuliah lebih awal dari waktunya. Manakala di Israel, bangsa Yahudi diajar mengejar masa agar matlamat mereka menakluki bumi Palestin tercapai.

Besar impaknya ke atas diri seorang sekiranya dia tidak amanah dan tidak menghargai masa yang ada dalam kehidupannya. Kata Ibnu Jauzi orang yang membuang masa adalah orang yang tidak memiliki akal. Orang yang berakal katanya adalah orang yang mengetahui bahawa dunia tidak digunakan untuk bersenang-senang. Orang yang berakal, ia amat berhati-hati dalam menggunakan waktu dalam setiap kesempatan.

Belajar Dari Ulama Salaf

Kalam akhir, ayuh kita perhatikan bagaimana integriti ulama salaf terhadap masa dan kehidupannya, semoga ianya menjadi ibrah dan ikhtibar buat kita bersama. Antaranya kita belajar dari Abdullah bin Mubarak. Suatu hari beberapa orang berkata kepada Abdullah bin Mubarak “Ketika engkau telah menunaikan solat, mengapa engkau tidak duduk bersama kami?

Dia menjawab, “Saya pergi untuk duduk bersama para sahabat dan tabi’in”. Mereka bertanya, “dimana mereka?”. Dia menjawab, “Saya pergi lalu membaca kitab kitab, maka saya mengetahui amal amal dan keteladanan mereka. Apa yang boleh saya lakukan bersama kalian? Sementara kalian hanya duduk membicarakan aib orang lain.”

Seorang doktor mendatangi Abu Bakar al-Anbari dalam keadaan sakit parah. Doktor melihat urine Abu Bakar, kemudian berkata, “Anda telah melakukan (sewaktu masih sihat dan kuat) sesuatu yang tidak dilakukan oleh siapapun.” Lalu doktor menemui keluarganya dan berkata kepada mereka, “hampir tidak ada harapan (doktor pesimis terhadap kesembuhan penyakitnya).” Lalu keluarganya menemui Abu Bakar dan menyampaikan ulasan doktor kepadanya dan bertanya, “Apa yang dahulu anda lakukan?” Abu Bakar menjawab,” Saya menelaah dan membaca setiap minggu sepuluh ribu lembar.” Masya Allah, ternyata masa yang beliau miliki dipenuhi semaksimanya dengan menuntut ilmu.

Ibn ‘Uqail Al-Hambali berkata, “Tidak halal bagiku untuk mensia-siakan sesaat saja dari umurku, sehingga apabila lisanku telah lelah membaca dan berdiskusi, mataku lelah membaca, maka aku menggunakan fikiranku dalam keadaan beristirehat (berbaring diatas tempat tidur). Aku tidak berdiri, kecuali telah terlintas di benakku apa yang akan aku tulis. Dan aku mendapati kesungguhanku belajar.

Amir bin Abdul Qais melewati orang-orang pemalas dan menganggur. Mereka duduk berbincang bincang tanpa arah. Mereka berkata kepada Amir, “Kemarilah! Duduklah bersama kami” Amir menjawab,” Tahanlah matahari agar ia tidak bergerak, baru saya akan menyertai perbincangan kalian.”

Imam Al-Muzani (salah seorang murid Imam Syafi’i) berkata,” Saya membaca kitab Ar-Risalah (kitab ushul fiqh pertama karangan Imam Shafie) sebanyak 500 kali, setiap kali membacanya saya sentiasa menemukan ilmu yang baru.”

Az-Zarkasyi, saat remajanya berhasil menghafal kitab “Minhajuth Thalibin” karya Imam Nawawi (4 jilid besar), sehingga ia dijuluki dengan “Minhaj”.

Fudhail bin Gazwan berkata, “Aku pernah duduk duduk bersama Ibnu Syubrumah dan beberapa sahabat lainnya, pada suatu malam kami berdiskusi (muzakarah) tentang fekah. Lalu kami sama sekali tidak berdiri hingga mendengar kumandang azan subuh.”

Wallahu’alam.

Sunday, December 12, 2010


Membaca artikel Ramai Keluarga Cuma “Ternak” Anak di akhbar Metro Ahad, 12 Disember 2010 menyebabkan penulis tersenyum sendirian. Menurut penulisnya, Raja Norain Hidayah Raja Abdul Aziz, ibu bapa seharusnya sedar peranan mereka untuk mendidik anak mereka, bukan hanya “menternak” sebagaimana yang sering berlaku. Mendidik anak adalah memberi tunjuk ajar dengan kasih sayang selain perhatian sewajarnya, sedangkan “menternak” pula hanya memberi anak makan dan menguruskan keperluan material semata-mata tanpa ada unsur kasih sayang dan perhatian.

Apa pandangan anda? Sila respon di bahagian comment, sama-sama kita bertukar fikiran dan mencari formula bagaimana mendidik anak dengan cara yang terbaik.

Yang ada pengalaman mendidik anak, jemput berkongsi pengalaman.

Yang belum berkahwin, anda boleh berkongsi pandangan juga sebagai seorang anak, bagaimana pengalaman ibu bapa anda mendidik anda.

Jemput Kongsi Pandangan: Ramai Keluarga Cuma “Ternak” Anak


Membaca artikel Ramai Keluarga Cuma “Ternak” Anak di akhbar Metro Ahad, 12 Disember 2010 menyebabkan penulis tersenyum sendirian. Menurut penulisnya, Raja Norain Hidayah Raja Abdul Aziz, ibu bapa seharusnya sedar peranan mereka untuk mendidik anak mereka, bukan hanya “menternak” sebagaimana yang sering berlaku. Mendidik anak adalah memberi tunjuk ajar dengan kasih sayang selain perhatian sewajarnya, sedangkan “menternak” pula hanya memberi anak makan dan menguruskan keperluan material semata-mata tanpa ada unsur kasih sayang dan perhatian.

Apa pandangan anda? Sila respon di bahagian comment, sama-sama kita bertukar fikiran dan mencari formula bagaimana mendidik anak dengan cara yang terbaik.

Yang ada pengalaman mendidik anak, jemput berkongsi pengalaman.

Yang belum berkahwin, anda boleh berkongsi pandangan juga sebagai seorang anak, bagaimana pengalaman ibu bapa anda mendidik anda.

Mentadabbur perjalanan hijrah Rasulullah SAW memang tidak akan menjenuhkan hati dan intelektual manusia sebaliknya ianya akan meluruskan cara pandang dan pemikiran kita terhadap kehidupan kita sebagai hamba Allah dan khalifah di muka bumi ini. Sentuhan tarbiyah Rasulullah SAW di sepanjang kehidupan baginda memang tidak akan pernah kering hikmah dan ibrohnya.

Ujian Keimanan

Dalam kehidupan kita untuk menjadi hamba yang taat dan mujahid yang setia kepada Allah SWT kita seringkali berhadapan dengan pelbagai ujian dan rintangan. Terkadang ujian dan rintangan yang hebat menyapa dalam kehidupan menyebabkan kita lemah dan tidak yakin dalam perjuangan kita untuk istiqamah menjayakan misi sebagai hamba dan mujahid di jalan Allah SWT. Sebenarnya kehidupan ini memang medan ujian buat kita semua, walaupun dalam melakukan urusan agama sekalipun. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dia lah Yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).” (Al Mulk:2)

Beratkah Ujian Kita?

Rasulullah SAW sendiri yang merupakan nabi dan rasul yang dilantik oleh Allah SWT turut berhadapan dengan ujian sedangkan baginda berusaha melaksanakan tuntutan risalah Allah SWT untuk menyeru manusia kepada-NYA. Bahkan para sahabat RA yang bergabung bersama Rasulullah SAW turut menerima ujian yang lebih berat berbanding kita, terutama generasi pra hijrah Rasulullah SAW. Bacalah kisah Bilal bin Rabah, Talhah bin Ubaidillah, Zubair bin Al-Awwam, keluarga Yasir, Sumaiyyah, Khabbab, Abu Dzar, Mus’ab bin Umair dan ramai lagi. Ujian dan rintangan yang mereka hadapi amat dasyat sehingga ada kalangan mereka yang syahid. Apakah mereka menyerah pada takdir dan suasana sengsara pada saat itu? Bagaimana Rasulullah SAW memotivasikan mereka?
Al Imam Bukhari meriwayatkan sebuah hadis dari Khabbab RA yang berkata:
“Aku telah menemui Rasulullah SAW yang pada masa itu sedang berbaring berbantalkan kain di bawah lindungan Kaabah. Ketika itu kami sedang menghadapi penindasan yang amat dasyat. Aku katakan kepada Baginda: “Tidakkah Rasul boleh pohonkan doa kepada Allah?”.

Apakah agaknya jawapan Rasulullah SAW ?

Khubaib berkata: “Baginda terus bangun dan duduk dengan muka kemerahan seraya berkata: “Sebenarnya orang terdahulu dari kamu, pernah disikat dengan sisir besi hingga tertanggal dahing dari kerangkanya. Namun segalanya itu masih tidak menceraikannya dari pegangan agamanya. Semua yang berlaku ini adalah kehendak Allah, akan selesai semuanya ini, hingga pelayar-pelayar yang belayar dari San’a ke Hadramaut tidak takut pada suatu apa pun selain dari Allah SWT.”

Ungkapan Rasulullah SAW membakar tekad para sahabat RA untuk tetap istiqamah. Sedangkan saat itu mereka lemah dan sedikit akibat tekanan musuh Islam. Rasulullah SAW begitu yakin dan positif bahawa segala ujian berat yang sedang kafilah dakwah baginda hadapi akan berakhir dan Islam akan menang di bawah panji-panii Allah! Luarbiasa sikap baginda, ungkapan di atas berlaku pada saat sebelum peristiwa hijrah. Maknanya Rasulullah SAW memiliki jiwa yang besar, berfikiran positif dan keyakinan yang tinggi terhadap perjuangannya.
Kita bagaimana?

“Kalau kita ini berdua, Allah-lah yang ketiga.”

Anda masih ingat saat Rasulullah SAW berada dalam gua Tsur bersama Abu Bakar RA ketika memulakan hijrah baginda. Mereka berhenti seketika di gua tersebut. Saat itu, Abu Jahal dan para petinggi Quraisy sedang melancarkan misi mencari Rasulullah SAW. Bahkan serombongan pemburu telahpun sampai di pintu Gua Tsur, tempat persembunyian Nabi bersama Abu Bakar. Tetapi kerana di pintu gua terbentang sarang labah-labah, mereka menjadi ragu. “Tidak mungkin tempat ini telah dilalui manusia,” fikir mereka.

Saat itu, di dalam gua, Abu Bakar berdebar yang amat sangat. Para pencari itu berada di gua tepat di atas kepala Abu Bakar, dan ia merasakan pijakan kaki mereka mundar-mandir mencari dirinya dan baginda SAW.. Air mata Abu Bakar meleleh di pipi menahan ketakutan dan kebimbangan.

“Mengapa engaku menangis, Abu Bakar?” tanya Nabi berbisik di telinga sahabatnya itu.
“Demi Allah, aku menangis bukan mengkhuatirkan keadaan keselamatanku, melainkan cemas apakah yang akan terjadi dan menimpa dirimu kiranya mereka menemui engkau, ya Rasulullah,” jawab Abu Bakar.

“Jangan takut,” jawab Rasulullah menenangkan hati dan keyakinan sahabatnya itu.. “Sesungguhnya Allah beserta kita.”

“Seandainya mereka memandang ke bawah kaki mereka, pasti mereka akan dapat melihat kita,” kata Abu Bakar, masih dengan nada khuatir.

“Apakah engkau masih ragu, Abu Bakar?” tanya Rasulullah. “Kalau kita ini berdua, Allah-lah yang ketiga.”

Perhatikan respon Rasulullah SAW saat getir dalam gua Tsur, begitu yakin dan positif sekali. Mengapa? Kerana Rasulullah SAW sedang melaksanakan perintah dan masuliyyah (tanggungjawab) dakwah yang dipertanggungjawabkan oleh Allah SWT. Mereka yang berjuang mempertahankan dan memperjuangkan agama Allah adalah generasi yang akan dimenangkan oleh Allah.

Hijrah Rasul adalah bertunjangkan tauhid kepada Allah. Rasulullah SAW yakin Allah SWT menyertai perjuangan mereka yang berasaskan tauhid. Justeru, kita tidak perlu merasa lemah, longlai dan gentar dalam melaksanakan tugas dakwah selagi mana perjuangan kita asasnya mentauhidkan Allah SWT. kerana pertolongan Allah SWT akan beserta dengan kita, insyaAllah,

"Jika Allah menolong kamu, Maka tidak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), Maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Kerana itu hendaklah kepada Allah sahaja orang-orang mukmin bertawakkal." (Ali Imran: 160)

Ayuh Berangkat!

Ayuh lakukan anjakan paradigm di ambang 1432H ini. Jauhilah sifat menunda-nuda. Nilai diri kita bergantung pada hari ini, bukan esok. Luruskan matlamat dan perjuangan, kembali kepada paksi yang sebenar, kehidupan berteraskan tauhid kepada Allah SWT secara total, kemudian berangkatlah memulakan langkah kita dengan tekad dan berserahlah kepada Allah SWT. Firman Allah yang bermaksud:

“..kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya." (Ali Imran:159)

Ayuh berangkat dengan hijrah yang benar, melakar cita-cita besar, mempelopori perubahan, merintis kebaikan, memperbaiki dan meningkatkan amal soleh, awalnya memang berat, tetapi bukankah ujian itu satu kemestian!. Alangkah bahagianya ujian itu kerana asasnya kita mentauhid Allah SWT. tiada yang lain.
Semoga hijrah 1432 melakar sejarah baru buat kita semua…insyaAllah

Episod Hijrah Yang Membangkitkan Jiwa (2)


Mentadabbur perjalanan hijrah Rasulullah SAW memang tidak akan menjenuhkan hati dan intelektual manusia sebaliknya ianya akan meluruskan cara pandang dan pemikiran kita terhadap kehidupan kita sebagai hamba Allah dan khalifah di muka bumi ini. Sentuhan tarbiyah Rasulullah SAW di sepanjang kehidupan baginda memang tidak akan pernah kering hikmah dan ibrohnya.

Ujian Keimanan

Dalam kehidupan kita untuk menjadi hamba yang taat dan mujahid yang setia kepada Allah SWT kita seringkali berhadapan dengan pelbagai ujian dan rintangan. Terkadang ujian dan rintangan yang hebat menyapa dalam kehidupan menyebabkan kita lemah dan tidak yakin dalam perjuangan kita untuk istiqamah menjayakan misi sebagai hamba dan mujahid di jalan Allah SWT. Sebenarnya kehidupan ini memang medan ujian buat kita semua, walaupun dalam melakukan urusan agama sekalipun. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dia lah Yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).” (Al Mulk:2)

Beratkah Ujian Kita?

Rasulullah SAW sendiri yang merupakan nabi dan rasul yang dilantik oleh Allah SWT turut berhadapan dengan ujian sedangkan baginda berusaha melaksanakan tuntutan risalah Allah SWT untuk menyeru manusia kepada-NYA. Bahkan para sahabat RA yang bergabung bersama Rasulullah SAW turut menerima ujian yang lebih berat berbanding kita, terutama generasi pra hijrah Rasulullah SAW. Bacalah kisah Bilal bin Rabah, Talhah bin Ubaidillah, Zubair bin Al-Awwam, keluarga Yasir, Sumaiyyah, Khabbab, Abu Dzar, Mus’ab bin Umair dan ramai lagi. Ujian dan rintangan yang mereka hadapi amat dasyat sehingga ada kalangan mereka yang syahid. Apakah mereka menyerah pada takdir dan suasana sengsara pada saat itu? Bagaimana Rasulullah SAW memotivasikan mereka?
Al Imam Bukhari meriwayatkan sebuah hadis dari Khabbab RA yang berkata:
“Aku telah menemui Rasulullah SAW yang pada masa itu sedang berbaring berbantalkan kain di bawah lindungan Kaabah. Ketika itu kami sedang menghadapi penindasan yang amat dasyat. Aku katakan kepada Baginda: “Tidakkah Rasul boleh pohonkan doa kepada Allah?”.

Apakah agaknya jawapan Rasulullah SAW ?

Khubaib berkata: “Baginda terus bangun dan duduk dengan muka kemerahan seraya berkata: “Sebenarnya orang terdahulu dari kamu, pernah disikat dengan sisir besi hingga tertanggal dahing dari kerangkanya. Namun segalanya itu masih tidak menceraikannya dari pegangan agamanya. Semua yang berlaku ini adalah kehendak Allah, akan selesai semuanya ini, hingga pelayar-pelayar yang belayar dari San’a ke Hadramaut tidak takut pada suatu apa pun selain dari Allah SWT.”

Ungkapan Rasulullah SAW membakar tekad para sahabat RA untuk tetap istiqamah. Sedangkan saat itu mereka lemah dan sedikit akibat tekanan musuh Islam. Rasulullah SAW begitu yakin dan positif bahawa segala ujian berat yang sedang kafilah dakwah baginda hadapi akan berakhir dan Islam akan menang di bawah panji-panii Allah! Luarbiasa sikap baginda, ungkapan di atas berlaku pada saat sebelum peristiwa hijrah. Maknanya Rasulullah SAW memiliki jiwa yang besar, berfikiran positif dan keyakinan yang tinggi terhadap perjuangannya.
Kita bagaimana?

“Kalau kita ini berdua, Allah-lah yang ketiga.”

Anda masih ingat saat Rasulullah SAW berada dalam gua Tsur bersama Abu Bakar RA ketika memulakan hijrah baginda. Mereka berhenti seketika di gua tersebut. Saat itu, Abu Jahal dan para petinggi Quraisy sedang melancarkan misi mencari Rasulullah SAW. Bahkan serombongan pemburu telahpun sampai di pintu Gua Tsur, tempat persembunyian Nabi bersama Abu Bakar. Tetapi kerana di pintu gua terbentang sarang labah-labah, mereka menjadi ragu. “Tidak mungkin tempat ini telah dilalui manusia,” fikir mereka.

Saat itu, di dalam gua, Abu Bakar berdebar yang amat sangat. Para pencari itu berada di gua tepat di atas kepala Abu Bakar, dan ia merasakan pijakan kaki mereka mundar-mandir mencari dirinya dan baginda SAW.. Air mata Abu Bakar meleleh di pipi menahan ketakutan dan kebimbangan.

“Mengapa engaku menangis, Abu Bakar?” tanya Nabi berbisik di telinga sahabatnya itu.
“Demi Allah, aku menangis bukan mengkhuatirkan keadaan keselamatanku, melainkan cemas apakah yang akan terjadi dan menimpa dirimu kiranya mereka menemui engkau, ya Rasulullah,” jawab Abu Bakar.

“Jangan takut,” jawab Rasulullah menenangkan hati dan keyakinan sahabatnya itu.. “Sesungguhnya Allah beserta kita.”

“Seandainya mereka memandang ke bawah kaki mereka, pasti mereka akan dapat melihat kita,” kata Abu Bakar, masih dengan nada khuatir.

“Apakah engkau masih ragu, Abu Bakar?” tanya Rasulullah. “Kalau kita ini berdua, Allah-lah yang ketiga.”

Perhatikan respon Rasulullah SAW saat getir dalam gua Tsur, begitu yakin dan positif sekali. Mengapa? Kerana Rasulullah SAW sedang melaksanakan perintah dan masuliyyah (tanggungjawab) dakwah yang dipertanggungjawabkan oleh Allah SWT. Mereka yang berjuang mempertahankan dan memperjuangkan agama Allah adalah generasi yang akan dimenangkan oleh Allah.

Hijrah Rasul adalah bertunjangkan tauhid kepada Allah. Rasulullah SAW yakin Allah SWT menyertai perjuangan mereka yang berasaskan tauhid. Justeru, kita tidak perlu merasa lemah, longlai dan gentar dalam melaksanakan tugas dakwah selagi mana perjuangan kita asasnya mentauhidkan Allah SWT. kerana pertolongan Allah SWT akan beserta dengan kita, insyaAllah,

"Jika Allah menolong kamu, Maka tidak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), Maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Kerana itu hendaklah kepada Allah sahaja orang-orang mukmin bertawakkal." (Ali Imran: 160)

Ayuh Berangkat!

Ayuh lakukan anjakan paradigm di ambang 1432H ini. Jauhilah sifat menunda-nuda. Nilai diri kita bergantung pada hari ini, bukan esok. Luruskan matlamat dan perjuangan, kembali kepada paksi yang sebenar, kehidupan berteraskan tauhid kepada Allah SWT secara total, kemudian berangkatlah memulakan langkah kita dengan tekad dan berserahlah kepada Allah SWT. Firman Allah yang bermaksud:

“..kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya." (Ali Imran:159)

Ayuh berangkat dengan hijrah yang benar, melakar cita-cita besar, mempelopori perubahan, merintis kebaikan, memperbaiki dan meningkatkan amal soleh, awalnya memang berat, tetapi bukankah ujian itu satu kemestian!. Alangkah bahagianya ujian itu kerana asasnya kita mentauhid Allah SWT. tiada yang lain.
Semoga hijrah 1432 melakar sejarah baru buat kita semua…insyaAllah

Friday, December 10, 2010


1431H melabuhkan tirai, 1432H mendepani kehidupan kita. Pelbagai ragam dan pengalaman kehidupan telah kita rakamkan. Semoga 1431H yang kita lalui memberikan kebaikan kepada kehidupan kita, dan alangkah malang kiranya ianya berlalu dengan kerugian. Firman Allah SWT.:
“Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya sentiasa bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya rugilah orang yang menjadikan dirinya (yang sedia bersih) dengan kekotoran (dosa dan maksiat).” (As-Syam:8-9)
Memperingati Hijrah Rasul pasti tidak lengkap tanpa kita menelusuri pengorbanan Rasulullah SAW dan para sahabat RA dalam meneruskan misi rahmatan lil ‘alamin saat mereka melewati marhalah awal dakwah. Saban tahun tatkala kita melewati tahun hijrah, serah dan kisah mereka akan kita ulang dan hidangkan buat umat Islam hari ini. Apakah hidangan yang indah dan mulia ini mampu membangkitkan selera iman kita atau hati kita masih hambar dan tidak berselera untuk menjadikan ibrah hijrah mereka sebabagi momentum perubahan dalam kehidupan kita?

Asas Hijrah Mentauhidkan Allah
Hijrah Rasulullah SAW sarat dengan pelajaran buat kita semua. Allah SWT mengutuskan Rasulullah SAW adalah untuk menyerukan tauhid untuk menghidupkan kembali agama nabi Ibrahim AS. Baginda diperintahkan menyerukan seluruh umat manusia agar membebaskan diri dari segala bentuk penyembahan terhadap selain Allah SWT baik berupa manusia, benda, makhluk, ideologi mahupun berhala. Justeru mereka tidak menyekutukan Allah SWT dengan sesuatu apa pun. Mereka tidak bertuhankan satu sama lain kecuali Allah SWT. inilah dakwah Rasulullah SAW dan inilah juga dakwah kita saat ini. Hijrah kita seharusnya semakin menepati kepada tugas asasi kita iaitu mendakwahi diri kita, ahli keluarga kita dan seluruh manusia kepada Allah SWT.

Hijrah Rasulullah SAW sebelumnya bermula dengan siksaan dan penderitaan. Rasulullah SAW dan para sahabat RA yang bersama dengan baginda pada saat sebelum hijrah disiksa dan ditindas selama 13 tahun. Namun selama itu juga Rasulullah SAW tetap tidak menghentikan dakwahnya. Baginda masih terus berdakwah, baik secara sembunyi-sembunyi mahupun terang-terangan, baik ketika siang mahupun malam, terhadap penduduk Mekah dan kabilah-kabilah yang datang ke sana di musim haji.
Persoalannya sudahkah kita memulai dakwah? Apakah kita termasuk dalam sunnah terbesar yang Rasulullah SAW tunjukan kepada kita, menjadi aktivis dakwah! Inilah kerja payah yang telah Rasulullah SAW jalankan saat sebelum hijrah, saat daulah Islam tidak berbina lagi. Hijrah kita akan lebih bermakna tatkala kita mendaftarkan diri sebagai aktivis dakwah, kerana inilah sebenarnya tugas asasi kita.

Mencontohi Golongan Ansar
Kejayaan hijrah Rasulullah SAW sebenarnya bermula sebelum baginda memulakan hijrahnya lagi. Saat baginda berhadapan dengan kesukaran dan tekanan, akhirnya Allah swt membuka jalan kemenangan buat Rasulullah SAW. Tahun demi tahun berlalu dan musim berganti, dakwah Rasulullah SAW semakin mengukuh di bumi. Allah SWT telah menyiapkan sekelompok pendukung baginda dari Yathrib yang kemudiannya dikenali dengan Madinah. Allah SWT telah melapangkan hati mereka untuk menerima Islam. Kelompok kecil ini kemudiannya menjadi barisan hadapan kaum muslimin di Yathrib. Mereka pulang mebawa cahaya baru, berita gembira dan peringatan. Mereka melebarkan sayap dakwah yang suci ini. Akhirnya pada musin haji yang berikutnya jumlah mereka yang datang ke Mekah semakin bertambah, iaitu 73 orang lelaki dan 2 orang perempuan. Mereka berjanji setia kepada Rasulullah SAW untuk melindungi Rasulullah SAW sebagaimana mereka melindungi keluarga mereka sendiri. Mereka bertanya:

“Wahai Rasulullah, apa yang kami dapat apabila membaiatmu?”

Baginda menjawab: “Syurga”.

Mereka berkata: “Kami terima. Kami tidak akan menimbang-nimbang lagi. Kami sepakat.” Merekapun berbaiat untuk melindungi Allah dan Rasulnya.

Subhanallah, generasi Ansar dari Yathrib mengajar kita untuk bersama-sama mempertahankan dakwah Rasulullah SAW. Orentasi mereka adalah janji Allah dan janji Rasul iaitu meraih syurga yang hakiki. Mereka tidak berlengah dan tidak memberi asalasan untuk bersama menyertai perjuangan Rasulullah SAW.

Bagaimana dengan kita? Sudah berapa kali kita meraikan Ma’al Hijrah dan apakah komitmen kita terhadap dakwah dan Islam ini semakin kukuh atau sebaliknya? Kita boleh meletakkan apa sahaja slogan hijrah kita saban tahun, tetapi akar umbinya hijrah kita mestilah bersandarkan tauhid kepada Allah, mewarisi tugas dakwah sebagai tugas asasi kita dan mendaftatkan diri sebagai generasi ansar dalam mempertahankan Allah dan Rasul.

Selamat Berhijrah!

Episod Hijrah Yang Membangkitkan Jiwa (1)


1431H melabuhkan tirai, 1432H mendepani kehidupan kita. Pelbagai ragam dan pengalaman kehidupan telah kita rakamkan. Semoga 1431H yang kita lalui memberikan kebaikan kepada kehidupan kita, dan alangkah malang kiranya ianya berlalu dengan kerugian. Firman Allah SWT.:
“Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya sentiasa bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya rugilah orang yang menjadikan dirinya (yang sedia bersih) dengan kekotoran (dosa dan maksiat).” (As-Syam:8-9)
Memperingati Hijrah Rasul pasti tidak lengkap tanpa kita menelusuri pengorbanan Rasulullah SAW dan para sahabat RA dalam meneruskan misi rahmatan lil ‘alamin saat mereka melewati marhalah awal dakwah. Saban tahun tatkala kita melewati tahun hijrah, serah dan kisah mereka akan kita ulang dan hidangkan buat umat Islam hari ini. Apakah hidangan yang indah dan mulia ini mampu membangkitkan selera iman kita atau hati kita masih hambar dan tidak berselera untuk menjadikan ibrah hijrah mereka sebabagi momentum perubahan dalam kehidupan kita?

Asas Hijrah Mentauhidkan Allah
Hijrah Rasulullah SAW sarat dengan pelajaran buat kita semua. Allah SWT mengutuskan Rasulullah SAW adalah untuk menyerukan tauhid untuk menghidupkan kembali agama nabi Ibrahim AS. Baginda diperintahkan menyerukan seluruh umat manusia agar membebaskan diri dari segala bentuk penyembahan terhadap selain Allah SWT baik berupa manusia, benda, makhluk, ideologi mahupun berhala. Justeru mereka tidak menyekutukan Allah SWT dengan sesuatu apa pun. Mereka tidak bertuhankan satu sama lain kecuali Allah SWT. inilah dakwah Rasulullah SAW dan inilah juga dakwah kita saat ini. Hijrah kita seharusnya semakin menepati kepada tugas asasi kita iaitu mendakwahi diri kita, ahli keluarga kita dan seluruh manusia kepada Allah SWT.

Hijrah Rasulullah SAW sebelumnya bermula dengan siksaan dan penderitaan. Rasulullah SAW dan para sahabat RA yang bersama dengan baginda pada saat sebelum hijrah disiksa dan ditindas selama 13 tahun. Namun selama itu juga Rasulullah SAW tetap tidak menghentikan dakwahnya. Baginda masih terus berdakwah, baik secara sembunyi-sembunyi mahupun terang-terangan, baik ketika siang mahupun malam, terhadap penduduk Mekah dan kabilah-kabilah yang datang ke sana di musim haji.
Persoalannya sudahkah kita memulai dakwah? Apakah kita termasuk dalam sunnah terbesar yang Rasulullah SAW tunjukan kepada kita, menjadi aktivis dakwah! Inilah kerja payah yang telah Rasulullah SAW jalankan saat sebelum hijrah, saat daulah Islam tidak berbina lagi. Hijrah kita akan lebih bermakna tatkala kita mendaftarkan diri sebagai aktivis dakwah, kerana inilah sebenarnya tugas asasi kita.

Mencontohi Golongan Ansar
Kejayaan hijrah Rasulullah SAW sebenarnya bermula sebelum baginda memulakan hijrahnya lagi. Saat baginda berhadapan dengan kesukaran dan tekanan, akhirnya Allah swt membuka jalan kemenangan buat Rasulullah SAW. Tahun demi tahun berlalu dan musim berganti, dakwah Rasulullah SAW semakin mengukuh di bumi. Allah SWT telah menyiapkan sekelompok pendukung baginda dari Yathrib yang kemudiannya dikenali dengan Madinah. Allah SWT telah melapangkan hati mereka untuk menerima Islam. Kelompok kecil ini kemudiannya menjadi barisan hadapan kaum muslimin di Yathrib. Mereka pulang mebawa cahaya baru, berita gembira dan peringatan. Mereka melebarkan sayap dakwah yang suci ini. Akhirnya pada musin haji yang berikutnya jumlah mereka yang datang ke Mekah semakin bertambah, iaitu 73 orang lelaki dan 2 orang perempuan. Mereka berjanji setia kepada Rasulullah SAW untuk melindungi Rasulullah SAW sebagaimana mereka melindungi keluarga mereka sendiri. Mereka bertanya:

“Wahai Rasulullah, apa yang kami dapat apabila membaiatmu?”

Baginda menjawab: “Syurga”.

Mereka berkata: “Kami terima. Kami tidak akan menimbang-nimbang lagi. Kami sepakat.” Merekapun berbaiat untuk melindungi Allah dan Rasulnya.

Subhanallah, generasi Ansar dari Yathrib mengajar kita untuk bersama-sama mempertahankan dakwah Rasulullah SAW. Orentasi mereka adalah janji Allah dan janji Rasul iaitu meraih syurga yang hakiki. Mereka tidak berlengah dan tidak memberi asalasan untuk bersama menyertai perjuangan Rasulullah SAW.

Bagaimana dengan kita? Sudah berapa kali kita meraikan Ma’al Hijrah dan apakah komitmen kita terhadap dakwah dan Islam ini semakin kukuh atau sebaliknya? Kita boleh meletakkan apa sahaja slogan hijrah kita saban tahun, tetapi akar umbinya hijrah kita mestilah bersandarkan tauhid kepada Allah, mewarisi tugas dakwah sebagai tugas asasi kita dan mendaftatkan diri sebagai generasi ansar dalam mempertahankan Allah dan Rasul.

Selamat Berhijrah!

Sunday, December 05, 2010


Makna hadis:

Abu umamah r.a. berkata: “Ada seorang pemuda datang menghadap Nabi SAW seraya berkata, “Wahai Rasulullah, izinkanlah aku berzina.” Orang-orang yang ada di sekitarnya menghampiri dan memaki, “Celaka engkau, celaka engkau!” Setelah Rasulullah SAW menyuruhnya untuk mendekatinya, pemuda itu pun menghampiri dan duduk mendekati beliau, lalu beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada ibumu?” Pemuda itu menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku tebusanmu.” Beliau membalas, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada ibu mereka.”

Beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuanmu?” Pemuda menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu.” Beliau membalas, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuan mereka.” Beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuan ayahmu (ibu saudara)?” Pemuda menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu.” Beliau menjawab, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada ibu saudara mereka.”

Beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuan ibumu (ibu saudara)?” Pemuda menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu.” Beliau membalas, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada ibu saudara mereka.” Kemudian Rasulullah saw meletakkan tangannya di dada pemuda itu seraya berdoa, “Ya Allah, ampunilah dosanya,sucikanlah hatinya, dan lindungilah farjinya.” Setelah itu, pemuda tersebut tidak menoleh sedikit pun kepada hal- hal yang haram.”
(Hadis Riwayat Ahmad)


SENI DAKWAH:

1. Rasulullah SAW mengajak pemuda menghampiri Baginda. Baginda tidak memarahi, bahkan mempersilakan pemuda itu duduk dekat dengannya (sebab pemuda ini, terlebih dahulu mendekati baginda dan bertanya kepada baginda). Justeru itu para dai hendaklah sentiasa menghargai kesediaan para pemuda apabila mereka sendiri datang mendekati para dai.

2. Di sini, sekali lagi, baginda Rasulullah SAW memperlihatkan contoh kedekatan fizikal apabila menjemput pemuda itu duduk menghampirinya. Kedekatan fizikal mencerminkan kedekatan hati, keprihatinan, kasih sayang dan perlindungan yang diperlukan oleh pemuda yang sering bingung, gelisah dan dihantui pelbagai masalah dan kelemahan.

3. Baginda menggunakan kaedah pendidikan dua hala, yakni berdialog atau berbincang dengan pemuda. Baginda tidak tergesa-gesa menguasai pentas dakwah dengan berceramah atau berpidato semata-mata. Bahkan, baginda melontarkan pendapat-pendapatnya dan mengajak pemuda itu berfikir. Baginda bersabar mendengar segala pandangan balas, tanpa memintas percakapan pemuda tersebut.

4.Baginda memberi fokus kepada permasalahan yang sedang dihadapi oleh pemuda dan memberikan misalan-misalan (mathal a’la) yang sesuai dan mudah difahami oleh pemuda (mad’u).

5. Dalam teori tarbiah, apabila pendakwah mengemukakan sesuatu konsep, maka pendakwah perlu sertakan contoh-contoh atau misalan-misalan yang sesuai untuk menjelaskan konsep yang ingin diketengahkannya. Semakin banyak misalan-misalan yang diutarakan, maka semakin mudahlah mad’u memahami dan yakin dengan sesuatu konsep. Perkara penting yang ingin diketengahkan oleh Rasulullah SAW, dalam konteks hadis ini, ialah mengenai hukum haram berzina dan kewajipan menjahuhi zina.

6. Baginda mengukuhkan kaedah pengubatan baginda terhadap pemuda/mad’u itu dengan:

a. Berdoa kepada Allah SWT (kerana Allah lah yang memberi hidayah dan merobah hati manusia)

b. Memohon kepada Allah SWT supaya mengampuni dosa pemuda itu. Ini bermakna baginda mendorong pemuda itu untuk bertaubat kepada Allah SWT (kerana cara pembersihan dosa ialah melalui jalan taubat)

c. Memohon kepada Allah SWT supaya mensucikan hati pemuda (kerana hati yang bersih adalah titik tolak bagi kehidupan yang bersih).

Hal ini selaras dengan sabda Rasulullah SAW dalam kesempatan yang lain:

Yang bermaksud:

“Dan ketahuilah pada setiap jasad itu ada seketul daging. Andainya ia baik, baiklah seluruh jasad itu dan sekiranya ia rosak maka rosaklah seluruh jasad itu. Itulah hati.”

d. Memohon kepada Allah SWT supaya memelihara kehormatan pemuda itu.

Ungkapan dari hadis – Setelah itu, pemuda tersebut tidak menoleh sedikit pun kepada hal-hal yang haram – mengisyaratkan bahawa:

- Pemuda itu disediakan altenatif-alternatif yang baik untuk beramal.

- Pemuda itu disibukkan dengan kerja-kerja Islam, belajar dan berjihad.

Oleh itu pendakwah hari ini perlu memperbanyakkan altenatif-altenatif yang soleh bagi para pemuda untuk beraktiviti atau beramal. Ini kerana manusia sering terdorong mengikut suasana dan persekitaran yang dihadapinya. Manusia akan mengikut apa yang dipermudahkan baginya.

Susunan oleh: Abu Taqiyuddin Hussein

Rujukan:
1. Syarah Lengkap Arba’in Da’awiyah – Teladan Aplikatif Dakwah Rasulullah SAW, Fakharuddin Nursyam Lc, Bina Insani.
2. Hadith Arbain, Susunan Imam Nawawi

"Izinkanlah Aku Berzina"


Makna hadis:

Abu umamah r.a. berkata: “Ada seorang pemuda datang menghadap Nabi SAW seraya berkata, “Wahai Rasulullah, izinkanlah aku berzina.” Orang-orang yang ada di sekitarnya menghampiri dan memaki, “Celaka engkau, celaka engkau!” Setelah Rasulullah SAW menyuruhnya untuk mendekatinya, pemuda itu pun menghampiri dan duduk mendekati beliau, lalu beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada ibumu?” Pemuda itu menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku tebusanmu.” Beliau membalas, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada ibu mereka.”

Beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuanmu?” Pemuda menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu.” Beliau membalas, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuan mereka.” Beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuan ayahmu (ibu saudara)?” Pemuda menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu.” Beliau menjawab, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada ibu saudara mereka.”

Beliau bertanya, “Apakah engkau suka apabila zina itu terjadi pada saudara perempuan ibumu (ibu saudara)?” Pemuda menjawab, “Demi Allah, aku tidak suka, wahai Rasulullah, kiranya Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu.” Beliau membalas, “Begitu juga setiap orang, mereka tidak suka apabila zina itu terjadi pada ibu saudara mereka.” Kemudian Rasulullah saw meletakkan tangannya di dada pemuda itu seraya berdoa, “Ya Allah, ampunilah dosanya,sucikanlah hatinya, dan lindungilah farjinya.” Setelah itu, pemuda tersebut tidak menoleh sedikit pun kepada hal- hal yang haram.”
(Hadis Riwayat Ahmad)


SENI DAKWAH:

1. Rasulullah SAW mengajak pemuda menghampiri Baginda. Baginda tidak memarahi, bahkan mempersilakan pemuda itu duduk dekat dengannya (sebab pemuda ini, terlebih dahulu mendekati baginda dan bertanya kepada baginda). Justeru itu para dai hendaklah sentiasa menghargai kesediaan para pemuda apabila mereka sendiri datang mendekati para dai.

2. Di sini, sekali lagi, baginda Rasulullah SAW memperlihatkan contoh kedekatan fizikal apabila menjemput pemuda itu duduk menghampirinya. Kedekatan fizikal mencerminkan kedekatan hati, keprihatinan, kasih sayang dan perlindungan yang diperlukan oleh pemuda yang sering bingung, gelisah dan dihantui pelbagai masalah dan kelemahan.

3. Baginda menggunakan kaedah pendidikan dua hala, yakni berdialog atau berbincang dengan pemuda. Baginda tidak tergesa-gesa menguasai pentas dakwah dengan berceramah atau berpidato semata-mata. Bahkan, baginda melontarkan pendapat-pendapatnya dan mengajak pemuda itu berfikir. Baginda bersabar mendengar segala pandangan balas, tanpa memintas percakapan pemuda tersebut.

4.Baginda memberi fokus kepada permasalahan yang sedang dihadapi oleh pemuda dan memberikan misalan-misalan (mathal a’la) yang sesuai dan mudah difahami oleh pemuda (mad’u).

5. Dalam teori tarbiah, apabila pendakwah mengemukakan sesuatu konsep, maka pendakwah perlu sertakan contoh-contoh atau misalan-misalan yang sesuai untuk menjelaskan konsep yang ingin diketengahkannya. Semakin banyak misalan-misalan yang diutarakan, maka semakin mudahlah mad’u memahami dan yakin dengan sesuatu konsep. Perkara penting yang ingin diketengahkan oleh Rasulullah SAW, dalam konteks hadis ini, ialah mengenai hukum haram berzina dan kewajipan menjahuhi zina.

6. Baginda mengukuhkan kaedah pengubatan baginda terhadap pemuda/mad’u itu dengan:

a. Berdoa kepada Allah SWT (kerana Allah lah yang memberi hidayah dan merobah hati manusia)

b. Memohon kepada Allah SWT supaya mengampuni dosa pemuda itu. Ini bermakna baginda mendorong pemuda itu untuk bertaubat kepada Allah SWT (kerana cara pembersihan dosa ialah melalui jalan taubat)

c. Memohon kepada Allah SWT supaya mensucikan hati pemuda (kerana hati yang bersih adalah titik tolak bagi kehidupan yang bersih).

Hal ini selaras dengan sabda Rasulullah SAW dalam kesempatan yang lain:

Yang bermaksud:

“Dan ketahuilah pada setiap jasad itu ada seketul daging. Andainya ia baik, baiklah seluruh jasad itu dan sekiranya ia rosak maka rosaklah seluruh jasad itu. Itulah hati.”

d. Memohon kepada Allah SWT supaya memelihara kehormatan pemuda itu.

Ungkapan dari hadis – Setelah itu, pemuda tersebut tidak menoleh sedikit pun kepada hal-hal yang haram – mengisyaratkan bahawa:

- Pemuda itu disediakan altenatif-alternatif yang baik untuk beramal.

- Pemuda itu disibukkan dengan kerja-kerja Islam, belajar dan berjihad.

Oleh itu pendakwah hari ini perlu memperbanyakkan altenatif-altenatif yang soleh bagi para pemuda untuk beraktiviti atau beramal. Ini kerana manusia sering terdorong mengikut suasana dan persekitaran yang dihadapinya. Manusia akan mengikut apa yang dipermudahkan baginya.

Susunan oleh: Abu Taqiyuddin Hussein

Rujukan:
1. Syarah Lengkap Arba’in Da’awiyah – Teladan Aplikatif Dakwah Rasulullah SAW, Fakharuddin Nursyam Lc, Bina Insani.
2. Hadith Arbain, Susunan Imam Nawawi

Wednesday, December 01, 2010


Kehidupan sebagai muslim tidak lekang dari ujian dan mehnah. Percayalah, tiada sesiapapun di dunia ini yang tidak diuji iman dan kesungguhannya mengimani Allah SWT dan apa yang di bawa oleh Rasulullah SAW. Menariknya junjungan besar kita Rasulullah SAW telah awal-awal lagi memperingatkan kita akan ujian dan ancaman besar buat umat Islam yang mampu merongkai keimanan mereka.

Ada tiga perkara yang diperingatkan oleh Rasulullah SAW kepada kita.
Dari Abu Hurairah ra. beliau berkata Rasulullah SAW bersabda:

“Jika umatku sudah mengagungkan dunia, maka akan tercabut dari mereka kehebatan Islam; dan jika umatku sudah meninggalkan amar ma’aruf nahi munkar, diharamkan baginya keberkahan wahyu; dan jika umatku sudah saling mencaci, maka jatuhlah ia dari pandangan Allah" (HR. Hakim dan Tirmidzi)


Tidak tersentapkah hati kita tatkala membaca peringatan Rasulullah SAW ini seakan Baginda SAW telah mengetahui bahawa zaman fitnah besar yang baginda ungkapkan akan dan sedang melanda umat saat ini.

Dalam bicara kali ini, penulis sekadar mahu berbicara tentang peringatan Rasulullah SAW berkenaan ancaman penyakit mengagungkan dunia. Semoga dalam tulisan mendatang Allah SWT mengizinkan kita mentadabbur 2 lagi pesanan Rasulullah SAW yang amat besar kesannya kepada masa depan kita setelah mati kelak.

Arus Mengagungkan Dunia
Menghairan, kita lahir di dunia ini, kita beramal juga atas dunia ini, tetapi Rasulullah SAW memperingatkan umatnya agar berhati-hati dengan dunia jangan sampai dunia beraja dan menguasai di hati kita. Apakah ini jawapannya mengapa umat Islam saat ini lesu, lemah dan berpecah belah? Sehinggakan sudah tercabut rasa kehebatan dan kemuliaan Islam pada mata dan pandangan masyarakat yang bukan Islam! Bahkan umat Islam sendiri tidak merasa izzah (mulia) dengan Islam! Cinta dunia telah menghakis kekuatan kita sebenarnya sehingga umat Islam dihimpit dan diasak dari segenap sudut oleh musuh Islam. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang kelaparan mengerumuni hidangan mereka.” Maka salah seorang sahabat bertanya, “Apakah kerana jumlah kami yang sedikit pada hari itu?” Nabi bersabda: “Bahkan pada hari itu jumlah kamu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di lautan, dan Allah akan mencabut ‘rasa gentar’ terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit al-wahn.” Seorang sahabat bertanya, “Apakah al-wahn itu, ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Cinta dunia dan takut mati” (Hadis Riwayat Abu Dawud dan Ahmad).

Inilah asbab dan impak kepada permasalahan umat, umat tidak lagi secara serius benar-benar memperhambakan dirinya kepada Allah SWT, dunia telah mengganti Illah (sembahan) manusia dan umat ini, samada secara sedar atau tidak sedar.

Cinta Yang Menyempitkan
Cinta dunia juga akan menyempit kehidupan kita. Patutlah ramai kalangan umat Islam yang stress dan tertekan dengan kehidupan mereka sendiri, terkena virus mabuk dunia barangkali. Rasulullah SAW dalam hadis yang lain memperingatkan kita akan virus cinta dunia ini:

Dari Zaid bin Tsabit RA beliau berkata, “Kami mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Barangsiapa yang (menjadikan) dunia tujuan utamanya, maka Allah akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan kemiskinan / tidak pernah merasa cukup di hadapannya, padahal dia tidak akan mendapatkan (harta benda) duniawi melebihi dari apa yang Allah tetapkan baginya. Dan barangsiapa yang (menjadikan) akhirat niat (tujuan utama)nya, maka Allah akan menghimpunkan urusannya, menjadikan kekayaan sentiasa merasa cukup (ada) dalam hatinya, dan (harta benda) duniawi datang kepadanya dalam keadaan rendah (tidak bernilai di hadapannya).” (HR Ibnu Majah, Ahmad, ad-Daarimi, Ibnu Hibban dan lain-lain dengan sanad yang sahih.

Sudah jelas bukan, tatkala dunia menjadi matlamatnya, nescaya Allah SWT akan menyempitkan kehidupannya, jiwa menjadi tidak tenang dan sentiasa merasa tidak cukup dengan apa yang ia dapat.

Imam Ibnul Qayyim dalam kitab Igaatsatul Lahfaan menulis bahawa salah seorang ulama salaf ada berkata, “Barangsiapa yang mencintai dunia (secara berlebihan), maka hendaknya dia mempersiapkan dirinya untuk menanggung pelbagai macam musibah (penderitaan).”

Kata Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah lagi, “Orang yang mencintai dunia (secara berlebihan) tidak akan lepas dari tiga (macam penderitaan): Kekalutan (fikiran) yang selalu menyertainya, kepayahan yang tiada henti, dan penyesalan yang tiada berakhir. Hal ini disebabkan orang yang mencintai dunia (secara berlebihan) jika telah mendapatkan sebahagian dari (harta benda) duniawi maka nafsunya (tidak pernah puas dan) terus bercita-cita mengejar yang lebih dari pada itu.

Formula Merawat Cinta Dunia: Generasi Akhirat

Firman Allah SWT:

“Hidup di dunia, tidak lain hanya suatu kesenangan dan permainan. Sesungguhnya kampung akhiratlah kehidupan yang sebenarnya. Jika mereka mengetahui.” (Surah al-Ankabut ayat 64).

Lawan cinta dunia adalah cinta kepada akhirat. Inilah terapinya bagi kita melawan barah cinta dunia, cinta kepada Akhirat. Cinta Akhirat bukan bermakna kita mengabaikan kehidupan kita di dunia. Bukan begitu dan jangan salah faham! Allah SWT berfirman:

“Ya Allah berilah kami di dunia kebaikan dan di akhirat kebaikan, dan selamatkanlah kami dari siksa neraka.” (al-Baqarah: 201)

Kita mahukan kebaikan kepada keduanya sekali, namun akhirat memandu kita untuk mencintai dunia seadanya sehingga kita tidak tertipu dengan penyakit cinta dunia. Sesuai dengan firman Allah SWT:

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) dunia.” (al-Qashash : 77)

Firman Allah SWT lagi:

"Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia kami berikan kepadanya sebahagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat." (Asy-Syuro: 20)

Rasulullah SAW mengajarkan kepada para sahabat RA makna sebuah keuntungan pada kaca mata akhirat sebagai suri teladan buat kita. Antaranya sahabat mulia bernama Shuhaib Ar-Rumi. Ketika itu ia merelakan semua hartanya dirampas oleh orang-orang kafir agar dia boleh keluar berhijrah bersama Rasulullah SAW. Habis ditinggalkan hartanya. Apa keuntungan yang diperoleh oleh Shuhaib? Ternyata saat beliau tiba di Madinah, Nabi SAW sendiri yang menyambut kedatangannya seraya bersabda:

"…..perdagangan yang menguntungkan wahai Abu Yahya… perdagangan yang menguntungkan wahai Abu yahya!" {Hadis Riwayat Muslim}


Justeru Shuhaib termasuk orang yang beruntung kerana memilih cinta Akhirat mengatasi cinta dunia

Berapa Nilai Dunia Ini?
Mari kita muhasabah dan kemaskinikan matlamat kehidupan kita. Bersihkan dari sebarang kecintaan dunia yang menyiksakan diri kita kelak di Akhirat. Nilai dunia yang direbutkan terlalu kecil dibandingkan dengan nilai Akhirat. Rasulullah SAW bersabda :

“Perumpamaan dunia dengan akhirat adalah kalian mencelupkan jari kalian ke laut, kemudian diangkat, lihatlah dunia hanya air yang ada di jari tersebut.”
Sebenarnya Allah SWT telah menjelaskan nilai dunia di banding akhirat dan nilai akhirat di banding dunia baik dalam ayat –ayat al Qur’an mahupun hadis Nabi SAW.
Penulis akhirkan perkongsian kali ini dengan perumpamaan menarik yang digambarkan oleh Rasulullah SAW terhadap nilai sebuah dunia yang menjadi rebutan manusia saat ini.

Dari Jabir RA , bahawasanya Rasulullah SAW menjumpai seekor bangkai anak kambing lagi cacat telinganya lalu baginda mengangkat dengan memegang kedua telinga bangkai itu lantas bersabda:

“Siapakah diantara kalian yang ingin membeli bangkai ini seharga satu dirham? Kemudian para sahabat pun menjawab, “ Kami sama sekali tidak menginginkanya,apa yang dapat kami lakukan dengan bangkai itu ? Lantas Rasulullah SAW kembali bertanya, ”Apa kalian mahu bila bangkai ini menjadi milik kalian?” Para sahabat kembali menjawab ,”Demi Allah, seandainya bangkai ini hidup pun kami tidak berminat, sebab ia cacat apalagi sudah menjadi bangkai.” Kemudian Rasulullah SAW seraya berkata

“Demi Allah, sungguh dunia itu lebih hina di mata Allah daripada bangkai ini di mata kalian. (HR Muslim)


Mengejar Bangkai Kambing!


Kehidupan sebagai muslim tidak lekang dari ujian dan mehnah. Percayalah, tiada sesiapapun di dunia ini yang tidak diuji iman dan kesungguhannya mengimani Allah SWT dan apa yang di bawa oleh Rasulullah SAW. Menariknya junjungan besar kita Rasulullah SAW telah awal-awal lagi memperingatkan kita akan ujian dan ancaman besar buat umat Islam yang mampu merongkai keimanan mereka.

Ada tiga perkara yang diperingatkan oleh Rasulullah SAW kepada kita.
Dari Abu Hurairah ra. beliau berkata Rasulullah SAW bersabda:

“Jika umatku sudah mengagungkan dunia, maka akan tercabut dari mereka kehebatan Islam; dan jika umatku sudah meninggalkan amar ma’aruf nahi munkar, diharamkan baginya keberkahan wahyu; dan jika umatku sudah saling mencaci, maka jatuhlah ia dari pandangan Allah" (HR. Hakim dan Tirmidzi)


Tidak tersentapkah hati kita tatkala membaca peringatan Rasulullah SAW ini seakan Baginda SAW telah mengetahui bahawa zaman fitnah besar yang baginda ungkapkan akan dan sedang melanda umat saat ini.

Dalam bicara kali ini, penulis sekadar mahu berbicara tentang peringatan Rasulullah SAW berkenaan ancaman penyakit mengagungkan dunia. Semoga dalam tulisan mendatang Allah SWT mengizinkan kita mentadabbur 2 lagi pesanan Rasulullah SAW yang amat besar kesannya kepada masa depan kita setelah mati kelak.

Arus Mengagungkan Dunia
Menghairan, kita lahir di dunia ini, kita beramal juga atas dunia ini, tetapi Rasulullah SAW memperingatkan umatnya agar berhati-hati dengan dunia jangan sampai dunia beraja dan menguasai di hati kita. Apakah ini jawapannya mengapa umat Islam saat ini lesu, lemah dan berpecah belah? Sehinggakan sudah tercabut rasa kehebatan dan kemuliaan Islam pada mata dan pandangan masyarakat yang bukan Islam! Bahkan umat Islam sendiri tidak merasa izzah (mulia) dengan Islam! Cinta dunia telah menghakis kekuatan kita sebenarnya sehingga umat Islam dihimpit dan diasak dari segenap sudut oleh musuh Islam. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang kelaparan mengerumuni hidangan mereka.” Maka salah seorang sahabat bertanya, “Apakah kerana jumlah kami yang sedikit pada hari itu?” Nabi bersabda: “Bahkan pada hari itu jumlah kamu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di lautan, dan Allah akan mencabut ‘rasa gentar’ terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit al-wahn.” Seorang sahabat bertanya, “Apakah al-wahn itu, ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Cinta dunia dan takut mati” (Hadis Riwayat Abu Dawud dan Ahmad).

Inilah asbab dan impak kepada permasalahan umat, umat tidak lagi secara serius benar-benar memperhambakan dirinya kepada Allah SWT, dunia telah mengganti Illah (sembahan) manusia dan umat ini, samada secara sedar atau tidak sedar.

Cinta Yang Menyempitkan
Cinta dunia juga akan menyempit kehidupan kita. Patutlah ramai kalangan umat Islam yang stress dan tertekan dengan kehidupan mereka sendiri, terkena virus mabuk dunia barangkali. Rasulullah SAW dalam hadis yang lain memperingatkan kita akan virus cinta dunia ini:

Dari Zaid bin Tsabit RA beliau berkata, “Kami mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Barangsiapa yang (menjadikan) dunia tujuan utamanya, maka Allah akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan kemiskinan / tidak pernah merasa cukup di hadapannya, padahal dia tidak akan mendapatkan (harta benda) duniawi melebihi dari apa yang Allah tetapkan baginya. Dan barangsiapa yang (menjadikan) akhirat niat (tujuan utama)nya, maka Allah akan menghimpunkan urusannya, menjadikan kekayaan sentiasa merasa cukup (ada) dalam hatinya, dan (harta benda) duniawi datang kepadanya dalam keadaan rendah (tidak bernilai di hadapannya).” (HR Ibnu Majah, Ahmad, ad-Daarimi, Ibnu Hibban dan lain-lain dengan sanad yang sahih.

Sudah jelas bukan, tatkala dunia menjadi matlamatnya, nescaya Allah SWT akan menyempitkan kehidupannya, jiwa menjadi tidak tenang dan sentiasa merasa tidak cukup dengan apa yang ia dapat.

Imam Ibnul Qayyim dalam kitab Igaatsatul Lahfaan menulis bahawa salah seorang ulama salaf ada berkata, “Barangsiapa yang mencintai dunia (secara berlebihan), maka hendaknya dia mempersiapkan dirinya untuk menanggung pelbagai macam musibah (penderitaan).”

Kata Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah lagi, “Orang yang mencintai dunia (secara berlebihan) tidak akan lepas dari tiga (macam penderitaan): Kekalutan (fikiran) yang selalu menyertainya, kepayahan yang tiada henti, dan penyesalan yang tiada berakhir. Hal ini disebabkan orang yang mencintai dunia (secara berlebihan) jika telah mendapatkan sebahagian dari (harta benda) duniawi maka nafsunya (tidak pernah puas dan) terus bercita-cita mengejar yang lebih dari pada itu.

Formula Merawat Cinta Dunia: Generasi Akhirat

Firman Allah SWT:

“Hidup di dunia, tidak lain hanya suatu kesenangan dan permainan. Sesungguhnya kampung akhiratlah kehidupan yang sebenarnya. Jika mereka mengetahui.” (Surah al-Ankabut ayat 64).

Lawan cinta dunia adalah cinta kepada akhirat. Inilah terapinya bagi kita melawan barah cinta dunia, cinta kepada Akhirat. Cinta Akhirat bukan bermakna kita mengabaikan kehidupan kita di dunia. Bukan begitu dan jangan salah faham! Allah SWT berfirman:

“Ya Allah berilah kami di dunia kebaikan dan di akhirat kebaikan, dan selamatkanlah kami dari siksa neraka.” (al-Baqarah: 201)

Kita mahukan kebaikan kepada keduanya sekali, namun akhirat memandu kita untuk mencintai dunia seadanya sehingga kita tidak tertipu dengan penyakit cinta dunia. Sesuai dengan firman Allah SWT:

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) dunia.” (al-Qashash : 77)

Firman Allah SWT lagi:

"Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia kami berikan kepadanya sebahagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat." (Asy-Syuro: 20)

Rasulullah SAW mengajarkan kepada para sahabat RA makna sebuah keuntungan pada kaca mata akhirat sebagai suri teladan buat kita. Antaranya sahabat mulia bernama Shuhaib Ar-Rumi. Ketika itu ia merelakan semua hartanya dirampas oleh orang-orang kafir agar dia boleh keluar berhijrah bersama Rasulullah SAW. Habis ditinggalkan hartanya. Apa keuntungan yang diperoleh oleh Shuhaib? Ternyata saat beliau tiba di Madinah, Nabi SAW sendiri yang menyambut kedatangannya seraya bersabda:

"…..perdagangan yang menguntungkan wahai Abu Yahya… perdagangan yang menguntungkan wahai Abu yahya!" {Hadis Riwayat Muslim}


Justeru Shuhaib termasuk orang yang beruntung kerana memilih cinta Akhirat mengatasi cinta dunia

Berapa Nilai Dunia Ini?
Mari kita muhasabah dan kemaskinikan matlamat kehidupan kita. Bersihkan dari sebarang kecintaan dunia yang menyiksakan diri kita kelak di Akhirat. Nilai dunia yang direbutkan terlalu kecil dibandingkan dengan nilai Akhirat. Rasulullah SAW bersabda :

“Perumpamaan dunia dengan akhirat adalah kalian mencelupkan jari kalian ke laut, kemudian diangkat, lihatlah dunia hanya air yang ada di jari tersebut.”
Sebenarnya Allah SWT telah menjelaskan nilai dunia di banding akhirat dan nilai akhirat di banding dunia baik dalam ayat –ayat al Qur’an mahupun hadis Nabi SAW.
Penulis akhirkan perkongsian kali ini dengan perumpamaan menarik yang digambarkan oleh Rasulullah SAW terhadap nilai sebuah dunia yang menjadi rebutan manusia saat ini.

Dari Jabir RA , bahawasanya Rasulullah SAW menjumpai seekor bangkai anak kambing lagi cacat telinganya lalu baginda mengangkat dengan memegang kedua telinga bangkai itu lantas bersabda:

“Siapakah diantara kalian yang ingin membeli bangkai ini seharga satu dirham? Kemudian para sahabat pun menjawab, “ Kami sama sekali tidak menginginkanya,apa yang dapat kami lakukan dengan bangkai itu ? Lantas Rasulullah SAW kembali bertanya, ”Apa kalian mahu bila bangkai ini menjadi milik kalian?” Para sahabat kembali menjawab ,”Demi Allah, seandainya bangkai ini hidup pun kami tidak berminat, sebab ia cacat apalagi sudah menjadi bangkai.” Kemudian Rasulullah SAW seraya berkata

“Demi Allah, sungguh dunia itu lebih hina di mata Allah daripada bangkai ini di mata kalian. (HR Muslim)


Monday, November 29, 2010

Raihlah keberkatan hidup disisi Allah SWT kerana hidup berkat akan sentiasa bercukupan dan kecukupan itu akan memperoleh keberkatan. Justeru itu kita selalu berdoa dan meminta orang lain mendoakan kita agar segala sesuatu yang kita miliki dan kita usahakan memperolehi keberkatan dari Allah SWT.

Dalam masyarakat kata “berkat”, “berkah”, atau “barakah” sudah tidak asing lagi. Kata barakah berasal dari bahasa Arab yang bererti tumbuh, berkembang, tetapnya sesuatu, kemudian ia bercabang, dan satu sama lain saling berdekatan. Secara terminologi kata berkah bererti “kebaikan yang bersumber dari Allah SWT yang ditetapkan terhadap sesuatu sebagaimana mestinya”.

Pasrah Kepada Allah
Sudahkah kita merasai keberkatan itu? Ramai orang yang meninggal dunia dalam keadaan kerugian sebelum tercapainya cita-cita yang diimpikan, tidak sempat untuk beramal kerana sibuk mengejar harta. Gemerlap dunia ibarat meminum air laut, semakin banyak diminum semakin menambah rasa haus dan tidak pernah merasa cukup terhadap apa yang sudah dimiliki.

Orang yang tidak pernah puas maka ia tidak akan pernah bahagia. Hidupnya menjadi tidak barakah disisi Allah SWT dan menderita. Namun orang yang merasa cukup dengan apa yang dimiliki maka Allah SWT memberikan kurnia-Nya yang melimpah.

“Barangsiapa yang memasrahkan keperluannya kepada Allah, niscaya Dia akan mendatangkan kepadanya rezeki dengan segera atau menunda kematiannya.” (HR. Ahmad).

Menurut Ath-Thabathaba’i, kebaikan yang bersumber dari Allah SAW itu muncul tanpa diduga dan tidak terhitung dalam sepanjang kehidupan, baik yang bersifat kebendaan mahupun berbentuk kerohanian. Keberkatan yang bersifat kebendaan itu akan bermuara juga kepada keberkatan dalam ketinggian kualiti spiritual dalam kehidupan yang mencintai akhirat.

Mulianya hidup tatkala kehidupan sentiasa diberkati Allah SWT. Bila hidup kita diberkati Allah SWT, kehidupan akan selalu merasa cukup dan bila kita merasa berkecukupan maka kita memperoleh keberkatan.

“Sesungguhnya Allah yang Maha Luas kurnia-NYa lagi Maha Tinggi, akan menguji setiap hambaNya dengan rezeki yang telah Dia berikan kepadanya. Barangsiapa yang redha dengan pemberian Allah maka Allah akan memberkahi dan melapangkan rezeki untuknya dan barangsiapa yang tidak redha niscaya rezekinya tidak diberkahi.” (HR. Ahmad).

Kunci Keberkatan
Untuk meraih keberkatan dalam kehidupan, ada dua tuntutan syarat yang perlu kita laksanakan. Firman Allah SWT:

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya (Al-A’raf:96).

Pertamanya, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT, sebagaimana firman-Nya yang dikutip di dalam surah Al-A’raf, ayat 96. Ayat ini menunjukkan balasan Allah SWT bagi hamba-hamba-Nya yang beriman, yakni keberkatan dari langit dan bumi. Sebaliknya, ayat tersebut juga sekaligus menjadi penjelas bahawa orang yang kufur kepada Allah SWT, niscaya tidak akan pernah merasakan keberkatan dalam hidup.

Justeru bagi membina iman, kita perlu mentarbiyah hati kita dengan tarbiyah imaniyah. Bersihkan hati kita dari sebarang dosa dan noda. Bersihkan hati kita dari karat-karat jahiliyah yang akan menghitamkan hati kita lalu menjadi penghalang kepada hadirnya hidayah, petunjuk dan pertolongan dari Allah SWT. Hati yang bersih akan menumbuhkan keimanan yang sebenar terhadap Allah SWT.

Kedua, amal soleh. Yang dimaksud dengan amal soleh ialah menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya sesuai dengan syariat yang diajarkan Rasulullah SAW. Firman Allah SWT:

“Demi malam apabila menutupi, dan siang apabila terang benderang, dan penciptaan laki-laki dan perempuan. Sesungguhnya usaha kamu memang berbeza-beza. Adapun orang yang memberikan (harta di jalan Allah) dan bertaqwa dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (syurga), maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah “(Al-Lail:1-7).


Iman dan Amal Soleh
Inilah hakikat kepentingan memiliki ketakwaan dan melaksanakan amal soleh yang menjadi prasyarat datangnya keberkatan sebagaimana ditegaskan Allah SWT di dalam Al Quran. Setelah kita berusaha untuk memenuhi prasyarat tersebut, maka berserahlah kepada Allah SWT. Firman Allah SWT:

“Barangsiapa bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” (ath-Thalaq, 65: 2-3)

Allah SWT juga menceritakan di dalam Al-Quran tentang Ahlul Kitab yang hidup pada zaman Nabi SAW, Allah SWT berfirman:

“Dan sekiranya mereka benar-benar menjalankan Taurat, Injil dan (al-Quran) yang diturunkan kepada mereka, niscaya mereka akan mendapatkan makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka…” (Al-Ma’idah: 66).


Para ulama tafsir menjelaskan, yang dimaksud dengan “mendapatkan makanan dari atas dan dari bawah kaki”, ialah Allah SWT melimpahkan kepada mereka rezeki yang sangat banyak dari langit dan dari bumi, sehingga mereka akan mendapatkan kecukupan dan pelbagai kebaikan tanpa susah payah, letih, lesu, dan tanpa adanya tentangan atau pelbagai permasalahan yang mengganggu ketenteraman hidup mereka (Tafsir Ibnu Katsir, 2/76).

Menurut Sheikh Abdur Rahman as-Sa’di, “Sekiranya mereka melaksanakan perintah-perintah Allah, menjauhi larangan-larangan-Nya, seperti yang dianjurkan dan diperintahkan oleh Allah, dan termasuk perlaksanaannya adalah beriman kepada apa yang diserukan oleh Taurat dan Injil untuk beriman kepada Muhammad s.a.w. dan kepada al-Quran, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka. Yakni, Allah akan melimpahkan rezeki kepada mereka, langit dijadikan menurunkan hujan, bumi pula menumbuhkan tanaman.” (Rujuk: Tafsir as-Sa’di, jil. 2, m/s. 378-379)

Al-Quran Sumber Keberkatan
Semoga kita meraih keberkatan di sepanjang kehidupan kita. Tidak ada cara yang terbaik untuk kita beroleh keberkatan melainkan kita sentiasa merujuk kepada panduan terlengkap yang Allah SWT telah bekalkan kepada kita melalui Al Quran yang menajdi sumber keberkatan. Firman Allah SWT:

“Dan Al-Qur’an ini adalah suatu kitab (peringatan) yang mempunyai berkah yang telah kami turunkan. Maka mengapakah kamu mengingkarinya? (Al Anbiyaa':50)

“Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.” (Shaad:29).


Kini kunci meraih keberkatan dalan kehidupan telah terbongkar. Al Quran memandu kita agar berbekal dengan iman, taqwa dan amal soleh, insyaAllah kita akan meraih keberkatan. Firman Allah SWT:

“Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan Dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan.” (An-Nahl:97)

Meraih Keberkatan Dalam Kehidupan

Raihlah keberkatan hidup disisi Allah SWT kerana hidup berkat akan sentiasa bercukupan dan kecukupan itu akan memperoleh keberkatan. Justeru itu kita selalu berdoa dan meminta orang lain mendoakan kita agar segala sesuatu yang kita miliki dan kita usahakan memperolehi keberkatan dari Allah SWT.

Dalam masyarakat kata “berkat”, “berkah”, atau “barakah” sudah tidak asing lagi. Kata barakah berasal dari bahasa Arab yang bererti tumbuh, berkembang, tetapnya sesuatu, kemudian ia bercabang, dan satu sama lain saling berdekatan. Secara terminologi kata berkah bererti “kebaikan yang bersumber dari Allah SWT yang ditetapkan terhadap sesuatu sebagaimana mestinya”.

Pasrah Kepada Allah
Sudahkah kita merasai keberkatan itu? Ramai orang yang meninggal dunia dalam keadaan kerugian sebelum tercapainya cita-cita yang diimpikan, tidak sempat untuk beramal kerana sibuk mengejar harta. Gemerlap dunia ibarat meminum air laut, semakin banyak diminum semakin menambah rasa haus dan tidak pernah merasa cukup terhadap apa yang sudah dimiliki.

Orang yang tidak pernah puas maka ia tidak akan pernah bahagia. Hidupnya menjadi tidak barakah disisi Allah SWT dan menderita. Namun orang yang merasa cukup dengan apa yang dimiliki maka Allah SWT memberikan kurnia-Nya yang melimpah.

“Barangsiapa yang memasrahkan keperluannya kepada Allah, niscaya Dia akan mendatangkan kepadanya rezeki dengan segera atau menunda kematiannya.” (HR. Ahmad).

Menurut Ath-Thabathaba’i, kebaikan yang bersumber dari Allah SAW itu muncul tanpa diduga dan tidak terhitung dalam sepanjang kehidupan, baik yang bersifat kebendaan mahupun berbentuk kerohanian. Keberkatan yang bersifat kebendaan itu akan bermuara juga kepada keberkatan dalam ketinggian kualiti spiritual dalam kehidupan yang mencintai akhirat.

Mulianya hidup tatkala kehidupan sentiasa diberkati Allah SWT. Bila hidup kita diberkati Allah SWT, kehidupan akan selalu merasa cukup dan bila kita merasa berkecukupan maka kita memperoleh keberkatan.

“Sesungguhnya Allah yang Maha Luas kurnia-NYa lagi Maha Tinggi, akan menguji setiap hambaNya dengan rezeki yang telah Dia berikan kepadanya. Barangsiapa yang redha dengan pemberian Allah maka Allah akan memberkahi dan melapangkan rezeki untuknya dan barangsiapa yang tidak redha niscaya rezekinya tidak diberkahi.” (HR. Ahmad).

Kunci Keberkatan
Untuk meraih keberkatan dalam kehidupan, ada dua tuntutan syarat yang perlu kita laksanakan. Firman Allah SWT:

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya (Al-A’raf:96).

Pertamanya, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT, sebagaimana firman-Nya yang dikutip di dalam surah Al-A’raf, ayat 96. Ayat ini menunjukkan balasan Allah SWT bagi hamba-hamba-Nya yang beriman, yakni keberkatan dari langit dan bumi. Sebaliknya, ayat tersebut juga sekaligus menjadi penjelas bahawa orang yang kufur kepada Allah SWT, niscaya tidak akan pernah merasakan keberkatan dalam hidup.

Justeru bagi membina iman, kita perlu mentarbiyah hati kita dengan tarbiyah imaniyah. Bersihkan hati kita dari sebarang dosa dan noda. Bersihkan hati kita dari karat-karat jahiliyah yang akan menghitamkan hati kita lalu menjadi penghalang kepada hadirnya hidayah, petunjuk dan pertolongan dari Allah SWT. Hati yang bersih akan menumbuhkan keimanan yang sebenar terhadap Allah SWT.

Kedua, amal soleh. Yang dimaksud dengan amal soleh ialah menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya sesuai dengan syariat yang diajarkan Rasulullah SAW. Firman Allah SWT:

“Demi malam apabila menutupi, dan siang apabila terang benderang, dan penciptaan laki-laki dan perempuan. Sesungguhnya usaha kamu memang berbeza-beza. Adapun orang yang memberikan (harta di jalan Allah) dan bertaqwa dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (syurga), maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah “(Al-Lail:1-7).


Iman dan Amal Soleh
Inilah hakikat kepentingan memiliki ketakwaan dan melaksanakan amal soleh yang menjadi prasyarat datangnya keberkatan sebagaimana ditegaskan Allah SWT di dalam Al Quran. Setelah kita berusaha untuk memenuhi prasyarat tersebut, maka berserahlah kepada Allah SWT. Firman Allah SWT:

“Barangsiapa bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” (ath-Thalaq, 65: 2-3)

Allah SWT juga menceritakan di dalam Al-Quran tentang Ahlul Kitab yang hidup pada zaman Nabi SAW, Allah SWT berfirman:

“Dan sekiranya mereka benar-benar menjalankan Taurat, Injil dan (al-Quran) yang diturunkan kepada mereka, niscaya mereka akan mendapatkan makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka…” (Al-Ma’idah: 66).


Para ulama tafsir menjelaskan, yang dimaksud dengan “mendapatkan makanan dari atas dan dari bawah kaki”, ialah Allah SWT melimpahkan kepada mereka rezeki yang sangat banyak dari langit dan dari bumi, sehingga mereka akan mendapatkan kecukupan dan pelbagai kebaikan tanpa susah payah, letih, lesu, dan tanpa adanya tentangan atau pelbagai permasalahan yang mengganggu ketenteraman hidup mereka (Tafsir Ibnu Katsir, 2/76).

Menurut Sheikh Abdur Rahman as-Sa’di, “Sekiranya mereka melaksanakan perintah-perintah Allah, menjauhi larangan-larangan-Nya, seperti yang dianjurkan dan diperintahkan oleh Allah, dan termasuk perlaksanaannya adalah beriman kepada apa yang diserukan oleh Taurat dan Injil untuk beriman kepada Muhammad s.a.w. dan kepada al-Quran, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka. Yakni, Allah akan melimpahkan rezeki kepada mereka, langit dijadikan menurunkan hujan, bumi pula menumbuhkan tanaman.” (Rujuk: Tafsir as-Sa’di, jil. 2, m/s. 378-379)

Al-Quran Sumber Keberkatan
Semoga kita meraih keberkatan di sepanjang kehidupan kita. Tidak ada cara yang terbaik untuk kita beroleh keberkatan melainkan kita sentiasa merujuk kepada panduan terlengkap yang Allah SWT telah bekalkan kepada kita melalui Al Quran yang menajdi sumber keberkatan. Firman Allah SWT:

“Dan Al-Qur’an ini adalah suatu kitab (peringatan) yang mempunyai berkah yang telah kami turunkan. Maka mengapakah kamu mengingkarinya? (Al Anbiyaa':50)

“Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.” (Shaad:29).


Kini kunci meraih keberkatan dalan kehidupan telah terbongkar. Al Quran memandu kita agar berbekal dengan iman, taqwa dan amal soleh, insyaAllah kita akan meraih keberkatan. Firman Allah SWT:

“Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan Dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan.” (An-Nahl:97)

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah