Friday, March 12, 2010

Inilah Kewajiban Kita


Pencinta jalan dakwah dan tarbiah harus berkeyakinan bahawa memberikan arahan dan nasihat merupakan kewajiban bukan sekadar dibolehkan, Allah telah menjelaskan bahawa umat Islam tidak berhak mendapatkan kejayaan di muka bumi kecuali dengan menjaga dan menunaikan karakternya, iaitu

تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنْ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah”. (Ali Imran:110)

وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ* الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوْا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنْ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الأُمُورِ

“Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha kuat lagi Maha perkasa, (iaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan”. (Al-Hajj:40-41)

Dan kaetika umat lalai dari perkara ini maka terhalang baginya perlindungan dan kemenangan, sehingga urusan mentarbiyah umat adalah sangatlah dharuri sekali ketika ada sebahagian yang menyembunyikan kebenaran, mengacuh-acuhkan yang ma’ruf dan mengabaikan kemungkaran berleluasa.


Rasulullah saw bersabda:
لا تزال لا إله إلا الله تنفع مَن قالها وترد عنهم العذاب والنقمة ما لم يستخفُّوا بحقها؟! قالوا يا رسول الله، وما الاستخفاف بحقها؟ قال: يظهر العمل بمعاصي الله فلا ينكر ولا يغيِّر

“Kalimat “La Ilaha illa Llah, masih akan memberikan manfaat bagi orang yang mengucapkannya, dan menolaknya dari azab dan kesengsaraan selama tidak mengabaikan haknya?!. Para sahabat berkata, wahai Rasulullah saw, apa yang dimaksud dengan mengabaikan haknya? Beliau bersabda: “Tampak perbuatan maksiat kepada Allah dihadapannya namun tidak mahu mengingkarinya dan merubahnya”.


Justeru itu, para da’i perlu berkeyakinan bahawa kewajiban setiap muslim adalah menjaga keimanan dalam dirinya dan lingkungannya secara khusus, memberikan arahan dengan penuh hikmah, memberikan penjelasan dengan tenang, memberikan nasihat dengan penuh kasih sayang dan bersungguh-sungguh menjalin silaturrahim antara dirinya dengan orang yang hidup bersamanya.

Kita tetap berkeyakinan bahawa menjalankan nasihat merupakan kewajiban kepada sesiapa saja yang memerlukan nasihat akan ajaran Islam, dalam hadith disebutkan:

الدين النصيحة، قلنا لمن؟ قال: لله ولكتابه ولرسوله ولأئمة المسلمين وعامتهم

“Agama adalah nasihat, kami berkata: untuk siapa? Beliau menjawab: Untuk Allah, kitabnya, Rasulnya, para pemimpin Islam dan orang-orang yang awam”.


Nabi saw. membai’at para sahabatnya untuk mendengar, taat dan memberi nasihat pada setiap muslim.. Imam Al-Banna juga berkata: “Adapun mereka yang mengajak kepada kebaikan dan mencegah akan kemungkaran, harus memulai dari diri mereka sendiri, kemudian kepada keluarganya dan rumah tangganya, kemudian saudara-saudaranya dan teman rapatnya, dan mereka melakukan itu semua dengan penuh kesabaran, perjuangan, bijak dan nasihat yang baik.

Inilah peranan utama kita, inilah makna keberadaan kita dalam masyarakat, mentarbiah umat, menyeru kepada kebaikan, dan mengajak mereka meninggalkan kemungkaran, Inilah agenda kita bersama, pencinta dakwah dan tarbiah.

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah