Sunday, December 12, 2010

Episod Hijrah Yang Membangkitkan Jiwa (2)


Mentadabbur perjalanan hijrah Rasulullah SAW memang tidak akan menjenuhkan hati dan intelektual manusia sebaliknya ianya akan meluruskan cara pandang dan pemikiran kita terhadap kehidupan kita sebagai hamba Allah dan khalifah di muka bumi ini. Sentuhan tarbiyah Rasulullah SAW di sepanjang kehidupan baginda memang tidak akan pernah kering hikmah dan ibrohnya.

Ujian Keimanan

Dalam kehidupan kita untuk menjadi hamba yang taat dan mujahid yang setia kepada Allah SWT kita seringkali berhadapan dengan pelbagai ujian dan rintangan. Terkadang ujian dan rintangan yang hebat menyapa dalam kehidupan menyebabkan kita lemah dan tidak yakin dalam perjuangan kita untuk istiqamah menjayakan misi sebagai hamba dan mujahid di jalan Allah SWT. Sebenarnya kehidupan ini memang medan ujian buat kita semua, walaupun dalam melakukan urusan agama sekalipun. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dia lah Yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).” (Al Mulk:2)

Beratkah Ujian Kita?

Rasulullah SAW sendiri yang merupakan nabi dan rasul yang dilantik oleh Allah SWT turut berhadapan dengan ujian sedangkan baginda berusaha melaksanakan tuntutan risalah Allah SWT untuk menyeru manusia kepada-NYA. Bahkan para sahabat RA yang bergabung bersama Rasulullah SAW turut menerima ujian yang lebih berat berbanding kita, terutama generasi pra hijrah Rasulullah SAW. Bacalah kisah Bilal bin Rabah, Talhah bin Ubaidillah, Zubair bin Al-Awwam, keluarga Yasir, Sumaiyyah, Khabbab, Abu Dzar, Mus’ab bin Umair dan ramai lagi. Ujian dan rintangan yang mereka hadapi amat dasyat sehingga ada kalangan mereka yang syahid. Apakah mereka menyerah pada takdir dan suasana sengsara pada saat itu? Bagaimana Rasulullah SAW memotivasikan mereka?
Al Imam Bukhari meriwayatkan sebuah hadis dari Khabbab RA yang berkata:
“Aku telah menemui Rasulullah SAW yang pada masa itu sedang berbaring berbantalkan kain di bawah lindungan Kaabah. Ketika itu kami sedang menghadapi penindasan yang amat dasyat. Aku katakan kepada Baginda: “Tidakkah Rasul boleh pohonkan doa kepada Allah?”.

Apakah agaknya jawapan Rasulullah SAW ?

Khubaib berkata: “Baginda terus bangun dan duduk dengan muka kemerahan seraya berkata: “Sebenarnya orang terdahulu dari kamu, pernah disikat dengan sisir besi hingga tertanggal dahing dari kerangkanya. Namun segalanya itu masih tidak menceraikannya dari pegangan agamanya. Semua yang berlaku ini adalah kehendak Allah, akan selesai semuanya ini, hingga pelayar-pelayar yang belayar dari San’a ke Hadramaut tidak takut pada suatu apa pun selain dari Allah SWT.”

Ungkapan Rasulullah SAW membakar tekad para sahabat RA untuk tetap istiqamah. Sedangkan saat itu mereka lemah dan sedikit akibat tekanan musuh Islam. Rasulullah SAW begitu yakin dan positif bahawa segala ujian berat yang sedang kafilah dakwah baginda hadapi akan berakhir dan Islam akan menang di bawah panji-panii Allah! Luarbiasa sikap baginda, ungkapan di atas berlaku pada saat sebelum peristiwa hijrah. Maknanya Rasulullah SAW memiliki jiwa yang besar, berfikiran positif dan keyakinan yang tinggi terhadap perjuangannya.
Kita bagaimana?

“Kalau kita ini berdua, Allah-lah yang ketiga.”

Anda masih ingat saat Rasulullah SAW berada dalam gua Tsur bersama Abu Bakar RA ketika memulakan hijrah baginda. Mereka berhenti seketika di gua tersebut. Saat itu, Abu Jahal dan para petinggi Quraisy sedang melancarkan misi mencari Rasulullah SAW. Bahkan serombongan pemburu telahpun sampai di pintu Gua Tsur, tempat persembunyian Nabi bersama Abu Bakar. Tetapi kerana di pintu gua terbentang sarang labah-labah, mereka menjadi ragu. “Tidak mungkin tempat ini telah dilalui manusia,” fikir mereka.

Saat itu, di dalam gua, Abu Bakar berdebar yang amat sangat. Para pencari itu berada di gua tepat di atas kepala Abu Bakar, dan ia merasakan pijakan kaki mereka mundar-mandir mencari dirinya dan baginda SAW.. Air mata Abu Bakar meleleh di pipi menahan ketakutan dan kebimbangan.

“Mengapa engaku menangis, Abu Bakar?” tanya Nabi berbisik di telinga sahabatnya itu.
“Demi Allah, aku menangis bukan mengkhuatirkan keadaan keselamatanku, melainkan cemas apakah yang akan terjadi dan menimpa dirimu kiranya mereka menemui engkau, ya Rasulullah,” jawab Abu Bakar.

“Jangan takut,” jawab Rasulullah menenangkan hati dan keyakinan sahabatnya itu.. “Sesungguhnya Allah beserta kita.”

“Seandainya mereka memandang ke bawah kaki mereka, pasti mereka akan dapat melihat kita,” kata Abu Bakar, masih dengan nada khuatir.

“Apakah engkau masih ragu, Abu Bakar?” tanya Rasulullah. “Kalau kita ini berdua, Allah-lah yang ketiga.”

Perhatikan respon Rasulullah SAW saat getir dalam gua Tsur, begitu yakin dan positif sekali. Mengapa? Kerana Rasulullah SAW sedang melaksanakan perintah dan masuliyyah (tanggungjawab) dakwah yang dipertanggungjawabkan oleh Allah SWT. Mereka yang berjuang mempertahankan dan memperjuangkan agama Allah adalah generasi yang akan dimenangkan oleh Allah.

Hijrah Rasul adalah bertunjangkan tauhid kepada Allah. Rasulullah SAW yakin Allah SWT menyertai perjuangan mereka yang berasaskan tauhid. Justeru, kita tidak perlu merasa lemah, longlai dan gentar dalam melaksanakan tugas dakwah selagi mana perjuangan kita asasnya mentauhidkan Allah SWT. kerana pertolongan Allah SWT akan beserta dengan kita, insyaAllah,

"Jika Allah menolong kamu, Maka tidak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), Maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Kerana itu hendaklah kepada Allah sahaja orang-orang mukmin bertawakkal." (Ali Imran: 160)

Ayuh Berangkat!

Ayuh lakukan anjakan paradigm di ambang 1432H ini. Jauhilah sifat menunda-nuda. Nilai diri kita bergantung pada hari ini, bukan esok. Luruskan matlamat dan perjuangan, kembali kepada paksi yang sebenar, kehidupan berteraskan tauhid kepada Allah SWT secara total, kemudian berangkatlah memulakan langkah kita dengan tekad dan berserahlah kepada Allah SWT. Firman Allah yang bermaksud:

“..kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya." (Ali Imran:159)

Ayuh berangkat dengan hijrah yang benar, melakar cita-cita besar, mempelopori perubahan, merintis kebaikan, memperbaiki dan meningkatkan amal soleh, awalnya memang berat, tetapi bukankah ujian itu satu kemestian!. Alangkah bahagianya ujian itu kerana asasnya kita mentauhid Allah SWT. tiada yang lain.
Semoga hijrah 1432 melakar sejarah baru buat kita semua…insyaAllah

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah