Tuesday, February 14, 2012

LangitIlahi.Com: Mereka Yang Tertunduk...



Siapalah kita untuk menyombong kepada Allah SWT. Apakah kita sedar tatkala kita enggan melaksanakan perintah Allah SWT seperti solat, menutup aurat dan yang lain merupakan petanda bahawa kita sombong dengan Allah? Apakah kita sedar tatkala kita rasa selesa dengan zon dosa yang menjadi kehidupan rasmi kita adalah petanda hati kita sombong kepada Allah SWT?

Kehebatan apa yang kita miliki sehingga memungkinkan kita untuk berasa kita kuat, bagus, dan berkuasa sehingga kita mengetepikan aturan hidup berpaksikan wahyu Allah SWT.

Cabaran Anak Muda

Saya masih ingat lagi pengalaman berprogram dengan sekumpulan pelajar yang dikategorikan sebagai paling bermasalah di sekolah. Sedih dan sayu melihat mereka kerana mereka tidak solat dan kehidupan mereka jauh dari cahaya keimanan. Saya faham sesungguhnya mereka tidak mahu jadi begitu, tetapi malang tiada siapa yang mahu membimbing mereka walaupun ahli keluarga mereka sendiri. Saya bertanyakan kepada mereka, mengapa tidak solat, jawapan mereka mudah, “Kami tidak pernah tengokpun mak ayah kami solat.”

Latarbelakang kes mereka memang hebat, sebut sahaja apa masalah disiplin yang melanda pelajar sekolah hari ini; rokok, ponteng, zina, gaduh, arak, buli, semua koleksi kes itu ada pada diri mereka. Bukan mudah untuk berprogram dengan pelajar sebegini. Inikan pula untuk memberikan ceramah kesedaran. Awal-awal lagi mereka menulikan telinga untuk mendengar nasihat, apatah lagi ceramah.

Dalam salah satu aktiviti, sekitar 11 malam, saya membawa mereka ke dalam hutan, berjalan tanpa membawa lampu suluh. Sekitar 1KM perjalanan, mereka tidak pernah berhenti bercakap, seperti tiada ada apa yang menakutkan mereka. Maklumlah, “hero” sekolah. Bahkan mereka beranggapan kami cuba menakut-nakutkan mereka dengan kegelapan malam. Ada yang dengan sengaja membuat bunyian seperti suara hantu untuk saling menakutkan, kemudian mereka terbahak-bahak ketawa.

Saya sekadar mendiamkan diri mendengar aksi dari suara mereka. Kemudian sesuatu berlaku. Fasilitator saya yang berada di hadapan sekali berhenti dan memanggil saya. “Cikgu, saya rasa kita tersesat. Saya dah tak jumpa penanda jalan yang saya buat petang tadi.”

Tersesat Tanpa Cahaya?

Semua kami terdiam. Suara-suara kebisingan tadi senyap seketika. Mereka mula berbisik, kita tersesat? Tengah hutan ni? Kemudian saya memberitahu pada semua peserta, kita tersesat dan tidak menemui jalan yang sepatutnya kita ikut. Kemudian meminta mereka agar sentiasa bersama dalam pasukan dan tidak memandai-mandai berjalan sendirian. Semua terdiam. Tidak semena-mena satu bau busuk menusuk ke rongga hidung. Seseorang berbisik dengan kuat, “Bau apa busuk ni?” Kemudian ada yang menyuruh diam dan jangan ditegur. “Mulut jangan celupar.” Kata salah seorang peserta. Masing-masing sudah terbayang igauan Jangan Pandang Belakang...

Tiada yang berani bersenda lagi, tiada yang mahu berbicara, yang kedengaran suara cengkerik dan serangga malam menemani kesenyapan kami. Sesuatu yang tidak disangka berlaku. Saya mendengar bisikan peserta yang menyebut nama Allahuakbar, bisikan yang membacakan Fatihah dan bisikan menyebut kalimah tayyibah berulang kali. Saya berkata di dalam hati saya, “Subhanallah, masih ada Allah dalam hati mereka. Tahu pula mereka ingat Allah pada saat ini.” Senyum saya sendirian.

Kemudian saya mengajak peserta mengikut arah saya. Kami harus berpatah balik. Tapi melalui jalan yang mana? Suasana di saat itu gelap gelita, wajah sesama kami pun tidak dapat dilihat. Saya memilih mengikut arah sungai mengalir untuk kembali ke base camp. Dalam perjalanan itu, semua peserta senyap. Tiada lagi suara-suara riak sombong dan rasa hebat ketika di awal perjalanan kedengaran. Saya mengajak mereka berzikir dengan suara yang perlahan sambil berjalan. Malam itu, di tengah hutan, segerombolan pemuda berjalan sambil berzikir mencari jalan pulang.

Setelah penat berjalan, kami berhenti seketika. Saya mengajak semua peserta duduk berehat. Masing-masing duduk begitu rapat, mungkin nak kurangkan rasa ketakutan atau takut ditinggalkan, atau takut dipegang oleh lembaga jembalang. Ketika itu, saya bertanyakan kepada mereka, “Apa perasaan kamu ketika ini?” Dengan lemah mereka menjawab, “Takut, bimbang, risau.” “Siapa yang kamu ingat pada saat ini,” tanya saya lagi.

Mereka Yang Tertunduk

“Allah.” Itulah jawapan serentak yang saya dengar dari remaja-remaja ini. Lalu saya pun mengajak peserta bermuhasabah, begitulah lumrahnya kehidupan manusia, di saat dia merasakan dirinya hebat, kuat, dia merasakan dirinya tidak memerlukan Allah. Lalu dia sombong, bongkak dan takabbur kepada Allah. Dia lupa Allah. Dia merasa mulia dengan dosa, maksiat dan mungkarat yang dihimpunkan bahkan dipublisitikan agar orang tahu, dialah pelaku dosa itu. Dahinya mendongak ke atas, tidak mampu dan tidak mahu rapat ke bumi dan sujud kepada Sang Pemilik Alam Raya ini; Allah SWT. Dia lupa bahawa, satu saat nanti, dahi dan kepalanya yang sombong itu akan menunduk jua tatkala berada di Padang Mashyar. Akan menunduk jua hatinya kelak, dengan perasaan malu, takut, dan mengharap kepada Allah, lalu dia akan mengemis kepada Allah SWT agar diberikan peluang kembali pada dirinya untuk sujud dan beribadah kepada Allah dan dia berjanji tidak akan melakukan dosa demi dosa lagi. Dia akan merintih, merayu, mengemis, meraung…. Firman Allah SWT dalam surah As-Sajadah ayat 12;yang bermaksud:

“Dan (alangkah ngerinya ) jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, mereka berkata:Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar , maka kembalikanlah kami (ke dunia),kami akan mengerjakan amal soleh , sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin”.

Allah SWT Sang Maha Pengasih dan Maha Rahman,menggambarkan kepada kita bagaimana penyesalan yang tidak ada gunanya? Kesedaran yg terlewat hanyalah penyesalan yang tidak berfaedah, kerana planet bumi untuk tempat kembali seperti yang dirayu oleh ahli Mashyar itu sudah hancur. Manusia ingin pulang ke dunia, tetapi tidakkah mereka datang dari dunia dulu? Apakah yang menyebabkan mereka abai terhadap kesempatan yang Allah berikan untuk hidup di dunia dahulu?

Rasulullah SAW bersabda yg bermaksud : Dihari akhirat Tuhan akan bertanya kepada setiap manusia :Hai manusia, bukankah Aku telah kurniakan kepada engkau kemeriahan masa remaja? Untuk apakah kamu habiskan masa remajamu? Tidakkah Aku telah kurniakan umur yang panjang? Untuk apa umurmu itu kamu pergunakan? Bukankah telah Aku kurniakan rezeki yang melimpah? Tetapi untuk apa kamu habiskan harta itu? Bukankah Aku telah berikan kamu ilmu? Tetapi untuk apa ilmu itu kamu gunakan.”

Kita Masih Berbaki Masa Di Dunia Ini...

Bersyukurlah kita yang masih hidup ini, bayangkan orang yang meninggal dunia dalam keadaan lalai lalu meminta untuk kembali ke dunia. Apa yang diminta oleh orang yang menyesal itu? Mereka menjerit minta dikembalikan ke dunia agar mereka dapat beriman sepenuhnya kepada Allah. Maka kita yang ada di dunia ini segeralah beriman,segeralah bertaubat, berbuat kebajikan, mencipta kebaikan, menyambut seruan azan, menutup aurat, dan apa sahaja yang Allah kehendaki. Bersegeralah meninggalkan apapun larangan Allah. Segera kita hentikan.

Saya merumuskan perbincangan bersama dengan adik-adik ini, “Syukur, adik-adik semua masih ingat kepada Allah saat ini. Ternyata dalam diri kita masih ada iman. Mari kita hidupkan sisa-sisa iman yang ada pada diri kita sebelum ia padam dan hilang. Allah tidak akan pernah mensia-siakan hamba-Nya yang mahu kembali kepada-Nya. Seperti saat ini, tadi dalam perjalanan kita telah kehilangan arah, lantas kita teringat segera kepada-Nya, dalam diam, takut dan harap kita berdoa mohon bantuan, harapkan agar Allah SWT selamatkan kita dari terus tersesat, walaupun pada awal perjalanan tadi kita lupa pada-Nya. Dan kini Allah telah menemukan jalan pulang buat kita. Mari kita ikut jalan pulang ini agar kita tidak tersesat kembali. Kita tersesat tadi kerana kita kehilangan petunjuk. Saat ini Allah telah berikan kita sedikit petunjuk, petunjuk untuk keluar dari kegelapan dan kesesatan, kembali kepada cahaya dan jalan yang lurus. Mari kita lalui jalan ini. ”

Perbicaraan saya terhenti di situ. Kedengaran suara esakan kecil. Kemudian kami meneruskan perjalanan. Semua kami senyap disepanjang baki perjalanan. Saya sendiri gusar dan bimbang, mengambil peluang untuk bermuhasabah, moga saya tidak termasuk dalam kelompok yang menyesal di Mashyar nanti. Sebaik tiba di base camp, seorang peserta bersuara, “Cikgu, macamana kami nak kembali kepada Allah?” Semua peserta memandang kepada saya. “InsyaAllah kita akan bersama-sama memperbaiki diri kita. Kita minum, rehat dan tidur dulu. Esok kita akan sambung.” Respon saya bersahaja.

Program keesokan harinya ada kelainan. Semua peserta sudah berada di surau lebih awal menantikan subuh. Saya menghela nafas. Sekeras-keras hati manusia, akan lembut jua dengan kurniaan hidayah dari Allah SWT. Semoga diri ini, adik-adik ini dan kita semua mengecap husnul khatimah kelak.

Bicara akhir, marilah kita yang masih di dunia ini segera memperbaharui keimanan kita kepada Allah SWT, segeralah bertaubat, berbuat kebajikan, segera menyambut seruan azan, menutup aurat, dan seluruh perkara yang diperintah Allah ke atas kita.

“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat” (Huud : 3)

Petikan tulisan penulis di http://langitilahi.com/7233

2 comments:

  1. salam cikgu..

    masyaallah..sangat menarik ya pengalaman cikgu dengan adik2 peserta ni..

    Benarlah ujian itu tarbiyah Allah, tanda sayangnya Dia pada kita..:)

    ReplyDelete
  2. salam..menarik..sambil membaca boleh tersenyum sorang2

    ReplyDelete

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah