Monday, October 25, 2010

Da'i dan Penolong Agama Allah


Baru-baru ini penulis dan keluarga menziarahi sebuah keluarga. Saat berada di rumah mereka, ahli keluarga mereka berhimpun di hadapan televisyen, menonton sebuah rancangan realiti TV, “Mari Menari”. Begitulah kebiasaan masyarakat menghiburkan hati mereka. Baru kami duduk seketika sambil menikmati juadah yang dihidangkan, anak sulung penulis yang berusia 6 tahun, Ahmad Ridhwan Husaini merasa tidak selesa dengan cerita yang mereka tonton, Ahmad Ridhwan berdiri seraya berkata:

“ Kenapa tengok cerita tak soleh, saya malulah nak tengok cerita macam ni!, Abi selalu kata tak baik tengok cerita tak soleh, nanti hati kotor”

Semua yang ada di hadapan TV tergamam seketika sambil memandang Ahmad Ridhwan. Penulis dan isteri sekadar tersenyum. Anak kecil ternyata berani menyampaikan hakikat kebenaran. Patutlah Rasulullah saw. bersungguh mentarbiah para pemuda seperti Saidina Ali ra. Kerana pada jiwa pemuda ada keberanian, berani menyampaikan risalah islam, dakwah Ilallah.

Semoga anak penulis terdidik dengan iman dan berani menyampaikan dakwah. Bermula sebagai sang da’i kecil!

Ya! Kita adalah pendakwah. Tugas semua muslimin adalah sebagai Da'i. Kita tidak boleh menyerahkan urusan dakwah hanya kepada menteri yang jaga agama Islam semata. Kita tidak boleh menyerahkan urusan dakwah hanya kepada para ulama, imam masjid dan para ustaz semata. Mereka ada pertanggungjawaban, kita juga ada pertanggungjawaban. Menyeru kepada kebaikan, kepada kebenaran, kepada agama Allah adalah tugas kita bersama. Kita mesti berfungsi sebagai da’i kerana tugas menyeru kepada kebaikan dan keimanan adalah tugas mulia, mewarisi tugas para nabi.

Kita semua harus menjadi penolong agama ini. Jangan hanya menjadi soleh peribadi,tetapi jadilah penyoleh (musleh) kepada umat ini. Umat ini sedang derita, kehilangan sahsiah dan jatidiri sebagai muslim, apatah lagi sebagai da’i. Justeru mari kita tingkatkan diri kita menjadi da’i, penolong kepada agama Allah swt.

“Hai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penolong (agama) Allah sebagaimana Isa ibnu Maryam telah berkata kepada pengikut-pengikutnya yang setia: "Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku (untuk menegakkan agama) Allah?" Pengikut-pengikut yang setia itu berkata: "Kamilah penolong-penolong agama Allah", lalu segolongan dari Bani Israil beriman dan segolongan lain kafir; maka Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yang beriman terhadap musuh-musuh mereka, lalu mereka menjadi orang-orang yang menang. (As Shaff: 14)

Justeru kalau kita mengaku sebagai orang beriman, maka mari kita semua bergerak untuk menolong agama Allah ini dengan menggerakan seluruh potensi yang kita miliki untuk menyampaikan agama Allah, baik melalui ucapan, perbuatan, jiwa, dan harta benda. Kalau kita ada anak, didiklah mereka dengan kefahaman Islam yang sebenar, kalau kita mempunyai rakan dan kawan, ajak mereka mengikuti program-program keislaman.

Pelajaran penting dari surah ayat di atas adalah, peringatan kepada umat Islam agar belajar dari karektor orang Yahudi yang memiliki komitmen terhadap agama yang sangat rendah. Oleh sebab itu Amru Khalid menyatakan pentingnya bagi umat Islam untuk menyatukan barisan membela agama Allah dari orang-orang yang ingin memadamkan cahayanya. Dan perjuangan ini tidak akan berhasil, jika penghayatan umat Islam terhadap ajarannya serta semangat dakwah dan jihadnya rendah. Dengan sangat menarik, Amru Khalid mengatakan solat dan puasa saja tidak cukup. Membaca Al-Quran saja tidak cukup, sehingga kita benar-benar menghayati agama Allah ini. Kata Amru Khalid, “Engkau harus menjadi penolong Allah. Sebuah ungkapan yang paling indah, ketika di akhir surah shaf ayat 14, Allah berfirman, wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penolong-penolong Agama Allah (kunu anshara Allah).Dengan kata lain, beragama tidak cukup hanya melaksanakan ibadah mahdah, solat, puasa, zakat, haji, zikir dan ritual-ritual lainnya. Rugilah orang yang hanya memahami agama sebatas ini. Sedangkan, beragama sesungguhnya adalah memperjuangkan sesuatu yang terbaik buat agama Allah dan umatnya. Sebuah perjuangan untuk membuktikan bahawa Islam adalah jalan hidup terbaik di muka bumi ini.”

Berbuatlah apa yang kita mampu, dengan wang dan harta kita, dengan buah fikiran kita, dengan kudrat, tenaga dan amal kita.

1 comments:

  1. Kita semua harus menjadi penolong agama ini. Jangan hanya menjadi soleh peribadi,tetapi jadilah penyoleh (musleh) kepada umat ini.
    insyaAllah
    suke ayat ni...sbb dulu ana sllu agp biarlah asal aku baek sudah

    ReplyDelete

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah