Wednesday, June 08, 2011

Lemah Iman Bererti Kuatnya Empayar Syaitan!




Dalam satu sesi ceramah penulis, ada seorang peserta bertanyakan persoalan luarbiasa, bagaimana melawan syaitan dari menggoda kami supaya suka kepada kemaksiatan? Penulis memuji peserta ini. Kenapa? Kerana dia kenal musuhnya, syaitan. Masalah kita hari ini tidak kenal musuh kita, malahan kita berkawan pula dengan musuh kita. Kita jadikan musuh kita sebagai kawan dan teman akrab. Pelikkan, tapi itulah yang terjadi saat ini.


Syaitan selalu mengajakku berbuat yang membahayakan diriku
Memperbanyakkan penyakit dan menambahkan deritaku
Bagaimana aku mampu mensiat-siatkan musuhku ini
Sedangkan ia berada di dalam hatiku



Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu?, dan hendaklah kamu menyembah-Ku. inilah jalan yang lurus. Sesungguhnya syaitan itu telah menyesatkan sebahagian besar di antaramu. Maka apakah kamu tidak memikirkan? (Yaasiin :60-61)

Memang tugas syaitan adalah untuk menyesatkan manusia. Itu janji mereka kepada Allah SWT, dan Allah SWT mengizinkan syaitan melakukan kerja terkutuk mereka. Maka kita kena faham bahawa syaitan itu benar-benar ada dan menyertai kehidupan kita sejak lahir. Rasulullah SAW bersabda:

“Tidak ada seorangpun di antara kamu melainkan telah dijadikan untuknya pendamping dari syaitan. “ Para sahabat bertanya, “Apakah Engkau juga wahai Rasulullah.” Baginda menjawab, “ Ya, hanya sanya Allah telah menolongku dan tidak memerintahkanku kecuali kepada kebaikan.”

Dari hadith ini kita akan faham bahawa kita perlu berwaspada terhadap bisikan-bisikan syaitan. Kerana syaitan sentiasa dekat dengan kita dan berusaha menyesatkan kita. Keduanya, tidak ada cara lain untuk berhadapan dengan syaitan melainkan mengharapkan pertolongan dari Allah SWT. Justeru kita harus melakukan amal yang dapat mengundang pertolongan Allah SWT yang akan dapat menyelamatkan kita dari bisikan-bisikan syaitan.

Zikir adalah antara amal perbuatan yang dapat mengundang pertolongan Allah SWT dan mengusir bisikan-bisikan syaitan. Rasulullah SAW ada bersabda:

“Sesungguhnya syaitan meletakkan penutupnya pada hati anak Adam. Jika ia melakukan zikrullah maka ia akan lari. Jika ia melupakan Allah, maka syaitan akan menguasai hatinya.” (HR Abu Ya’la)

Rasulullah SAW juga mengajar kepada kita agar jangan memuji syaitan atau sesekali mengangkat imej syaitan. Terkadang, secara berseleroh, kita melawak dengan mengatakan, apa nak buat..ini semua kerja syaitan,,kami ni mangsa pengaruh syaitan, atau kita menyebut “Celaka syaitan.”

Diriwayatkan bahawa ketika Nabi SAW terjatuh dari atas keldai baginda, seorang sahabat yang menunggang di belakang berkata, “Celaka syaitan.” Lalu Nabi SAW bersabda:

“Kamu jangan berkata “Celakalah syaitan.” Kerana apabila kamu berkata sedemikian, maka syaitan akan merasa sombong dan berseloroh “Dengan kekuatanku aku telah menjatuhkannya.” Sebaliknya apabila kamu mengucapkan “Bismillah” maka ia akan menjadi kerdil hingga seperti seekor lalat, dah mudah dikalahkan.” (HR Ahmad)

Solusi terbaik untuk kita menghindar bisikan syaitan adalah kita perlu mewajibkan diri kita melaksanakan seluruh perintah Allah SWT. Sesungguhnya ketaatan kepada Allah dan hukum-hukum Allah akan mendekatkan kita kepada Allah dan pertolongan-Nya. Sedangkan melanggari perintah Allah akan menguatkan pengaruh syaitan ke atas kita dan meleraikan hubungan kita dengan Allah SWT. Kefahaman ini akan membezakan kita di antara bisikan dan cara hidup syaitan atau pengaruh iman dan cara hidup keimanan yang memandu kita. Tatkala ada bisikan yang mengajak kita kepada kemaksiatan, pasti ianya datang dari syaitan. Maka bersegeralah istighfar dan zikrullah. Bersegeralah memohon kekuatan dan pertolongan dari Allah SWT.

Yang terakhir, penulis berpesan kepada diri penulis dan anda semua, jagalah hati dan jiwa kita. Binalah jiwa yang dihiasi nilai iman dan ketaqwaan yang tinggi. Berilah makan jiwa dan hati kita dengan makanan iman. Iman sahaja yang mampu membentuk kekuatan melawan bisikan-bisikan syaitan. Lemah iman bererti kuatnya empayar syaitan.

Bagaimana mahu memiliki jiwa dan iman yang kuat. Rasulullah SAW menganjurkan kepada kita agar berdoa dan memohon kekuatan kepada Allah SWT.

“Ya Allah! Berikan kepada jiwaku ketaqwaan, sucikanlah ia kerana sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik Dzat yang menyucikannya, Engkau adalah penolong dan pembelanya.” (HR Muslim)

Dalam hadith ini, ada 3 kompenen penting yang perlu kita laksanakan untuk membina jiwa yang kuat dengan keimanan. Pertama doa kepada Allah agar dianugerahkan jiwa yang bertaqwa. Kita perlu bergantung sepenuhnya kepada Allah SWT. Kita perlu menyerahkan diri kita kepada Allah semata. Justeru kehidupan dan matlamat kehidupan kita mestilah hanya sanya kerana Allah. Tidak yang lain. Taqwa hanya akan lahir setelah kita miliki kejelasan matlamat kehidupan, ubudiyyah (penghambaan) hanya kepada Allah SWT dalam seluruh kehidupan. Jangan hanya beriman saat kita susah, saat kita sakit, saat kita telah dirasuk syaitan dan iblis, baru kita mahu mencari Allah! Maka taqwa tidak akan lahir.

“Dan barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertaqwa kepada-Nya, maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (An-Nuur:52)


Keduanya jiwa dan hati perlu dibersihkan. Bersihkan mestilah dari sumber yang bersih, Al Quran dan pesanan-pesanan dari Rasulullah SAW. Kita nak bersihkan apa? Bersihkan dari kekotoran maksiat dan penyakit hati yang menyelaputi hati. Banyak kaedah dan cara yang diajarkan oleh rasulullah SAW kepadfa kita untuk membersihkan hati. Bacalah buku-buku tulisan ulama muktabar seperti Iman al Ghazali, Imam Jauzi, Ibnu Taimiyah, Syeikh Said Hawwa dan ramai lagi, bagaimana kita boleh melaksanakan proses tazkiyatun Nafs. Firman Allah SWT:

“Beruntunglah orang-orang yang membersihkan jiwanya. Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorkan jiwanya.” (ASy-Syams: 9-10)

Ketiganya, jangan berhenti dan berputus asa untuk sentiasa memohon perlindungan dan pertolongan dari Allah SWT. Seorang ulama ada berkata:

Sebab hakiki terjerumusnya seorang muslim ke dalam maksiat bukanlah kerana rosaknya niat, menangnya syahwat atau kuatnya syaitan. Tetapi kerana penjagaan Allah telah dicabut ke atas dirinya, sehingga jiwanya menjadi lemah dan akhirnya kalah oleh dorongan syahwat dan godaan syaitan.”

Dalam kalimah akhir penulis kepada para peserta ini, penulis mengajak mereka agar berusaha menghadirkan diri dalam halaqah-halaqah tarbawiyah. Alhamdulillah pengalaman penulis sendiri semenjak mengikuti halaqah tarbiyah dari zaman kampus sehinggalah saat ini, sudah berkerjaya dan berkeluarga, halaqah tarbiyah dapat membantu meningkatkan momentum ghirah membina iman dan taqwa.

Semoga kita semakin kenal musuh kita, dan semoga kita faham formula dan jalan keluar untuk kita tetap istiqamah mengekalkan keimanan kita dan melaksanakan kehidupan kita dengan kekuatan iman dan taqwa. Bangkitkan kembali ghirah iman demi mempertahankan hati kita dari bisikan syaitan.!

2 comments:

  1. Abi(rasa mesra) macam pula andai kita sering kali mendengar sumber-sumber kekuatan seperti halaqah tarbawi dan juga liqo' tarbiyah, namun kita sering kali juga mengulangi dosa yang sama setiap hari..seperti gagal bangun subuh berjemaah di masjid atau tidur selepas subuh...mohon penjelasan dan taujihat dari Abi...:)...

    ReplyDelete
  2. Salam ukhwah, terima yang bertanya.. berikut respon sederhana dari abi, semoga bermanfaat..:-)
    http://usrahkeluarga.blogspot.com/2012/03/soal-jawab-tarbiyah-tidak-melahirkan.html

    ReplyDelete

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah