Saturday, March 24, 2012

Motivasi Kehidupan: Belajar Bersederhana Dengan As-Syahid Syeikh Ahmad Yasin


Saya rasa terkedu seketika saat saya mengkaji kehidupan As-Syahid Syeikh Ahmad Yasin sempena memperingati kesyahidan beliau pada 23 Mac 2004 yang lalu. Nafas saya tersentak seketika terutama ketika anak beliau, Mariyam Ahmad Yasin menceritakan tentang corak kehidupan ayahnya.

“Rumah ayah terdiri dari 3 bilik dengan jendela yang sudah rapuh. Rumah ini sangat sederhana sekali. Ini fakta bahawa ayahku tidak mencintai dunia, namun cintakan akhirat .Ramai yang menawari beliau untuk memiliki sebuah rumah besar seperti para kepimpinan negara yang lain, namun ditolaknya. Bahkan pernah suatu ketika, kerajaan Berkuasa Palestin memberikan sebuah rumah besar di suatu kampung mewah di Gaza, Namun tawaran itupun di tolaknya, dan ayah tidak peduli dengan perbagai bentuk tawaran kesenangan duniawi.

Rumah kami sangat sempit. Tidak ada lantai, dapurpun ala kadarnya. Jika musim dingin, kami kedinginan. Namun jika musim panas tiba, kami pun kepanasan. Ayah sama sekali tidak memikirkan untuk menambah besar rumahnya. Ayah justeru sibuk mempersiapkan rumah di akhiratnya. Walau apapun keadaan kami, Alhamdulillah, kami cukup sabar, kerana kami percaya, InsyaAllah, kami akan melihatnya lagi di syurga-Nya nanti. Untuk itulah kami juga sangat berharap beroleh mati syahid seperti beliau.”


Simple, sederhana, zuhud tapi tetap bahagia. Begitulah seorang mukmin melihat kehidupan dari kacamata akhirat. Hari ini, manusia tidak pernah puas dengan kehidupan materialnya, sehingga siang malam hidupnya semata untuk membina mahligai indah yang besar. Pernah satu masa lalu dihebohkan di dalam akhbar, seorang pemimpin negeri di sebuah negeri memiliki sebuah rumah besar dengan lebih 25 buah bilik di dalamnya. Sedangkan anaknya tidak sampai 7 orang. Tidak salah berumah besar ibarat mahligai, tetapi apakah berbaloi nanti saat di"audit" oleh Allah SWT kelak di akhirat sana.

Saya juga kagum dengan sikap anak as-syahid. Tidak merasa lemah dan rendah diri dengan apa yang telah ayahandanya sediakan untuk diri dan keluarganya. Malahan merasa izzah (mulia) dan bercita-cita untuk mencontohi ayahnya berjihad di jalan Allah. Bagaimana pemikiran dan sikap anak-anak kita saat ini? Apa yang telah mereka pelajari dari kita sebagai ibu dan ayah mereka? Apakah dengan limpahan kebendaan dan kesenangan yang kita curahkan akan melahirkan anak yang thabat dan bercita-cita tinggi untuk mewarisi risalah tauhid yang mulia ini? Sudahkah anak kita tertarbiyah dengan kepayahan perjuangan, zuhud terhadap dunia, cinta pada akhirat dan sekadar melihat dunia sebagai jambatan ke syurga Allah? Persoalan-persoalan ini terlebih dahulu saya tujukan buat diri saya sendiri....

Buat para remaja dan belia, janganlah membesar sebagai generasi yang manja, generasi yang menjadikan kebendaan sebagai ideologi kehidupan. Generasi yang tidak dibiasakan dengan kepayahan sering melupakan nikmat dan tuntutan jihad, kerana jihad bererti meredah kepayahan. Saat di sekolah dan di universiti, mereka yang manja dengan kehidupan akan belajar ala kadar dan takat lulus. Tetapi mereka yang dimuliakan dengan Iman dan Islam akan berjihad menuntut ilmu untuk ummat, agama dan akhirat. Dia akan tabah, bahagia dan sentiasa syukur pada Allah.

Penyakit cintakan dunia telah membarah ke semua peringkat, dari tingkat kepimpinan sehinggalah kepada masyarakat bawahan. Dari kalangan tua, begitu juga pada yang seusia dini. Baik kalangan cendikiawan, sang ulama dan sang da'i juga tidak terlepas dari percikan cinta dunia. Tidak hairanlah apabila Rasulullah SAW bersabda;

“Kalau begitu, bergembiralah dan berharaplah memperoleh sesuatu yang melapangkan diri kalian. Demi Allah, bukan kemiskinan yang aku khuatirkan akan menimpa diri kalian. Akan tetapi, aku khuatir jika dunia ini dibentangkan untuk kalian sebagaimana ia dibentangkan untuk orang-orang sebelum kalian sehingga kalian berlumba sebagaimana mereka berlumba, dan akhirnya kalian hancur sebagaimana mereka hancur.” (HR Muslim dan al-Bukhari ),

Perhatikan hadis berikut ini:
“Andai saja kamu mengetahui, apa yang engkau akan lihat saat kematianmu, tentulah engkau tidak akan memakan segigit pun hidangan idamanmu, dan pula engkau tidak akan meminum lagi minuman lazat untuk memuaskan rasa dahaga mu yang tak terpuaskan” (HR Ahmad dari Abu Dharda)

Saya melihat keresahan manusia saat ini kerana mereka berpaling dari Allah dan selalu terjerumus dalam cinta dunia yang melewati batas. Setiap kali ia kehilangan dunia, ia merasa gelisah luar biasa. Adapun mukmin yang cintakan Allah akan selalu tenang menghadapi hidup, kerana hidupnya penuh dengan keredhaan menerima ketentuan Allah. Apa pun yang telah ditakdirkan baginya akan selalu diterima dengan penuh kerelaan. Jika berdoa namun tidak diterima, tak terlintas dalam kalbunya kecaman kepada Sang Khaliq, kerana ia sedar bahawa dirinya hanyalah hamba yang diatur oleh "Tuan"nya. Yang penting baginya adalah mengabdi sebaik-baiknya kepada Sang Khaliq.

Dari situ akan muncul sifat tidak tamak dalam mengumpulkan dunia dan tidak berpura-pura untuk mendapat simpati manusia serta tidak larut dalam gelombang hawa nafsu. Dalam dirinya telah tertanam satu keinginan untuk mencapai yang kekal dengan mengorbankan yang fana.



Artikel penuh saya "Menelusuri Pahlawan Atas Kerusi Roda (1938 – 22 Mac 2004" boleh diikuti di web http://langitilahi.com/7881

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah