Saturday, December 13, 2008

Beroleh Hidayah Ketika Di Dalam Bas

Hidayah adakah dirasakan sebagai suatu yang begitu besar didalam kehidupan kita? Ramai orang yang diberikan Hidayah dan benar-benar menghargainya, merasakan sebagai suatu hadiah yang begitu besar didalam kehidupan dan merasakan takut kalau-kalau Hidayah itu ditarik kembali oleh Allah swt dari kehidupan mereka. Namun ada juga yang tidak kisah tentang apa yang telah diberikan oleh Allah swt dan membiarkan masa berlalu begitu sahaja tanpa mengambil sesuatu yang terbaik untuk kehidupan yang dilalui.



Bagi yang telah beragama islam samada sedar atau tidak kita telah diberikan Hidayah untuk memahami Islam yang telah diturunkan kepada Rasulullah saw. Namun adakah kita benar-benar memahami apakah agama ISLAM itu didalam kehidupan kita, adakah kita merasai bahawa dengan beragama islam kita telah selamat dalam memilih jalan untuk dilalui namun mungkin jika kita tidak menjaganya kita akan terpesong dan lari dari jalan yang lurus.



Kehidupan ini adalah selari dengan apa yang kita yakini, kita akan bertindak mengikut apa yang kita percaya, sekiranya kita percaya kepada islam akan dapat memberikan kebahagian maka apabila kita mengikuti apa yang di kehendaki oleh Islam maka kita akan melihat kehidupan yang begitu sempurna dan bahagia. Namun sekiranya kita tidak mempercayai atau mengubah kepercayaan kita dari Islam tentu sekali apa yang ingin kita lakukan juga akan berbeza, kita akan merasakan kita boleh melakukan banyak perkara yang dilarang oleh Islam dan tidak secara langsung akan mengubah kehidupan kita.



Apakah pengertian yang kita pahami tentang sesuatu akan mencorak kehidupan kita. Mari kita merenung kehidupan masyarakat di Zaman Rasulullah saw. Masyarakat mekah amat mempercayai rasulullah saw, samada islam atau bukan islam mereka mempercayai apa yang dibawa oleh rasulullah saw, Cuma mereka ingkar untuk beriman, mereka sedar bahawa apa yang disampaikan oleh rasulullah saw tidak mungkin suatu yang direka oleh muhamad kerana apa yang terkandung didalam alquran adalah suatu yang begitu indah dan tidak mungkin dapat di fikirkkan oleh diri rasulullah sendiri, semuanya adalah dari Allah swt. Mereka percaya apa sahaja yang dikatakan oleh rasulullah saw pasti berlaku dan tidak akan berlaku pembohongan dari diri rasulullah saw. Mereka begitu takut apabila di doakan oleh rasulullah saw suatu yang buruk kerana sejarah telah membuktikan mereka yang menginyai atau yang menyeksa rasulullah apabila di doakan mendapat balasan buruk, ternyata menerima akibatnya. Mereka benar-benar percaya kepada diri rasulullah saw, namun hati mereka tetap ingkar untuk beriman.



Persoalannya apakah kepercayaan kita kepada rasulullah saw sebagai rasul yang membawa Hidayah kepada manusia dari Allah swt, sejauh mana kita merasakan untuk benar-benar mengikutinya, adakah benar-benar rasulullah saw sentiasa berada didalam hati kita, sentiasa kita kasihi, sentiasa kita fikir-fikirkan pengorbanan yang telah dilakukannya, jika masih belum itu tanda kita perlu bermula sekarang untuk mencari Hidayah untuk benar-benar beriman dan mencintai diri rasulullah saw untuk kita mencintai Allah swt. Keimanan suatu yang penuh kemanisan yang mungkin tidak dapat digambarkan tetapi pengorbanan orang-orang yang beriman membuktikan mereka merasai suatu kemanisan yang tidak dapat digambarkan. Setiap orang perlu berusaha dan berusaha untuk mendapatkannya.

MAri kita ikuti kisah seorang wanita yang menerima hidayah ketika berada di dalam bas..

HALIMAH David dibesarkan oleh bapanya dengan penuh kasih sayang malah aspek pemantapan agama Kristian sentiasa menjadi teras dalam pendidikan anak kesayangannya itu.

Lantaran itu, Halimah telah mula membaca kitab Injil sejak di peringkat sekolah rendah lagi. Sayangnya, Halimah tidak berupaya memenuhi permintaan serta cita-cita bapanya agar dia menjadi seorang pengikut agama Kristian yang setia.

Ini kerana pada ketika itu jugalah dia sudah mula mempersoalkan beberapa amalan dalam ajaran agama agung bapanya itu yang dikatakan tidak selari dengan fitrah manusia dan pelbagai lagi yang boleh dipersoalkan.

Sehinggakan pada usianya mencecah 12 tahun, Halimah sudah tidak boleh menerima agama Kristian. Namun, dia tidak mampu berbuat apa-apa memandangkan usianya yang baru setahun jagung.

Pun begitu, Halimah tidak pernah berhenti mencari Allah Yang Esa dan selalu berdoa agar dipertemukan dengan kebenaran-Nya. Pada usia semuda itu, dia kerap bermonolog dalam diri terutama yang menyentuh kewujudan manusia, makhluk lain dan kejadian alam semula jadi.

Persoalan-persoalan seperti mengapa aku diwujudkan dan bagaimana boleh wujudnya bumi dan alam ini kalau tidak ada satu kuasa hebat di sebaliknya? Halimah kuat mempercayai bahawa semua ini pasti ada yang menjadikannya.

Pada usianya 19 tahun, Halimah telah mengembara hampir ke seluruh dunia demi mencari budaya dan kepercayaan lain demi keinginan mencari Allah Yang Maha Berkuasa. Ketika itulah ia mengenali agama Taoism, Wicca, Buddha, Rastafarian, Yahudi, Free Masonry, Kristian, Hindu, Animisme dan banyak lagi.

Menerusi pencariannya itu juga Halimah pernah mengenali tentang agama Islam. Dia tahu bahawa agama Islam itu mengakui tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.

Seperkara yang menghairankan Halimah pada agama Islam ialah solat lima waktu sehari semalam. Ini kerana dia merasakan ia sesuatu yang menyukarkan dan tidak mungkin ia adalah agama yang dicari-cari selama ini.

Masa berlalu, apa yang dicari tidak juga ditemui, lantas Halimah pulang ke Amerika Syarikat dengan perasaan hampa dan kecewa kerana apa yang diingini tidak kesampaian.

Pada usianya menghampiri 21 tahun, dia mengambil keputusan mengikuti bidang perubatan yang menjadi impian dan cita-citanya sejak kecil. Keputusan ini juga merupakan satu langkah untuk melupakan kekecewaan. Alhamdulillah, Halimah lulus peperiksaan khas kemasukan.

Untuk ke kolej, Halimah terpaksa mengambil bas Greyhound dari Michigan menuju ke Colorado. Semasa dalam perjalanan itulah, anak gadis ini berkenalan dengan seorang pemuda yang duduk di belakangnya. Namanya, Ibrahim yang berasal dari Afrika dan mengambil bidang kejuruteraan di kolej yang sama.

Ibrahim memberitahu Halimah yang dia beragama Islam. Sepanjang perjalanan itulah banyaklah yang diceritakan oleh Ibrahim tentang agama Islam kepada Halimah disertakan sekali dengan petikan ayat-ayat daripada al-Quran. Apatah lagi, Halimah memang sedang mencari agama yang benar-benar boleh mengisi kekosongan dalaman yang dicari-cari selama ini.

Hati Halimah sudah jatuh cinta kepada agama Islam, waima mereka baru berbual 15 minit. Tanpa berlengah, Halimah terus menyuarakan keinginannya untuk bergelar Muslim dan akhirnya mengucap dua kalimah syahadah dengan bantuan Ibrahim.


Temui Hidayah Dalam Bas..
Saat itu juga Halimah tidak meneruskan pengajiannya tetapi mengambil keputusan mendalami agama Islam dan berpindah ke Utah. Di sana, Halimah bertemu dengan ramai Muslim dan mereka menerimanya sebagai sebahagian daripada komuniti Islam di situ serta mengajarnya tentang agama Islam.

Kini, Halimah sudah berkahwin dan gembira menguruskan rumah tangga. Di samping itu, beliau juga menulis buku-buku ilustrasi untuk kanak-kanak. Dia turut mengendalikan laman web berkaitan kepercayaan Islam, keperibadian, sikap dan etika perniagaan Islamik.

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah