Tuesday, November 20, 2012

Tarbiyah: Cabaran dan Harapan


Murabbi saya al Marhum Ustaz Dahlan ada berkata;

“Tarbiyah adalah jalan bagi para da’i dan murabbi. Tidak ada jalan lain lagi untuk membentuk individu dan ummah yang mendaulatkan Deen Allah SWT.

Kenapa tarbiyah? Bukankah setiap kita mendambakan akhlak, peribadi dan semangat untuk mencintai agama suci ini? Peribadi muslim yang “soleh dan musleh” adalah tujuan yang ingin dicapai dari tarbiyah. Sebab itulah kita perlukan tarbiyah, agar dapat mendidik kita menjadi baik dan insyaAllah dengan sedikit kebaikan yang ada pada kita dapat pula :membaikkan” orang lain. Seharusnya kita perlu faham akan tujuan mengapa ikut dan berada dalam tarbiyah sehingga tarbiyah tidak hanya sekadar rutin mingguan semata tetapi ada target atau tujuan yang harus dicapai. Bila kita hendak memanah dan tidak tahu ke mana harus di panahkan, berapa lama  anda mahu terus memegang busur panah dan anak panah tersebut? Begitulah tarbiyah. Tarbiyah ada targetnya, samada target peribadi yang mengikuti tarbiyah, begitu juga target murabbi yang membawa tarbiyah, begitu juga target organisasi yang menjadikan tarbiyah sebagai tunjang gerakerjanya.

Dr. Ali Abdul Halim Mahmud menuliskan dalam bukunya Peringkat-peringkat Tarbiyah Ikhwanul Muslimin menyatakan;

“…selain itu, tarbiyah Islamiyah  memiliki keistimewaan dengan kemampuannya mengiringi fitrah manusia dalam menghadapi realiti hidupnya di bumi dan di alam kebendaan ini, sebagaimana juga mengiringi potensinya menuju tingkat keteladanan dan potensinya sehingga dapat mewujudkan kemanfaatan dan keselamatan bagi diri, agama dan masyarakatnya. Semua itu termasuk dalam batas yang Allah SWT halalkan dan syariatkan.”

Ini tujuan besar tarbiyah. Sehingga diri yang mengikuti tarbiyah dapat merasai masuliiyah (tanggungjawab) untuk memimpin diri, keluarga, ummah dan dunia ini kepada membesarkan hanya sanya Allah SWT semata.

Proses untuk membentuk karakter hasil tarbiyah adalah lambat, sukar dan melalui proses yang panjang. Kita boleh melihat contoh hasil tarbiyah langsung Rasulullah SAW terhadap para sahabatnya iaitu sikap Abu Ayyub Al-Anshary yang berprasangka baik terhadap fitnah yang menimpa Aisyah dan Shafwan, Ka’ab bin Malik yang mengakui lalai tidak ikut dalam perang Tabuk, begitu juga dengan Abu Sufyan bin Harits setelah lebih berbelas tahun menentang Rasulllah SAW akhirnya bergabung dengan kafilah Nabi SAW dan contoh-contoh lainnya. Ustaz Dahlan dalam pengalamannya mentarbiyah sejak tahun 1970 lagi mengatakan bahawa jalan tarbiyah adalah jalan pembentukan individu muslim mukmin dan ummah Islamiyah yang berliku-liku serta menuntut kesabaran yang tinggi. Tarbiyah adalah umpama larian marathon, bukan larian sprint jarak pendek. Larian marathon memerlukan kesabaran untuk mencapai matlamat. Larian marathon memang kelihatan lambat, tetapi tenaga dan kekuatan pelari dirancang agar mencapai garis penamat dengan jaya

Dalam perjalanan kita mengikuti jalan tarbiyah, janganlah sampai proses untuk membentuk karakter tarbawi ini tercemar oleh pelbagai perkara yang merosakkan tujuan dari tarbiyah. Faktor-faktor yang merosakkan tersebut antara lain menurunnya tingkat keikhlasan dan masuknya niat yang tidak baik, ada masalah pada unsur-unsur kefahaman, tidak mengetahui jati diri dakwah dan harakah, terpedaya dan terperangkap dengan pelbagai godaan dunia dan mengejar kemilauannya yang palsu, menghilangnya akhlak maknawiyah yang menjadi tuntutan marhalah, seperti tsabat, sabar, tsiqah, tajarrud, tadhiyyah, merasa terlalu panjang perjalanan dakwah yang mesti ditempuh, merasa harakah atau organisasi lamban dalam bergerak, merasa tidak senang apabila idea dan pandangan tidak diterima oleh organisasi, merasa diri lebih banyak memberi sumbangan dan lebih banyak bekerja, merasa bangga dengan keupayaan dan kemampuan yang ada pada diri sendiri lalu melekehkan kemampuan orang lain, sibuk dan mengutamakan urusan peribadi dan kerjaya, menghilangnya semangat dan padamnya bara keinginan untuk beramal secara amal jama'i, buntunya selera beramal serta tidak merasakan kelazatan mengerahkan jerih payah untuk fi-sabilillah. Yang menjadi punca utama kegelinciran kita di jalan tarbiyah adalah diri kita sendiri. Yang sering alpa dan lalai lantas tidak konsisten dan tekun melaluinya. 

Objektif tarbiyah amat besar. Kita perlu yakin dengan jalan ini. Menurut al Marhum Ustaz Dahlan, salah satu jaminan dari proses tarbiyah (dengan taufik daripada Allah) ialah lahirnya  peribadi yang lengkap lagi seimbang dan bebas daripada sifat-sifat nifaq. Peribadi yang lengkap dan seimbang itu meliputi keteguhan aqidah, keluhuran akhlak, kebersihan hati, keelokan tingkah laku dan sikap, kebaikan ta’abbud, berjiwa ijtima’i (berpasukan) dan iltizam tandzimi. Peribadi yang seumpama ini juga akan tahan diuji dan terus istiqamah dengan da’wah dan tarbiyah dalam pelbagai keadaan dan suasana, insyaAllah.

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah