Wednesday, October 05, 2011

Motivasi Kehidupan: Awas Belitan Dosa

(Picture:He__s_not_afraid_to_die_by_iScreamLav - deviantart.com)

Kita semua ada kelemahan dan pernah buat salah. Maka tidak salah kita mengakuinya dan sedar akan dosa-dosa yang kita himpun. Tidak ada orang yang sempurna. Orang yang mahu belajar dari kesalahan adalah orang yang bijaksana. Yang menyedihkan adalah orang yang berterusan melakukan dosa walaupun telah diperingatkan dan dinasihati. Peringatan dan nasihat baginya akan menyakitkan hatinya. Kerana dia merasakan dirinya tidak bersalah dan tidak berdosa. Dosa ibarat ular sawa, perlahan-lahan membelit diri kita. Begitulah yang berlaku pada diri yang ambil mudah dengan dosa.

Belitan Dosa
Ada seorang pemain sarkis sedang mencari anak ular untuk dilatih. Setelah memasuki sebuah hutan, ia berhasil menemukan seekor anak ular sawa yang masih kecil. Dia membawa anak ular itu ke rumahnya dan melatihnya. Dia melatih ular itumembelit tangannya, dan kakinya.

Ketika ular itu kian besar, dia melatih ular itu untuk membelit tubuhnya dan ketika dia menyuruh ular itu melepaskan belitannya, sang ular mematuhi perintahnya. Setelah melatih berkali-kali, pemain sarkis merasa sudah sampai waktunya membawa ular itu dalam pertunjukan sarkisnya.

Pertunjukan pertama berhasil. Aksi ularnya membuat para penonton kagum. Si pemain sarkis gembira kerana memperoleh banyak wang. Tetapi, suatu hari ketika pertunjukannya sedang berlangsung dan menuju kepada aksi yang paling mendebarkan, dia mengarahkan ularnya untuk membelit tubuhnya. Sang ular mentaati perintah tuannya, tetapi aneh, belitan itu semakin kuat. Ketika si pemain sarkis memerintahkan agar ularnya melepaskan belitannya, ular itu tidak menuruti. Sebaliknya, ular itu membelit kian kuat sehingga si pemain sarkis terjatuh dan mati kelemasan.

Kisah di atas adalah gambaran dari cara kerja dosa. Pada awalnya, dosa itu tampak tidak membahayakan. Tidak hairanlah, ramai manusia yang suka bermain-main dengan dosa kerana dosa itu memang mengujakan dan penuh kenikmatan. Ada orang yang begitu menikmati melihat gambar dan filem-filem porno tanpa merasa bersalah. Ada yang gemar sekali berbohong tanpa merasa takut. Ada pula yang hobinya menipu sana sini demi mendapatkan pengaruh. Ada juga yang bertopengkan di sebalik kealimannya sedangkan hakikatnya dia sering melakukan dosa seksual. Ada juga yang sengaja melalaikan solatnya. Mereka beranggapan perkara itu biasa.

Dosa seperti ular tadi. Perlahan tapi pasti, dosa pun mulai menggerogotinya. Jeratnya semakin kuat mengikat hidup orang tersebut, hingga akhirnya melahirkan maut. Maut dalam keadaan dosa mengelilingi kehidupannya.

Suka Dengan Dosa?
Adakalanya kesalahan itu kita perbuat tanpa kesedaran dan terkadang jauh dari akal sihat kita sedangkan kita harus dapat belajar dari kesalahan yang pernah kita perbuat. Janganlah meremehkan kesalahan yang kecil mahupun besar akan tetapi kesalahan yang besar berpunca dari meremehkan kesalahan yang kecil, bila dihimpunkan sehingga menjadi besar seperti bola salji.

Perasaan senang dan bermudah apabila melakukan kesalahan petanda hatinya sakit. Setiap kali seseorang itu merasa senang hati dengan dosa yang dilakukannya, maka kesan dosa itu akan makin besar dan menghitamkan hatinya. Contohnya merasa bangga dapat menyakiti, memalukan atau membohongi saudaranya yang lain. Dia merasakan tidak ada apa-apa kesan pada dirinya dengan kesalahan demi kesalahan yang telah dilakukanmya. Lalu ia menyangka bahawa kesalahan yang dilakukannya itu mendapat pertolongan dari Allah. Sedangkan Allah menangguhkan balasannya sebagai kemurkaanNya dan agar bertambah besarlah dosanya.

Apabila kita perhatikan ayat-ayat dalam al-Quran banyak menyebutkan tentang kisah-kisah pelbagai kaum yang berakhir dengan kehancuran? Ia adalah supaya manusia sentiasa beringat bahawa segala bentuk kesalahan dan kejahatan itu adalah warisan kehancuran yang mesti ditinggalkan. Jenayah homoseksual adalah peninggalan kaum Nabi Lut, kesombongan dan kezaliman adalah budaya Firaun, manakala gaya hidup bermegah-megah dan melampau telah dipelopori oleh kaum Nabi Hud. Penolakan terhadap seruan iman pula telah berlaku semenjak diutuskan Nabi Adam AS seterusnya berlanjutan hingga kerasulan Muhammad SAW.

Menariknya kebaikan dan kejahatan memberi kesan dan pengaruh pada setiap pergerakan manusia. Abdullah bin Abbas pernah berkata:

“Kebaikan memiliki cahaya pada wajah dan hati, melapangkan rezeki, menguatkan badan dan disukai setiap makhluk Allah SWT. Sedangkan kejahatan mengakibatkan kegelapan pada wajah dan hati, lemahnya badan, sempitnya rezeki dan kebencian di hati setiap makhluk.”

Mulakan Langkah Bijak
Tidak ada orang yang suka berbuat kesalahan selamanya. Namun jika anda ingin melewati hidup dengan baik, maka tidak ada jaminan bagi anda untuk tidak melakukan kesalahan. Jika anda dapat belajar dari kesalahan dengan tepat, maka anda akan mendapatkan bahan bakar baru untuk maju ke hadapan. Islam mengajar kita untuk menjadi hamba Allah yang dikasihi. Langkah bijak buat diri kita yang sentiasa berbuat salah adalah dengan bersegera untuk bertaubat dan beristigfar kepada Allah SWT. Bagaimana tidak, Rasul pun yang telah diampuni dosanya bersabda:

“Wahai manusia bertaubatlah kepada Allah dan beristigfarlah, sesungguhnya aku bertaubat seratus kali dalam satu hari. (HR Muslim)

Nabi Ibrahim AS yang telah menjadi kekasih dan piliha Allah SWT, baginda tidak pernah merasa cukup dengan taubat dan selalu merendahkan dirinya kepada Allah SWT, sebagaimana firman-Nya:

“…Dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadah haji kami dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (al-Baqarah: 128)

Merendah dirilah pada Allah SWT. Kita bertanggungjawab atas apa yang kita lakukan, janganlah lagi kita sibuk meyalahkan orang lain semata-mata mahu menutup kesalahan dan dosa diri kita sendiri. Ingatlah setiap yang kita perbuat akan dibentangkan kelak di hari Akhirat. Firman Allah SWT:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik.” (al-Hasyr: 18 – 19)

Maka bersegeralah kita kembali kepada Allah. Jangan berlengah lagi dan janganlah berputus asa kerana sesungguhnya Allah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Firman Allah SWT:

“Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (az-Zumar: 53)

1 comments:

  1. Allahuakbar!!!
    Alhamdulillah..terkesan di hati ini setelah membaca isi kpd tajuk Awas belitan dosa.
    Allah suka org yg bertaubat..
    Suara yang paling merdu di sisi Allah adalah suara orang yang bertaubat kepada ALLAH.
    Orang yang berdosa harus tahu dan yakin bahawa azab Allah sangat pedih.
    Moga-moga kita akan sedar jika ada melakukan kesilapan..& terus bertaubat.
    Teruslah menulis membuka hati2 yang ingin mendekati-Nya.
    Wallahualam.

    ReplyDelete

Jom Sertai TeenACE Jun 2013

Pautan Tarbawi ♥

There was an error in this gadget

Langitilahi.Com

halaqahmuntijah

HALUANPalestin

Menyumbang Untuk Palestin

Kolej Tarbiyah Dakwah