Sunday, November 23, 2008

Mak Ayah Tak Faham Kami!

"Mak Ayah tak faham kami", itulah jawaban yang penulis dapat bila di tanya kepada para remaja di sekolah mengapa mereka merasakan ibu bapa mereka tidak sayang pada mereka.

Setiap anak pasti pasti akan berbuat salah. Tugas ibubapa bukan untuk menyalahkan, tapi menyemangati agar mereka boleh bangkit dan memperbaiki kesalahannya.


Tentu anda pernah berhadapan dengan situasi berikut, di mana anak anda lewat balik dari kebiasaannya, contohnya dari pulang sekolah. Tindakan anak anda tadi merisaukan anda, dia tidak langsung memaklumkan ke mana dia pergi, malahan ketika anda cuba menghubungi ”handphone”nya, satu suara wanita menjawab dengan beradabnya mengatakan ”Nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi, sila cuba sebentar lagi”. Bertambah geram anda mendengarnya.


Alhamdulillah, beberapa minit setelah anda sibuk mendail-dail ”handphone” anak anda, dia muncul di hadapan pintu dengan wajah selambanya. Selidik punya selidik ternyata anak anda itu pergi bersama teman-temannya ke sebuah pasaraya ternama untuk membeli sesuatu. Bila ditanya kenapa tidak dapat dihubungi, dia menjawab ”Takda bateri”.
Kebiasaannya, ibu bapa yang berada situasi di atas akan merasa marah, mula berleter dengan suara yang tinggi, dan terkadang mengungkit-ungkit kesalahan anak yang lalu. Berdasarkan pengalaman penulis dalam siri ceramah bersama anak-anak remaja, kebanyakan mereka merasakan ibubapa mereka tidak faham jiwa mereka, sebaliknya sering mencari dan mengukit kesalahan dan kelemahan mereka. Malahan dalam borang soalselidik yang saya edarkan, mereka tidak memilih ibubapa sebagai teman karib, sebaliknya memilih kawan-kawan sekolah sebagai teman yang boleh dijadikan tempat meluahkan perasaan.


Kita berbalik kepada kisah si anak dan ibu bapanya tadi. Rasa nak marah dan meninggikan suara bukanlah cara terbaik dalam mendidik anak-anak kita sebaliknya ia akan menjadikan situasi dan masalah tersebut makin rumit.


Seharusnya anda mengajak dia berdialog. Ternyata dengan dialog yang dikemas secara santun dan tidak menghakimi, insyaallah permasalahan akan dapat diselesaikan dengan baik. Anak akan mahu bersikap terbuka, mahu mengakui kesalahannya, bahkan dengan kesedaran sendiri ia mahu bertanggungjawab atas kesalahannya.


Kita harus selalu berlaku bijak dalam menyikapi perilaku anak-anak kita. Sebabnya, setiap fasa pertumbuhan anak memerlukan cara mendidik dan cara mengarahkan yang berbeza. Fasa bayi tidak boleh didekati dengan pola pendidikan untuk usia tiga tahun. Begitu juga pola pendidikan untuk anak seusia tiga tahun tidak wajar digunapakai untuk anak usia lima atau enam tahun. Demikian pula ketika mengadapi anak yang sudah remaja.


Sebenarnya ada peranan-peranan tertentu yang harus dimainkan ibubapa dalam mendidik anaknya. Menghadapi anak yang telah remaja misalnya, ibubapa harus dapat memposisikan dirinya sebagai teman. Jalin komunikasi dengan mereka layaknya seperti teman, kerana anak seusia itu memerlukan teman untuk berkomunikasi dan tempat curahan hati.


Bagaimana kaedahnya?


Pertama, terapkanlah prinsip Aku Bukan Ancaman Bagimu saat berhubungan dengan anak. Hal ini sangat penting, ini kerana seseorang mula berubah setelah ia mula faham. Faham itu datang kerana adanya komunikasi. Dan komunikasi itu akan baik kalau ada rasa keselesaan. Bila anak sudah merasa selesa berhadapan dengan kita atau tenteram berkomunikasi dengan kita, maka ia akan lebih terbuka. Ketika melakukan kesalahan, biasanya ia akan dengan sukarela mengaku pada ibubapanya. Sebaliknya, kalau mereka sudah takut dan merasa terancam, maka komunikasi pun tidak akan berlangsung baik. Maka bertanyalah selalu, apakah anak-anak merasa selesa berkomunikasi dengan kita atau tidak?


Kedua, ciptakan komunikasi suportif, menyemangati, dan tidak melemahkan. Setiap anak pasti akan berbuat salah. Dalam situasi seperti ini posisi ibubapa, idealnya, bukan sebagai pihak yang menyalahkan, tapi sebagai pihak yang menyemangati si anak agar boleh bangkit dan memperbaiki kesalahannya. Ingat kisah seorang anak yang mengadu pada ayahnya, "Maaf ayah, keputusan peperiksaan semester saya hanya 2.90". Lalu dijawab oleh ayahnya, "Hah, 2.90? Wah! Itu dah di kira hebat, ayah dulu dapat 2.50 sahaja. Ayah malu, tapi setelah itu jadi rajin belajar, berusaha belajar mati-matian. Dan setelah itu jadi bintang kelas, tamat di akhir semester dengan 3.45. Ayuh bangkit, belajar bersungguh-sungguh ya, jangan rasa lemah!".

Ataupun anda ajak anak anda bincang dengan santai, contohnya: Takpa nak, mari ikut ayah, kita minum teh dulu di kedai mamak sampil pekena roti canai. Kat sana nanti kita bincang dan ”plan” pelan tindakan seterusnya, insyaAllah ayah yakin kita boleh baiki keputusan tersebut. Ayah akan bantu!


Ketiga, terbuka dan suka diperbetulkan. Jangan malu mengakui kesalahan atau kekurangan diri. Jangan ragu untuk belajar pada anak, jika memang mereka memiliki ilmu yang belum kita miliki. Maka, di sinilah pentingnya kita mengembangkan dialog yang jujur.


Tidak sedikit ibubapa yang memaksakan anaknya untuk selalu menerima pendapat atau jalan fikiran sendiri. Bila berkomunikasi, tanpa sedar mereka menerapkan komunikasi satu arah; "saya bicara, kamu mendengar". Yang lebih tepat justru "kamu bicara, saya mendengar". Jadilah pendengar yang bijak dan setia.


Sikap autokrasi berpotensi menghancurkan harga diri anak. Bila dibiarkan berlarut-larut si anak akan memiliki pandangan negatif terhadap diri dan ibubapanya. Impaknya, anak-anak akan protes, samda sencara terbuka atau secara senyap. Malahan personaliti anak juga akan dipengaruhi, sang anak akan menjadi takut untuk mengambil keputusan, kurang percaya diri, mudah sakit, dan menjadi emosional akibat tekanan perasaan.


Jika terjadi perbezaan pandangan dan pendapat, pendekatan syura, berlapang dada dan bersikap terbuka adalah lebih bijaksana. Salah satu caranya adalah dengan membangun rasa saling memahami, di mana masing-masing pihak berusaha memahami sudut pandang pihak lain. Di sini, ibubapalah yang harus memulakan perbincagan yang produktif. Selamat mendidik anak-anak

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah