Friday, January 07, 2011

Dakwah: Allah SWT Tahu Kemampuan Kita


Alhamdulillah, hari ini Jumaat, cuaca begitu redup dan indah setelah beberapa hari hujan turun tanpa henti. Hari ini penulis menunaikan solat Jumaat bersama Ahmad Ridhwan, anak sulung penulis, sudah 7 tahun beliau kini. Penulis juga teruja mendengar khutbah Jumaat yang penuh bersemangat disampaikan oleh khatib Masjid As Salam, Pengkalan Chepa. Khutbah kali ini mengajak muslimin meluruskan matlamat kehidupan agar selari dengan tuntutan Allah SWT, khususnya dalam pergaulan seharian. Hari ini corak pergaulan generasi muda amat dibimbangi. Pergaulan mereka begitu mudah terpisah dari panduan dan tatacara yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat RA. Kesannya berleluasa pergaulan dan seks bebas, coupling haram, zina, anak luar nikah, pembuangan bayi dan 1001 anasir kemaksiatan.

Khatib mengajak seluruh umat Islam, pertubuhan bukan kerajaan (NGO) Islam, jawatankuasa masjid, sekolah dan institusi pendidikan, badan potitik dan alim ulama berganding bahu membanting tulang melipatgandakan usaha berdakwah dan mentarbiyah umat agar umat terbangun kembali dengan peribadi dan keindahan Islam.

Ya! Itulah yang cuba penulis fahamkan diri penulis, tugas dan tanggungjawab dakwah tidak akan pernah padam selagi Islam tidak menjadi sistem kehidupan manusia, khususnya umat Islam. Hari ini tugas dakwah telah diswastakan kepada majlis agama dan alim ulama semata. Sedangkan permasahanan sosial semakin parah menjangkiti umat, khususnya terhadap generasi muda.

Sukar sangatkah kerja-kerja dakwah ini? Memang sukar kalau kita tidak pernah mahu faham akan tuntutan yang telah ditaklifkan kepada kita. Dakwah memang sukar kalau kita tidak memiliki peribadi mithali. Belum lagi kalau diminta berdakwah kepada golongan non muslim. Namun jika ditanya kepada para duah dan pendakwah yang ikhlas melaksanakan amanah dakwah samada sukarkah kerja dakwah ini, pasti mereka akan menjawab, Allah SWT tidak akan bertanya susah atau senang kerja dakwah ini, tetapi Allah SWT akan tanya apa sumbangan kita kepada Islam dan umat.

“Allah SWT tahu kemampuan kita” begitulah kalimah pendek yang diungkapkan oleh murabbi penulis, Al Marhum Syeikh Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain ketika berbicara dengan anak didiknya akan tanggungjawab berat dalam melaksanakan misi dan visi dakwah Ilallah.

Yang pastinya, kerja dakwah ini samada susah atau senang, pulangannya tetap berbaloi di akhirat kelak jika dilakukan dengan ikhlas.

Bagi menbangkitkan syuur dan syiar kita semua untuk memulakan dakwah, penulis kongsikan kisah yang membahagiakan kita pada hari Jumaat yang mulia ini, semoga ianya dapat mendasyatkan kembali potensi dakwah yang ada pada diri kita untuk melakukan sesuatu buat umat ini, walaupun ianya kelihatan seperti kecil usahanya.

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk “Jalan-jalan Syurga” dan beberapa karya Islamik yang lain .

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata“Ayah! Saya dah bersedia”

Ayahnya terkejut dan berkata “Bersedia untuk apa?”. “Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah”

“Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat”
“Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun”

Ayahnya menambah “Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini”

Dengan merintih anaknya merayu “Benarkan saya pergi ayah?”

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya “Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!”

“Terima kasih Ayah” Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.
Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah “Jalan-jalan Syurga” ada pada tangannya. Dia berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak sebuah rumah yang agak terperosok di sebuah jalan dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu.Apabila sampai sahaja anak itu dirumah tersebut, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang menahannya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. “Nak, apa yang makcik boleh bantu?”

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah seperti malaikat yang turun dari langit. “Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang Allah amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah”. Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

“Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu” dalam nada yang lembut, jawab wanita tua itu.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya ” Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu”

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu.

“Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini” Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

“Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi”.

“Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu”

“Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat”.

“Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang Allah amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik” itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar”.

“Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat . Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal. Aku tak perlukan itu lagi”.

“Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu Allah SWT. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka”

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah Allah kepada makhlukNya yang penyayang

Jom kita mulakan kerja besar kita, kerja dakwah!, bermula dengan mendakwahi diri kita agar menjadi hamba Allah yang soleh, kemudian kita menyeru manusia lainnya kepada Allah, berusaha menyolehkan (musleh) mereka dengan cara hidup Islam.

Ingat! Allah SWT sentiasa menyayangi dan memelihara kita!

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah