Saturday, January 28, 2012

Kehidupan: Keperluan Kepada Tarbiyah Imaniyah

Pada 24 Jan yang lepas, saya menghadiri jemputan program pembinaan remaja anjuran KeARAH Kelantan di Kota Bharu. Ketika hadir ke program ini saya merasa kagum dengan penganjur program kalangan mahasiswa kerana pada saat orang lain sibuk bercuti Raya Cina atau masih sedang berehat-rehat di rumah, mereka meninggalkan semua itu dan istiqamah berusaha menganjurkan program pembinaan remaja dan mahasiswa. Alhamdulillah, umat ini masih tetap miliki generasi muda yang cintakan Allah dan Rasul-Nya, yang cintakan dakwah dan tarbiyah.

Apa Yang Umat Hilang?

Menghimpunkan remaja dan belia, dan bercerita dengan mereka tentang tuntutan Islam dan harapan umat pada mereka bukan satu perkara yang mudah. Saya mengajak mereka untuk menilai realiti remaja masa kini. Ternyata pandangan mereka hampir sama. Mereka melihat remaja hari ini berada di jurang kehancuran, terjebak dengan keruntuhan akhlak dan diserang dengan virus permasalahan sosial. Persoalan seterusnya saya lontarkan, mengapa terjadi sedemikian? Mengapa remaja dan belia kita mudah terpengaruh dengan permasalahan ini? Apa yang hilang pada diri mereka?

Saya memberikan perumpamaan kepada mereka. Setiap kita ada sesuatu yang kita sayang. Ada yang sayangkan jam tangan, telefon bimbit, laptop, kekasih hati apatah lagi duit. Apabila perkara di atas hilang atau dicuri orang, apakah perasaan kita pada saat itu? Marah, sedih, menangis, kecewa, menyalah orang lain, berusaha mencari sampai dapat dan sebagainyakan. Begitulah manusia, begitu tinggi kecintaannya pada kebendaan dan sanggup menangis akibat kehilangannya. Lalu saya bertanyakan kepada mereka, bagaimana jika IMAN kita kepada Allah SWT hilang dalam diri kita? Akhlak Al Quran hilang pada diri kita, siapakah yang akan menangis, resah, bersedih dan pilu? Pernahkah kita menangis kerana memikirkan kehilangan yang besar itu? Lebih besar dari hilang jam tangan, telefon bimbit, laptop, kekasih hati mahupun duit.

Kesemua mereka bersetuju, permasalahan sosial dan keruntuhan akhlak hari ini berpunca dari kehakisan iman pada diri mereka. Begitu juga pada diri kita, tatkala iman semakin lusuh, maka akan berlaku kemerosotan pada akhlak dan hubungan kita kepada Allah SWT. Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Sesungguhnya iman itu benar-benar mengalami kelesuan di dalam rongga (dada) salah seorang dari kamu seperti lusuhnya baju. Mintalah kepada Allah SWT agar Allah memperbaharui iman yang ada di dalam hatimu”. (HR Thabrani)

Perbaharui Iman?

lman yang berada dalam jiwa kita sentiasa terdedah kepada kelunturan dan kelemahan kerana dijangkiti oleh berbagai penyakit seperti kesibukan urusan duniawi, terpedaya dengan cinta yang rapuh, selesa dengan kesenangan dan kebendaan dan lain-lain. Oleh itu kita perlu banyak memohon pertolongan kepada Allah SWT dengan sentiasa memperbaharui keimanan kita.

Memperbaharui iman, itulah kewajiban kita khasnya kepada anak muda hari ini. Projek memperharui iman ini kita sebut sebagai proses Tarbiyah lmaniyah. Proses ini mestilah berterusan, tidak boleh diabaikan atau dihentikan separuh jalan atau ditamatkan. Silibusnya mencakupi sepanjang hayat seorang muslim.

Menurut Al Syekh Mustafa Masyur, tarbiyah dan pembersihan jiwa diumpamakan seperti makanan dan siraman bagi pokok yang disemai atau ditanam. Jika pokok tidak dibajai dan disirami sentiasa, maka ia akan layu dan kering. la akan terus hidup subur jika dibajai dan disirami. Demikianiah manusia. Hidup sebenarnya bagi individu atau jemaah adalah kerana adanya iman. Hidup manusia sebenarnya adalah hidup hatinya dengan keimanan bukan hidup jasad yang akan fana. Iman di dalam hati itulah yang akan melahirkan kehidupan yang bermakna. Hati perlu digilap seialu kerana ia mungkin berkarat. Rasuluilah SAW bersabda yang bermaksud:

"Sesunggubnya hati manusia itu berkarat seperti berkaratnya besi. Sababat-sababat bertanya: Apakah pengilapnya wahai Rasulullah?. Rasulullah menerangkan: membaca Al Quran dan mengingati maut (mati).' (HR Al Baibaqi)

Kuasa Iman

Menurut Syed Qutb, orang yang memiliki iman yang kuat hanyalah orang-orang yang tidak menjadi hamba-sahaya dari siapapun selain Allah, dan tidak mengikuti siapapun kecuali RasulNya. Generasi beriman ini hanyalah orang yang dengan setulus hati percaya bahawa ajaran Allah dan RasulNya adalah kebenaran yang mutlak, dan apa pun yang bertentangan dengannya adalah sesat, dan apa pun yang baik bagi manusia dalam hidup di dunia ini mahupun di akhirat nanti seluruhnya telah terkandung dalam ajaran-ajaran Allah dan UtusanNya. Seseorang yang beriman sepenuhnya kepada kebenaran-kebenaran ini adalah orang yang selalu mencari petunjuk dari ajaran Allah dan RasulNya dalam setiap langkah-hidupnya dan yang menyangkut masalah yang dihadapinya, dan setelah mengetahui ajaran tersebut, lalu mengikutinya. Inilah yang dikatakan jiwa yang kuat imannya.

Iman adalah sumber kekuatan. Ia merupakan penjaga sekaligus pemelihara seseorang dari sikap meremehkan dosa yang akan mengheret kepada kemalasan untuk beramal. Orang yang lalai dan suka dengan maksiat sebenarnya pada dirinya tidak punya kekuatan. Krisis iman merupakan akar dari segala krisis. Ini kerana jiwa yang kosong dan terhijab dari keimanan tidak akan dapat menuntun pemiliknya ke jalan yang benar. Impak negatifnya juga akan dominan tatkala lemahnya interaksi, keterlibatan dan tanggungjawabnya terhadap pelbagai kewajiban Islam dan tuntutan dakwah. Hal ini adalah cerminan dari krisis iman yang bersemayam dalam hati.

Langkah Bina Iman

Setiap kita dituntut untuk memelihara dan meningkatkan iman dengan melakukan pendekatan diri kepada Allah SWT. Hanya diri kita sendiri yang paling berperanan agar dapat memelihara stabiliti dan kualiti iman kita. Caranya adalah dengan disiplin melakukan tilawatul-Qur’an, zikrullah, rutin membaca doa pagi serta petang, serta ibadah sunnah. Istiqamah dengan amal harian, meskipun sedikit, akan membuat stamina iman kita tetap kuat menghadapi pelbagai gangguan. Konsistensi diri dengan program-program tarbiyah insyaAllah akan dapat menyemarakkan lagi jiwa kita untuk beramal.

InsyaAllah, setelah melewati fasa mentarbiyah hati dengan ikhlas dan berjalan dengan baik, akan lahirlah para rijal da’wah yang ketangguhan jiwanya melebihi kemampuan serta ketahanan fizikalnya. Keberanian yang muncul dari semangat iman menjemput syahadah. Faktor inilah yang menjadikan mereka layak memperoleh pertolongan Allah, melalui kemenangan yang hampir tidak pernah putus. Pada saat inilah musuh-musuh Allah akan merasa gentar dengan kehadiran rijal da’wah yang menjadikan iman sebagai senjata utama kelajuan langkah perjuangannya.

Apakah yang akan memungkinkan kita dapat melahirkan rijal dakwah yang memiliki kekuatan iman yang mendalam? Rahsianya adalah sentiasa istiqamah. Istiqamah adalah akhlak terbesar Rasulullah SAW dan para sahabat RA. Istiqamah dalam 4 perkara:

- istiqamah dalam hidayah,

- istiqamah dalam keikhlasan,

- istiqamah dalam ketaatan dan

- istiqamah dalam kesabaran.

Inilah perkara terberat bagi setiap kita, para da’i dan bahkan para nabi untuk memilikinya dalam diri mereka. Ayat yang membuat Rasulullah SAW berubah rambutnya, adalah perintah untuk istiqamah.

“Maka istiqamahlah (kamu) sebagaimana yang Aku perintahkan…” (Hud: 112).

Dan inti dari istiqamah adalah kesabaran.

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Rabb-Nya di pagi dan senja hari, dengan mengharap keredhaan-Nya. Dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini. Dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingat Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (Al-Kahfi: 28).

Dalam perjalanan panjang dakwah dan tarbiyah ini, istiqamah dibangun melalui tarbiyah imaniyah yang terus-menerus, baik secara jama’i mahupun dzati (mandiri). Usrah dan halaqah tarbawi sangat dipenuhi dengan suasana ruhiyah dan peribadahan (munakh ruhi wa ta’abbudi), dan pelbagai aktiviti jama’i untuk tarqiyah ma’nawiyah dan tazkiyatun-nafs dilakukan secara berkala dan konsisten. Kemudian, diperkuatkan lagi dengan suasana saling menasihati dalam kebenaran (bil-haq), dalam kesabaran (bis-shabr) dan dalam kasih-sayang (bil-marhamah). Inilah yang saya serukan kepada para peserta yang hadir, semoga adik-adik ini menyahut seruan ini, insyaAllah.



0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah