Tuesday, February 16, 2010

Bicara CINTA (1)


Mengapakah cinta yang diikrarkan oleh kita sebagai muslim terhadap Rabbnya hari ini semakin hambar dan kehilangan momentumnya? Mengapakah kata-kata cinta seorang muslim kepada Allah, Rasul-Nya dan Islam kini hanya tinggal slogan-slogan yang kosong tidak punya roh lagi?

Cinta ada tanda dan buktinya. Tak percaya, cuba tanya kepada mereka yang sedang kemaruk bercinta. Bercinta dengan siapa, entahlah, cubalah tanya kepada mereka... Namun hakikatnya, jika anda bertanyakan kepada kelompok yang sedang bercinta sesama manusia, dengan mereka yang menagih cintanya Allah dan cintanya kepada Rasulullah, anda akan menemui tanda-tanda yang jelas pada dua golongan ini, yang hanya terjadi pada orang yang sedang bercinta.

1. Asyik mengingati dan menyebut mahbut (kekasihnya)
Seorang manusia yang sedang mencintai sesuatu pasti tidak akan terlepaskan kecintaannya dari alam ingatannya barang sejenak. Ketika makan, minum, berpakaian, berjalan, sedang berkawan, atau sendirian, dia akan selalu mengingati dan menyebutnya. Dengan teknologi yang canggih, orang sedang bercinta dengan mudah mengirimkan pesanan cintanya kepada orang yang diingati selalu, melalui sms, mms, email, chatting, facebook dan lain-lain lagi.

Sebab itulah kalau kita perhatikan kelompok manusia, samada remaja, belia, mahasiwa mahupun yang sudah berusia yang terjebak ”couple” dengan bukan muhrimnya, jiwa dan pemikiran mereka asyik dengan kekasihnya.

Begitu juga pasangan bahagia yang telah berumahtangga, sang suami pasti akan sentiasa mengenang dan merindui isteri tercinta, sang isteri juga melimpah ingatannya kepada suami yang dikasihi.

Itulah impak cinta sesama manusia. Bagaimana pula hubungan cinta antara seorang hamba dengan Penciptanya? Bukankah seharusnya ingatan dia kepada Allah lebih tinggi kadarnya dari ingatan cinta sesama manusia? Inilah yang digambarkan Allah dalam Al Quran:

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan Ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (‘Ali Imran: 190-191)

Allah juga memerintahkan dalam Al Quran:

“Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dengan sebutan yang sebanyak-banyaknya.” (Al-Ahzab: 41)

Persoalannya, sebagai muslim, apakah kita banyak mengingati Allah atau sebaliknya? Cinta kita yang mana yang lebih besar, cintanya Allah atau cinta manusia?
Yang mana lebih banyak yang kita ingat? Dan penulis yakin kepada mereka yang sedang bercinta secara “haram”, sudah tentu masa anda sedang mencintai, anda tidak ingat kepada Allah, sebaliknya anda hanya ingat kepada orang yang anda sudah jatuh cinta. Barulah penulis faham, mengapa kalangan remaja, belia dan mahasiswa yang terjebak dengan cinta “haram” berdepan dengan banyak masalah, kerana ketika mereka sedang bercinta, Allah tiada dalam ingatannya. Tak percaya, cubalah tanya kepada mereka.

Couple Islami?
Ada juga golongan ini yang menjawab kepada penulis, kami bercinta tiada apa-apa masalahpun, ok aje. Waktu sembahyang kami sembahyang. Waktu study kami study. Erm.. couple islami. Kami ingat Allah apa!

Bagus juga pasangan couple islami ni ya. Berjaya menemui formula menghalalkan cinta mereka. Mengapa mereka mencari formula ini? Inilah penangan cinta. Ketiak sudah jatuh cinta, mereka tidak mampu melupakan kekasih hati mereka. Apabila sudah kemaruk bercinta, ia akan mencari jalan menghalalkan cinta mereka, hatta mereka sanggup mengatakan bahawa mereka tetap mencintai Allah, mereka tetap ingat kepada Allah, walaupun ketika sedang ’dating”.

Cinta Palsu
Ketahuilah bahawa, cinta tidak cukup hanya dengan diucap. Orang yang berani mengucap kata cinta tetapi kenyataannya tidak pernah mengingat dan menyebut-nyebut kekasihnya dengan hati yang ikhlas, ini adalah cinta palsu.

Firman Allah swt:

”Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. dan apabila mereka berdiri untuk solat mereka berdiri dengan malas. mereka bermaksud riya’ (dengan solat) di hadapan manusia, dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali (An-Nisa’: 142)

MasyaAllah, dalam ayat ini, Allah menyebut sebagai munafik kepada golongan yang hanya sedikit mengingati Allah, bagaimana pula yang tidak mengingati Allah?

Kepada yang berpegang kepada istilah ”couple islami”, dan rasa tidak bersalah ketika bercouple, apakah benar-benar ketika kita bercouple kita asyik ingat Allah? Apakah benar ketika kita solat, kita ingat kepada Allah, atau jangan-jangan yang terbayang di benak pemikiran kita bukannya Allah, tetapi si dia pujaan hati.

Krisis Cinta Palsu
Sebenarnya, ramai remaja, belia dan mahasiswa Islam berhadapan dengan krisis cinta kerana gejolak hawa nafsu. Cinta palsu menyebabkan kita sedikit mengingati allah bahkan terkadang menyebabkan kita lupa kepada Allah, lalu berlakulah zina. Kemudian terjadilah mengandung luar nikah. Kemudian muncullah gejala buang dan bakar bayi. Inilah akibatnya krisis cinta palsu.

Bersambung....

0 comments:

Post a Comment

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah