Tuesday, October 05, 2010

Hilang Motivasi Belajar - Formula Mendasyatkan Niat


Anda rasa seperti hilang motivasi belajar? Sedangkan peperiksaan semakin hampir! Apa yang harus dilakukan bila motivasi kita hilang? Apakah mungkin ada formula untuk mengembalikan motivasi yang surut dan hilang?

Pertama kali kita harus bertanya pada diri sendiri, apa sebenarnya masalahnya. Turunnya
motivasi tidak selalu kerana kita malas walaupun sebenarnya punca utama kita hilang motivasi sebabmkita malas. Sebenarnya banyak hambatan yang akan mengganggu motivasi kita, misalnya kebiasaan menunda, keyakinan diri yang rendah, kebiasaan belajar yang tidak teratur, rasa tegang/cemas, pengaruh kawan sebaya, tertarik dengan perkara yang lain seperti permainan video games dan lain-lain lagi.

Penulis sendiri saat sedang belajar di sekolah dan kampus dulu turut pernah menghadapi situasi lemah motivasi belajar. Sedangkan penulis menyedari bahawa penulis datang dari keluarga yang miskin, tetapi ianya tidak mampu mengekalkan jangka hayat panjang motivasi penulis.

Akhirnya penulis menemui formulanya. InsyaAllah, apabila kita menguasai formula tersebut, pasti ianya akan membangkitkan motivasi dalaman kita untuk belajar, pasti kita akan berjaya. Alhamdulillah, dengan izin Allah swt. penulis berjaya menamatkan pengajian diploma, ijazah dan sarjana dengan keputusan “1st class”.

Ternyata setiap dari kita ada 2 sumber untuk membangkitkan motivasi belajar. Pertama disebut motivasi eksternal diertikan sebagai suatu pemancing motivasi yang datangnya dari luar, baik dalam bentuk insentif/hadiah (positif) mahupun fear/rasa takut (negatif). Kedua hal ini sangat penting peranannya untuk mendorong kita belajar mencapai target yang telah ditentukan. Berapa lamakah motivasi eksternal ini mampu menyala dan berkobar dalam diri kita? Perlu diketahui bahawa setiap pengaruh yang datangnya dari luar biasanya bersifat sementara. Sebagai contoh, insentif motivasi akan berakhir ketika kita berhasil mendapatkan hadiahnya. Pada saat itu kita akan menuntut hadiah yang lebih besar lagi agar dapat terus termotivasi. Demikian juga dengan fear motivation, apabila sesuatu yang kita takuti itu hilang, motivasi kita akan surut dengan sendirinya.

Motivasi yang paling bertahan lama adalah motivasi yang datangnya dari dalam diri kita sendiri yang disebut sebagai inner motivation, motivasi dalaman. Ertinya, seseorang yang memiliki inner motivation memiliki alasan yang kuat mengapa dia ingin melakukan sesuatu itu. Motivasi dalaman merupakan dorongan kuat yang berasal dari dalam diri kita untuk melakukan suatu tindakan. Bukan berdasarkan insentif yang menarik dan menggiurkan atau sesuatu yang menakutkan dan mencengkam. Motivasi dari luar hanya mampu memberikan motivasi sesaat. Jika tidak dipupuk, diulang terus-menerus, dan mencari hubungan motivasi tersebut dengan keinginan terdalam, niscaya motivasi itu akan redup dengan sendirinya.

Bagaimana kita harus membina motivasi dalaman kita?

Formula asasnya ialah mendasyatkan niat kita. Niat adalah kunci motivasi dalaman yang paling asas. Biasanya kita meletakan niat kita belajar pada kadar biasa, untuk berjaya, untuk menjadi pandai, untuk masuk universiti, untuk mencari pekerjaan dan sebagainya.
Seorang ulama, Abdullah Mubarak ada berkata:

“ Berapa banyak amal yang remeh menjadi besar dek kerana niat. Dan berapa banyak amal yang besar menjadi remeh dek kerana niat.”

Maka apakah yang dikatakan mendasyatkan niat kita agar ianya bergegar di langit? Rumuslah dalam Al Quran dan hadith Rasulullah saw:

“Katakanlah: Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.” (Al-An’am : 162)

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Pengajaran dari 2 dalil di atas dalam konteks kita sebagai penuntut ilmu, mudah, belajarlah kerana Allah, meyakini bahawa belajar adalah tuntutan Allah dan Rasulullah saw. Belajar kerana Allah akan menjadikan seluruh usaha pembelajaran kita menjadi ibadah dan memperoleh pahala berganda, pusatkan segala usaha belajar kita semata-mata untuk mendapat keredhaan Allah s.w.t.
Dengan niat belajar yang betul, usaha dan amal menjadi kuat, komitmen menjadi kukuh, motivasi menjadi dasyat, badan yang lemah menjadi kuat. Itulah impak niat kepada jiwa kita. Firman Allah swt:

“Jika kamu telah bulat tekadmu, maka bertawakallah kepada Allah.” (‘Ali Imran:159)

Apabila seseorang itu berniat, bermakna ia telah memberikan arahan kepada minda dan minda akan mengarahkan keseluruh tubuhnya untuk menyempurnakan apa yang di niatkan. Sejak kecil, kita solat dan berpuasa,kita memulakannya dengan niat. Kita berwuduk juga dimulakan dengan niat. Tetapi adakah kita sedar akan kelebihan niat itu. Islam mengajar kita supaya tidak melupakan niat dalam apa jua pekerjaan kita, tetapi tidak ramai yang ingin mengkaji kelebihan niat.
Kuasa niat merupakan kuasa yang mampu merubah corak kognatif(pemikiran), emosi, dan psiko motor(Tingkah laku) seseorang. Misalnya pengalaman penulis sendiri, pertama, penulis memperharui niat penulis, belajar kerana Allah, maka setiap aktiviti pembelajaran penulis perlu diselaraskan dengan kehendak Allah dan tuntutan Rasulullah saw. seperti tidak mengotorkan hati dengan maksiat, tidak buang masa, tidak merosakan pemikiran dengan bahan bacaan yang melalaikan dan sebagainya. Ini akan membentuk tingkah laku , akhlak, peribadi dan pemikiran yang positif.

Kedua, penulis menanamkan niat menamatkan pembelajaran penulis dengan keputusan “1st class”. Maka ianya mendorong penulis untuk memperbaiki pengurusan diri, pengurusan masa, strategi belajar dan lain-lain perkara yang boleh membantu meningkatkan prestasi belajar penulis.
Hasil kedua-dua usaha mendasyatkan tujuan dan niat kita belajar, insyaAllah, motivasi dalaman kita akan sentiasa terbina, aktif dan dinamik.

Jika anda mengalami penurunan motivasi, kembalilah meluruskan niat anda untuk apa anda belajar. Jika Allah yang menjadi tujuan, kenapa harus dikalahkan oleh rintangan-rintangan yang kecil di hadapan kita? Jika belajar merupakan ibadah, semakin kerja keras kita, insya Allah semakin besar pahala yang akan diberikan oleh Allah. Jika segenap masa kita belajar merupakan bekal untuk beribadah, maka semakin banyak bekal akan kita himpunkan di akhirat kelak. Rugilah kalau kita biarkan diri kita terus dibelenggu dengan lemah motivasi diri.

Akhirnya, Memiliki niat yang dasyat ini akan membangkitkan kesedaran bahawa di atas bahu kita ada masuliyyah (tanggungjawab); sebagai anak, pelajar, muslim dan hamba kepada Allah swt. Pelajar yang tiada niat belajar yang luarbiasa ini tidak terikat dengan sebarang tanggungjawab, Maka dia tidak serius dengan pelajarannya. Dia hanya usaha cukup makan sahaja. Mengapa? Kerana dia tidak ada apa-apa kepentingan. Berbanding pelajar yang niatnya belajar hanyalah untuk Allah, dia akan belajar dengan kuat, motivasinya terbangun kerana Islam memerlukan cerdik pandai untuk mempertahankan risalah Islam yang suci bersih ini. Dia yakin Allah akan membantu dirinya untuk berjaya kerana dia belajar kerana Allah. Kalau dia lemah dan menurun motivasi makan dia bersegera merintih kepada Allah kerana dia yakin hanya Allah swt sahaja yang mampu membantu dirinya.

Kata Dr. Aidh Al Qarni dalam buku beliau “Rahsia Kejayaan Orang_Orang Besar”, orang besar yang berjaya pasti ada pada niatnya, kebanyakan mereka berjaya kerana niatnya hanya sanya kerana Allah, tiada niat yang lainnya. Malahan mereka berjaya kerana niat baik mereka bukan sekadar untuk dirinya sahaja, sebaliknya mereka bertindak, belajar, berkerja dan sebagainya diniatkan untuk kebaikan orang lain.

Semoga kita dapat mendasyatkan prestasi dan motivasi belajar kita dengan Formula meluruskan niat belajar kerana Allah swt semata. Selamat Berjaya!

1 comments:

  1. salam terima kasih utk perkongsian yg sungguh hebat. saya mengakui bahawa membetulkan niat dlm setiap perkara itu sgt penting, namun bukan juga perkara yg mudah. kdg2 sebagai manusia biasa saya sering hilang motivasi utk belajar terutamanya apabila melibatkan diri dalam bidang perubatan tanpa minat yg tinggi menjadikan apa yg dilakukan tidak produktif. mohon penulis berkongsi pendapat dan pengalaman dlm apa2 tips atau improvement yg boleh saya lakukan.

    ReplyDelete

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah