Sunday, May 23, 2010

Kehilangan Ghairah Penghambaan Kepada Allah swt


Apakan perasaan kita tatkala kita telah kehilangan sesuatu, hilang wang ringgit, hilang barang-barang berharga seperti kamera, handphone dan lain-lain. Bagaimana kalau kita kehilangan orang yang dikasihi seperti ibu, ayah, isteri, suami, anak-anak atau teman rapat. Pasti kita merasa sedih dan mungkin akan menitiskan air mata. Kita akan rasa gelisah, lemah, duka dan tidak senang duduk bukan? Inilah fitrah kepada kejadian manusia, kita akan merasa sedih tatkala hilang sesuatu yang kita kasihi dan punyai. Justeru, jika kita melalui pengalaman ini, uruslah kesedihan kita dengan doa yang dianjurkan Rasulullah saw:

"Wahai Allah, aku mohon lindung kepada-Mu dari rasa sedih dan susah, dari rasa lemah dan malas, dan dari sifat pengecut dan kikir"

Namun bukan hal kehilangan seperti yang di atas yang penulis mahu bicarakan. Penulis berusaha memuhasabah pada di penulis, apakah yang akan berlaku pada diri penulis, andai Allah swt menghilangkan rasa ghairah dan semangat penghambaan kepada Allah swt. Firman Allah swt. dalam surah Adz-Dzariyat ayat 56 yang bermaksud:

"Dan tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk berubudiah kepada-Ku"

Pernahkah kita berfikir seperti yang penulis bimbangi pada diri penulis. Tatkala penulis memerhatikan realiti kehidupan dan pengaruh yang ada disekeliling kita, ternyata suasana yang ada amat kacau dan menggusarkan, kerana unsur mengikis keimanan dan keislaman kita amat pekat dan keliru. Anda sedari atau tidak? Cabaran kalangan anak remaja misalnya, semakin cemas, asal-asal just chating, kemudian dating, terlajak lalu bunting, akhirnya trowing.

Saat penulis bersembang-sembang dengan isteri penulis, beliau bercerita dengan sedih akan situasi rakan-rakan lamanya di zaman sekolah dahulu yang terlibat dalam kes cerai berai keluarga mereka pada saat usia masih muda, anak sudah 3-5 orang. Hari ini, bercerai suami isteri pada usia muda adalah perkara biasa.

Keliru, segilintir umat Islam keliru sehingga kehidupan mereka semakin jauh dan
hambar dari peranan hakiki mereka iaitu memperhambakan diri kepada Allah dan hanya mengambil Islam sebagai The Way Of Life. Realiti semakin ramai yang mengambil cara hidup lain dan menyembah illah-illah (sembahan) lain seperti kebendaan, wang ringgit, kerjaya, syarikat, wanita, hiburan, politik dan sebagainya.

"Yang baik itu adalah apa yang dikatakan baik oleh syariat, dan yang buruk itu adalah apa yang dikatakan buruk oleh syariat."

Apakah ini mindsetting dalam kehidupan kita? Atau sebaliknya kita mengambil nafsu sebagai perujuk keputusan dan cara hidup?

Kita Kehilangan rasa ghairah dan semangat penghambaan kepada Allah swt. Mari sejenak kita berbicara tentang iman. Ini kerana iman adalah umpama kenderaan yang dengannya kita berharap mampu membawa kita sampai ke tujuan hidup yang sesungguhnya. Tujuan akhir dari penciptaan diri kita, menghambakan diri kepada Allah. Lalu mengharap redha-Nya, memohon syurga-Nya, dan meminta dijauhkan dari neraka-Nya.

"Read More"


Ghairah penghambaan. Itu istilah yang dapat kita gunakan untuk menggambarkan keadaan keimanan kita. Kuat atau lemahnya, tinggi atau rendahnya. Iman, memang naik dan turun. Maka semangat kita untuk menghayati seluruh warna-warni kehidupan ini, sebagai apapun kita, perlulah dalam frame dan bingkai iman, kadang ia naik, terkadang ia turun. Itu boleh terjadi pada diri kita, juga pada diri sesiapapun.
Dunia yang penuh gemerlap, berusaha menyeret kita menjadi orang-orang yang lupa akan tujuan akhir hidup ini. Naudzubillah. Maka Abu Darda’ pernah berkata,

"Sesungguhnya di antara tanda kefahaman seorang hamba, adalah menjaga imannya dari hal-hal yang boleh menguranginya. Serta memahami, apakah ia sedang bertambah atau berkurang imannya.”

Awas! Kehilangan keghairahan dan semangat penghambaan kepada Allah sejujurnya harus difahami sebagai kehilangan yang paling besar. Apalah ertinya hidup bila tidak ada lagi tujuan mengharap redha Allah SWT. Dalam bentuk beribadah kepada Allah, mungkin semangat kita melakukan ibadah-ibadah tidak lagi sekuat dahulu, seperti solat berjamaah, puasa sunat, membaca Al-Qur’an, apatah lagi melaksanakan tuntutan dakwah dan tarbiyah Islamiyyah. Permasalahan keyakinan kepada Allah turut kehilangan auranya, siang dia berupa Islam, malamnya dia berupa seperti athies.
Apabila denyut nadi penghambaan kepada Allah semakin melusuh, umat mula hilang puncanya. Maka terjadilah segala macam penyakit hati dan kebobrokan akhlak seperti yang sedang kita tempuhi hari ini. Benar. Tidak semua orang mampu memiliki iman yang tinggi, namun ianya tidak boleh dijadikan alasan untuk kita melewati batas. Suatu hari, Ibnu Taimiyah ditanya, “Dengan apakah seseorang menguatkan imannya hingga menjadi sempurna, Apakah dengan meninggalkan larangan Allah, atau dengan ilmu, atau dengan beribadah?"

Ibnu Taimiyah menjawab, “Ia harus mengambil batas wajibnya dari keimanan, batas wajibnya dari ibadah, dan batas wajibnya dari meninggalkan larangan Allah. Sesudah itu, usaha mempertingkatkan keimanan bertahap-tahap, sesuai cabang-cabang yang ada dalam keimanan dan sesuai dengan jerih payahnya yang berbeza-beza.”
Saat sebelum tidur malam ini, cubalah bertanya, adakah yang hilang dari ghairah penghambaan kita kepada Allah swt?

Abu Ridhwan Husaini
23 Mei, 2010
9 Jamadil Akhir 1431H
Dewan Anuwar Mahmud,
Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM)
Bangi, Selangor Darul Ehsan, MALAYSIA

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah