Sunday, October 04, 2009

Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun*.


Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun*.
*(Ertinya: Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah kami akan kembali. Kalimat Ini dinamakan kalimah istirjaa (pernyataan kembali kepada Allah). Disunatkan menyebutnya sewaktu mendengar atau ditimpa marabahaya baik besar mahupun kecil.)

Saat penulis mencoretkan cacatan ini, hampir seribu orang telah meninggal dunia dalam tragedi gempa bumi di Padang, Sumatera Barat, Indonesia. Syukur para pelajar Malaysia tiada yang menjadi mangsa kritikal. Penulis sempat menghubungi sahabat penulis di Sumatera, beliau mengkhabarkan situasi di Padang lebih kritikal jika dibandingkan semasa tragedi gempa bumi di Jogyakarta pada tahun 2006 yang lalu. Angka kematian mungkin tidak seramai dari tragedi Jogyakarta, tetapi kemusnahan di Padang amat besar, tambah beliau lagi. Penulis pernah menyertai misi bantuan kemanusiaan ke Jogyakarta ketika daerah itu di landa gempa bumi 3 tahun yang lalu. Hampir seminggu penulis berada di sana dan menyaksikan sendiri sebahagian tanda-tanda kebesaran Allah swt. Penulis mengetuai pasukan kumpulan pertama Medik dari HALUAN Malaysia turut merasai beberapa kali gegaran susulan sepanjang berada di sana. Pengalaman tersebut tidak mungkin penulis akan lupa dalam ingatan, kerana melihat kematian dan musibah adalah sebahagian dari tarbiyah Allah buat kita semua.
Allah swt.berfirman dalam surah Al Baqarah: 155 – 157 yang bermaksud:

”Dan sungguh akan kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun". Mereka Itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka Itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”


Lihatlah orang-orang yang telah pergi selamanya… bukan hanya di Padang, Sumatera, tetapi juga di sekeliling kita.Pelbagai musibah juga sedang melanda, ribut, kemalangan, keruntuhan, kecelakaan, H1N1, sakit jantung, pembunuhan, dan seribu satu musibah dan kematian. Bahkan ramai yang “mati” sebelum mati. Bukan hanya seorang, tetapi ramai. Anak bangsa kita juga mungkin sedang nazak dan ada yang telah “mati” sebelum “mati” saat terjebak dengan maksiat durjana. Berkali-kali kita ini dihambat dengan musibah, tetapi tidak ramai yang segera bangkit, sedar dan berubah.

Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Bangunkan kesedaran diri. Jangan mabuk duniawi, tetapi bersyukur dan jauhilah dari jerangkap samar dunia. Agar kita selamat saat kematian menjemput kita.

“Alhaakumut-takaatsuur hattaa zur tumul maqoobir”

”Bermegah-megahan telah melalaikan kamu. Sampai kamu masuk ke dalam kubur.” (At Takaatsur: 1-2)


Budaya bermegah-megahan kini menjadi trend kehidupan semasa, bermegahan dalam soal banyaknya harta, anak, pengikut, kemuliaan, kekayaan, kenderaan, rumah, perabot, pengaruh, keglamouran dan seumpamanya, telah melalaikan manusia dari ketaatan.

Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Musibah demi musibah terjadi, salah satunya kerana dosa-dosa dan maksiat menutup hati kita sehingga terlena kita dalam nafsu duniawi. Musibah adalah petanda agar kita tersedar. Hasan Al Basri berkata:

“Tidaklah menimpa seorang hamba suatu musibah yang lebih besar atau lebih kecil kecuali kerana dosa." (Mukhtashar Minhajul Qashidin)


Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Kematian orang lain adalah signal amaran kepada kita agar kita sedar. Justeru hari ini kita mesti banyak istighfar dan zikrullah. Untuk memaknai bahawa musibah kematian sebagai sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Allah swt., maka hati kita perlu di’hidup”kan kembali fungsinya. Kita takut kita tergolong dalam golongan yang hidup tetapi hatinya telah mati. Kata Imam Syaffi’i kepada orang yang tidak menggunakan waktunya untuk melakukan kebaikan, ibadah dan dakwah, mereka perlu ditakbirkan empat kali (disolat jenazahkan). Apakah termasuk kita? Wallahu’alam bish showab. Sabda Nabi saw yang bermaksud:

“Perumpamaan orang yang mengingati Allah dengan orang yang tidak mengingati Allah itu seperti orang yang hidup dengan orang yang mati.” (Hadith riwayat Bukhari dari Abu Musa Al Asy’ari ra.)

Orang yang sudah “mati” hatinya itu tidak ingat Allah. Tidak ingat siapa dirinya. Tidak peduli bagaimana nanti di hari kemudian, yang penting hari ini bersenang-senang.

Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Betapa ramai yang tidak mengerti dan tidak peduli akan hakikat ini. Menganggap dirinya masih punya waktu sehingga menunda-nundakan amal taubatnya, melambat-lambatkan amal ibadahnya, mensia-siakan amanah yang Allah berikan kepadanya, meleburkan kesempatan mengkoreksi diri sendiri, menunda-nundakan pekerjaan kebaikan dan membazirkan potensi yang Allah pinjamkan di sepanjang hari untuk kepentingan diri sendiri. Pesan Nabi saw. ada empat tanda kesengsaraan hidup:

“Diantara tanda-tanda kesengsaraan adalah mata yang beku, hati yang keras, terlampau memburu kesenangan dunia, dan orang yang terus menerus melakukan perbuatan dosa.” (Hadith riwayat Al Hakim).


Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Bila Izrail datang memanggil,
Jasad terbujur dipembaringan
Seluruh tubuh akan menggigil
Sekujur badan yang keheningan


Bila jasad berkubur dipembaringan..Nasyid ini sering menggugah jiwa tatkala menyapa di halwa telinga. Persoalannya, apakah kita sudah membuat persiapan?

Akuilah, bahawa kita perlukan siraman iman yang menyegarkan. Saat menyedari dan menginsafi kelemahan diri, kita perlukan oasis penyegar jiwa, air yang menyejukan, sentuhan yang membangkitkan ruh, nasihat pembakar semangat hati, empati rasa peduli dan tausiyah yang menggugahkan. Firman Allah swt yang bermaksud:

“Berilah peringatan, kerana peringatan itu bermanfaat bagi orang yang beriman.”

Nasihat dan peringatan penting, apalagi saat-saat genting, untuk memenangkan jiwa yang kalah dengan hawa nafsu, untuk mengukuhkan fikiran yang kalut dengan pelbagai kemelut dunia, untuk menyegarkan badan yang letih longlai oleh pekerjaan dan untuk menghalakan potensi kepada kebaikan setelah habis diperah oleh duniawi yang menggila.

Semua ini memerlukan ruh baru yang mengghairahkan. Zikir yang menyedarkan. Orang yang sedar, itulah yang akan menang. Memang, adakalanya jiwa itu sakit, perit bila dinasihati atau diperingatkan. Barangkali akan terluka oleh kata-kata nasihat. Tidak mengapa. Terimalah dengan lapang dada. Bersihkan hati dari dengki. Bersihkan fikiran dari buruk prasangka. Mari jujurkan diri, bersihkan nurani dan haluskan budi.

Inna lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun.

Sebab kematian begitu dekat,,,dekat dan sangat dekat….

“Faman zuhjihaa ‘anin-naari waudkhilal jannah… faqod faz”

“Maka barangsiapa diselamatkan dari api neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, sungguh dialah orang yang beruntung.”

Firman Allah swt. lagi dalam Al Quran:

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (Ali Imran: 185)


Semoga Allah memilih hati kita untuk “dihidupkan” dengan hidayah-Nya. Amin.
Al Fatihah buat saudara-saudara kita yang terkorban akibat gempa bumi di Padang, Sumatera Barat.

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah