Friday, July 29, 2011

Ramadhan, Selagi Hayat Di Kandung Badan




Semoga saat ini iman kita bergelora dan berdebar-debar menanti kehadiran Ramadhan. Ahlan Ramadhan. Senang dan gembira dengan kedatanganmu Mari kita sambut Ramadhan sebagai tamu agung dan terhormat. Antara lain dengan menggembirakan segenap keluarga dengan pemberitahuan akan datangnya Ramadhan yang mulia.. Saling mengucapkan salam dan selamat menyambut Ramadhan kepada teman-teman dan rakan-rakan kita. Bulan agung dan luarbiasa kini semakin hampir. Selamat Meraikan Ramadhan..

Mengisi Ramadhan dengan amal adalah tanggungjawab peribadi yang mesti dipikul oleh kita. Ramadhan adalah pembangkit jiwa dan pembakar iman, proses dan natijahnya adalah untuk membentuk manusia menjadi peribadi utuh dan positif. Yang berjiwa “pendekar”, sebagaimana Ramadhan di zaman Rasulullah SAW, Ramadhannya melahirkan para sahabat yang berjiwa “pendekar”, dipersiapkan jiwanya dengan jihad, bukan kemalasan.

Semoga kita sudah merancang dengan persiapan yang lebih kemas dan teratur untuk mengisi Ramadhan pada kali ini. Kalau kita tidak merancang menyambut Ramadhan dengan kesungguhan, bermakna kita sudah merancang untuk menggagalkan Ramadhan kita dengan kemalasan dan kebiasaan.

Bayangkan saat anda sedang berada dalam sebuah bilik sedang menunggu seorang doktor pakar. Doktor itu masuk dan memandang wajah anda dengan penuh tajam. Perasaan anda sudah mula cemas dan risau. Dengan nada agak perlahan, doktor itu berkata; “ I wish there were another way to break this to you, but you only have a month to live. Unfortunately, there is nothing I can do for you. I’m so sorry.”

Bagaimana? Apa perasaan anda? Anda ada sebulan lagi untuk hidup? Situasi seperti ini akan mengubah cara pandang anda terhadap kehidupan anda.

Bagi yang berjiwa kerdil, dia akan memilih respon negatif atas peluang nipis dan keterbatasan waktu yang ia ada, lantas dia akan kecewa dan murung. Membiarkan dirinya merentasi kehidupan dengan perasaan kalah dan kecundang sambil menanti hari-hari akhirnya. Belumpun sampai hari ke 30, dia sudahpun menggagalkan dan “mematikan” kehidupannya sendiri sebelum mati yang dijangkaan itu menjemputnya.

Bagi yang berjiwa besar, hati yang sentiasa dihubungkan dengan Allah dan ketentuan Qada’ & Qadar Allah SWT, dia akan memilih untuk memanfaatkan semaksima mungkin 30 hari yang ia ada. Mengutip segala mutiara dan beramal sesungguh mungkin di saat keterbatasan waktu yang ia miliki. Dia tidak akan menoleh ke belakang lagi. Malahan kehidupannya seperti biasa dan semakin luarbiasa, penuh dengan pengharapan, kesungguhan dan keseriusan memanfaatkan hari-hari yang ada.

Andai Ramadhan ini yang terakhir buat kita, bagaimana cara pandang kita pada Ramadhan kali ini? Dengan pandangan biasa, pandangan di bawah paras biasa atau dengan pandangan yang luarbiasa? Cara pandang kita terhadap sesuatu itu akan menentukan tindakan dan respon kita padanya. Andai kita merasai dan memahami bahawa kita tidak ada keupayaan menentukan samada kita akan bertemu dengan Ramadhan tahun 2012, bererti Ramadhan pada tahun ini bakal menjadi Ramadhan kita yang terakhir!

Apa makna terakhir? Andaikan 5 minit lagi adalah waktu terakhir untuk mendaftar menjadi ahli syurga, bagaimana respon anda? Lenggang kangkung atau bertempiaran berlari ke kaunter pendaftaran?

Ketika saya berprogram di Mersing baru-baru ini, para peserta memaklumkan kepada saya bahawa mereka baru kehilangan seorang kawan baik, meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Ternyata Allah tidak izin pemuda itu bertemu dengan Ramadhan kali ini walaupun hanya berbaki beberapa hari sahaja. Maknanya Ramadhan tahun lepas adalah Ramadhannya yang terakhir.

Inilah masalahnya. Kita tidak ada keupayaan menentukan bilakah Ramadhan kita yang terakhir. Namun kita ada pilihan untuk menetapkan cara pandang kita pada kehidupan ini. Cuba berfikir sejenak, andai hari ini adalah hari terakhir kehidupan kita. Andai inilah Ramadhan terakhir buat kita. Andai ini adalah solat terakhir kita. Andai ini adalah sedekah terakhir kita. Andai ini adalah doa yang terakhir buat kita. Bagaimana? Apa yang anda rasa? Masih bermalasan, menangguh amal, mencipta alasan atau bagaimana?

Saya yakin, pemikiran, tindakan, jiwa dan perasaan kita akan berubah melihat kehidupan ini. Setiap hari kita akan memilih jalan kemenangan di sisi Allah SWT. Setiap hari kita akan memberi tumpuan seserius mungkin pada kehidupan kita, pada jalan yang kita hendak lalui, pada profesion yang kita hajatkan, pada setiap aktiviti dan kegiatan harian kita. Kita akan menghargai dan bersungguh pada setiap amal kita. Kita tidak akan menunda-nunda amal kita. Nilai diri kita tergantung pada hari yang kita ada, bukan hari yang belum ada kepastian buat kita. Jika esok, bulan depan atau tahun depan kita beruntung, maka keuntungan itu hanya akan diperoleh apabila hari ini kita beramal. Dan jika esok, bulan depan dan tahun depan kita rugi kerana kesempatan amal tidak menjadi milik kita, janganlah rasa menyesal, kerana hari ini, saat ini, kita telah beramal dengan amal yang terbaik. Kita akan mula hargai setiap saat kehidupan kita. Kita akan menghargai solat, zikir, doa, sedekah, study dan segala aktiviti yang memberikan kebaikan kepada kita di sisi Allah SWT. Nah, Ramadhan juga pada tahun ini pasti kita akan lalui dengan luarbiasa, lebih baik dan terbaik!

“Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah, Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya. (Ali Imran: 159)
Mari kita bersiap. Bersiap untuk mengisi Ramadhan kita pada kali ini dengan usaha dan amal yang luarbiasa. Andai ini adalah Ramadhan terakhir, kita akan laluinya dengan persiapan mental, fizikal, material, jiwa, perasaan dan tindakan yang terbaik sekali. Kunci meraih kejayaan mengisi Ramadhan dengan harapan beroleh pahala dan maghfirah, dibebaskan dari azab api neraka dan tamat ujian dengan graduan bertaqwa, maka bersiaplah.

Madrasah Tarbiyah Ramadhan

Melahirkan angkatan pemuda taqwa

Akan lahir dan terbina hanya

Dimulai dengan langkah bismillah

Dirasai oleh yang bervisi puasanya

Dimiliki oleh yang berkeyakinan mendalam

Dilaksanakan oleh yang ikhlas

Dimulai oleh yang cerdas dan tetap bersemangat

Dimenangkan oleh yang berani dan berjiwa besar

Diraih oleh yang thabat dengan tarawih, solat dan Al Quran

Digerakkan oleh yang bermotivasi tanpa batas

Dilaksanakan dengan tuntas

Diasak dengan kerja yang keras

Dipandu oleh Al Quran dan Sunnah

Disiram dengan airmata keinsafan

Gempita dengan zikir dan fikir

Kaya dengan sedekah berterusan

Setia dengan iktikaf sendirian

Semoga meraih magfirah dan keampunan

Terbebas dari azab kepanasan

*Petikan tulisan penulis di langitilahi.com

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah